Breaking

Showing posts with label Bukan Leo Qarnain. Show all posts
Showing posts with label Bukan Leo Qarnain. Show all posts

Nov 3, 2012

November 03, 2012

Bukan Leo Qarnain 4


Ainul menunggu di bawah pokok sena yang terletak di hadapan kedai kopi itu. Dia menunggu kerana lelaki itu telah berjanji mahu menemuinya di situ. Biarpun lambat seperti waktu yang dijanjikan, Ainul terus sabar. Bukankah bersabar itu satu daripada makanan hati. Semakin banyak kita bersabar, insya'Allah ada ganjaran menanti. Itu pesan seorang ustazah yang masih diingati hinga kini.

"Merenung apa tu?"

"Masa depan."

"Cerah atau malap?"

"Tak tahu lagi, bergantung pada benda yang kau nak tunjukkan aku hari ni." Ainul tersengih. Boleh jawab begitu? Terpulanglah. Hatinya tak henti berdebar...

"Kalau apa yang aku nak tunjuk tu tak membahagiakan?"

"Maka malaplah masa depan aku." jawapan Ainul amat berterus terang.

Qushairi rasa bersalah dan tertekan mendengar jawapan dari mulut Ainul. Mengapa Ainul tidak berserah sahaja dengan apa yang bakal diketahui. Mengapa gadis itu mengatakan sedemikian. Lagi bebanan rasa yang menghimpit dada Qushairi sejak seminggu lalu bertambah sesak. Perlukah tindakan yang bakal dilakukan ini? Apakah derita di dada bakal terlerai jika dia membongkarkan kebenaran kepada Ainul? Sanggupkah Ainul menerimanya? Sejauh manakah tahap ketabahan wanita itu? Bertubi-tubi soalan datang menerpa dalam kepala Qushairi.

"Hoi! Jom kita bergerak sekarang."

Ainul sengaja menepuk belakang Qushairi. Dia sudah tidak sabar untuk menuju ke tempat yang disebutkan oleh Qushairi. Padahal dia pun tidak tahu dimanakah tempat tersebut. Sekali lagi Qushairi terpinga-pinga.

***

Kereta yang dipandu oleh Qushairi berhenti di bawah pohon yang rendang. Ada beberapa biji kereta yang turut diparkir di kawasan tersebut. Ainul keluar dari kereta tanpa menunggu arahan daripada Qushairi. Dia tak sabar berbanding dengan Qushairi yang cool sahaja sejak tadi.

"Kita lawat siapa kat sini?" bibir Ainul tak pernah berhenti bercakap.

"Seorang sahabat." ringkas jawapan Qushairi.

"Aku kenal ke dengan kawan kau tu? Ermm...tak apalah. Kita pun semuanya saudara sesama islam, kan?"

Qushairi mengangguk. Tetapi debaran di dalam hati hanya Tuhan yang tahu. Perlukah dia berlakon lagi setelah untuk kesekian kalinya lakonan itu pasti berakhir dengan hatinya bertambah parah dan pedih. Apakah hanya dia seorang yang mesti menanggungnya? Bebanan perasaan yang menghantui semenjak perkenalan dengan Ainul semakin memahat lukanya. Qushairi pasrah...

Setelah berjalan perlahan-lahan ikut rentak Qushairi, akhirnya langkah kaki Ainul terhenti pada sebuah kubur. Sebenarnya Qushairi yang berhenti dahulu kemudian diikuti oleh Ainul. Tanpa sengaja mata Ainul terpandang tulisan nama pada batu nisan yang masih elok terjaga. Hatinya berdebar. Serupa atau kebetulan yang disengajakan. Bukan ini yang dicari selama setahun...

"Benarkah?"

Qushairi sudah berteleku di penjuru kanan kubur tak bernyawa itu. Manakala Ainul sudah terduduk bersetentang dengan Qushairi. Qushairi tidak mahu mengulangi lagi perbuatannya yang menangis tiap kali mengunjungi pusara arwah Leo Qarnain. Tetapi siapalah dia untuk melawan kesedihan itu, telah dicuba beribu kali air matanya terlalu mudah tumpahnya ke bumi.

"Bukan! Dia bukan Leo Qarnain!" jeritan kecil terhambur keluar dari mulut Ainul.

Qushairi hanya tunduk melayani hati yang basah juga. Bukan dia tidak mencuba menyelesaikan kemelut ini dari lama dulu tetapi waktu itu dia belum mampu. Dia biarkan sahaja esakan Ainul di sisi pusara 'secret admirer'nya. Setelah esakan Ainul reda nanti, Qushairi berjanji akan berterus terang. Itu tekadnya.

