Breaking

Showing posts with label Mini Novella. Show all posts
Showing posts with label Mini Novella. Show all posts

Nov 30, 2011

November 30, 2011

Bukan Leo Qarnain - 3

Setahun yang lalu….


“Kau nak mati apa ajak aku lumba kereta. Kereta kau pun baru beli. Sayang siot nak lanyak.”

“Alah Leo! Duit boleh dicari. Kereta yang ini rosak, aku belilah kereta lain. Apa kisah. Kau pun satu, lembik sangat. Pengecut. Cuba jadi macam aku. The macho man in the town! Hahaha…”

“Macho tak macho. Aku apa ada hal. Kau lainlah, tak macam aku. Aku takutlah beb! Lagipun, aku sayangkan nyawa aku…”

“Hoi! Kau ingat kau sorang sayang nyawa. Kita try aje, lepas tu forget it. Just for fun.” Qushairi makin galak menghasut Leo.

“For last. Aku tak mau.”

“Penakut!”

“Don’t care.”

“Macam ni ke lelaki gentleman. Tak ada bola lah kau ni!”

“Lantak kau nak cakap apa.”

“Leo! Leo!”

“Aku blah dulu. Ada hal kat kolej.”

“Nak jumpa si ugly betty lah tu. Macam bagus aje.”

“At least aku ada orang suka!”

“Walaupun kau nampak macam jerk aje, ulat buku betullah kau ni. Huh! Tak tahan aku!”

“Suka hati kaulah Que. Aku chow dulu!”

Leo sudah berlari ke arah kereta Satria GTi miliknya. Qushairi mengejarnya dari belakang. Walaupun pelawaannya ditolak, dia tak berasa hati dengan kawan dan musuh sepermainan sejak berzaman itu.

“Nak modified enjin tak? Kasi ngaum lebih lagi. Aku boleh tolong carikan orang yang pandai hal-hal macam ni.”

“Ini pun dah cukup bagi aku, Que. Kau tu jaga BMW yang mak aku belikan. Kereta baru tu beb. Calar sikit siap kau.”

“Kalau calar pun kau yang kena. Sebab kereta tu mama beli untuk kau, bukan aku. Aku Cuma tolong pakai aje. Dah kau yang tak nak guna. Malu konon! Kau ni pelik betul. Orang lain berbaris nak naik kereta tu tau. Kau pulak senang-senang bagi pada aku. Nanti mak usu marah macam mana?”

“Mama aku pun mak kau jugak kan? Samalah tu…”

“Kau jangan lupa! Aku ni anak sedara mama aje, kau tu anak kandung. Memang jauh beza.”

“Pada aku semua sama. We are the Leo’s family.”

“Yup! Yang itu aku setuju. Sebab itu nama aku Leo Qushairi dan kau Leo Qarnain.”

“Okeylah beb! Aku chow dulu. Dah lewat ni.”

“Aku hantar.”

“Aku nak pergi sendiri.”

“Jangan degil. Aku hantar. Lagipun latihan bola keranjang aku dibatalkan. Itu yang buat aku bosan giler, beb!”

“Jom.”

Qushairi menarik tangan Leo ke kereta BMWnya. Qushairi memang terlebih nakal berbanding Leo. Leo lebih cool dan agak lembut orangnya. Leo agak sensitive tetapi Qushairi pula berlagak selamba dan agak garang. Perwatakan mereka yang kontra telah menyebabkan mereka sering tidak sebulu. Qushairi jadi begitu kerana kehilangan kedua ibu bapa sejak kecil lagi, jadi dia menumpang kasih dengan mak cik dan pak ciknya iaitu ibu bapa Leo.

“Ugly betty kau tu buruk sangat ke sampai kau gelarkan dia macam tu.”

“Tak. Dia cantik. Cuma cermin mata dia tebal sangat.”

“Ooooh…jadi minah kau tu tak lah buruk seperti yang aku sangkakan. Bila aku boleh jumpa dia?”

“Sekarang pun boleh. Lepas ni kalau jadi apa-apa pada aku, kau boleh take over. Dia okey punya! Terbaik beb!”

“Sorry lah Leo, aku tak berminat.”

