Menu
Results for "Coretan Cinta Pembangun Jiwa"
Oh! MyKarya!

Hati...

Tolong buka pintu hati. Berhenti menangis kepada benda yang telah hilang. Dia telah lupakan kamu wahai hati. Dahulu dia di situ menemani siang dan malammu. Kelmarin, dia telah melupakanmu. Semalam dia tidak lagi menunggu rindu-rindumu. Maka, mana mungkin hari ini dia akan datang kembali untuk membuatkan kamu tersenyum.




Duhai hati,

Kamu telah lelah membenci. Hinggakan seluruh tubuhmu sakit kerana tak pernah untuk berhenti berharap. Kerana kamu hati yang tak berhenti mengingati, mata menjadi sedih lalu hujan turun membasahi kolam hati. Lantas duhai hati...tak usah lagi kamu berharap. Perlahan-lahan lepaskan dia jika itu lebih baik untukmu.

Wahai Tuhan,

Hati telah sakit kerana dikhianati. Tetapi hati tetap bersangka baik kerana bukankah Engkau telah berjanji akan menghadiahkan suatu kebaikan jika hati sentiasa bersangka baik. Saat ini dan waktu ini hati sentiasa berdoa. Mendoakan agar hati si dia sentiasa menerima kebaikan dan berjalan di atas landasan jalan yang lurus. Jalan yang Engkau redhai.

Demi Tuhan,

Hati tak lelah lagi. Kerana percaya pada janji-janjilMu Tuhan. Percaya dalam diam tetap mendoakan dia yang telah berhenti menyayangi hati ini. Dalam rahsia hati ini tetap bersangka bahawa dia juga sedang melakukan perkara yang sama untuk pemilik hati ini. Semoga Malaikat ikut mendoakan hati ini agar terus tabah menempuh cabaran sekali lagi.

Hati telah berkata.

Walau ke mana pun hati pergi, ke ceruk dunia mana pun hati berlari...tak pernah sesaat Engkau jauh dari hatiku ini, Ya Allah yang Maha Pengasih.

Hanya kepadaMu hati ini diserahkan..

Hati... Tolong buka pintu hati. Berhenti menangis kepada benda yang telah hilang. Dia telah lupakan kamu wahai hati. Dahulu dia di situ me...
aynorablogs Jan 11, 2014
Oh! MyKarya!

Pernahkah anda merajuk? Kenapa mesti merajuk? Apa perasaan kita ketika sedang merajuk? Hmm...banyak persoalan yang perlukan jawapannya. Merajuk bukannya mudah, hati jadi sakit, perasaan rasa sedih dan kadangkala keadaan sekeliling pun rasa tak tenteram. Ada saja yang menganggu fikiran.

Baik jangan merajuk!




Jadi, mengapa kamu merajuk? Sayang-sayangku sekalian...hentikan rajuk yang tidak berfaedah. Merajuk pada yang sayang kita aje, jika tidak takkan ada orang yang memujuk anda. Betul tak?

Merajuk. Tanda hati yang halus.

Merajuk umpama hujan yang turun renyai-renyai. Kekadang kita merajuk pun orang tak tahu. Sebab, hujan renyai tidak membuatkan orang basah, bila berjalan dengan laju. Bila hujan renyai pun kita tak endah untuk mencari tempat teduh. Kerana hujan renyai datang pun tak lama. Sesekali. Sesekala.

Hah! Bila menangis mungkin orang akan perasan. Baik jangan merajuk. Menangis boleh diumpamakan macam hujan lebat. Kalau meraung lagi macam guruh, menarik perhatian ramai orang!

Kenapa Merajuk?


Kenapa kita harus tahu apakah menyebabkan seseorang itu merajuk. Supaya orang LELAKI boleh bersedia untuk memujuk kita pulak lepas tu...Seseorang itu merajuk disebabkan atas beberapa sebab:

1. Cemburu. Ini merupakan faktor utama kenapa si dia merajuk. Dia cemburu disebabkan ada sesuatu yang cuba mengambil anda dari dirinya. Seperti kawan-kawan, pekerjaan, keluarga dan sebagainya.

2. Tidak Dapat Apa Yang Diinginkan. Si dia menginginkan sesuatu dari anda, tetapi anda tidak memberikannya.

3. Orang Lain Lebih Hebat Dari Dia. Adakalanya dia akan merajuk untuk mendapatkan perhatian dari anda. Kadangkala, si dia merajuk disebabkan ada sesuatu yang membuatkan dia berasa marah dan tidak selesa. Untuk mengubat perasaannya, dia perlukan anda di samping dirinya tetapi dengan cara yang sangat berbeza iaitu dengan merajuk.

Hidup adalah gabungan antara bahagia dan derita. Ia adalah menguji keteguhan iman seseorang. Malangnya bagi mereka yang hanya mengikut kehendak hati tidak sanggup menerima penderitaan. 

Okey dear...lalui harimu dengan tabah. Jangan ikut kehendak hatimu semata-mata. Harus lebih kuat dan lebih bahagia dari semalam.

Biarkan semalam yang kelam terus hilang!

Pernahkah anda merajuk? Kenapa mesti merajuk? Apa perasaan kita ketika sedang merajuk? Hmm...banyak persoalan yang perlukan jawapannya. Mera...
aynorablogs Jan 9, 2014
Oh! MyKarya!

Secara tiba-tiba hati teringatkannya...
Cintaku dan cintanya tertulis hanya dalam sebuah cerita 
dan bukanlah pengukuhan dalam satu ikatan. 
Berjalan sendiri namun hati saling memiliki. 
Kulepaskan dia 
dan semoga cintaku akan selalu menjaganya....

Berhenti! Cukup sudah bayangan lalu. 

Wajah-wajah yang sedang berduka, jangan dilayan kisah sedihmu. Mungkin kisah kita tidak sama, ada yang ditinggalkan dan mungkin ada antara kita yang kehilangan orang yang tersayang. Buat-hati-hati yang terluka, usah tenggelam dalam derita dan duka berpanjangan. Bukalah matamu, lebarkan sayap mindamu. Nanti kau kan temui semangat dan impian baru untuk hidup lebih gembira.


