Breaking

Showing posts with label KERANA KAMU. Show all posts
Showing posts with label KERANA KAMU. Show all posts

Dec 12, 2012

December 12, 2012

Novel : Kerana Kamu 17



Sebaik kereta Laila melepasi pintu pagar automatik banglo milik Rain, telefon anak muda itu berdering-dering. Mendengarkan nada deringnya sahaja sudah cukup membuatkan jiwanya terbang melayang dengan rasa bahagia.

"Assalamualaikum..."

Di hujung sana suara girang seorang gadis menjawab salam.

"Lunch?"

"Bila?"

Sambil berbual di telefon, Rain berlari perlahan ke biliknya. Dia tak sanggup meletakkan telefonnya dari cuping telinga. Menerima panggilan daripada Rara membuatkan harinya penuh dengan tuah. I'm a lucky man...

"Boleh tunggu aku 20 minit tak?"

"Tolak jamed, parking time..bla...bla..."

Dalam 10 minit Rain sudah memandu BMW hitamnya menuju ke destinasi yang menanti. Ada gadis bertuah sedang menunggunya. Semoga hari-hari yang dipenuhi gambar ceria terus menemani langkahnya. Sungguh-sungguh Rain berdoa di sudut hatinya. Sambil memandu, Rain tersenyum sendirian. Akhirnya Rara semakin dekat untuk digenggam. Memori ketika di UK datang mengasak ingatan. Hanya yang manis-manis saja yang ingin dikenang.

"Herm...dengan kau Rara, yang pahit pun manis juga rasanya." Rain menganyam senyum yang panjang di dalam hati.  


*** 

Dari jauh Rain nampak Rara sedang membelek menu. Gadis itu berseorangan. Rain mengambil langkah berhati-hati ditakuti kehadirannya di kawasan restoran tersebut bakal mengundang masalah. Dia tidak mahu Rara ditimpa sebarang musibah pada hari pertama dia bekerja. Topi di kepala diturunkan sedikit agar wajahnya tidak terlalu ketara. Setelah yakin tiada sesiapa yang menyedari kehadiran susuk tubuhnya, dia terus merapati meja Rara.

“Hai…”

Rara terkesima. Akhirnya setelah Rain melabuhkan punggung di hadapannya, dia baru berani membuka mulut.

“Ingatkan mamat mana tadi. Kau ni kan…nasib baik tak kena lepuk dengan aku.”

“Ha! Ingat apa pesan aku. Kau tu dah jadi dot dot orang. Jangan kasar semacam. Be yourself, seperti Rara yang aku kenali pada pandangan pertama dulu.”

Rara tak jadi mahu mengangkat tangannya. Benar juga apa yang diperkatakan oleh Rain. Sementelah sekarang dia sudah mempunyai kerjaya sendiri. Mahu atau tidak, suka atau sebaliknya Rara harus menyesuaikan diri. Raut wajah ceria Rain diimbas seketika. Apa agaknya yang membuatkan lelaki itu bertukar karakter.

Setelah memesan makanan, Rain berbual mengenai pengalaman hari pertama Rara di tempat kerjanya. Bagi Rain, bangunan di sebelah restoran tersebut adalah tempat dia jatuh bangun dan melampiaskan kemarahan dan dendam pada seseorang. Kadangkala rasa rindu bertandang jua tetapi apakan daya, nasi sudah menjadi bubur. Sikap angkuh dan kesilapan lalu membuatkan tubuhnya terlontar jauh dari bumi tercinta ini.

“Macamana hari pertama?” soal Rain sambil mencuri pandang seraut wajah bersih Rara.

“Okey dan biasa-biasa saja.”

“Itu aje yang kau boleh kata? Atau…tentang interview? Ada apa-apa yang kau nak share dengan aku?”

“Tak ada yang menarik sangat. Tak mencabar minda.”

Rain tersenyum penuh makna. Bila tersenyum matanya menjadi kecil dan mulutnya terkatup rapat. Orang kata senyum yang tertahan-tahan.

“Stop! Kau jangan gerak.”

Ada apa?” Rain kehairanan.

“Buat balik senyum kau yang tadi. Aku nak tengok.”

“Nak buat apa?”

“Buat apa? Buang masa.”

“Buat ajelah!”

“Kau ni kenapa? Baru hari pertama kerja dan kena temuduga dengan orang lelaki tua yang macho, kau dah tak betul.”

Dahi Rara berkerut. Bagaimana Rain boleh tahu yang dia telah ditemuduga oleh seorang lelaki tua yang macho dan masih kacak. Bagaimana Rain dapat tahu? Takkan dia mengintai pergerakannya ataupun memasang kamera tersembunyi? Dan senyuman Rain sebentar tadi benar-benar membuatkan hati Rara semakin berteka teki.

“Mmm…macam mana kau tahu aku kena interview dengan lelaki tua yang macho? Baik kau terus terang, jangan nak sembunyikan dari aku." wajah Rara nampak garang. 

"Aku agak aje. Kat dalam TV selalu tunjuk bos yang kaya raya biasanya macho dan handsome walaupun agak berusia..." Rain berlagak selamba. Namun nafasnya rasa sesak juga seketika tadi. 

"Hish!! Kau ni kan, buat bulu roma aku meremang kejap tadi...ingatkan kau ada link dengan orang dalam tempat aku kerja."

"Mana ada. Aku ni siapalah yang kenal. Mak cik cleaner pun mungkin tak ingin tengok aku."

"Nasib baik.Kalau tidak..."

"Kalau tidak kenapa? Kau nak reject offer tu?" Rain cuba meneka.

"Betul apa kau fikirkan. Tak ingin aku kerja atau dapat kerja disebabkan oleh orang dalam. Ada kroni segala macam. Itu bukan aku, okey..."

Rain menatap wajah Rara dengan serius.

"So serius? Teruklah kau ni."

"That is my principal!" kata Rara tegas.

Rain diam dan hilang kata-kata.  

Ketika sedang menjamah makanan, seseorang mengangkat tangan kepada Rara dan gadis itu membalas teguran tersebut dengan mengangkat tangan juga. Rain sempat memerhati insiden itu dengan dada lapang. Mungkin Rara sudah mendapat kawan pada hari pertama dia bekerja. 

"Kawan baru aku..."

Nampaknya Datuk Ikram ramai mengambil pekerja baru kerana setahu Rain, kawan baru Rara itu pun sebenarnya pekerja baru syarikat tersebut. Banyak muka baru senang sikit kerja aku, begitu fikir Rain.

"Cantik juga. Baguslah kau dah dapat kawan."

"Tapi aku belum jumpa ketua jabatan aku." 

"Kau ditawarkan kerja kat jabatan mana?" soal Rain santai. Sekadar ambil tahu.

"Human Resources...yang aku tahu nama ketua aku Laila."

Nasi yang dimulut Rain hampir tersembur mendengarkan nama 'Laila' disebut. Apakah itu wanita yang sempat singgah di banglonya tadi. Patutlah Laila ada mengatakan yang Datuk Ikram mahu melakukan temuduga sendiri ke atas staf barunya. Jadi Datuk Ikram telah menukarkan Laila ke jabatan Sumber Manusia. Dan pada masa sama meletakkan Rara di bawah pengawasan Laila. Apa muslihat Datuk Ikram sebenarnya? Bukankah mereka sudah buat percaturan? Rain harus membenarkan Rara bekerja di situ untuk dinilai oleh Datuk Ikram. Jika dalam tempoh enam bulan Rara gagal memikat hati Datuk Ikram, maka Rain dan Rara harus berpisah. 

"Rara! Apa kau buat kat sini?" teguran satu suara lelaki sungguh mengejutkan Rara dan Rain yang sedang leka menghabiskan sisa makanan mereka.          



  

Nov 26, 2012

November 26, 2012

Novel: Kerana Kamu 16


Rara menunggu seseorang di luar pintu biliknya. Di tempat Rara menunggu, ada sofa lembut berwarna peach,  dengan dua pasu pohon bunga hidup di letak pada bucu yang bertentangan. Boleh tenangkan hati yang sedang gundah, begitu fikir Rara.

Penantian memang satu yang menyeksakan. Atau memang sengaja dia didera begitu demi melihat tahap kesabarannya. Sabarkah aku? Sambil menanti buah yang tak gugur, Rara berangan santai. Bagaimana rupa bosnya nanti? Apakah dia seorang yang sudah tua ganyut tetapi kaya raya? Apakah dia seorang pemuda tampan yang sombong dan berlagak bagai nak berpusing dunia? Dan tekaannya yang terakhir, mungkinkah bossnya nanti seorang lelaki sebaya ayahnya tetapi berkarisma? Walau apapun, Rara berdoa agar dia terselamat daripada dugaan sebentar nanti.

"Cik Ratu...boleh masuk ke dalam."

Rara tertelan liur dek terkejut disapa seorang wanita yang mungkin juga pembantu bossnya. Orangnya agak bergaya tetapi berwajah garang.

"Terimakasih."

Rara menolak daun pintu perlahan-lahan. Seorang lelaki separuh umur yang agak bergaya menyambut kedatangannya dengan senyuman. Saat mata mereka bersatu, lintasan ingatan Rara teringatkan seseorang. Dia memandang lagi untuk memastikan penglihatannya. Sekali lagi debarannya bertambah, senyuman itu juga mengingatkannya pada seseorang. Apakah aku sedang mabuk kepayang? Asyik teringatkan seseorang walaupun sedang menghadapi temuduga pekerjaan. Rara menseriuskan wajahnya. Dia mesti fokus!

"Tak payah nak serius sangat, tak ada temuduga yang formal. Ini antara awak dengan saya, anggap saja saya ini kawan ayah awak dan bukannya boss. Bukankah kita akan terus bekerjasama selepas ini? Nak panggil saya 'uncle' pun boleh. Atau pun ayah Ikram pun boleh. Suka hati awak. Boleh uncle panggil awak Rara aje?"

Rara terpegun seketika. Berapa banyak rahsianya yang telah dibongkarkan oleh Baharum kepada Datuk Ikram Bahrain itu. Hinggakan bossnya itu dengan begitu selamba memanggilnya dengan nama manjanya di rumah. Tetapi rumah adalah rumah, pejabat tetap pejabat. Yang rasmi haruslah menggunakan kepakarannya secara rasmi juga.

"Maafkan saya Datuk Ikram. Nama saya Marsyella, panggil Mar atatupun Syella pun dah cukup. Saya amat menghormati kebolehan Datuk, jadi agar saya selalu ingat yang saya sedang bekerja untuk menimba ilmu dan pengalaman..lebih baik saya panggil Datuk dengan panggilan rasmi sahaja. Saya harap Datuk tidak berkecil hati dengan pendapat saya."

