Breaking

Showing posts with label Coretan Cinta Pembangun Jiwa. Show all posts
Showing posts with label Coretan Cinta Pembangun Jiwa. Show all posts

Dec 10, 2017

December 10, 2017

Usaha Untuk Jadi Lebih Baik Dari Diriku Yang Dulu

Usaha untuk jadi lebih baik. Tak boleh tak ada usaha. Semua orang kena berusaha meloncat dari satu tangga ke satu tangga. Senang kata.. berhijrah. Kalau tak berhijrah tanda ilmu tak bertambah. Kalau tak ada ilmu kena cari. Sekarang ni ilmu boleh di dapati merata. Dari pengemis di jalanan pun.. anda boleh dapat ilmu.

Niat untuk berubah datang dengan sendiri.

Walau diletakkan sedulang emas sekalipun.. jika hati dan diri sendiri tak mahu berubah, nak kata apa? Tak guna dengar kata kawan.. kalau kau jadi itu ini, kau akan mewah. Tak guna itu semua. Yang penting yang nak tolak diri kita adalah kita sendiri. Bukan orang lain.  Sebab pada akhirnya nanti yang menilai niat kita bukan dia orang. Tetapi Allah jua yang Maha Mengetahui yang nyata dan yang tersembunyi.

Usaha Untuk Jadi Lebih Baik Dari Diriku Yang Dulu

 Aku tidak berusaha untuk menjadi lebih baik dari orang lain. Nanti aku jadi angkuh dan sombong. Tetapi aku berusaha untuk menjadi lebih baik dari diriku yang dulu! Itulah perjuangan yang sebenarnya.

Usaha Untuk Jadi Lebih Baik Dari Diriku Yang Dulu


Ya!

Semua orang ada caranya. Ada yang pasang niat jadi jutawan, hartawan dan dermawan. Tak kisah.

Apa nak diniatkan itu pilihan sendiri.

Yang penting dalam proses menjadi seseorang atau 'somebody', jangan tindas atau aniaya orang lain. Bahaya tu!

Usaha jadi lebih baik dari diriku yang dulu. Macam mana tu?

Mudah je😘😘

Senaraikan dulu kelemahan dan keburukan diri sendiri. Kemudian. Tetapkan cara nak mengubah diri mu yang lama untuk transform kepada yang baru. Tak mau buat plastic surgery ya.. maksudnya tak ada jalan singkat untuk mengubah diri atau sikap kita.

Jalani proses berubah itu satu persatu.

Perlahan-lahan.

Agar dalam proses mengubah diri sendiri dari yang lama yang tak elok kepada yang baru yang lebih baik.., kamu hargai setiap momen itu.

Pastikan pengalaman yang dikutip jadikan ia sebagai permata bernilai yang boleh dikongsikan pula pada anak cucu nanti.

Jom sama-sama berubah bersama saya. Jadi lebih baik dari kamu yang dulu. Saya nak jadi lebih baik dari diri saya yang dulu.

Bye!!

Sep 24, 2017

September 24, 2017

Tetapkan Hati Kami Dalam Iman, Ya Allah

Tetapkan Hati Kami Dalam Iman, Ya Allah. Duhai Tuhan pemilik sekalian alam, hanya padaMu aku memohon pertolongan. Tunjukilah aku jalan yang benar. Sesungguhnya Engkau Maha mengetahui yang nyata dan yang tersembunyi. Izinkanlah takdir keindahan saja yang menghiasi hari-hari ku yang mendatang.

Ternyata aku insan yang lemah. Berulangkali khilaf kehidupan aku lakukan. Lalu aku memohon kemaafan. Engkau terima doaku. Dan, aku berdosa lagi. Mengulangi khilaf semalam tanpa rasa malu. Lemahnya aku, ya Allah. Rapuhnya imanku, ya Tuhan. Adakah aku tidak kuat iman di dalam hati? Bagaimana kah rupa hatiku? Begini tega mengulangi dosa demi dosa setelah kenikmatan Engkau curahkan.