 


“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (Surah Al-Baqarah : 216)

Bila patah hati, jangan semudah itu kamu membenci sesuatu. Ada pujangga berkata jika sangat membenci orang itu, ditakuti satu ketika nanti kamu pula menanggung rindu. Pandang sesuatu yang kau tinggalkan sebagai kenangan yang mengajar erti kehidupan yang berbagai. Dan lihat sesuatu yang hadir dalam hidupmu sebagai impian dan harapan baru untuk memulakan yang lebih berharga.

Bukannya kamu sahaja yang pernah berduka. Kadangkala dalam tak sedar wajah duka itu hadir lagi, menyapu ruang sepi dengan debu-debu impian yang pudar. Tika ia hadir, kita mungkin jadi orang yang sedang derita. Tetapi harus diingat, tunjukkan kekuatanmu jika itu boleh memberikan coretan rasa yang kamu masih boleh bangun setelah diri ditinggalkan.

Yang pergi biarlah ia pergi. Kita yang tinggal harus melangkah ke era baru. Mengutip pengalaman lagi buat bekalan jika terluka lagi. Itulah putaran hidup. Hati harus tabah.

Bukankah setiap orang harus hidup bahagia?  

Secara tiba-tiba hati teringatkannya... Cintaku dan cintanya tertulis hanya dalam sebuah cerita  dan bukanlah pengukuhan dalam satu ikat...
aynorablogs Jan 8, 2014
Oh! MyKarya!

Dia pernah berkata...

Seribu tahun takkan lupa seorang insan kerdil ini. Dia pernah mengajar diri ini mengejar pelangi rindu, bermimpi menakluk bintang kejora. Dan dia juga menghapus duka ketika musibah datang melanda. Dan janjinya...kan selalu ada saat seorang aku memerlukannya.




Semuanya itu tiada lagi, laksana gugurnya bebunga rindu dari kelopak masa. Menangis hingga kering airmata sekalipun hatinya telah nekad. Menghantar khabar pun tidak berbalas sepatah ayat. Jika dahulu dia pernah bermadah, membayangkan hala tujunya sebuah perhubungan yang tidak direstu ini. Tetapi kini, dia pergi dengan hati yang luka. Meninggalkan seorang insan kesayangan yang telah bertahun cuba ditawan.

Benar kata pujangga, hidup ini seharusnya berakhir dengan gembira. Cerira tentang kisah meninggalkan dan ditinggalkan adalah lumrah sebuah perhubungan. Namun sejujurnya...siapa yang sanggup dengan sengaja menanggung derita?

Mimpi itu indah. Tetapi jika selamanya menyulam harapan di dalam mimpi, impian hanya sekadar impian. Hingga bila pun jika dia tidak hadir dalam mimpimu lagi, bangkitlah. Bangunlah! Masa untuk bermimpi telah tamat. Musim pun telah berganti. Biarkan kelopak rindumu gugur di taman kenangan. Biarkan ia...

Jika ditakdirkan kita bertemu sekali lagi, aku masih menyambutmu dengan hati terbuka. Tetapi ingatlah teman...mungkin kamu perlu mengambil masa 1000 tahun untuk menawan hatiku kembali!

Dia pernah berkata... Seribu tahun takkan lupa seorang insan kerdil ini. Dia pernah mengajar diri ini mengejar pelangi rindu, bermimpi men...
aynorablogs Dec 27, 2013
Oh! MyKarya!

Jika kau berbahagia dengan pilihan yang dibuat, aku hanya mampu berdoa untuk kebahagiaanmu. Menjadi orang ketiga dalam satu hubungan jangka panjang dan sehidup semati bukanlah yang kau mahukan. Bukan juga niatmu sedari awal untuk melukakan ramai orang.




Jika Istikharah cintamu mengiyakan tindakan yang dibuat, siapalah aku untuk menentang keputusan yang dipilih

Cinta tak pernah salah memilih. Mungkin kita yang dibuai perasaan terhadap sidia hingga mengaburi wajah-wajah muram yang berduka.

Sahabat...sudah habiskah fikiranmu memilih. Dalam banyak insan Adam yang mengejarmu, mengapakah dia yang kau pilih? Aku takut kau menyesal, kawan. Aku harus menghalang tindakan mu itu tetapi siapalah aku ini dimatamu? Aku insan luar yang sekadar bergelar seorang Sahabat.  Sudah habis aku berkata-kata, telah lelah aku mengatur bicara, pun kita telah berdebat panjang lewat pertemuan lalu. Tetapi...hatimu telah nekad. Kamu sudah tak larat melayan nista dan cacian orang sekeliling...

Kejamnya pilihan yang kau buat, kawan. Sayangilah masa depanmu. Cinta yang kau agungkan ditakuti bahangnya hanya sementara. Sedang hati dilanda gelora, tentu istikharah cintamu mempengaruhi keputusan akhir itu.

Aku tak sanggup melihat kamu derita. Jika bahagia itu boleh diukur dan dirancang...mengapa memilih sengsara yang terlayar di depan mata? Kamu masih punya waktu untuk berundur. Masih ada ruang memperbaiki kelemahan diri.

Selagi akad itu belum dimeteri, kamu masih boleh mengikut kata hati!

Menurut hadis daripada Jabir bin ‘Abdillah r.a, beliau berkata: Rasulullah s.a.w pernah mengajarkan Istikharah kepada kami dalam segala urusan, sebagaimana baginda mengajar kami surah dari Al-Quran.
Baginda bersabda:

Maksudnya: Jika salah seorang di antara kalian berkeinginan keras melakukan sesuatu, hendaklah dia mengerjakan solat dua rakaat yang bukan solat fardu kemudian membaca doa berikut:

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon petunjuk kepada-Mu dengan ilmu-Mu, memohon ketetapan dengan kekuasaan-Mu, dan aku memohon kurniaan-Mu yang sangat agung kerana sesungguhnya Engkau berkuasa sedang aku tidak berkuasa sama sekali, Engkau mengetahui sedangkan aku tidak, dan Engkau yang mengetahui hal yang ghaib. Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini (lalu menyebutkan secara langsung urusan yang dimaksudkan) lebih baik bagi diriku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka tetapkanlah ia bagiku dan mudahkanlah ia untukku. Kemudian, berikan berkah kepadaku dalam menjalankannya. Jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini buruk bagiku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka jauhkanlah urusan itu dariku dan jauhkanlah aku darinya, serta tetapkanlah yang baik itu bagiku di mana pun kebaikan itu berada. Kemudian, jadikanlah aku orang yang redha dengan ketetapan tersebut.