"Sejak bila dia tak ada, Que?"

"Satu tahun."

"Satu tahun? Boleh ke aku percaya ni? Aku...aku...tak tahu nak kata apa."

"Maafkan aku kerana rahsiakan hal ini dari kau, Ainul. Aku pun tak tahu caranya untuk sampaikan tentang pemergian arwah kepada kau. Bodoh betul aku, lewat cari kau. Aku memang tak cari kau pun..."

"Kalau aku tak terjumpa dengan kau, kalau aku tak kejar kau dulu tu...tentu sampai sekarang aku sangka Leo Qarnain masih ada. Tentu hingga kini aku masih mengejar bayang-bayang yang dah berkubur."

"Tak baik kau cakap macam itu, Ainul. Semuanya salah aku. Akulah penyebab kematian Leo Qarnain." Qushairi terasa sebak lagi mengenangkan dialah punca kematian sepupunya itu.

"Apa maksud kau? Kau...kau yang bunuh dia??" Ainul menerjah keras.

Qushairi mengangguk lemah. Memang khilafnya angkara ini semua berlaku. Dia pun tidak meminta tetapi itulah takdir perjalanan hidupnya yang telah ditentukan. Sekali lagi dia pasrah.

"Kau tau tak. Macam orang gila aku cari dia, hilang tanpa khabar berita. Hilang macam itu aje...sampainya hati kau! Kau memang kejam!!"

Setelah puas dirinya dituduh, dikritik, dimaki hamun dan bermacam-macam lagi, Ainul pergi membawa diri dari sisi Qushairi. Dengan mata yang masih basah, Qushairi meneruskan rutin yang biasa dilakukan sejak setahun dulu, berteleku di sisi pusara Leo Qarnain yang menjadi sebahagian sejarah hidupnya dengan dada penuh penyesalan.        

***

"Aku minta maaf pasal hari tu. Aku tak tau nak kata apa. Fikiran aku kacau. Aku sangkakan Leo pergi kerana aku tak layan dia. Aku sangkakan Leo pergi sambung belajar kat overseas. Rupa-rupanya..." Ainul tidak meneruskan kata. Dadanya sebak lagi.

"Okey, aku faham. Aku tak ambil hati pun dengan apa yang kau cakap. Aku dah biasa."

Ainul terdiam mendengar jawapan klise dari mulut lelaki. Argh! Lelaki memang begitu, ego luaran yang ditunjukkan bagi mengaburi rasa hati di dalam. Tetapi hatinya terdetik belas juga tatkala melihat airmata Qushairi bercucuran di tepi pusara Leo Qarnain lewat pertemuan dan penemuan yang memeranjatkannya hari itu.

"Habis tu...kau?"

"Aku? Apa maksud kau?"

"Tak kena penjara pun." Ainul berkata sinis.

Qushairi mengeluh. Dia faham bahawa Ainul masih menyimpan amarah terhadapnya atas kematian Leo Qarnain. Leo Qarnain yang dicintai oleh Ainul dan tentu Ainul akan lebih terkejut jika tahu Leo Qarnain juga mempunyai perasaan yang sama terhadapnya. Dialah gadis secret admirer yang dipuja oleh Leo.

"Aku bukan bunuh dengan sengaja...kami kemalangan."

"Kau kata kau yang bunuh dia. Sekarang kau kata accident pulak...aku tak fahamlah."

"Sebelum accident, aku ajak dia racing. Dia tak nak. Aku ada cakap banyak benda sampai dia berubah jadi lebih terbuka. Aku tak suka sikapnya yang terlalu 'nampak baik'. Aku nak dia jadi lebih berani. Aku suruh dia berterus terang dengan seseorang tentang perasaannya..."

"Tentang perasaan? Pada siapa?"

"Sebelum dia pergi, dia ada cerita tentang 'betty ugly' dia. Tentang perasaannya, tentang masa depan dan macam-macam lagi. Dia suka dengan seorang gadis. Student kat kolej dia. Dia suka mengusik, dia selalu ingin bertemu dengan gadis itu, dia mahu mengubah gadis itu. Semua orang kata gadis itu buruk sebab berkaca mata tebal. Dan...pada hari kemalangan tersebut, kami on the way nak jumpa gadis itu. Dia nak kenalkan aku dengan gadis itu..."

Ainul sudah bergenang airmata. Cita-cita dan cinta Leo Qarnain tidak kesampaian.

"Kau nak tahu siapa gadis itu?"