Tetapkan Hati Kami Dalam Iman, Ya Allah


Tetapkan Hati Kami Dalam Iman, Ya Allah

Tanpa segan silu, aku merayu kepadaMu. Ya Allah.. tetapkanlah hati kami dalam iman. Yang tak luntur biarpun zaman berubah. Yang tak pudar biarpun halangan dan ujian menerjah. Yang takkan terpadam walau mataku ditutup fitnah dan musibah. Kekalkan iman ini dalam hati kami. Tetapkan nikmat islam dan iman dalam diri keluarga-keluarga kami dan umat islam di seluruh dunia.

Hadirkanlah insan-insan positif di sekelilingku. Hadirkan lah cahaya bahagia dalam setiap langkah kakiku mengayuh. Aturkanlah kejayaan demi kejayaan yang mampu menarikku ke syurgaMu, ya Tuhan.

Janganlah sifat alpa mengaburi pandangan. Usahlah sifat riak dan sombong menjadi pakaian sikapku. Biarlah diri ini dilindungi dari cemar dan aib. Engkau Yang Maha Pengasih..

Pada ketika aku diuji, pada masa aku tidak berdaya.. kuatkan imanku agar terus yakin dengan pembalasanmu ke atas mereka yang melakukan kerosakan dalam hidupku. Hanya Engkau yang berhak menghakimi dengan seadil-adilnya. Engkau Tuhan yang pengasih tidak akan membiarkan hambaNya terkapai-kapai keseorangan.

Tempatkanlah aku dari kalangan hambaMu yang soleh, kesempatan bertaubat sebelum maut menjemput tiba. Dan berilah kami menjadi hambaMu yang diangkat aibnya ketika maut menjemput.

Tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolonganMu ya Allah..

Jul 26, 2017

July 26, 2017

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan. Sekarang adalah kenyataan. Apa yang kamu hadapi sekarang, ciptakan dengan kesungguhan. Jika nanti akhirnya kamu masih menemui kegagalan, tak mengapa.

Kan masih ada esok lagi? Insyaa Allah.

Bijak pandai ada mengatakan, "Hidup sama seperti kertas surat khabar. Hari ini adalah apa yang orang baca dan cari. Semalam punya hanya sekadar cebisan kertas pembungkus sampah. Esok ia masih kertas putih yang kosong. Jadi, ciptalah sesuatu yang baik supaya esok hidupmu tak memenuhi suratkhabar..

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan

Sekarang Adalah Masamu, Nikmatinya...


Benar sekali.

Sebelum semalam menjelma, nikmati masamu yang kau lalui sekarang. Biarpun ia bukan masa yang indah, paling tidak kamu mendapat pengalaman tidak terhingga. Nilai sebuah pengalaman tidak boleh dibeli dengan wang ringgit. Nilai kenangan yang terpahat tidak boleh di ulang lagi.

Nikmati masamu, sekarang sahabat...

Sekarang dan kini.. hari ini sekiranya hanya tangisan yang ada, tak bermakna esok pun hari mu masih sama. Cuba ingati kelebihan yang kamu ada berbanding orang lain yang serba kekurangan. Berhentilah menangis. Bersyukurlah. Dia mungkin tiada apa yang kamu ada, tetapi kamu.. cerminkan semula masalahmu. Allah bantu jika kamu langsung tak mampu.. bersyukurlah masih ada hari ini untuk berbuat sesuatu, kebaikan mungkin!

Nikmati Masamu Sekarang Sebelum Semuanya Hanya Tinggal Kenangan

Hari ini kamu mungkin ada selautan kebahagiaan. Belajar untuk tidak melepaskan semuanya kerana tidak tahu esok lusa adakah kamu masih bahagia. Hari ini yang kamu ada, belajar untuk menikmati kepahitan kedukaan pula. Simpankan sedikit rasa yang ada untuk teman esok lusa. Nanti jika bukan kebahagiaan jadi sahabatmu, kamu tidak lah keseorangan kerana ada sisa bahagia semalam yang telah kamu simpan...

Apa yang kamu ada hari ini adalah milikmu. Jagalah ia sebaiknya. Bila esok dia bukan milikmu lagi, penyesalan bergunung pun takkan mampu memaafkannya. Ketika itu, hanya tawa sinis teman-teman yang suka kehancuran menemani hari mendatang. Penyesalan di akhir kekhilafan memang merundung jiwa. Terimalah ia sekuatnya..

Oleh itu, nikmatilah hari ini setenangnya, sebaik-baiknya. Sebelum.. esok menjemput tiba.