“Yang kelakarnya, dia admire kat aku. Aku tau tapi buat-buat tak tau. Dia ingat aku buta agaknya. Saja je aku ikut rentak dia sampai dia tahu yang aku dah tahu…”

“Kau suka dia tak?”

“Aku?”

“Ya lah. Takkan aku kut. Aku tanyakan kau.”

“Of course I like her…dia tu dengan aku macam ada chemistry aje.”

“Okeylah. Semoga hubungan korang sampai hujung nyawa.”

Leo ketawa gelihati bila Qushairi menyebut frasa tersebut. Kelakar sungguh. Sudahlah Qushairi tu orangnya brutal tak ingat dunia, inikan pula menyebut sesuatu yang bersifat sentimental. Hati Leo amat tersentuh.

“Dah lama aku tunggu kau macam ni. Lebih bersikap terbuka. Kau asyik buku, buku, buku. Boring betul. At least berkawanlah. Campur dengan orang. Kita tukar buah fikiran. Kau ada dunia kau. Aku pun ada. Bila Leo dan Qushairi digabungkan, barulah meriah dunia. Tak gitu?” Qushairi memuji Leo yang berubah sikap tetiba. Leo sudah boleh bercerita tentang itu dan ini.

“Macam kita kecik-kecik dulu.” Leo sudah ceria kembali. Qushairi pun hairan apakah yang menyebabkan Leo berubah sikap. Wajahnya begitu gembira. Mulutnya macam bertih jagung. Sekejap tadi dia begitu telus menceritakan kisahnya dengan ugly betty.

Belum sempat Leo mahu menyambung cerita, telefonnya berdering.

“Nombor tak dikenali…”

“Siapa?” Tanya Qushairi sambil tangannya mengawal stereng.

“Mana aku tau.”

“Jawablah. Mungkin ada hal.”

“Assa…”

Belum sempat Leo membuka bicara suara di hujung sana yang kedengaran cemas telah menerjah telinga.

“Tuan Leo…”

“Ya. Siapa ni?”

“Mama dan ayah tuan …”

“Dia orang kat overseas.”

“Mama dan ayah tuan…”

“Kenapa??” jerit Leo cemas.

Qushairi menyambar telefon dari tangan Leo.

“Ada apa?”

“Mama dan ayah tuan accident. Mereka sudah tiada…”

Telefon jatuh dari tangan Qushairi. Leo tercengang-cengang. Kereta yang dipandu oleh Qushairi telah hilang kawalan. Tidak lama kemudian jalan raya yang tadinya agak lengang telah menjadi hangar bingar dengan bunyi siren kereta polis dan ambulans.

“Leo!”

“Leo!”

“Kau tak boleh mati. Maafkan aku Leo.”

“Aku yatim piatu, Leo…”

“Kau tak habiskan cerita kau pada, Leo.”

“Leo Qarnain, maafkan aku.”

Untuk ke sekian kali kenangan di dalam jiwa Qushairi tumbuh lagi di dalam memorinya. Dia belum berdaya menerima kenyataan sebuah kehilangan yang tragis.









Terima kasih kerana membaca karya Aynora Nur di sini.

Sila Klik 'LIKE' Jika Suka dan Bagi Komen Sekali Yea!






"Kadangkala ALLAH Hilangkan Matahari. Kemudian DIA Turunkan Guruh & Kilat. Kita Tercari-cari Matahari. Rupa-rupanya DIA Mahu Hadiahkan Kita Pelangi."


Nov 25, 2011

November 25, 2011

Bukan Leo Qarnain - 2




“Kau kata kau Leo, tapi bukan Leo Qarnain. Habis kau Leo Qushairi?”

“Yang aku tahu ikut surat beranak nama aku macam itulah.”

“Habis kenapa muka kau macam fotostat betul dengan muka Leo. Kau twin kot?”

“Aku tak ada adik beradik. Aku anak tunggal.”

Ainul mencerlung memandang Qushairi. Best jadi anak tunggal. Hmm, keluarga aku…malas nak cerita! Segalanya tunggang langgang, Ainul bermain kata di dalam hati.

“Kau tengok macam tak puas hati jek. Ada masalah ke?”