"Tak mengapalah. Biarlah rahsia. Lagipun dia dah tak ada."

Tanpa pamit, Ainul bangun dan beredar dari situ. Qushairi termangu-mangu melihatkan tindakan Ainul yang terburu-buru itu.

"Ainul! Ainul! Tunggu aku!"

Ainul sekadar mengangkat tangan.

"Kaulah gadis itu, Ainul..." rintihan Leo Qushairi tidak berkesudahan.      


- TAMAT -

Nov 30, 2011

November 30, 2011

Bukan Leo Qarnain - 3

Setahun yang lalu….


“Kau nak mati apa ajak aku lumba kereta. Kereta kau pun baru beli. Sayang siot nak lanyak.”

“Alah Leo! Duit boleh dicari. Kereta yang ini rosak, aku belilah kereta lain. Apa kisah. Kau pun satu, lembik sangat. Pengecut. Cuba jadi macam aku. The macho man in the town! Hahaha…”

“Macho tak macho. Aku apa ada hal. Kau lainlah, tak macam aku. Aku takutlah beb! Lagipun, aku sayangkan nyawa aku…”

“Hoi! Kau ingat kau sorang sayang nyawa. Kita try aje, lepas tu forget it. Just for fun.” Qushairi makin galak menghasut Leo.

“For last. Aku tak mau.”

“Penakut!”

“Don’t care.”

“Macam ni ke lelaki gentleman. Tak ada bola lah kau ni!”

“Lantak kau nak cakap apa.”

“Leo! Leo!”

“Aku blah dulu. Ada hal kat kolej.”

“Nak jumpa si ugly betty lah tu. Macam bagus aje.”

“At least aku ada orang suka!”

“Walaupun kau nampak macam jerk aje, ulat buku betullah kau ni. Huh! Tak tahan aku!”

“Suka hati kaulah Que. Aku chow dulu!”

Leo sudah berlari ke arah kereta Satria GTi miliknya. Qushairi mengejarnya dari belakang. Walaupun pelawaannya ditolak, dia tak berasa hati dengan kawan dan musuh sepermainan sejak berzaman itu.

“Nak modified enjin tak? Kasi ngaum lebih lagi. Aku boleh tolong carikan orang yang pandai hal-hal macam ni.”

“Ini pun dah cukup bagi aku, Que. Kau tu jaga BMW yang mak aku belikan. Kereta baru tu beb. Calar sikit siap kau.”

“Kalau calar pun kau yang kena. Sebab kereta tu mama beli untuk kau, bukan aku. Aku Cuma tolong pakai aje. Dah kau yang tak nak guna. Malu konon! Kau ni pelik betul. Orang lain berbaris nak naik kereta tu tau. Kau pulak senang-senang bagi pada aku. Nanti mak usu marah macam mana?”

“Mama aku pun mak kau jugak kan? Samalah tu…”

“Kau jangan lupa! Aku ni anak sedara mama aje, kau tu anak kandung. Memang jauh beza.”

“Pada aku semua sama. We are the Leo’s family.”

“Yup! Yang itu aku setuju. Sebab itu nama aku Leo Qushairi dan kau Leo Qarnain.”

“Okeylah beb! Aku chow dulu. Dah lewat ni.”

“Aku hantar.”

“Aku nak pergi sendiri.”

“Jangan degil. Aku hantar. Lagipun latihan bola keranjang aku dibatalkan. Itu yang buat aku bosan giler, beb!”

“Jom.”

Qushairi menarik tangan Leo ke kereta BMWnya. Qushairi memang terlebih nakal berbanding Leo. Leo lebih cool dan agak lembut orangnya. Leo agak sensitive tetapi Qushairi pula berlagak selamba dan agak garang. Perwatakan mereka yang kontra telah menyebabkan mereka sering tidak sebulu. Qushairi jadi begitu kerana kehilangan kedua ibu bapa sejak kecil lagi, jadi dia menumpang kasih dengan mak cik dan pak ciknya iaitu ibu bapa Leo.

“Ugly betty kau tu buruk sangat ke sampai kau gelarkan dia macam tu.”

“Tak. Dia cantik. Cuma cermin mata dia tebal sangat.”

“Ooooh…jadi minah kau tu tak lah buruk seperti yang aku sangkakan. Bila aku boleh jumpa dia?”

“Sekarang pun boleh. Lepas ni kalau jadi apa-apa pada aku, kau boleh take over. Dia okey punya! Terbaik beb!”

“Sorry lah Leo, aku tak berminat.”