Coretan sesuatu,
Aynora Nur

Jun 17, 2017

June 17, 2017

Luaskan Hati, Maafkan

Luaskan Hati, Maafkan

Ingatlah bahawa setiap masalah ada penyelesaiannya. Amarahmu.. hanya memenatkan. Dendam yang kau tanam, mengoyak iman. Tuhan tidak suruh itu semua. Selesaikan satu, satu.. dan bersabarlah.

Luaskan hati, maafkan. Masalah? Bukan datangnya dari makhluk. Masalah, bukan kamu yang ciptakan. Masalah adalah dari Allah. Dia hendak menguji apakah kamu berhak mendapat hadiah? Adakah darjahmu boleh setingkat lebih dari yang lain. Sebab itulah didatangkan masalah sebagai medan ujian.

Luaskan hatimu, maafkan

Allah dah kata, masalah bukan makhluk yang hadirkan. Jika kamu difitnah, dihina, dizalimi.. itu Allah yang bagi. Bila kamu telah pasrah dan redha, disitulah Allah akan menyelesaikan untukmu. Berserahlah sepenuhnya kepada Allah. Kerana, Dia tak pernah jauh. Dia tak pernah pergi. Serahkan masalahmu kepada Allah. Dia akan selesaikan untukmu.. sesuai dengan keperluanmu.

Kamu bermohonlah. Berdoalah.

Itu saja senjata yang kita ada, yang kita mampu. Kita tidak berdaya membaca yang nyata apatah lagi yang tersembunyi.

Luaskan hatimu.. bukalah luas-luas. Hiruplah angin damai yang Allah hadirkan. Maafkan. Siapa saja, bukan maknanya kita putus asa tetapi kerana kita tetap percaya Allah sedang merancangkan laluan kehidupanmu di depan. Biarkan mereka yang di belakangmu, dalam memori hitam itu.. Allah yang membalasnya. Dia kan Maha Kuat. Dia kan Maha Adil.

Bangunlah. Dengan penuh gemilang.

#self reminder
Aynora Nur
Ramadhan 22, 2017.

Apr 20, 2017

April 20, 2017

Di Sebalik Istiqamah Itu...

Di Sebalik Istiqamah Itu... | Istiqamah sebuah kata yang indah dan menghadirkan kekuatan bila disebut. Istiqamah adalah sebuah akujanji untuk sebuah ketabahan dan kesabaran dalam mengharungi kehidupan.

Di Sebalik Istiqamah Itu...

Bagaimanakah hebatnya seseorang yang istiqamah? Apakah hadiah terindah untuk sebuah kesabaran yang panjang? Tidakkah Allah rasa belas kepada hambanya yang tabah tetapi terus diasak dengan ujian? Maka Allah berpesan, berserahlah kepadaNya, kerana Dia Maha Mengetahui. Di setiap kesedihan ada bahagia yang menanti. Pada sesuatu kesulitan ada kesenangan di kemudiannya. Akhirnya Allah hadiahkan rezeki dari sumber yang tidak disangka-sangka. Bukankah kemudian... kamu akan menangis kegembiraan!


Di Sebalik Istiqamah Itu...


Disebalik bait kata istiqamah, ada terselit sebuah pengorbanan yang panjang. Ada airmata yang melimpah. Ujian yang tak berhenti dan sabar yang tidak bertepi! Istiqamah disertai dengan doa menjadi senjata pendinding diri.

Istiqamah adalah hadiah untuk jiwa yang telah lama menanti sejalur cahaya. Mana lagi harapan terindah yang Allah ajarkan dalam qalamnya melainkan sebuah istiqamah untuk sejalur pelangi berwarna warni..

Janji manusia ditepian bibir tetapi janji Allah itu pasti.

Tertanya-tanya di hati, sejauh manakah istiqamah itu boleh bertahan? Bertahanlah duhai kawan selagi kamu masih ada iman. Bukankah kamu telah berjanji bahawa Tiada Tuhan Selain Allah. Maka, janji Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?


Jika kamu berputus asa, berhenti berusaha.. kamu bukanlah dari kalangan hambaNya yang beruntung. Kerana orang yang beruntung adalah orang-orang yang bertaqwa.