Datuk Ikram Bahrain tersenyum simpul. Baharum klasifikasikan anak gadisnya seorang yang manja tetapi Marsyella di hadapannya tidak begitu pula. Mungkin pengalaman telah banyak mengajarnya menjadi dewasa.

"Baiklah young lady, kamu lulus ujian temuduga ini. Welcome to our company..."

Mereka berjabat tangan. Jabatan tangan Datuk Ikram terasa kejap dan umpama penyerahan sebuah tugasan yang berat terpikul di bahu Rara. Selepas sesi temuduga yang tidak formal bagi Datuk Ikram itu tetapi cukuplah Rara menghargainya dengan segala rasa tanggungjawab yang ada, mereka berjalan dari satu jabatan ke jabatan yang lain sehinggalah perhentian terakhir itu mereka berhenti di jabatan Sumber Manusia.

"Kami tempatkan awak di jabatan sumber manusia. Saya mahu awak belajar, praktikkan dan kemudian buat ubahsuai jika ia bersesuaian dengan jabatan ini. Segala ilmu yang awak ada ketika belajar dahulu, saya harap awak boleh kongsikan dengan kakitangan di sini."

"Saya faham Datuk."

Datuk Ikram tersenyum lagi. Rara pun hairan juga kenapa orang tua ini asyik tersenyum apabila memandangnya. Apakah olesan lipstik dibibirnya comot? Atau adakah rambutnya yang berikat satu itu macam ekor kuda? Tidak layak menyandang jawatan eksekutif di syarikat tersebut? Walau apapun, Rara bertekad untuk bekerja bersungguh-sungguh demi memenuhi janjinya kepada Baharum dan seorang insan!

"Sebelum saya terlupa...awak akan bekerja di bawah seorang pengurus. Namanya Laila. Yang lain-lain perihal bos awak tu, awak cari sendiri."

"Baik Datuk. Saya faham."

Sekali lagi Datuk Ikram mengangguk sambil tersenyum sebelum berlalu meninggalkan Rara seorang diri. Senyum dan sengihan Datuk Ikram itu mengingatkan Rara pada seseorang. Kenapa mereka serupa benar? Cuma bezanya Datuk Ikram sudah agak berumur berbanding Adam Bahrain yang masih muda bergaya...mungkinkah??

"Tak mungkin! tak mungkin! Ini kawan abah, bukannya bapa sesiapa pun. Takkan abah nak tipu Rara dalam hal-hal sebegini?" Rara tergeleng-geleng macam orang kurang sepuluh sen.

"Cik Marsyella..."

Rara memusingkan badannya.

"Ya...saya?"

Seorang gadis berbaju kurung dan bertudung cantik menggamitnya. Cantiknya dia...puji hati Rara ikhlas.

"Meja Cik Mars...."

Pantas Rara menyambung. "Panggil Rara sahaja. Singkat dan mudah."

"Terima kasih. Saya tak tahu nak panggil apa tadi. Nak panggil Ratu segan pulak."

"Tak mengapa. Saya pun tak suka nama tu, bunyi odd sikit, kan?"

Gadis cantik itu mengangguk-angguk.     

"Bos belum masuk. Lambat sikit hari ni, mungkin ada appointment kat luar."

"Oh! I see..."


***

"Hari ini big boss panggil orang baru masuk. Selalunya dia suruh I interview, tetapi yang ini dia nak interview sendiri. Nak buat calon isteri dia kut."

"Sound interesting. Mungkin juga, sebab tadi pagi masa keluar pergi kerja pun bukan main smart. Hopefully I boleh dapat mak baru."

"Macam bagi hati aje...you suka dapat mak baru? Kalau separuh abad sesuailah dengan your father, tetapi I tengok resume dia, budak baru suku abad. Jenuhlah you kalau dapat mak baru yang muda dan bergetah. Silap haribulan you yang digoda dan tergoda..." Laila memandang wajah Rain dengan senyuman sinis.

"No way I nak tergoda dengan dia. Bab-bab cinta ni, enough is enough. Cukuplah kalau I dapat menawan hati ratu I yang seorang itu. Itulah grand prize yang I tunggu-tunggukan selama ini."

"Siapa? Budak yang belajar dengan you kat London tu? Itu old storylah beb! You dah lepaskan dia pun, betul tak?"

Rain bangun dari bangku yang menjadi tempat lepaknya sebentar tadi. Dia melepaskan keluhan.

"You tak masuk kerja ke? Dah pukul berapa ni?" Rain mengubab topik.

"Kejap lagi, I dah tinggalkan memo pada Datuk. I beritahu dia yang I ada appointment dengan someone called V.I.P. Takkan dia tak tahu."

"Pandai temberang my father ya. Jangan buat selalu..."

Laila tersengih macam kerang busuk. Ada rasa serba salah di situ.

"Betulkan you dah putus habis dengan perempuan yang I jumpa kat London tu? I mean yang I terserempak korang berdua..."

"Baik you masuk kerja Laila. Kejap lagi kalau ayah I balik ke apa...you yang susah." keras sedikit nada suara Rain kali ini. Tetapi wajahnya masih bertahan tenang.

"Okeylah Adam Bahrain! You memang selalu tak suka I datang. Nak berborak sikit pun susah. Apa you buat hari ni?"

"Buat apa lagi, buat-buat sibuklah!"

"Tak mau join you company semula?"

"Bila masa pulak I berhenti?" jawapan berupa pertanyaan.

"Hissh! Makin serabut I."

    


Jul 13, 2012

July 13, 2012

Novel : Kerana Kamu 15

Rain berbaring sambil membelek iPhone 4s nya. Sudah hampir seminggu dia tidak mendengar khabar dari Rara. Entahkan sihat atau sebaliknya gadis itu, dia pun tidak tahu. Hendak didail nombor gadis yang dirindui, tetapi hati membantah mengatakan jangan. Kalau ikutkan hati mudanya, sudah lama dia terbang dengan BMW hitamnya mendapatkan gadis itu. Tetapi sebaik sahaja terngiang-ngiang suara Baharom, niatnya jadi terbantut. Hilang moodnya untuk bertemu Rara. Kerana, jika bertemu dengan Rara bermakna Rain kena menghadap Baharom juga. Bukankah Baharom dan Rara sedarah dan sedaging, anak beranak.

Rain duduk pula dibirai katil. Tangan dikaup ke muka. Rambut lurusnya disisir dengan jari. Tahap bosannya sudah naik ke kepala. Pelbagai rasa menyerang sanubari. Terkadang hati paling dalam memaksa Rain kembali semula ke London, tempatnya bermain dan buang masa sejak lebih dari lapan tahun lalu. Tetapi, akal warasnya menolak. Dia ingin di sini, disamping Rara yang dicintai. Biarpun Rara masih menganggapnya sekadar kawan baik, biarlah. Asalkan dia tahu di mana tempatnya di hati Rain, itu sudah cukup bagi Rain. Yang penting Rara tahu dia amat sayangkan gadis itu.

“Ambillah selama mana masa yang kau ada asalkan pada akhir keputusan nanti, kau pilih aku.”

Itulah kata-kata azimat yang selalu Rain ingatkan pada Rara. Dan sepeti biasa Rara hanya tertawa mendengar gurauan Rain itu.

“Mak! Maaak!” Rain mencari Mak Zizah yang sudah dianggap seperti saudaranya sendiri.

Rain mendengar suara Mak Zizah dari belakang rumah. Melalui pintu dapur dia menyelinap keluar. Sengihan Mak Zizah menyambut kemunculannya. Mak Zizah sedang menjemur pakaian mereka berempat. Di rumah itu hanya ada Rain, Mak Zizah, Datuk Ikram dan pemandu merangkap tukang kebun iaitu Pak Zahir.

“Dah sarapan?”

Rain mengangguk. Tangannya disandarkan pada tiang ampaian yang berbumbung seperti rumah minangkabau. Angin pagi meniup sepoi wajah lesunya. Semangatnya hilang entah kemana. Gurau dan tawa Rara asyik bermain-main ditubir mata. Mengenangi gadis itu semuanya terasa manis dan indah. Kesedihan Rara umpama tempat Rain melabuhkan semangatnya. Bila keserasian dan jiwa mereka bersatu, semangat untuk terus hidup semakin teguh. Hmm…bila gadis itu mahu diangkut ke banglo ini dan sentiasa berada di depan matanya? Rain hanya mampu menggeleng sendiri.

“Cakap sendiri…” Mak Zizah menyentuh lembut bahunya.

“Mana ada.”

“Habis tu yang tergeleng-geleng macam mamak mabuk kari, kenapa?”

Mak Zizah menyindir dengan nada bersahaja. Dijeling sekilas gelagat Rain yang lembik tak berdaya. Wajah Rain biarpun sedia kacak tetapi pagi ini ia nampak kusam dan tidak berseri. Dengan pengalaman bertahun sebagai pengasuh dan tukang masak kepada Rain, Mak Zizah mengerti kesedihan yang ditanggung oleh Rain. Anak muda itu belum sembuh sepenuhnya dari kelukaan lama. Sungguhpun dari luarannya Rain nampak kuat dan tenang, Mak zizah juga tahu Rain sebenarnya seorang yang pendendam. Selalu Mak Zizah berdoa agar Rain dapat memaafkan ayahnya sekaligus keluarga kecil itu kembali bersatu.
    
“Ingat nak balik semula ke London lah mak…”

“Kan Rain baru sampai. Belum ada sebulan pun. Tak habis lagi rindu mak ni tau. Mak baru berangan nak masak macam-macam yang Rain miss sepanjang Rain tak ada kat rumah ini. Duduklah setahun dua lagi…”

“Setahun? Tak tahu saya boleh hidup lagi tak masa tu.”

“Astaghfirullah…tak baik berfikiran singkat macam itu. Minta ampun dengan ALLAH, Rain. Kan kita digalakkan untuk berkerja bersungguh-sungguh umpama kita akan hidup untuk selama-lamanya! Tak cukup ke dengan pesanan yang ALLAH titipkan itu?” Mak Zizah mengucap panjang.

Rain hanya tertunduk tidak menjawab. Tiada yang tidak benar apa yang diperkatakan oleh Mak Zizah sebentar tadi. Semuanya memang benar. Tidak tahu mengapa dia terlalu menyerah dan berserah sahaja sekarang ini. Sikapnya yang tegas dan berdikari bagai tidak lagi menjelma. Semuanya bagai lenyap sedikit demi sedikit.

Telefon di poket seluar berdering-dering. Rain membiarkan sahaja hinggalah ia mati sendiri.

“Kenapa tak angkat?”

“Malas.”

“Mungkin panggilan kecemasan.”