Jika kau berbahagia dengan pilihan yang dibuat, aku hanya mampu berdoa untuk kebahagiaanmu. Menjadi orang ketiga dalam satu hubungan jangka ...
aynorablogs Dec 23, 2013
Oh! MyKarya!

Aku menunggunya di tempat biasa dan pada waktu yang sama. Begitulah hari-hari indah kami dilalui tanpa sebarang sengketa dan dendam. Tetapi aku perasan, semenjak akhir-akhir ini dia agak lebih terbuka dan sentiasa tersenyum. Hampir setiap hari gambar-gambarnya dikirimkan sebagai tanda ingatan kepadaku.




Namun di dalam hati selalu terdetik. Mengapakah kelakuannya berbeza daripada biasa semenjak kebelakangan ini. Apakah dia telah melupakan kesakitan dan kelukaannya? Apakah dia telah lali dengan dugaan yang merintangi hubungan ini. Entahlah...akhirnya pertanyaan demi pertanyaan yang bermain di benak fikiran aku biarkan sahaja berlalu ditelan angin lalu. Tidak terlintas di hati mahu bertanyakan kepada si dia. Biarlah kami melewati hari-hari bahagia ini bersama.

Suatu hari aku merajuk panjang kerana dia terlupa menyambut hari lahirku. Aku sangkakan dia terlupa mengucapkan kata-kata semangat buatku. Hinggalah aku mengingatkannya, barulah dia tersedar. Lantas kata-kata maaf dihulur hinggakan aku tidak berbekas marah pun padanya.

"Saya hadiahkan al Fatihah buat awak sempena hari lahir awak ini. Semoga selamat semuanya."

Dan yang indahnya surah al Fatihah itu dirakamkan agar aku dapat mendengarnya berulang kali bila rindu datang bertamu. Sungguh aku terharu dengan hadiah istimewa darinya itu. Begitulah masa berlalu dan kami masih saling memberikan semangat dan dorongan untuk meneruskan hidup ini.

"Saya akan sentiasa temankan awak dan saya selalu ada bila awak perlukan." Itulah kata-kata hikmah yang aku pegang bila hati di landa duka.

Tiga hari selepas insiden aku merajuk pada hari lahirku, pada suatu hari aku masih menerima kiriman gambarnya dengan senyuman yang indah. Sangat indah dan manis senyuman itu pada pandangan mataku. Tetapi sekali lagi aku terdetik dan merasa berdebar-debar. Apakah ini gambarnya yang terakhir yang dapat aku simpan dalam memori? Apakah dia mahu meninggalkan aku?

Akhirnya apa yang aku takuti terjadi jua. Takdir Tuhan yang telah menentukannya. Dia yang Maha Pengasih telah menarik semula kebahagiaan sementara yang aku rasakan, insan baik yang ada dekatku kini telah pergi. Pergi membawa diri yang masih mencari sebuah perjalanan suci. Dia pergi kerana demi kebaikan. Dia tinggalkan aku kerana dia sayangkan aku.

Segalanya telah tiada. Aku telah dipadam dari ingatannya. Segala media sosial dan telefon penghubung antara kami telah disekat dari diri ini. Aku hilang dia dalam sekelip mata. Selama tujuh hari tujuh malam aku bagaikan kapal hilang nakhoda. Hanya rakaman al Fatihah daripadanya menjadi teman di kala sedih dan duka.

Hanya al Fatihah itu yang mengubat kerinduan dalam diri. Dan aku sedekahkan juga al Fatihah buatnya agar dalam tak mengingati aku dia sebenarnya tidak pernah melupakan diri ini. Dan bila rindu, hanya al Fatihah aku hadiahkan buatnya, agar hidupnya sentiasa diselubungi warna-warna pelangi yang indah...

Sesungguhnya Allah memberikan sesuatu yang kita perlukan. Dan jika dia ambil semula insan baik dari hidupmu kerana Dia mahu tengok kita berubah dengan ikhlas keranaNya. Ikhlas menerima takdirNya...

Al Fatihah terakhir buatku...dari dia yang masih di hati!



Coretan:
Seorang kawan baik,
Aku, Disember 2013



   

Aku menunggunya di tempat biasa dan pada waktu yang sama. Begitulah hari-hari indah kami dilalui tanpa sebarang sengketa dan dendam. Tetapi ...
aynorablogs Dec 16, 2013
Oh! MyKarya!

Ku merasa telah kehilangan.

Perjalanan ini harus diteruskan. Langkah ini juga harus lebih kuat dan tabah. Usah ditoleh ke belakang lagi, kawan. Kerana setiap kali diri ini menoleh kepada kenangan, ia sekadar sebuah persinggahan. Biar pun hati telah lelah menangis kerana kehilangan ini tidak dijangka, harus reda juga menerimanya kerana itulah takdir yang telah Tuhan aturkan. Harus tabah melangkah walau airmata sesekali mengalir membasahi taman kenangan.




Tanpamu sepinya waktu!

Diri ini sekadar seorang teman pengganti, mungkin hanya seorang sahabat yang diperlukan ketika hatimu sedang terluka. Tetapi temanmu ini rela andai itulah niat kamu mendekati diri ini. Seorang sahabat sejati tidak pernah berkira, memang selalu ada di sisi saat diperlukan dan sering memberikan dan meminjamkan semangatnya buat kamu. Diri ini masih setia di sini walaupun jejak langkahmu semakin terhakis oleh ruang dan waktu. Namun, percayalah sahabat...diri ini menyusuri hari-hari yang sepi tanpa kamu di sisi.

Inikah dugaan sebuah persahabatan?

Sahabat ini masih menanti janji-janjimu, teman. Kamu tidak akan sesekali melupakan diri ini. Walau kamu terus menghilang, walau kamu tidak sudi menoleh ke belakang lagi, aku tetap percaya dan yakin pada janjimu. Jauh di sudut hati, aku percaya kau akan kembali menyuburkan kembali tali persahabatan ini.

