Breaking

Showing posts with label MUTIARA KATA. Show all posts
Showing posts with label MUTIARA KATA. Show all posts

Feb 18, 2009

February 18, 2009

Kamu Puja Bunga Di Taman

Kamu Puja Bunga Di Taman


Kamu puja bunga di taman
kamu terpesona dengan keindahan
kamu tulis di dalam sajak-sajakmu
hingga lupa kamu pada Tuhanmu
bukankah dia akan layu kemudian jatuh ke bumi, ia tidak berguna lagi

kamu puja perempuan, kamu lukis dengan kata-kata
hingga lalai dengan Tuhan
bukankah dia akan tua
atau ada kalanya dia tidak setia, yang akan mengecewakan kamu

kamu kagum dan puja awan yang berarak dan beralih
kamu gambarkan dengan bahasa yang indah
hingga lupa kewajipan kepada Tuhan
padahal awan boleh hilang
kamu berjenaka dengan gunung-ganang
kemudian kamu ungkap di dalam syair-syairmu
padahal kalau kamu dekat
ia adakalanya menakutkan, membencikan, menjemukan dan memayahkan
entah apa lagi yang kamu berkhayal...

Kamu lagukan keindahan bulan
Walau jauhnya tak pernah kau sampai
Kamu ilhamkan karangan indah
Pada sang matahari
Padahal panasnya bisa memeritkan mata
Membasahkan pakaianmu
Hingga kamu lupa nikmat
yang Tuhanmu sembunyikan
Entah apa lagi yang kamu marahkan

Bukankah kamu harus
Menikmati segalanya dalam syukur
Menerima pemberiannya dengan bersangka baik
Berlapang dada, menanamkan dendam rindu
Bersaksi hanya Dia Tuhan yang satu
Meminta dalam sujud-sujudmu
Menitipkan kasih sayangmu
Dalam zikir munajat
Dalam zikir-zikirmu
Takutlah...bimbanglah!
Apakah Dia menerima segalanya?
Pengabadian diri yang tak sempurna ini?


Luahan,
Aynora Nur

Oct 13, 2008

October 13, 2008

"AKU MAKAN SEPARUH SAHAJA"

Diriwayatkan bahawa pada suatu ketika, Nabi Sulaiman a.s. bertanya kepada seekor semut.
"Berapakah rezeki kamu dalam setahun?"

Semut menjawab, "Sebutir biji gandum."

Maka Nabi Sulaiman a.s pun mengambil semut dan di letakkan di dalam sebuah botol bersama sebutir biji gandum. Nabu Sulaiman a.s menutup botol tersebut dan meninggalkannya di suatu tempat. Genap setahun Nabi Sulaiman a.s membuka botol tersebut dan terkejut apabila melihat semut itu hanya memakan separuh sahaja biji gandum itu.

Nabi Sulaiman a.s pun bertanya, "Mengapa engkau makan separuh sahaja biji gandum ini? Kenapa tidak engkau habiskan semuanya?"

Semut pun menjawab, "Kerana tawakalku selalu kepada Allah, maka aku memakan sebutir biji gandum. Aku amat yakin kepada Allah. Dan Allah tidak pernah lupakanku. Tetapi sekarang tawakalku kepadamu, maka aku makan separuh sahaja. Aku berkata dalam hati, jika Nabi Sulaiman a.s melupakanku tahun ini, aku boleh makan separuh lagi pada tahun berikutnya."

-sumber dari Mastika Jun 2008-

Aug 10, 2008

August 10, 2008

DUNIA LADANG AKHIRAT

Ada orang bekerja keras untuk menjadi kaya dan mencari harta yang banyak.Islam tiudak melarang kita mencari kesenangan dunia, walaupun dalam masa sama diperingatkan bahawa setiap kita pasti akan menemui mati.

Sebab itulah dikatakan "dunia ladang akhirat". Maksudnya sepanjang kita berada di dunia, bekerja dan berbuat baiklah menyediakan bekalan yang bakal dibawa ke akhirat. Apabila tiba di akhirat nanti, setiap Muslim itu akan dipertanggungjawabkan atas apa yang telah dilakukannya semasa di dunia.

Kerap diingatkan bahawa dunia ibarat air laut. Semakin dimunim airnya yang masin semakin terasa hausnya, samalah keadaannya dengan kesenangan dunia yang jika semakin dikejar, tidak akan pernah berasa puas.

Hargailah kesempatan hidup yang seketika ini untuk mencari kebaikan yang dapat menyumbang semula kepada kesejahteraan hidup di akhirat.

Seperti firman Allah yang bermaksud,

"Dialah yang menjadikan bumi bagi kamu, mudah digunakan, maka berjalanlah di merata-rata ceruk rantaunya, serta makanlah daripada rezeki yang dikurniakan oleh Allah; dan (ingatlah, kepada Allah jualah (tempat kembali kamu sesudah) dibangkitkan hidup semula; maka hargailah nikmatnya dan takutilah kemurkaan-Nya"

(Surah Al-Mulk: 15)

Apr 23, 2008

April 23, 2008

BERIKAN CINTA PADA ANAKMU!

BERIKAN CINTA PADA ANAKMU!


  • Ajar anakmu menjaga lidah, kelak mereka akan cepat belajar bagaimana hendak bercakap. - Benjamin Franklin
  • Anak-anak perlukan model, bukannya kritikan. - Joseph Joubert
  • Apa itu pejalan kaki? Ia adalah seorang lelaki yang mempunyai dua buah kereta- sebuah dipandu oleh isteri, sebuah lagi oleh anaknya. - Robert Bradbury
  • Kita fikir ibu bapa kita bodoh, lalu kita membesar dengan menganggap kita bijak. Tetapi anak kita lebih bijak, jadi jangan hairanlah kalau mereka juga berfikiran seperti kita dulu. - Alexander Pope
  • Akan sampai masanya nanti ibu bapa tidak bermakna sama sekali kecuali menjadi manusia yang digigit jarinya selepas memberi makan kepada anak-anak. - Peter de Vries
  • Barangkali engkau telah memberikan cinta kepada anak-anakmu tapi bukan pemikiranmu, kerana mereka mempunyai pemikiran mereka sendiri. Barangkali engkau telah menempatkan tubuh anak-anakmu di dalam rumah, tetapi bukan jiwa mereka, kerana jiwa mereka tinggal di dalam rumah yang dibina pada hari esok, yang engkau tidak akan dapat menziarahinya, sekalipun di alam mimpi. Barangkali engkau mahu menjadi seperti mereka, tapi engkau melakukan sesuatu yang menyebabkan mereka tidak menyukaimu, kerana hidup bukan berundur dan bukan juga menanti hari semalam. Engkau adalah busur manakala anakmu adalah anak panah yang engkau luncurkan. - Khalil Gibran

* PETIKAN DARI MAJALAH MASTIKA MEI 2008.