“Rain orang tak penting, mak. Ayah pun dah buang Rain disebabkan gambar-gambar lama tu. Benda dah lama pun ayah masih simpan. Forgive and forget kan lebih senang.”

Rain menoleh wajah kerut Mak Zizah. Mungkin ada yang dia tidak faham tentang bahasanya.

“Maksud Rain, maafkan dan lupakan kisah silam tu, sudahlah. Ini tidak. Di ungkit semuanya. Sebab itu Rain dah boring tahap gaban ni. Rasa nak balik London esok lusa juga.”

“Duduklah sini sebulan dua. Tengok dulu macam mana ayah Rain. Siapa tahu esok lusa dia berubah hati. Panggil Rain kerja balik. Marah orang tua ni sekejap aje. Rain kan anak dia satu-satunya. Waris tunggal syarikat…siapa lagi yang dia nak harapkan.”

Rain menentang bening anak mata Mak Zizah. Bahasa lembut dan pertuturan yang berhemah menjadikan Rain terlalu mengagumi Mak Zizah. Orang tua itu di didik penuh dengan budi pekerti yang elok. Sepanjang dia membesar di rumah ini, tidak pernah sekalipun Mak Zizah memarahinya. Mak Zizah melayannya seperti anak kandung sendiri.

“Demi mak yang Rain sayang dan sanjungi…Rain akan tangguhkan niat ini dulu.”

Mak Zizah mengangkat tangan mengucap syukur ke hadrat Illahi.

***

Rain berhenti di bawah pohon besar tidak jauh dari rumah Rara. Daripada jauh dia memerhati. Rumah teres dua tingkat itu nampak sunyi. Macam tidak berpenghuni. Sebaik sahaja dia perasan ada satu panggilan tidak berjawab daripada Rara, hatinya terus berdebar-debar. Rain menyesali sikap sendiri kerana malas menjawab panggilan tersebut ketika berbual dengan Mak Zizah pagi tadi. Menambah kerisauan di dada Rain apabila panggilannya ke telefon Rara tidak bersahut. Akhirnya, BMW hitam Rain sudah tersadai di kawasan kejiranan Rara.

Rain mencuba nasib lagi. Dia hampir terlonjak gembira apabila panggilannya di jawab oleh satu suara yang amat dirindui.

“Iya! Aku dah sampai kat bawah pokok ni.”

“Aku nak jumpa kau. Datang sini.”

“Tak nak. Aku tak nak masuk.”

Suara Rain dan Rara bertukar soal dan jawab yang akhirnya menyebabkan Rara mengalah. Dari jauh Rain tersenyum melihat Rara menghampiri keretanya.

Rara memberi salam.

“Masuklah. Macam tak kenal aku. Terjenguk-jenguk. Aku bukan hantulah!”

Nada suara Rain sungguh ceria.

“Kenapa call?”

“Eleh! Kau tu kenapa tak call aku?” Rara mencebik. Dalam benci ada rindu. Itu perasaannya kini.

“Aku tak call takut kau masih marah. Abah kau pun tengah hot kat aku. Aku takut kena hambat pulak kali ini. Sumpah! Aku rindu kat kau. Kalau kau tak percaya tak apa. Itu realitinya.”

“Kalau rindu, kenapa dah berminggu baru nak muncul. Kalau aku tak call tadi, sampai sekarang kau tak nak cari aku, kan?”

“Aku ada masalah aku sendiri, Rara. Tapi yang penting, kau selalu ada kat dalam hati aku.”

“Aku percaya. Dah selalu kau cakap macam itu. Aku dah lali.”

Rara mencebik. Dia bermain-main dengan hujung rambutnya.

“Bila nak tutup ni?” Rain menyentuh lembut rambut Rara.

“Nantilah. Nak tutup kena ikhlas. Bukan paksa-paksa.”

“Ehem!!” Rain berdehem dengan kuat.

“Faham!! Kau kena tanggung dosa aku. Tapi janji kita dulu kan main-main aje. Kau yang terlebih serius.” Rara ketawa mengusik.

“Kau dah terima, aku pun dah berjanji. Serius atau main-main bukan persoalannya.”

“Eh! Kenapa serius sangat ni. Ada benda lain yang aku nak bagi tahu.”

“Aku cakap sikit pasal janji kita aje, kau terus ubah topik. Pandai ya…” Rain tidak melepaskan peluang mencubit hidung Rara.

“Okay! Okay! Serious time!”

Rain menunggu Rara bercerita lanjut. Apakah bendanya yang begitu serius yang mahu disampaikan oleh Rara. Apakah Didi sudah kembali kepadanya? Apakah Rara mahu memutuskan perhubungan mereka? Penantian satu penyeksaan…

“Aku dah dapat kerja.”

Amazing…cepatnya. Kat mana?”

“Rahsia.”

“Suka hati. Yang penting kau tak akan boring lagi. Congratulations…”
Thank you. Kawan abah aku yang offer kerja tu. Selepas berfikir panjang, aku rasa lebih baik aku kerja daripada duduk goyang kaki macam kau. At least, boleh support kau pulak. Dulu masa kat overseas kau selalu tolong aku. Selagi kau belum ada kerja, aku akan support kau. Don’t worry.”

“Baiknya…ada udang di sebalik mi ke ini? Atau ada gajah di seberang laut…”

“Dua-dua tak ada. Macam kau juga. Aku pegang janji.”

Rain tersenyum penuh makna. Apakah ini tandanya Rara sudah melupakan Didi? Dia semakin tidak sabar menghitung hari menunggu saatnya tiba Rara menjadi milik mutlaknya.

Jul 11, 2012

July 11, 2012

Novel : Kerana Kamu 14



"Buktikan kemampuanmu terlebih dahulu. Jangan cakap soal kebahagiaan kalau kamu sendiri tak bahagia...!!"

Ungkapan penuh makna daripada Baharom terngiang-ngiang di cuping telinga Rain. Ia juga seolah-olah berkumandang di seluruh biliknya. Dia rasa amat tertekan. Apakah ia satu penghinaan? Pantang benar jika orang mempertikaikan prinsipnya. Apakah kebahagiaan seseorang boleh terpancar di raut wajah? Apakah bahagia boleh dikira dan ditimbang dengan dacing yang pembuatnya adalah manusia sendiri. Sungguh tak adil....

Adam Bahrain berteleku di penjuru biliknya. Jiwanya resah. Kata-kata Baharom bagai belati tajam menghunus segala kekuatan yang dia ada walaupun hakikatnya ia dialunkan dalam nada lembut. Semakin kuat desakan dan asakan keluar masuk di rongga telinganya semakin tebal nekadnya untuk memiliki Rara. Jika baharom tidak sudi menerimanya, tidak mengapa. Asalkan dia dan Rara bahagia, itu sudah mencukupi.

"Buktikan kemampuanmu!!"

Hingga malam dalam tidurnya pun Adam Bahrain masih mengigau benda yang sama. Tetapi kali ini dia rasakan suara Baharom umpama guruh dan kilat yang menimpanya berubi-tubi. Lama dia terjaga pada angka jam menunjukkan pukul 3.00 pagi. Jika Baharom memberikan satu motivasi yang agak gerun begitu, mana boleh aku berdiam diri. Dia mesti bertindak demi menyelamatkan maruah yang sudah tercalar. Maruah dan egonya bagai diinjak-injak dan ditertawakan. Tidak pernah lagi seumur hidupnya yang sudah menjangkau 32 tahun ini ada orang seberani Baharom. Biar lembut tutur kata, sungguh dalam makna yang tersirat.

Seawal jam tujuh pagi Rain sudah tercegat di meja makan. Dia ingin bersarapan. Dia mesti membuat temujanji segera di meja makan itu. Jika tidak tiada lagi peluang untuknya mengubah keadaan. Demi satu cabaran, dia rela melakukan perubahan. Walau nanti sekali lagi maruahnya dicabar oleh orang yang berlainan pula, dia sudah nekad.

"Morning young man!"

Sejak dari dulu Datuk Ikram memanggilnya 'young man'. Sampai bilakah aku mesti digelar young man sebab sekarang aku sudahpun menjadi matured man! Rain menggumam.

"Assalamualaikum ayah."

"Waalaikumussalam..."

Datuk Ikram membalas salam Rain dengan senyuman tersimpul di bibir.

"Angin tak ada, ribut pun tak nampak...tiba-tiba terpacul kat rumah ni. Apa cerita?" Datuk Ikram menyapu planta di atas roti. Ikatan tali leher dilonggarkan. Lebih selesa untuk menjamah makanan dengan cara begitu.

"Ayah nak cepat ke?"

"Ada benda yang nak Rain bincangkan ke?" soalan bertemu soalan.

"Kalau ayah sibuk tak mengapalah. Then, when is your free schedule?" Rain masih cuba membuat 'appointment' walaupun dia tahu jadual Datuk Ikram selalu penuh.

"Okey young man, i'll make it free today. Tell me what is your story...hmmm...full story."

Datuk Ikram bangun dari tempat duduknya. Dia mengelap mulutnya dengan tisu. Sempat juga dia menggamit pembantu rumah yang dipanggil 'mak' oleh Rain.

"Tolong simpankan jaket dan beg saya Zizah. Saya ada perbincangan dengan Boss besar kita hari ini. So...tak payah sambungkan panggilan."

Mak Zizah hanya tersenyum lalu mengangguk. Rain faham benar rentak Datuk Ikram. Asalkan perbincangan namanya, bukan dibuat di meja makan, tetapi perlu dilakukan di dalam bilik khas yang memang disediakan di rumah banglo itu, lebih-lebih lagi jika perbualan itu bersifat rahsia.

Rain mengekori Datuk Ikram menuju ke bilik perbincangan. Badannya terasa seram sejuk mahu menghadap Datuk Ikram. Apa yang perlu dikatakan. Semuanya jadi lintang pukang di dalam kepala. Tentang Rara terutamanya, tentang Baharom, bayangan Didi dan kisah MMS ugutan Laila yang sudah bertahun berlalu. Takkan Datuk Ikram mahu dengar cerita penuh berkenaan hal tersebut?

"Bila Rain sampai sini?"

"Dah dua hari ayah."

"Hmm...patutlah ayah tak nampak kereta hitam tu kat car park."

Rain tertelan liur. Dia hanya balik untuk mengambil kereta dan terus mencari Rara. Sebab itu kereta itu lesap dengan tuannya. Tuan empunya kereta yang kemaruk rindu pada si comel Rara. Rain berimagnasi seraya tersengih-sengih.

"Okey! Now start telling me your full story."

Ohh! No! He is serious! Serious indeed! Rain hilang kata.

