Breaking

Showing posts with label KARYA CERPEN. Show all posts
Showing posts with label KARYA CERPEN. Show all posts

Feb 8, 2012

February 08, 2012

30 Hari Mencari Maafmu





Ayu Amelia jalan tegak tidak menoleh lagi. Dia berasa sangat malu dengan insiden yang baru berlaku. Dia sendiri pun tidak perasan bagaimana dengan jalan yang begitu lebar dan luas dia boleh terlanggar makhluk Allah yang satu itu. Kalau dia berlanggar atau terlanggar dengan rakan sejenisnya tidak mengapa, ini tidak. Yang dilanggarnya tadi adalah kaum Adam. Yang tak sengaja dilanggarnya tadi adalah Danial Nazry, budak Fakulti Kejuruteraan Kimia. Dan yang paling dia rasa kerdil adalah Danial Nazry itu adalah Presiden MPM di university tempat dia belajar. Takkanlah orang tak kenal Danial Nazry itu.

Sewaktu melarikan diri tadi Ayu terdengar sesuatu terjatuh dan terhempas di atas lantai. Keadaan di hadapan Bangunan Canseleri itu kecoh juga dengan insiden tersebut. Banyak suara-suara nakal yang memarahinya. Ayu tak pasti samada salah satu suara yang nyaring marah-marah itu milik presiden MPM itu atau sebaliknya. Bila rasa takut dan malu 150% menguasai diri, jadi tiada apa yang tinggal untuk Ayu jadikan semangat. Sebab itu Ayu lari di celah-celah pelajar yang ramai itu dan mahu terus balik ke asramanya.

Aku mesti sembunyikan diri!
Aku mesti menyorok!
Aku nak jadi invisible woman!
Aku nak ponteng kuliah!

Aku nak ban FB untuk seminggu! Ah! Tak cukup. 2 @ 3 minggu. Kalau boleh nak delete terus atau tukar nama. Kalau tak pun tukar akaun. Benak Ayu sudah membuat perancangan untuk menyembunyikan diri dari menjadi mangsa tohmahan rakan universiti di laman FB nanti. Ayu tak terasa pun yang langkahnya sangat laju hingga dia tanpa sedar telah melangkah salah satu longkang yang agak besar.

Prap!

Argh! Argh! Kaki aku! Skirt aku, koyak…

Siku aku…argh!! Sakitnya…darah??? What?? Apa jadi pada aku ni? Dah malam ke? Kenapa gelap ni?? Emak……

“Ayu Amelia binti Zaki?”

Apa ni? Aku kat sekolah tadika ke? Macam terdengar cikgu sebut nama penuh aku.

“Cuba buka mata perlahan-lahan.”

Oh! Dia ajar aku buka mata perlahan-lahan pulak. Betullah aku sekarang berada di alam persekolahan tadika. Baik buka mata sekarang, dengan senyum mekar di bibir. Tentu cikgu suka, bisik hati kecil Ayu.

Ayu membuka matanya. Perkara pertama yang dia nampak adalah warna putih semata-mata. Kalau orang tu buta, mestilah pandangannya kelam dan hitam. Kali ini putih pulak. Oh!! Mungkin aku orang suci kut, sebab itu aku nampak semuanya putih. Sambil menggosok mata, Ayu tersengih-sengih sendiri.

“Okey tak?”

Satu suara perempuan menegur. Tadi yang suruh buka mata suara lelaki. Confuse!! Sekali lagi Ayu membuka matanya. Kali ini dia sudah sedar sepenuhnya. Dia tidak mamai lagi.

“Eh! Doktor…”

“Dah okey kaki dengan siku awak tu? Cuba gerakkan perlahan-lahan.”

Ayu mengikut arahan yang diberikan. Doktor itu handsome juga, nursenya juga lawa. Memang padan kalau mereka itu dijodohkan. Hehe…Ayu sempat membuat penilaian yang sedikit nakal.

“Aduh! Sakit sikit doktor. Tapi okey kut…”

Ayu sempat memandang sekeliling. Macam kenal aje klinik ini. Dia bukan berada di hospital. Dia pasti. Ayu memusatkan perhatiannya pada reka bentuk dan warna klinik tersebut. Ha! Aku tahu. Ini cuma Klinik Penawar. Jangan nak klentong aku wahai doktor dan nurse, aku boleh balik lepas ni…yahoo!

“Bila boleh balik ni doktor?”

“Dah boleh keluar sekarang. Luka awak sedikit aje. Jangan risau sangat. Cuma kaki awak terseliuh sedikit. Nanti saya ambilkan tongkat untuk membantu awak berjalan.”

“Kena pakai tongkat? Tak perlu kut doktor, saya boleh jalan sendiri. Buat malu aje pakai tongkat.”

Doktor muda itu tersengih-sengih lagi. Nasib baik muka handsome. Omel Ayu dalam hati. Tapi mesti ada sebab dia suruh aku pakai tongkat. Fikir Ayu kemudian.

Ayu bangun dengan angkuhnya. Dia mengangkat kaki kanannya dengan rakus. Belum sempat dia nak berlagak dengan doctor muda itu, mulutnya sudah mengaduh kesakitan.

Pergelangan buku lalinya terasa kaku dan tidak boleh digerakkan. Bisa ya amat…hanya
Tuhan yang tahu. Ayu terduduk di kerusi di bucu bilik tersebut. Airmatanya sudah bergenang demi menahan sakit tetapi dia mesti menjaga egonya sendiri. Tadi bukan main tunjuk lagak, padan muka kau Ayu! Ejeknya kepada diri sendiri.

“Pakai tongkat ya…” pujuk nurse muda itu pula.

Ayu sekadar menurut sahaja.

Pintu bilik dibuka. Ayu mengangkat mukanya dengan wajah yang berkerut-kerut menahan sakit. Sudahlah skirtnya yang koyak menambah malu pada diri sendiri, ini pula kena bertongkat.

“Ayu!!”

“Kau okey tak?”

“Lama kat dalam siot, ingat kau kena potong kaki ke…”

“Ingatkan kau kena tahan.”

“Alhamdulillah…dia dah selamat!”

Fuh!! Ayat yang terakhir itu dari mulut siapakah? Lelaki pulak tu. Handsome tak? Lawa tak? Yang penting dia bukan orang yang aku langgar sebelum ini. Jeng…jeng…

“Bagi dia laluan. Dia kan tengah sakit tu…” suara itu lagi.

Admire betul aku kat sikapnya. Cool dan gentleman…idaman wanita tu! Ayu masih berangan-angan dan hasratnya begitu memuncak untuk melihat wajah empunya suara itu. Akhirnya dia sampai di hadapan lelaki terakhir yang berbaris menunggunya di luar klinik tersebut.

Ayu mendongak. Eh! Macam kenal…

“Masuk terus dalam ambulans. Kaki awak sakit tu. Nanti kita cari orang tolong urutkan kaki awak yang terseliuh itu.”

Ayu menolak tangan lelaki yang ingin membantunya itu. Ayu tergamam. Buat apa dia kat sini? Dia nak menuntut ganti rugi ke? Atau dia mahu membalas dendam kepadaku? Tetapi lihatlah…aku dah macam rupa pengemis gara-gara melarikan diri selepas melanggar sang presiden MPM ini! Apa kau nak lagi? Puas hati kau! Ayu memandang Danial dengan pandangan benci!

“Eh! Kau ni kenapa? Danial yang arrange semua ni tau. Ada ke patut layan dia macam itu. Sepatutnya kau yang minta maaf, ini tidak. Kau pulak yang berlebih-lebih…” Bella membebel di cuping telinga Ayu.

“Dia mesti ada udang di sebalik mee. Mesti ada niat tersembunyi nak salahkan aku, nak balas dendam. Manalah kita tahu, aku cuma berwaspada, itu aje.” Ayu mempertahankan diri.

“Orang macam Danial nak balas dendam? Kau silap Ayu. Dia tak ada masa untuk ini semua. Masa dia penuh, seminggu padat dengan macam-macam hal, dalam dan luar universiti. Perihal kau langgar dia tu, perkara kecil aje pada dia. Dia tak marah. iPad dia yang berderai tu pun dia tak marah. Yang marah-marah kau tu, budak-budak lain. Kan kat depan Bangunan Canseleri tu ramai budak, student, banyak mata yang menjadi saksi. Tentulah respon spontan orang muda macam itu…pulak tu kau blah macam tu aje lepas langgar orang. Lagi dia orang marah.” Bella bercakap panjang lebar agar Ayu tahu hal yang sebenarnya.

Ayu hanya terkebil-kebil mendengar penerangan dari Bella. Kaki dan sikunya yang sakit umpama sembuh dalam sekelip mata.

“Betul ke apa yang kau cakap ni?”

“Aku ada kat sana masa kejadian itu. Kan kita dah janji nak pergi library after that function. Aku pergi toilet kejap, tut-tut kau dah lesap.”

“Aku ingat kau dah tunggu aku kat library. Aku rasa macam dah lewat. Itu yang aku terjah aje, mana nak tahu nak terlanggar orang itu.”

“Baik kau minta maaf dengan dia. Dia dah pesan dengan budak-budak dia jangan cari pasal dengan kau. Dia tak suka para mahasiswa bermusuhan sesama sendiri.”

“Aku seganlah…”

“Memohon maaf daripada orang lain kan perkara baik. Walaupun sebelum ini kau tak kisah pasal MPM ke, presidennya ke, dan kau pun tak mengundi ketika MPM membuat pemilihan dulu, tak salah kalau sekarang ni kau cuba cari dia. Minta maaf secara jujur dengan Danial. Dia baik orangnya, Ayu. Tak rugi kalau kau mencuba, dan tak untung pun kalau dia memaafkan.”

“Kenapa cakap macam gitu?”

“Kau kan tak suka presiden MPM tu kan? Kalau dia dah maafkan kau, kau blah aje. Settle case…”

“Tapi aku tak kata yang aku tak suka Danial…”

“Ha!Ha!Ha!” Bella ketawa tergolek-golek bagai nak pecah perut.

Ayu Amelia buat tak endah sahaja.

****

Misi Ayu bermula.

Ayu membuat percubaan pertamanya untuk menemui Danial. Ayu mencari di FB Danial dan memperolehi maklumat yang amat diperlukan. Hari Selasa dia berada di padang hoki untuk perlawanan hoki antara kolej. Uh! Mesti ada chance jumpa dengan Danial Nazry, Ayu bernyanyi-nyanyi riang demi untuk melunaskan tanggungjawabnya yang bersalah terhadap presiden MPM itu.

‘Dapat juga aku minta maaf dengan dia hari ini.’ Ayu rasa tidak sabar. Dari jauh dia nampak Danial sedang memukul bola hoki dengan begitu bergaya. Dia sangat berbangga dengan lelaki itu, serba boleh dan yang penting dia sangat kacak. Mengapa semua presiden mesti lawa-lawa dan kacak-kacak? Ayu pun tiada jawapan kepada soalan yang ditanyanya sendiri.

“Ayu!”

Ayu langsung tidak endah panggilan yang ditujukan kepadanya. Dari nada suara dia tahu itu milik Sufiah yang juga ahli kumpulannya untuk subjek Matematik.

“Ayu Amelia! Kau jangan buat-buat pekak. Nanti tuli terus baru tau.”

“Ish dia ni, ugut aku pulak. Apa dia??” Ayu menjawab nyaring. Tapi matanya tak lepas dari memandang ke padang. Dia takut dia kehilangan Danial Nazry. Jika presiden MPM itu ‘hilang’, maka permintaan maafnya akan terhutang. Itu yang dia tidak mahu. Kalau hutang duit, boleh jugak dia online transfer ke dalam akaun Danial, tapi kalau berhutang maaf, macam mana nak transfer? Pening kepala!

“Kau dah siap belum assignment group yang Prof bagi. Aku nak collect kau punya bahagian. Malam ini aku nak compile dan edit.”

“Assignment yang mana ni?”

“Kau ni Ayu. Pelupa betul. Yang kena present this weeklah.”

“Eh! Matematik ada presentation ke? Pelik bin ajaib tul…”

“Sedangkan Kimia dan Fizik pun ada, inikan pula Math yang jadi subjek teras. Cepatlah…bak sini pen drive kau, aku nak transfer kat laptop.”

“Aku tak bawaklah. Aku ada misi yang lagi penting ni. Nanti malam aku bagi kat kau.”

“Entah-entah belum siap.” Sufiah mengusik Ayu.

“Tengok kaki lah. Aku janji malam nanti aku send kat email kau.”

Ayu Amelia masih menoleh ke tengah padang. Kelibat Danial tidak kelihatan. Dia mulai risau. Dia mesti segera mendapatkan sekumpulan student lelaki yang sedang berkumpul. Mesti Danial pun ada kat situ.

“Aku chow dulu.”

“Ayu! Ayu!”

“Malam nanti okey.”

Ayu sudah berlari-lari anak ke arah tepi padang. Langkahnya dilajukan. Sebaik kaki Ayu mencecah kumpulan student lelaki itu, semua mata terpaku ke arahnya.

Ayu tak jadi nak membuka mulut. Sebaliknya dia menutup dadanya dengan beg sandang yang digalas sedari tadi. ‘Nasi lemak’ aku ni pelik ke? Bukannya besar sangat pun, atau ada baju aku yang terkoyak. Aku pakai jeans, mana boleh terkoyak macam skirt hari tu…Ayu berkata-kata di dalam hati.

“Apa hal?”

Barulah pandangan student lelaki semuanya beralih arah. Mereka meneruskan perbualan masing-masing.

“Nak tanya boleh?”

Tiada respon.

“Danial Nazry dah balik ke?”

Seorang student memandang Ayu dari atas ke bawah dan kemudian memandang tepat ke wajah Ayu.

“Dia dah balik setengah jam tadi.”

“What?”

“Ada pertemuan dengan naib canselor.”

“Fuh! Melepas pulak kali ini.”

“Apa kak?”

“Tak ada apa-apa.”

Ayu mengorak langkah untuk kembali ke hostel penginapannya. Dia sudah tiada mood. Ini semua Sufiah punya pasallah, kalau dia tak menyibuk tadi tentu sekarang aku dah nyaman bermaafan dengan Danial.Ayu mengomel dalam hati.

***

Singgah hari ke 12. Ayu tidak dapat mencari Danial untuk selama lebih kurang dua minggu kerana sibuk dengan tugasan, perbincangan kumpulan, berjumpa dengan pensyarah, membantu pensyarah mengumpul bahan untuk penyelidikannya, sibuk dengan FB dan lain-lain agenda seorang wanita. Ketika sedang sibuk merewang kat FB, Ayu ternampak pengumuman dari ahli MPM bahawa petang nanti ada mesyuarat di bangunan pelajar.

“Ini peluang kedua aku. Aku mesti dapat jumpa dengan dia. Misi maaf bermaafan mesti di tamatkan hari ini juga. Aku dah tak sanggup menanggung hutang maaf dengan orang yang tak bersalah ini. Manalah tahu kut-kut…”

“Kut-kut apa?”

Bella yang sedang menghadap laptopnya membuang pandang ke wajah Ayu.

“Kut-kut esok lusa aku dah tak bernyawa.”

“Ke situ pulak kau fikir!”

Ayu sekadar menjeling manja.

