Showing posts with label Lelah. Show all posts
Showing posts with label Lelah. Show all posts

Hari Ini Yang Lebih Indah

Hari Ini Yang Lebih Indah. Walau asalnya lelah. Semua orang mengimpikan hari yang dilalui melalui fasa yang baik-baik saja. Jika semalam muram, biarlah hari ini lebih ceria. Jika semalam bergenang airmata, hari ini ada tawa ria hendaknya. Apalah ertinya hidup jika selalu dalam nestapa?

Begitulah harapan baru setiap insan. Mengharap ada mentari bersinar setelah gerimis mengundang. Sambil berdoa moga TUHAN ada belas kasihan pada sang kerdil ini.

Tuhan, bimbinglah lisan kami sehingga tidak keluar dari lisan ini kecuali keteduhan, kebijakan dan kebenaran yang menegakkan kebenaran. Tuhan, bimbinglah telinga ini hanya mndengar kebaikan. Jangan biarkan pendengaran ini dicemari tipu daya yang melenakan.


Lebih baik dari semalam. Bukankah itu juga indah? Perasaan dihargai itu yang sukar ditafsirkan. Kehadiran diri yang serba kurang masih diterima baik, itu kan buat kita bahagia.
Ya Allah, kasih sayangMu yg kami harapkan, jagalah kami & perbaikilah semua urusan kami, Tiada Tuhan selain Engkau.
Mana hidup yang damai selamanya. Setiap hari, entah esok atau lusa...akan ada gelombang-gelombang kecil dan besar yang menghempas. Membuatkan kita terpaksa berhempas pulas untuk hidup. Seribu tahun lagi, insyaa Allah.

Jadikan hari ini lebih indah, ya ALLAH...

spacer

Dalam Hujan

Petang jam 6:15. Hujan turun lebat. Satu satu titik hujan menimpa bumbung kereta. Bunyinya yang kasar menandakan hujan amat deras. Penglihatan mata jadi terhad. Langkah panduan kereta jadi macam kura-kura. Mencabar sungguh!

Fikirkan yang lebih indah.

Hujan ini ujian. Kesesakan ini dugaan. Sesiapa yang sabar, indahnya dunia umat itu. Dapat pahala. Sesungguhnya mereka yang sabar dan redha itu adalah golongan yang beruntung.


Kesesakan Belajar Sabar


Dalam kesesakan, ucapkanlah:

Astaghfirullah
Astaghfirullah
Astaghfirullah

Sabarnya dia. Indahnya.

Belajar sabar dalam kesesakan. Hujan yang mencurah bagai berzikir kepada Sang Penciptanya. Entah bila mahu reda. Kita pun kena belajar lagi. Redha. Akhiran yang indah juga. Lebih indah bila dalam menanti hujan kita dikurnia balasan yang baik.

Coretan dalam jammed:
Malaysia




spacer

Ruang Yang Luas

Ruang yang luas pun tak jumpa. Apatah yang sempit sampai jalan berlanggar bahu. Toleh sana sini situ, hampa jawabnya.

"Waktu siang tadi kenapa tak cakap? Dah malam pekat baru nak kecoh.."

Dia diam. Membontot ke mana kaki melilau dalam shopping complex tu.

"Nak terberak baru nak buat jamban!"

Eh! Apa aku meraban. Haha.. LELAH!

Dia tahu dia salah. Buat muka seposen pulak. Baby facenya buat aku tak jadi marah.

"Saya lupa, itu pun nak marah saya. Saya pun manusia biasa. Tak lari dari sifat lupa."

Lupa marah bila dia berkata sinis. Usia setahun jagung tapi kata-kata macam orang tua.

Akui diri. Kita memang tak sempurna. Tak perfect!

Kesempurnaan itu hanya milik Allah. Bukan kita, bukan awak atau dia. Kita Hamba. Tak payahlah nak mendabik. 

Ruang yang luas
Pic: Google
spacer

Orang Sabar

"Kenapa lembap sangat trafik ni. Mesti ada accident!"