Rain mula membuka cerita tentang kepulangannya dan niatnya mahu berbakti kepada syarikat milik keluarga. Segalanya susah senang di perantauan, pengalaman yang diperolehi dari kerja sambilan di beberapa buah syarikat arkitek dan juga europe tour bersama rakan-rakan ketika di luar negara. Semuanya Rain luahkan kecuali tentang kewujudan insan istimewa bernama Rara. Tentang insiden beberapa tahun dahulu angkara Laila, tentang perasaannya yang tertekan akibat pemergian mama tercinta. Itu semua takkan dibenarkan ia terbongkar melainkan ada yang membuka pekung itu.

"All Right! Okey!"

Datuk Ikram bangun dari kerusinya lalu membuka kabinet yang memuatkan pelbagai dokumen perniagaan dan peribadi. Rain tahu ruang itu memang mengandungi bermacam dokumen milik Datuk Ikram. Dahulu ketika mamanya masih ada, dia kerap membantu Datin Zaleha menyusun dan menyimpan dokumen-dokumen tertentu. Kali ini apa pula taktik Datuk Ikram membuka kabinet itu semula?

"Ini apa? This is not part of your story?"

Datuk Ikram mencampakkan beberapa keping gambar di hadapan Rain. Mata Rain tertancap pada sekeping gambar paling atas. Argh!! Gambarnya dan Rara pada satu acara. Cerita penuh itu kini memakan diri. Yang tadi versi yang positif dan membuat Datuk Ikram tersenyum bangga. Tetapi versi kedua ini pasti menyuntik bahang hangat pada perbincangan mereka. Mana Datuk Ikram dapat ini semua? Sasaran tuduhan benak Rain lebih menjurus kepada satu nama. Siapa lagi kalau bukan Laila, gadis kenalan baik kepada keluarganya. Bukankah kerana ugutan itu dia dan Rara terjebak pada satu janji. Janji yang menyakitkan bagi Rara tetapi merupakan kemenangan pada diri Rain. Siapa mahu melepaskan Rara kepada lelaki lain terutamanya kepada Didi?

"Yang itu...actually..." Rain mula hilang kata.

"You owe me the whole story, young man!"


***

"Apa you dah buat Laila?" suara Rain kedengaran agak tegang.

"Dah bertahun tak balik, tup-tup nak jumpa I. Dahlah nak jumpa satu hal, ini tanya soalan tanpa tanya khabar I. You ni selfish betul."

"I'm sorry. Tapi you dah buat Datuk Ikram pandang rendah pada I. You punca semua ini Laila. Kalau you tak sebarkan gambar itu, tentu keadaan jadi senang sekarang. I can start working anytime. I nak bina masa depan I mulai sekarang. Tapi disebabkan MMS tersebut, I dah jadi kuli kat syarikat I sendiri. You tahu tak?"

"I minta maaf pasal gambar-gambar dan kisah lama tu, Rain. I ingat Datuk dah lupakan. I tak sangka dia berdendam pada you sebab gambar-gambar tu. I tak tahu apa yang dia rancangkan sekarang. I betul-betul minta maaf."

"I nak marah you pun tak guna Laila. Nasi dah jadi bubur. Benda dah jadi. I mungkin jadi penganggur sampai bila-bila. Datuk dah tak percayakan I lagi selepas semua yang dia dapat tahu. I dah macam anak tiri kepada bapa kandung I sendiri. No place for me in the company."

"Maksud you...you langsung tak boleh kerja balik ke?"

Rain menggeleng. Gelengan untuk sebuah jawapan atau sesalan, Laila sendiri kurang pasti. Lelaki tenang dan matang seperti Rain memang sukar diduga. Bak kata pepatah, jangan sangka lautan yang tenang tiada buaya...

"Boleh kerja balik but as a workers not owner of the company."

"Jawatan MD you..."

"Not valid may be..."

"Immediately??"

"Sampai general meeting hujung bulan nanti."

"Mungkin I boleh tolong you?" Laila menawarkan pertolongan.

"It is okey. I can manage my own problem. How is your life here so far..."

"Alhamdulillah. So far so good. You balik sini sebab apa? Dah jumpa kucing bertanduk dua ke?" Laila menghambur tawa dihujung bicaranya.

"On personal reason. You tak payah tahulah..." Rain memberikan jawapan pendek.

"Bukan sebab gadis itu, kan?" Laila tak jemu menduga. Hatinya berdebar-debar menunggu jawapan dari mulut Rain.

"Cukuplah kalau you tahu the reason is because of personal matter. Itu saja jawapan yang aku ada."

Rain tenang meneguk jus epal yang tinggal separuh. Dia perlu bergegas ke satu tempat lain untuk menguruskan sesuatu. Perkara itu juga menjadi sebab mengapa dia pulang ke tanahair menyusul Rara. Kebajikan terhadap Rara yang menjadi keutamaannya kini.

"Lagi satu..."

"Yes?" Laila menunggu jikalau Rain mahu memperkatakan tentang hubungan mesra mereka. Kalaulah ada...

"Bagus juga kalau you tolong pujuk Datuk Ikram."
     
  

Jul 9, 2012

July 09, 2012

Novel : Kerana Kamu 13


“Apahal kecoh-kecoh ni!”

Rara dan Rain terkejut. Wajah kedua-duanya pucat lesi disergah oleh suara Baharom. Di tangan kanan Baharom terlekat senduk yang mungkin baru digunakan. Wajah Baharom nampak lebih garang dari tadi iaitu sewaktu awal-awal menerima kedatangan Rain. Mungkinkah Baharom terdengar perbalahan antara mereka sebentar tadi. Apakah ‘tayangan percuma’ tadi juga menjadi santapan mata Baharom. Jikalau tidak takkan wajah Baharom begitu tegang.

“Tak ada apa-apa abah. Gaduh gurau-gurau aje. Rain kalau bergurau memang kasar. Itu sebab Rara pun kena berkasar dengan dia.”

“Rara kan wanita. Seorang perempuan ada adab dan tertibnya bila bergurau dengan lelaki. Bukan dengan lagak kasar macam itu. Kamu tak malu kalau orang luar tengok. Memang dia kawan baik kamu tetapi kena ingat batasan pergaulan dan gurau senda dengan lelaki.”

Rain angkat punggung lalu duduk di kusyen yang bertentangan dengan Rara. Terasa pedas benar tamparan nasihat yang dilontarkan oleh Baharom. Memang silap sendiri. Ingatkan dia boleh bebas bertepuk tampar dengan gadis comel itu tetapi siapa tahu ada tembok batu yang memagari kuntuman bunga yang sedang mekar itu. Hmm…nasib baik Baharom tak baling senduk kat aku tadi, Rain sempat mengutuk khilafnya sendiri.

“Rara…mari tolong abah. Banyak kerja belum siap kat dapur ni.”

Rara segera menapak ke dapur sambil tunduk bila lalu di hadapan Baharom. Rasa bersalah memenuhi ruang hati. Tidak sepatutnya dia berlawan dengan Rain tadi, sepatutnya dari awal-awal lagi dia tidak melayani Rain yang ajak lawan cakap. Sekarang terimalah padahnya. Jangan sampai tembelang antara dia dan Rain pecah sudahlah. 

“Tolong abah perah santan. Bila dah siap tolong potongkan kobis bulat tu. Jangan lupa cuci sampai bersih.”

Baharom memberikan arahan kepada puteri kesayangannya. Sesekali dijeling Rara yang sedang memerah santan. Apakah hubungan Rara dengan lelaki alien yang tiba-tiba muncul di rumahnya ini? Ketika dia menghendap dari dapur tadi, sesuatu yang tidak elok telah terjadi. Dadanya terasa sakit bagai disentak oleh satu tangan besar. Seolah hampir tercabut nyawanya. Bekalan ilmu agama yang cukup kepada Rara rupa-rupanya masih tidak dapat melindungi anak daranya itu daripada menjadi mangsa ‘cabul’ oleh kawan yang dikatakan ‘baik’ itu. Mengapa Rara membiarkan sahaja perlakuan tidak elok oleh jejaka macho itu. Rara seolah-oleh merelakan dirinya disentuh oleh Rain. Ya ALLAH…dimanakah silapnya didikan yang aku berikan?

Baharom merancang sesuatu untuk mengetahui sejauh mana ‘hubungan akrab’ antara Rara dengan lelaki itu. Takkan semudah itu dia menyerahkan Rara kepada lelaki yang baru sahaja beberapa jam dikenali. Mungkin dari susuk tubuh dan kekayaan fizikal dia boleh membeli Rara, tetapi bukan dirinya.

“Pak cik…ada apa-apa yang saya boleh tolong?”

Baharom yang sedang mengelamun terkejut dengan sergahan suara Rain. Hujung jari telunjuknya mengenai bucu kuali yang sedang digunakan. Terasa panas dan pijar. Cepat-cepat Baharom menuang kicap pada jarinya yang terkena kuali panas. Itu petua orang dahulu kala. Tetapi memang ada kebenarannya. Yang penting jari yang terasa pijar tadi beransur elok.

“A…aa…tolong buang sampah.”

“Abah! Orang tanya elok-elok, ke situ pulak dia…”

“Iya. Abah tahu. Kamu tolong pak cik buangkan sampah. Dah penuh tong sampah pak cik tu…”

Rain hanya tersenyum sumbing. Sepanjang hidupnya di rumah banglo milik Datuk Ikram, dia tidak pernah membuang sampah. Semua itu dilakukan oleh pembantu-pembantu di rumah banglo tersebut. Waima, sampah di dalam biliknya pun dibersihkan oleh pembantu-pembantu mereka. Jadi, apa sangatlah kerja membuang sampah untuk keluarga Rara yang mungkin satu hari nanti menjadi sebahagian keluarganya juga.

“Apasal masih tercegat lagi tu? Kamu tahu tak nak buang sampah?” Baharom menyindir Rain.

“Biasa pak cik. Ini semua dah selalu saya buat. He..he…”

Rain menjinjit plastik hitam yang berisi sampah lalu di bawa keluar mengikut pintu hadapan. Ketika sampai di pintu pagar dia ditegur oleh dua orang manusia, yang seorang gadis langsing dan cantik dan yang seorang lagi lelaki bertubuh agak berisi sedikit tetapi kelihatan tampan juga. Hatinya berdetik seolah-olah pernah ternampak lelaki itu, tetapi di mana ya?

“Kau siapa eh?”

Tanpa salam dan tanpa senyum terus meledak soalan. Sang lelaki menunduk kepala tanda hormat tetapi si perempuan terlebih sudah!

“Maaf…aku kawan Rara.”

“Kawan Rara?? Naik BMW….” Bibir si perempuan memanglah seksi tetapi terjuih-juih macam disuntik botox. Rain gelihati sendiri.