“Yang kelakarnya, dia admire kat aku. Aku tau tapi buat-buat tak tau. Dia ingat aku buta agaknya. Saja je aku ikut rentak dia sampai dia tahu yang aku dah tahu…”

“Kau suka dia tak?”

“Aku?”

“Ya lah. Takkan aku kut. Aku tanyakan kau.”

“Of course I like her…dia tu dengan aku macam ada chemistry aje.”

“Okeylah. Semoga hubungan korang sampai hujung nyawa.”

Leo ketawa gelihati bila Qushairi menyebut frasa tersebut. Kelakar sungguh. Sudahlah Qushairi tu orangnya brutal tak ingat dunia, inikan pula menyebut sesuatu yang bersifat sentimental. Hati Leo amat tersentuh.

“Dah lama aku tunggu kau macam ni. Lebih bersikap terbuka. Kau asyik buku, buku, buku. Boring betul. At least berkawanlah. Campur dengan orang. Kita tukar buah fikiran. Kau ada dunia kau. Aku pun ada. Bila Leo dan Qushairi digabungkan, barulah meriah dunia. Tak gitu?” Qushairi memuji Leo yang berubah sikap tetiba. Leo sudah boleh bercerita tentang itu dan ini.

“Macam kita kecik-kecik dulu.” Leo sudah ceria kembali. Qushairi pun hairan apakah yang menyebabkan Leo berubah sikap. Wajahnya begitu gembira. Mulutnya macam bertih jagung. Sekejap tadi dia begitu telus menceritakan kisahnya dengan ugly betty.

Belum sempat Leo mahu menyambung cerita, telefonnya berdering.

“Nombor tak dikenali…”

“Siapa?” Tanya Qushairi sambil tangannya mengawal stereng.

“Mana aku tau.”

“Jawablah. Mungkin ada hal.”

“Assa…”

Belum sempat Leo membuka bicara suara di hujung sana yang kedengaran cemas telah menerjah telinga.

“Tuan Leo…”

“Ya. Siapa ni?”

“Mama dan ayah tuan …”

“Dia orang kat overseas.”

“Mama dan ayah tuan…”

“Kenapa??” jerit Leo cemas.

Qushairi menyambar telefon dari tangan Leo.

“Ada apa?”

“Mama dan ayah tuan accident. Mereka sudah tiada…”

Telefon jatuh dari tangan Qushairi. Leo tercengang-cengang. Kereta yang dipandu oleh Qushairi telah hilang kawalan. Tidak lama kemudian jalan raya yang tadinya agak lengang telah menjadi hangar bingar dengan bunyi siren kereta polis dan ambulans.

“Leo!”

“Leo!”

“Kau tak boleh mati. Maafkan aku Leo.”

“Aku yatim piatu, Leo…”

“Kau tak habiskan cerita kau pada, Leo.”

“Leo Qarnain, maafkan aku.”

Untuk ke sekian kali kenangan di dalam jiwa Qushairi tumbuh lagi di dalam memorinya. Dia belum berdaya menerima kenyataan sebuah kehilangan yang tragis.









Terima kasih kerana membaca karya Aynora Nur di sini.

Sila Klik 'LIKE' Jika Suka dan Bagi Komen Sekali Yea!






"Kadangkala ALLAH Hilangkan Matahari. Kemudian DIA Turunkan Guruh & Kilat. Kita Tercari-cari Matahari. Rupa-rupanya DIA Mahu Hadiahkan Kita Pelangi."


Nov 25, 2011

November 25, 2011

Bukan Leo Qarnain - 2




“Kau kata kau Leo, tapi bukan Leo Qarnain. Habis kau Leo Qushairi?”

“Yang aku tahu ikut surat beranak nama aku macam itulah.”

“Habis kenapa muka kau macam fotostat betul dengan muka Leo. Kau twin kot?”

“Aku tak ada adik beradik. Aku anak tunggal.”

Ainul mencerlung memandang Qushairi. Best jadi anak tunggal. Hmm, keluarga aku…malas nak cerita! Segalanya tunggang langgang, Ainul bermain kata di dalam hati.

“Kau tengok macam tak puas hati jek. Ada masalah ke?”

“Memang. Kau kaya, tapi anak tunggal. Aku miskin, tapi adik beradik bersusun.”

Qushairi menyiku lengan Ainul. Ainul nyaris terpelanting di lereng bukit berhadapan padang bola tempat mereka melepak. Badannya sudah separuh menggelungsur tetapi sempat ditarik oleh Qushairi.

“Kau nak bunuh aku ke?”

“Belum lagi, itu baru acah-acah aje.”