Ayu menunggu di luar bangunan pelajar berdekatan dengan CIMB. Dia sabar menanti walaupun sudah puluhan mata orang yang keluar masuk bank memandang kepadanya sambil mungkin bertanya, buat apa terpacak kat sini? Semua student sama saja, mata tajam menjeling. Hish! Bosan pulak jadi pak guard ni…

Dia ternampak seorang budak lelaki yang dikenali baru selesai mesyuarat. Ayu mahu menegur tetapi tak jadi bila dilihat muka pelajar lelaki itu masam mencuka. Muka tak ada rezeki betul! Ayu mengomel.

“Hai! Mana si Danial ni. Penat kaki aku tunggu…”

Ayu duduk mencangkung. Matanya sekejap-sekejap memandang ke pintu. Kut-kut tersembul wajah presiden MPM itu, dia akan terus terjah. Sampai ke sudahnya bayang Danial tak muncul langsung.

“Dia tak masuk meeting hari ini. Ada emergency hal keluarga, dia balik Melaka.”

Akhirnya ada juga yang memberikan jawapan pada soalan yang tak terkeluar dari mulut Ayu. Orang itu tak lain dan tak bukan adalah Bella.

Kelamnya hari ke 30. Ayu mahu tak mahu menemankan Bella ke majlis makan malam AJK konvokesyen yang di adakan di sebuah hotel terkenal. Ayu tak mahu berdandan sangat, bukannya majlis apa pun, setakat makan malam meraikan selesainya tugas mengendalikan Hari Konvo Universiti. Lagipun Ayu tiada mood. Tetapi dalam hati Ayu pasang niat mahu berjumpa dengan Danial. Dia merancang mahu menerjah Danial, memohon maaf, kemudian buat muka selamba dan berlalu begitu sahaja. Itu sudah memadai.

“Kita nak tumpang siapa?”

“Pak Lebai dari Fakulti Pendidikan Islam.”

“Aku kenal ke?”

“Penting ke kau kenal atau tidak. Yang penting sampai ke tempat yang nak dituju.” Bella menjawab dengan tegas.

“Okeylah, aku faham. Aku ikut aje.”

“Baguslah kalau macam itu. Senang kerja aku.”

“Kerja kau? Apa kau ada projek dengan pak lebai itu ke? Ko biar betul Bella. Takkan terdesak sangat sampaikan pak lebai pun kau tak respect!” Ayu mula tak senang duduk.

“Projek apa ni Ayu? Aku kata asalkan kau tak banyak mulut pun dah cukup. Kau kan selalu potong stim…buat kacau.”

“Ops! Sorry friend! Malam ini sure smooth…”

“Kau jangan jadi semut hitam sudah!” Bella memberi amaran.

Waktu yang ditunggu pun tiba. Sebuah kereta wira berwarna maroon berhenti di hadapan Bella dan Ayu yang setia menunggu di depan bangunan Canseleri. Dari dalam kereta kelihatan pak lebai dan rakannya melambai-lambai ke arah Bella. Ayu ikut mengangkat tangan tanda salam perkenalan. Dalam perjalanan tahulah Ayu bahawa pak lebai bernama Fizo dan rakannya bernama Ayung. Nasib baik bukan gayung, Ayu hanya tertawa dalam hati. Pak Lebai yang berjambang dan berkaca mata jadi pemandu dan secara kebetulan Ayu duduk di belakangnya. Senang nak buat kerja! Naluri nakal Ayu mengusik.

“Handsome jugak pak lebai kau ni, Bella.”

“Ermm…”

“Bujang atau dah berpunya?”

“Apa bezanya. Bukan aku nak mengurat dia pun.”

“Ala…takkan tak ada hati kut.”

“Kau jangan macam-macam Ayu. Aku bagi last warning! Kalau tak aku suruh pak lebai turunkan kat tepi jalan.” Bella mengugut.

“Mana ada. Aku Cuma nak berbual dengan pak lebai aje. Itu pun tak boleh ke?”

“Yang itu okey. Aku tak kisah.”

Ayu pun memulakan sesi soal menyoal dengan pak lebai Fizo. Nyata Fizo amat peramah dan boleh tahan kelakarnya. Cakapnya diselang selikan dengan lawak jenaka yang mencuit hati Ayu dan Bella.

“Awak boleh tahan juga buat lawak, ek! Tak sangka. Nasib baik awak tak sombong macam presiden MPM tu. Nak jumpa dia punyalah susah. Dahlah saya ada berhutang dengan dia…”

Tiba-tiba Pak lebai Fizo menekan brek secara mengejut. Badan Ayu terdorong ke depan. Mukanya tersembam ke kerusi pemandu.

“Woit!! Ini lesen apa bawa kereta macam terlanggar lembu. Lesen terbang ke?”

Belum sempat Ayu mahu menambah bebelannya, Bella sudah menekup mulutnya.

“Kau ni kenapa? Dah hilang akal?”

“Apa aku buat?”

“Apa kau buat kau kata? Sebab itu aku bagi kau warning tadi. Jaga mulut! Jaga mulut! Kau degil.”

“Aku tak faham Bella. Kenapa mesti nak kena jaga tu jaga ni. Aku tahulah kita keluar dengan pak lebai. Tapi takkan berkongsi pendapat pun tak boleh.”

“Kau bukannya kongsi pendapat. Tapi dah sampai bab kutuk mengutuk. Dosa hukumnya tau.”

“Ala! Orang yang aku kutuk bukannya ada pun! Nanti jumpa dia aku minta maaf banyak-banyaklah. Kau suruh aku minta maaf berbakul-bakul pun boleh.”

Kereta yang dipandu oleh pak lebai di berhentikan di tepi jalan. Ayung ikut keluar dari kereta bila pak lebai berbuat begitu.

“Baik sekarang juga kau minta maaf. Karang ada yang tidur tepi jalan ni…”

“Bella. Aku tahu aku banyak buat salah dan mengata presiden MPM tu. Tapi nantilah, sampai kat hotel aku cari dia dan terus minta maaf.”

“Kau tak faham.”

“Aku faham. Bukankah kita sedang bercakap gunakan bahasa melayu. Sudah tentu seratus peratus apa yang kau cakap tu aku faham.”

“Sebenarnya…”

‘Sebenarnya apa Bella? Kau nak cakap yang aku dah kutuk presiden kita tu depan-depan? Memang aku ada kutuk depan orang, tapi depan pak lebai dan Ayung aje. Itu pun kawan-kawan kau. Takkan dia orang nak pecah tembelang pada Danial. Tak mungkin!”

“Boleh jadi juga, semuanya boleh terjadi.”

“Kau ni buat aku panik tau!”

“Sebenarnya…”

“Apa lagi?”

“Aku nak buat surprise kat kau. Tapi ini dah terbalik. Kau pulak yang surprisekan kita orang.”

“Kita orang? What do you mean? Don’t tell me that…”
Bella mengangguk.

“Kau cakap betul-betul. Jangan main angguk-angguk aje.”

“Pak lebai tu sebenarnya Danial. Presiden MPM yang kau dok kata mengata tu. Dia sengaja menyamar jadi pak lebai. Sebab kita orang nak kasi chance kau minta maaf secara aman damai. Orang tak cam…belum sempat aku nak pi khabaq, kau dah terlajak! Kau ni memang tau…”

“Jadi aku dok mengata dia bulat-bulat lah tadi?’

“Ya.”

“Allah Bella, mati aku Bella. Hutang aku bertambah lagi Bella. Aku tak sanggup lagi macam ini. Aku selalu dihantui rasa bersalah pada Danial, Bella.”

“Padan muka kau. Kau memang suka cari pasal. Pulak tu dengan orang tertinggi persatuan mahasiswa…lain kali nak cari pasal cari orang yang tak ada nama. Ini tidak, kau asyik terjerat dengan orang macam ni. Kan dah susah nak delete, susah nak settle. Kau pergi minta maaf sekarang! Aku takut kita kena tidur tepi jalan ni karang…”

“Okey! Okey! Meh pinjam scarf kau.”

“Nak buat apa?”

“Pinjam ajelah…”

Bella menghulurkan scarf yang tersangkut di lehernya kepada Ayu. Entah apa minah ini nak buat, Bellah hanya memerhati dari dalam kereta.

Ayu mengangkat scarf warna hitam milik Ayu tanda menyerah kalah kepada Danial sebagai tanda dia memohon maaf atas banyak kekeliruan yang timbul antara mereka berdua. Ayu sudah penat. Dia tak mahu jadi the ‘chaser’ lagi. Dia nak berehat. Tak mahu berserabut lagi. Orang lain kalau menyerah kalah guna bendera putih, Ayu pulak guna selendang hitam. Macam-mcam dia ni, gumam Bella agak gelihati juga.

“Aku mintak maaf Danial. Aku minta maaf. Aku tak tau pun yang kau ni sedang menyamar. Aku tak sengaja terkutuk kau tadi. Aku memang tak sengaja. Aku saja share pendapat dengan pak lebai tadi a.k.a kau, Danial. Kau pun satu, lain kali nak menyamar pun bagitahu lah…ini tidak! Aku juga yang bertambah dosa. Kau senang-senang dapat pahala aku. Aku mintak maaf Danial. Aku mintak maaf.” Rayuan Ayu dibiarkan sahaja oleh Danial.

Danial sengaja berbuat begitu. Dia mahu Ayu tahu apa itu maknanya serik. Kalau tidak dia suka menyakat orang. Kadangkala usikan Ayu Amelia boleh menyebabkan hati orang lain terasa. Dia mahu Ayu tahu itu! Bukannya mudah untuk mendapatkan kemaafan. Ini semua sebagai satu pengajaran.

“Kenapa kau diam?” Ayu sudah hilang rasa malu. Dia menyesali perbuatannya selama ini.

“Sudahlah tu.” Bella menarik tangan Ayu.

“Selagi tak keluar sepatah perkataan dari mulut Danial, aku tak berganjak. Biar ramai-ramai tidur kat tepi jalan malam ni…”

“Kau ni melampau. Kau punya pasal, kita orang yang jadi mangsa.” Ayung mencebik.

“Please Danial…maafkan aku. Aku janji tak akan kacau kau lagi lepas ni. Kalau kau suruh aku ganti iPad kau yang dah pecah pun aku sanggup. Tapi aku bayar installment...”

“Sure?” akhirnya Danial bersuara setelah melihatkan wajah kasihan Ayung dan Bella.

“Aku janji!”

“Itu aje?”

“Kalau kau nak aku cakap maaf dalam 10 bahasa pun aku sanggup, Danial.”

Semua yang mendengarkan bicara Ayu ketawa terbahak-bahak termasuklah Danial.

“Kau ni lawaklah. Hidup mesti tak sunyi dengan kau, kan?”

“Gerenti!” Ayu rasa lapang akhirnya kerana Danial si presiden MPM di depannya ini boleh ikut ketawa mendengar gurauannya. Siapa sangka Danial pun ada sisi lain seorang pelajar. Taklah serius sangat seperti gambar posternya.

“Alhamdulillah…”

“Kenapa?”

“Aku dah tak jadi pemburu lagi. Aku dah bebas. Terima kasih Danial sebab kau terima maaf aku.”

“Ada tak aku kata kat kau tadi?”

“Kata apa?”

“Penerimaan maaf aku bersyarat.”

“Apa lagi?”

“Be my girlfriend tonight?”

Bella dan Ayung berdehem. Apakah benar apa yang mereka dengar? Ayu pula hampir terduduk mendengarnya.

“Malam ini aje ke?” tanpa sedar Ayu bertanya semula.

“Kita lihat dulu…” Danial bergurau.

“Satu malam pun jadilah daripada tak ada langsung.”

Akhirnya mereka bergegas masuk ke dalam kereta kerana acara makan malam yang mereka mesti hadiri mungkin sudah lama bermula. Perut pun sudah berkeroncong minta diisi. Yang penting bagi Ayu, misi pencarian maafnya berakhir sudah dalam tempoh sebulan. Tetapi dalam diam Ayu mengatur misi baru pula. Menjadi isteri Danial dalam tempoh setahun? Bolehkah? Ayu tersengih-sengih nakal di sebelah Bella. Ayu Amelia Oh Ayu Amelia!! Ada-ada saja!!


-TAMAT-

Apr 2, 2011

April 02, 2011

Kita ~ Nura Azata


“Dah besar nanti, kita kahwin nak?” Tanya Iyan berpuluh tahun lalu ketika mereka berdua sama-sama di sekolah tadika. Maklumlah budak kecil, bukan tahu apa. Dia ingat kahwin tu macam main masak-masak agaknya. Rasha yang kebetulannya sedang bermain tanah liat terus mengecilkan mata lantas menjelirkan lidah ke arah Iyan. “Tak mahulah. Awak gemuk!”

*****
Album gambar lama direnung kembali. Teringat pula akan Rasha, budak lelaki yang tak lah berapa kacak, air liur asyik meleleh tepi bibir, ditambah pula dengan hobinya yang asyik menangis tu, naik meluat. Namun, kerana mereka berkawan baik masa kecil, jadi itu sajalah yang dia nampak sebagai jodohnya apabila mereka besar kelak. Tapi—itu dulu!

Kini, dia sudah pun bekerja sebagai guru matematik di sebuah sekolah rendah. Bekerja dengan budak-budak, MasyaAllah—nakalnya! Tak dengar cakap. Bila mereka degil, jentik sikit kejap lagi mak bapak sampai depan mata. Alamak! Aku ni nak mengajar, bukan nak cari pasal. “Encik, sebab cikgu saya rotan masa kecil-kecil dululah saya berjaya jadi guru sekarang ni.” Jawapan seperti itulah yang selalunya menyelamatkan Iyan daripada dikenakan tindakan...

Iyan kini berumur 27 tahun, masih bujang, dan masih memilih. Bila ibu memilihkan calon, kononnya tak kacaklah, tak berduitlah. Maaf sikit! Dia bukannya kejar lelaki kaya, tapi sekurang-kurangnya tak adalah nak meminta-minta duit dia lepas kahwin nanti. Itu cuma alasan aja. Hakikatnya, dia memang tak ada hati nak kahwin.


Hari ini adalah hari yang sedikit malang baginya. Rasha, iaitu bekas kawan lelaki juga bekas jirannya sejak kecil juga memulakan tugas di sekolah itu sebagai seorang guru Sains. Boleh tahan kacak mamat ni. Sebenarnya, mereka dah lama sangat tak jumpa. Keluarga Rasha berpindah ke Melaka ketika mereka berumur 9 tahun. Sejak itu, dia tak ingat lagi pada Rasha, kecuali ungkapan memalukan ketika di sekolah tadika dulu.
Ish, tebal betul muka aku. Mana nak sorok? Ah! Dia tak kenal aku kot? Dia mesti dah lupakan aku. Macam mana aku masih ingat dia? Itu—bekas jahitan pada lengan kirinya, dengan tanda 'chicken pox' pada pipi. Kenal sangat. Nama pun aku ingat lagi. Rasha Bin Atan. Harap-harap dia tak ingat aku. Harap-harap sangat....


“Hai, Iyan. Sombong betul. Buat-buat tak kenal kita aja.”


Alamak! Dia kenal pulak...





*****


Rumah sewa baru ni, kira okeylah juga. Rumah pangsa. Dekat dengan sekolah, jalan kaki pun boleh. Bukan tak nak beli kereta, cuma—gayat nak memandu. Dah 2-3 kali ambil ujian memandu, gagal! Tapi, janganlah beritahu orang, malulah.
Rasha—dia sendiri yang buat keputusan nak pindah sini semula. Kononnya inilah tanah tumpah darahnya. Tapi sebenarnya dia nak cari Iyan. Rifariyan. Nama macam tu bukan susah nak cari. Dekat Malaysia ni, mungkin dia saja yang punya nama sepelik itu. Itu pun secara tak sengaja dia cari dekat FaceBook, maka terpampanglah muka comel seorang wanita—dialah tu agaknya. Sanggup dia mengintai Iyan, kerja di mana, tinggal di mana. Dan akhirnya mereka berjumpa di sini. Iyan pasti fikir mereka terjumpa secara tak sengaja.