“Masuklah, dia ada kat dalam.” Rain malas mahu berbicara lebih lanjut. Dia berasa kurang senang dengan gelagat sang perempuan yang tergedik-gedik. Jauh benar karekternya dengan permata comel kesayangannya.

“Rara! O Rara!!”

“Kat luar tu kawan kau ya!” laungan nyaring suara Kiki memecah keheningan rumah dua tingkat itu.

Didi mengekor bontot Kiki berjalan pantas ke dapur kerana di ruang tamu tiada sesiapa yang menyambut mereka. Rain berlagak tenang berjalan di belakang ke dua-duanya.

“Hah! Kiki! Didi! Kamu semua dari mana?” Baharom melayan mesra tetamu yang sudah biasa dengan kediaman mereka itu.

“Dari rumah Didi. Pak Cik…yang kat luar tadi tu kawan Rara ya? Bukan main sombong lagi, orang tanya pun susah nak jawab. Tahulah dia naik BMW…”

Usai Kiki bersuara, Didi menyinggol lengannya. Dia memberi isyarat mata agar Kiki tidak membuat tuduhan yang bukan-bukan.

“Tanyalah Rara…” Baharom hanya berkata sepatah dua.

“Kenapa?”

Rara memandang Rain yang berdiri tidak jauh dari mereka. Wajah tenang Rain amat menarik minatnya. Inilah masanya dia membuat perbandingan drastik. Antara Didi dan Rain. Kenapa hatinya tenang tatkala bertembung pandang dengan Rain, sebaliknya bila matanya berkalih kepada Didi, tiada apa-apa perasaan. Kosong. Kontang. Ke mana kasih dan rindunya terhadap lelaki itu? Kenapa tiada sekelumit pun rasa cemburu pabila melihat Didi dan Kiki berganding bersama? Inikah hikmah yang Baharom canangkan selalu apabila dia mengeluh tentang hubungannya dengan Didi? Entahlah…Rara tiada jawapan untuk itu semua, lagi-lagi pada tika dan saat ini.

“Heii si comel! Aku tanya kau pun tak jawab. Macam dah berjanji pulak.”

Rara tersentak. Dia sempat melihat senyuman simpul Rain dihadiahkan kepadanya. Mengutuk akulah tu!! Rara membalasnya dengan jelingan tajam.

“Nama dia Adam Bahrain. Kawan Rara masa belajar kat UK.”

“Dari UK ikut balik sampai ke rumah. Hmm…pandailah Rara tambat hati jejaka macho dan kaya macam tu…”

“Aku tak macam yang kau sangkakan, Kiki. He deserves to be my bestfriend…dia ada ketika aku susah. Tak macam kau dengan Didi!!” Usai menghamburkan kemarahannya, Rara berlari ke bilik. Dia tak sanggup berdepan dengan ejekan dan tuduhan melulu dari mulut Kiki.  

***

"Siapa Didi dan Kiki tu pak cik?"

"Didi tu kawan baik Rara dari kecil. Ke mana sahaja selalu bersama. Mak Cik Khalidah pun dah dianggap macam ibu sendiri. Kami restui perhubungan suci yang terjalin itu. Tetapi...semenjak dua menjak ni, lebih-lebih lagi bila Rara sambung belajar...hubungan mereka nampak renggang. Itu yang dia sensitif betul sekarang ni."

Baharom menceritakan serba sedikit hubungan antara Didi dan Rara kepada Adam Bahrain. Sewajarnya Didi tidak membuat kejutan tentang kemesraannya dengan Kiki di hadapan Rara buat masa ini. Berilah Rara masa dan peluang untuk memahami bahawa antara mereka hanya layak sebagai kawan baik sampai bila-bila. Pertemuan, ajal dan maut semuanya di tangan Tuhan. Didi sepatutnya menunggu masa yang sesuai untuk menghebahkan tentang hubungannya dengan Kiki. Tetapi apa nak buat, Rara telah menghidunya sedari awal.

"Hmm...Patutlah sehari dua ini dia jadi penyedih sangat. Bila saya call pun dia sedang menangis."

"Dia memang sensitif budaknya. Iyalah...budak membesar tanpa ibu."

Adam Bahrain faham apa yang diceritakan oleh Baharom sebentar tadi. Dia pun ada dengar cerita itu dari mulut Rara sendiri. Kisah mereka hampir sama cuma bezanya, Adam Bahrain kehilangan mamanya ketika usia telah menginjak dewasa. Namun dia faham situasi yang dihadapi oleh Rara.

"Pak Cik..."

Baharom menanti butir bicara yang mahu diluahkan oleh pemuda yang baru dikenali itu. Pada mulanya dia pun tidak suka orang bertandang ke rumahnya dan telah berkelakuan tidak senonoh. Tetapi demi menghormati tetamu, dia sabarkan hati buat sementara waktu ini. Kalau Adam Bahrain ada permainannya tersendiri, dia juga boleh mengikut rentaknya. Baru nanti dia tahu langit itu tinggi atau rendah!

"Sebenarnya saya nak ...."

Adam Bahrom teragak-agak mahu menyambung bicara. Wajah tegang Baharom dijeling sekilas. Apa akan jadi kalau aku berterus terang? Apakah ini masa yang sesuai untuk aku menerangkan perkara sebenar? Atau apakah pendedahan ini akan menyebabkan Rara membencinya? Tidak! Jangan Rain...belum masanya!

"Apa susah sangat kamu nak buka cerita? Tergagap-gagap..." Baharom menempelak.

"Saya nak pak cik tahu yang saya suka berkawan dengan Rara. Saya nak jadikan Rara sebagai teman dan suri hidup saya pak cik. Saya jamin yang Rara akan bahagia dengan saya. Saya boleh bahagiakan dia, pak cik. Saya akan buat apa sahaja untuk dia. Dengan ini saya minta izin daripada pak cik untuk memperisterikan dia. Itu pun kalau pak cik berikan kebenaran..."

Ceritakan hal sebenar, Rain! Biar rahsia itu tidak menganggu kau lagi! Agar kau tak menanggung rasa bersalah itu selama-lamanya! Deruan suara dari dalam diri berebut-rebut menghasutnya. Adam Bahrain menekup mukanya yang mula berpeluh.

"Apa kamu cakap?" Baharom seolah tidak percaya dengan apa yang didengarinya.

"Iya pak cik...izinkan saya."

"Berapa lama kamu dah kenal dengan dia? Satu bulan? Satu tahun? Sepuluh tahun? Jangan cakap besar anak muda. Buktikan dahulu kemampuanmu! Baru pak cik boleh percaya. Jangan bercakap pasal kebahagiaan kalau kamu sendiri pun tak bahagia. Jangan nak sorokkan kesedihan yang kamu tanggung. Jangan jadikan Rara sebagai tempat kamu mengisi ruang kosong itu. Isikan dada dengan ilmu yang penuh, baru kamu datang balik jumpa pak cik."

"Tapi pak cik..."

"Kebahagiaan Rara biar pak cik yang tentukan. Kamu baliklah."

Baharom menoktahkan hujahnya. Ketabahan dan sikap 'gentleman' Adam Bahrain memang terpuji. Didi pun mungkin tidak seberani dia. Anak muda lain mungkin menunggu pertemuan ke seratus untuk meminang Rara. Tetapi Adam Bahrain berlainan. Dia tahu apa kehendaknya, dia faham permainan perasaan antara mereka berdua dan yang terpuji pada pandangan Baharom tentang pemuda bernama Adam Bahrain adalah kematangan dan sikap tenangnya. Ia seolah gambaran dirinya sewaktu muda dahulu. Tetapi Baharom perlu melakukan sesuatu sebelum dia menyerahkan Rara kepada lelaki itu. Belum tentu apa yang nampak di mata sama padannya dengan karekter yang tersembunyi.                 



      

Jul 6, 2012

July 06, 2012

Novel : Kerana Kamu 12



Rara memerhatikan kemesraan Didi dan Kiki dari jauh. Mereka nampak begitu serasi dan saling lengkap melengkapi. Bila Didi masam muka, Kiki akan membuatkan jenaka yang bisa membuat lelaki idaman Rara itu tertawa panjang. Jarak rumah Rara dan Didi pun bukan macam padang jarak padang terkukur, sekangkang kera pun jauh sekali. Jaraknya cuma beberapa pintu saja dari rumah Rara. Sebab itu dahulu selalu Rara berulag alik ke rumah Didi tak mengira masa. Sebelum pergi melanjutkan pelajaran pun Rara rajin tidur makan dan mandi di rumah Didi. Mak Cik Khalidah pun dah macam ibunya sendiri. Tetapi itu dulu…sebelum semuanya berubah. Berubahkah Didi kerana kehadiran Kiki? Apakah kecantikan Kiki yang jadi igauan Didi? Apakah kerana Kiki lebih ‘daring’ dalam berpakaian menjadikan Didi juling mata? Hmm…Rara melepaskan keluhan. Langkahnya mati setakat pintu pagar dan akhirnya dia berpatah balik ke dalam. Hatinya tidak kuat untuk berdepan dengan segala kemesraan mereka.

“Dari mana?”

Rara terkejut apabila disergah Baharom dari dalam rumah. Dia hanya memandang abahnya dan kemudian melabuhkan punggung di kusyen. Dia tidak menghiraukan pandangan hairan dari wajah Baharom. Baharom ikut duduk di sisi Rara.

Ada masalah ke?”

Rara menggeleng.

“Habis tu? Kenapa buat muka macam tu?”

“Boring abah…”

“Belum dapat kerja?”

Ala bah…kan Rara baru aje sampai kat sini. Rara nak rileks lama sikit.”

“Kata boring…”

“Boring dah tak ada kawan.”

“Didi? Kiki?”

“Maksud abah anak angkat abah yang dua dua tu? Tak boleh pakai!” Rara menggumam.

“Macam dah jauh hati aje?”

“Tak lah abah…biasa aje. Cuma dia orang busy sangat sekarang…busy dengan apa ek, abah? Abah tahu tak?”

“Manalah abah tahu…anak muda zaman sekarang banyak sangat aktivitinya, tengok wayanglah, shopping lagi, clubbing, bowling…macam-macam…”
“Patutlah…”

“Rara join dengan dia orang pun boleh.”

Rara hanya menggeleng. Hatinya lebih sebak jika melihat kemesraan itu secara terang-terangan. Biarlah dia jadi pengintip rahsia, pemerhati dari jauh. Lambat laun Didi pasti sedar kealpaannya. Bolehkah dia sedar sendiri jika Kiki lebih segala-galanya daripada Rara? Haish!! Rara makin pening sambil tangannya menggaru rambut yang tidak gatal.

“Sabar Rara…semua ini ada hikmahnya.”