“Bodoh! Kalau aku maut tadi macam mana?”

“Aku ucapkan takziahlah…”

“Orang kaya semuanya sama. Tak ada hati perut. Aku tak suka orang macam ni…kecuali Leo aku. Dia tak macam kau, tak macam orang kaya lain yang aku kenal.”

“Berapa banyak orang kaya yang kau kenal? He he he…” Qushairi menyeringai.

“Ada lah…”

“Eleh…aku tau. Sorang aje kan. Leo tu aje kan? Jangan nak kelentonglah. Macam kau faham sangat tentang kehidupan orang-orang kaya. Macamlah kau ada kat dalam dunia dia orang. Kau tak faham sebenarnya…”

“Korang sombong! Bongkak! Nak jaga status aje.”

“Kami tak mintak dicaci macam ni. Kami tak mintak itu semua. Sebenarnya kau tu yang teruk.”

“Tetiba aku pulak yang kau nak salahkan. Sendiri makan pengat, sendiri mau ingatlah!” Ainul meninggikan suaranya.

“Tulah kau, aku baru cakap sikit kau dah marah-marah. Sepatutnya kau tak boleh menyesal dilahirkan daripada perut orang miskin. Kau patut bersyukur, tak kiralah kau lahir dari golongan apa, yang penting bersyukur. Itu tanda kau umatnya yang patuh.”

“Eh! Eh! Wah…pandai cakap macam ustaz. Kau tu ada buat apa kau kata tadi?”

“Aku saja nasihat. Nak dengar baguslah. Tak nak ikut pun aku tak rugi. Dosa pahala kan masing-masing yang tanggung.”

Eleh! Betul ke dia ni? Entah-entah terlupa nak makan ‘ubat’ pagi tadi, itu sebab cakap macam orang buang tebiat…Ainul mengumpat Qushairi. Tapi, Leo pun macam ni jugak. Suka nasihat orang. Cuma Leo tidak sekasar Qushairi. Mana persamaan mereka? Mana perbezaan mereka? Ainul makin confuse.

“Kau umur berapa?”

“Dah berbulan kita bergaduh dan berkawan, sekarang baru kau nak tau umur aku? Apalah kau ni, tak sensitive langsung. By the way, birthday aku dah lepas.”

“Alhamdulillah.”

“Pelik.”

“Tak perlu keluar belanja.”

“Perempuan kedekut.” Qushairi mengutuk Ainul.

“Aku orang miskin tak boleh pemurah sangat. Nanti bankrap.”

“Kau tau tak? Orang miskin yang pemurah lagi Allah suka. Orang kaya yang pemurah dah biasa sangat.”

“So?”

“Mendermalah…” Qushairi menadah tangannya di hadapan Ainul macam mengemis sesuatu.

“What?!”

“Sedekah pada sahabat…”

“Okey…tunggu jap. Kau tutup mata.”

“Suka hati kaulah Ainul. Yang penting kau sudi bersedekah pada orang yang memerlukan macam aku. He he he…”

“Nah!”

Dengan rakus Qushairi membuka matanya. Kemudian hampa. Di tapak tangannya kosong. Tiada apa-apa. Ainul menipu.

“Jangan kecik hati dulu.”

“Siapa yang kecik hati, cuma merajuk aje.”

Ainul tersenyum penuh makna.

“Aku dah sedekahkan sesuatu pada kau.”

“Mana ada. At least RM ke…something yang aku boleh buat kenangan.”

Ainul menggeleng.

“Aku sedekahkan Al-Fatihah pada kau. Ha ha ha…”

“Hoi! Sepatutnya kau doakan aku panjang umur, ini tidak. Kau macam suruh aku pergi cepat aje.”

“Bukan macam itu. Sedekah al-Fatihah juga sebagai tanda kita mengingati seseorang itu. Aku tak ada duit, itu saja yang aku mampu bagi…”

“Pandai juga kau ek…”

“Aku ingat kata-kata seorang ustazah. Kalau kita sedih pun boleh baca al-Fatihah, kita hajatkan sesuatu pun kita boleh baca al-Fatihah. Senang. Tak payah keluar belanja.”

“Kau ni kan…”

“Ada apa?” soal Ainul tak sabar.

“Boleh tahan juga.”

“Boleh tahan aje? Itu ayat penyedap rasa…”

“Yang penting ikhlas.”

“Betul jugak.”
“Kau belum jawab soalan aku. Berapa umur kau?”

“Twenty six…”

Dada Ainul berdebar. Kebetulan apakah ini? Tangannya mulai menggeletar.