Dari jauh, dia mengintai Iyan, dengan baju kurung merah jambunya, dengan beg tangan berliannya, macam nak pergi pertandingan ratu cantik. Dia akan berpura-pura terserempak dengan gadis itu. Dia akan berpura-pura tak sengaja menyewa di sebelah rumahnya. Kenapa ya? Saja nak mengenakan Iyan, atau... dia ada hati?


“Eh! Iyan. Awak tinggal sini ke?” Tegur Rasha secara tiba-tiba hingga termelatah Iyan dibuatnya.

“Awak ni, terperanjat tau. Apasal tak beri salam dulu?” Marah Iyan sambil mengurut dada.

“Maaf. Assalamualaikum Warahmatullahiwabarakatuh.” Rasha semacam bersyarah pula.

“Waalaikumsalam. Awak buat apa dekat sini?” Iyan mengerutkan dahi.

“Rumah saya dekat sini.” Katanya sambil mengusap kepalanya dengan rasa segan yang amat.

“Ya ke? Malangnya awak tinggal situ. Rumah tu kan... ada...” Iyan cuba menakut-nakutkan Rasha.

“Kita tahu. Ada hantu, kan? Tak pun ada monster. Atau...” Rasha menggaru-garu dagu yang tak gatal.

“Eeii... Sudahlah. Malas nak layan awak.”


Ha! Ha! Dia memang ada hati dengan gadis itu. Bila berdepan aja, mulut pun macam tergagap-gagap nak bersuara. Kesian, macam orang OKU. Pelik aja Iyan tengok. Tapi apa nak buat. Itu semua pasal kata-kata Iyan masa sekolah tadika dulu. Hei, Rasha pegang sampai mati tahu! Dia pasti gadis itu akan membesar sebagai gadis yang paling cantik dalam sejarah (Chewah!). Cuma, mungkin Iyan dah lupa dengan kata-kata keramat dia dulu tak? Mungkin juga...


Tuk... tuk... tuk... Pintu Iyan diketuk.


Pintu dibuka. Kelihatan Iyan cantik dengan rambutnya hitam mengurai, dengan sepit rambut berbunga kecil di sisi telinga kanan. Memang cantik—walaupun Iyan berbadan gebu.

“Awak, kita sakit perutlah. Ada Chi Kit Teck Aun tak?” Kata Rasha lalu mengusap kepalanya.

“Kalau sakit perut kenapa picit kepala? Mengada-ngadalah awak ni. Ini mesti nak minta lilin, tak bayar duit karan.” Bebel Iyan.

“Helo Cik adik, tak nampak ke rumah kita tu terang-benderang cam stadium. Alah, setakat bil karan tu, dengan bil awak sekali kita mampu bayar tahu!” Balas Rasha.

“Iya? Habis tu?” Iya memeluk tubuh.

“Err... kita laparlah. Jom pergi makan nak? Kita bukan tahu tempat-tempat makan dekat sini.”

“Tak naklah. Kita tak keluar malam, terutamanya dengan lelaki. Faham?”


Iyan terus menghempas pintu.


“Ces! Kerek betul minah ni. Kita nak mengorat dia pun dia tak sudi. Kot membujang sampai ke tua, baru padan muka dia. Kalau aku tak pinang dia, siapa nak nakkan dia yang bermulut tempayan tu.”

Kemudian pintu dibuka semula.

“Cik abang, awak tak payah nak membebel depan rumah anak dara orang. Buruk benor perangainya. Baik duduk rumah diam-diam. Kejap lagi kita hantar makanan.”


Pintu ditutup kembali.

“Ha! Ha! Taktik aku menjadi. Aku akan memastikan Iyan menjadi milik aku dalam 60 hari lagi.”
*****

Pagi-pagi sebelum ke sekolah, Iyan akan memastikan rumahnya berkemas. Dapur bersih tanpa sebiji pinggan kotor sekalipun. Petang ni dia nak pergi belanja dapur. Barang-barang dapur semakin larap sejak Rasha tinggal sebelah rumah. Iyalah, setiap malam ketuk pintu rumah orang, minta makanan. Tak malu agaknya. Nasib baiklah aku kenal dia, kenal keluarga dia. Kalau orang lain, dah tentu awal-awal lagi aku dah ketuk pakai penyapu!


“Rasha suka aku ke? Taklah. Dulu dia kata aku gemuk. Sekarang ni pun, aku masih gemuk. Tak ada beza pun. Ho! Ho! Aku saja perasan agaknya!”

Di sekolah, aku ada peminat sendiri. Cikgu Arsyad adalah peminat setia aku sejak kali pertama aku jejakkan kaki ke sekolah ni 3 tahun lepas. Kesian dia. Daripada dulu dia cuba mengurat aku. Dialah yang tumpangkan aku masa aku takda kereta dulu. Dia juga yang pinjamkan payung kalau hari hujan. Kalau hari panas, dia beri aku sepaket tisu, hmm... macam-macam lagilah taktik orang bujang. Mulanya tak kuasa aku nak layan, tapi kesianlah pada dia. Padahal dia ni kacak, rupanya macam Salman Khan masa kurus, tapi masih membujang. Kot memilih tak?


“Hai, Iyan. Awak dah sarapan? Saya ingat baru nak pergi kantin.” Sapa Arsyad.

“Hai. Saya dah sarapan awal-awal lagi. Kalau awak nak sarapan, saya boleh teman.” Balas Iyan.

“Ha'ah. Kita pun boleh temankan.” Tiba-tiba Rasha mencelah. Matanya bukan main tajam merenung Iyan. Marah kot?

“Awak ni, Cikgu Rasha, kan? Awak kenal Iyan ke?” Tanya Arsyad, dengan perasaan ingin tahu.

“Kenal sangat. Macam isi dengan kuku. Rapat hingga tak ternampak ruang diantaranya.” Jawab Rasha dengan bersungguh-sungguh.

“Okeylah. Saya pergi dulu. Ada kerja.” Tiba-tiba Arsyad merajuk.

Iyan terus memukul Rasha dengan fail di tangannya.

“Awak ni apasal? Cakap merepek-repek. Pukul karang.”

“Pukullah, kita rela.” Rasha mengenyitkan matanya ke arah Iyan.

“Eii... tolonglah!”

*****


Tengahari tadi, secara tak sengaja dia terdengar perbualan antara Iyan dengan Cikgu Rosmah. Kata Iyan, dia nak pergi beli barang dapur dekat Carrefour petang ni. Ini peluang ni.

Cuma, dia berbulu betul dengan kelakuan Cikgu Arsyad. Ada juga dia tanya cikgu-cikgu lain tentang hubungan mereka. Hm... semua orang tahu Cikgu Arsyad tu bertepuk sebelah tangan. Sudah bertahun-tahun mereka digosipkan, tapi Iyan buat muka toya saja. Baguslah tu Iyan. Awak dah janji nak kahwin dengan kita, jadi awak kena kotakan janji tu. Kalau tidak, habislah awak—Iyan!


Pukul 3.46 petang, dia tercari-cari kelibat Iyan di sana. Mestilah di bahagian makanan, iya tak? Iyan kan suka makan. Ho! Ho!

“Ehem... awak buat apa dekat sini?” Tiba-tiba Iyan menyapa dari belakang.

“Eh! Iyan kita suka kat awak!” --Rasha termelatah.

“Awak nak kena pukul lagi? Tak serik-serik lagi?” Muka Iyan dah merah-merah, malulah
tu.

“Hei, siapa suka kat awak? Kita termelatah aja. Awak tu yang tak bagi salam, tiba-tiba terjah orang.” Marah Rasha, konon-kononnya.

“Okey.” Jawab Iyan selamba lantas terus menyorong troli meninggalkan Rasha seorang diri.


Terkedek-kedek Rasha mengejar dari belakang.

“Yan, awak masak apa malam ni?” Tanya Rasha tanpa rasa malu.

“Tak tahu lagi. Awak nak makan apa?”

“Kita, kan... Kita teringin nak makan asam pedas ikan pari. Boleh masakkan tak?” Rasha tersengih lagi.

“Iyalah. Awak beli ikan pari sendiri, nanti bagi kita, kita masakkan.” Balas Iyan selamba.


Saat itulah mereka seolah-olah pergi membeli-belah bersama. Sekali-sekala Rasha pula yang menolak troli itu. Gelagatnya bagai suami isteri yang baru berumahtangga. Kebetulan pula Iyan tak kisah berjalan dengan Rasha. Rasha pun ambil peluanglah. Dalam troli tu pula penuh dengan barang-barang Rasha. Apa yang dia rasa nak makan, semua dia humban dalam troli. Dia ingat siapa nak bayar?

“Nanti kita bayarlah. Awak jangan risau.” Bisik Rasha hingga membuatkan Iyan naik segan.

“Siapa risau? Cuma, ini semua kita lah yang kena masak ni. Ingat kita orang gaji awak ke?”

“Ha'ah ya. Ingatkan awak tu orang gaji kita.”

“Mengada!”


*****

Hari Sabtu, Iyan balik ke rumah orang tuanya. Waktu-waktu beginilah nak bermanja dengan ibu. Bila Iyan balik, ibu selalu masak sedap-sedap. Kata ibu, Iyan nampak cantik kalau berisi. Kalau kurus kelihatan macam papan lapis. Iya ke ibu? Bukan ke orang perempuan berebut-rebut beli ubat kurus sebab nak nampak cantik?


“Iyan, hari ni ada orang nak datang merisik.” Iyan mengerutkan dahi. Mulutnya terlopong. Biar betul ibu ni?

“Ibu percaya, Iyan pasti terima dia.” Sambung ibu lagi.

“Siapa bu? Anak Pak Asan tu ke? Tak naklah.” Ibu menggeleng.

“Hah! Ini mesti Razak janggut kambing tu kan? Tak naklah ibu. Iyan tak berkenanlah.”

Ibu menggeleng lagi, kali ini dengan senyuman. “Tunggulah orangnya datang dulu.”


Tunggu punya tunggu, punyalah penat memasak hari ni, akhirnya cuma si Rasha yang datang. Rasha dengan kedua orang tuanya. Oh! Agaknya keluarga dia datang melawat tak? Kalaulah dia orang terserempak dengan rombongan merisik tu nanti, mahu si Rasha mengamuk depan orang ramai. Maklumlah, dia dah jadi pelik sejak akhir-akhir ni. Gila bayang agaknya.

“Iyan dengan Rasha pergilah duduk luar dulu. Ibu nak berbincang sikit.”

Muka Iyan dah pelik—Rasha ke yang masuk meminang?

Di luar rumah, Rasha dipukul bertalu-talu dengan sebatang mop. Padan muka dia. Siapa suruh nak minang tak cakap awal-awal? Punyalah Iyan tertanya-tanya siapakah gerangan. Nasib baik dia tak fikir sampai pecah kepalanya.

“Apa? Awak juga yang cakap awak nak kahwin dengan kita. Jadi, kita masuk minanglah. Takkan awak pula yang nak minang kita.” Kata Rasha dengan bakul baju ditekup di kepalanya. Takut dipukul lagi.

“Bila masa kita cakap kita nak kahwin dengan awak?” Iyan mencekak pinggang.

“Ada. Masa kita umur 5 tahun, dekat tadika Kemas. Dah lupa?” Rasha tersengih lagi.

“Itu... Itu... Kita main-main aja. Kita pun tak sangka kita boleh cakap macam tu.” Iyan mulai bengang.

“Eh! Tapi dulu bukan awak kata awak tak nak ke? Sebab kita gemuk? Tak ingat?” Sambung Iyan.

“Alah, eloklah tu. Tak payah guna bantal.” Rasha senyum-senyum kambing.

“Eeii... mengada-ngada.” Rasha dikejar lagi.

“Hei, awak tak baik pukul laki tahu. Tak cium bau syurga.” Rasha cuba menahan kayu mop yang dipegang Iyan.

“Siapa bini awak? Perasan. Perangai macam kambing, ada hati nak mengorat orang. Pigidah!”


Dari dalam rumah, kelihatan kedua orang tua sebelah pihak sedang mengintai gelagat mereka di celah tingkap...

“Macam itulah mereka dari kecil. Dah besar ada jodoh rupanya.” Kata mak Rasha.
Yang lain hanya tergelak melihat gelagat mereka berkejar-kejaran di laman rumah macam cerita Hindustan.


*****

Tak lama lepas tu... mereka pun berkahwin...

“Eleh, dulu kata tak nak. Lepas tu, terima juga.” Bisik Rasha ke telinga Iyan.

“Awak jangan. Kita dulu yang ajak awak kahwin, awak yang tak nak. Lepas tu nak terhegeh-hegeh pula. Gatal.” Ketika itu Iyan sudahpun berada dalam pelukan Rasha.
“Alah, mengaku ajalah. Kita sama-sama nak. Awak tak nak ke jadi isteri kesayangan kita?” Tanya Rasha lalu mengusap anak rambut Iyan.

“Kita nak...”


Iyan gembira akhirnya jodohnya adalah dengan Rasha. Bekas teman lelakinya ketika kecil dulu. Bila difikir semula, alangkah malunya kerana Iyan dulu yang melamar jejaka itu ketika di sekolah tadika dulu. Tapi, lihatlah kini. Siapa kata teman sepermainan tak boleh menjadi pasangan suami isteri? Iyan mengaku, dia memang cintakan Rasha, begitu juga Rasha yang pantang betul Iyan dilihat lelaki lain. Cemburu buta! Cuma, Rasha masih seperti dulu. Tidur dengan air liur meleleh, juga cepat mengalirkan air mata kesedihan. Alahai, suami aku... Nasib baiklah isterinya penyayang... Ha! Ha!

Mar 21, 2011

March 21, 2011

Memo Cinta Dari Raihana

Raihana sibuk kesana kemari demi menjelmakan majlis perkahwinan kakaknya berjalan lancar. Sekejap dia hilang ke dapur, kemudian menyapa jiran sekampung yang sedang rewang di bawah pokok jambu air di tepi rumah. Khemah berukuran 15 X 15 sedang elok memayungi mereka daripada dibakar mentari petang. Kekadang kedengaran namanya dilaung oleh emaknya yang duduk di sebuah kerusi di anjung rumah batu setingkat itu.



Menjelang pukul 2.30 petang semakin ramai tetamu yang datang. Rai membetulkan ikatan tudungnya sambil memerhati Hamka di sebelahnya. Dari pagi tadi dia lihat Hamka gelisah dan asyik mengeluh tak mengira masa. Asal saja Rai duduk di sebelah, cepat-cepat dia menyimpan handphonenya. Yang peliknya, handphone Hamka asyik berbunyi tak mengira masa. Siapa pulak yang telefon dia? Nak kata Rai yang call, gadis manis itu ada di depan matanya. Lagipun buat apa Rai nak bertelefon sakan dengan tunangnya itu sedangkan tuan punya badan sudah ada di depan mata. Cakap aje apa nak cakap! Senang.

"Abang ada hal ke?"

"Kenapa Rai tanya?" soalan dijawab dengan soalan.

