Breaking

Showing posts with label Karya Puisi. Show all posts
Showing posts with label Karya Puisi. Show all posts

Aug 7, 2014

August 07, 2014

Hanya Bayangan



Hanya Bayangan 

Gurauan silam kita
Hanya bayangan
Harapan sekadar igauan manis
Dalam mimpi indah
Seorang teman yang hilang

Hari indah ini
Doa penuh ikhlas dipinta
Berikan diri kesempatan
Melihat senyum mentarimu
Menyinari pagi yang hening 

Jika sinar itu tak muncul
Aku pun tak merajuk lagi
Cukup bayangan indahmu
Menghiasi senyumku sepanjang hari

Kerana percaya
Biar sekadar bayangan
Kau tetap ada, 
Dan selalu ada.



Aynora.nur
1 Syawal, 28 Julai 2014

Jul 15, 2014

July 15, 2014

Tangisan Ramadhan Di Bumi Gaza

Ehsan Google


Lewat dingin pagi
Ramadhan sunyi tak sempat bernyawa
Deringan suara jerit dan tangis
Bergema menyambut ruang angkasa
Yang baru nak bermunajat
Memohon restu ibadah pada sang Penyayang!

Langkah songsang penzalim insan
Tak berhenti dikaki berduri
Menguak derita wanitanya
Membelah dada para penghuni syurga Illahi
Megah mendabik kejahatan sejagat

Malam seribu bulan yang Tuhan kurniakan
Menjadi malam penuh ratapan
Manusia dianiaya, teraniaya
Longlai jasad menghirup wangian darah
Lelah hati mengangkat takbir
Memisah kasih dunia dan barzakh
Kasihi kami...ya Rabbi

Panggilan seruan
Perjuangan berterusan memakan tahun
Gerakan padu mengelap tangisan
Dengan lailatul qadar diharap ampunan
Pada Tuhan memohon keajaiban
Pengkahiran yang manis di hari kemenangan
Pencinta agamaMu bertakbir penuh rahmat.

Jika ada belas kasihMu
Ramadhan ini dinanti lagi
Menjelang tahun baru mendatang
Gantikan airmata dengan senyuman
Ampunan rahmat kemanisan
Dengan derita hati dibawa mati
Hingga Engkau menjemput kami...

Jika tidak
Peluklah Kami wahai Tuhan
Dalam kasih memberi keajaiban
Memadam terus manusia-manusia penzalim
Dari bumi Kami...


Tangisan dari hati,
Aynora.nur

Jun 26, 2014

June 26, 2014

Wanita Itu Tersenyum

Ehsan Google

Bukan bicara senyum bercerita
Ada dalam kisahnya yang lama
Bual kosong yang tergugah
Pada sinar redup yang mencelah
Usik kerdipan mata terpanah
Sedang sedih itu bertamu tak sudah...

Sesekali derap nafas wanita
Mencabar debar deria kasih
Mengelap leka titis jernih
Yang ada, sesekali tiada
Punya siapa lelah menunggu
Setahun berlalu rindu bertamu

Senyum itu berbisik merdu
Mengusap derita cinta terhenti
Di hujung usia ceritera tak lupa..

Wanita itu ada kisahnya
Senyum bernoktah di jari masa
Berlalu menatap mentari bersinar
Memanggilnya kekasih tapi tak berharap!

Nukilan:
aynora.nur

May 16, 2014

May 16, 2014

Hati Yang Menangis



Dikala hati terusik
Ketika diri dicela
Saat keikhlasan menjadi keruh
Waktu itu hibanya hati,
Pertahan niat yang tulus
Telah disalaherti...

Hati yang luka
Telah menangis tak nampak dimata
Berkecai seribu retaknya
Berderai seribu percaya
Yang diharap mampu membawa
Sinar bercahaya

Jika ini jalan yang Dia rancangkan
Hati yang menangis berpaut kasih
Hening ikhlasnya membasahi bumi
Tika subuh singgah temani pagi..

Hati yang menangis
Masih hiba dalam harapan
Bahagia dalam dunia putih
Mencintai TuhanNya penuh kasih...