Baharom mengelus lembut bahu Rara dengan penuh kasih sayang.

“Rara takut Rara tak dapat bertahan, abah. Rara sedih sangat…”

Air mata jernih mula menitis di pipi comel milik Rara. Hilang sudah rasa segan pada Baharom. Dari tadi lagi ditahan rasa sebak dan sedihnya, tetapi demi perhatian yang diberikan oleh Baharom, Rara gagal mengawal emosinya. Tangisan yang dibendung sedari tadi akhirnya pecah jua. Ketabahannya jatuh kecundang jua sudahnya. Apa lagi perasaannya boleh bercerita sekarang ini? Baharom tentu faham mengapa ini semua terjadi…

“Assalamualaikum…”

Baharom dan Rara yang sedang berpelukan tersentak mendengar laungan salam dari luar pagar. Baharom berjalan mendahului anaknya. Rara mengesat air mata yang berjuraian di pipi.

“Rara ada?”

Seorang anak muda berdiri di hadapan sebuah BMW hitam sambil mengenakan kaca mata hitam. Gayanya persis model yang menggayakan baju-baju mahal berdiri di pentas peragaan. Tidak pun, ada gaya model kalendar yang bergaya di hadapan kereta-kereta mewah keluaran luar negara.

“Salah rumah kut…” Baharom sekadar berkata antara dengar dan tidak.

“Pak Cik…ada orang nama Rara tinggal kat sini ke?” lelaki muda itu telah membuka cermin matanya.

“Dia macam sebut nama Rara lah…”

Baharom memberi laluan kepada Rara untuk melihat siapakah gerangan manusia yang mencarinya. Alien kut!!

“Eh!! Kau!!...”
“Iya! Akulah! Nasib baik alamat kau bagi tak silap.”  

Adam Bahrain menghela nafas lega. Wajah sayu Rara direnung tidak berkelip. Apa nak dikata? Speechless. Berterbangan awan rindunya yang dibendung sekian lama. Lama kah? Baru kurang seminggu tidak bertemu dengan Rara, jiwanya telah penasaran. Siang dan malamnya bagaikan sepi tak bernyawa. Apakah ini? Apakah ini rasa tanggungjawab yang telah terbeban setelah 'kejadian' yang melanda beberapa bulan lalu? Ataukah rasa rindu yang bermaharajalela ini sekadar nafsu yang menutupi waras akal fikiran manusia? Adam Bahrain tiada jawapan untuk itu semua buat masa dan saat ini.

"How do you do?"

Matanya masih melekat pada wajah redup milik Rara. Senyumlah wahai puteri...

"Meet my abah...Baharom."

"Sorry, tak perasan pun..." Adam Bahrain termalu sendiri.

Adam Bahrain segera menyalami Baharom yang masih tercegat di situ dari tadi. Wajahnya sudah merona merah dek sikap cuainya sendiri. Orang kata, 'kalau nakkan anak, pikat keluarganya dahulu', tetapi Adam Bahrain telah berbuat silap pada langkah pertama yang baru nak dimulakan. Apalah nasib badan...Adam mengeluh dalam hati.

"Masuklah...rumah bujang aje..."

Rara dan Baharom bertukar senyum.

"Datang dari mana?" Baharom menyoal dengan suara datar.

"United Kingdom."

Baharom mengerut dahi. Tubuhnya disandarkan ke kusyen. Kan dah betul, dia ni alien baru jatuh dari angkasa. Gumam Baharom dengan rasa tak puas hati.

"Abah...dia ni kawan Rara dari UK. Sama-sama belajar."

"Jauh datangnya. Takkan dari UK naik BMW aje..."

Adam Bahrain ketawa besar. Dia rasa gelihati dengan lawak yang dicipta oleh Baharom. Tetapi tawanya tak lama kerana dia melihat Baharom mempamer wajah serius. Garang siut abah dia!! 

"Abah ni...tentulah naik flight, kemudian drive ke mari. Tak lawak ok!!" Rara muncungkan bibirnya.

"Saja menduga...tahan lasak juga kawan Rara ni." Baharom akhirnya bersuara mesra. Rara disisi ikut rasa auranya.

"Senak perut sekejap...abah kalau nak bergurau tengoklah tempatnya...nasib baik Adam cool aje..."

"Kan dah jadi tugas abah untuk test kawan lelaki Rara...betul atau tidak orangnya, first impression tu penting Rara..."

"Tapi tidak bagi Rara...Rara tak kisah pun siapa kawan Rara, yang penting dia baik. Rara kawan dengan semua orang."

Adam Bahrain sekadar melihat soal jawab dan gurau senda dua beranak itu. Dimanakah tempatnya antara kedua-duanya? Mungkinkah dia sekadar melukut di tepi gantang, wujudnya sebesar hama cuma, tiada kesan pada kehidupan mereka.

"Minumlah. Rara buat jus orange."

Adam Baharom tersedar dari lamunan singkatnya. Di ruang tamu itu hanya ada dia dan Rara. "Susahkan Rara je."

"Simple aje. Goncang botol sunkist, buka penutupnya, masukkan dalam cawan...tambahkan air sejuk secukup rasa dan nah...siap!!"

"Naughty..."

"Tak suka??"

"Suka sangaaat! Bukankah kelmarin ada banjir kat sini, dah surut ke?"

"Mana ada. Itu bukan banjir, tapi ribut taufan."

Rara menongkat dagu menunggu Adam Bahrain menghabiskan minumannya. Lelaki ini bila sampainya? Tup! Tup! Dah ada di depan mata. Magik sekali! Hmm...Bila aku perlukan, kau pasti ada. Dan wajahnya, senyumnya...menenangkan jiwa yang sedang berantakan. Setakat itu sahaja, tiada kaitan dengan soal hati dan perasaan, ok!!

"Rindu?"

"Aku? Bayar RM1,000 kalau nak dengar pengakuan aku. Hihi..."

"Dan kalau aku bayar pun ada jaminan ke yang kau akan cakap terus terang?" Adam Bahrain mencuit batang hidung Rara.

"At least aku dapat duit poket. Aku kan penganggur terhormat sekarang ni."

"Kasihan dia? Nak kerja tak?"

"Macamlah kau tu owner of the company. Belajar pun main-main. Tak apalah, aku nak enjoy puas-puas then baru cari kerja. Lepas tu nanti, kau tentu tak ada chance nak tengok batang hidung aku..."

"Selagi ada usaha disitu ada jalannya..."

"Iyalah tu!"

"Rara..."

"Yap?!"

"Where is your daddy?"

"Kat dapur, masak. Why?"

Adam Bahrain bangun mendekati Rara lalu mencium dahi 'isterinya' itu. Rara yang tak sempat mengelak hanya terpegun tidak terkata. Rasa panas dan bahang menyelubungi wajah. Malu jangan cakaplah, bukan malu pada abah dan tembok batu, tetapi malu pada Allah. Astaghfirullah!!

"I'm sorry Rara. I miss you. So much!"

"Kau tak boleh buat aku macam ini Adam. Lagi-lagi depan abah aku. Aku malu, Adam...aku nak jawab apa kalau abah aku tanya?" Rara sudah mempamer muka merah. Marah! Grrr...dia nak kena ni!!

"Bagitahu kebenarannya..."

"Kau nak mati?"

"Untuk kebaikan kita, Rara."

"Kita atau kau..."

"Takkan kau nak tunggu kekasih kau tu berubah hati semula pada kau. Aku tak yakin, Rara. Dia dah lupakan kau. Dia tak perlukan kau lagi, Rara. Dia anggap kau sebagai adiknya sahaja, tak lebih dari itu."

"Apa kau merepek ni!!" Rara terjerit kecil.

"Percaya cakap aku. Jurang dan jarak masa boleh merubah hati orang...macam kau yang dah berubah hati."

"Aku? Berubah hati?"

"Iya. Kau mesti tak percaya dengan apa yang akan aku katakan. Kau sebenarnya rindukan aku, bukan Didi. We miss each other, Rara."

"Tak! Bukan!"





Jan 27, 2011

January 27, 2011

Novel: Kerana Kamu 11

Baharom menyambut kepulangan Rara dengan perasaan yang amat gembira. Kalau boleh, selepas ini dia tidak mahu Rara berpisah jauh darinya. Kalau Rara mahu melanjutkan pelajarannya ke peringkat yang tertinggi sekali lagi, dia akan menggalakkan Rara melakukannya di dalam negara sahaja. Di negara kita ini ada banyak universiti yang berprestij setanding dengan luar negara. Ummu Khalidah pun sama. Berita gembira itu disampaikan terus kepada anaknya Didi dan kawan karib mereka, Kiki. Walaupun ada sesuatu yang disembunyikan dari Rara, tetapi Ummu Khalidah percaya bahawa dia tidak boleh campurtangan masalah di dalam ‘budak-budak’.

“Mak Cik…rindunya!! Mak Cik sihat, kan?”

Ummu Khalidah juga gembira dan terharu sehingga menitiskan air mata. Dia menyambut tubuh Rara dengan rasa yang terharu. Tangannya mengelus lembut belakang Rara. Dia melepaskan kerinduan bertahun terhadap gadis itu. Usai drama sedih itu, mereka berjalan masuk ke dalam rumah.

“Wow!! Rumah ni makin cantik, abah. Siapa buat semua ni? Impressive betul Rara…”

“Siapa lagi kalau bukan Kiki.”

Rara rasa serba salah. Sebenarnya dari tadi dia ingin bertanyakan tentang Kiki. Juga tentang Didi. Tetapi dimanakah mereka berdua? Bukankah mereka juga sepertinya, telah tamat pengajian masing-masing. Tidakkah Didi teringin bertemu dengan dirinya, sebagaimana dia amat rindukan Didi saat itu. Rara ingin membuka mulut tetapi lidahnya kelu tidak semena-mena.

“Rara rehatlah dulu. Barang-barang Rara nanti abah angkat ke bilik.” Baharom memecahkan kesunyian yang bertandang.

“Okeylah bah, Rara pun nak berehat ni.”

Rara angkat kaki masuk ke biliknya. Sebelum itu sempat juga dia menjengah ke dapur. Haruman nasi lemak kukus menghambat deria rasanya daripada masuk ke bilik. Dia ingin melepaskan kerinduannya pada makanan kesukaan rakyat Malaysia itu. Biarpun orang kata nasi lemak menyumbang kepada peningkatan tahap obesiti di negara ini, Rara tidak peduli. Sesekali melepaskan geram, apa salahnya.

“Kata nak berehat?” entah bila Baharom muncul di sisi Rara menyebabkan Rara tersedak ketika sedang enak menjamu tekak.

“Tak tahan abah. Baunya….begitu menyelerakan. Kat sana tak dapat yang asli macam ni.”