Ini yang Rai malas. Bukan macam kat sekolah, peraduan membina soalan yang selalu cikgu Dahlia ajar kepada anak muridnya.

"Abang ni. Kita tanya dia...dia tanya kita balik. Apa lah."

Hamka mengeluh. Kali ini keluhan itu kedengaran amat berat dan menyakitkan telinga Rai. Rai mesti nak tahu apa yang membebankan Hamka. Dia mesti nak tahu juga!

"Abang dari tadi asyik mengeluh aje. Penat sangat ke? Rai tengok bukan abang tolong abang-abang Rai buat kerja. Abang duduk sorang-sorang buat hal abang sendiri. Abang banyak termenung. Abang banyak balas SMS. Siapa dah susahkan hati abang? Boleh Rai tahu?"

Sambil mulutnya pot pet dengan Hamka, Rai tak lepas tangan angkat dan angguk kepala kepada jiran yang datang menegur. Walau dalam hati dapat merasakan keganjilan sikap Hamka kepadanya, Rai berpura-pura tersenyum. Rai telan air bandung banyak-banyak. Pun rasa tak sedap hati dengan sikap Hamka tidak dapat dihilangkan.

"Awak tak perlu tahu. Urusan kerja." itu saja jawapan dari Hamka.

Urusan kerja? Bukankah Hamka kerjanya Cikgu macam Rai. Jadi apa pula seorang cikgu buat sampai begitu busy main telefon. Sekarang pun cuti sekolah. Takkan guru besar main SMS dengan Hamka. Tak masuk akal betul.

"Urusan kerja? Cuti sekolah pun busy?"

"Sekolah abang lain. Sekolah awak lain."

Wah!! Apa yang lainnya? Semua sekolah kan hampir sama sistem pentadbirannya. Takkan ada sekolah yang bersifat korporat. Nak jana untung? Nak tipu Rai konon! Habis tu...kenapa dia start kelentong? Rai mula cuak amat sangat. Hatinya berdebar-debar laju. Kenapa ni?

Sampai ke petang, semua tetamu sudah pulang dan makanan hampir habis tetapi Rai masih berfikir dalam-dalam tentang sikap Hamka. Sekarang pun Hamka masih dok termenung kat tepi pelamin. Entah apa masalah negara yang dia sedang fikir pun Rai tak tahu. Takkan dia nak kahwin dengan aku sekarang? Nak mati?

###

"Saya nak cakap sesuatu dengan awak."

"Cakaplah."

"Tak mau kat rumah. Nanti keluarga awak bantai abang."

Ha! Ha! Ha! Lawak betul lah Hamka ni. Tak buat silap dan salah lagi dah takut kena bantai. Rai ketawa bagai nak rak hingga hilang sifat sopan santunnya sebagai seorang guru yang cemerlang. Dia tak dapat mengawal diri. Hamka terpinga-pinga sampai jadi ngeri perasaannya. Kenapa dengan Rai ni? Sabarlah dulu Rai...

"Jom kita pergi tepi parit kat hujung kampung."

Rai membonceng di belakang Hamka. Itulah kali pertama dia naik motor dengan Hamka. Sewaktu belajar kat maktab dulu, Hamka yang tumpang kereta Rai. Kenangan susah dan senang sewaktu belajar dulu memalit memorinya semula. Kenangan indah yang tak boleh diulangi lagi. Hamka dengan kesibukannya, dan Rai dengan aktivitinya. Mengajar di dua buah negeri berbeza makin menyukarkan mereka untuk bertemu dengan kerap seperti sewaktu di maktab dahulu.

“Ha! Cakaplah.”

Hamka menarik nafas dalam-dalam.

“Abang nak putuskan pertunangan kita.”

“Apa? Tapi kenapa? Apa dah jadi dengan abang ni?”

“Abang okey, tapi hati abang dah tak okey. Hati abang dah tak ada dengan Rai lagi. Abang dah tak ada perasaan pada Rai.”

“Sejak bila?”

“Lama.”

“Bila?” Rai menepuk-nepuk dada lembik Hamka. Bukannya bidang mana pun dada Hamka, buat apa lagi nak diharap pada lelaki itu. Lelaki keparat! Kau tak akan aku maafkan.

Menangiskah Rai? Meraungkah dia? Tapi kenapa dia…

“Kenapa abang tengok Rai macam itu. Tak percaya?”

Hamka terpegun. Raut wajah manis Rai ditenung tak percaya. Tabahnya Rai. Betul ke? Atau memang Rai mahukan perpisahan ini?

“Ikut suka hati abang. Rai tak suka berebut dengan wanita lain pasal lelaki. Kalau lelaki tu jutawan dan kacak tak apalah. Ini abang yang lembik macam ni…pirraaaah!”

“Tapi Rai…”

“Tak caya?”

“Jadi selama ini awak tak serius sayangkan saya. Awak penipu."

"Lu pikirlah sendiri sekarang siapa yang penipu!"

###

Di tepi Sungai Muar setelah enam bulan berlalu…

“Nak apa jumpa Rai?”

“Abang nak bagitahu ni. Minggu depan abang dah nak kahwin.”

Rai sangkakan Hamka mahu bertemunya kerana mahu menjalin hubungan semula. Mengikat semula pertunangan yang diputuskan secara rahsia. Rupa-rupanya Hamka betul-betul telah lupakannya. Hamka telah memilih gadis lain sebagai suri hidupnya. Jadi, selama ini Rai sahaja yang berharap. Rai seorang saja yang masih kukuh percaya cinta ini boleh diselamatkan. Tetapi sebaliknya…

“Hujung minggu ni keluarga abang akan datang rumah Rai. Abang akan pulangkan segala barang hantaran tunang dulu. Kali ini buat secara rasmi…”

Kali ini Rai tidak boleh menipu lagi. Airmata yang dulunya mahal kini teramat murah nilainya. Perasaannya remuk redam. Hancur seribu. Dia menanti satu kepastian, tetapi bukan ini yang diharapkan. Rasmi konon! Kau telah leburkan segala api cintaku, Hamka.

Rai berjalan ke tepi tebing Sungai Muar. Cincin di jari dicampak ke dalam sungai. Padan muka kau! Cinta kau dah aku buangkan di sungai Muar, biar buaya-buaya jantan meratahnya habis-habisan.

“Jangan Rai!”

“Rai!”

Bodohnya kalau kau fikir aku nak membunuh diri, Hamka. Jeritan dalam diri Rai tidak terkeluar.

“Saya tak bodoh.”

Hamka mengurut dada. Dia ingatkan Rai mahu terjun ke dalam Sungai Muar.

Buang masa saja bunuh diri kerana lelaki tak macho itu. Bukannya Rai tak mencari dalam tempoh enam bulan mereka putus tak rasmi dulu, tetapi yang datang menyerah cinta semuanya bapak-bapak orang! Siapa yang nak. Rai pun ada 'class' dan nilainya. Bukan boleh bantai semacam aje. Rai bukan kemaruk sangat. Lagipun dia masih muda. 30 tahun, muda kan? Ah! Siapa nak kira umur Rai. Yang penting muka nampak muda dan cun...

"Awak tak kisah pun bila saya nak kahwin? Awak tak jerit-jerit pun macam perempuan lain? Peliklah dengan awak ni."

Dalam sendu yang masih berbaki, Rai mendengar pertanyaan dari Hamka. Apa jenis soalan agaknya? Betul-betul nak provoke aku ni! Tak ada hati perut betul.

"Saya nak balik."

"Balik? Abang belum habis cakap ni."

"Dah tak ada apa yang nak dicakapkan. Abang datanglah rumah hujung minggu ni. Bawak barang semua dan pulangkan pada emak dan ayah Rai."

Rai menonong tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi dia lupa nak beritahu sesuatu.

"Cakap aje cincin tunang Rai dah buang kat Sungai Muar. Kalau nak juga, korek sendiri dalam sungai."

"Rai!"

"Rai. Tunggu kejap."

"Rai dah terlambat ni. Rai ada kelas."

"Kelas apa?"

"Rai sambung MBA."

"Tak cakap dengan abang pun."

"Abang bukan siapa siapa pada Rai lagi. Bukan urusan abang."

###

Setelah setahun dari tarikh perkahwinan Hamka...

Satu petang Raihana sedang baring-baring sambil membuat tugasan yang diberikan oleh pensyarah, telefonnya berdering tanda ada panggilan masuk. Dia memandang sekilas tetapi nama sang pemanggil tidak kelihatan. Entah mengapa gatal tangannya mahu mengangkat panggilan tanpa nama itu.

"Hello."

"Assalamualaikum..." suara di sana memberi salam.

Dadanya tiba-tiba bergetar kencang. Itulah suara yang amat dirindui setengah mati. Mana tidaknya sebaik putus tunang, bagaikan separuh jiwanya pergi. Jadi, ayahnya telah membuat air penawar agar Rai bisa melupakan si jantan yang lupa daratan itu. Itu...akhirnya Rai dapat melupakan Hamka dan menjalani kehidupan seperti biasa semula.

Tapi tika dan saat ini, jiwa Rai amat meronta-ronta mahu mendengar suara Hamka sekali lagi dan lagi. Apakah mksudnya ini?

"Rai..."

"Awak sihat?"

Diam. Rai tak mahu bersuara. Bukan tak mahu tetapi lidahnya serta merta kelu.

"Awak buat apa sekarang?"

Pertanyaan Hamka juga dibiarkan lagi.

"Awak dah ada boyfriend?"

Kali ini Rai menjawab laju. Biar Hamka tahu yang Rai masih rindukan Hamka. "Tak ada. Belum ada lagi."

"Ha...ha...ha..."

Besarnya ketawa dia. Sukanya Hamka bila mendengar yang Rai belum berpunya. Tetapi kenapa dia suka sangat? Dia pun pelik sebenarnya.

"Kenapa awak ketawa bagai nak runtuh dunia."

"Tak ada apa-apa."

"Awak ni bengong, gila. Suka hati saya nak ada boyfriend ke, sugar daddy ke, apa awak peduli."

Pulp! Talian Rai matikan. Dia dah tak kuasa nak layan mamat itu lagi. Terus nombor itu di 'blacklist'kan...

Tetapi hati Rai yang sarat dengan rindu tak dapat melupakan suara Hamka sebentar tadi. Hatinya jadi bersimpang siur. Antara benci dan rindu memang sukar ditafsirkan. Memang ejaan dan sebutan berbeza, tetapi rasa itu amat dekat dihati. Rindu itu memeritkan. Benci pun memeritkan. Aduhai!!!

Berulanglah insiden Hamka menelefon dan menganggu Rai setiap hari. Pada mulanya Rai suka dan berasa cintanya dapat digenggam kembali. Tetapi acapkali Rai bertanyakan soalan berbaur suami isteri, Hamka sering mengelak. Apakah maksudnya itu.


Rai bukanlah bodoh. Dia pun dah dapat degree dulu, dan sekarang sedang menghabiskan MBAnya. Takkan dia berakal pendek. Rai membuat siasatan sendiri. Kawan-kawan lama dihubungi. Kenapa agaknya Hamka bermuka tebal menagih kasihnya kembali. Mungkinkah Hamka berstatus duda sekarang? Apakah dia sudah bercerai?

Akhirnya jawapan ditemui. Sahlah, Hamka masih suami orang. Dia sangat sayangkan isterinya. Tetapi dia gatal semula menghubungi Rai yang berstatus bekas tunangan kerana kesepian. Kesunyian...dan jantan tak sedar diuntung itu mahu merebut cinta Rai kembali.

Usah berangan wahai encik Hamka. Kali pertama mungkin aku naif, tetapi kali kedua aku sudang matang. Selamat tinggal bekas tunangan! Selamat tinggal kenangan...

Dengan serta merta Rai menukar nombor telefonnya buat kesekian kali.

Dec 22, 2010

December 22, 2010

Cerpen Aku Bukan Dia



Tini mendepangkan tangan justeru keletihan menghadap komputer seharian. Beberapa minit lalu dia menghabiskan ayat terakhir untuk puisinya. Puisi yang dilakar pabila fikiran berserabut. Setelah mengemaskan alat-alat tulis yang berselerakan di atas meja, Tini segera mencapai kunci kereta wiranya. Pukul 5 petang begini biasanya jalan mula jammed dan pergerakan menjadi begitu lambat. Dia harus segera sampai ke Taska RC Junior untuk mengambil buah hatinya yang seorang itu. Walau Kissy baru berusia 3 tahun, tetapi kepetahan anak kecil itu kadang kala merimaskan Tini untuk melayaninya.

Lampu di traffic light bertukar merah. Tini mendengus. Huh! Pasti lambat lagi. Semalam dia tertidur lalu terlewat mengambil Kissy dari taskanya. Pekerjaan sambilan ini memang dia tidak gemar, tetapi apa nak buat. Sudah takdirnya terpaksa menjadi orang gaji selama dua minggu kerana ibu bapa Kissy mengerjakan umrah di Tanah Suci.

"Mami Tini, lambat...?" tak tahu samada itu pertanyaan atau pernyataan dari mulut kecil Kissy.

"Maaf sayang! Jalan jammed." Tini mendukung Kissy dan menyangkutkan beg sikecil di bahu kanannya.

"Ada orang marah ke kalau ambil lambat?" Tini berkata berbisik.

"Tak! Teacher cuma tanya..." jawab kissy selamba.

Tanpa disengajakan Tini terpijak sepasang kaki yang baru memasuki pintu pagar taska. Kasut lelaki! Tini memandang sekilas. Kelihatan lelaki itu mengerutkan dahi. Cepat-cepat Tini mengangkat kakinya dan bergegas menuju ke kereta yang di letakkan di seberang jalan. Malunya...

Insiden terpijak kaki lelaki tidak dikenali siang tadi meninggalkan satu perasaan aneh di sanubari Tini. Satu perasaan yang sukar digambarkan oleh sekuntum bunga atau seperti kenyang apabila makan, contohnya. Ah! Tak mengapalah, esok lusa hilanglah rasa itu. Detiknya.

Takdir Tuhan tidak siapa menduga apabila malamnya di Jusco menemukan Tini dengan lelaki tidak dikenali itu lagi. Tini sedang membelek sebuah buku pengurusan untuk tujuan bahan studinya apabila sepasang tangan turut mengambil buku di rak yang sama.

"Nak beli buku ke baca buku..?" satu soalan terasa begitu dekat singgah di telinga Tini.

Siapa pulak ni!

"Tengok dulu..." Tini menjawab dahulu kemudian mencari rupa empunya suara.
Orang tidak dikenali ini? Buat apa kat sini? Nak pijak kaki aku pulak ke? Pelbagai soalan menerjah diri Tini.

Tini tersenyum pahit, sekelat pisang mentah yang tidak sengaja termakan semasa di kampung dahulu.

"Saya Hairi. Salam perkenalan." Salam bersambut.

"Minta maaf siang tadi tu. Saya nak cepat. Anak saya tak suka dijemput lambat..." Tini berbasa basi tanpa sengaja tersalah sebut Kissy sebagai anaknya.

Ada perubahan pada wajah Hairi tetapi disembunyikan. Setelah beberapa minit bertukar cerita kosong, Tini segera minta diri. Dia perlu pergi secepat mungkin bagi mengelakkan fikiran dan perasaannya bertambah gemuruh. Entah apa lagi yang tersalah cakap nanti. Tini tidak mahu itu terjadi.

"Nama you..."

"Tini. Assalamualaikum..."

