Menu
Results for "KARYA NOVEL"
Oh! MyKarya!


'Kalau tak jawab berdosa.'

Entah mengapa ayat itu asyik menganggu fikiran Imannur sejak pulang dari pejabat. Sangkakan sakit hati kerana terpaksa bawa kereta manual paling menganggu kosentrasinya tetapi sebaliknya kata-kata keramat berupa ugutan dari manusia Zinn itu lebih parah menganggu perasaannya.

Aish!! Kenapa pula dia yang jadi agenda dalam kotak fikiranku...apa makna ini semua? Siapakah manusia Zinn sebenarnya? Handsomekah? Baikkah? Bagaimana kalau dia geng sindiket yang suka menipu orang dan memanipulasikan identitinya untuk kepentingan tersebut? Tetapi...takkan gangster guna gambar profile Pelangi? Dalam berkerut memikirkannya, sempat juga Imannur tersengih seorang diri.

Imannur sudah berada di bahagian 'confirm friend request' dan hanya memerlukan dia klik sahaja butang tersebut.

Bismillahirrahmanirrahim...dengan lafaz nama Allah Imannur pun menerima permintaan manusia Zinn untuk menjadi kawannya.

Beberapa ketika kemudian FB Messengernya berbunyi. Aik! Cepat sungguh!

'Assalamualaikum...'

Jangan jawab dulu. Tunggu beberapa saat dan lihat apa aksi seterusnya. Imannur menunggu jika ada mesej susulan dari Zinn. Benar sangkaannya. Bunyi FB Messenger lagi.

'Tak jawab berdosa.'

Itu aje trademarknya; getus Imannur. Memang berdosa pun jika tak jawab salam. Itu dia tahu.

'Waalaikumussalam.' Sepatah ayat ditaip.

'Sombong ya...'

Hai! Baru diterima jadi kawan sudah dikatanya aku sombong? Siapa dia ni. Berani sungguh menggelar bunga dandelion ini sombong? Alang-alang sudah dikatanya aku sombong, baik aku terus berlagak sombong; Imannur tersengih lagi.

'Saya kenal dengan awak ke?'

'Mungkin kenal cuma tak ingat kut.'

Tup-tup tersembul sekeping gambar Zinn menyusul dengan mesejnya. Terkejut juga Imannur buat seketika.

'Hai, saya Zinn. Kawan lama awak 10 tahun dulu.'

Imannur merenung lama gambar ditelefonnya. Macam kenal, macam tak kenal. Zinn!Zinn! Siapa dia ni? Kawan lama? Boleh tahan juga kacaknya. Rambut tersisir rapi, tak ada rupa orang jahat pun...hahaha; Imannur ketawa gelihati mengenangkan persepsi awalnya tadi.

'Jangan tenung lama-lama, nanti jatuh hati.'

Terkejut Imannur bila mesej seterusnya masuk lagi. Macam tahu-tahu saja dia sedang merenung gambarnya dan membuat penilaian.

'Jangan perasan Encik Zinn.' Tulis Imannur ringkas tetapi tegas.

Setakat itu sahaja perbualan maya antara Imannur dan Zinn. Manusia Zinn adalah seorang lelaki yang boleh tahan kacak, bersih kulitnya dan agak terbuka sikapnya. Iya ke?

Imannur terus menyelusuri Facebook milik Zinn, lelaki berprofil Pelangi. Hah! Macam pelik pula mengintai FB orang, memang tak pernah dibuat oleh Imannnur sepanjang memiliki akaun media sosial tersebut. Tetapi kali ini lain pula jadinya. Dia telah menjadi 'stalker' pula. Yang di intainya pula akaun seorang lelaki asing. Lelaki asing yang mengakui dirinya sebagai kawan lama.

Tiba-tiba matanya tertancap pada sekeping gambar sekolah dalam album milik Zinn. Perasaannya jadi gemuruh. Gambar yang berkapsyen 'Memori Tingkatan 5' itu mengingatkannya tentang sesuatu. Ya! Gambar yang serupa itu juga ada dalam simpanannya. Satu-satunya gambar kenangan yang tersimpan setelah satu musibah menimpanya.


******


Pagi yang sepi. Hujan turun membasahi bumi. Mulanya hanya hujan renyai kemudian diikuti dengan hujan lebat setengah jam kemudian. Hujan lambang kesedihan. Hujan sangat bersahabat dengan perasaan hati. Hati seorang Imannur yang sedang galau. Semakin sebak apabila hujan pagi tadi diiringi dengan kenangan demi kenangan masa silam yang menjelma kembali. Dadanya lelah.

"Cik Iman kita sepi aje hari ini."

Sapaan Aisyah tidak diendahkan. Dia berpura-pura khusyuk melaksanakan kerja-kerjanya. Kerana sekeping gambar yang ditunjukkan oleh lelaki pelangi, hidupnya berubah suram. Kenangan yang mahu dibuang jauh, datang mencarinya semula. Hinggakan malam tadi dia tidak boleh lelap langsung dihantui peristiwa tragis berbelas tahun dahulu.

Peristiwa yang meragut orang-orang yang paling dia sayangi. Kejadian yang telah meranapkan mahligai bahagia yang dibina bersama insan-insan tersayang. Semuanya punah kerana kemalangan maut tersebut.

'Kenapa pula ya Allah Engkau hadirkan pelangi untuk mengimbau kenangan laluku? Siapakah dia yang Engkau utuskan untuk membuat aku menangis lagi? Mengapa ada lagi sisa kenangan yang Engkau mahu aku ingati? Apakah rahsia disebalik semuanya ini?'

Dan kerana musibah tersebut, Allah menarik sebahagian kenangan masa lampaunya. Mungkinkah lelaki Pelangi itu adalah sebahagian kenangan yang telah hilang dari memorinya? Mungkinkah ada cerita yang tertangguh disebalik ini semua? Siapakah dia?

Tiba-tiba Imannur merasakan kepalanya amat sakit. Sakit yang datang berulang semenjak kebelakangan ini.

"Kenapa Iman?" Entah bila Aisyah sudah tercegat di hadapan mejanya.

"Pening sikit..."

"Iya ke sikit? Aku tengok bukan main kuat kau picit kepala kau tadi. Sudah banyak kali aku suruh pergi jumpa doktor, kau tak nak. Degilnya mengalahkan kanak-kanak."

"Aku okey. Pening sikit aje."

"Are you sure? Kalau tak sihat pergi klinik ambil MC. Kerja-kerja kau pun bukannya boleh tolong rawat kau kalau kau jatuh sakit. Sayangi diri sendiri tu, badan bukan nak pakai sehari dua." Aisyah masih terus memberikan nasihatnya.

"Okay Aisyah. Nanti kalau aku dah tak boleh tahan, aku pergi klinik ya. Sekarang ini aku masih under control." Imannur menunjukkan senyum yang semanis mungkin buat Aisyah.

"Janji."

"Iya! Iya! Janji dicapati..."

"Amboi! Sempat lagi tu nak melawak..." Aisyah tidak jadi melepaskan geramnya.

Di belakang Aisyah, Imannur tersenyum pahit.

'Kalau tak jawab berdosa.' Entah mengapa ayat itu asyik menganggu fikiran Imannur sejak pulang dari pejabat. Sangkakan sakit ...
aynorablogs Aug 16, 2014
Oh! MyKarya!



Imannur menghempas beg tangan di atas meja. Laluan perjalanan ke tempat kerja tadi yang banyak ragamnya sungguh memenatkan. Tubuh penat, perasaan sakit dan kaki pun lenguh. Mana tidaknya, pakai kereta manual memang macam itu. Dalam tak sedar dia melepaskan keluhan sekali lagi. Yang jelas, keluhan kali ini ditujukan khas buat abang Hairol. Abang iparnya itu memaksanya menggunakan kereta proton saga buruk itu disebabkan Mr Blacknya gagal di'nyawa'kan pagi tadi.

“Why?”

“Penat dan sakit hati.”

“Kenapa?”

“Jammed la…apa lagi.”

“Selalu pun jammed juga tapi kau tak macam ni.” Muka Aisyah berkerut.

“Mr Black meragam. Jadi aku bawa kereta abang Hairol yang teramatlah lajunya tu..”

Aisyah ketawa polos. Bukan sengaja mahu mentertawakan Imannur tetapi sudah tawanya tidak dapat ditahan, lepaskan sajalah. Lagipun Imannur menunjukkan memek wajah yang agak lucu, tentulah dia ketawa.

“Reda ajelah…” pujuk Aisyah datang mendekat.

“Tengah reda lah ni cik akak oi…”

“Muka orang reda tak macam itu. Muncung sedepa.”

“Habis tu macam mana rupanya?” Imannur buat muka geram.

“Macam ini…” Aisyah menyuakan gambar pengacara TV dalam majalah wanita yang manis bertudung dengan senyum yang lembut. Redup wajahnya.

Irma Hasmie; getus bibir Imannur perlahan. Herm…memang cantik.

"Dia Irma...aku Iman..sangat berbeza."

"Iya lah tu cik Iman. Sepatutnya awak lebih beriman sesuai dengan namanya..." Aisyah membalas pedas.

Tanpa menunggu balasan daripada Imannur, Aisyah terus berlalu ke pantri. Dia pasti Imannur sedang menjeling padanya dengan pandangan amat tajam.


******

Imannur membuka suis komputernya. Fail yang bersusun di bucu meja dikerling sekilas. Dalam hati dia melafaz doa agar segala urusan pekerjaannya hari ini dipermudahkan. Kemudian dia membaca al Fatihah untuk disedekahkan kepada kedua orang tuanya yang telah meninggal dunia. Itulah rutinnya setiap hari saat mahu memulakan kerja.

"Macam mana dengan rumah yang kita pergi tengok semalam? Ada yang berminat?" tanya Aisyah yang baru keluar dari pantri.

Aisyah meletakkan mug yang dibawa di sisi meja Imannur. Matanya tertancap pada skrin komputer milik gadis manis yang bertudung kuning itu. Dandelion putih yang segar. Cantik. Macam pemiliknya juga.

"Belum respon."

"Prospek yang sama, kan?"

"Ha'ah. Nak ambil government loan. Kau ada yang lain ke? Kalau ada tolong pass kat aku. Nanti sempat aku follow up..." Imannur sedang melihat cermin sambil membetulkan tudungnya.

"Orait Cik Iman. Dah cantik lah tu..." Usik Aisyah sambil berlalu ke mejanya.

"Cik puan...ini siapa nak minum?"

Aisyah menoleh sambil tersengih kecil. Dia mengambil mugnya yang berisi nescafe dari meja Imannur.

"Jangan lupa."

"Lupa apa?" Luah Aisyah yang baru melabuhkan punggung di kerusi.

"Prospek baru. Yang solid sikit tau.." Imannur mengingatkan.

"Solid?"

"Incomenya la dear..."

Aisyah tertawa kecil.


*******

Pop up FB Messenger berbunyi menandakan ada mesej masuk. Imannur Zafira menekan ikon tersebut. Ucapan salam dari seseorang. Menggunakan pelangi sebagai gambar Profile. Seingat Imannur sudah tiga kali orang itu request friend dengannya. Namanya Zinn. Dan pada kali ini berani menembusi kotak mesejnya. Siapa dia ni? Tak kenal pun. Argh...abaikan saja. Tak terfikir pun untuk Imannur menyemak album gambar pemilik bernama Zinn itu. Biarkan, lama-lama penatlah manusia bernama Zinn itu untuk menyapanya.

"Aisyah...kita ada customer nama Zinn tak?"

Dalam tak endah, terpacul juga pertanyaan dan nama itu dari bibir nipis Imannur.

"Zinn?" Aisyah menoleh sekilas. Sibuk benar dengan kerja-kerjanya. Fail bertimbun juga di atas mejanya.

"Ya...Zinn."

"Cuba tengok dalam sistem..."

"Malaslah..." Imannur endah tak endah.