Baharom menarik kerusi lalu duduk di sebelah Rara. “Sedap sangat ke? Abah tengok bukan main Rara makan, lahap betul.”

“Ala! Depan abah tak apa. Bukannya depan boyfriend pun.” Rara ketawa manja.

“Wah…dah ada boyfriend tak bagitahu abah pun. Rara dapat boyfriend mat saleh kat sana ke? Handsome tak?”

Rara tersenyum meleret. “Handsome bah…sampai tak boleh kelip mata dibuatnya. Tapi…”

“Tapi apa?” teruja benar Baharom mendengar cerita dari Rara.

“Bukan mat saleh. Tapi mat soleh…he….he…” Rara gembira dapat mengenakan Baharom.

“Kamu ni…”

“Habis abah tu…tanya pasal boyfriend pulak time macam ni. Tak ada mood lah bah…” suara Rara mengendur.

Baharom rasa bersalah pula kerana menyentuh hal berkaitan teman lelaki kepada Rara. Padahal dia tahu hubungan Rara dengan Didi sudah semakin dingin. Dia tahu benar apa yang sedang terjadi antara Didi dan anak angkatnya, Kiki. Setiap hari bersama, ke kuliah, menonton wayang, atau pergi menemani Kiki ke pusat membeli belah, manusia waras mana yang tidak akan menjadi rapat dan mesra. Apatah ia membabitkan dua jantina yang berlainan. Baharom arif pasal itu. Tetapi sampai hatikah dia mengkhabarkan semuanya kepada anak kesayangan yang bernama Rara itu?

“Abah tak nak makan sama? Sedap Mak Cik Khalidah masak. Dah lama tak rasa nasi lemak sesedap ini. Jomlah abah, makan dengan Rara. Mak Cik pun lepas jumpa Rara terus balik. Tak nak tunggu atau borak-borak dengan Rara dulu. Macam ada hal penting aje…”

“Adalah tu…” Baharom cuba mengelak dari membicarakan mengenai perubahan sikap Khalidah di hadapan Rara.

Rara pun perasan perubahan sikap Baharom terhadapnya sebentar tadi. Dia mahu bertanya tetapi tidak jadi. Mungkin Baharom ada menyembunyikan sesuatu. Mungkin Baharom takut Rara berkecil hati. Tetapi detik di hati Rara kuat mengatakan, ini semua pasti ada sangkut paut dengan dirinya dan Didi. Tetapi kerana sudah terlalu penat, usai menjamah nasi lemak dari air tangan Mak Cik Khalidah, Rara terus merebahkan dirinya di atas katil.

Banyak yang sudah berubah. Keadaan bilik tidurnya kelihatan lebih tersusun dan dihias indah. Mungkin Mak Cik Khalidah yang tolong hiaskan bilik itu sempena kepulangan Rara. Cadar merah jambu kain cotton nampak ekslusif menutupi tilam empuknya yang bersaiz Queen. Di sebelah meja soleknya pula ada sebuah ‘vase’ sederhana besar yang muat-muat dengan segenggam bunga orkid segar berwarna warni. Hati mudanya menjadi sebak tiba-tiba. Walau sesiapa pun yang menghias bilik kecilnya itu, dalam hati Rara mengucapkan ribuan terima kasih.

Tiba-tiba matanya tertancap pada sekeping kad di bucu meja solek. Dia menelek kad itu dengan longlai, apatah tubuhnya sudah sangat lesu dek perjalanan panjang dari bumi UK ke Malaysia.

‘Untuk si gadis comel bernama Rara’

‘Selamat kembali ke rumah. Kami menunggu kepulangan Rara. Segala kerja menghias bilik ini adalah idea kami berdua. Bunga itu adalah dari Didi untuk insan tersayang. Potret di dinding adalah hadiah dari Kiki. Semoga Rara suka dengan semua kejutan ini. Sayang, Didi & Kiki.’

Bersama-sama kad tersebut turut dilampirkan gambar Didi dan Kiki. Tangan Rara terketar-ketar ketika memegang gambar tersebut. Foto mesra itu begitu menyesakkan dadanya. Foto Didi dan Kiki berpelukan mesra! Inikah jawapan kepada persoalan mengapa sejak kebelakangan ini Didi begitu dingin dengannya? Mungkinkah kerana ini Mak Cik Khalidah terus balik tanpa mahu berbual lama-lama dengannya? Mungkinkah abah juga menyimpan rahsia yang serupa? Dia mesti mencari kebenaran di sebalik semua itu!!

***

Rara berulang kali menghubungi telefon bimbit Adam Bahrain tetapi panggilannya masuk ke peti suara. Entah berapa banyak panggilan yang dia buat hinggakan kerana terlalu letih dia tertidur. Rara tidur dengan mata yang basah. Rara tertidur setelah penat menangis.

Pada keesokan pagi sebaik bangun tidur Rara melihat telefon bimbitnya. Terdapat berbelas panggilan tidak berjawab. Semuanya daripada Adam Bahrain. Mungkin lelaki itu menelefon ketika dia sedang pulas tidur kerana kepenatan. Apakah Adam risaukannya? Apakah Adam ambil berat terhadap dirinya sedangkan Didi yang ada di depan mata entah ke mana hilangnya. Tiada satu pun panggilan telefon yang masuk singgah di telefonnya daripada Didi. Apakah Didi terlalu sibuk dengan pekerjaan barunya atau Didi sengaja melarikan diri? Fikirannya buntu memikirkan semua itu.

Sebaik Rara keluar dari bilik air, telefonnya berdering-dering. Dia bergegas menekan punat hijau takut terputus pula panggilan kali ini jika terlalu lambat mengangkatnya.

“Kau okey tak?”
“Aku risau bila dengar suara kau dalam telefon semalam.”
“Maaf sebab aku tak perasan ada miss call sebab aku berada di tempat yang tak boleh akses telefon. Tempat larangan.”
“Aku risaukan kau, Rara.”

Tiba-tiba Adam berhenti bercakap. Bukannya dia jadi hilang idea atau tiada apa-apa untuk diperkatakan. Dia gagal mengawal emosi sendiri bila yang menyambut panggilannya adalah tangisan Rara di hujung sana.

“Rara!”
“Rara!”
“Do you hear me?”
“Apa dah jadi pada kau ni? Sebelum balik Malaysia kau okey aje hari itu.”

Dengan nada teresak-esak, Rara membalas juga pertanyaan dari Adam itu. “Dia tak datang jumpa aku pun. Aku tunggu dari semalam, dia pun tak call. Kenapa dia buat aku macam ini, Adam?”

“Kau tak cuba telefon dia?”

“Ada. Tapi dia tak angkat. Dia dengan perempuan tu…”

Rara tidak sanggup meneruskan. Hatinya bagai dirobek seribu. Dia mahu menolak mentah-mentah segala tanggapan terhadap Didi. Jika Didi masih sayangkannya, pasti lelaki merangkap rakan karibnya itu akan datang semula. Jika antara mereka ada chemistry, jodoh akan datang kemudian. Itu dia pasti.

“Kenapa dengan perempuan itu?”

“Tak ada apa-apa.” Rara menoktahkan bicara tentang Didi.

“Kau nak aku datang sana tak? Kalau nak aku boleh balik esok.”

“No! No! Aku tak nak menyusahkan kau, Adam.”

“Sure kau tak perlukan aku kat sisi kau saat ni?” suara Adam mengandungi nada merajuk.

“Sure!! I can handle myself, Adam.”

“Aku tak yakin dengan kau, Rara. Aku rasa sekarang ni pun kau tengah hujan sampai banjir, kan.”

“Kau ni! Aku tengah susah hati kau boleh kutuk-kutuk pulak!”

“Bukan kutuklah. Aku nak bagi kau ceria sikit.”

“Banyaklah ceria kau!”

Di hujung talian Adam ketawa besar mendengar suara rajuk Rara. Cukup dengan mendengar suara gadis itu, itu sudah membuatnya lega. Paling penting, gadis itu membawa keceriaan ke dalam hidupnya.

“Adam Bahrain…”

“Ya…”

“Kau rasa aku ada chance lagi ke dengan dia? Dia akan balik kepada aku tak?”

“Aku tak tahu. Kau cubalah sedaya upaya kau. Aku hanya mampu sokong kau dari belakang. Kalau kau ada apa-apa masalah, cari aje aku. I’ll always be there for you.”

“Kau memang kawan aku yang best. Kau tahu macam mana nak solve masalah aku, kau tahu apa perasaan aku pada Didi. Itu yang penting. Tak semua kawan yang aku ada, baik hati macam kau. Aku harap kau akan selalu ada di waktu aku memerlukan.”

“Kau puji melangit ni sebab saja nak bodek aku. Aku tahu.”

“Aku ikhlaslah, beb!”

“Woi! Aku Adam, bukannya beb!”

“Suka hati mulut aku nak panggil kau apa. Kau tak boleh marah.”

“Aku tahu siapa aku, Rara.”

“Apa maksud kau ni!”

“Maksud aku…aku ni jauh. Tak boleh nak belasah kau! Tengok nanti aku balik Malaysia, siap kau!”

“Tak takut pun!” Rara ketawa mengekeh.

Usai perbualan dengan Adam Bahrain, Rara termangu seketika. Apa sebenarnya yang wujud di dalam hati ini? Setiap kali berbual atau berbicara dengan Adam, fikirannya berasa lapang. Adam sangat memahami. Adam juga sudi mendengar rintihannya, kisah suka dukanya bersama Didi dan yang uniknya, Adam selalu muncul tatkala dia amat memerlukan seseorang sebagai dahan berpaut.

Munculnya Adam yang sebentar tadi dapat melupakan sebentar ingatan Rara terhadap Didi. Entah bila Didi berani berterus terang dengannya. Hanya masa yang akan menentukan.

Oct 19, 2010

October 19, 2010

NOVEL: KERANA KAMU 10


Seminggu lagi Rara akan kembali ke bumi Malaysia. Tiga tahun di UK, tiga tahun menyulam rindu kepada Baharom, Mak Cik Khalidah, Didi, si Putih kucing kesayangan dan sedikit rindu juga buat Kiki, sahabatnya. Rara takut membayangkan pelbagai kemungkinan menjelang kepulangannya nanti. Adakah masih ada rindu untuknya. Adakah Baharom masih menyayanginya seperti dahulu? Apakah Mak Cik Khalidah masih sudi memanjakan dirinya seperti dulu? Biasanya dia selalu menang apabila bergaduh dengan Didi, walau Didi anak kandungnya. Mak Cik Khalidah akan berpihak kepadanya. Didi pula akan buat muka merajuk minta dipujuk oleh Mak Cik Khalidah.