"Ini nombor saya. Wa'alaikumussalam." jawab Hairi perlahan sambil menyerahkan nombor telefon yang di tulis di atas saputangan birunya.

Tini serba salah untuk mengambil saputangan itu, tetapi demi menjaga air muka Hairi kepada orang yang lalu lalang di dalam MPH itu, dia menerima juga dengan terpaksa.

********

Beberapa minggu kebelakangan Tini sibuk menguruskan kemasukan pelancong dari Singapura dan Jerman yang menggunakan ajensinya. South View Holidays sentiasa mengutamakan pelanggan yang berurusan dengan mereka. Sudah hampir sebulan dia tidak berpeluang bertemu dengan anak buahnya si Kissy setelah diambil semula oleh kakakknya.

Entah apa khabarnya si kecil itu. Tini berkira-kira untuk singgah di rumah kakaknya petang nanti dan segera menyiapkan sedikit kerja yang tertangguh. Dalam perjalanan ke rumah kakaknya, Tini singgah di sebuah pasaraya membeli sedikit buah tangan untuk si Kissy.Apabila jam telah merangkak ke angka enam, barulah Tini sampai di rumah kakaknya.

"Dari tempat kerja ke?" sapa Tina kepada adik perempuannya itu.

"Ha ah! Singgah kat Jusco sekejap beli epal dan anggur untuk Kissy. Mana dia?" mata Tini melilau di sekitar ruang tamu rumah teres 4 bilik itu.

"Ikut abang Zakri ambik kawan dia kat airport. Baru je keluar tadi. Tak jumpa kat simpang tu." jawab Tina.

"Tak de pulak. Saya kalau drive mana tengok kiri kanan kak! Main redah je..." sampuk Tini ketawa.

"Ya lah tu. Sebab tu sampai sekarang kau masih solo. Tak tengok mana-mana lelaki yang berkenan. Asyik kerja! kerja! kerja!" bebel Tina pada adiknya itu.

"Apa lagi nak buat. Tak de orang nak kat Tini."

"Bukan tak ada, Tini yang menolak mentah-mentah mereka semua kan..." Tina masih bersoal jawab dengan Tini.

Tini malas hendak menyambung perbualan tersebut dan terus masuk ke bilik tetamu untuk membasahkan diri sebelum Maghrib beransur tiba. Setelah usai solat dan berehat seketika, Tini keluar menuju ke dapur untuk membantu Tina menyediakan hidangan malam.

"Wow! What a surprise. Siapa nak makan lauk pauk banyak macam ni..." terjah Tini menyebabkan Tina terkejut.

"Kau ni kan...terkejut akak! Dah lah cepat. Tolong angkat nasi kat dapur tu. Kawan abang Zakry nak tumpang tidur kat sini. Tu yang ambik kat airport. Sekejap lagi sampai la dia orang." jawab Tina lancar.

Tentu kawan abang zakri lelaki, takkan dia nak ajak kawan perempuannya tumpang tidur kat sini. Tini berilusi sendiri.

***********

Kedatangan yang tidak diundang. Pertemuan demi pertemuan yang tidak dirancang. Apakah yang ingin Allah tunjukkan kepadaku? Apakah hikmah dan rahmat yang tersembunyi. Aku tidak tahu. Sehingga kau lorongkan kaki lelaki itu ke jalanku. Ya Allah... Tini terkesima. Terkedu tidak terkata-kata apabila kawan lelaki abang iparnya adalah Hairi. Peristiwa berbulan lepas terpancar diruang minda, lelaki yang tidak dikenali, yang telah dipijak kakinya oleh Tini.

"Jadi, Tinilah orang yang kau ceritakan pada aku tu Ri.." abang Zakri pecah tawanya bila mengetahui kami telah berkenalan terlebih awal.

Hairi dengan penuh hemah mengangguk. Merenungi Tini yang duduk tidak jauh darinya. Dan memang dia sengaja berbuat begitu. Setelah berbulan hatinya rawan mencari-cari si gadis. Rupa-rupanya dia adalah adik ipar kawan baiknya sendiri. Biar Tini gelisah dengan renungan matanya, biar gementar tutur katanya, tetapi untuk menolak dari memandang gadis itu jauh sekali. Pertemuan ini meleraikan rindu, walau nanti dia tahu keputusannya. Walau ditolak rindu ini jauh ke gaung benci, dia tetap akan merindu.

Berbual-bual dengan Hairi di halaman rumah, berbasa-basi menghabiskan waktu malam sebelum mengantuk mengundang, menyebabkan perasaan gemuruh dan seribu lagi perasaan yang bercampur baur menghuni diri Tini.

"I believe that I had been fallen to you...Tini. I can't say much, but my heart always bergetar bila teringatkan you..." orang dewasa selayaknya berterus terang.

Tini tersenyum kelat dalam gelap. Hanya lampu jalan yang menerangi persekitaran mereka. Kakak dan abang iparnya masih menonton tv di dalam dan membiarkan pintu terbuka.

"Berbulan I cari you, at last... Allah temukan dengan you kat sini. You sebenarnya dekat tetapi keadaan yang menjarakkan kita. Do you feel the same?" Hairi bertanya untuk kesekian kalinya.

Tini hanya mengangguk. Tiada respon dari ulas bibir nipisnya.

"Esok I dah nak balik. Can you give me an answer now, tonight..."

Tini bungkam. Tak tahu apa yang hendak diperkatakan.

"Hari tu masa jumpa kat taska, apa you buat kat situ..." Tini mengalih topik perbualan mengimbas pertemuan berbulan lepas.

Hairi diam. Lambat memberikan jawapan. Satu keluhan berat dilepaskan. Bersedia untuk bercerita, meluah rasa.

"Sebenarnya I ambil barang-barang tunang I. I mean... dia dah tak ada. Meninggal dalam kemalangan kereta. Dia bekas part time teacher kat situ." Hairi bercerita dengan suaranya yang amat perlahan dan seakan berbisik.

Hairi menyerahkan telefon bimbitnya dan menekan punat 'on' kepada Tini. Di atas skrin terpampang seraut wajah yang amat serupa dengan dirinya. Bila masa dia ambil gambar aku? Gambar aku ke ni? desis Tini kebingungan.

"Itulah gambar arwah, dan you mengingatkan I pada dia...semuanya hampir sempurna sama seperti you, Tini."

Tini menyerahkan telefon itu balik kepada Hairi. Hatinya yang bergetar tadi semakin laju getarannya dek apa yang didengar dari mulut Hairi. Cinta kerana pelanduk dua serupa! Cinta itu datang kerana ada alasan...

"I bukan dia. I tidak boleh jadi dia. I tak mahu you suka I kerana dia. Ini semua mengarut! Kenapa you tak simpan je cerita you tu supaya I tak sakit hati and... I can honestly loving you from the deep of my heart. Now...I have to think back. To hold back my feeling...Sorry!"

Tini terus masuk ke dalam dan menuju ke biliknya. Hairi hanya mengekori dengan langkah yang longlai. Tersilapkah dia kerana berterus terang.

*********

Memang payah melawan hati yang telah jatuh cinta. Biar hebat lakonan dipamerkan, tetapi untuk menidakkan gerak hati dan perasaan paling dalam adalah perkara paling sukar untuk direalitikan. Beginikah sengsaranya berkasih. Hati telah mulai suka, kau khabarkan pula yang aku ini pengganti! Apakah begitu rendah nilai seorang aku yang bernama Tini? Dalam gelap Tini bermonolog dengan diri.

"Beri I peluang, Tini. You bukan gantian tunang I yang dah pergi. I betul-betul jatuh cinta kat you masa pertama kali bertemu. Jangan tanya kenapa terlalu cepat I lupakan arwah, tetapi pecayalah. Rasa ini datang kerana Allah... I bukan main-main. I nak kahwin dengan you." pinta Hairi setelah empat hari kejadian malam itu berlalu.

Selepas balik dari rumah abangnya hari itu, Hairi meneruskan perjalanan ke kampungnya di Bukit Batu, Kulai. Perjalanan dari Skudai ke sana mengambil masa lebih kurang 30 minit. Ketika itu sekali lagi Hairi bertegas untuk memohon pengertian dari Tini. Benar kata kakaknya Tina, Tini tidak pandai menjaga hati orang lain dan ketika itu dibiarkan Hairi pulang tanpa jawapan.

Sebulan berlalu. Tini membelokkan kereta ke blok premisnya di Jalau Enau. South views Holiday tersergam menanti kedatangan pelanggan. Sebagai Pengurus Pemasaran dan Pentadbiran di situ, Tini selalu memastikan perkhidmatan syarikat mereka memuaskan semua pihak.

Tini mencapai beg tangannya di tempat duduk belakang lalu memusing badan untuk keluar dari perut kereta. Tiba-tiba ada sesuatu terjatuh di hujung kakinya.

Sepasang saputangan biru berserta catatan nombor telefon di atasnya! Hairi... serta merta ingatannya berlari ke figura pemuda itu. Lelaki yang kerap bertandang di alam mimpinya dek penangan rindu. Dalam benci, aku merindu. Tetapi, kau tidak tahu. Ah! Hairi... Tini mengeluh lalu melangkah longlai memasuki pejabatnya.

"Cik Tini, ada bungkusan untuk you..." panggil penyambut tetamu yang cantik manis itu.

"Dari siapa?" pertanyaan ringkas dari Tini.

"Tak tahu." jawabnya juga ringkas.

Tini mengambil bungkusan tersebut dan terus melangkah ke dalam biliknya. Dia meletakkan beg tangannya di bucu meja. Bungkusan yang diterima di buka pelahan-lahan dan berhati-hati.Di dalamnya sebuah buku. Tini sudah duduk dikerusinya dan membelek-belek buku tersebut. Sekeping kad terselit di dalamnya.
Perindu setia: Hairi. Matanya tertumpu di penjuru bawah kad comel tersebut. Isi kandungannya belum dibaca. Hatinya berdebar-debar.

"Cik Tini, maafkan I kalau menulis kad pun salah. Maafkan I juga kalau menghantar buku membuatkan hati you gundah. Tetapi bacalah... you akan faham kenapa I tidak boleh menolak perasaan yang hadir ini. Buku ini adalah luahan hati dan jiwa I untuk you yang I hormatkan. Perindu Setia: Hairi Sulaiman."


Tini meletakkan buku yang bertaip itu di atas meja. Tini memandang tajuk buku itu, "KAU BUKAN DIA". Siapa gerangan Hairi Sulaiman ini? Penuliskah? Siap ada buku lagi. Tetapi, tak pernah pulak nampak buku ni di kedai... Atau, dia mengupah rakannya untuk mengaburi mataku; gumam Tini masih berat untuk meneroka isi buku tersebut. Lalu, terbiarlah buku tersebut di sudut meja.

************

Setelah usai solat Isyak Tini mengambil buku "KAU BUKAN DIA" dari dalam tas tangannya dan mula mahu meneroka kandungan buku yang sederhana tebal itu. Sejak pagi apabila menerima buku tersebut, hatinya asyik tertanya-tertanya.

"Cahaya mata mu yang tulus, tidak kau inginkan berlebih-lebihan, tetapi mengamalkan kesederhanaan. Kau wanita pilihan, aura bijaksana mewarnai langkahmu, gadis. Aku terkesima di penjuru sini. Ketika waktu-waktu sedih ini, Kau gambarkan yang menarik untuk ku dekati, Ya Illahi. Ini petanda, jodoh ku kau aturkan seindah rupa dan budi, maka siapalah aku untuk menolak seruMu. Dengan lafaz Ya Rahman Ya Rahim, aku meminta hatimu, Tini.. untuk kesekian kalinya."

Antara kandungan buku tersebut yang masih diingati oleh Tini. Sebuah buku pengabadian perasaan dari seorang lelaki yang berani membuang egonya! Tini berfikiran bahawa Hairi bukan menulis mengenai hakikat cinta manusiawi semata-mata tetapi lebih daripada itu. Cinta mencintai kerana Tuhan.

Semakin dalam perasaan rindu yang bercambah terhadap pemuda itu. Cinta bukan tuntutan nafsu tetapi bak kata Hairi, seru jodohnya denganku: getus Tini sendirian.

Tini menghantar SMS kepada Hairi mengucapkan terimakasih di atas pemberian tersebut, mengkhabarkan bahawa dia telah habis membaca buku dan sedang memikirkan lamaran pemuda itu.

"Terima kasih kerana akhirnya you sudi sms I setelah sekian lama I saja yang berlebih-lebih...tak mengapa kalau you belum ada jawapan. Tetapi kalau boleh jangan sampai bulan Ogos. I takut tak sempat."

Tini membaca sms Hairi. Takut tak sempat. Bulan Ogos! Kenapa pulak. Berlegar-legar persoalan itu dibenak Tini. Tini menjeling kalendar di penjuru meja soleknya. Sekarang bulan Mei, ada tiga bulan lagi sebelum Ogos menjelma.

"Kenapa. Apa yang tak sempat?" tanya Tini pula.

"Tak mengapa. Lain kali I cerita. Boleh bagi jawapan segera tak. Please..." balas sms dari Hairi.

"Tak malu! Mana boleh paksa-paksa." balas sms Tini.

"I tak kisah. I lelaki dewasa. I must gentleman. Whether the answer is yes or maybe not..."

Sedih pula Tini membaca sms terakhir dari Hairi itu. Namun disebalik itu, satu perasaan bahagia menyelinap disegenap ruang hati Tini. Sukar dilukis dengan kata-kata.

Tini tidak perasan ketika dia dan Hairi leka bersms, jam merangkak ke angka 12.15 tengah malam. Patutlah mata terasa berat benar. Tini bergegas ke bilik air dan mengambil wuduk. Dia ingin bersolat Istikharah. Memohon petunjuk kepada Allah tentang lamaran Hairi.

**********

"Alhamdulillah... selesai sudah majlis kita. Penat lelah berminggu-minggu akhirnya berbaloi. Lepas ni, yang berselerak sana sini suruh pengantin baru kemaskan. Ingat raja sehari tak boleh kerja ke..." usik abang zakry kepada kedua mempelai.

Tini membuntangkan mata mendengar usikan abang iparnya. Hairi di sebelah hanya tersengih. Kissy masih bermain-main dengan anak-anak jirannya di laman rumah. Kanak-kanak adalah orang paling gembira apabila tiba musim majlis perkahwinan sebegini.

"Abang Zakry, bukan kita orang tak boleh tolong. Kan lusa dah nak berangkat ke UK. Banyak yang belum disiapkan. Mana nak update message untuk staff kat ofis lagi, nak ambik passport..."luah Tini memohon simpati.

"Siapa suruh lambat sangat buat decision! Orang dah ajak kahwin tu, setuju aje lah. Ini tidak! Main tarik tali pulak..." jawab kakak Tinanya selamba.

"Orang ini lah tak bagi tau yang dia nak ke UK bulan Ogos. Padan muka dia!" juih bibir Tini ke arah Hairi disebelahnya.

"Tak apa. Yang penting sekarang semua dah selesai. Tini pun dah jadi milik saya." Hairi tersenyum lagi. Gembira bukan kepalang hatinya apabila telah berjaya memiliki Tini.

"Ni kira PHD plus honeymoon la.. pakej lengkap." usik Zakry masih tidak mengalah.

"Ala bang... kalau tak pergi sekarang, lain kali chance untuk saya dah habis. Susah nak naik nanti. Lecturer dah ramai sekarang ni. Nasib baik universiti masih bertolak ansur. Sebenarnya last chance saya masa terjumpa Tini kat taska dulu. Tapi saya buat rayuan minta tangguh. Hah! Sekarang kan dapat dua-dua sekali...ha... ha...ha..." Hairi ketawa besar ketika menghabiskan ayatnya.