Aku terjenguk-jenguk dari cermin sisi pemandu. Macam hilang sabar. Kalau selalu macam ni lelah jadinya.

"Kereta banyak kut. Orang balik kerja."

Dia di sebelah mata lekat pada game di handphone.

"Kalau tak sabar ni, dah lama kena hon."

Kiri kanan jalan ada kenderaan parking. Sejuk air-cond dah tak rasa.

Dia tak membalas. Malas berbalas kata agaknya.

"Orang kata sabar separuh dari iman. Kalau tak sabar, tak kuat iman lah tu.."

Eh! Dia sindir pulak.

Arghh! Ada orang kahwin rupanya. Patutlah jem..

Penat!
Sabar separuh iman
Kredit Google

spacer

Bahagia Bukan Tontonan

"Apa yang dikeluhkan tu?"

Aku mencebik. Dia mengalih wajah ke depan. Kemesraan sepasang manusia, lelaki perempuan.. 

"You tak perlu marah pada orang yang suka pamer kebahagiaan. Mungkin dia tak cukup bahagia sehingga perlukan orang lain untuk mengakui bagi pihaknya.."

Dia pandang aku dalam-dalam sambil melepaskan asap rokoknya. 


Aku melepaskan keluh. Lagi sekali.

"Apa lagi yang tak puas hati? Yang terpendam?"

"Penat!"

Full stop!
spacer

Benarkah Dia Sudah Tiada?

Beberapa bulan lalu aku ada terserempak denganmu, dikala itu banyak yang ingin aku perbualkan. Tetapi engkau bagai mengelak dan umpama tak mengenali aku. Aku berasa terkilan juga tetapi nasib baik isterimu datang bercerita dan menepis rasa terkilan yang singgah tiba. Usai pertemuan tidak dijangka itu, aku bercerita dengan teman hidupku. Mengapa kau berubah sedemikian rupa, apakah kau berlakon tidak mengenali ataukah kau tidak ingin berhubungan denganku semula? Sungguh teman, waktu itu kita telah terpisah hampir 11 tahun dan hanya sesekali bertegur sapa melalui Facebook. Lupakah kau yang kita sering pulang lewat dan menyiapkan kerja-kerja akaun bersama. Jika aku tidak dapat menyiapkannya dalam waktu yang ditentukan, kau pasti dengan ringan tulang membantu.




Bukankah kau pernah berkecil hati denganku kerana tidak mempelawa membuat MBA bersama-sama? Apakah itu yang membuatkan kau tersinggung. Jika benar, bukankah aku telah lama meminta maaf kerana waktu MBAku bermula kau sedang bertungkus lumus menghabiskan ijazahmu. Dalam diam, aku tidak habis berfikir apakah gerangan 'kau meminggirkan' diri dari temanmu ini...

Awal September yang lalu aku terkejut tatkala membaca status facebookmu. Pelbagai ucapan takziah yang sampai di laman akaun FB. Aku terkedu. Apakah ini gurauan di pagi Ahad? Apakah teman2 mu sengaja bergurau senda denganmu? Lantas aku kirimkan SMS kepada rakan-rakan kita, aku tanyakan tentang status tersebut...

Akhirnya pertanyaan dan rasa terkilanku selama ini terjawab. Hanya air mata dan sebak didada yang menjadi temanku saat ini. Kau telah dipanggil oleh Illahi untuk bertemuNya. Kau telah mendahului kami, teman. Aku dan kami semua kau tinggalkan...kau tinggalkan permata hati yang masih memerlukanmu.

Maafkan aku teman, kiranya aku yang terlewat tidak mengetahui tentang perkara sebenar. Waktu pertemuan yang kau pinggirkan aku seketika waktu dahulu, rupa-rupanya kau sedang berjuang melawan penyakit kansermu. Kau sudah tidak mengenali aku, dan kau juga sedang bertarung melawan maut. Bolehkah aku percayai ini semua, teman? Kau telah tiada...

Catatan Kenangan,
aynora nur
awal september 2012  
spacer