“Memang. Kau kaya, tapi anak tunggal. Aku miskin, tapi adik beradik bersusun.”

Qushairi menyiku lengan Ainul. Ainul nyaris terpelanting di lereng bukit berhadapan padang bola tempat mereka melepak. Badannya sudah separuh menggelungsur tetapi sempat ditarik oleh Qushairi.

“Kau nak bunuh aku ke?”

“Belum lagi, itu baru acah-acah aje.”

“Bodoh! Kalau aku maut tadi macam mana?”

“Aku ucapkan takziahlah…”

“Orang kaya semuanya sama. Tak ada hati perut. Aku tak suka orang macam ni…kecuali Leo aku. Dia tak macam kau, tak macam orang kaya lain yang aku kenal.”

“Berapa banyak orang kaya yang kau kenal? He he he…” Qushairi menyeringai.

“Ada lah…”

“Eleh…aku tau. Sorang aje kan. Leo tu aje kan? Jangan nak kelentonglah. Macam kau faham sangat tentang kehidupan orang-orang kaya. Macamlah kau ada kat dalam dunia dia orang. Kau tak faham sebenarnya…”

“Korang sombong! Bongkak! Nak jaga status aje.”

“Kami tak mintak dicaci macam ni. Kami tak mintak itu semua. Sebenarnya kau tu yang teruk.”

“Tetiba aku pulak yang kau nak salahkan. Sendiri makan pengat, sendiri mau ingatlah!” Ainul meninggikan suaranya.

“Tulah kau, aku baru cakap sikit kau dah marah-marah. Sepatutnya kau tak boleh menyesal dilahirkan daripada perut orang miskin. Kau patut bersyukur, tak kiralah kau lahir dari golongan apa, yang penting bersyukur. Itu tanda kau umatnya yang patuh.”

“Eh! Eh! Wah…pandai cakap macam ustaz. Kau tu ada buat apa kau kata tadi?”

“Aku saja nasihat. Nak dengar baguslah. Tak nak ikut pun aku tak rugi. Dosa pahala kan masing-masing yang tanggung.”

Eleh! Betul ke dia ni? Entah-entah terlupa nak makan ‘ubat’ pagi tadi, itu sebab cakap macam orang buang tebiat…Ainul mengumpat Qushairi. Tapi, Leo pun macam ni jugak. Suka nasihat orang. Cuma Leo tidak sekasar Qushairi. Mana persamaan mereka? Mana perbezaan mereka? Ainul makin confuse.

“Kau umur berapa?”

“Dah berbulan kita bergaduh dan berkawan, sekarang baru kau nak tau umur aku? Apalah kau ni, tak sensitive langsung. By the way, birthday aku dah lepas.”

“Alhamdulillah.”

“Pelik.”

“Tak perlu keluar belanja.”

“Perempuan kedekut.” Qushairi mengutuk Ainul.

“Aku orang miskin tak boleh pemurah sangat. Nanti bankrap.”

“Kau tau tak? Orang miskin yang pemurah lagi Allah suka. Orang kaya yang pemurah dah biasa sangat.”

“So?”

“Mendermalah…” Qushairi menadah tangannya di hadapan Ainul macam mengemis sesuatu.

“What?!”

“Sedekah pada sahabat…”

“Okey…tunggu jap. Kau tutup mata.”

“Suka hati kaulah Ainul. Yang penting kau sudi bersedekah pada orang yang memerlukan macam aku. He he he…”

“Nah!”

Dengan rakus Qushairi membuka matanya. Kemudian hampa. Di tapak tangannya kosong. Tiada apa-apa. Ainul menipu.

“Jangan kecik hati dulu.”

“Siapa yang kecik hati, cuma merajuk aje.”

Ainul tersenyum penuh makna.

“Aku dah sedekahkan sesuatu pada kau.”

“Mana ada. At least RM ke…something yang aku boleh buat kenangan.”

Ainul menggeleng.

“Aku sedekahkan Al-Fatihah pada kau. Ha ha ha…”

“Hoi! Sepatutnya kau doakan aku panjang umur, ini tidak. Kau macam suruh aku pergi cepat aje.”

