Enter your keyword

Showing posts with label Luahan Sesuatu. Show all posts
Showing posts with label Luahan Sesuatu. Show all posts

Dec 21, 2016

Kenanglah Yang Baik Dariku

By On 21.12.16
Ingatlah bahawa hidup ini hanya sementara, ingatlah waktu sihat sebelum sakit, waktu muda sebelum tua.

Dalam sebuah perhubungan, persahabatan dan persaudaraan...., tak semua perangai kita disukai, ada ketika kita dibenci kerana sikap sendiri yang tak disedari. Dalam gurau, ada yang terkecil hati, dalam suka ada yang terluka kerana kita. Maafkan semua dosaku, sahabat..

Kenanglah Yang Baik Dariku 

Kenanglah Yang Baik Dariku 
Saudaraku, kelak jika masa hidupku berakhir, kenanglah yang baik dariku. Maafkanlah yang tak baik dari sikapku. Keburukan, kejahatan, yang terkurang di sana sini adalah kerana diri ku sendiri, manusia yang tak sempurna.

Suatu ketika, Allah pernah pinjamkan rasa bahagia yang mewarna taman kasih. Hinggakan aku menidakkan kesedihan insan lain. Waktu itu, akulah insan terbahagia yang memiliki segalanya. Tetapi kini Allah memberikan aku luka, untuk aku kenali duka orang lain. Terima kasih Allah kerana memberikan peluang sekali lagi.

Sahabat..,

Kau memang tak inginkan apa-apa dariku. kita berkawan seadanya, ada kamu dan adanya diriku adalah atas takdir Illahi. Bila suatu masa nanti, kita terpisah dunia, kenanglah yang baik dariku. Maafkanlah yang tidak baik dari sikapku, yang mungkin kamu pendamkan selama ini.

Maafkan lah sahabatmu ini.

Dec 4, 2016

Hari Ini 4 Disember

By On 4.12.16
Hari Ini 4 Disember. Angin sejuk Disember membawa lari hangatnya daerah ini. Dedaun menari kehijauan melambai sejuta ketenangan. Aduhai Disember 2016, betapa banyaknya kenangan yang telah dilalui sepanjang tahun.

Angin 4 Disember, membawa cerita tidak ceria. Disember 2016, adakah aku telah dilupakan? Cerita suka duka, riang tawa, pahit manis bersatu menjadi debu kenangan. Namun parut yang ditinggalkan masih berbekas lagi.

Hari Ini 4 Disember, Aku Dilahirkan


Seseorang menulis begini,

4 December 2016 @ 4 Rabiul Awal 1438 Hijr.
Assalamualaikum... 😊

Pesan pada hati,
"Seseorang bahagia bukan kerana dia memiliki segalanya.

Tapi kerana pandai bersyukur dan tak membandingkan apa yang dimiliki dengan orang lain."


Nanti kalau mampu, akan aku laksanakan seperti apa dipesan. Buat waktu ini, ada hati yang tidak serupa itu, ketika ini ada sesuatu yang tak mampu di beritahu..

Beritahu padaku, apa lagi yang boleh dilakukan untuk membawa kehangatan pada sebuah kehidupan yang kian dingin? Adakah pada hari ini, 4 Disember ini.., angin sejuk membawa khabar damai buat hatiku? Apakah aku yang terlewat memungut serpihan debu positif yang ditiupkan angin lalu?

Persoalan ini bukan untuk mematikan pertanyaan dari mata yang tajam bertanya. Persoalan ini perlukan jawapan. Adakah aku akan menunggu setahun lagi agar segala persoalan dapat dirungkai?

Tak mengapa..

Aku tak marah dengan pertanyaan sinis pada lewat 4 Disember ini. Cuma, aku perlukan ruang untuk memahami apa yang sedang dilalui. Fahamilah aku.

Bahagia itu untuk orang yang tahu bersyukur.

Nov 22, 2016

Dia Tahu Dia Bersalah

By On 22.11.16
Malam kian hening. Menampar rasa sunyi yang bertakhta di jiwa. Terdengar segala gurindam nyanyian malam yang didendang insan. Jika malam masih sudi berteman, izinkan suara hati didengar biar sunyi tidak berjawapan...

Malam ini dia berhiba, mengenang lagi dosanya yang lalu. Kafarah satu demi satu di hadam hingga longlai nya rasa tidak berdaya.

Dia tahu dia bersalah 



Kepada Allah dipinta taubatnya tidak pernah jemu, demi mohon ampunan agar dipadam dari senarai khilaf yang lalu..., dia sanggup menunggu. Pada waktu yang pasti, dia berharap, bermunajat kepada yang Satu.

Lihatlah Tuhanku...