Sahabatmu ini sekadar insan biasa. Umpama dandelion putih yang meniupkan angin gembira buat kamu yang mungkin sedang berduka. Jika kamu masih ingati diri ini, sesekali tolehlah ke belakang. Diri ini masih di sini, tidak ada sesiapa jadi pengganti tempatmu.

Teman sejati umpama matahari, malam dan siang tetap bersinar walau datangnya badai yang melanda. Teman sejati juga ibarat bintang malam, walaupun jauh sinarnya menerangi pelusuk taman hati.

Sebenarnya...diri ini mengharapkan kamu kembali! Itupun jika kamu masih sudi mendengar cerita suka duka temanmu ini.

Jika tidak...akhirnya aku kehilangan! Sekali lagi...


Ku merasa telah kehilangan. Perjalanan ini harus diteruskan. Langkah ini juga harus lebih kuat dan tabah. Usah ditoleh ke belakang lagi, k...
aynorablogs Dec 15, 2013
Oh! MyKarya!

Kita tak perlu mengalah.

Saat cinta menyapa hatimu, dunia terasa indah dan langkah yang di atur semuanya cukup sempurna. Hati berbunga bahagia, mentari bagaikan sinaran nyaman memayungi lembaran hari yang dilalui. Bahagia meresap di segenap alam, indahnya umpama dunia ini diri kita yang punya. Cinta membuatkan kita kuat. Cinta telah mencipta semangat tidak mengalah dalam dirimu.




Bila cinta telah didusta.

Hati merana bak dunia ini diselubungi awan kelabu. Diri merasakan dunia dipenuhi lebatnya hujan airmata yang tak mahu berhenti. Langkah yang di atur penuh bisa dan diri sentiasa rebah pada penyesalan yang tidak bertepi. Dedaun hijau kelihatan berguguran bak daunan kering yang bersepahan di jalanan, tanpa memberi sekelumit semangat untuk hidup walaupun untuk sehari lagi. Ketika itu, ingatkah kamu kepada Tuhanmu?

Sayang...kita tidak boleh bersama.

Ingatlah selalu pesanan para bijak pandai. Orang yang bijak adalah orang yang bangun semula setelah dikecewakan tetapi orang yang bahagia adalah orang yang tetap tabah walaupun beribu kali dikecewakan dan bangkit semula dengan harapan yang baru.

Kita tidak mungkin bersama kerana sudah ditakdirkan yang kita hanya layak sebagai kawan dan sahabat. Kita mungkin bisa membina harapan dengan hanya melalui jambatan persahabatan bersama dan bukan dengan menjadi teman sejiwa. Kerana sejarah silam begitu mencemburui kita hinggakan segala usaha dan impian untuk membina anganan indah diselubungi jalan yang tiada noktah.

Dan akhirnya, kita di sini membina jambatan kasih di atas tiket sebuah persahabatan sejati untuk selama-lamanya. Namun, Tuhan telah memberikan kita waktu untuk mencintai dan dicintai di atas jalannya yang suci.

Di akhir perjalanan ini, sebenarnya kita bahagia. Bukan kerana tak cinta maka kita tak dapat bersama. Tetapi sebaliknya takdir Tuhan menentukan kita lebih bahagia begini dalam tali silaturrahim yang bernama sahabat sejati.

Dalam setiap waktu yang hadir, Kau selalu wujud dalam hati kami yang berbahagia. Terimakasih Tuhan kerana tidak meninggalkan kami sendirian.

Kita tak perlu mengalah. Saat cinta menyapa hatimu, dunia terasa indah dan langkah yang di atur semuanya cukup sempurna. Hati berbunga bah...
aynorablogs Nov 17, 2013
Oh! MyKarya!

Waktu tidak berhenti walau sesaat untuk menunggu.

Seandainya masa lampau boleh di ulang dan diperbaiki, tentu diri ini orang pertama mahu memungut dan mentafsir kenangan silam dengan warna-warna suci. Tentu tiada istilah penyesalan dalam kamus hidup seorang aku. Tentu waktu ini aku tidak berasa terkilan kerana tidak sedar wujudnya kamu. Tentu tiada lagi janji yang terlepas demi tersilap mencatur perjalanan.




Sejujurnya...kita pernah terasa dan berasa kehilangan.

Percayalah teman..semua akan indah pada akhirnya. Dalam perjalanan panjang ini, sesekali toleh ke belakang kerana di situ pelajaran kita bermula. Dari situ jika ada duka yang bertakung, mari ubati dengan iman yang kukuh di hati. Detik dan waktu yang tak kembali itu kita gantikan dengan kecintaan pada takdirnya yang telah ditentukan.

Tiada duka yang abadi, satu saat kita kan merasai bahagia.

Andai kita bisa mengulang perbuatan sendiri yang sakit di hati pada orang yang telah merasai, tentu kita tidak ada peluang menikmati manisnya rasa sebuah insaf yang menggetarkan hati. Kenang relung silam dengan membasuh dosa silam, tadahkan ampunan kepadaNya, harap diterima jalan kembali seorang aku ini.

Percayalah pada hati yang meyakini.

Jaga hatimu sayang. Jika hati itu baik, maka baiklah tuannya. Jika hatimu buruk, maka buruklah diri kita,sayang. Hati yang baik adalah hati yang kenal penciptaNya.

Semua akan indah pada akhirnya.

Harapan untuk hidup bahagia di bawah lembayung kasihmu membawa aku ke mari. Mencari redamu dalam cubaan menggagalkan sebuah pencarian pada Nurmu ya Tuhan. Demi diri ini tidak mampu berseorangan, maka pimpinlah dia bersama aku ya Tuhan agar perjalanan penuh ranjau ini ada tangan yang menghulur saat aku terjatuh. Izinkan aku memohon padaMu ya Tuhan, aku bawa dia bersama-sama.Aku mrayu padaMu, bukakanlah pintu gelap dan terangi dengan limpahan cahaya taufik dan hidayah yang hanya Engkau Miliknya. Dengan penuh ikhlas aku meminta ya Tuhan, serahkan satu rasa reda dalam aku menunggu doa-doa ini Engkau tunaikan.