Aynora.Nur | Mei 2014

Mar 14, 2014

March 14, 2014

Sayang Itu Tabah, MH370





Di mana hilangmu
jika ada,
katakan ada
tidak kami ternanti-nanti

di mana jejakmu
berikan kami
secebis cahaya
mengukir senyum

di mana bebasmu
dengan sayap megah
kembali berkepak
kepada kami yang menunggu

usah bimbang
kami tak marah
kerana sudah lama
kamu di awan biru

berikan kami peluang
memeluk megah
satu nama satu rasa
yang bakal mengukir nama

Malaysiamu indah
jangan jauh rajukmu
kelak kan terpujuk
dengan laungan nada bangga

janji lah, kami dengar
jika di situ, berpautlah
teguh menunggu
kami datang
bawa senyuman!

aynora.nur | Mac 2014

Mar 3, 2014

March 03, 2014

Lelah



Berlari mengejar indah
Berjalan menyapa damai
Berhenti nafas dihela
Tiada apa-apa

Mengusik rasa yang lelah
Tanpa mu aku tak bisa
Mengutip serpihan kaca ingatan
Biarlah ia di bawa ombak
Hanyut ke timur jauh

Sepi ini
Sebuah kamus hidup
Yang berbaur tawa dan airmata.


aynora.nur | Februari 2014

Oct 9, 2013

October 09, 2013

Terimalah Penyerahan Ini



Kisah dua orang anak Adam
mempersembahkan qurban kerana Allah
mendampingkan diri kerana Allah
Qabil yang pemarah
Habil yang bertaqwa
penyerahan manakah yang Kau terima?

kerana kemarahan itu
tidak membawa jauh sebuah penyerahan
jadilah ia penyerahan yang sia-sia dan rugi!
lalu bila telah kehilangan
telah lepas segala yang berharga
menyesal dan penyesalan tak henti
maka waktu itu...
engkau dalam golongan yang lemah!

korban kamu adalah sebuah penyerahan
dengan tulus ikhlasnya hati
bukan dengan takabur dan riak
bukan dari barangan yang rosak!

maka dengarkan...
Allah berfirman dalam surah "Al-Isra" ayat 70 yang bererti;
"Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam.
Kami angkut mereka di daratan dan di lautan.
Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik
dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna
atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan."

kita yang berkorban
dari penyerahan yang baik dan sempurna
mendapatkan kemuliaan yang Allah janjikan.

aynora.nur
salam aidil adha
Oktober 2013

Jun 26, 2013

June 26, 2013

Puisi: Berita Di Mata Seorang Lelaki



seorang lelaki
di tangan memegang akhbar harian
helaian pertama di tatap rapat
hembusan nafas gusar
bagai ada berita yang tidak enak
mencalar lorong hati dan rasa

ada ruangan jenaka
sesekali bibir tersenyum sumbing
entah apa apa yang diautakan
mungkin betul sindiran yang dipaparkan

bila akhbar ditutup
mata penuh warna kelabu
berita yang dibaca tak bisa
mengundang ceria di jiwa
semakin tertekan jiwa nan rawan
kerana dulu berita kematian sang anak
pun tahunya dari dada akhbar!  

Mar 5, 2013

March 05, 2013

Namamu Abadi, Jasamu Ku Kenangi

senyuman diukir meski hati gusar
bibir berkata tabahnya jiwa nan mendengar
hati kita pun ikut bergetar
rasa megah ketakutan pun terhindar
semangatmu ku bawa di hari mendatar

tatkala salam dan pelukan terlerai
dirimu di seberang membawa misi keamanan
langkah berani diatur langsung tak goyah
jiwa raga manusia yang kau tinggalkan
ikut berkobar bersahut azam kemenangan...

dalam perjuangan menempuh kesukaran
kezaliman mata peluru tidak mengenal tuan dan lawan
titisan darah terakhir benar jua kata bidalan
kau menjadi korban yang kami namakan wirawan
dan titisan air mata yang tercinta pun ikut berjuraian
pergilah dengan aman jika itu jasa yang kau tawarkan...

wira bangsa tak mengenal lelah
satu yang pergi ribuan lagi bersemangat tinggi
satu persatu musuh kita tumbangkan
akhiri perjuangan ini dengan maruah!

musuh yang datang berkerat rotan
ibarat menempah maut di mulut sendiri
pagar bumi tercinta dengan jati diri
kita yang tinggal usahlah leka
kelak air mata berderaian lagi di bumi tercinta


jasamu dikenang selagi zaman tak lapuk
namamu abadi pada persada pertiwi

tamatkan kehancuran itu di sini!



catatan insiden Lahad Datu,
oleh aynora nur


Sep 15, 2012

September 15, 2012

Puisi : Harapan Jiwa

awan kelabu menutup langit jingga
hingga aku lupa mana jalanku
cahaya abadi nan menyuluh lorong
bawa langkah ini pada jalanmu
bimbang selamanya diri ini tersesat
dalam lembah curam dan berduri
siapakah yang mendengar jeritan ini?



Sep 1, 2012

September 01, 2012

Puisi : Cinta Pada Merdekamu...



pada angin gunung yang menyapa lembut
kau temui damai abadi di sebuah perkampungan
yang bayunya membawa deru semangat
menghilang kebah panas sang mentari gusar
sering melanda daerah yang sudah kontang
lembahnya penuh dengan paya keluhan
dan di sini pergunungan sepi
membawa cerita ketenangan anak bumi
mencerna warna tawa tak ternilai
lalu mencambah benih rasa cinta
pada bumi merdekamu ini!