“Bukan macam itu. Sedekah al-Fatihah juga sebagai tanda kita mengingati seseorang itu. Aku tak ada duit, itu saja yang aku mampu bagi…”

“Pandai juga kau ek…”

“Aku ingat kata-kata seorang ustazah. Kalau kita sedih pun boleh baca al-Fatihah, kita hajatkan sesuatu pun kita boleh baca al-Fatihah. Senang. Tak payah keluar belanja.”

“Kau ni kan…”

“Ada apa?” soal Ainul tak sabar.

“Boleh tahan juga.”

“Boleh tahan aje? Itu ayat penyedap rasa…”

“Yang penting ikhlas.”

“Betul jugak.”
“Kau belum jawab soalan aku. Berapa umur kau?”

“Twenty six…”

Dada Ainul berdebar. Kebetulan apakah ini? Tangannya mulai menggeletar.

“Next year…janganlah panik sangat. Muka kau pucat macam nampak hantu.” Qushairi tersengih lebar.

Ainul mengurut dadanya. Ada-ada saja Qushairi ni. Baru sebentar tadi harapannya setinggi gunung, kini gunung itu telah runtuh terus menyembah bumi. Leo Qarnain memang tidak wujud lagi. Tetapi di manakah dia?


***

Qushairi menyendiri di dalam biliknya. Dia teringat-ingat wajah Ainul yang terkejut sewaktu dia menyebut umurnya. 26 tahun. Next year…

Apa ada pada Leo? Apa kaitannya dengan gadis itu hinggakan begitu fanatik dengan apa saja perkara yang berkaitan dengan Leo. Apa hubungan mereka? Mengapa setiap kali berbual dengan Ainul, gadis itu kelihatan resah. Ah! Ainul yang selamba, Ainul yang lurus tetapi bersikap kasar. Ainul yang penuh misteri. Kalau dia tahu siapa Leo sebenarnya, adakah dia akan menerima kenyataan?

Qushairi mengambil album gambar. Album itu berselerak di bawah rak TV di biliknya. Dia tak mahu membukanya. Dia tak sanggup.

“Leo…”

Qushairi merintih.

“Leo…”

Rintihannya semakin keras.

“Maafkan aku.”

Nov 21, 2011

November 21, 2011

Bukan Leo Qarnain - 1



“Leo!”

“Leo!”

“Leo Qarnain!”

“Tunggu aku jap!”

“Peliknya dia ni, kenapa tak toleh pun aku panggil. Siot betul.”

Ainul memecut laju bak pelari 100 meter menuju garisan penamat. Dia tak kira sudah berapa ramai orang di kompleks beli belah Jusco yang dilanggarnya hingga ada yang tunggang langgang. Apa yang penting saat saat penting ini tidak akan dilepaskan walaupun sesaat. Dia mesti mendapatkan lelaki bernama Leo itu.

Akhirnya….

“Huh! Dapat juga aku kejar kau. Kau ni jalan macam watak Charlie Chaplin. Laju ngalahkan MRT…”

Ainul termengah-mengah menahan nafas tetapi tangannya tak lepaskan cengkaman pada sesusuk tubuh milik Leo.

“Apa hal kau ni!!”

Tangan Ainul ditepis ganas. Sederas itu juga perasaan terkejut beruk melanda Ainul. Ainul perlahan-lahan memasang matanya pada tenungan penuh amarah pemuda berbaju biru itu.

Leo Qarnain! Kenapa dengan kau!! Ainul terpinga-pinga. Pemuda itu marah benar nampaknya.

“Lu cakap bebaik sikit ya. Gua bukan orang yang lu carik tu. Gua bukan Leo…Leo apa yang kau sebut tu. Lu salah orang beb!”

Ganas suit! Leo tak seganas ini. Tetapi mungkin saja peredaran masa telah mengubah sikap seseorang, Ainul berfikir positif.

“Aku tau kau ni Leo, cuma kau tak nak ngaku sebab kau nak test aku. Duga ingatan aku, kan? Eleh…Malaysia ni keciklah, setakat muka kau berapa kerat aje kat muka bumi ni. Aku cam betul, kau dengan lesung batu kau! Oppss lesung pipit. Meh aku tekan, ada lagi tak lesung pipit kau tu!”
“Wei! Wei! Apa ni main pegang-pegang pipi orang. Lu bukan muhrim aku…haram hukumnya. Ceh!!”