"Oitt Cik Iman, benda depan mata pun malas. Teruk betul sikap kau ni, kan?" Aisyah membebel.

"Forget it! Tak penting pun."

"Dah kena interest ke file dia?" Aisyah masih tak puas hati.

"Tak tau. Itu aku tanya kau, ada ke tidak customer yang bernama Zinn..." Imannur masih berbasa basi.

"Aku tak pernah go through nama macam itu. Tak ada kot.."

Kalau bukan pelanggan mereka, siapakah gerangan lelaki pelangi itu? Lelakikah? Tetapi bukankah secara biasanya Zinn itu nama untuk lelaki. Deria rasa keenamnya juga berfirasat begitu. Bunyi 'beep' yang masuk di telefonnya mengejutkan Imannur buat ke sekian kalinya.

"Salam Jumaat. Tak jawab berdosa."

Mesej daripada Zinn lagi!





Imannur menghempas beg tangan di atas meja. Laluan perjalanan ke tempat kerja tadi yang banyak ragamnya sungguh memenatkan. Tubuh pena...
aynorablogs Aug 15, 2014
Oh! MyKarya!


 
kredit **google 

Hannah menyimpul rambutnya yang panjang dengan penyepit berbentuk rerama berwarna pink yang sangat indah. Lalu rambutnya yang panjang kelihatan tinggal separuh apabila simpulan itu diikat ke atas. Alangkah bagusnya jika simpulan indah itu hanya untuk tatapan mataku seorang, insan benama Zaffril. Sebagai suami aku wajib menasihati Hannah tetapi si cantik isteriku itu hanya kata dia belum bersedia. Aku rasakan ia jawapan yang klise dari semua wanita di luar sana. Tetapi dengan keyakinan seorang suami, aku pasti masanya akan tiba bila ALLAH memakbulkan doa-doa hambaNya.

"You ada function apa, dear?"

Hannah tidak menjawab soalanku. Dia semakin rancak menyolek wajahnya agar kelihatan lebih segar. Kemudian dengan senyuman manjanya dia berpaling kepadaku.

"You dah lupa ke, Zaff?"

"Lupa apa?"

"Ala...you selalu macam tu. Dah berapa kali I ingatkan. I mesej you, I tuliskan kat board tepi freezer dan..."

"Ada ke? I tak ingat pun. Tak perasan pulak..." aku cuba bermanja juga.

"You selalu macam itu. Beribu pesanan I bagi you langsung tak ambil pusing. Dah banyak kali tau. You jangan sampai buat I tak percayakan you, Zaff. Baru nanti you tahu yang langit itu tinggi atau rendah." suara Hannah perlahan tetapi bernada tegas.

"Dear...you ugut I ke ni?"

"Sendiri mau ingat lah..." Hannah berpaling kepada cermin semula.

Aku menggigit jari tidak terkata. Merajukkah dia? Acapkali aku terlupa, berulangkali aku layangkan kemaafan. Dan, sekali lagi aku lupakan pesanannya. Apakah aku sudah kurang hormat pada Hannah? Apakah aku tidak meletakkan Hannah pada senarai utamaku lagi? Entah kali ke berapa Hannah merajuk denganku, semuanya gara-gara sikap sambil lewaku.

Hannah berjalan menuruni tangga dan aku pun ikut mengekor dari belakang. Tiba di ruang tamu Hannah bertanya untuk ke sekian kalinya.

"You nak ikut tak?"

"Tak mahu. I penat Hannah. I balik tadi dahlah merempuh jammed, sekarang nak keluar balik? Apa kata kita duduk rumah aje dan tengok TV. Banyak cerita best kan malam ni. Lagipun dah lama kita tak duduk berdua tengok TV sambil makan jemput-jemput ikan bilis you tu..."

Hannah membuntangkan matanya. Apakah dia marah sangat hinggakan matanya bersinar-sinar memandangku. Bersinar garang pulak tu!

"Zaff...kalau tak mahu ikut, at least hantarkan I ke rumah Salbila."

"Kalau macam tu lebih baik I ikut sekali. Function apa ni dear?"

"Tanya lagi!"

"Tanya pun nak marah?"

"Dah you yang selalu mencabar kesabaran I. Mana I tak marah. You ni tak serious dan tak fokus tau. Tuuu...tengok kat board!" Muncung Hannah dihalakan ke arah dapur. Disitulah terletaknya 'communication board' antara aku dan Hannah.

Aku pun menapak dengan malas ke dapur. ANNUAL DINNER MY COMPANY dengan tarikhnya sekali. Besar terpampang tulisan Hannah pada board itu.

"Zaff...cepat sikit. I dah terlewat ni."

Aku sudah berada di muka pintu.

"I hantar you kat rumah Salbila aje ya. I tak ada mood lah dear. Sorry ok!"

"Suka hati you Zaff. Cepat sikit." kedengaran suara Hannah dalam nada merajuk.

Hmmm...Hannah rajin benar merajuk. Aku pulak? Aku bukanlah kaki pujuk punya orang, tetapi demi kasihku pada Hannah, kerap aku memujuknya kerana kebanyakan punca rajuknya adalah daripada aku. Biasanya rajuk Hannah tidaklah panjang berhari-hari, paling lama pun memakan dua hari setengah, itu kes aku terlupa tentang tarikh lahirnya. Sensitif betul kaum wanita terhadap hari lahir, kan? Kalau aku, orang tak ingat pun tak apa, iya ke? Tetapi belum pernah Hannah terlupa pada tarikh lahirku. Alangkah beruntungnya aku mendapat kawan, sahabat, kekasih dan isteri yang sebaik Hannah.

Aku meninggalkan Hannah di rumah Salbila kerana mereka akan bergerak beramai-ramai dalam sebuah kereta. Kebanyakan kawan-kawan Hannah tinggal satu taman cuma berbeza nama jalan sahaja. Usai membersihkan diri, aku turun ke dapur. Tekak terasa mahu makan jemput-jemput ikan bilis, jadi aku dengan pantas membancuh tepung dan memotong bawang sebagai perencahnya.

Malam itu aku menonton TV berseorangan ditemani dengan satu pinggan jemput-jemput ikan bilis. Memang santai berbanding berasak-asak pada jamuan makan tahunan syarikat Hannah. Aku sudah serik. Seperti tahun lepas, aturcara terlalu padat menyebabkan waktu makan pun terlewat 1 jam. Itu sebabnya apabila Hannah mempelawa tadi aku jadi berat hati. Mungkin kalau aku ikut, waktu seperti sekarang ini belum tentu aku sudah dapat mengisi perut.

Aku memutar saluran TV3. Buletin Utama sedang bersiaran secara langsung. Macam-macam yang disampaikan hinggalah pada satu temuramah perihal ekonomi, satu wajah yang amat aku kenali muncul di kaca TV. Nama si pemuda kacak itu juga tertera di kaca TV, Zek Isqandar Sani. Darahku berderau dan mukaku terasa bahang. Bekas teman lelaki Hannah kini telah kembali ke tanahair. Pulangnya yang membawa gelaran pakar ekonomi muda di sebuah syarikat kewangan terkemuka.

Aku terus teringatkan Hannah. Apakah dia tahu yang Zek sudah kembali ke tanahair? Mungkin Hannah sudah tahu tetapi buat-buat tak tahu dan tak menceritakan kepadaku?

"Hello..."

Di hujung sana Hannah memberi salam. Kedengaran bunyi muzik latar yang bingit di belakang suara Hannah. Entah mengapa aku rasakan pada saat ini aku sepatutnya berada di sisi Hannah dan melindunginya daripada pandangan mata-mata nakal yang pantang nampak wanita berdahi licin. Aku sepatutnya tidak mementingkan diri sendiri jika aku benar-benar sayangkan Hannah.

"Tengah buat apa?" soalan bodoh apa yang sedang aku tanyakan.

Hannah tenang sahaja menjawab dan menjelaskan apa yang sedang dilakukannya. Aku tak mahu memanjangkan masa jadi aku fikir inilah masanya aku perlu tanyakan tentang Zek Isqandar.

"Siapa?" Hannah bertanya lagi kerana keadaan kedengaran semakin bingit di sebelah sana.

"It's okey dear. Nanti balik kita bincang." aku terus memutuskan telefon.

Debaran di dadaku semakin rancak. Zek Isqandar, kerana kaulah aku nyaris kehilangan Hannah. Kalau kau tidak begitu budiman, tentu Hannah tidak cair dengan kau! Nasib baik aku dapat menewaskan kau kerana kesilapan kecil kau, yang akhirnya Hannah memilih aku menjadi suaminya.

***

Hannah sudah siap untuk beradu. Aku melihat jam di handphone. Jam menunjukkan pukul 1.15 pagi. Hannah terus menarik selimut. Mungkin matanya sudah mengantuk kerana penat dengan acara makan tahunan yang baru dihadirinya tadi. Aku gelisah tidak menentu. Aku mesti nak tahu dari mulut Hannah sendiri, apakah dia tahu tentang kepulangan Zek Isqandar, bekas teman lelaki yang pernah disayangi satu masa dahulu?

"Hannah...you dah nak tidur ke?"

"Hmmm..." Hannah hanya bergumam.

"Penat?"

"Yup!"

Aku mengurut bahunya yang sedang membelakangkan aku. Wangian Enchanteur Charming menaikkan semangatku. Sambil berdoa dalam hati, aku membisikkan ke telinga Hanah.

"What?"

"Zek Isqandar."

"You mimpi atau pun berkhayal?" soal Hannah hairan.

"I sedar...tadi I tengok berita. Terkejut I bila dia ada kat sini. Bila dia balik eh?" aku saja menjerat.

"Dah seminggu." Hannah menjawab dengan malas.

Sebaliknya aku rasakan darah gemuruhku sudah sampai ke kepala.

"You tahu?"

"Dia call dan beritahu."

"You tak cerita dengan I pun..."

"Malas lah cakap dengan you ni. Cuba you check balik SMS yang I kirim last week. Ok dear, I nak tidur. I'm very tired. Selamat malam."

Aku termangu macam batu. Aku capai handphone dan meneliti SMS yang dikirim oleh Hannah ke dalam kotak mesej.

- Zaff, hari ini I dan schoolmate ada lunch date dengan our new boss. His name sound familiar to you, Isqandar Sani. Want to joint us? - 

Aku menepuk dahi. Jadi tadi Hannah bertemu lagi dengan Zek Isqandar, bos barunya dalam izinku. Aku yang menolak untuk menemaninya, aku yang lebih selesa makan jemput-jemput ikan bilis dan seperti biasa aku yang mementingkan diri sendiri akhirnya memakan diri.

Sampai ke subuh aku terjaga sambil membelek SMS tersebut dan dalam rongga dadaku penuh dengan nama Zek Isqandar!

                       

  kredit **google  Hannah menyimpul rambutnya yang panjang dengan penyepit berbentuk rerama berwarna pink yang sangat indah. Lalu ram...
Unknown Aug 7, 2012
Oh! MyKarya!

Alisya melangkah lebih laju apabila terasa dirinya diekori. Niat di hati mahu mengunjungi butik Soffea di kompleks beli belah itu tidak kesampaian. Sebaik keluar dari perut teksi tadi, dia memang sudah terasa lain macam. Dadanya asyik berdebar-debar. Sah! Tekaannya benar apabila dia terpandang dua lelaki yang tidak dikenali asyik mengekor ke mana kakinya melangkah. Dalam keadaan tidak menyenangkan itu, Alisya sempat menyelinap ke dalam sebuah kedai menjual tudung lalu bersembunyi di situ. Dia berdoa bersungguh-sungguh agar dirinya dilindungi dari sebarang bahaya.

"Maaf...saya tengok-tengok dulu."

Alisya berpura-pura memilih tudung yang sedang tergantung. Terdapat banyak jenis tudung yang dipamerkan dan akhirnya Alisya mencapai sepasang shawl berwarna hitam agar kelakuannya tidak mencurigakan si pemilik kedai. Usai membayar di kaunter, Alisya segera melepaskan diri dari dalam pusat beli belah itu dengan menahan sebuah teksi. Debarannya semakin kencang daripada awal tadi sebaik matanya terarah kepada dua orang lelaki yang mengekorinya sedang berbual dengan dua orang wanita. Kelihatan interaksi antara mereka begitu serius dan tegang.