Tuhan, harap ampunkan hambaMu ini...

Waktu tidak berhenti walau sesaat untuk menunggu. Seandainya masa lampau boleh di ulang dan diperbaiki, tentu diri ini orang pertama mahu...
aynorablogs Nov 4, 2013
Oh! MyKarya!

Kau seperti udara yang ku hela, kau selalu ada..

Ketika tubuh ini terjaga lesu di sepertiga malam, mata yang separuh terbuka belum bisa membangunkan minda yang telah terlelap. Bagai ada sahutan semangat memanggil jiwa yang hampir rebah ini. Kau Maha membantu dan menolong aku, hambaMu yang reda dengan segala cubaan. Malamku tidak nyenyak, lantas Kau membangunkan aku pada sepertiga malam yang hening ini. Terima kasih Ya Tuhan, atas segala janji yang kau nukilkan...kerana aku sang pencinta dunia hampir lalai dengan segala amanahMu...

Aku mengadu kepadaMu kerana aku di tuduh bersalah...





Aku bukan tumbang kerana gagal...

Tetapi...inilah percikan amarah yang lahir dari jiwa yang kurang bijak. Aku terima segalanya dengan hati terbuka. Kawan, aku tidak tumbang. Jika itu yang terbuku, kau lepaskanlah. Namun, caramu tidak mengheret silaturrahim ini ke arah yang lebih baik. Kamu menggila, kamu mungkin pedih...tetapi kawan tiada sesiapa yang menjadi duri dalam daging. Tidak! Bukan aku atau dia...

Semuanya kerana sebuah janji.

Dia hanya menemaniku mencari kenangan silam. Dia sekadar teman menunjuk jalan yang terang. Dia adalah sahabat sejati yang tidak meminta-minta pada perhubungan dan silatuirrahim ini. Dan, kerana dia hanya mengharapkan yang baik-baik tergamakkah aku mahu memutuskan silaturrahim ini? Sampai hatikah kamu melihat tali Allah ini terlerai?

Aku tidak akan memutuskan ikatan ini!

“Barangsiapa yang suka dimurahkan rezekinya dan dipanjangkan usianya maka hendaklah dia menyambungkan kekeluargaan (silaturrahim).” (Hadits riwayat Muslim)

Demi diri ini menjalin perhubungan, hanya niat yang baik-baik sahaja pernah terbayang. Jika itu anggapan kamu terhadap aku, terpulanglah. Kita hanya bisa menjadi bijak dengan membuat pertimbangan yang adil terhadap sesuatu. Dan, sekiranya kata-kata itu membuatkan seorang kamu berasa puas...terpulanglah!

Kau selalu ada.

Diri ini tidak gentar dengan segala hinaan, kerana Kau selalu ada. Ya Tuhan...keberkatan hidup dan bahagia berjalan di atas muka bumiMu ini sudah mencukupi bagi seorang hamba yang lemah ini. Kerana percaya Kau selalu ada, aku tidak dihimpit sekelumit rasa tergugat. Hanya kerana percayakan takdirMu, cukup itu semangat buatku.

Kerana dia, seorang kamu bukanlah musuh bagiku.


Kau seperti udara yang ku hela, kau selalu ada.. Ketika tubuh ini terjaga lesu di sepertiga malam, mata yang separuh terbuka belum bisa me...
aynorablogs Oct 29, 2013
Oh! MyKarya!

Sedaya upaya aku cuba lepaskan rasa yang sedang bermaharaja lela dalam dada. Apakah ini rasa yang indah atau satu bebanan yang sukar ditanggung? Bagaimana rasa sesak ini hendak ku hela sedangkan sejak seharian hati ini telah lelah menanggung sesalan.



Aku yang terlalu beremosi.

Aku wanita yang memiliki jiwa yang sensitif. Mana mungkin perasaan ini kau permainkan hingga diri ini merasakan yang engkau sengaja menjemput gundah di dalam dada. Cukuplah penyeksaan selama ini yang aku tanggung seorang diri. Berikan aku ruang untuk bernafas dan melepaskan lelah ini yang telah menganggu ku seharian.

Kamu yang sedang memerhati...tolong lepaskan belenggu perasaan ini.

Perjalanan ini singkat dan izinkan aku mengutip bahagia dengan caraku sendiri. Jangan dibuang masamu yang berharga itu dengan memberikan harapan palsu. Seorang aku ini juga berhak mengintai secebis bahagia meskipun segala ranjau bagai sebati dengan diriku.

Lepaskan rasa ini

Hatiku telah lelah dengan sebuah rindu yang tidak terzahir. Aku ingin mengorak detik hati agar bahagia tidak menghalang lagi. Ada rasa ego yang mencengkam tetapi aku juga takut kehilangan. Antara kita, kau dan aku...menyimpan keegoan yang telah berzaman. Temanku...izinkan diri kita bahagia. Lepaskan rasa itu jika inilah langkah terakhir yang perlu kita akui.

Masa tidak zalim...

Pengalaman menjadikan kita dewasa, dan hubungan ini entah ke mana arahnya. Kawan...diri ini sekadar mampu mendoakan. Moga bahagia datang menjenguk dan derita bawalah ia pergi jauh-jauh dari hidupku.

Perasaan ini masih belum mengerti agaknya?

Sejujurnya. ..hati ini belum bisa melepaskan rasa yang menganggu. Jadi temanku...jadilah temanku di sepanjang jalan penuh ranjau dan liku ini.

Dan, kita masih sama-sama menunggu!

Sedaya upaya aku cuba lepaskan rasa yang sedang bermaharaja lela dalam dada. Apakah ini rasa yang indah atau satu bebanan yang sukar ditang...
aynorablogs Oct 25, 2013
Oh! MyKarya!

Hujan yang turun mencurah bumi, menggembirakan pepohon dan daunan yang hampir layu. Dapat menyambung nafas buat sehari dua. Jika hujan tidak turun, hebat kerisauan melanda jiwa. Menanggung dahaga, sebuah perjalanan terpaksa dihentikan. Itu takdirnya...