Kau berikanlah dia kekuatan. Tabahkan hatinya. Sabarkan dia. Kuatkanlah iman dia. Hanya Engkau yang mampu menjawab, segala pertanyaan dari lubuk hati. Di manakah perhentian yang pasti, yang bisa melembutkan hati yang galau. Tuhanku, dia mengakui khilafnya, dia menerima ujianmu. Redhalah dia dalam penghujung malam.

Sesuatu telah mengajarkan. Buat baik di balas baik. Buat jahat ada kafarahnya. Setiap orang pasti merasai. Hidup berbudi hingga akhir nanti. Jadikan yang keji sebagai penguat berubah hati, menuju kasih illahi.

Tertawalah kamu, jika menyakitkan orang lain kamu rasa bahagia.

Berhiburlah dengan deraian airmata yang kau lemparkan.

Dongaklah ke langit, mengangkat dosa-dosa..

Satu masa satu saat kau pasti merasai, putaran rasa yang kau berikan, kesakitan yang kau tinggalkan. Kau akan berada jua di atas tapak yang kau ciptakan.


Telah dia redhakan

Telah dia tabahkan.

Tetapi pembalasan... Allah yang lakukan. Tunggu saatnya kamu berada di tempat dia.

Kafarah atas kezaliman yang kau lakukan, terimalah.

Nov 14, 2015

Suatu Malam

By On 14.11.15
Malam pekat. Gelap gelita tanpa cahaya. Malam menjemput sunyi bertamu pada ruang hati. Malam tanpa nyanyian cengkerik. Kerana malam hitam ini sepekat kopi di dalam cangkir di depanku.

Secangkir kopi. Sememangnya teman dudukku. Dipinggir jendela menghadap langit kirmizi. Pun tiada bintang. Saat ku kerlipkan mata, terasa pedih dikelopaknya. Sedih itu sungguh kelihatan. Hinggakan boleh ku seka ia perlahan-lahan. Sungguh ku bersyukur. Pedih ini akhirnya telah terzahir menjadi nyata. Hingga ku percaya bahawa sebenarnya kepedihan itu indah. Ya...indah yang perit. Terlalu...


Suatu Malam



Suatu malam.

Banyak rahsia malam yang tak terungkai. Malam mungkin ada seram, ada juga yang suram. Seramnya disaat kau terbaca betapa kebaikan dipermainkan. Kebaikan dijaja untuk satu kekayaan peribadi. Kebaikan dimomokkan dengan cerita sadis disebaliknya. Tertanya-tanya hatiku, masih tersisakah kebaikan yang suci murni? Jawabkan untukku...

Suram cerita akhir malam. Tiada yang membangunkan hero yang terlena. Sang puteri beradu umpama mimpi dalam mimpi 1001 malam. Demi malam ada fitnah yang bertaburan di dada sunyi, aku berpesan. Wahai Malaikat yang menjagaku, kejutkan aku jika aku terlena. Terbuai dalam fana. Kejutkan aku jika aku tersasar, tidak menjenguk Tuhanku ya Rabbi. Bangunkan aku dari lena yang panjang..

Suatu malam panjang. Kopi dalam cangkirku sudah mengering. Disisip oleh hirupan udara yang kurang nyaman. Ada jamahan keluhan suara tak sampai. Meski dilaungkan berkali-kali, suram malam belum lagi menampakkan serinya. Haruskah aku terus beradu?

Tolong aku ya Tuhan, keluarkan aku dari perangkap suramnya suatu malam. Agar jalanku penuh bening dengan cahaya terang yang Engkau kirimkan. Dalam sedar, aku terus berharap!

Apr 10, 2013

Memori Lama Berdarah Kembali

By On 10.4.13



Sudah kering air liur ini menidak rasa hatimu. Hingga lidahku pun sudah malas berkata-kata, kerana banyak yang dusta dari yang nyata segala kata yang terhambur. Bukan aku tiada perasaan, demi benar belaka yang ada hanyalah status persahabatan yang tersisa. Jangan biar aku hilangkan terus pandanganmu dari maya itu, kerana bagai kataku tadi, ada perasaan kemanusiaan yang masih bergayut di taman hati. Jika memandangmu pun sudah terasa jauh, apatah lagi bersemuka menghulur salam. Biarlah jarak antara kita semakin jauh, semakin jauh semakin dilupa dan terlupa.

Usah menambah dosa membenci antara kita kelak menyesal di kemudian hari. Aku pun dalam kesamaran, meneka-neka status hubungan kita. Berjumpa pun tidak, hanya di alam maya berdebat menyalak menyalahkan diri sendiri dan sebaliknya. Ego, kesombongan, membangga diri dan pelbagai lagi kenyataanmu begitu mengguris rasa. Walaupun jauh tetap terkena tempiasnya!