Tini tersenyum di luar dan di hati. Ternyata Hairi memilihnya bukan kerana pengganti kepada arwah tunang yang telah pergi, tetapi kerana seru jodohnya yang ditentukan oleh Allah. Sekian lama dibiarkan, tidak diendahkan, disakiti hatinya tetapi... Hairi lelaki teguh percaya pada Qada dan Qadar Tuhan. Tini amat bersyukur kerana memang jelas Tini bukan gadis pengganti tetapi wanita terakhir yang beraja di hati.

Sep 11, 2009

September 11, 2009

CERPEN: BENGANG

“Hello brader! Cantik motor!”

“Ini mesti mahal, kan. Berapa beli, bro?”

“Cantik siot…”

Ray tidak puas hati selagi sapaannya tidak dilayan oleh lelaki berhelmet dan berkaca mata hitam itu. Dia datang menghampiri si empunya motor yang berbadan agak kecil dibandingkan saiz motornya yang besar. Harley Davidson lah katakan! Mana ada motor mewah itu bersaiz kecil.

“Hai…saya Ray. Jarang nampak kat sini? Orang baru ke?”

Sapaannya hanya dibalas dengan anggukan. Fuh! Kulit muka dia punyalah licin, macam perempuan. Ini mesti selalu pergi spa atau salon, buat facial; fikir Ray di dalam hati. Dia ingin berbual lagi tetapi lelaki itu seperti tidak mahu melayannya berbual. Ah! Mungkin belum kenal dengan aku; fikirnya lagi.

Ray cuba mencari geng-geng motornya yang biasa lepak di warung tersebut, tetapi hampa. Kuzat dan Boing tidak kelihatan. Ke mana pula mereka melepak kali ini? Kurang asam dia orang, tak pelawa aku sekali! Bebel Ray sambil masuk ke dalam Honda Accordnya semula. Dek kerana geram, dia menekan minyak dengan kuatnya dan Honda Accord itu menderum laju membelah kesibukan di kawasan warung terkenal itu.

“Apalah punya mamat, dikatanya aku lelaki. Tak nampak ke body aku yang ramping ni…” rungut Anabella kepada geng-gengnya.

Mereka ketawa serentak mendengar bebelan dari mulut comel Anabella. Siapa pun tak menyangka yang Anabella itu perempuan. Gayanya berpakaian lengkap dengan jaket kulit dan sarung tangan ‘Harley Davidson’ tidak menonjolkan ciri-ciri kewanitaan yang ada pada dirinya.

“Tapi kau pakai macam tu, memang nampak macam boy lah, Bella. Bila kau buka helmet aje, kau bukak jaket kau itu, sure banyak yang melopong…” usik Akim di hadapannya.

“Alah…lagi bagus macam ni. Aku pun selesa dengan korang.” Jawab Anabella.

“Kau nak ikut tak kita orang punya trip minggu depan. Ingat nak konvoi ke Langkawi. Kalau nak, cakap awal-awal. Takut tak ada tempat kosong. Kita orang tak nak konvoi ramai sangat, susah nak handle.” Jebat yang lebih berumur daripada mereka berenam membuat pengumuman ringkas.

Rakan-rakan lelakinya yang lain mengangguk tanda setuju menyertai konvoi tersebut. Masing-masing memandang Anabella menunggunya membuka mulut.

“Aku tak boleh ikut. Ada fashion show!”

“Okey lah kalau gitu. Ada apa-apa perubahan, call aku tau.” Jebat mengingatkan Anabella. Gadis berlesung pipit itu mengangguk deras.

***

‘Aik! Motor ni macam pernah aku nampak, tapi kat mana ek?’

‘Ah! Kat dunia ni pun ramai orang pakai Harley Davidson macam ni!’

‘Tapi…macam biasalah motor ni!’

‘Mungkin mamat yang aku jumpa kat warung hari itu. Eleh! Baru naik Harley Davidson dah sombong. Tak tegur orang. Piraah..!’ Ray berlalu melepasi motor besar itu sambil merungut-rungut.

Ray berjalan pantas ke kedai jam untuk mengambil jam tangannya yang rosak. Tidak jauh dari situ ada pertunjukan fesyen yang menampilkan model-model tinggi lampai yang cantik-cantik semuanya.

Selepas mengambil jamnya, Ray mencuci mata menonton pertunjukan fesyen di tengah pentas di kompleks membeli belah tersebut.

‘Fuh! Cantik-cantiknya awek. Rambang mata nih! Hish!...’ Ray begitu teruja melihat lenggok model-model menggayakan pakaian kasual ciptaan pereka terkenal.

Matanya tiba-tiba tertancap pada seraut wajah jelita yang menggoda jiwanya. Jiwa muda yang minta dikasihi dan disayangi. Perasaan murni itu datang tanpa dipaksa. Tanpa sedar, langkahnya singgah di belakang pentas ketika acara sudah selesai. Dia ingin menghulur salam perkenalan kepada model jelita tersebut.

“Cik, boleh tolong panggilkan model yang gayakan baju warna purple tadi, tak?”

“Encik ni siapa?”

Model Cina tinggi lampai itu memandang Ray dari atas ke bawah. Tak handsome ke aku? Aku pun tak kalah tingginya…ops! Ini mesti sandal yang aku pakai menyebabkan matanya menelek aku sampai naik juling. Tolonglah! Itu bukan ukuran kewangan seseorang, okey! Ray menyumpah berbakul-bakul di dalam hati.

“Encik ni siapa? Kenapa nak jumpa dia?”

“Saya peminat dia. Nak minta autograph…he…he…” Ray tertawa sinis.

Model Cina itu menghilang ke dalam bilik persalinan dan keluar semula dengan muka yang angkuh.

“Maaf, dia sibuk. Tak boleh diganggu.”

“Keluar sekejap pun tak boleh ke?”

“Tak! Haiya…orang tak mau jumpa, pergilah.” Model Cina itu terus berlalu tanpa mengendahkan Ray yang tidak mahu berganjak.

“Eh! Moi…sapa nama dia?”

“Bella!”

***

Anabella mengintai disebalik tabir. Lelaki yang menggelarnya ‘brader’ ingin bertemunya? Apa dia nak? Takkan dia dah tahu yang aku ni perempuan, kecoh betul. Ada cari aku sampai kat sini…nasib baik Molly pandai menipu.

Dia memerhatikan lelaki itu pergi dengan wajahnya yang kecewa. Dia masih bengang apabila lelaki itu menganggapnya ‘lelaki’, siap tengok dan belek motornya sekali. Memang dia lelaki tak tahu malu. Tak kenalpun, dah ‘friendly’ semacam. Agaknya dengan semua orang macam tu, lagi-lagi dengan perempuan cantik. Dia ingat senang nak ‘tackle’ aku? Seorang Anabella yang berjiwa kental!

***

“Brader! Lama tak nampak lepak kat sini? Ada port baru ke?” tegur Ray yang tiba-tiba muncul di samping Bella.

Nyaris tangannya terlepas dari pegangan motornya, nasib baik kakinya sempat menahan motor besar itu dari tergolek. Kalau tidak, alamat malu satu warung mentertawakannya. Geram betul dengan mamat handsome ni, asyik nak mengekor je kerjanya. Dalam ramai-ramai brader motor yang lepak kat situ, aku juga yang ditujunya. Apalah nasib badan…

“Jomlah kita lepak sekali. Aku minat dengan motor besar ni, tapi takutlah nak bawak! Pernah accident. Tu yang jadi ahli menganggur terhormat dalam kelab motor besar ni…” tanpa diminta Ray terus bercerita mengapa dia tidak membawa motor lagi.

Anabella hanya mendengar, tidak mahu langsung membuka mulutnya. Lama kelamaan Ray mulai bosan kerana bercakap seorang diri.

“Kau okey ke brader? Aku tengok senyap je. Kau dengar tak apa aku cerita?”

Anabella menunjukkan isyarat tangan yang dia tidak faham butir bicara lelaki di sampingnya itu. Ray pula menyangkakan ‘brader’ di sebelahnya itu bisu dan pekak dari isyarat yang ditunjukkan.

“Laa…bisu rupanya! Patutlah sunyi senyap je. Bazir air liur aku je cerita bagai nak rak…” rungut Ray kepada dirinya sendiri.

Ray beredar sebelum menepuk bahu Anabella tanda memohon maaf.

***

Kah! Kah! Kah!

Koh! Koh! Koh!

Geng-geng mat motor yang sedang melepak di warung itu ketawa terbahak-bahak mendengar cerita dari mulut Anabella.

“Apa dia buta ke? Perempuan secantik Bella dipanggilnya lelaki, lepas tu dia kata kau bisu, pulak! Kelakar betul jantan tu…sah-sah tak tahu mengurat pompuan ni…” abang Jebat menyambung tawanya.

“Ya lah…buta hati!” sambut yang lain.

“Hari tu masa fashion show, dia kejar aku sampai belakang pentas. Nak berkenalan…eii, takut aku. Aku rasa dia cam motor aku la…”

“Hai Bella…terima ajelah. Dah ada orang nak berkenalan…jangan jual mahal sangat, nanti tak laku…”

“Bukan tak laku, aku takut dia terkejut beruk bila tahu yang kau ni pompuan, cantik pulak tu. Menyesal dia panggil kau brader!” ujar rakan Bella yang memakai topi pula.

Anabella tersenyum penuh makna. Ada-ada saja gurauan mereka yang membuatkannya senang bergaul dengan kumpulan penunggang-penunggang Harley Davidson itu.

***

“Aku rasa tak ada pulak brader naik motor Harley yang macam kau cakapkan tu…kau salah tengok tak.” Kuzat menelan mee gorengnya dengan lahap.

“Ada beb! Baru semalam aku tegur dia, pun macam yang aku cerita dulu, lagak sombong beb! Punyalah sakan aku cerita, dia dok diam aje. Rupa-rupanya brader tu bisu. Tak ada suara…” Ray ketawa mengekeh sambil mengingati kejadian semalam.

“Tak baik kau ketawakan orang bisu…mereka manusia juga.”

“Bukan aku ketawakan dia tu bisu, pekak. Tapi aku ketawakan diri aku sendiri. Dari dulu tak perasan yang dia tak dengar apa aku cakap.”

“Betullah Ray, aku rasa kau silap tengok.” Ujar Boing pula.

“Tak! Aku yakin brader bisu tu memang naik motor Harley yang aku cakap ni. Kau orang yang tak peka. Lepak ramai-ramai pun tak nampak.” Ray tetap mempertahankan dirinya.

“Eh! Kau citer sikit, apa warna motor dia, nombor platnya ke, atau apa-apa yang boleh buat aku ingat.” Boing terus berminat dengan perdebatan mereka itu. Kuzat ikut mengangguk.

Dengan bangganya Ray memberikan maklumat tentang ‘brader’ bisu tersebut. Segala sudut dan gayanya serta pakaian yang sering dipakai, diceritakan kepada ke dua sahabatya itu.

Habis Ray bercerita, Kuzat dan Boing saling berpandangan. Semua aspek yang digambarkan oleh Ray tepat dengan apa yang ada dalam fikiran mereka. Sah! Ray telah tersilap pandang.

“Rumusannya…kau memang silap besar, Ray!”

“Apa kau cakap ni, Boing? Hah? Mana aku pernah silap. Brader tu memang wujud.”

“Brader yang kau maksudkan namanya Bella.”

“Apa ke peliknya nama lelaki macam tu…tak fahamlah aku. Kesian dia kan…mesti kena kutuk selalu.” Ujar Ray yang sedang menahan tawa.

“Kau lah yang pekak, beb! Bella tu memang perempuan, cantik siot! Aku pernah kenen kat dia, tapi tak ada respon.” Kuzat menggelengkan kepala melihat Ray yang sedang bingung.

“Maksud kau, brader tu…”

“Ya. Dia perempuan, original, bukan tiruan. Kulit dia…fuh! Licin giler. Dia memang suka lepak dengan grup motor tu.”

“Sebab tu first time jumpa, kau panggil dia brader, dia langsung tak layan kau. Benganglah dia kau sangka dia lelaki…”

Ray meraup mukanya dengan kedua belah tangannya. Dia telah melakukan kesilapan besar. Bengangnya! Kali ini giliran Kuzat dan Boing pula yang mentertawakannya hingga pecah perut. Apalah nasib badan…

Brader oh! Brader! Ops! Silap…Bella! Oh…Bella! Dia lah model cantik yang aku kejar hari tu…Fuh! Bengangnya aku! Mana nak letak muka ni….

Sambil memandu pulang, Ray memasang CD lagunya.

….Pintu sepiku yang bertahun terkunci
Terpaksa aku bukakan perlahan-lahan
Kerana ku khuatir, bisikan yang berbalah
Denganku seharian, akan menenggelamkan
Keakuan...

Ceh! Macam sindir aku je lagu ni. Cepat-cepat dia mematikan CDnya. Tajuk lagu pun ‘Bengang’….Di dalam perut Honda Accord yang menderum laju, Ray menjerit sekuat hati membuang perasaannya yang bersimpang siur.

***

Sumpah dia tidak akan lepak-lepak di warung itu lagi melainkan rasa malunya telah hilang. Sehingga sekarang Ray masih tidak mahu berkumpul dengan Kuzat atau Boing lagi, takut beb! Takut kena kutuk! Mana boleh orang macho macam aku kena kutuk kaw-kaw! Ray berperang dengan emosinya sendiri.

Engku Rayzal! Engku Rayzal!

Siapa pulak potong stim aku tengah berangan ni! Bebel Ray sambil membuka pintu rumahnya. Apartment 3 bilik itu sengaja disewanya untuk tiga hingga empat bulan ini untuk menghindari diri dari di ganggu kawan-kawannya. Dia ingin mencari ketenangan. Mengubati hati yang luka kerana niatnya untuk berkawan dengan si gadis Bella pasti menemui kegagalan, kegagalan yang disebabkan kecuaian sendiri.

“Apasal Ray bertapa kat rumah sempit macam ni? Susah akak nak cari, itupun ada kawan Ray yang tunjukkan.”

“Kawan Ray? Bila pulak Ray inform dia orang yang Ray bertapa kat sini. Dia orang mesti pasang spy tu…pandai-pandai aje.”

“Bella bukan kawan Ray ke?” tanya Engku Rayzana tersengih-sengih.

“Bella mana pulak ni?”

“Brader! Brader Bella…”

Nahas aku kerjakan nanti! Jangan kaitkan aku dengan brader ke , Bella ke…jangan buat aku bengang tahap gaban lagi! Ray menentang pandangan kakaknya dengan mata yang bulat. Marah sakan konon!

“Apasal marah giler? Salah ke akak cakap macam tu?”

“Tolonglah…kalau akak datang nak nak buat darah ni naik mendidih, baik tak payah. Dah lah Ray frust in advance…akak buat hal pulak!”

“Frust jenis apa tu? Frust trend baru ke?”

“Kakak!!”

“Okey! Okey! Bella ada kat luar.”

“Hish! Dia ni tak faham cakap melayu ke apa? Jangan main-main dengan nama tu, kak!” jerit Ray geram.

“Dengar cakap akak. Bella ada kat luar. Buang bengang Ray tu…si dia dah ada depan mata, apa lagi. Pasanglah ayat-ayat power!” ‘

“Oh! No…no…Ray tak nak jumpa dia.”