Hidup dan mati adalah janji Tuhan kepada hambaNya...

Tika hujan yang rintik turunnya, antara celahan dingin itu ada airmata yang tumpah. Kerana penyesalan dosa semalam, kerana kehilangan sebuah kasih atau juga kerana tiada apa-apa untuk ditangisi. Sedihnya hidup berseorangan. Bila airmata mengiringi hujan yang turun...disitu cuba kamu selusuri hati hati yang kosong. Tiada kasih untuknya hargai...
Selebat hujan yang turun
Mencurah membasahi bumi
Tidak selebat hujan
Di dalam jiwaku

Jiwa yang kosong.

Dalam jiwa yang kosong, mari kita penuhkan dengan kasih sayang sesama kita. Kaitlah sebanyak mana silaturrahim, buat mengubat jiwa yang rapuh. Kita perlukan teman untuk hidup dan kehidupan di masa mendatang.

Rasulullah s.a.w. menerangkan:

“Tiap orang Mukmin telah diwajibkan oleh Allah mendapat tujuh hak daripada orang mukmin yang lain:
1. iaitu memandangnya dengan penuh penghargaan,
2. menyimpan perasaan mesra dalam hati terhadapnya,
3. menghulurkan simpati dengan harta sendiri,
4. mengharamkan perbuatan mengumpat terhadapnya,
5. menziarahinya ketika sakit,
6. mengiringi jenazahnya (apabila meninggal dunia) dan
7. tidak menyebut tentangnya kecuali yang baik sahaja setelah ketiadaannya.”

Di antara airmata..

Tika hujan tak berhenti, masih ada sisa airmata yang mengalir. Di antara airmata yang bergenang...ada ingatan secebis kisah silam, memohon keredaan dariNya. Dapatkah rasa kotor ini disuci dan diampunkan?

Oh hujan
Di antara airmataku
Menitis laju
Bersama pilu pilu
Namun jangan berputus harap, kawan. Tuhan Maha Pengampun. Dosa semalam walaupun setinggi gunung dan seluas lautan, Tuhan akan dengarkan permohonanmu. Mohonlah kepadaNya. Sesungguhnya Dia tempat mengadu resah dan sedihmu.

Kucuba menghapuskan
Kenangan waktu silam
Namun bertambah membara
Rindu yang ku sekamkan
Rakan...kita insan-insan berdosa. Airmata jernih yang mengalir...moga membasuh sejarah yang tercipta...

Hujan yang turun mencurah bumi, menggembirakan pepohon dan daunan yang hampir layu. Dapat menyambung nafas buat sehari dua. Jika hujan tidak...
aynorablogs Oct 23, 2013
Oh! MyKarya!

Cerahnya cuaca yang menerangi bumi tercinta. Hinggakan derita hati pun lupa yang minta disapa. Hati hati yang menangis pun berhentilah. Penatnya menanggung derita, hanya masa yang boleh merawatnya.




Bisakah hatimu dirawat?

Sayang...hati tidak dilukai kerana rela. Walau kadang ada dendam bermain di minda, hapuskanlah sayang. Dendam boleh membuat hatimu gelap, wajahmu tak ceria. Buat apa hidup dalam dendam dan amarah sedangkan kita boleh memilih kehidupan yang ceria dan penuh tawa.

Jangan biarkan hatimu terluka...

Izinkan masa datang bertandang, membawa berita bahagia dan merawat lukamu. Izinkan bayu berpuput lembut meniupkan semangat bangun semula dari kelukaan lalu. Jaga hatimu sayang, jangan biarkan ia dilukai. Parut semalam adalah kenangan yang akan terpadam dengan hadirnya lukisan memori baru. Izinkan warna-warna pelangi melukis potret itu buatmu, buat kita yang masih berharap untuk sembuh.

Menurut Albert Clarke, dalam kehidupan kita sehari-hari, kita dapat melihat bahawa bukan kebahagiaan yang membuat kita berterimakasih, tetapi rasa terima kasihlah yang membuat kita bahagia.

Sewaktu mengira bahagia yang singgah, jangan dilupakan sekeping hatimu yang meminta kebahagiaan. Lepaskan segalanya dengan rela dan kutiplah bunga-bunga lavender buat mengharum taman hati. Nanti, kongsikan haruman itu dengan aku...sekeping hati yang telah lama lelah.

Hati ini telah letih...aku biarkan kau pergi!

Cerahnya cuaca yang menerangi bumi tercinta. Hinggakan derita hati pun lupa yang minta disapa. Hati hati yang menangis pun berhentilah. Pena...
aynorablogs Oct 22, 2013
Oh! MyKarya!

Ketika membuka pintu rumah untuk ke tempat kerja, hati dipenuhi bunga bahagia. Sewajarnya itu langkah dan fikiran kita untuk menapak sehari lagi. Usah toleh ke belakang lagi. Ayunkan setiap derap langkah kita dengan keazaman baru. Buka buku yang segar, sayang...




Mungkin ada catatan gelap. Biarkan ia.

Saat kegelapan bukan umpama kita tersungkur di kaki gua yang tiada pelita. Jalan keluar tetap ada dengan syarat di situ ada usaha dan keyakinan. Dengan bersandarkan sabar, teguhkan iman buat mengiringi perjalanan kamu, sayang. Bila tersungkur, lekaslah bangun semula dan pandang ke hadapan. Di situ cahaya terang sentiasa menanti buat orang-orang yang sabar seperti kamu, seperti mereka juga. Yang hendak memilih jalan yang terbentang luas dengan peluang.

Peluang bukan datang sekali. Berkali-kali pun ada...

Kamu mungkin boleh memulakan dengan sebuah persahabatan yang manis. Melaluinya mungkin kamu di beri peluang kedua untuk hidup yang lebih cerah, kamu mungkin boleh menyelamatkan kehidupanmu. Sayang...jangan malu merebut peluang itu. Tiada istilah segan untuk kamu berubah.

Mengikut Khalil Gibran, persahabatan adalah selamanya sebuah tanggungjawab yang manis dan bukan merupakan satu peluang. Namun jika kamu menganggap persahabatan itu satu peluang, maka seharusnya kamu menjaga peluang itu sebaik-baiknya.