Novel : Mengapa Di Rindu 23



Resahnya semakin tidak keruan tatkala salah seorang wanita yang berurusan dengan dua orang lelaki tadi adalah Dato' Yusniza. Sebaik teksi melintasi hadapan pusat beli belah itu Alisya menundukkan kepalanya agar dia tidak dikesan oleh dua lelaki yang tidak dikenali itu.   


***

"Kau biar betul?"

"Betul. Aku rasa macam sedang berlakon dalam sebuah drama aksi. Sebiji macam yang kita selalu tengok kat TV. Sekarang ni pelakonnya adalah aku..."

Rahimah menahan senyum mendengar kisah yang diceritakan oleh Alisya. Dalam hati penuh dengan rasa simpatinya terhadap gadis yatim piatu itu, baru nak mengecap bahagia ada sahaja halangan menjelma. Apakah kejadian dia diekori ada kaitan dengan perhubungan yang semakin akrab dengan anak hartawan dan wanita korporat terkenal, Dato' Yusniza? Jika tidak, takkan ada orang lain yang menaruh hati pada teman baiknya itu. Jika benar, siapa pula mereka? Tiba-tiba seraut wajah dan satu nama muncul dalam kepala Rahimah.

"Zikry cari kau balik ke?"

"Tak ada. Dah lama aku tak dengar khabar berita dari dia. Entah masih ada, entahkan sebaliknya..."

"Langsung loss contact?"

"Ya..."

Rahimah merenung wajah Alisya yang tidak ceria. Dia terpaksa akur dengan pendapat ramai bahawa temannya yang seorang ini berwajah jelita. Tetapi, ketegasan dan kebijaksanaannya seolah menjadikan dirinya selamat dari lelaki-lelaki yang berhidung belang. Hanya ada seorang lelaki yang begitu gentleman dan berani mendekatinya iaitu Hazim. Yang silapnya percaturan takdir ini adalah Hazim seorang tokoh korporat yang terkenal dan CEO yang 'most available bachelor in town'!

"Macam mana kau boleh lepas. Hebat juga kau ya?"

"Aku beli shawl dan tutup kepala aku. Nasib baik ada shawl ni. Kalau tidak kejang aku kat sana, Imah."

Rahimah tergelak kecil.

"Itu tandanya TUHAN sayangkan kau. Dan nak suruh kau tutup aurat yang sepatutnya. Jangan bila susah baru nak guna nikmat yang ALLAH berikan."

"Okey bestfriend, aku ingat pesanan kau ni. Thank you..."

"Hazim tahu pasal ni?"

Alisya mengeleng.

"Kenapa tak bagitahu?"

"Ala...small matter aje pun. Aku tak nak dia risau. Kau tahulah, kerja dia aje dah berlambak, aku tak nak tambah dengan masalah kecil macam ni."

"Kau dengan dia dah getting closer kan, kenapa mesti nak rahsiakan. Aku takut nanti dia lagi bimbang bila tahu dari mulut orang lain."

"Kalau bukan kau yang cerita, dia takkan tahu." Alisya mencebik.

Rahimah ketawa besar. "Kau tahu apa yang aku nak buat ya?"

"Niat kau tu ada dalam otak aku."

"Gitu pulak!"

"Eh! Kejap...ada satu subjek penting dalam cerita aku ni yang aku tak bagitau kau. Dua orang lelaki tu berjumpa dengan Dato' selepas tak dapat kejar aku. Aku nampak kelibat dia orang kat depan shopping complex tu ketika aku dalam teksi nak balik..."

"Then, you must tell your boyfriend about this..."

"Yang mana satu aku kena inform?"

"Dua-duanya sekali..." Rahimah berkata tegas.

"Aku tak rasa aku perlu ceritakan semuanya kepada dia. Aku harus ceritakan perkara yang pertama itu sahaja. Pasal Dato' aku rasa tak perlu kut..."

"Kau mesti berterus terang dengan Hazim, Alisya. Perhubungan yang berjaya bukan dengan berrahsia sebaliknya kau harus berterus terang dalam semua perkara." Rahimah meluahkan nasihatnya.

"Aku tak setuju."

Alisya membantah. Lihatlah apa terjadi pada pada hubungannya yang lepas dengan Zikry. Segala kepercayaan ditumpahkan sepenuhnya, segala rahsia dikongsikan tetapi akhirnya dia juga yang diketepikan. Alisya percaya kepada ketentuan takdir TUHAN, jika sudah jodoh tidak ke mana. Begitu juga dengan Hazim, sekiranya lelaki itu tidak mahu berkongsi semua perkara dengannya, dia tidak mampu memaksa.

"Berbuih aku bagi nasihat, kau tetap degil. Terpulanglah Alisya. Yang penting kau bahagia..." akhirnya Rahimah berserah.

"Terima kasih Imah kerana kau amat memahami."

***

"Abang! Jom kita gerak. Nanti dah lewat sangat, lambat pulak sampai kat rumah. Kasihan dengan Kak Alisya."

Hazim menjeling Tag Heuer di pergelangan tangan. Benar kata Kamal, jam hampir mencecah pukul 12 malam. Memancing di kolam pada waktu malam begitu memang tidak terasa dengan waktu yang bergerak. Bila semua peralatan telah dimasukkan ke dalam perut Harrier, barulah terasa mata semakin berat untuk dibuka.

"Kamal nak tapau makanan tak?"

"Tak payahlah bang...saya nak tidur je." Kamal tersengih menunjukkan barisan giginya yang cantik.

"Bukan untuk Kamal, untuk bakal isteri abang kat rumah tu..." Hazim bergurau.

"Abang tanyalah kak Lisya sendiri."

"Ya lah! Ya lah!"

Hazim mendail nombor Alisya. Setelah tiga kali deringan barulah talian diangkat.

"You nak makan apa?"

"Okey, jangan tidur dulu. Take care darling..."

Di hujung talian Alisya sekadar melepaskan tawa kecil sebelum memberi salam.

"Kamal...are you sleeping?"

"Hmm..."

"Kamal rasa bagus tak kalau abang nak kahwin dengan kak Lisya dalam masa terdekat? Bukannya apa, abang takut melepas. Kak Lisya ramai yang minat."

"Idea yang bagus. Saya ikut aje. Tapi kan bang, buat apa abang nak risau sangat. Kak Lisya memang ramai peminat tetapi semuanya tak berani nak approach sebab kak Lisya garang. Cuma abang aje yang berjaya melepasi tembok batu yang kak Lisya bina. Abang hebatlah!"

"Abang dengan bekas boyfriend kak Lisya dulu, mana lebih bagus pada pandangan Kamal. Cakap aje, abang tak marah."

Kamal tersengih lagi. Matanya yang sedari tadi mengantuk kembali segar. Perbualan dengan Hazim kadangkala terasa lucu dan hangat. Hazim sedaya upaya menjadi insan terbaik buat kakaknya. Hazim sanggup merendahkan egonya demi menjadi buah hati kesayangan Alisya. Lagipun, Hazzim pemurah jika dibandingkan dengan Zikry yang amat berkira dalam segala segi. Kamal akhirnya bersetuju dengan kata hati bahawa Hazim selayaknya mendampingi Alisya, kakak kesayangannya.

"Saya rasa abang cukup segala segi. Abang lah lelaki idaman wanita semalaya. Tetapi saya perasan kan bang...kak Lisya tak pernah pun cakap yang dia dah berkenalan dengan keluarga abang. Abang belum bawa Kak Lisya jumpa parents abang ke?"

Hazim terdiam. Alisya ada bersuara tentang hal yang sama. Tidak bolehkah kali ini dia mengenepikan keluarganya demi memenuhi tuntutan hatinya sendiri? Bukankah bahagia itu milik diri sendiri, siapa mahu derita dalam bercinta. Hazim pun sama, dalam hati selalu membisikkan agar meneruskan sahaja perancangan yang telah diatur. Dia ada segalanya. Sekadar berkahwin senyap-senyap dengan Alisya apalah sangat...lagipun Alisya anak yatim piatu, jadi perancangannya disangka mudah.

Hazim melepaskan keluhan kecil. Dia tidak boleh ikut suka hati jika mahu memperisterikan buah hati kesayangan. Dia harus meletakkan Alisya pada taraf yang tertinggi, wanita untuk dicintai dan disayangi, bukannya untuk diperlakukan sesuka hati! Akhirnya Hazim pasrah pada keadaan yang bakal ditentang...

"Abang Hazim, buatlah apa yang abang rasa baik. Saya ikut sahaja asalkan abang dan kak Lisya bahagia." akhirnya itulah jawapan yang Kamal rasa tepat untuk Hazim.

"Insya'Allah...abang akan bahagiakan kakak Lisya awak tu."

Kamal tersenyum mendengar janji yang disemai oleh bakal abang iparnya itu. 

Alisya melangkah lebih laju apabila terasa dirinya diekori. Niat di hati mahu mengunjungi butik Soffea di kompleks beli belah itu tidak ke...
Unknown Aug 4, 2012
Oh! MyKarya!

Insyirah telah selamat bekerja dengan Wawa. Pekerjaan Insyirah bukanlah glamour sangat ataupun memperoleh gaji yang besar. Lagipun tujuan Insyirah mahu bekerja adalah untuk menghilangkan kebosanan di rumah. Hary pun tidak kisah dengan keputusan Insyirah itu dengan syarat Insyirah pandai menjaga dirinya.



“Amacam? Kau suka kat sini?”

Insyirah tersenyum.

“No comment.”

“Jawapan selamat, amat selamat…”

“Aku baru aje letak punggung kat kerusi kau dah tanya soalan macam aku dah kerja seminggu. At least, bagi aku masa…”

“Saja bergurau. Dah lama sangat tak mengusik kau. Rindulah dengan suasana dulu-dulu…”

“Iyalah…masa dah banyak berubah dan mengubah kita, kan? Terutamanya kau!”

“Wait!! Aku berubah? Ada ke? Aku rasa macam biasa aje…”

“Kau sekarang sangat berbeza dari dulu, Wawa. Kau amat bersemangat sekali.” Insyirah ikhlas memuji.

“Terima kasih dengan pujian kau itu, ikhlas tak?”

“Jujur aku cakap. You look so beautiful sekarang.”

“Thanks Syirah, nanti aku belanja nasi lemak kat depan tu.”

“Nasi lemak aje?”

“Dah tu?”

“Apa-apalah…yang penting ada orang nak belanja. Aku kan belum ada gaji lagi…”

Wawa ketawa sambil jari telunjuknya mengisyaratkan ‘betul tu!’ kepada Insyirah. Kemudian Wawa membawa Insyirah ke seluruah ruang pejabat sederhana besar itu agar Insyirah dapat membiasakan diri di tempat barunya itu. Terdapat mesin fotostat yang agak besar di satu sudut dengan almari buku tempat meletak peralatan pejabat di sebelah kiri mesin fotostat itu. Bilik Wawa dan rakan kongsinya terletak bersebelahan.

Terdapat tiga frame besar yang tergantung di dinding bertentangan dengan pintu masuk utama. Foto dari hasil hiasan dalaman yang mereka hasilkan untuk beberapa buah syarikat dipamerkan supaya jadi profile yang berguna untuk syarikat. Hiasan dalaman kedai pejabat satu tingkat milik Wawa dan rakan kongsinya itu juga amat menarik sekali. Ada ciri-ciri Bali sedikit tetapi diadunkan dengan rasa klasik hiasan tempatan. Hmm…memang Wawa amat berbakat! Gumam Insyirah membuat kesimpulan ringkas terhadap Wawa.