“Next year…janganlah panik sangat. Muka kau pucat macam nampak hantu.” Qushairi tersengih lebar.

Ainul mengurut dadanya. Ada-ada saja Qushairi ni. Baru sebentar tadi harapannya setinggi gunung, kini gunung itu telah runtuh terus menyembah bumi. Leo Qarnain memang tidak wujud lagi. Tetapi di manakah dia?


***

Qushairi menyendiri di dalam biliknya. Dia teringat-ingat wajah Ainul yang terkejut sewaktu dia menyebut umurnya. 26 tahun. Next year…

Apa ada pada Leo? Apa kaitannya dengan gadis itu hinggakan begitu fanatik dengan apa saja perkara yang berkaitan dengan Leo. Apa hubungan mereka? Mengapa setiap kali berbual dengan Ainul, gadis itu kelihatan resah. Ah! Ainul yang selamba, Ainul yang lurus tetapi bersikap kasar. Ainul yang penuh misteri. Kalau dia tahu siapa Leo sebenarnya, adakah dia akan menerima kenyataan?

Qushairi mengambil album gambar. Album itu berselerak di bawah rak TV di biliknya. Dia tak mahu membukanya. Dia tak sanggup.

“Leo…”

Qushairi merintih.

“Leo…”

Rintihannya semakin keras.

“Maafkan aku.”

Nov 21, 2011

November 21, 2011

Bukan Leo Qarnain - 1



“Leo!”

“Leo!”

“Leo Qarnain!”

“Tunggu aku jap!”

“Peliknya dia ni, kenapa tak toleh pun aku panggil. Siot betul.”

Ainul memecut laju bak pelari 100 meter menuju garisan penamat. Dia tak kira sudah berapa ramai orang di kompleks beli belah Jusco yang dilanggarnya hingga ada yang tunggang langgang. Apa yang penting saat saat penting ini tidak akan dilepaskan walaupun sesaat. Dia mesti mendapatkan lelaki bernama Leo itu.

Akhirnya….

“Huh! Dapat juga aku kejar kau. Kau ni jalan macam watak Charlie Chaplin. Laju ngalahkan MRT…”

Ainul termengah-mengah menahan nafas tetapi tangannya tak lepaskan cengkaman pada sesusuk tubuh milik Leo.

“Apa hal kau ni!!”

Tangan Ainul ditepis ganas. Sederas itu juga perasaan terkejut beruk melanda Ainul. Ainul perlahan-lahan memasang matanya pada tenungan penuh amarah pemuda berbaju biru itu.

Leo Qarnain! Kenapa dengan kau!! Ainul terpinga-pinga. Pemuda itu marah benar nampaknya.

“Lu cakap bebaik sikit ya. Gua bukan orang yang lu carik tu. Gua bukan Leo…Leo apa yang kau sebut tu. Lu salah orang beb!”

Ganas suit! Leo tak seganas ini. Tetapi mungkin saja peredaran masa telah mengubah sikap seseorang, Ainul berfikir positif.

“Aku tau kau ni Leo, cuma kau tak nak ngaku sebab kau nak test aku. Duga ingatan aku, kan? Eleh…Malaysia ni keciklah, setakat muka kau berapa kerat aje kat muka bumi ni. Aku cam betul, kau dengan lesung batu kau! Oppss lesung pipit. Meh aku tekan, ada lagi tak lesung pipit kau tu!”
“Wei! Wei! Apa ni main pegang-pegang pipi orang. Lu bukan muhrim aku…haram hukumnya. Ceh!!”

Bukan muhrim. Haram. Tetapi bahasa haram jadah yang kau gunakan tu apa ke maknanya! Ainul menelan geram sambil mulutnya tersenget ke kiri dan ke kanan. Mangkuk hayun betul mamat ni, aku cuma nak test aje, bukannya niat nak menggatal. Ainul terus memaki-maki dalam hati.

‘Leo, kau tak kenal aku ke? Aku yang jadi…hmmm, ala…yang dulu SA kat kau!” Ainul cuba memulihkan ingatan mamat di depannya.

“SA? What the SA man??”

“Oit. Aku bukan man but woman. Girl from next door! Haha….” Ainul sempat melawak.

“Macam lawak sangat. Cepat lah oii…gua nak blah!”

“Tunggu! Tunggu! Aku SA tu….ala, secret admirer yang kau kata muka macam ugly betty…cermin mata tebal, tapi gigi aku cantik…ingat tak?”

“Lu jadi SA kat mamat Leo tu…apa kacak sangat ke dia tu. Ada macho macam gua.”