Bukan muhrim. Haram. Tetapi bahasa haram jadah yang kau gunakan tu apa ke maknanya! Ainul menelan geram sambil mulutnya tersenget ke kiri dan ke kanan. Mangkuk hayun betul mamat ni, aku cuma nak test aje, bukannya niat nak menggatal. Ainul terus memaki-maki dalam hati.

‘Leo, kau tak kenal aku ke? Aku yang jadi…hmmm, ala…yang dulu SA kat kau!” Ainul cuba memulihkan ingatan mamat di depannya.

“SA? What the SA man??”

“Oit. Aku bukan man but woman. Girl from next door! Haha….” Ainul sempat melawak.

“Macam lawak sangat. Cepat lah oii…gua nak blah!”

“Tunggu! Tunggu! Aku SA tu….ala, secret admirer yang kau kata muka macam ugly betty…cermin mata tebal, tapi gigi aku cantik…ingat tak?”

“Lu jadi SA kat mamat Leo tu…apa kacak sangat ke dia tu. Ada macho macam gua.”

“Ha! Ha! Ha! Kau tak macho, kerempeng ada la…” Ainul ketawa besar.

“Lu kutuk gua, beb! Belum ada makhluk dalam dunia ni berani kutuk gua tau, lu satu-satunya! Kau nyesal nanti kalau tau gua sapa…”

“Aku tak heran kau sapa pun. Aku cuma nak Leo Qarnain aku, aku cari dia selama ni. Ke mana dia pergi…”

Pemuda itu merenung wajah Ainul dengan tanda tanya di wajahnya. Dari tadi asyik sebut Leo, Leo, Leo…tapi nama aku pun Leo jugak. Ishh! Kebetulan yang menakutkan!

“Ha! Kau dah ingat aku, kan? Akulah Ainul…selalu kau panggil ugly betty tu…”

“Macam mana gua nak ingat sebab gua bukan Leo apa ke bendanya tu. I’m not Leo.”

“Tapi aku yakin kau memang Leo. Cuba kau senyum ke, ketawa ke? Aku nak tengok masih ada lagi tak kau punya lesung pipit tu. Please lah Leo…” Ainul merendahkan suaranya.

Pemuda itu nampak bingung seketika dengan tindakan Ainul yang tetiba jadi begitu sentimental. Mengada-ngada betul. Meluat.

“Kau mengakulah yang kau tu Leo, tak penat aku carik kau selama ini. I miss you Leo…”

“Aik! Gedik betullah Lu ni. Gua bukan Leo. Lu faham tak, kang gua….”

“Apa kau nak buat? Aku cuma mintak kau buktikan yang kau bukan Leo. Please…”

“Kau nak sangat kan?? Nah….”

Mamat itu tersenyum tersengih macam kerang busuk betul betul di depan muka Ainul. Biar puas muka dia. Padan muka kau! Nak sangat kan…

Ainul terduduk sebaik lelaki itu membuka pekungnya. Bukan Leo Qarnain. Ah! Bukan kau, Leo. Aku nak cari kau kat mana lagi? Munculkan diri kau Leo, untuk aku.

“Weh! Apa kau buat ni? Malulah sikit duduk kat tengah-tengah dunia.”

“Kau pergi. Memang kau bukan my Leo. Kau bukan Leo…”


***

Leo Qushairi masih tersengih-sengih mengenangkan gelagat perempuan gila yang ditemui dalam keadaan ‘ngeri’ di shopping Complex Jusco tadi. Terjerit-jerit memanggilnya dengan panggilan Leo Qarnain. Siap mintak dia tersenyum atau ketawa bagi membuktikan dirinya bukan mamat yang dipanggil Leo entah apa ke benda nama hujungnya.