Sayang...langkahmu bukan urusan mereka. Hanya mereka yang tahu erti jatuh bangun dan peritnya mengatur semula langkah...itulah seseorang yang boleh kamu bergantung harapan.

Ketika membuka pintu rumah untuk ke tempat kerja, hati dipenuhi bunga bahagia. Sewajarnya itu langkah dan fikiran kita untuk menapak sehari ...
aynorablogs Oct 18, 2013
Oh! MyKarya!

Sepanjang hari debaran di rasai. Mengingati dia yang jauh beribu batu dipisahkan. Jarak dan masa amat mencemburui laluan kita. Kita tidak terikat dan tidak pernah diikat oleh rasa itu. Pada mula-mulanya kita ibarat musuh yang tidak mempunyai dendam, kerana kita tidak berbicara pun sepatah kata.




Masa itu yang aku tinggalkan.

Aku lupa siapa dia, seseorang yang pernah menjadi sebahagian zaman persekolahan yang nakal. Seseorang itu adalah cerita kisah lalu yang mengembalikan senyum. Dia insan yang mengusik segala kenangan lalu. Mungkinkah cerita kami sekadar lalu di bawa angin dan masa?

Terkadang diri ini terfikir, mengapakah Tuhan datangkan seseorang setelah ingatan itu terhakis? Mengapakah setelah haluan ini terasing, dia muncul umpama matahari. Pada sisi yang gelap...kau telah teranginya. Lalu, adakah kehadirannya semula ke sini adalaah satu kesilapan?

Lalu diri ini terfikir...sahabat bukan sahaja seseorang yang berada di sampingmu, tetapi juga seseorang yang telah lama berada di dalam hatimu...

Jadi, izinkan diri ini membuang prasangka yang sempat singgah tatkala kehadiranmu semula ini. Pasti satu masa nanti Tuhan akan tunjukkan hikmah di sebalik semua ini.

Dia yang jauh

Biarpun pertemuan semula ini tanpa wajah dan suara, diri ini amat menghargainya. Cukup dengan sebuah ingatan ikhlas darinya serta salam persahabatan...ia ibarat tiupan angin bayu yang menenangkan perasaan ini.

Perasaan dan rahsia seribu rasa yang kita lalui...biarlah menjadi rahsia Tuhan...


Sepanjang hari debaran di rasai. Mengingati dia yang jauh beribu batu dipisahkan. Jarak dan masa amat mencemburui laluan kita. Kita tidak te...
aynorablogs Oct 12, 2013
Oh! MyKarya!

Kalau satu masa nanti aku terlupa untuk menghulur senyum buat persahabatan kita, bukannya aku sombong dan angkuh. Jika satu ketika nanti jalan kita sudah tidak sehaluan lagi, jangan ada dendam antara kita. Kerana...siapakah kita untuk menolak takdir dan waktu yang telah dirancangkan buat kita.



Maafkan...bukan aku tak ingat!

Cuma sesekali diri ini perlukan ruang dan waktu untuk memilih jalan hidupku. Bila langkah kita berbeza, aku terpaksa meneruskan perjuangan ini sendirian. Kerana perbezaan itu kita terpaksa akur untuk melupakan antara satu sama lain, membawa haluan sendiri.

Maafkan, jika aku terlupa.

Kita pernah meredah duka dan lara bersama, kita pernah sama-sama tewas dalam asakan masa dan komitmen yang berbeza. Lantas, belum sempat kita mengembalikan kenangan yang hilang, diri ini ditimpa musibah. Dan, masa yang dilalui pada laluan yang berbeza terus menjarakkan kita. Kerana peristiwa itu, aku mendaki hidup baru. Menyelusuri hari-hari mendatang tanpa ingatan terhadap kamu...

Bersalahkah aku jika terlupa?

Mungkin ada yang menunding jari, menyalahkan sikapku yang sudah tidak mengenali kalian. Terpulang kepada kamu untuk mempercayai ceritera diri ini. Ada cerita duka yang tidak terzahir, dalam langkah yang diatur sebenarnya sesekali aku menoleh ke belakang. Tetapi sayang...kalian sudah tidak di situ. Di tempat yang selalunya kita bergurau dan senda. Jadi silapkah aku?

Seseorang itu hadir...

Dalam mencari di mana khilafnya diri ini, seseorang muncul menggantikan tempat kalian. Hadirnya dia membawa cahaya. Satu persatu kami selusuri semula sejarah yang pernah tercipta. Sesungguhnya TUHAN maha mengetahui. DIA hadirkan seseorang untuk membawaku kembali ke pangkal kenangan, membersihkan perasaan yang hiba dan mencambahkan benih-benih harapan.

Kawan, jangan buat diri ini bimbang lagi. Kerana dihantui rasa bersalah selama ini...

Kalau satu masa nanti aku terlupa untuk menghulur senyum buat persahabatan kita, bukannya aku sombong dan angkuh. Jika satu ketika nanti jal...
aynorablogs Oct 7, 2013
Oh! MyKarya!

Mimpi itu datang dalam tidur. Sewaktu kita terkenang-kenang impian silam. Sewaktu sedang berjalan melintasi sempadan lautan. Mimpi yang datang pun sekadar mainan. Namun jika ada mimpi yang nyata, bersiapkah kita untuk mengakui yang dusta? Dusta pada mata hati yang buta.




Bermimpi disiang hari?

Kata orang tidur disiang hari jarang benar didatangi mimpi. Tetapi bagaimana jika hadirnya mimpi itu indah belaka. Dalam mimpi itu, ada cerita lama. Yang tertinggal di belakang. Telah berabad dia tidak di situ. Telah dilupai empunya gerangan rupanya. Kenapa kadangkala perkara yang kita tidak jangka datangnya pada waktu yang kita perlukan? Apakah itu hikmah?

Benar.

Ada ketika kita alpa, ada seseorang yang akan ingatkan. Jika kita bersedih, ada yang tolong buat kita tersenyum. Ada saatnya kita ingin bersendiri, di situ dia diam mengerti. Pernah anda merasai suasana dan keadaan seperti itu? Alangkah kita bertuah menjadi yang terpilih antara jutaan intan yang hampir pudar...itulah kita!