Rara menoleh sekilas memandang kotak-kotak yang mengandungi pelbagai buku dan barang-barangnya yang telah dibungkus kemas. Kotak-kotak itu akan diposkan kemudian dan dia meminta Rain menguruskan hal tersebut. Rain! Hatinya berdetik tatkala nama itu meluncur laju dari bibirnya. Dia tersenyum sendiri. Rain banyak membantunya dari segala segi sepanjang dia berada di bumi Inggeris ini. Rain yang sering mengalah, Rain yang banyak bersabar tetapi kadang-kadang Rain juga ada kepala batunya. Kadangkala Rain juga bertindak lebih dari seorang abang terhadapnya. Yang pahit dan yang manis manusia bernama Rain terpahat kukuh di hati Rara.

“Dah siap?”

Rara mengangkat wajahnya. Mata Rara bertembung pandang dengan sepasang mata jernih milik Rain. Debaran halus melintas lalu. Entah kenapa semenjak dua menjak ini Rara sering merasai keanehan pada dirinya. Mungkinkah dia sedih untuk meninggalkan Rain?

“Jom.”

Rain ingin membawa Rara keluar makan. Dia ingin meraikan perpisahan mereka. Rain ingin berdua-duaan dengan Rara buat terakhir kalinya. Rain ingin mengimbau kenangan sepanjang mereka berada di bumi Inggeris ini. Semuanya Rain ingin Rara lalui bersama-samanya. Untuk yang terakhir kali!

Awal September menandakan musim gugur baru bermula. Daun mulai berubah warna, mengubah landskap Inggeris ke berbagai warna dalam musim ini. Di sana sini daun maple bertukar warna kuning kemerahan. Memandang itu semua, hati Rara sering digamit rasa sayu. Entah mengapa perasaan itu kerap hadir semenjak kebelakangan ini. Apakah Rain juga berperasaan sepertinya? Dia menoleh pada Rain di sisi. Lelaki itu sedang ralit mencicip Espresso nya.

Bau harum dari Starbucks Espresso yang sedang dihirup oleh Rain meneroka lubang hidungnya. Rara merenung Caffè Latte miliknya pula.
“Kat sini aje kau belanja aku? Ingat nak pergi makan kat tempat high class sikit ke, special ke…ini tidak. Starbucks aje…”

“Okey what! Yang penting niat.”

“Ya lah tu! Kedekut!” ejek Rara.

“Bukan kedekut, jimat…” Rain ketawa.

Sesaat dua kemudian mata mereka bertentangan. Rasa rasa malu sendiri. Tawa yang meledak antara mereka bertukar sepi. Rain kembali menikmati Espressonya manakala Rara menghirup Caffe Lattenya. Pelik! Kenapa mesti ada jurang perasaan ini? Jika dulu, mereka bebas bertepuk tampar dan saling mengusik tetapi kini lain pula halnya. Kenapa ya?

“Bila aku dah balik Malaysia, siapa nak temankan kau macam ni, eh?”

“Depends…”

“Carilah awek sorang. Tak lah hidup kau sunyi sepi.” Rara sebenarnya tidak mahu berkata begitu. Hatinya berasa pilu sendiri.

“Kau ingat hal perasaan boleh mudah ditukar ganti dan hilang macam gitu aje. It takes time to let it go…”

Rara mengakui kebenaran kata-kata Rain. Sepertimana dia dengan Didi, hingga saat ini dia masih mengharap. Rara berharap sekembalinya ke tanahair nanti, Didi akan menyambung kembali ikatan mereka. Rara berdoa agar hubungannya dengan Didi bakal berakhir ke jinjang pelamin.

“Jomlah ikut aku balik. Kau sorang-sorang kat sini.”

“Aku dah biasa, Rara. Sebelum ini pun aku sorang diri jugak. Ada ke tidak girlfriend…it is making me no fifference.”

“Macam orang frust aje kau ni.”

“Mungkin juga.”

“Kau ni…cheer up lah sikit. Aku yang nak balik, kau pulak yang frust.”

Rain menelan liurnya. Benar tekaan Rara. Bagaimana gadis comel ini mampu membaca perasaannya? Selama ini Rain menyatakan perasaannya tanpa sedar. Dia mengusik gadis itu demi mahu mengubati hatinya yang kecewa kerana dipinggirkan oleh Didi. Dia mahu Rara selalu tertawa, dia mahu gadis itu selalu gembira. Kini dia bakal kehilangan penyeri hidupnya itu.

“Balik Malaysia nanti nak kerja mana?” Rain menukar topik.

“Tak tahu lagi. Tapi dah minta abah tolong tanya-tanyakan…”

“Erm…kerja elok-elok tau. Aku takut orang comel, cantik macam kau asyik kena buli dengan orang lelaki. Just take care of yourself.”

‘For me!’ Ayat itu tergantung di dalam hati sahaja. Dia belum mampu menyuarakannya secara terang-terangan. Untuk aku…asalkan kau sudi membalas perasaan ini, itulah hadiah paling berharga darimu, Rara! Rain sempat bermonolog.

“Don’t worry. Aku akan ingat pesanan kau itu.” Rara tersenyum manja.

Rain tergugah lagi. Hatinya kemaruk tidak keruan. Kali ini dia tidak melepaskan peluang menikmati senyuman Rara sepuas-puasnya. Senyuman itu nanti bakal peneman sepinya di sini. Senyuman itu yang sering mendamaikan gelodak jiwanya.

“Wooit!! Kau kenapa?”

“What?”

“Kau tenung aku satu macam?”

“Tak boleh?”

“Siapa kata tak boleh. Tapi sebab kau special sikit, kau kena bayar.”

“Whatever cik Rara…yang penting aku bebas tengok kau ketawa dan gembira.”

Rara terkedu. Bahasa Rain kadang kala membuatnya keliru. Wajahnya bertukar merah dek malu mendengar kenyataan yang keluar dari mulut Rain. Pelik. Ada apa pada senyumanku? Ada apa dengan ketawaku hinggakan Rain begitu teruja terhadap semua itu. Pelik! Memang pelik.

“Kau tak ada apa nak tinggalkan kat aku? At least something yang aku boleh ingat, forever…”

‘Something yang boleh aku ingat forever!’ Ayat terakhir dari Rain bergema memenuhi ruang minda Rara. Dadanya berdebar kencang. Dia ni nak ungkit pasal ‘itu’ ke? Hati Rara berbelah bagi. Rasa malu memenuhi riak mukanya.

“Eleh! Macam kau tak balik Malaysia langsung. Sampai bila nak jadi perantau yang tak tentu hala. Jom! Ikut aku balik. Lagipun, tak bestlah tak ada kau nanti. Mesti aku pun akan rindukan kau.”

“Ada orang yang akan rindu ke?” Rain bertanya balik.

“Sure ada. Aku dan keluarga kau pun mesti akan rindukan kau.”

Rain mencebik. Perihal keluarga amat sensitif baginya sekarang ini. Datuk Ikram yang pentingkan diri, banglo peninggalan mama yang sepi dan rakan-rakan yang sering menghimpit kekayaannya. Itu sahaja. Berbaloikah kepulangannya nanti jika itu semua hanya menambah derita di hati. Mengingati itu semua hatinya bagai disiat-siat. Ngilu dan pilu. Dengusan kasar yang terbit dari mulutnya memeranjatkan Rara.

“Why Rain? Sslah ke apa yang aku cakap tadi? Kalau kau tak suka, tak apa. Aku tak paksa. Baliklah kalau hati kau dah tenang. Aku minta maaf okey.”

Rain kembali tersenyum. Dan Rain ketawa pula. Tetapi itu semua sekadar luaran untuk mengaburi Rara agar gadis itu berhenti menyoal pasal keluarganya. Dia muak dengan semua itu. Pada ketika dan saat ini, dia hanya mahu menyemai momen manis bersama Rara buat bekalnya di perantauan.

“Kau tau tak apa orang kata pasal autumn ini?”

“Entah. Aku ada dengar juga tapi tak ambil endah pun. Orang kata musim putus cinta, orang ditinggalkan. Ya la…maknanya pun musim gugur. Gugurnya bunga cinta kut!” Rara meneka sambil ketawa polos. Ah! Gugurnya bunga cinta itu tepat dengan diriku, ditinggalkan terkontang kanting oleh Didi tanpa penjelasan.

Rain mencuit batang hidung Rara. Rara tidak sempat mengelak. Wajahnya bertukar merah manakala mata jernihnya galak merenung Rain tanda tidak puas hati dengan tindakan lelaki itu.

“Cantik bila kau buat macam itu. Kau tak payah balik Malaysia lah Rara. Temankan aku kat sini, sepanjang hayatku.” Rain mengusik. Dadanya sendiri bergetar laju tatkala menuturkan kata keramat itu.

Rara ikut tergamam. Harapan yang dizahirkan oleh lelaki penuh karisma itu begitu jelas. Begitu berterus terang. Dia gugup sehingga lupa untuk menjawab permintaan Rain itu. Pertanyaan Rain dibiarkan sepi.

“Eh! Tadi kau nak cakap apa pasal autumn ni? Aku nak tau juga.” Rara cuba berlagak biasa.

“Pandai mengelak ya!”

“Mana ada!”

Wajah Rara merah lagi.

“Jangan marah. Aku gurau aje tadi.”

“Aku tahu. Kau memang kuat mengusik.”

Mata mereka bertentangan lagi buat ke sekian kalinya. Rara cepat-cepat melarikan mukanya daripada terus direnung penuh romantis oleh Rain. Dia pelik benar dengan perangai Rain kebelakangan ini. Kadangkala lelaki itu mengharapkan perhatian berlebihan, kekadang dia sendiri merajuk dengan usikan Rain dan adakalanya mereka saling merindu jika tidak berjumpa lebih dari seminggu. Apakah ertinya ini semua?

“Orang di sini kata autumn sesuai untuk orang yang sepi jiwanya. Aku ada hafal satu sajak orang Jerman…tapi tak ingat tajuknya. Aku ingat nak share dengan kau apa yang aku rasa bila aku baca sajak ni.”
Dengan suaranya yang perlahan, Rain mula mengingati bait-bait sajak tersebut sambil mata mereka bertatapan.



“Who now has no house, will not build one (anymore).
Who now is alone, will remain so for long,
will wake, and read, and write long letters
and back and forth on the boulevards
will restlessly wander, while the leaves blow.”

Selesai sahaja Rain menyebut bait-bait tersebut, Rara penasaran. Renungan Rain yang beberapa minit tadi menimbulkan satu garis halus yang mengalir terus ke hati dan menimbulkan satu melodi penuh syahdu ke dalam jiwanya.

Kau buat aku serba salah Rain! Hati Rara menjerit.