Biarlah yang bersalah adalah kita, usah diajak insan lain yang tidak berdosa! Sejarah silam telah lama berlalu,  aku tidak mahu yang hitam terus hitam. Titik cahaya telah lama menyuluh jalan tetapi kita tetap memilih yang berliku. Duhai Tuhan, limpahkan taufik dan hidayahMu kepada kami semua agar cahayamu tidak terus malap diliputi awan nan merajuk panjang...

Percayalah, merajuk jauh sekali, inikan pula hubungan yang tiada nama ini.

Catatan memori,
aynora nur
   

Dec 12, 2012

Ada apa dengan 12.12.12?

By On 12.12.12
Hari ini 12.12.12...

Aku melihat diri sendiri. Ke mana arah tujuan hidup ini mulai dari masa sekarang. Apakah aku menjadi sesuatu yang bersinar ataupun sekadar batu di tepi jalanan? Di mana hendak dimula? Apakah langkah baru dengan azam baru sudah terlewat buatku? Kerana akhir tahun semakin dekat, tahun baru sedikit demi sedikit mulai menampakkan sinarnya...di manakah aku nanti? Apakah masih ditakuk lama dengan lakaran idea yang tak bercambah, mati begitu saja!



Harus aku berbuat sesuatu. Minat dan cinta pada karya-karya kreatif bukannya sudah padam, tetapi bidang tuntutan kerjaya dan persekitaran begitu menghadkan idea dan ilham untuk bercambah...tetapi aku masih cintai novel-novel tulisan penulis berbakat dan bijak. Kadangkala aku cemburu juga, masa begitu menyayangi mereka. Tak mengapalah, aku sekadar jadi pembaca setia dan peminat rahsia yang tak jemu-jemu menyokong setiap karya maya ataupun realiti.

Masih aku tertanya-tanya, apakah masih ada pembaca yang berkunjung ke teratak mykarya.net ini? Kepada sesiapa yang berkenaan, bacalah selagi sudi kerana sebenarnya mykarya.net tetap berdiri di sini. Cuma entah bila kesinambungan novel-novel ini akan terjadi...semoga ada kudratku di situ suatu hari nanti...

Sebuah luahan sebagai titik permulaan...
beranikah untuk memulakan semula?
hanya masa yang bakal menentukan!

aynora nur 12.12.12 

Nov 14, 2012

Hijrah Itu Pengorbanan...

By On 14.11.12
Gambar hiasan

Dengan lafaz Bismillah, semoga berteman kalam suci Allah aku ditemani oleh langkah kalian yang menyusul dengan rela. Aku tak pernah memaksa atas perjalanan ini kerana kalian telah miliki akal untuk bertenang dan merenung jauh atas perjuangan ini. Aku terkadang umpama ranting rapuh yang pabila dipijak berderai ia. Tetapi siapakah mampu mengubah nasib ini melainkan azam dan semangat dari dalam diri sendiri.

Hijrah itu perjuangan!
Hijrah itu pengorbanan...

Bukan mahu mendabik dada, pantang sekali jika mahu menunjuk riak kemenangan yang aku lakarkan. Kawan, dengan langkah berani diiringi tabahnya sebuah pengorbanan, aku teruskan langkah ke titik akhir. Tetapi simbahan keringat dan doa restu orang tersayang telah membawa aku menjadi aku seperti hari ini. Gagal sekali, tewas berkali-kali bukan halangan menjejaki tingginya gedung Mahameru...aku mahu kerana itu aku corakkan langkah sendiri!

Ingatlah teman-temanku, pangkat harta dan wang ringgit bukan ukuran sebenar sebuah kejayaan. Yang harus kalian sematkan pada setiap perjalanan adalah penghijrahan daripada baik menjadi yang terbaik, harus bijak memohon keampunan pada penghujung hari dari PenciptaMu dan melakukan pengorbanan dengan berhijrah membuang jauh rasa dendam pada sesama insan! Harus kita akui ALLAH ADA DIMANA-MANA, KETIKA KITA SUSAH ATAUPUN SENANG!

Dan...hijrah itu bukannya mudah, temanku!!

**aynora.nur**  



Nov 2, 2012

Aku Tak Pernah Hilang...

By On 2.11.12
Mungkin itu sekadar anggapanmu. Kau sesuka hati melabel aku sedemikian. Aku tak lupa daratan, teman. Aku masih seperti yang kau kenali lewat pertemuan bermusim dahulu. Aku tetap aku, kesibukan dengan dunia keluarga dan kerjaya, memang menyempitkan masa yang ada. Pun sesekali, ingatan tetap pada memori bersama.