Jika itu mimpi, jangan bangunkan aku! Kerana mimpi itu memberikan aku semangat. Kerana mimpi itu aku tidak lagi terbangun dalam mainan sedih..

Mimpi yang terkenang-kenang..

Dia datang dan pergi pada makhluk yang hidup. Ada mimpi yang indah, ada mimpi yang buruk. Namun jangan percaya pada mimpi kerana ia hanya mainan tidur. Namun jika kamu inginkan jawapan dari mimpi-mimpimu, tanyalah sang Pencipta mimpi itu. Sesungguhnya, Dia Maha Mengetahui...  

Mimpi itu datang dalam tidur. Sewaktu kita terkenang-kenang impian silam. Sewaktu sedang berjalan melintasi sempadan lautan. Mimpi yang data...
aynorablogs Oct 3, 2013
Oh! MyKarya!

Bermula kisah kita bukan dengan cerita yang indah. Ibarat kapal terbang kertas yang basah di sirami hujan lebat, kita tersadai di pelabuhan sepi. Bersama seribu tanda tanya kita saling menyapa. Berat hati hendak dimula, tak tahu dari mana cerita kisah kita akan terarah. Pun kau tersenyum dalam gulana. Aku tahu itu kerana irama suaramu tidak merdu saat kita berdendang lewat telefon.


"Saya N. Panggil juga N."

Dia angguk.

Dia pun bersambung tawa yang tidak ceria. Dirinya bergelar Z. Agak rendah berbanding aku yang tinggi sedikit.




Mungkin kerana pada anggapanku aku di pihak yang memiliki, aku berasa selamat. Dari satu sudut aku lebih darinya. Itu pasti sudah membolehkan aku menang dalam pertemuan ini.

Air matanya tumpah. Selepas sebuah cerita sedih penuh simpati dikisahkan padaku. Apakah dia bersimpati padaku? Aku dibohongi di depan matanya. Seorang wanita bernama N ini tidak memiliki kemenangan yang mutlak sebenarnya.

Sungguh. 

Aku yang tersisih. Dalam berbangga mengakui aku lebih darinya...sebenarnya aku yang tak punya apa. Aku sebenarnya perampas sebuah pelabuhan yang harmoni. Aku yang mencalarkan kebahagiaan yang sedang dituai. Demi Tuhan, aku tidak tahu jika sejauh ini aku bersalah!

Dalam merenung kesilapan yang tersemat lama, hati ini rasa seperti berkecai di lantai. 

Cinta bukanlah cinta sebelum engkau memberikannya, cinta adalah pilihan. Cara untuk mencintai sesuatu adalah dengan menyedari bahawa sesuatu itu mungkin hilang...

Tenangkan hatiku duhai waktu yang berlalu. Aku mencuba ikhlas dari suatu kehilangan dan tersenyum dari suatu kesakitan. 

Jangan pujuk aku!

  

Bermula kisah kita bukan dengan cerita yang indah. Ibarat kapal terbang kertas yang basah di sirami hujan lebat, kita tersadai di pelabuhan ...
aynorablogs Sep 28, 2013
Oh! MyKarya!

Senyum itu benar ikhlas. Saya pun terkesima. Jika Pak Cik itu tidak jadi pengawal pun, saya masih boleh tersenyum. Dia senyum. Walau dalam akhbar maya saya terasa-rasa manisnya senyuman itu. Namun maniskah hatinya saat ini?




Dalam hati?

Sabar dan sesabar manakah hatinya. Umpama maruah satu permainan. Jalan singkat itu juga yang dipilih oleh orang-orang itu. Hanya istiqamah. Dia sayangkan kerjayanya. Demi sesuap nasi keluarga dan anak beranak. Baginya tidak semudah dipetik jari semua datang. Kerjanya murni. Niatnya suci. Tetapi orang-orang itu bagaikan tiada darjat pula riaknya.

Sabar.

Itulah ketabahan yang ditunjukkan. Jalan yang benar memang sukar untuk direnangi tetapi jika berjaya sampai ke penghujungnya, kamulah pejuang sebenar. Kamulah yang menang,

"Pak cik, biarkan orang-orang itu menyalak bukit. Diam itu lebih baik..."

Titik.

Senyum itu benar ikhlas. Saya pun terkesima. Jika Pak Cik itu tidak jadi pengawal pun, saya masih boleh tersenyum. Dia senyum. Walau dalam a...
aynorablogs Sep 27, 2013
Oh! MyKarya!

Engkau masih tabah. Sekukuh istana Taj Mahal yang berkurun menjadi saksi cinta agung abadi. Engkau setabah seorang Khadijah yang kehilangan semangatnya. Senyuman itu masih tak lekang saat aku memerlukan. Angin utara yang sepoi menjemput seorang tulang belakangmu, pun kau masih tak rebah.




Pinjamkan aku semangatmu buat mendepani seribu cabaran. Izinkan aku meletak telapak tangan ini di pipimu buat merasa hangat perjuangan lampau. Sesekali ada rasa segan untuk tidur di atas pangkuanmu tetapi apakah perlu itu semua? Kasih antara kita tiada batas. Ada masa ada ketikanya aku terbayang perih jerih di kala bersendirian. Pada kelibat seorang wanita tua, bagai terpampang iras wajahmu.

Sucinya hatimu mendengarkan keluh kesah sang perantau ini. Di dalam hati, agar kau tahu di mana letakmu. Sungguh aku letakkan penghormatan paling tinggi, seindah warna warni pelangi. Biarkan kau bernaung di situ bersama semangat yang mengalir buatku.

Engkau tabah menempuh kesedihan.

Usah digenang air matamu. Lepaskan ia buat aku memahami. Dalam tegarnya hatimu masih ada ruang rapuh yang kau sembunyikan. Aku rela menjadi payung abadi, demi kasihmu yang melimpah di hati.

Jangan lepaskan pegangan ini hingga ia terlerai sendiri.



Engkau masih tabah. Sekukuh istana Taj Mahal yang berkurun menjadi saksi cinta agung abadi. Engkau setabah seorang Khadijah yang kehilangan ...
aynorablogs Sep 26, 2013