Aug 8, 2012

August 08, 2012

Puisi : Jangan Tinggalkan Aku

datangmu dengan salam kasih
pada perindu yang menanti penuh sabar
mengira bulan dan bintang pada dada Hijrah
saat memeluk rahmatmu pada permulaan hari
tangisan syahdu mengiringi permohonan
ampunkan dosa silam kami

Maha Pemurah Ya Rabbi
kau berikan kami ampunan
dengan percuma tanpa minta balasan
kau Maha Pemberi
pada kami yang hina tidak mampu lagi di tadah
permohonan demi permohonan
apakah malu kami ini
ada tempat pada JannahMu?

kau bebaskan kami
dari panas dan bahang api neraka
janji janji manis yang tidak pernah kau mungkiri
malahan kau tepati ia dengan limpahan rezeki
kau bebaskan kami dari sengsara fakir
kau bebaskan kami dari sumpah murka

tetapi kenapa
kau tinggalkan kami juga
Ramadan 1433Hijrah...

aynora nur
penghujung Ramadan

Jun 1, 2012

June 01, 2012

Puisi: Camar Yang Hilang

Camar itu tak pulang-pulang
entah hilang di telan burung angkasa
entahkan sesat dalam belukar batu mencangkar langit
mungkin telah penuh hatinya
dengan asap hitam yang ditelan saban hari
demi menagih sesuap simpati dari hati yang sudi

Camar itu tak pernah muncul lagi
pada balik dinding besi yang di pagari
pada celah tubuh-tubuh lesu yang bergelimpangan
mungkin telah hancur maruahnya
digadaikan pada sebuah harga kehidupan
yang terhimpit dalam perlumbaan duniawi

Camar itu sepi tanpa berita
lewat utusan maya pun tak pernah dijumpai
apatah warkah bersetemkan kalimah rindu
yang ada tinggallah nama yang semakin kabur
kerana ingatan yang telah di mamah zaman
kerana usia penunggu itu pun tinggal sesaat dua!

keluhan hati,
aynora nur

May 7, 2012

May 07, 2012

Bila Langkah Tersilap Tapaknya

Sumpah!
Katamu kau setia pada jejalur senja pelangi yang mewarna maya
baru semalaman aku tinggalkan kau di perdu jati
tapi hatimu tak teguh bak pohon jati yang merendang meredup kita
lupakan atau aku terlupa
mana satu ungkapan yang dihulur dari butiran tak jelas
yang tiba-tiba aku pun tak tangkas lagi
lalu air mata yang dulunya mengalir jernih buat laluan luah rasa
kini sudah keruh dengan linangan hitam pekat lurah penuh dendam!

Biarkan!
lalu bilah-bilah hari yang kupikul penuh dengan amarah
janji segunung intan satu kumit pun tak kau penuhi
tapi derap gagah perkasa kau tujahkan pada jalan yang bersimpang
merempuh pagar aman yang terbina atas tanah bernama adil
gugur dan layu tembok batu melewati usianya yang begitu
tamparan kasar angin ganas bagai tak meriak pun kocakan airmu
jatuh pulas pada dada waktu yang anganmu tak sudah-sudah!

Susuri hari hari mendatang dengan dada lapang
tolehkan mata beningmu pada aku yang akur membawa
sinar kelam dan malam menyusur cahaya
di bawah naungan Takzim
yang berkah

..........................................
akukah yang tak faham?
aynora nur

Apr 8, 2011

April 08, 2011

Perjalanan Mencari Dia


Mungkin benar kau kata
Yang aku ini bukan mutiara idaman
Yang aku ini tiada indah
Yang aku ini tidak setanding dalam menemani
Sebuah ruang hati yang kau anggapkan,
Kau saja yang sempurna

Telah menjadi lumrah
Rasa hati yang terguris
Ku bawa lari ke dalam jurang benci
Ku bangun membina tembok maruah
Agar dapat aku buktikan
Tanpamu aku mampu, tanpamu aku masih berdiri

Tetapi aku manusia biasa
Menagih cinta biasa
Dan kekadang aku tersungkur
Dalam mengintai kasihmu

Biar aku teruskan
terus mencari si dia yang lain
yang kau selalu katakan
jika ini yang mampu membuat kau tersenyum
jika ini yang bisa menawan sebuah ego yang kau agung-agungkan!
Aku kan pergi...

Yang lemah jangan kau tindas
tidak perlu di ulangi kata kiasan
yang menghiris hati
aku sedar siapa diri ini