“Kenapa pulak?”

“Suruh dia yang masuk, Ray nak ready dulu…”

“Ready ke apanya?!” Rayzanna termangu-mangu.

“Bungkus muka ni, malu sih!”

Anabella telah berada di hadapan Ray yang menutup mukanya dengan kusyen. Dia gelihati sendiri melihatkan telatah Ray yang berasa bersalah. Kasihan pun ada. Ray…Ray…

***

“Kakak you banyak cerita pasal you pada I. Tak sangka lelaki yang selama ini dia cerita tu adalah you.”

“Dia cerita apa?”

“Semuanya. You cute lah…”

Ray meraba mukanya. Cute? Bukan handsome ke?

“Masa kecik dulu, you nakal kan?”

Ray tersenyum sahaja membalas kenyataan dari AnaBella.

“Dah besar nakal pulak…apa you buat dengan motor daddy you tu? Sampai you accident?”

“Oh! Yang itu pun kakak I cerita dengan you?”

“You terbang dengan motor daddy you tu kan?”

“I saja test power. Tak sangka jadi macam tu. I ingat motor besar macam tu boleh buat I terbang, boleh redah sungai lumpur…”

Mereka sama-sama ketawa mengenang cerita lucu itu. Sehingga sekarang Ray fobia menunggang motor besar itu kecuali dia jadi pembonceng. Ray mencuri pandang wajah jelita Anabella, tak sangka rupa-rupanya Anabella telah mengenalinya terlebih dahulu sebelum insiden di warung atau fashion show itu. Dia berpura-pura tidak mengenali Ray kerana itu janji yang telah dibuat dengan Engku Rayzanna. Biar Ray sendiri timbul keinginan untuk berkenalan dengan Anabella.

Semenjak putus cinta beberapa tahun lalu, Ray seperti tawar hati dengan perempuan, itu sebabnya Anabella yang mempunyai motor besar ikut berkumpul dengan geng-geng motor untuk mendekati Ray.

“You marah ke masa I panggil you brader…”

“Gelihati. Yang I muncung tu, pura-pura aje. Tapi yang buat I nak gelak sakan masa you kata I ni bisu. Sampai hati betul…manalah I nak dengar apa you cakap, I kan pakai helmet.”

Ray ketawa lagi mengingati insiden lucu itu.

***

“Nak naik motor ke naik kereta?”

“Motor.”

“Nanti kalau hujan basah kuyup kita!”

“Tak apa lah. Basah kuyup ke, lencun ke…asalkan dengan you, itu semua no hal!”

“Nanti mekap I hilanglah…”

“Tak pakai mekap pun you dah cantik. Kulit pun dah putih gebu, apa nak touch up lagi. He…he…he…” tak henti-henti Ray mengusik Anabella.

“Okeylah, kita naik motor.”

“Okey, set!”

“Tapi you kena bawak. I nak jadi mem besar hari ni. I penatlah…asyik kena bawak motor tu. You relaks je kat belakang. You ingat senang nak handle motor tu…sakit tangan dengan kaki I tau…”

“Tahu pun.”

“Habis tu…”

“Jual aje. Habis cerita.” Usul Ray pantas. Dia fobia betul jika dipaksa memandu motorsikal berkuasa tinggi itu.

“Jual? Ini sentimental value tau…you apa tau!” Anabella mencebik.

“Jual pada I. I sanggup beli berapa saja harga yang you tawarkan.”

“Betul ke? Kalau gitu, I setuju. Confirm jual. I ingat nak jual RM90,000.00. Okey tak?” Tanya Anabella dalam nada manja.

“Hah? Mahalnya? Ini dah susut nilai…takkan masih gitu mahal!”

“You nak ke tak nak? Satu kali aje I offer ni. I baru pakai tiga tahun. Motor ni kalau 20 tahun lagi belum tentu yaou boleh dapat best price tau!”

Ray pura-pura termenung panjang sambil menjeling wajah lembut Anabella.

“Okeylah! Kira duit hantaran hanguslah yea…Habis I dah beli motor you tu…”

“Tak aci. Mana boleh macam tu.”

Ray mencangkung di sebelah Harley Davidson berwarna hitam berjalur perak itu. Sayang punya pasal, dia sanggup berhabis demi cintanya pada gadis Anabella. Tanpa sedar, Anabella telah menghidupkan enjin motor tersebut. Habis semua asap hitam menyapu bersih wajah kelat Engku Rayzal. Wajah itu sudah seperti orang minyak gayanya. Anabella ketawa mengekeh kerana dapat mengenakan Ray sekali lagi.

“Nak ikut tak?”

Tanpa segan silu Ray mengenakan topi keledarnya dan selamba duduk di belakang. Anabella turun semula dari motornya dan bercekak pinggang memandang Ray yang sedang tersengih macam kerang busuk! Banyak cantik!

“You bawak kali ini, I duduk belakang.”

“You lah bawak. I takut, nanti jadi macam dulu.”

“Sampai bilapun kalau you tak cuba semula, you akan takut. Mana Ray yang mengaku jantan macho tu, mana Ray yang kononnya ego tinggi melangit. Kalau motor pun pompuan kena bawak. Malulah dengan I, ni…” Anabella memberikan semangat kepada Ray demi menghilangkan rasa takut dan fobia lelaki itu.

Dengan penuh keterpaksaan, Ray menyahut cabaran kekasihnya itu. Mestu tunjuk pandai! Bisiknya penuh semangat. Walau tangannya sudah mula terketar-ketar di lawan juga perasaan yang datang menerpa. Dia memejamkan mata beberapa saat buat mengumpul semangat.

***

“Aduh! Sakitnya siku I…”

“Tolong I Bella, tolong tarik tangan I ni…kan I dah kata, I tak boleh bawak. You paksa jugak. Tengoklah, kan dah masuk longkang. Nasib baik longkang tak dalam…”

“Bella! Bella!”

Anabella sibuk mengelap motornya tanpa menghiraukan Ray yang mengaduh kesakitan di dalam longkang. Ala…bukan dalam pun longkang tu, mengada aje yang lebih! Anabella menjuihkan bibirnya melihat Ray masih tidak berganjak dari dalam longkang tersebut. Kesian motor mahal aku ni…bertahun aku bawak, tak ada pun accident, ini baru satu kali suruh Ray bawak, dah terbabas ke dalam longkang. Bebel Anabella geram.

“Aik! Nak tidur dalam tu ke?”

“Jangan kacau. Tengah layan perasaan ni!”

“Eleh! Tak kuasa layan lelaki macho merajuk ni tau! Sampai tiga I kira you tak naik jugak, I tinggal you kat sini.” Anabella semakin tidak sabar melihat gelagat Ray.

“Satu…”

“Dua…”

“Ti…”

Tahu takut! Anabella menjeling Ray yang sudah berdiri di sisinya dengan baju yang comot. Walau kau comot, aku tetap sayang! Sambil berkata di dalam hati, Anabella ketawa senang.

Kadang-kadang orang lelaki suka dilayan manja, kadangkala mereka perlu berlagak matang untuk mengambil hati insan tersayang. Begitulah rentaknya kehidupan.

Jul 29, 2009

July 29, 2009

CERPEN: MENCINTAIMU

Aku berlari-lari mengejar Qayyum yang begitu laju di hadapan meredah lalang yang tinggi melangit. Dia yang sudah biasa dengan keadaan kebun di belakang rumahnya semakin pantas meninggalkanku. Apabila kelibat Qayyum sudah tidak kelihatan, aku menjadi takut. Tidak semena-mena aku meraung sekuat hati dek ketakutan. Mana Qayyum? Kenapa tinggalkan Sofia sendirian dalam semak samun ini. Tolong Sofia, Qayyum…tangisku semakin menjadi-jadi. Fia takut…

“Fia, kenapa dengan awak ni? Saya kejar arnab ni tadi, takut dia pergi jauh, jadi saya lari kuat-kuat. Jangan nangis ya. Saya ada ni hah…Dah. Jangan nangis. Nanti emak awak marah saya…”

Aku berlari mendapatkan Qayyum yang sedang tersengih memeluk seekor arnab berwarna putih. Kemudian aku ikut ketawa dalam mata yang masih basah. Hilang segala ketakutan yang sebentar tadi menyelubungiku.

Kami bermain bersama-sama, mengejar arnab putih itu yang begitu lincah dan kadang kala kami jatuh bersama di atas busut jantan yang banyak semut api. Terjerit-jerit kami seketika, hinggakan emak Qayyum tertinjau-tinjau di tingkap dapur mendengar jeritan kami.

Ketika bersama Qayyum, aku sangat gembira, rasa dilindungi dan Qayyum selalu mempertahankanku sekiranya kawan-kawan di tadika mengambil barang-barangku. Qayyum selalu memboncengku di atas basikalnya ke kedai Pak Cik Leong untuk membeli gula-gula. Kemudian kami akan makan bersama di pangkin di belakang rumah Qayyum yang memang disediakan oleh ayahnya untuk kami berdua.

“Awak besar nak jadi apa, Qayyum?”

“Saya nak jadi arkitek. Nak buat bangunan tinggi-tinggi, nanti dapat duit banyak boleh kita pergi luar negeri sama-sama.”

Aku ketawa suka. Dia cakap begitu membuatkan fikiranku melayang terbang di langit biru.

“Awak nak jadi apa, Fia?”

“Fia pun nak belajar pandai-pandai, nak ikut Qayyum jadi arkitek. Nanti kita boleh pergi universiti sama-sama.”

Kami berbaring di atas rumput sambil mengunyah gula-gula. Tiba-tiba seekor arnab menerpa ke atas kami membuatkan kami terkejut dan berlari lintang pukang sambil ketawa. Qayyum ketawa gelihati hingga menahan perut melihatkanku yang terkejut di terpa arnab tadi.

“Qayyum…Sofia…balik! Dah masuk Maghrib tu ha…pergi mandi. Lepas tu pergi mengaji.” Emak Qayyum menjerit dari arah dapur.
***

“Baca betul-betul Fia. Dengungnya tak betul, sabdu pun kamu pakai langgar aje. Dah berapa kali pak cik ajar surah yang sama. Kenapa tak faham-faham lagi. Tengok Qayyum, sekali ajar terus ingat, faham…Kamu kena ikut macam Qayyum. Jangan banyak main!” Pak Cik Ali memarahiku.

Qayyum yang menunggu giliran mengaji duduk di sebelahku. Dia menunduk sahaja ketika mendengar aku dimarahi, sedangkan aku sudah mula menangis.

“Itulah kamu Fia, cakap sikit nangis. Kalau macam ni, macam mana nak pandai. Belajar tak boleh putus asa, kena kuat semangat. Bukan sikit-sikit nangis, asyik nangis. Dah…nanti esok baca lagi, pak cik nak dengar lagi.”

Aku mengesat mataku dengan tudung yang disangkutkan ala kadar sahaja di kepala. Semasa Qayyum mengaji, aku menunggunya sehingga tamat kemudian kami balik bersama.

“Kenapa Fia nangis tadi? Fia kena kuat. Saya tak suka tengok awak selalu menangis. Saya suka kalau awak ketawa. Macam anak patung…”

Aku ketawa kerana Qayyum cakap dia suka kalau aku ketawa. Qayyum menghantarku sampai ke pintu rumah. Begitu aktiviti kami setiap malam sehinggalah keputusan peperiksaan UPSR memisahkan kami!

***

“Saya nak masuk asrama kat Perak. Minggu depan dah nak pergi. Awak nanti tinggal sorang kat sini, awak dah tak ada kawan lagi. Yati dengan Leha pun tak suka kawan dengan awak sebab awak baik dengan saya, kan. Dia orang jealous tu…sebab saya suka awak sorang. Tapi awak jangan risau, kalau cuti sekolah kita jumpa ya…”

Aku tidak mahu memandang muka Qayyum kerana aku takut air mataku tumpah. Qayyum tidak suka aku menangis, dan aku bertekad tidak akan menangis di hadapan Qayyum. Aku gagahkan diri untuk ketawa dan terus ketawa dihadapannya. Biarlah sebelum berpisah, dia melihat kegembiraanku.

Hari Qayyum berangkat, aku tidak menemuinya. Emak memanggil-manggil namaku kerana Qayyum hendak berjumpa. Tetapi aku menolak dengan alasan kepalaku sakit. Akhirnya aku melihat Qayyum melangkah longlai menuju ke rumahnya di sebelah dari cermin tingkap. Aku menangis semahu-mahunya. Habis basah langsir tingkap aku gunakan untuk mengelap air mataku.

Aku sudah kehilangan kawan dan sahabat yang selalu melindungi. Aku kehilangan kegembiraanku, dibawa pergi oleh Qayyum. Siapa nanti yang menemaniku ke kedai Pak cik Leong, siapa akan menemankan aku memberi makan arnab di belakang rumah, siapa yang akan memboncengku di belakang basikalnya, kerana semuanya kusandarkan kepada Qayyum sebelum ini.

Rutin harianku berubah semenjak Qayyum masuk asrama. Aku bersendirian pergi dan balik sekolah, aku sudah tidak mengunjungi kedai Pak Cik Leong lagi dan basikal Qayyum yang tersandar di dinding di belakang rumah pun aku tidak tunggangi lagi. Aku berseorangan memberi arnab makan dan duduk berseorangan di atas pangkin sewaktu petang.

Surat pertama dari Qayyum menjengah ke pangkuanku setelah hampir dua bulan dia di asrama. Aku berlari laju membawa surat Qayyum itu ke belakang rumahnya, dan duduk di atas pangkin seperti kebiasaan.

“Saya sibuk dengan minggu orientasi, aktiviti pelajaran dan juga kelas malam. Waktu di asrama tidak sama macam waktu di kampung. Di sini terpaksa bersaing dengan rakan-rakan lain yang bijak pandai. Saya terpaksa bekerja kuat sekali ganda lebih daripada orang lain. Kadang-kadang saya tidur jam dua pagi kerana menelaah pelajaran. Saya minta maaf kerana lambat menulis surat kepada awak, Fia. Saya harap awak boleh menjaga si Putih sama seperti ketika kita menjaganya dulu. Tolong jagakan basikal saya supaya bila cuti sekolah nanti, saya boleh membonceng awak semula.

Macam mana pangkin di belakang tu? Awak masih duduk di situ lagi? Kebun tempat kita bermain masih ada tak? Atau dah semak membukit? Awak tunggulah nanti sampai saya balik, ada banyak benda yang saya nak ceritakan pada awak.”

Selepas habis membaca surat dari Qayyum itu aku menangis sepuas-puasnya. Lihatlah Qayyum, aku sedang duduk di atas pangkin ini sewaktu membaca suratmu. Akan ku tunggu detik itu, menunggu kau bercerita seperti selalu. Air mata semakin laju merembes keluar dari kelopak mataku. Ya Allah…apakah perasaan yang datang ini? Mengapa aku merinduinya? Aku sendiri pun tak pasti…

***

“Qayyum kirim salam, dia kata tak dapat tengok kau buat persembahan. Dia ada perlawanan bola sepak antara fakulti. Nanti kalau cepat habis, dia akan datang. Kau okey kan kalau dia tak datang.” Hakim memujukku.

Entah mengapa semenjak aku rapat dengan Hakim, Qayyum sering menjauhkan diri. Qayyum asyik mengelak dari bertemuku. Sebenarnya aku amat mengharapkan dia hadir, bukannya Hakim. Aku perlukan semangatnya, aku perlukan sokongannya, bukannya Hakim. Kenapa kau tak faham, Qayyum?