Maka dengarlah... nasihat ini bagaimana kamu boleh istiqamah dalam perbuatan baik yang kamu lakukan. Antara tips atau nasihat para ulama dalam mendidik diri untuk istiqamah adalah tidak memberatkan diri dengan apa yang tidak termampu. 

Seterusnya, mulakan amalan kita dengan berbuat perkara yang mudah dahulu, dan setelah pasti akan istiqamah dan mendapat kelazatannya, barulah ditambah sedikit demi sedikit. InsyaAllah kita diberi oleh Allah kemudahahan dalam melaksanakannya. 

Kita juga boleh membuat jadual dalam masa tersebut, ibadat yang kita ingin istiqamah dan ibadat yang bergantung kepada situasi dengan syarat berniat untuk terus istiqamah. Jadual ibadat yang kekal istiqamah tersebut perlu diwajibkan atau ditekankan ke atas diri seberapa boleh sehingga ia menjadi suatu kelazatan pula.

Istiqamah bukanlah jalan benci
Hingga kamu merasa tersendiri
Biar bermula perlahan sekali
Asalkan akhirnya kamu temui cahaya illahi..

Teguhkan diri, istiqmah hingga jasadmu bersemadi.

Apr 5, 2017

April 05, 2017

Menanti Mendung Berlalu

Menanti Mendung Berlalu. Aku terpaku di sini entah sudah berapa lamanya. Terperuk memandang diri sendiri. Apakah silapku. Apakah dosaku. Di mana kekuatanku. Mengapa dalam gelap ini juga aku berteleku.

Kenapa aku tidak keluar sahaja? Lari ke hujung dunia agar aku tidak terperuk lagi. Mengapa aku tidak mencari cahaya? Tapi.. bagaimana rupa terang itu? Adakah aku bersedia setelah sekian lama terbelenggu dalam gua kegelapan?

Arghhh! Di mana aku kini?




Aku meraba diriku. Aku mencari sinarmu, Tuhan. Baru aku ingat denganmu setelah lama terkunci disini? Mengapa mereka tidak ingatkan aku kepadaMu? Adakah mereka suka aku selama-lamanya dalam kegelapan? Siapakah mereka itu yang mengaku sahabatku? Mengapa mereka tinggalkan aku? Mengapa?


Oh Tuhanku, Ya Rabbi..


Aku ingin keluar. Bawalah aku keluar dari kegelapan ini. Buanglah jauh-jauh ketakutanku untuk keluar. Kerana, aku keseorangan. Aku takut mereka berdendam denganku. Aku tiada sesiapa selain Engkau Ya Rabbi.

Aku sudah keluar. Tetapi mengapa mereka memandangku dengan benci? Mengapa mereka tertawa sinis denganku? Apakah aku alien, tak serupa mereka? Selama ini aku tinggal dalam gelap, ya Tuhan. Kini.. aku melihat sinar kurniamu. Aku melihat bulan dan bintang. Aku disimbahi terik mentari. Aku bersyukur. Tetapi mengapa, aku belum tenang. Tidak bahagia. Bukankah aku sudah keluar ya Allah?

Duhai Tuhan, bahagia itu milikmu. Kau berhak anugerahkan kepada sesiapa yang Engkau sayangi. Maka, pilihlah aku menjadi hamba kesayanganMu, agar aku terus berjalan mencari cahaya abadi. Agar kau limpahkan kebahagiaan berpanjangan menuju jalanmu.

Sudah, sudahlah bersedih.
Sudah, sudahlah mengeluh.
Sudah, sudahlah menyalahkan takdir..
Cermin diri adalah kamu, bahagia kamu yang cari, derita jua kamu yang pilih.
Berhentilah menanti mendung berlalu.
Keluarlah.. ubahlah nasib diri. Kerana kamu yang menentukan bahagia atau derita yang ingin dijalani..

Tiada duka dan derita yang abadi
Allah hadiahkan bahagia untuk orang yang ikhlas.

Biarkan mendung itu berlalu...


Dec 16, 2016

December 16, 2016

Aku Manusia Penuh Khilaf

Aku Manusia Penuh Khilaf. Sering tersasar dalam kemelut nafsu dibayangi dendam. Khilaf yang sering berlaku, berulang-ulang mengundang pedih hati yang tak terjaga. Fikiran celaru tak selaras dengan tindakan, mengkucar kacirkan perasaan insan yang ikhlas.