“Ha! Ha! Ha! Kau tak macho, kerempeng ada la…” Ainul ketawa besar.

“Lu kutuk gua, beb! Belum ada makhluk dalam dunia ni berani kutuk gua tau, lu satu-satunya! Kau nyesal nanti kalau tau gua sapa…”

“Aku tak heran kau sapa pun. Aku cuma nak Leo Qarnain aku, aku cari dia selama ni. Ke mana dia pergi…”

Pemuda itu merenung wajah Ainul dengan tanda tanya di wajahnya. Dari tadi asyik sebut Leo, Leo, Leo…tapi nama aku pun Leo jugak. Ishh! Kebetulan yang menakutkan!

“Ha! Kau dah ingat aku, kan? Akulah Ainul…selalu kau panggil ugly betty tu…”

“Macam mana gua nak ingat sebab gua bukan Leo apa ke bendanya tu. I’m not Leo.”

“Tapi aku yakin kau memang Leo. Cuba kau senyum ke, ketawa ke? Aku nak tengok masih ada lagi tak kau punya lesung pipit tu. Please lah Leo…” Ainul merendahkan suaranya.

Pemuda itu nampak bingung seketika dengan tindakan Ainul yang tetiba jadi begitu sentimental. Mengada-ngada betul. Meluat.

“Kau mengakulah yang kau tu Leo, tak penat aku carik kau selama ini. I miss you Leo…”

“Aik! Gedik betullah Lu ni. Gua bukan Leo. Lu faham tak, kang gua….”

“Apa kau nak buat? Aku cuma mintak kau buktikan yang kau bukan Leo. Please…”

“Kau nak sangat kan?? Nah….”

Mamat itu tersenyum tersengih macam kerang busuk betul betul di depan muka Ainul. Biar puas muka dia. Padan muka kau! Nak sangat kan…

Ainul terduduk sebaik lelaki itu membuka pekungnya. Bukan Leo Qarnain. Ah! Bukan kau, Leo. Aku nak cari kau kat mana lagi? Munculkan diri kau Leo, untuk aku.

“Weh! Apa kau buat ni? Malulah sikit duduk kat tengah-tengah dunia.”

“Kau pergi. Memang kau bukan my Leo. Kau bukan Leo…”


***

Leo Qushairi masih tersengih-sengih mengenangkan gelagat perempuan gila yang ditemui dalam keadaan ‘ngeri’ di shopping Complex Jusco tadi. Terjerit-jerit memanggilnya dengan panggilan Leo Qarnain. Siap mintak dia tersenyum atau ketawa bagi membuktikan dirinya bukan mamat yang dipanggil Leo entah apa ke benda nama hujungnya.

Qushairi memegang pipinya. Ah! Kesan sentuhan lembut tangan perempuan gila itu tadi bagai melekat disitu. Getaran rasa yang menjalar yang ditahan sejak tadi kini dilepaskan. Indah juga perasaan ini. Dah lama dia tidak berperasaan begitu. Kali terakhir? Entah. Dia sudah lupa. Entah sudah berapa lama hatinya kering. Semuanya gara-gara kejadian itu. Dia tak mahu ingat. Kesan luka parah hati dan perasaan yang makan bertahun untuk sembuh, takkan dia nak ingat lagi. Cari nahas namanya!

Tetapi wajah gadis SA ugly betty itu tetap tak boleh dilupakan. Menyesal dia blah macam itu aje hari tu, kalau tidak ada chance calling-calling….hati panas punya pasal, dah sekarang melepas! Gumam Qushairi memandang siling biliknya.

***

Hari Sabtu. Pukul 2.34 petang. Lokasi Jusco Shopping Complex. Leo Qushairi cuba nasib. Kut-kut dapat jumpa si ugly betty yang cantik tu. Apasal orang gelar dia ugly betty, punyalah cun awek tu. Silaplah dia orang, awek secantik ‘ugly betty’ tu dilepaskan gitu aje. Leo entah apa ke bendanya itu pun satu, awek macam ni pergi blah macam itu aje. Tengok contohnya, aku si Leo Qushairi ni dah angau pulak! Cis….ugly betty, muncullah kau! Niat insung matak aji…kurus kerempeng…Leo tersengih-sengih sendirian sambil memandang orang yang lalu lalang. Apalah otak aku tak ‘center’ betul…Leo bermonolog lagi.
Setelah hampir setengah jam menunggu, akhirnya kelibat ugly betty muncul seperti yang dijangka. Gadis itu nampak selamba tetapi tidak berapa ceria. Mesti tengah cari Leo dia. Aku pun Leo juga, yang itu tak ada, yang ini kan ada…

“Hai!”