Akhirnya kumpulan kami memenangi pertandingan teater antara fakulti. Selepas tamat acara penyampaian hadiah, aku nampak Qayyum di pintu dewan sedang memberikan tepukan ke arah ku dan aku melambainya. Belum sempat dia sampai ke tempatku, Hakim terlebih dahulu memelukku kerana kegembiraan.

“Tahniah Fia, kau berjaya. Kumpulan kita berjaya. Aku bangga dengan kau. Sayang kau!”

Hakim masih memegang tanganku ketika Qayyum mampir. Aku lihat wajah Qayyum berubah, kolam matanya berkaca. Tak tahu mengapa, mungkin terlalu gembira melihat kejayaan kumpulanku.

“Congrats Fia. You’re the best! Aku harap kau berjaya dalam semua bidang yang kau ceburi.”

Qayyum sekadar menyalami tanganku. Sejuknya tangan dia, usikku nakal. Qayyum hanya tersenyum kelat. Biasanya dia akan memelukku jika aku berjaya di dalam menyelesaikan sesuatu, tetapi sekarang tidak. Aku ternanti-nanti pelukan semangatnya, tetapi hampa. Aku menunggu dia menyatakan sesuatu di saat ini, tetapi nampaknya harapanku hanya anganan kosong. Dia meninggalkan aku dan rakan-rakan yang lain meraikan kemenangan kami.

***

Aku menangis semahu-mahunya di hadapan Qayyum ketika Hakim memutuskan perhubungan kami. Hilang segala rasa malu, aku buangkan segala keegoan di hadapan Qayyum. Aku ceritakan segala sakit perit dan kecewa kerana perpisahan ini. Qayyum hanya tersenyum dan kelihatan tenang.

“Setiap kejadian ada hikmahnya, Fia. Mungkin Tuhan nak bagi seorang lelaki yang lebih baik untuk awak. Saya doakan awak akan menemuinya. Jangan sedih lagi, janganlah menangis, Fia. Saya tak suka tengok awak sedih.”

Akhirnya aku tersenyum kerana Qayyum suka aku tersenyum. Kami menyusuri tepi pantai dengan ditemani lembayung senja yang amat indah. Aku ingin menyatakan sesuatu kepada Qayyum tetapi tidak jadi. Aku juga merasakan Qayyum ingin memberitahu sesuatu kepada ku, tetapi entah mengapa dia pun tidak jadi membuka mulutnya. Hari yang indah itu berakhir tanpa kenangan, tanpa impian.

***

“Sabar Fia. Tak semua projek yang kita kendalikan akan berjaya. Awak kena mengkaji semula dimana kelemahan dan kekurangan promosi awak. Kaji semula kos dan untung rugi. Sejauh mana awak letakkan komitmen awak tu…okey. Rilekslah…saya pun sama, tak semua projek yang saya kendalikan berjaya. Yang penting kita bangun semula.”

Qayyum yang aku kenali sedari kecil hingga sekarang, tidak berubah. Sentiasa ada ketika aku mengharapkan nasihatnya, tidak putus asa melihatkan aku yang mudah lemah semangat dan sentiasa memberikan perangsang.

“Awaklah kawan yang amat memahami, Qayyum. Awaklah sahabat terbaik yang saya ada, awaklah…”

“Apa dia?” Qayyum mencuit hidungku.

Aku terasa berdebar-debar setiap kali dia mengusikku begitu. Namun aku lihat Qayyum bersahaja dan tenang sekali. Agaknya aku seorang sahaja yang berperasaan begitu. Fikirku.

“Tak ada apa…saja nak buat awak suspen.”

Kami ketawa bersama-sama akhirnya.


***

Sewaktu umurku menjangkau 29 tahun, aku mengambil keputusan menamatkan zaman bujang dengan rakan sekerjaku. Itu pun setelah sidia bersungguh-sungguh menunjukkan komitmennya. Itu pun setelah Qayyum menyatakan dia percaya kepada Hariz, bakal suamiku itu.

“Awak bila nak kahwin, Qayyum. Takkan saya jalan dulu, sepatutnya kita kahwin sama-sama. Kemudian serentak dapat anak, nanti anak-anak kita boleh jadi kawan baik macam kita…”

Qayyum hanya merenung kad jemputanku di tangan. Dia mengangkat wajahnya lalu merenungku. Aku jadi serba salah. Sekali lagi aku lihat kolam matanya berkaca.

“Hei…awak nangis ya?” usikku.

“Tak adalah. Saya gembira sebab akhirnya awak jumpa lelaki yang awak cari. Selamat pengantin baru, Fia.”

“Itu aje yang awak nak cakap kat saya? Awak tak rasa apa-apa ke Qayyum? Awak tak rasa sedih, kesepian…sebab saya akan tinggalkan awak tau. Kita dah tak ada masa berjumpa macam selalu. Saya akan pergi jauh, Qayyum.”

“Saya dah cakap semua apa yang perlu awak tahu, Fia. Saya memang sayang awak, sebab kita dah bersahabat sejak kecil. Saya akan rindui awak sama seperti sebelum ini. Masa kita berpisah ketika saya nak masuk asrama tu…itu lah perasaan saya kini. Sekarang terbalik pula, awak yang akan tinggalkan saya.”

“Awak tak nak peluk saya? Sebagai sahabat?” Sofia sengaja menguji Qayyum.

“Nanti Hariz marah. Awak tunang orang.”

“Ohh! Kalau saya bukan tunang orang, awak nak peluklah…”

Qayyum sekadar tersenyum pahit mendengar usikanku.

“Fia makin nakal ya!”

“Mana ada. Kalau dengan Qayyum aje, dengan orang lain tak berani offer…he..he..”

Aku ingin sekali memeluknya buat kali terakhir walaupun bakal berkahwin dengan Hariz tidak berapa lama lagi. Aku ingin sekali mencurah rahsia hati tetapi tidak jadi, bimbang ditertawakan oleh Qayyum. Dia tidak tahu sebenarnya selama ini aku menunggunya, menanti kata keramatnya dan limpahan kasih sayangnya. Tetapi Qayyum bagai tidak memberi respon ke atas reaksiku. Ah! Aku sahaja yang berlebih-lebih, sedangkan dia tidak.

Itulah kali terakhir aku bertemu dengan Qayyum, kerana setelah berkahwin aku mengikut Hariz berpindah ke Brunei.

***

Kini aku kembali ke kampung dengan perut yang sedang membesar. Aku meminta izin dari suamiku untuk melahirkan bayi ini di rumah ibu bapaku. Hariz mengizinkan kerana dia mahu aku mendapat penjagaan yang sempurna selepas bersalin nanti.

“Lama tak dengar berita Qayyum, mak. Ada dia balik kampung tak? Saya ada hantar poskad pada dia beberapa kali…tapi tak pernah balas. Kenapa yek?” soalku pada emak yang sedang menggoreng sayur.

Aku lihat emak berhenti seketika sebelum menyambung memasak lauk pula. Sesekali emak mengesat matanya dengan hujung baju. Aku pelik juga melihatkan kelakuan emak, apa yang tak kena, bisikku.

Aku menjenguk rumah Qayyum di sebelah pagar yang sunyi sepi. Menurut emak, ibu bapa Qayyum dan adik beradiknya sudah lama tidak balik. Berkemungkinan mereka berpindah ke rumah emak Qayyum di kampung sebelah.

“Qayyum dah tak ada, Fia.”

Betulkah apa yang emak cakapkan ini?

“Apa mak?”

“Qayyum dah tak ada, dia dah meninggal. Dah lama…selepas tiga bulan kamu kahwin.”

“Betul ke mak? Kenapa tak bagitahu Fia. Apa salah Fia sampai dia sorokkan masalah dia dari Fia. Apa salah Fia mak…”

Aku jatuh terjelepok di kaki emak. Air mataku berjuraian di pipi dan lama kelamaan esakanku semakin menjadi-jadi. Aku rasakan dunia ku gelap serta merta. Emak turut sama menangis sambil memapahku ke bilik. Kenapa Qayyum, kenapa? Apa yang kau rahsiakan sebenarnya? Benci sangatkah kau padaku?

“Dia kena demam panas. Selepas kamu kahwin dia demam teruk, Fia. Banyak kali dia pesan dengan semua orang, jangan bagitahu Fia yang dia sakit. Qayyum tak nak Fia susah hati. Puas keluarga ubatkan dia, tak sembuh juga. Akhirnya dia meninggalkan kita…Fia.”

Aku menangis untuk kesekian kalinya di pelukan emak. Entah apa yang aku sedihkan sangat, aku pun tak tahu, tetapi air mataku terus turun dengan laju tidak berhenti-henti.
Lama kelamaan aku tertidur dengan mata yang masih basah.

***

Perlahan-lahan aku labuhkan punggung di atas pangkin yang penuh kenangan ini.
Aku merenung diari merah di tangan, diari yang telah lusuh peninggalan Qayyum. Keluarganya memberikan dairi itu kepada emakku agar dapat diserahkan kepadaku. Getaran di dada semakin kuat sewaktu aku menyelak halaman pertama diari itu.

Gambar aku dengan Qayyum ketika sambutan harijadiku yang ke enam tahun. Aku amat menyukai gambar tersebut yang memotretkan aku duduk di pangkuan Qayyum, muka kami nampak seiras benar. Orang kata jodoh kuat, tetapi jodohku dengan Hariz nampaknya. Aku mengusap perutku yang seperti bergerak-gerak, tanda kasih antara aku dengan Hariz.

- Ayyum terkejut dengar suara Fia menangis, Ayyum cepat-cepat lari dapatkan Fia semula. Rupa-rupanya Fia takut sorang-sorang. Ayyum cakap jangan takut. Ayyum
ada dekat Fia. Kalaulah Ayyum boleh peluk Fia waktu itu, tentu Fia tak rasa takut lagi. Ayyum janji tak akan tinggalkan Fia sorang-sorang.-

Helaian pertama Qayyum tulis tentang kami, sekitar usia kami enam tahun. Aku tersenyum membacanya. Kemudian aku menyelak halaman lain yang penuh dengan contengan tangan Qayyum, gambar kartun, gambar orang lidi dan macam-macam lagi.

Tiba-tiba mataku tertancap pada satu tulisan tangan yang elok sedikit. Mungkin masa itu kami telah berada di sekolah rendah.

- Ayyum nak pergi asrama dah. Tapi Fia tak nak jumpa, Fia tak nak tengok Ayyum pergi. Ayyum cuma dapat jumpa emak Fia, emak Fia kata Fia tak sihat badan. Kalaulah dapat jumpa Fia masa tu, taklah Ayyum rindu kat dia masa kat asrama. Ayyum rasa Fia macam tak sayang Ayyum…kalaulah Fia tahu yang Ayyum sebenarnya sayang kat Fia, sedih terpaksa tinggalkan Fia sorang-sorang…-

Aku teringat peristiwa berpuluh tahun itu, aku sedih untuk melihatnya pergi. Rupa-rupanya Qayyum juga berperasaan sama. Ya Allah…kenapa kami tidak mengakuinya?
Kini semuanya hanya tinggal sejarah.

- Aku lihat dia gembira, aku ingin memeluknya, mengucapkan tahniah atas kejayaannya. Aku ingin memberitahunya, yang aku…oh! Aku tak sempat. Hakim telah mendekatinya terlebih dahulu. Aku lihat Fia gembira, aku ikut gembira. Kalaulah aku sempat mengucapkan ‘Aku sayang padamu Fia’, tentu sekarang kami bahagia. Tentu Fia tidak menerima Hakim dalam hidupnya…-

Aku menutup dairi merah itu sekejap, menyapu air mata yang tumpah. Kenapa kami bodoh sangat, saling menyayangi tetapi tidak berani. Aku ingatkan Qayyum hanya menganggap aku sebagai sahabat karibnya sahaja, rupa-rupanya lebih dari itu. Aku ingatkan aku bertepuk sebelah tangan, tetapi tidak! Kami saling mengasihi…

- Fia menangis di hadapanku. Hakim telah meninggalkannya. Aku sangat gembira, aku ingin mengesat air matanya, menyapu sedihnya dan memberitahu yang aku sayang padanya. Tetapi entah, aku tidak jadi menyebutnya. Aku takut dia anggap aku hanya kawan. Kalaulah aku sempat berterus terang…Fia, I Love You, jeritku dalam hati sahaja.-

Kenapa kau pendam sahaja, Qayyum. Aku selalu menantikan kata-kata keramat itu, aku ingin dipeluk dan dibelai olehmu, tetapi kau tidak berani. Akhirnya aku yang merana, mencari-cari cinta lelaki sejati, rupa-rupanya ia ada di depan mata. Air mata semakin laju membasahi bumi. Segala benda yang aku pandang sudah berlapis-lapis dek pandanganku diganggu oleh titisan jernih tersebut.

Apa lagi selepas ini, Ya Allah. Aku membuka helaian dairi seterusnya.

- Fia mahu berkahwin. Aku ingin menghalang. Aku cinta kamu, Fia. Aku mesti halang dia, aku lebih berhak. Aku mesti memberitahunya, tetapi…Fia telah membawa kad jemputan perkahwinannya. Bermakna Fia anggap aku tidak wujud, jadi aku berikan jaminan bahawa Hariz lelaki yang baik, dan Fia yakin akan kata-kataku. Kalau dia juga cintakan aku, mesti dia tidak memilih lelaki lain sebagai teman hidupnya.

Selepas itu aku tidak menemuinya lagi. Aku kembali ke kampung, mencari emak untuk meluahkan segala yang terpendam. Emak ikut menangis mendengar ceritaku. Emak kata, kalau sayang kena cakap, kalu tidak kita tak tahu orang itu sayang kita juga atau sebaliknya.Aku demam teruk, Fia. Aku kehilangan nyawaku, sebelum sempat Tuhan menjemputku. Kau bawa segala impianku selama bertahun-tahun bersamamu, Fia. Kalaulah aku berterus terang…-

Diari merah Qayyum yang telah lusuh itu semakin lencun dengan jejeran air mataku yang mengalir laju. Aku semakin tidak larat untuk bangun dari pangkin tersebut. Kakiku terasa kejang dan tidak boleh bergerak. Mungkin kesan tekanan perasaan yang menyerang secara tiba-tiba dan rasa terkejut yang teramat sangat selepas mengetahui isi hati sebenar seorang lelaki bernama Qayyum.

“Mak… mak…”

Sekuat tenaga aku menjerit memanggil emakku. Selepas itu aku lihat dunia menjadi berbalam-balam dan hitam.

***

“Abang, maafkan Fia. Fia tak tahu dia…”

“Abang faham Fia, abang dah baca semuanya. Jodoh ajal dan maut ketentuan Tuhan. Kalau Fia tahu, abang tak ada chance kahwin dengan Fia. Inilah takdir namanya.”

“Mana diari tu, bang?”

“Ada…abang simpan, untuk anak-anak kita. Bila dewasa, mereka akan faham semua ini. Jika suka kata suka, berterus terang lebih baik, kalau tidak menyesal di kemudian hari. Tak kisahlah orang itu membalas perasaan atau kasih sayang yang kita luahkan itu atau sebaliknya. Ini semua pengajaran untuk kita, Fia…” Hariz menuturkan kata-katanya dengan tenang.

Aku melemparkan senyuman tanda memahami maksud yang dituturkan oleh suamiku itu, sambil dia memeluk perutku dengan penuh kasih sayang.