Menu
Results for "Lelah"
Oh! MyKarya!

Hujan pagi deras mencurah. Dikala grill rumah dikuak, nampak berbalam-balam air hujan mengalir pada dedaun di luar pagar. Redup dan segar pun ada. Berbagai rasa. Sejuk suasana.. adakah sebeku hati kita? Yang bergelar manusia?

Mendung silih berganti.

Mendungkah Hati Kita?

Hujan telah berhenti.

"Kau suka main hujan, kan?" Tanya dia.

Aku letak telapak tangan di bawah langit. Biarkan titisan hujan menyiraminya. Satu perasaan gulana terbang jauh.

"Boleh lah.." lambat aku bersuara.

"Kenapa kau suka hujan?" Dia melurut rambutnya yang bertocang dua.

Mendungkah Hati Kita?

"Sebab hujan sejuk. Bila panas, dia sejukkan kita. Kalau dah mandi hujan, sampai rumah tak payah mandi lagi. Kan jimat .. "

"Kau auta lebih!!"

Dia cubit lenganku. Matanya yang sepet semakin kecil bila ketawa.

Lagu "Pelangi Petang" bersiaran di Radio. Hmm.. pagi lagi sayang.. kenapa lagu petang yang muncul. Kenangan lari lagi. Bersama bunyi enjin Black Knight ku.

Aku meneruskan perjalanan.. mencari hakku. Jika ia ada di situ.

Temanku.. adalah hujan. Dan kadang-kadang gerimis. Namun.. selalu mendung kelabu.

Indahnya waktu, kan?

Hujan pagi deras mencurah. Dikala grill rumah dikuak, nampak berbalam-balam air hujan mengalir pada dedaun di luar pagar. Redup dan segar pu...
aynorablogs Apr 3, 2019
Oh! MyKarya!

Kerana engkau memperlakukan aku begitu, kerana engkau tak pernah endah akan lukaku.. maka takkan aku biarkan engkau menjamah walau sekadar bayangku.

Kerana engkau begitu tegar melapah hati yang lelah, takkan aku biarkan engkau dikasihani lagi. Berjalanlah atas rasa egomu. Satu masa ia pasti akan memakanmu kembali!

Tak perlu waktumu untuk kembali.

Zalimnya kamu! ; katamu.

Tak pernahkah kamu sekasar itu padaku? Itu kan biasa bagimu..

Tak Perlu Waktu Kembali

Aku hanya melemparkan apa yang pernah terjadi. Kau yang mengajarkan. Aku ikuti langkah yang kau tinggalkan. Tapak-tapak penuh dusta. Tapi aku tak akan jadikan ia laluan untukku pula!

Dah tahu salah, kenapa perlu ikut? Itukan bodoh!!

Cebisan sinis aku pamer. Biar kau tahu, aku tak sebodoh kamu. Berjalan atas hamparan noda tanpa malu.

Biarlah!

Engkau pasti akan terduduk bila DIA memanggilmu dalam gelap.

Jika itu engkau punya kehendak.

Yang kurang egonya,
Akulah itu.





Kerana engkau memperlakukan aku begitu, kerana engkau tak pernah endah akan lukaku.. maka takkan aku biarkan engkau menjamah walau sekadar b...
aynorablogs Mar 28, 2019
Oh! MyKarya!

Hari Ini Yang Lebih Indah. Walau asalnya lelah. Semua orang mengimpikan hari yang dilalui melalui fasa yang baik-baik saja. Jika semalam muram, biarlah hari ini lebih ceria. Jika semalam bergenang airmata, hari ini ada tawa ria hendaknya. Apalah ertinya hidup jika selalu dalam nestapa?

Begitulah harapan baru setiap insan. Mengharap ada mentari bersinar setelah gerimis mengundang. Sambil berdoa moga TUHAN ada belas kasihan pada sang kerdil ini.

Tuhan, bimbinglah lisan kami sehingga tidak keluar dari lisan ini kecuali keteduhan, kebijakan dan kebenaran yang menegakkan kebenaran. Tuhan, bimbinglah telinga ini hanya mndengar kebaikan. Jangan biarkan pendengaran ini dicemari tipu daya yang melenakan.


Lebih baik dari semalam. Bukankah itu juga indah? Perasaan dihargai itu yang sukar ditafsirkan. Kehadiran diri yang serba kurang masih diterima baik, itu kan buat kita bahagia.
Ya Allah, kasih sayangMu yg kami harapkan, jagalah kami & perbaikilah semua urusan kami, Tiada Tuhan selain Engkau.
Mana hidup yang damai selamanya. Setiap hari, entah esok atau lusa...akan ada gelombang-gelombang kecil dan besar yang menghempas. Membuatkan kita terpaksa berhempas pulas untuk hidup. Seribu tahun lagi, insyaa Allah.

Jadikan hari ini lebih indah, ya ALLAH...

Hari Ini Yang Lebih Indah . Walau asalnya lelah. Semua orang mengimpikan hari yang dilalui melalui fasa yang baik-baik saja. Jika semalam m...
aynorablogs Feb 18, 2019
Oh! MyKarya!

Petang jam 6:15. Hujan turun lebat. Satu satu titik hujan menimpa bumbung kereta. Bunyinya yang kasar menandakan hujan amat deras. Penglihatan mata jadi terhad. Langkah panduan kereta jadi macam kura-kura. Mencabar sungguh!

Fikirkan yang lebih indah.

Hujan ini ujian. Kesesakan ini dugaan. Sesiapa yang sabar, indahnya dunia umat itu. Dapat pahala. Sesungguhnya mereka yang sabar dan redha itu adalah golongan yang beruntung.


Kesesakan Belajar Sabar


Dalam kesesakan, ucapkanlah:

Astaghfirullah
Astaghfirullah
Astaghfirullah

Sabarnya dia. Indahnya.

Belajar sabar dalam kesesakan. Hujan yang mencurah bagai berzikir kepada Sang Penciptanya. Entah bila mahu reda. Kita pun kena belajar lagi. Redha. Akhiran yang indah juga. Lebih indah bila dalam menanti hujan kita dikurnia balasan yang baik.

Coretan dalam jammed:
Malaysia




Petang jam 6:15. Hujan turun lebat. Satu satu titik hujan menimpa bumbung kereta. Bunyinya yang kasar menandakan hujan amat deras. Penglihat...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Ruang yang luas pun tak jumpa. Apatah yang sempit sampai jalan berlanggar bahu. Toleh sana sini situ, hampa jawabnya.

"Waktu siang tadi kenapa tak cakap? Dah malam pekat baru nak kecoh.."

Dia diam. Membontot ke mana kaki melilau dalam shopping complex tu.

"Nak terberak baru nak buat jamban!"

Eh! Apa aku meraban. Haha.. LELAH!

Dia tahu dia salah. Buat muka seposen pulak. Baby facenya buat aku tak jadi marah.

"Saya lupa, itu pun nak marah saya. Saya pun manusia biasa. Tak lari dari sifat lupa."

Lupa marah bila dia berkata sinis. Usia setahun jagung tapi kata-kata macam orang tua.

Akui diri. Kita memang tak sempurna. Tak perfect!

Kesempurnaan itu hanya milik Allah. Bukan kita, bukan awak atau dia. Kita Hamba. Tak payahlah nak mendabik. 

Ruang yang luas
Pic: Google

Ruang yang luas pun tak jumpa. Apatah yang sempit sampai jalan berlanggar bahu. Toleh sana sini situ, hampa jawabnya. "Waktu siang ta...
aynorablogs