Telefon berdering-dering minta diangkat. Insyirah teragak-agak untuk menjawab panggilan tersebut. Apa yang nak diucapkan, apa pula hendak dijawab jika pelanggan bertanyakan tentang sebut harga ID syarikat mereka dan macam-macam lagi persoalan bermain difikiran. Akhirnya panggilan itu mati sendiri.

Insyirah mengintai dari luar pintu bilik Wawa, ternyata gadis itu sedang bergayut di telefon bimbitnya. Tidak lama kemudian telefon pejabat berdering lagi. Tak ada pilihan lain, Insyirah terpaksa menjawab panggilan tersebut.

“Maaf encik, Cik Wawa sedang engaged di handphonenya…”

"Awak siapa? Tak pernah dengar suara awak sebelum ini?”

“Saya pekerja baru.”

“Ohhh!” kedengaran orang di hujung sana meletakkan telefon.

Insyirah terdiam. Orang tadi hanya memperkenalkan diri sebagai Mr Z dan tujuan menelefon sekadar mahu bertanyakan samada Wawa sudah sampai di pejabat ataupun sebaliknya. Pelik betul perangai macam itu, peminat misteri kut…Insyirah bergumam lagi.

“Siapa call?”

Teguran dari Wawa yang datang secara tiba-tiba mengejutkan Insyirah. Gadis itu sempat melurut dadanya.

“Kau ni kan, terkejut aku tau.”

“Sorry kalau aku buat kau terkejut. Siapa call tadi?”

“Entah. Cakap sikit kemudian kata nama dia Mr Z.”

“Dia lagi. Nak apa orang tua tu. Tak habis-habis nak kacau orang. Ingat aku tak ada kerja lain asyik melayan panggilan dia. Boring betul.” Wawa membebel.

“Peminat misteri lah tu. Okeylah…mana tahu dia itu prince charming yang bakal menyelamatkan kau!”

“Uhh! Baguslah tu, entah-entah mamat Afrika yang berlambak kat negara kita sekarang ni. Dalam telefon bukan romantis giler, bila dah jumpa orangnya, kita pulak yang giler…”

“Ha! Ha! Ha!....” pecah tawa Insyirah dan Wawa serentak.

“Kau kenal ke dengan Mr Z?” soal Insyirah ingin tahu. Dia ada rasa sesuatu apabila mendengar suara Mr Z tadi. Tetapi apakah rasa itu, dia pun tiada jawapannya. Hanya instinct yang berkata-kata…

“Kenal macam itu aje. Dia ada tolong aku angkat barang masa kat shopping complex. Dah lama dah kejadian itu. Aku pun dah lupa…”

“Tapi dia tak dapat lupakan kau!”

“Aku rasa Mr Z tu macam ayah aku aje. Aku hormat dia sebab very gentleman tolong aku angkat barang aku yang bertaburan. Tak sangka jadi macam ni pulak. Entah dari mana dia dapat nombor aku pun aku sendiri tak tahu.”

“Laa…bukan kau yang beri?” soal Insyirah kehairanan.

“Bukanlah! Kau kan tahu aku macam mana?”

“Tau. Kaulah perempuan paling garang pernah aku jumpa bila cakap bab-bab lelaki. I knew it long time ago…”

Insyirah sekadar memerhati Wawa yang kini sedang berpeluk tubuh di hadapannya. Ada riak tidak gembira pada wajahnya tatkala nama Mr Z disebut tadi. Pasti Mr Z kerap menganggunya, kalau tidak takkan Wawa bercakap dengan nada agak kasar terhadap pemanggil misteri yang digelar Mr Z sahaja.

“Tengahari nanti kau nak ikut aku tak?” tiba-tiba Wawa menukar tajuk.

“Pergi mana?”

“Satu tempat rahsia…”

“Rahsia sangat ke?” Insyirah memerli.

“Tempat di mana kita rasa lebih mulia…”

“Ermm…kau ni memang bijak berfalsafah la…”

“Baru tau ke?”

“Aku saja buat-buat tak tahu!”

****
Insyirah menurut sahaja langkah Wawa yang memunggah barang-barang dapur dari bonet keretanya. Ada minyak masak, tepung gandum, sabun pencuci dan berbagai jenis barang keperluan dapur dengan jumlah yang agak banyak. Sebaik Wawa memberi salam di muka pintu, dia diserbu sejumlah kanak-kanak lalu memeluk kakinya.

“Rindu dengan kak Wawa tak?”

“Rindu!!!” riuh rendah suara isi rumah anak yatim itu berebut menjawab dan berlawan suara siapa paling tinggi.

Dengan tanpa disuruh, anak-anak kecil dan awal remaja masing-masing menyambut barang-barang yang dibawa oleh Wawa. Tidak ketinggalan mereka juga mengambil barang yang sarat ditangan Insyirah lalu di bawa ke ruang dapur.

“Assalamualaikum Bonda…”

“Waalaikumussalam…” satu suara lembut menyambut.

Insyirah terasa mahu menangis tatkala wanita bersuara lembut itu memusingkan tubuhnya. Hampir lima tahun mereka tidak bersua, inilah pertama kali mereka bertemu kembali setelah Insyirah meninggalkan rumah kenangan ini.

“Bonda ingat lagi tak?”

Tangan Insyirah dan Bonda sudah bertautan. Insyirah menahan genangan airmata dari tumpah ke bumi. Dia harus cekal, seperti juga wanita itu, sama seperti Wawa. Tidak mahu lagi jadi wanita cengeng.

“Siapa eh?” Bonda merenung mata Insyirah.

“Syirah lah Bonda…” Insyirah mengingatkan.

“Astaghfirullah…macam kenal tapi lupa nama. Apa mimpi kamu datang ke mari? Lama dah tak jumpa kan. Buat apa sekarang?” Bertalu-talu soalan cepumas keluar dari mulut Bonda.

“Syirah dah kahwin Bonda.”

Lagi sekali pandangan mata Bonda bersatu dengan pandangan Insyirah. Hairan…awalnya berkahwin?

“Iya Bonda. Betul kata Wawa…”

“Dia kahwin dengan keluarga bangsawan terkenal Bonda…” Wawa mengusik manja.

“Ohhh! Begitu…baguslah. Yang penting anak Bonda bahagia…”

Insyirah menelan liur. Tekaknya perit sekali mendengar harapan daripada mulut Bonda. Apakah sinar bahagia masih bersisa untukku? Insyirah sempat bermain dengan perasaan sendiri.

“Macam mana dengan rancangan yang Wawa cakap minggu lepas tu, Bonda. Ada sambutan tak?”

Wawa duduk di sebelah Bonda. Menunggu butiran lanjut yang bakal keluar dari mulut wanita berwajah keibuan itu.

“Bonda dah tempah banner. Ada dua pasang banner besar yang akan digantungkan di depan bangunan ini, dan lagi satu akan di gantung berhampiran dengan jalan besar di simpang depan. So, semuanya 3 buah banner. Bonda rasa cukuplah kut, jangan membazir sangat…”

“Tiga aje. Cukup ke Bonda. Nanti orang tak tahu aktiviti kita.”

“Nak menghulur derma kenak ikhlas, Wawa. Kalau kita beriya-iya sangat, takut nanti orang ingat kita memaksa pulak. Dah jadi lain.”

“Derma tu nak buat apa, Bonda?” Insyirah mencelah.

“Nak repair bangunan ni. Ada yang bocor di sana sini. Jadi kami berharap dengan derma itu nanti dapatlah tempat teduh yang selesa sikit untuk anak-anak Bonda ini.”

“Oohh…bagus jugak tu. Apa yang boleh saya bantu?”

Wawa dan Bonda berpandangan sesama sendiri. Insyirah tidak faham apa yang dimaksudkan dengan pandangan tersebut.

***
TJ mengikat tali leher berwarna coklat yang dipadankan dengan kemeja lengan panjang berwarna peach. Seluar panjang yang berpadanan dengan warna tali lehernya menampakkan susuk tubuhnya yang sasa dan tinggi. Aura seorang ketua begitu terserlah dari penampilannya itu.

Seawal jam 7.50 pagi dia sudah berada di dalam bilik mesyuarat. Sewaktu dia tiba tadi, ruang pejabat dan biliknya masih gelap. Ini bermakna dia merupakan orang pertama yang tiba selain daripada pengawal bangunan yang memang sedia ada berkawal 24 jam. Menjelang 8.15 barulah sedikit demi sedikit kakitangannya memenuhi ruang pejabat tersebut.

Mata TJ tertinjau-tinjau keluar pintu jika ada sesiapa yang boleh dijadikan tempat kaunter pertanyaan tentang polisi syarikat dan hal berkaitan perjalanan syarikat. Semua orang yang lalu lalang bagai tidak mengendahkan susuk tubuhnya yang tercongok di dalam bilik mesyuarat itu. Tak boleh jadi ni! TJ melangkah keluar dari bilik mesyuarat dan menuju ke ruang tengah pejabat itu.

“Attention!!”

Suara nyaring TJ bagai satu sergahan dari singa lapar yang sedang menunggu mangsanya. Mukanya merah padam menahan geram. Siapa tak marah jika kehadirannya umpama orang asing yang tidak diundang.

“Siapa ketua kat sini?”

Suasana sepi senyap bagaikan ada Malaikat Maut lalu. Soalan yang tiada jawapan. Masing-masing menikus memandang ke lantai. Pelik benar suasana bekerja di pejabat ini, fikir TJ. Dia orang semua ini robotkah yang bekerja untuk manusia? Atau, Tengku Zaman telah melatih para pekerja dengan ajaran songsang!

“Sekali lagi saya tanya. Siapa ketua kat sini?”

TJ meninggikan suaranya. Tiba-tiba satu suara menjawab dari arah belakang TJ.

“Saya Encik Johan.” Suara itu berbunyi tersekat-sekat.

“Saya tu siapa?”

“Prima Donni…”

“Cukup! Aku tahu korang tak suka aku, tapi jangan korang bluffing to me. Tell me now!!”

“Benar Encik Johan. Nama saya Prima Donni a/l Raghu.”

“Hmm….” TJ memusingkan tubuh sasanya sambil menahan tawa.

“I’m wronged. Sorry…”

Dengan selamba TJ berlalu dari situ dan membiarkan Prima Donni termangu-mangu. Di dalam biliknya, TJ ketawa sepuas hati hingga terkeluar airmata. Hatinya bagai digeletek apabila mendengarkan pekerja yang dilantik oleh Tengku Zaman tadi memiliki nama yang unik. Prima Donni, kenapa tak primadona? Tak boleh jugak, dia lelaki…macam-macam gaya nama manusia zaman ini.

nota aynora nur: selamat membaca kepada uols reader, tiada yang istimewa melainkan korang sumber inspirasi...kalian memang awesome!!

Insyirah telah selamat bekerja dengan Wawa. Pekerjaan Insyirah bukanlah glamour sangat ataupun memperoleh gaji yang besar. Lagipun tujuan In...
Unknown Apr 21, 2012
Oh! MyKarya!

STICKY POSTJom sertai Segmen Kenali Watak! Sila Klik Kat Atas Ya!





Alisya melalui hari-hari mendatang dengan rasa bahagia yang sedikit demi sedikit mulai menjalar di dalam segala urat nadi. Siangnya ceria bertemankan gurau senda rakan-rakan baiknya terutama Rahimah manakala malamnya dia sering ditemani oleh panggilan telefon daripada buah hati tersayang, Hazzim. Kadangkala Hazzim dengan muka yang tebal berkunjung ke pejabatnya dan menjemput Alisya untuk makan tengahari bersama. Pada mulanya Alisya cuak juga dengan penerimaan dari rakan sepejabat, tetapi demi memegang kata-kata semangat daripada Rahimah, dia biarkan sahaja kata-kata dan pandangan sinis orang lain di bawa terbang bagai angin lalu menerbangkan debu sahaja.

“Bukan dia orang yang bagi kau rasa bahagia itu. Boleh ‘blah’ dengan senyum sini dia orang.” Begitu Rahimah sering memberikan motivasinya.