Qushairi memegang pipinya. Ah! Kesan sentuhan lembut tangan perempuan gila itu tadi bagai melekat disitu. Getaran rasa yang menjalar yang ditahan sejak tadi kini dilepaskan. Indah juga perasaan ini. Dah lama dia tidak berperasaan begitu. Kali terakhir? Entah. Dia sudah lupa. Entah sudah berapa lama hatinya kering. Semuanya gara-gara kejadian itu. Dia tak mahu ingat. Kesan luka parah hati dan perasaan yang makan bertahun untuk sembuh, takkan dia nak ingat lagi. Cari nahas namanya!

Tetapi wajah gadis SA ugly betty itu tetap tak boleh dilupakan. Menyesal dia blah macam itu aje hari tu, kalau tidak ada chance calling-calling….hati panas punya pasal, dah sekarang melepas! Gumam Qushairi memandang siling biliknya.

***

Hari Sabtu. Pukul 2.34 petang. Lokasi Jusco Shopping Complex. Leo Qushairi cuba nasib. Kut-kut dapat jumpa si ugly betty yang cantik tu. Apasal orang gelar dia ugly betty, punyalah cun awek tu. Silaplah dia orang, awek secantik ‘ugly betty’ tu dilepaskan gitu aje. Leo entah apa ke bendanya itu pun satu, awek macam ni pergi blah macam itu aje. Tengok contohnya, aku si Leo Qushairi ni dah angau pulak! Cis….ugly betty, muncullah kau! Niat insung matak aji…kurus kerempeng…Leo tersengih-sengih sendirian sambil memandang orang yang lalu lalang. Apalah otak aku tak ‘center’ betul…Leo bermonolog lagi.
Setelah hampir setengah jam menunggu, akhirnya kelibat ugly betty muncul seperti yang dijangka. Gadis itu nampak selamba tetapi tidak berapa ceria. Mesti tengah cari Leo dia. Aku pun Leo juga, yang itu tak ada, yang ini kan ada…

“Hai!”

“Opocot!”

“Kau melatah yek.”

“Wat lu. Gua cuma terkejut beb!”

“Buat apa kat sini? Cari Leo entah apa ke bendanya tu ke…”

“Siapa nama lu beb! Gua ingat muka je…apa lu buat kat sini?” Ainul bertanya balik. Sengaja dia menggunakan bahasa ‘gua’ dan ‘lu’ kerana lelaki itu yang mengajarnya begitu pada pertemuan minggu lepas.

“Ya lah. Kita belum berkenalan walaupun kita dah bergaduh minggu lepas, kan? Aku Leo, erm…sorry Qushairi. Aku Qushairi.”

“Thanks for the nice intro. Gua Ainul. No second name…Cuma Ainul.”

“Hehe…Nape tak letak aje nama Ainun, huruf Ain dengan nun, tak…tak…jangan mare ugly betty…”

“Banyaklah ugly betty lu! Cuma Leo saja boleh panggil gua macam tu.”

“Okey! Okey! Fine…Ainul.”

“Lu buat apa kat sini?”

“Saja cari Ainul aku yang dah terlepas.”

“Banyaklah lu…”

“Cuba jangan cakap macam tu. Geli tau aku dengar…”

“Geli konon, yang kau tu cakap macam gangster taik kucing dengan aku hari tu, nape? Aku pun geli jugak tau, uwek…nak muntah.”

“Eii, apa ni. Jangan muntah kat aku. Muntah kat dalam tong sampah tu…”

“Aku acah aje.”

“Hehe…” Qushairi menyeringai.
Memang. Kau bukan Leo. Mata aku tak silap kali ini. Hati Ainul berdetik. Tetapi, kenapa kalian terlalu serupa? Siapakah kalian? Mungkin pelanduk dua serupa…

“Kau tenung aku buat apa?”

“Hrm…cari Leo dalam diri Qushairi…”

“Ada ke?”

“Tak.”

“Lama-lama adalah tu…”

“Apa maksud kau?”

“Nothing….”



***

Ainul ugly betty dan Qushairi yang tak mengaku dirinya pun bernama Leo akhirnya menjadi kawan rapat yang sering menghabiskan masa mereka bersama pada setiap hujung minggu. Selama beberapa bulan itu yang kalau ditukar kepada minggu jumlahnya jadi banyak juga, mereka sentiasa menjadi tetamu kepada Jaya Jusco. Di sana mereka melepak, bergurau, bertukar cerita tentang kehidupan dan benda-benda yang tiada kaitannya dengan Leo! Memang Ainul telah menamatkan pencariannya tentang Leo Qarnain. Maka berkuburlah cinta peminat rahsia ini terhadap ‘prince charming’nya.