Aku manusia khilaf. Dalam mencatur perjalanan berseorangan. Ketika amarah menggugah tenang, lupa kebaikan yang pernah ditabur. Lupa segala tawa canda masa lalu yang dilalui dalam ranjau berduri. Itulah aku, manusia penuh khilaf bila Allah datangi ujian sekali lagi.


Aku Manusia Penuh Khilaf 


Aku Manusia Penuh Khilaf

Telah mengadu pada Mu ya Allah, khilaf yang dilakukan menurut perasaan. Kontang hati dan kering jasad, didatangi syaitan merajai diri. Lantas entah apa haluan hidup di pilih. Sayu pilu mata sang kekasih, mengharap sinar bahagia di hujung liku. Apakan daya, diri penuh noda dan dosa, moga ada kemaafan di akhir perjalanan.

Akui diri penuh dosa, bukan mengaku diri sendiri seorang yang sempurna. Biarlah setelah pengakuan berdosa ini, kamu tidak didatangi kawan seperti selalu. Tak mengapa. Allah selalu ada. ALLAH ada. Disisimu, selalu dan selama-lamanya. Jika diri dipandang penuh dosa, biarlah manusia manusia hipokrit itu bergembira dengan pandangan sinis mereka.

Tetapi Allah yang menjadikan kita, Dia Maha Mengetahui kenapa kita yang terpilih untuk diuji dengan dosa dan akhirnya kembali semula memohon ampunan kepadaNya. Bukankah dia telah mengakui khilafnya di hadapan Allah. Siapa kini yang Allah lebih sayang? Orang yang terbiar tidak diuji atau hambaNya yang selalu didatangi ujian? Kerana apa? Kerana Allah masih sayangkannya. ALLAH mahu dia kembali suci setelah bertaubat.

Sedihlah duhai hati hati yang tidak diuji, empunya bibir yang mencanang dusta dan dosa silam seseorang, kerana ini mungkin juga ujian buatmu, Allah ingin kamu tutupi aib saudara yang lain bila mereka tersungkur. Tetapi apa yang telah kamu lakukan bila melihat orang lain diuji sebegitu rupa?

Diamkan saja, pesan bonda bila itu berlaku. Allah kan ada..., biar Allah yang membalasnya. Kerana kini kamu dalam tidak berdaya...

Allahu...  

#Mykarya.Com
Segala sesuatu dalam hidup ini akan pergi dan tidak pernah lagi kembali, ;) :) kecuali DOA. Ia pergi dengan HARAPAN dan Ia kembali dengan REDHA dan KURNIA..

Dec 2, 2015

December 02, 2015

Tidak Ternilai

Siapa menjangka. Dia adalah orangnya. Dia dengan wajah manis. Senyuman tidak pernah lekang dari bibirnya. Dia yang suka bercanda. Mesra menegur kami, walau dalam kesibukannya.

Dalam kekangan masa. Dia sempat bertegur sapa. Cukup sekadar senyuman ikhlasnya. Jiwa yang penat kembali lega.




Dia orang biasa macam kita. Dia juga tidak bergaya kaya yang boleh menutup mata orang yang materialistik sifatnya. Perniagaan itu ibadah buatnya. Sambil menerima dia terus memberi, itu sikapnya.


Tidak Ternilai


Nilai pemberian itu. Mungkin bukan untukmu. Juga bukan untukku. Nilai yang sedikit itu, diberikan tanpa kata, tanpa paksaan. Setiap nilai yang kecil, besar jumlahnya buat mereka yang amat perlu. Dia disitu. Tidak mengharap kilauan lensa kamera. Untuk namanya dijaja merata. Nilai baik yang dipamer, buat aku terpana. Dalam diam aku mengira. Jika nilai sekecil itu diberi setiap kali ada pelanggan memberikan Wang kecil, bagaimana pula jumlahnya jika sehari ada lebih 100 orang yang berbelanja. Bukankah nilainya mengalir tak berhenti? Nilai kebaikan yang Malaikat catatkan dalam buku amalnya. Subhanallah...

Allah tidak memandang siapa yang menghulurkan bahagian dari hartanya sebaliknya Dia melihat nilai keikhlasan yang ada dalam hati setiap manusia.

Memberi itu lebih baik dari menerima.