Alisya amat berterima kasih kepada Rahimah yang sangat memahami dan ‘sporting’ itu.
Dan setiap kali balik dari makan tengahari, ada sahaja ole-ole yang dibawa balik oleh Alisya. Seringkali Rahimah mengusik mengatakan dirinya semakin gemuk kerana selalu mendapat makanan percuma daripada Alisya, Alisya hanya tersengih. “Bukan aku belanja. Mamat sorang tu yang suruh aku tapau.”

“Ingat jugak dia kat aku.”

“Mestilah. Kau kan sahabat baik kekasih dia.” Alisya sempat bergurau bila setiap kali Rahimah segan mahu menerima bekalan makanan yang di bungkuskan untuknya.
Usai waktu pejabat pukul lima petang Alisya segera mengemaskan barang-barangnya. Hari ini dia ada urusan untuk menemankan Hazzim menemui pelanggan yang datang dari Singapura. Temujanji mereka adalah pada pukul 6 petang. Alisya terus berjalan laju menuju ke kereta Hazzim yang sedang menunggu tidak jauh dari pintu pejabatnya.

“Hai…”

“Hai sweetheart. Dah ready?”

“Nak ready apa? I hanya follow you aje. You tu yang kena ready fizikal dan mental.”

“Maksud I, dah ready berjuang dengan I? Client I nanti tu bukan calang-calang orang. Dia presiden sebuah syarikat hartanah di Singapura. Manalah tahu kut-kut I yang pengsan dan gelabah, you pulak yang kena handle meeting tu.”

“You jangan main-main dengan I, Hazzim. I memang langsung tak ready. I just want to follow you, that’s all. Tak ada kena mengena dengan kerja you tau.”

“Macam mana nak jadi isteri I kalau benda sikit macam ni pun you tak nak tolong I,darling…” Hazzim membuat nada suara seakan merajuk.

“Tak nak is tak nak! You panggil I honey ke, darling ke, sweetheart ke…you punya hal. I Cuma nak temankan you aje. I tak makan rasuah, ok.”

“Habis tu…”

“I makan nasi aje…ada faham!”

“Garanglah you ni…”

“Nasib badanlah. Siapa suruh pilih I daripada ribuan you punya peminat.”

“Main kasar nampak. Mana ada ribuan. Nak kira dengan jari pun tak ada. You lah satu-satunya…”

“Yang si minah menyerang kita kat restoran dulu tu, bukan you punya ex…konon tak ada. Nak kira tak ada konon! Sebenarnya you kena cakap nak kira dengan jari tak cukup. Kena kira dengan calculator.” Alisya ketawa mengekeh kerana dapat mengusik Hazzim.

Sebagai balasannya, Hazzim mencubit lengan Alisya dengan perasaan geram. Geram geram sayang…

“Sayang I ni sekarang dah pandai bergurau. Belajar daripada siapa agaknya ni?”

“Dari sidia kat sebelah inilah. Siapa lagi…”

Keadaan jalan raya agak sesak sedikit tetapi tidaklah sehingga kenderaan langsung tidak boleh bergerak. Hazzim memandu sambil sesekali memandang jam di pergelangan tangannya. Alisya di sebelah yang anggun berskirt labuh dan berblaus separas punggung sedang asyik bermain ‘game’ di handphonenya. Hazzim memandang Alisya sekali lagi. Baru dia perasan. Alisya tidak pernah memakai baju-baju berjenama yang sering dibelikan olehnya. Begitu juga dengan handbag dan kasut. Tidak pernah dia nampak Alisya mengenakan barangan atau hadiah yang dibelikan olehnya. Jauh di sudut hati Hazzim berasa kecil hati juga dengan tindakan Alisya itu. Kenapa agaknya?

“Honey…I nak tanya sikit boleh?”

“Hrmm…”

“Boleh tak?”

“Tanyalah.”

“You stop main ‘game’ tu sekejap boleh tak? Macam budak kecil pulak you ni.”

“Ya lah cik abang sayang.”

Hazzim tersenyum puashati.

“Kenapa you tak pakai barang-barang yang I beli? Tak sudi atau tak kena taste you?”

“Kalau I kata tak sudi you nak buat apa?”

“I kecil hati jawabnya. Merajuklah macam ni.”

Hazzim berhenti mengusik Alisya. Wajahnya dimasamkan. Pandangan matanya tegak memandang ke depan. Tiada lagi bahasa tubuh yang meliuk lentok mahu bermanja seperti sebentar tadi. Orang lelaki pun ada rajuknya juga tau…gumam Hazzim geram.

“Tak ada siapa nak pujuk you tu. Merajuk orang lelaki buruk betul.”

Suasana jadi hening seketika. Keadaan jalan masih lagi jam. Kereta bergerak semakin perlahan dan merangkak-rangkak, kalau berlumba dengan kura-kura pun, benda alah itu boleh menang. Memang biasanya keadaan di jalan utama itu sesak teruk pada waktu puncak sekitar pukul lima hingga enam petang, kerana pada waktu itu orang berpusu-pusu keluar dari tempat kerja masing-masing.

“Kenapa you tak suka barang-barang yang I bagi?” sekali lagi Hazzim menyoal. Dia inginkan kepastian. Kalau Alisya tidak suka, dia boleh membeli benda lain yang boleh digunakan oleh Alisya.

“I simpan. Sayanglah nak guna benda-benda mahal untuk ke tempat kerja. You pun tahu kan kat tempat kerja I suasananya macam mana. Nanti orang tak buat kerja. Asyik belek badan I yang pakai barang-barang branded. I sedar I tak mampu beli itu semua Hazzim. Tapi I pun tak nak tolak pemberian you. So, for your sake, I keep it safely.”

“Iya ke? Atau you tak sudi takut termakan budi.”

“Ha! Yang itu pun boleh jadi. Tak apalah I simpan dulu. Kalau dah tergerak nak pakai, I akan pakai. Don’t worry ok!”

“Janji?”

“Insya’Allah. Kalau janji tapi tak tunaikan nanti makan diri. I tak mahu termakan dek janji…”

“Pandai you nak ugut I, ya...”

“Bukan ugut Encik Hazzim. Itu namanya berwaspada. Berhati-hati. You tahulah I hidup dalam dunia ni dua beradik aje, yatim piatu pulak tu. Kalau jadi apa-apa pada I, siapa nak tolong?”

“Jangan cakap macam itu Alisya. I kan ada.” Hazzim merendahkan nada suaranya tanda ambil berat.

“Kalau satu masa nanti you ada, kalau you tak ada?”

“Kenapa pulak?” soal Hazzim tak puas hati.

“Iyalah. Kita mesti kena percaya Qada dan Qadar dari Allah. Jodoh, ajal dan maut ketentuan Tuhan. Apa yang kita rancang tak semestinya menjadi.”

“Insya’Allah, dengan izin Allah juga I percaya. Jika meminta sesuatu yang baik, kita akan dapat yang baik juga. Cuma cepat atau lambat aje Cik Alisya.”

Alisya terdiam seketika. Dia agak penat petang itu setelah seharian mengejar dateline. Rahimah pun sama, tak menang tangan dengan lambakan berita yang mahu disunting. Ada sesetengah berita tidak boleh digunakan langsung kerana agak kurang menyakinkan. Bos mereka asyik jelling-jeling tanda menunggu berita sampai di mejanya serta merta.

“Kenapa you diam?”

“I diam? Hmmm…mungkin I tak nak kacau you yang tengah drive.”

“You tak suka I bincang pasal jodoh, kan?”

“Belum masanya Hazzim.”

“Bila?”

“Sehingga I benar-benar bersedia.”

“Jangan biarkan sampai I berjanggut tau! Masa tu nanti bawa anak orang ingatkan cucu pulak.”

“Apa salahnya! Otai cool!”

“You panggil I otai? I belum tua macam tu Alisya. You kena gerenti yang you takkan biarkan I tua kerepot baru nak kahwin. Jangan lama-lama Alisya, nanti I mati kempunan.”

“Ishh! Ke situ pulak. Kalau tak sabar, cari lain. Buat apa tunggu I.”

“You ingat cinta dan rasa kasih sayang I ini boleh dilelong murah-murah kat pasar malam? Cinta I eksklusif untuk you seorang Alisya. I akan tunggu you sampai you ready…”

“Boleh tahan ke?”

“Kalau tak tahan I peluk bantal.”

“Gatal.”

“Tolong garu…”

“Miang.”

“Boyfriend you jugak! Kalau tak miang bukan lelaki sejati namanya.”

“Pendapat mana yang you pakai tu? Itu semua alasan yang digunakan oleh orang lelaki untuk mengaburi kegiatan mereka yang suka berpoya-poya.”

“Ini semua pendapat kaum lelaki sejati. Lurus!”

“Nonsense!”


****

Hazzim selesai berrmesyuarat dengan pelanggan dari Singapura sekitar pukul 7.30 malam. Encik Matthew Ang dan pembantunya Mohd Khairul bergegas ke sebuah lagi hotel bagi meraikan makan malam syarikat yang pertama kalinya dibuat di luar Singapura. Encik Matthew ada mempelawa Hazzim untuk ikut serta tetapi ditolak dengan lembut oleh pemuda itu. Mungkin kalau dia berseorangan dia akan ikut Encik Matthew. Oleh kerana dia beriya-iya mengajak Alisya, kurang elok pula menerima jemputan orang tanpa persediaan yang sepatutnya.

“Kalau tak boleh makan best hari ini.”

“Dengan I pun you boleh makan best, Alisya.” Hazzim mengusik.

“I tahu. You memang pemurah. Semoga Allah selalu lipat gandakan rezeki you sekeluarga. Amin!” Alisya meraup muka dengan kedua telapak tangan.

“Thank you, darling.”

Wajah Hazzim diselubungi riak bahagia. Rasa penat dan letih dibuang jauh demi ada berdekatan dengan insan tersayang. Rasa kasih dan cinta yang dipupuk semakin subur dan berbunga cantik. Dia dapat merasakan itu. Sungguh indah perasaan suci yang Allah kurniakan. Bukan semua orang dapat nikmat bahagia sepertinya. Dalam hati Hazzim tidak putus-putus mengucap syukur.

“I nak tanya sikitlah Hazzim. Up to you nak jawab atau sebaliknya.”

“Sure. I akan jawab segala pertanyaan you darling.”

“You stop acting gatal macam itu boleh tak? I geli tau. Just call me Alisya, macam orang lain panggil I. Lebih sweet dan lembut. Whatever gelaran seperti darling, honey, sweetheart…soo boring! ”

“You ingat I main-main ke? I ikhlas panggil you macam tu.”

“Dan, you pun boleh panggil semua perempuan dengan gelaran macam itu. Tetapi, hanya ada satu Alisya! Kan beza tu.”

Hazzim terdiam. Kata-kata Alisya ada benarnya. Jika semua perempuan dipanggil dengan gelaran umum begitu, di mana ekslusifnya Alisya dalam hidup Hazzim? Kini dan selamanya, Hazzim percaya hanya ada satu Alisya yang bertakhta di hati.

“Eh! You nak tanya apa tadi?” Hazzim beralih topik.

“Ermmm…macam mana I nak mulakan, ek?”

“Dengan Bismillah…” Hazzim tersenyum manis.

“Betul tu…”

Alisya mengucapkan Bismillah dan kemudian segera menghamburkan persoalan yang sering bermain di benaknya sejak kebelakangan ini.

“Your mother tahu kita berkawan?”

“Kenapa?”

“Atau father you? Kedua-duanya sekali? Dia orang tahu tak yang kita berkawan…”

Hazzim memandang Alisya dengan mata berkelip-kelip. Pertanyaan Alisya memang di luar jangkaan sama sekali. Selama hubungan mereka serius kebelakangan ini dia beulum terfikir ke arah itu. Beritahu parents? Bolehkah dia berhadapan dengan mereka? Sedangkan sebelum ini pun percintaannya di campuri oleh ibunya. Bolehkan kali ini ada ‘exceptional’? Apakah kali ini Alisya boleh terlepas dari tapisan ibunya? Parah juga ni! Dalam tak sedar Hazzim melepaskan keluhan kecil.