Satu hari entah minggu ke berapa Sabtu itu hadir…

“Kenapa dengan Leo kau? Ada apa dengan dia?”

“Stop that question boleh tak? Aku dah tak nak fikir. Benda dah lepas, lagipun aku dah penat. Aku pasrah aje. Kalau dia muncul pun nak buat apa. Dia mungkin dah lupa siapa Ainul ni.”

“Sedih siot ayat kau tu. Macam dah berkerat rotan aje.”

“Kadang kala kita kena lepaskan dia perlahan-lahan. Lama-lama oklah…”

“Hurm…betul. Aku setuju. Walaupun kita terpaksa mengambil masa bertahun, berabad, ataupun seumur hidup kita…lepaskanlah, biar hati kita lebih tenang. Redakanlah…”

“Kau cakap pasal aku ke?”

“Aku cakap pasal diri aku. Kau lain, aku lain.”

“Tentulah lain. Takkan Ainul boleh jadi Qushairi pulak!”

“Kau perasan tak yang hubungan kita penuh misteri. Aku cuma kenal kau sebagai Ainul, seorang perempuan dan very slumber person…”

“Aku pun cuma kenal kau Qushairi, ganas, gangster taik kucing, sombong, tapi dalam hati ada rama-rama…”

“Apa agaknya yang buat kita serasi?”

“Entah.” Ainul menjawab tanpa perasaan.

“Aku seorang pencari…” perlahan Qushairi berkata.

“Aku pun sedang mencari…”

“Bertahun kita mencari Leo sebenarnya….” Qushairi merasa sebak. Tak tau kenapa.

“Muka kau serupa, tapi kau bukan Leo…”

“Aku pun Leo tapi bukan Leo Qarnain.”

“Apa kau cakap?!”

Jan 14, 2011

January 14, 2011

My Love CEO 14 (Final)

“Apa?? Gila?”

“Bukan gila lah mak, sakit mental aje!”

“Samalah tu. Gila ngan sakit mental kan adik beradik.”

“Mak ni kolot! Sakit mental tak berjangkit, mak. Bukan macam HIV ke Aids ke…”

“Tak ada orang lain yang kau nak jadikan suami lagi? Kalau ikut saham kau…patutnya kau boleh dapat yang lagi elok. Bukannya budak tu yang ada keturunan gila. Tak mau aku!!”

Itu kata muktamad emak kepadaku. Salah aku juga yang gatal mulut canang yang mama Mr CEO dimasukkan ke wad untuk rawatan pesakit mental. Terus aje emak membebel tak berhenti macam murai tercabut ekor. Itu belum lagi aku kena leter dengan abah. Abah dengan emak dua kali lima saja. Macam pakat pulak mahu menjatuhkan maruahku.

“Kalau mak ngan abah tak nak kahwinkan Fina dengan abang Izz, Fina nak kahwin lari. Fina tak kisah. Emak dan abah nak marah macam mana pun, Fina tak kisah!!”

Aku yang lembut orangnya mula menjalankan strategi. Aku mula guna cara ugutan. Sebenarnya acah aje tu, mana aku ada berani nak buat benda karut marut tu. Aku sesaja nak tengok suhu kemarahan dan halangan dia orang. Apakah mereka akan turuti kehendakku yang mengalahkan kanak-kanak tadika. Padahal bak kata abang long, aku dah layak benor jadi mak orang.

***
Aku perang dingin dengan abah dan emak. Aku mogok lapar. Hari kedua hidupku tanpa menjamah nasi. Aku ratah lauk aje. Bukan kerana berdiet tetapi dek protes dengan emak dan abah yang langsung tidak mahu mendengar penjelasanku tentang sakit mental. Yang brutalnya emak boleh antar SMS ‘time’ nak suruh aku makan. Macamlah aku ni berada di seberang lautan. Emak pun tak kurang hebatnya seperti aku. Lakonan emak memang menjadi. Namun aku tahu, emak hanya marah-marah sayang!