“Opocot!”

“Kau melatah yek.”

“Wat lu. Gua cuma terkejut beb!”

“Buat apa kat sini? Cari Leo entah apa ke bendanya tu ke…”

“Siapa nama lu beb! Gua ingat muka je…apa lu buat kat sini?” Ainul bertanya balik. Sengaja dia menggunakan bahasa ‘gua’ dan ‘lu’ kerana lelaki itu yang mengajarnya begitu pada pertemuan minggu lepas.

“Ya lah. Kita belum berkenalan walaupun kita dah bergaduh minggu lepas, kan? Aku Leo, erm…sorry Qushairi. Aku Qushairi.”

“Thanks for the nice intro. Gua Ainul. No second name…Cuma Ainul.”

“Hehe…Nape tak letak aje nama Ainun, huruf Ain dengan nun, tak…tak…jangan mare ugly betty…”

“Banyaklah ugly betty lu! Cuma Leo saja boleh panggil gua macam tu.”

“Okey! Okey! Fine…Ainul.”

“Lu buat apa kat sini?”

“Saja cari Ainul aku yang dah terlepas.”

“Banyaklah lu…”

“Cuba jangan cakap macam tu. Geli tau aku dengar…”

“Geli konon, yang kau tu cakap macam gangster taik kucing dengan aku hari tu, nape? Aku pun geli jugak tau, uwek…nak muntah.”

“Eii, apa ni. Jangan muntah kat aku. Muntah kat dalam tong sampah tu…”

“Aku acah aje.”

“Hehe…” Qushairi menyeringai.
Memang. Kau bukan Leo. Mata aku tak silap kali ini. Hati Ainul berdetik. Tetapi, kenapa kalian terlalu serupa? Siapakah kalian? Mungkin pelanduk dua serupa…

“Kau tenung aku buat apa?”

“Hrm…cari Leo dalam diri Qushairi…”

“Ada ke?”

“Tak.”

“Lama-lama adalah tu…”

“Apa maksud kau?”

“Nothing….”



***

Ainul ugly betty dan Qushairi yang tak mengaku dirinya pun bernama Leo akhirnya menjadi kawan rapat yang sering menghabiskan masa mereka bersama pada setiap hujung minggu. Selama beberapa bulan itu yang kalau ditukar kepada minggu jumlahnya jadi banyak juga, mereka sentiasa menjadi tetamu kepada Jaya Jusco. Di sana mereka melepak, bergurau, bertukar cerita tentang kehidupan dan benda-benda yang tiada kaitannya dengan Leo! Memang Ainul telah menamatkan pencariannya tentang Leo Qarnain. Maka berkuburlah cinta peminat rahsia ini terhadap ‘prince charming’nya.

Satu hari entah minggu ke berapa Sabtu itu hadir…

“Kenapa dengan Leo kau? Ada apa dengan dia?”

“Stop that question boleh tak? Aku dah tak nak fikir. Benda dah lepas, lagipun aku dah penat. Aku pasrah aje. Kalau dia muncul pun nak buat apa. Dia mungkin dah lupa siapa Ainul ni.”

“Sedih siot ayat kau tu. Macam dah berkerat rotan aje.”

“Kadang kala kita kena lepaskan dia perlahan-lahan. Lama-lama oklah…”

“Hurm…betul. Aku setuju. Walaupun kita terpaksa mengambil masa bertahun, berabad, ataupun seumur hidup kita…lepaskanlah, biar hati kita lebih tenang. Redakanlah…”

“Kau cakap pasal aku ke?”

“Aku cakap pasal diri aku. Kau lain, aku lain.”

“Tentulah lain. Takkan Ainul boleh jadi Qushairi pulak!”

“Kau perasan tak yang hubungan kita penuh misteri. Aku cuma kenal kau sebagai Ainul, seorang perempuan dan very slumber person…”

“Aku pun cuma kenal kau Qushairi, ganas, gangster taik kucing, sombong, tapi dalam hati ada rama-rama…”

“Apa agaknya yang buat kita serasi?”

“Entah.” Ainul menjawab tanpa perasaan.

“Aku seorang pencari…” perlahan Qushairi berkata.

“Aku pun sedang mencari…”

“Bertahun kita mencari Leo sebenarnya….” Qushairi merasa sebak. Tak tau kenapa.

“Muka kau serupa, tapi kau bukan Leo…”

“Aku pun Leo tapi bukan Leo Qarnain.”

“Apa kau cakap?!”