“You tak nak jawab soalan I?”

“I simpan dulu, lain kali kita jumpa I akan beritahu.”

“You belum inform dia orang, kan?”

Sekali lagi hati Hazzim berdegup laju. Langkah yang di atur dalam hubungan mereka sejauh ini kelihatan manis semuanya, tetapi ada juga awan hitam perlahan-lahan menutupi sinar mentari yang menyuluh.

STICKY POST Jom sertai Segmen Kenali Watak! Sila Klik Kat Atas Ya! Alisya melalui hari-hari mendatang dengan rasa bahagia yang sedi...
Unknown Jan 28, 2012
Oh! MyKarya!



Aku memapah tubuh kurus Aqila keluar dari perut Harrier lalu perlahan-lahan meletakkannya di atas sofa di ruang tamu. Semasa dalam perjalanan pulang tadi aku sempat menghubungi Datuk Khalid dan menyampaikan apa yang telah berlaku.

"Awak tolong uruskan Zaff. Saya belum habis lagi discussion dengan client."

"Tapi Datuk..."

"You can handle it...I trust in you."
Trust! Percaya! Aku rasa semuanya di bebankan ke atas bahuku. Atas dasar percaya aku menjadi mangsa. Aku penurut kata, itu sebabnya orang umpama mengambil kesempatan ke atasku. Prinsipku mudah sahaja. Segala benda yang orang minta tolong, asalkan berasaskan kebaikan, aku akan melakukannya tanpa banyak soal. Itu aku.

Tetapi dalam bab membantu Aqila, aku rasa terbeban. Bukan sebab aku tidak ikhlas, tetapi aku takut kerana pertolongan yang sekali ini, akan menjadi dua kali dan berkali-kali. Mana letaknya masaku kepada isteriku dan keluargaku? Aku benar-benar buntu.

"Nak, tolong angkat dia ke atas sekali ya. Bibik tak kuat mau ngangkat nak Aqila. Almaklum, Bibik udah repot..."

Laa...aku ingatkan Datin tadi, rupa-rupanya Bibik sahaja pangkatnya. Bukannya aku mahu memandang rendah pada wanita separuh umur yang tersengih-sengih memandangku itu tetapi penampilannya begitu sofistikated! Bayangkan seorang Bibik berdandan cantik dengan solekan tipis dan baju berwarna garang. Aku rasa bukan aku sahaja yang tersalah sangka, orang lain pun akan menyangkakan perkara yang serupa.

"Dia memang begitu. Minggu ini saja udah lebih empat kali hidungnya berdarah. Bibik pun bingung nggak tau mau buat apa dengan nak Qila ni."

"Dia selalu pitam-pitam macam ini ke?"

"Memang kerap banget..."

Aku tersengih. Banget...perkataan yang selalu diucapkan oleh Hannah. Rindu banget!! Ah Hannah...aku selalu terleka pada janji. Aku membelek jam di tangan.

"Bibik! Dia okey ke kalau saya tinggalkan..."

"Tak mengapa, nak. Bibik tolong tengok-tengokkan."

"Tapi..." aku menggaru kepala yang tidak gatal.

"Betul ke dia okey ni..."

"Usah risau nak. Kejap lagi dia sedar lah tu..."

Confident betul Bibik ni! Aku yang menggelabah. Sakit apakah yang dihidapi oleh Aqila sehinggakan orang sekeliling seperti tidak risaukan dia. Apakah kerana penyakitnya sudah tiada penawarnya? Atau, apakah Aqila sudah tidak lama lagi untuk hidup di muka bumi ini...

"Bibik. Apa sakit dia sebenarnya?"

"Sakit angau aje!"

Satu suara garau menyergah tiba-tiba dari arah pintu bilik Aqila. Tanpa dipelawa dia berjalan masuk dan berdiri di sebelah Bibik.

Aku langsung tidak faham dengan situasi yang sedang berlaku. Mukaku terpinga-pinga macam beruk sesat dalam hutan. Aku semakin terkejut beruk apabila Aqila yang tadi tak bergerak macam patung bernyawa, terus berdiri tegak sambil dengan lagak manja dan mengada-ngada memegang lenganku.

"You see..."

Tegas dan lantang sekali suara lelaki yang tak bernama itu menerjah cuping telingaku. Tangan Aqila sudah aku lurutkan dari lenganku dengan cara yang agak terhormat sedikit. Tetapi sakit di hati hanya TUHAN yang tahu. Aku dipermainkan hidup-hidup!!

***

Wajah masamku sepanjang keluar makan dengan Hannah sedikit sebanyak merobek ketenangan makan malam kami. Hannah menegur sikapku yang agak dingin dan seperti berada di dunia yang asing. Aku masih berdiam juga. Rasa amarah yang aku tahankan memaksa aku menjadi begitu. Itupun demi Hannah. Agar makan malam kami boleh menjadi medan kami bergembira. Tetapi Hannah tetap Hannah, kaum Hawa yang amat sensitif deria rasanya...

"I stress...itu aje."

"Stress sebab apa? Hari ini kan you off day. Cuma temankan Datuk main golf aje kan? Apa yang buat you stress?"

"Tak ada apa-apa lah." Jawapanku pendek sahaja.

Aku memapah tubuh kurus Aqila keluar dari perut Harrier lalu perlahan-lahan meletakkannya di atas sofa di ruang tamu. Semasa dalam perja...
Unknown Nov 9, 2011
Oh! MyKarya!


Si pokok kelapa dan si jantung pisang benar-benar duduk bertenggek di atas pembahagi antara rumah mereka. Di raut wajah masing-masing tidak sabar mahu menyuarakan hasrat yang terpendam. Yang pertama tentulah menolak rancangan papa dan mama mereka untuk dijodohkan, dan yang kedua tentulah plan B, iaitu plan kecemasan. Jika suara hati mereka tidak diendahkan, mereka mahu melanjutkan pelajaran ke luar negara. Tetapi di tempat yang berbeza. Baru padan muka mereka!

“Mana dia orang tak muncul-muncul ni. Perut dah pedih sakan.”

“Aku pun sama Kay. Entah apa yang dikerjakan kat dalam. Lama sangat.”

“Kau pergi jerit jap.”

“Kaulah Kay! Suara kau lagi kuat.”

“Kau lah. Suara aku halus. Macam mana mama dan papa kita nak dengar. Kau kan selalu jamming dengan budak-budak Pearl kat studio. Suara kau merdu dan …”

“Bunyi jantan kan. Aku tahu kau nak cakap yang itu.”

Kay angkat kening. Mula sebelah. Kemudian angkat kedua-dua belah. Mat perasan ni selalu angkat bakul masuk sendiri, ops! silap…masuk bakul angkat sendiri! Dia tak tahu hati Kay di dalam penuh dengan ayat-ayat kutukan. Susah ada kawan syok sendiri.

“Kau tak puas hati?” Jay mengeluarkan senjata provokasi.

“Ada aku cakap?”

“Dari air muka aku dapat baca. Kalau suka cakap…”

“Kau tengok muka aku ni jap. Ada muka suka atau benci?”

“Meh aku telek …”

“Eh! Apa ni…” Kay menolak tangan Jay yang mahu memegang pipinya.

“Dah kau suruh, aku buatlah. Macam tak biasa. Eleh!”

“Memang tak biasa, what!”

“Kalau si mamat kurus melengking tu bagi pulak.”

“Dengan dia sebab dalam hati ada cinta…tak macam kau. Dalam hati…”

Jay menyampuk deras. “Ada gula. Gula-gula lollipop…ha! ha! ha!”

Tangan kanan Jay dengan kasar memegang muka bujur Kay yang licin melepak tanpa sempat Kay menolaknya. Jarak mata Jay dan pipi Kay hanya beberapa inci. Jay nak sakitkan hati Kay. Alang-alang Kay suruh tengok muka dia, baik Jay buat betul-betul. Selama ini dia tengok sebelah mata saja sebab dia sudah naik muak dengan si jantung pisang ini. Sudah bertahun-tahun mereka berjiran, semuanya tentang Kay dia sudah hafal. Dia sudah jelak.

Malangnya beberapa saat ketika insiden itu berlaku, baik Jay dan Kay terdiam kelu. Membisu seribu bahasa. Alam maya yang tadinya bising dengan bunyi nyamuk dan unggas waktu malam seolah-olah ikut terkedu. Mulut murai mereka berdua entah hilang ke mana. Apa dah jadi ni? Desahan nafas dan debaran di dada Jay dan Kay begitu jelas kedengaran. Sukar ditafsirkan isyarat nafas dan debaran di dada mereka. Bencikah? Marahkah? Tangan Jay kaku di pipi mulus Kay. Mata Kay pula bulat merenung bebola coklat anak mata Jay.

“Jay?”

“Kay?”

Tiada balasan. Tiada respon.

“Ish! Budak-budak ni. Dah kena sampuk ke apa? Tadi bukan main berkeriau macam kucing dengan anjing bergaduh.”

“Kenapa dengan budak-budak tu Kak Mila?”

“Entah! Dari tadi macam itu aje gayanya. Aku pun tak tahu apa kena dengan dia orang ni Wati.”

“Ada apa yang kecoh-kecoh ni Mila, Wati. Budak berdua tu mana? Tadi masa aku mengaji bukan main becok mulut suruh cepat. Bila kita dah keluar, dia orang pulak tak ready.” Suami Mila yang bernama Wan Harun mencelah.

“Cuba abang Wan nengokkan tu. Macam ada yang tak kena aje.” Wati bersuara risau.

“Laa…duduk macam tu pun sempat tangkap cintan. Memang kurang adab betul dia orang ni.” Wan Harun menepuk kuat bahu anak bujangnya.

Serta merta tangan Jay terlepas dan nasib tidak baik, dia telah tertolak tubuh kecil Kay ke atas tanah. Dahi Kay terhantuk pada bucu tembok menyebabkan dia mengaduh kesakitan. Semua orang berlari mendapatkan Kay yang sedang memegang dahinya. Ada darah di situ.

“Pergi ambilkan emergency kit kat dalam. Cepat.” Mila menyuruh anaknya itu sambil tangannya memaut tubuh kurus Kay. Dia merasa kasihan melihat keadaan Kay yang sudah dianggap seperti anaknya sendiri.

“Eh! Kak Mila tepi sikit. Kay ni anak saya. Biar saya yang uruskan.”

“Aku lupa. Aku rasa dia dah macam anak aku sendiri.” Bahasa pertuturan Mila memang agak kasar tetapi hatinya baik. Dia memang suka ber’engkau’ ‘aku’ dengan semua orang termasuklah kawan baiknya itu.

“Biasalah tu Kak Mila. Naluri seorang ibu…” Wati tersenyum mengerti.

Setelah Jay membawa barang-barang yang diperlukan, Wati membersihkan luka kecil di dahi Kay dan membalutnya dengan handy plus. Luka Kay hanya kecil sahaja. Wati meminta semua orang agar tidak risaukan Kay. Lega Jay melihat Kay yang sudah duduk di kerusi di ruang tamu rumahnya. Sekarang mereka hanya menunggu kepulangan ayah Kay dari tempat kerjanya. Ayah Kay ada menelefon dan memberitahu bahawa beliau dalam perjalanan pulang.

“Kenapa yang tadi tu…”

“Kenapa apa?” Kay menyoal Wati semula.

“Eh! Kita tanya dia, dia tanya kita balik.”

“Hah! Jay. Apa yang jadi tadi tu? Korang macam kena sawan aje?”

“Yang tadi tu. Ohh! Saya tertolak Kay. Tak sengaja.”

“Bukan itu. Sebelum itu.” Mila pula menyoal anak bujangnya.

“Yang mana mama? Tak ada apa-apa pun yang terjadi.”