 

Di manakah kamu kini? Sudahkah selesai pendakianmu pada tangga tertinggi seorang siswazah? Apakah kau telah berubah arah mencari kerjaya idamanmu? Apakah kau juga sudah berjaya menjadi lebih dewasa dengan tangisan suara anak kecil? Dalam senyum membaca mesej pada inbox, aku tertanya-tanya...apakah si penganggu itu masih mengejarmu? Tak habis lagikah larimu dari bayang-bayang sidia?  Argh!! Temanku, sisa-sisa kenangan tak pernah padam sepertimana aku tak pernah hilang dari hiruk pikuk dunia yang kita kecapi dulu.

Teman,
kita pernah bersama namun masa amat terbatas
kerana arah hidup kita terbelah dua dunia
kau sendirian lewati batas masa
dan aku berlari mengejar masa yang tak pernah cukupnya!
adakala,
dalam tak tentu arah mana nak dimula
aku imbas renungan nasihat yang kau sisipkan
tak luak pun rasa malu pada usia yang beza
biarpun kau adikku, dewasamu tambahkan ceria...

Aku tak pernah hilang
meskipun cuba dipadam bayang-bayang
memori tetap muncul pada hari siang
dan tetap menyusul bila malam menjelang...

sesungguhnya,
aku masih ada di sini
melengkapi kehendak duniawi
dan cuba mencari lagi, sinar mentari pagi
pada jalan yang diredhai...


**Aynora nur**


Jul 20, 2012

Salam Ramadan dari mykarya.net

By On 20.7.12
Selamat sejahtera,
Bismillah...


Ramadan datang lagi, dengan hati yang suci, menadah tangan memohon pada Illahi, agar Ramadan kali ini lebih baik dari tahun sebelumnya. Tak pernah ada rasa benci, malahan kesyukuran tak terhingga di panjatkan moga kesejahteraan dan kesihatan yang baik sentiasa dikurniakan. Semoga para sahabatku yang dikasihi di laman mykarya.net, yang tak pernah ditemui, hanya bertemu pada alam maya ini, pun sama seperti diri ini, dilimpahkan kesihatan dan puasa yang afdal.

Sepuluh jari disusun, maaf dihulur jika ada teman-teman maya yang terasa dan terkecil hati, dengan penulisan yang menyentuh hati dan peribadi. Tiada niat mahu memburukkan sesiapa kerana penulisan dihasilkan sekadar mengisi masa terluang dan memenuhi minat yang tertanam sejak dahulu lagi. Semoga kalian sudi menerima permohonan ini dengan tangan terbuka.




Selamat Menyambut Ramadan Al Mubarak 1433H,

Semoga kita bertemu lagi pada Ramadan akan datang...
aynora nur        

Jun 9, 2012

Sesuatu Tentang 'Aku Sebenarnya...'

By On 9.6.12
Salam sejahtera,
dengan Bismillah...

Tiba-tiba saya teringat. Saya terhutang dan berhutang satu cerpan dengan kamu semua. Saya sering 'berkelahi' dengan masa. Kadangkala saya juga tidak cukup ruang untuk berkarya, menyepikan diri buat seketika di bilik sunyi sepi. Apakan daya, kekangan sentiasa ada. Itulah silapnya dan lemahnya saya. Tolong maafkan, okey!


Aku sebenarnya...Catatan cerpan berdasarkan kisah benar dan khayalan, dan saya dapatnya dari inspirasi sebuah lagu nyanyian Nash Lefthanded. Mungkin ia sekadar kisah biasa dari beribu kisah yang seumpamanya, tetapi...itulah namanya kehidupan. Ada sama tapi tak serupa. Anggaplah ia sebuah lagi kisah biasa yang mungkin juga 'luarbiasa' bagi yang 'merasainya'.

Kamu semua boleh baca 'Aku Sebenarnya...' dari sini.

** Zahir Tak Terucap **

Nyata bukan khayalan
Apa yang aku alami
Kau menjelma setelah menghilang
Kini berdiri di lamanku

Teramat getir keadaan ini
Nak kubiarkan tak sampai rasa di hati
Andai kusambut itu bererti
Berdosanya diriku ini

Aku terpaksa kuburkan
Walaupun kasihku ada
Harus kuterima hakikat
Dia masih memerlukanmu

Nyata bukannya khayalan
Apa yang aku alami
Kau menjelma setelah menghilang
Mengharap suatu yang tak mungkin

Terbongkar kini
Yang dulu terkunci
Namun semua itu
Sudah tak bererti
Silapnya kita saling memendam
Sukar meramal perasaan

Aku sememangnya ada
Menyimpan kasih padamu
Cuma zahir tak terucap
Kerna dibayang rasa sangsi


Semoga satu hari yang terdekat ini, saya berjaya menyiapkan yang tertangguh. Saya bukan berjanji, cuma saya bersungguh-sungguh untuk memperbaiki kekurangan diri saya.

Kemaafan dendam yang terindah,
aynora nur