Mila dan Wati berpandangan dan saling bertukar senyum. Berlakon tiada apa yang terjadi tetapi mata orang tua mana boleh ditipu. Hakikatnya, Wati dan Mila sangat bahagia jika yang terjadi tadi adalah satu kenyataan. Memang itu yang dimahukan, Jay dan Kay jatuh cinta. Mudahlah urusan mereka nanti.

“Semua orang dah ada?” Satu suara garau mengejutkan momen yang sedang dinikmati oleh Wati dan Mila.

Sambil memandang Taib, wajah Wati dan Mila masih berbekas dengan senyuman.

“Kenapa isteri kita ni Wan Harun? Ada yang tak kena ke?” Taib menyoal Wan Harun yang sedang duduk dengan kaki bersilang.

“Entahlah! Anak-anak dengan mamanya sama aje. Kena sampuk kut!”

“Dahi kamu kenapa Khatijah? Bertampal bagai…jatuh ke?” Taib memandang anaknya.

Sebaliknya Jay ketawa terbahak-bahak apabila Taib menyebut nama Khatijah. Dia mengira hingga tiga dan kemudian dia tahu Kay akan berkata begini, “Papa ni bosanlah. Nama kita cantik dan glamour, tapi papa call me by that classic name. I don’t like!”

“Udah! Udah! Ni kenapa dengan dahi kamu?”

Kay tidak jadi membuka mulutnya. Jay terus tersengih-sengih macam kerang busuk. Syok! Si jantung pisang asyik terkena aje hari ini. Padan muka kau!

“Pokok kelapa dah tolak Kay sampai jatuh, papa.”

“Saya tak sengaja Papa Taib. Dia yang kurus sangat…lepas tu…”

“Dua-dua pun sama. Full stop! Kita bincangkan hal korang berdua sekarang.” Wan Harun membetulkan cermin matanya.

Semua orang terdiam apabila pemilik Bunga Teratai Holdings itu bersuara.

Si pokok kelapa dan si jantung pisang benar-benar duduk bertenggek di atas pembahagi antara rumah mereka. Di raut wajah masing-masing tidak...
Unknown Apr 11, 2011
Oh! MyKarya!

CINTA KAMELIA 1




Perjalanan ke sekolah di rasakan terlalu lambat walau jaraknya dari rumah sekadar 10 kilometer. Kamelia mempercepatkan kayuhan basikalnya sehingga jelas terdengar bunyi tayar berdecit-decit meminta diperlahankan pergerakan tersebut. Setelah peluh membasahi baju kurungnya, sampailah Kamelia di pintu pagar. Basikal dipimpin memasuki pintu pagar dan diletakkan di tempat yang biasa. Dia berjalan laju untuk ke kelas 5 Sains 1 tanpa menoleh ke kiri atau kanan.

"Hoi..hoi...Kamelia. Kau kena kejar pontianak ke. Lajunya jalan mak oi!" panggil satu suara yang membontoti Kamelia hingga ke kelas.

Kamelia menghempas begnya ke kerusi dan melabuhkan punggungnya di atas meja. Dia memandang Zakaria yang sudah tercegat di hadapannya dengan mulut terkumat-kamit ingin bertanyakan soalan lagi.

"Dah! Jangan tanya apa-apa! Nanti aku cakap..." Kamelia mematikan soalan yang baru hendak terkeluar dari mulut Zakaria.

"Aku..." belum sempat menambah ayat bahunya ditepuk keras dari belakang.

"Gila kau! Nasib baik aku tak de sakit jantung. Kalau tidak dah lama pass over tau." Kamelia menjerit ke arah Aini Syarifah yang menepuknya sebentar tadi.

"Cepatlah cerita. Aku tak sabar ni..." Zakaria semakin bosan.

"Cerita apa?! Hantu panjat dinding rumah kau ke malam tadi? Ha...ha...ha..." kuat tawa Aini Syarifah di hujung suaranya.

Kamelia menjeling tajam ibarat kilauan mata pedang sedia membaham mangsanya. Serta-merta Aini Syarifah dan Zakaria menelan liur. Mereka sedar akan kegarangan Kamelia, apatah dia memiliki tali pinggang hitam ilmu silat Gayung.

Setelah keadaan betul-betul senyap, Kamelia memulakan bicara dari ulas bibirnya yang nipis.

"Aku kena transfer. Balik Melaka."

"Transfer? Ikut orang tua kau pindah balik Melaka?" Zakaria mengulangi soalan berdasarkan kenyataan yang dibuat Kamelia.

Aini Syarifah ternganga luas mulutnya menerima perkhabaran terbaru itu. Kemudian cepat-cepat dia menutup kembali mulutnya supaya tidak dimasuki lalat. Kamelia yang terperasan perbuatan Aini Syarifah menahan tawa dari meledak.

"Melaka dengan Johor bukan jauh sangat. Jalan kaki pun sampai. Jangan risau, ok. Kita ada masa lagi untuk nak merambu bersama-sama sebelum aku pindah. Lebih kurang dua minggu lagi... he..he..." Kamelia memujuk dua orang rakan karibnya itu.

"Aku nak bagi tau kat Ijol...kau nak pindah!" Zakaria sudah berlari sebelum sempat Kamelia menarik bajunya.

"Hoi Zek! Jangan bagi tau dia..." namun panggilan Kamelia tidak dihiraukan oleh Zakaria.

*******

Kamelia, Zakaria, Zulhariz dan Aini menonton wayang bersama pada hujung minggu itu sebelum perpisahan menjenguk tiba. Selesai menonton tayangan ‘Dragon Ball Evolution’ mereka berempat leka singgah dari satu kedai ke satu kedai melakukan ‘window shopping’. Setelah penat menjamu mata, mereka menjamu perut masing-masing pula di Mc Donald.

“Family kau tak buat makan-makan ke nak balik pindah Melaka? Boleh kita orang datang melantak…he…he..” Zakaria bercakap dengan mulut yang penuh daging burger.

“Ha ah! Aku nak joint sekali…” sambut Ijol menyampuk dengan mukanya yang selamba.

Kamelia menopang dagu dengan kedua belah tangannya dan tertawa meilhat telatah Zek dan Ijol a.k.a Zulhariz. Saat ini bakal disimpan kemas sebagai antara memori manis mereka bersama. Dia tidak pasti adakah mereka bakal bertemu kembali selepas perpisahan ini. Adakah dia akan merindui mereka semua terutamanya kepada Ijol yang diminatinya dalam diam. Atau.. akan rindukah mereka padaku? Fikiran Kamelia menerawang sambil tersengih-sengih seorang diri.

"Hoi sakitlah... apa ni main sepak-sepak." tengking Kamelia kepada Ijol yang menyepak kakinya di bawah meja.

Aku memang suka dan minat kat dia, tapi garang tetap garang! Mana boleh main kasar dengan perempuan. Aku kena control beb! gumam Kamelia dalam hati.

"Abis tu aku tengok kau macam orang angau. Sengih sorang-sorang..." jawab Ijol masih mengawal suaranya.

"Suka aku la nak sengih ke, masam ke, muncung ke..." sambut Kamelia lantang.

"Kau ni kan... dah la nak transfer, tinggalkan kita orang... kau tak sedih ke? Makin garang ade la..." Ijol masih tak berpuas hati dengan kelakuan Kamelia.

"Udah le tu. Aku nak makan pun susah nak hadam. Kau orang asyik bertekak je...Makan diam-diam udah le." bebel Zakaria setelah sedari tadi sibuk 'melayan' burgernya.

"Kau ni asyik makan je. Si Aini dari tadi pegi toilet tak muncul-muncul. Cuba tengok Zek, kot dia pengsan ke... termasuk lubang tandas ke..." Kamelia mengalih topik perbualan.

"Eh! Melia. Aku ni lelaki. L-E-L-A-K-I.... takkan nak masuk tandas pompuan. Kau lah pegi tengok."

Kamelia terus bangun selepas mendengar ayat terakhir dari Zek. Dia pergi menyusul Aini di tandas awam di kompleks beli belah tersebut. Separuh jalan, dia terpandang sebuah kedai emas menjual sebutir loket emas putih berbentuk hati. Langkahnya terhenti lalu membelek-belek harga yang dipamer di loket tersebut. Mahalnya! Tak mampu aku. Dia meneruskan perjalanan menyusul Aini yang masih belum nampak kelibatnya.

Bahunya ditepuk dari belakang. Nyaris tersungkur Kamelia dibuatnya. Orang yang membanjiri kompleks beli belah tersebut semakin ramai.

"Kau ni kan... jangan buat macam tu boleh tak. Nasib baik aku tak jatuh." Kamelia menjengilkan bola matanya kepada rakannya itu.

"Sori... memang sengaja. Nak ke mana? Jalan laju semacam je..." Aini tersengih-sengih bagai kerang busuk.

"Cari kau lah. Apa kau buat kat toilet lama sangat. Kau berus lantai ke..." sindir Kamelia tak puas hati.

"Orang ramai lah beb!.." jawab Aini ringkas mengekori langkah Kamelia yang amat laju.

*****

Hari ini hari Isnin. Tinggal lima hari lagi sesi persekolahan yang perlu dijalani oleh Kamelia di SMK Sri Rahmat. Nak duduk tak senang, berdiri gelisah, berjalan macam 'ayam berak kapur'. Langkahnya longlai. Itulah perasaan yang merajai diri Kamelia. Selamat tinggal kenangan, selamat datang cabaran. Kamelia seperti kebiasaannya menopang dagu menanti kehadiran rakan-rakan sekelas. Masih pagi lagi. Loceng belum berbunyi.

"Nah! Untuk kau. Ingat kita orang tau..." tiba-tiba Ijol mencampakkan sesuatu di atas mejanya dan terus berlalu.

"Hoi budak gila! Tunggu dulu..." tak sempat Kamelia menggamit Ijol yang sudah menghilang di sebalik blok bangunan A.

"Apa benda ni..." Kamelia mengoyak sampul surat kecil berwarna ungu.

Kad kecil berbau wangi. Di dalamnya hanya sebaris ayat.

-Kau comel kalau tak garang!-

Kamelia rasa tercabar. Selama ini aku tak comel ke? Apa kisah itu semua. Hak akulah...eee geramnya dengan budak gila tu! Perasaan marah bergumpal bersama niat untuk mengenakan Ijol pula. Tanpa sedar dia mencampakkan kad tersebut tepat ke dalam bakul sampah di hadapan kelas. Nyaris terkena Aini tetapi dia sempat mengelak. Lantas Aini memungut kembali kad tersebut lalu dibaca sekilas lalu.

"Kenapa kau buang? Orang bagi simpanlah... Tak baik tau."

"Aku memang jahat. Dia lagi jahat. Dia kata aku garang..." Kamelia sudah naik angin.

"Kau dengan Ijol boleh beralah tak. Aku pening tau, pegi sana dia citer macam ni..., kau pulak citer macam tu, aku tak tau kau sebenarnya benci betul-betul atau buat-buat..." Aini mengeluh lalu duduk di kerusi bersebelahan Kamelia.

Kamelia menjengilkan biji mata mendengar kata-kata Aini.

"Mestilah betul!" itu kata mulut Kamelia, sebaliknya di sudut paling dalam dia meminati Ijol separuh mati.

Aini ketawa terbahak-bahak sehingga menarik perhatian rakan sekelas yang lain. Mereka tertoleh-toleh melihatkan perbuatannya sebentar tadi.

"Kalau tak suka, oklah. Jangan buat biji mata kau macam tu. Kelakar aku tengok..." ujar Aini masih tertawa.

Kamelia menarik begnya lalu memasukkan ke dalam laci meja. Dia malas untuk melayan spekulasi yang bakal keluar dari mulut Aini, bimbang terlebih cakap rahsianya akan terbongkar.

***

"Nah! Untuk kau..."

Hari kedua kad kecil dari Ijol berwarna kuning.

-Bersahabat sampai ke mati?-

Kamelia tidak faham apa yang dimaksudkan dengan kata-kata itu. Lantaklah... tak kuasa hendak melayan gelagat Ijol lagi.

Hari seterusnya, Ijol memberi kad kecil yang comel melalui Aini. Merah, itu tanda garang? Eh! Dia perli aku lagi. Ini tak boleh jadi! Kamelia berfikir dia mesti bertindak balas atas perbuatan Ijol itu.

-Jaga diri. Jaga hati. -

Tatkala selesai membaca empat ayat ringkas tulisan tangan ijol, Kamelia duduk kembali. Aini disebelah tercengang-cengang.

"Tak jadi nak pergi perang?"

Kamelia menggelengkan kepala lalu menyimpan kad ke tiga itu ke saku beg sekolahnya.

Kad ke empat berwarna hijau. Itu kan tanda berdamai. Aik! Budak gila tu nak berdamai?! Tak sabar Kamelia untuk mengetahui isi kad tersebut.

-Janji aku. Janji Kau.-

Kamelia makin keliru. Apa budak gila tu fikir. Mana aku ada hutang janji pada dia? Hutang RM2.00 tu aku dah langsaikan masa nak beli kertas warna kat Jusco; omel Kamelia sendirian.

Kad terakhir dari Ijol berwarna putih.Hah? Putih. Apa tandanya? Soal Kamelia kepada Aini sewaktu mereka makan bersama di kantin sekolah untuk terakhir kalinya.

"Putih tu suci..." jawab Aini endah tak endah.

"Apa isinya?" Aini kembali menyoal apabila Kamelia terus berdiam diri.

"Kosong. Tak de apa-apa...aku rasa sah dia tu gila. Ada bagi kad kosong."

"Itu simbolik namanya. Hanya kau dan dia yang tahu." Aini memberikan pendapat.

Kamelia dan Aini terus menutup mulut apabila melihat kelibat Ijol dan Zek sedang menghampiri
mereka.

"Senyap kenapa? Tadi bukan main rancak aku tengok..." usik Zek sambil menarik kerusi.

"Malaikat lalu..." jawab Kamelia sinis.

Dia mencuri pandang ke arah Ijol. Budak gila itu sedang memerhatinya dengan pandangan yang lain dari biasa. Bukan pandangan benci!



CINTA KAMELIA 2








Telah 3 tahun Bumi England menerima kehadiran Kamelia demi menggapai impian bergelar ahli economi. Cabaran di rantauan seorang diri sudah terbiasa baginya. Sekarang musim bunga sedang melanda bumi England. Kelihatan di mana-mana pepohon dipenuhi bunga berwarna-warni dan bentuk. Dedaun maple yang hijau kemerahan seakan berkilauan apabila dipancar sinar matahari yang sedikit sekali cahayanya. Kamelia melihat pemandangan yang indah itu sambil bersyukur di dalam hati. Tidak semua orang dapat merasai pengalaman sepertinya apatah rakan-rakannya yang ditinggalkan dahulu.

Ijol a.k.a Zulhariz, kali terakhir dia merisik khabar dari teman-teman mengatakan jejaka itu menyambung pengajian peringkat sarjana di UTM, Johor. Tidak pasti pula apa kursus yang diambilnya. Cuma, setahu Kamelia semasa di tingkatan lima dahulu dia cenderung kepada lukis-melukis. Mungkinkah alam bina? Kamelia tidak menyangka yang Ijol boleh mendaki tangga institusi pengajian tinggi kerana sedari awal dia lihat lelaki itu lemah sedikit dalam pelajaran. Apakah faktor yang menyebabkan semangat belajarnya begitu kental. Mungkinkah... ah! malas Kamelia mahu menebak yang bukan-bukan.

"Cik Mel yang comel... kenapa menopang dagu macam tu. Tak elok tau..." sapa Baiti, gadis periang dari Batu Pahat.

Lamunan Kamelia terhenti dan dia menoleh ke arah Baiti sambil tersenyum. Dia tidak menyangka di Lancastar University ini dia akan dipertemukan dengan pelajar-pelajar melayu dari Malaysia.

"Aku lihat pemandangan indah pokok maple. Terus fikiran teringat kawan-kawan lama..." jawab Kamelia bersahaja.

"Hmm...interesting. Kawan lama je? Boyfriend lama tak de?" usik Baiti menyeringai menampakkan barisan giginya yang putih.

"Hish! Mana ada. Aku ni kan garang... boys tak berani dekat." jawab Kamelia lagi.

"Sekarang dah jadi gadis pingitan. Tak garang lagi...mesti ramai tunggu giliran nak ngorat kau. Kau choose la yang mana kau suka." Baiti mengusik lagi.



Kamelia hanya tersenyum. Perasaan tidak boleh diletak pada sebarangan orang apatah lagi baru bertemu beberapa kali. Lagipun, tidak siapa tahu rahsia cintanya yang disimpan untuk seseorang. Biar masa dan takdir menentukan itu semua. Dia pasrah.



"Kau ni asyik senyum je. Jealous aku. Hardy budak Jakarta kirim salam kat kau. Tadi aku terserempak dengan dia kat Bentham Road. Budak handsome macam tu kau tak terpikat ke?" Baiti menguji sekali lagi.



"Bentham Road? Buat apa kau kat situ. Merayap je..." Kamelia tidak menjawab soalan Baiti.



"Aku pergi Mapplewood Gardens dengan Halim. Saja release tension.Kau taulah assignment hari tu very tough. Itu yang kami jalan-jalan kat sana." Baiti berterus terang.

"Kau ada apa-apa ke dengan si Halim tu. Aku tengok bukan main selalu keluar sama. Kalau tak de ape-ape jangan bagi harapan. Jangan bagi peluang. Nanti ada yang merana! Tak baik buat orang macam tu..." Kamelia menasihati rakannya itu.

"Tak ada lah. Rakan discussion je. Dia bukan taste aku." Baiti berkata perlahan.

"Bukan taste konon! Tiba-tiba jadi teman tapi mesra... sapa nak jawab." Kamelia berkata lembut tetapi penuh bermakna.

"Terima kasih kawan kerana banyak memberikan nasihat kepada aku. Insya'Allah aku tau apa yang aku buat, jangan risau ok..." kata Baiti sambil merangkul bahu Kamelia.

Mereka sama-sama memandang ke luar tingkap untuk menikmati musim bunga di bumi Inggeris ini. Fikiran masing-masing bersimpang siur dengan bebanan pelajaran dan rindu dendam terhadap keluarga di tanahair tercinta. Bangunan Lancastar University hanya nampak sayup-sayup dari rumah sewa mereka.

"Eh! Kau tak jawab lagi..."

"Apa?"

"Salam budak Jakarta."

"Wa'alaikumussalam..." Kamelia menjawab lembut.

****

Kamelia berjalan pantas menuju ke 'Ruskin Library' untuk mengelakkan kesesakan di dalam sana. Dia tidak mahu buku yang bakal dicarinya untuk bahan tugasan diambil orang lain. Kelak terpaksa dia mendapatkan bahan melalui internet, itu pun tidak sebaik apabila menelaah buku rujukan itu secara nyata.

"Cik Melia.... Cik Melia..." Kamelia mendengar namanya dipanggil.

Kamelia memberhentikan langkahnya lalu menoleh ke belakang. Kelihatan Hardy berlari-lari anak mendapatkannya.

Ah! Kenapa dia cari aku. Apa naknya si Hardy ni; gumam Kamelia sendirian.

"Kamu sorang aje?" tanya Hardy setelah berada di depan Kamelia.

"Kamu lihat macam mana? Saya dengan siapa?" tanya Kamelia secara bergurau.

"Maaf. Saya hanya mengusik." jawab Hardy malu-malu.

"Ada perlu apa cari saya? Ada yang penting?" soal Kamelia meniru dialek Indonesia Hardy.

"Oh enggak... cuma mau tanya. Ada Baiti berkirim salam saya pada Cik Melia?" tanya Hardy serba salah.

"Ada... saya sudah jawab. Itu saja, kan." Kamelia sudah melihat jam di pergelangan tangan.

Dia segera memusing badan untuk meneruskan perjalanan. Lagipun tidak ada apa yang perlu diuruskan dengan Hardy. Di fikirannya asyik terbayangkan buku yang perlu di ambil dari perpustakaan.

"Cik Melia... saya mau kenal rapat dengan kamu. Boleh kan?"

Kamelia tidak jadi meneruskan langkahnya. Dia berhenti lalu menoleh Hardy sambil tersenyum.

***

Hardy menelentang memandang siling bilik rumah sewa dua biliknya yang dihuni bersama dua rakan senegara. Rinto dan Najli masih belum pulang sejak keluar rumah petang tadi. Mungkin mereka pergi membeli barang harian di kedai berhampiran dan kemudian lepak-lepak sambil menikmati Cappucino panas di restoran makanan segera yang tidak jauh dari rumah sewa mereka.

"Kita berkawan tak salah. Tetapi... untuk menjadi seperti Romeo dan Juliet enggak boleh. Ada orang marah!"

Terngiang-ngiang kata-kata Kamelia siang tadi menjawab pertanyaannya. Pada mulanya dia terkejut apakah si cantik Kamelia sudah berpunya.

"Maafkan saya kalau kamu udah berpunya. Saya tak kan ganggu kamu lagi."

"Bukan begitu. Saya milik abadi ibu dan ayah. Datang sini hanya untuk belajar. Bukan pacaran..." Kamelia ketawa sebaik habis berkata-kata.

"Jadik... saya masih bolek kenal..."

"Jadi sahabat sama agama tak salah, kan..." Kamelia terus menyampuk sebelum Hardy menghabiskan ayatnya.

Perbualan singkat itu habis begitu sahaja.

Sukar nak tangkap cewek ni; Hardy berilusi sambil matanya terkebil-kebil masih memandang siling.

***

Hembusan angin sepoi-sepoi menemani pagi Hardy yang berjogging seorang diri melewati taman perumahan tempat tinggalnya. Sesekalia dia berhenti apabila berpapasan dengan kawan seuniversiti yang berjogging di kawasan yang sama.

Tiba-tiba langkahnya terhenti dek terpandang sekujur tubuh sedang berteleku di satu kerusi berhampiran tempat dia berjogging. Bahunya terhenjut-henjut seperti sedang menangis. Dihampiri gadis itu untuk mengetahui apa yang terjadi.

"Cik Melia...kamu kenapa?"

Benar tekaannya. Kamelia, gadis pujaan siang dan malam sedang bersedih. Apakah gerangan penyebab dia berduka begitu? Adakah putus kasih dengan pria di tanahair. Pelbagai soalan menerjah mindanya.

"Kenapa kamu diam. Jawablah pertanyaanku..." desak Hardy tidak sabar apabila beberapa kali soalannya tidak berjawab.

Dia berasa pelik. Kamelia yang periang biasanya kini menjadi pendiam. Menjadi seorang penyedih.

"Ada orang kacau kamu, ke? Kamu dikasari? Kerja siapa, biar saya ajar orang itu!" Hardy kian geram.

Sekali lagi Kamelia hanya berdiam dan menangis. Sendunya amat menyebakkan hati Hardy yang melihatnya.

"Cik Melia! Cik Melia!"

Tiba-tiba tamparan bertubi-tubi mengenai pipi Hardy. Peritnya amat terasa sekali. Dia menepis-nepis tangan kasar yang menamparnya tetapi tidak berdaya. Dengan amat payah dia membuka matanya.

"Hardy! Kamu bermimpi..."

Masya'Allah! Hardy meraup muka dengan kedua telapak tangannya. Dia beristighfar berkali-kali. Rinto merenungnya dengan mata yang tajam.

"Kamu sebut satu nama cewek. Siapa itu?" soal Rinto kehairanan.

Hardy tidak menjawab soalan Rinto. Adegan sebentar tadi cuma satu mimpi rupanya. Kenapa mimpi sedih?

CINTA KAMELIA 1 Perjalanan ke sekolah di rasakan terlalu lambat walau jaraknya dari rumah sekadar 10 kilometer. Kamelia mempercepatkan ...
Unknown Apr 3, 2009