***


Aku duduk bersendirian di atas bangku. Perhentian bas inilah tempat bermulanya hidup kacau bilauku di samping Mr CEO. Dari gadis comot, pelajar hingusan, remaja yang dikecewakan, perlahan-lahan bertukar dan naik taraf setanding gadis-gadis manis di luar sana. Revolusi diri berlaku tanpa aku sedari. Aku semakin matang dalam segenap segi. Huh!! Sesi angkat bakul lagi…

Aku berkeluh kesah. Siapalah hidupku tanpa Mr CEO. Dia antara kejadian terhebat yang pernah ALLAH turunkan kepadaku. Kesabaran, kematangan, keunggulan…he…he…semuanya yang baik-baik ada pada dirinya. Yang tak baiknya?? Ada juga. Dia tak kuat cemburu. Dia langsung tidak cemburu. Huh!! Tak sayang kat aku ke? Dia susah nak tunjukkan yang dia tak sukakan sesuatu. Dapat pulak tunangan yang agak ‘poyo’. ? Nasib kaulah Mr CEO…

“Kenapa mengeluh?”

“Entahlah.”

“Macam ada masalah besar aje…”

Eh!! Siapa pulak yang aku layan ni? Pakai tibai aje, aku pun toleh…

“Abang…”

“Buat apa duduk sorang-sorang kat sini?”

Aku mengeluh untuk kesekian kalinya. Aku ingin mengimbas kenangan lampau. Ingatan terhadap nasibku yang berubah selepas bertemu dengan lelaki yang aku panggil Mr CEO ini. Tika sedih ini datang bertamu, aku ingin melupakan masa depanku yang kelihatan malap. Kalau orang lain mahu berlari ke depan, aku pula mahu mengundur ke belakang.

“Kenapa abang tegur Fina malam tu? Tak takut salah orang ataupun hantu ke…”

Mr CEO ikut duduk di sebelah sambil matanya ditala ke depan. Satu renungan yang cukup jauh bagiku. Cukup menggambarkan perasaannya saat ini. Sama sepertiku, bercelaru.

“Dah takdir agaknya…”

“Takdir perjalanan hidup kita adakalanya kita tak menyangkanya, kan…dulu kita happy, tapi kini sad…”

“Agaknya Tuhan mahu hubungan ini berakhir. Cerita cinta kita memang sedap didengar, manis dipandang…tetapi jadi sad ending pulak.”

“Psst! Jangan cakap macam tu. Kita jumpa emak dan abah, kita terangkan rancangan kita.”

“Abang yakin dia orang akan membantah. Pasal benda ni bukan semua orang boleh terima. Abang faham. Mama bukan minta dijadikan begitu. Mama pun tak tahu dirinya macam itu. Terlalu banyak tekanan….”

“Takkan abang nak menyerah aje. Itu bukan sikap abang yang sebenar.”
“Fina nak abang buat apa lagi? Seribu satu cara kita dah lakukan, tetapi hasilnya masih negatif juga. Kita tidak bernasib baik, Fina. Mungkin kita belum cukup berkorban…”

“Apa maksud abang? Apa lagi yang perlu kita lakukan?”

“Reverse psychology…kita mengalah. Kita berpisah. Tapi bukan untuk putus, tetapi untuk sedarkan dia orang yang kita sebenarnya tidak boleh dipisahkan.”

“Abang cakap berbelit-belit. Fina tak faham.”

Aku mulai sedih. Berpisah? Maknanya tidak berjumpa? Ertinya aku ditinggalkan kerana halangan keluarga? Kerana mama Mr CEO sakit jiwa. Tak adil!!! Aku sekadar menjerit dalam hati.

Sungguh! Aku tak mahu dengar! Tentang perpisahan, tentang sad ending, tentang patah hati…aku mahu semuanya macam dalam cerita dongeng. Manis-manis belaka! Akulah sang puteri yang malam tidurnya bermimpikan putera yang kacak dan apabila tersedar, aku tak mahu puteraku bertukar menjadi katak!

Aku pejamkan mata. Kut kut aku sedang bermimpi. Lalu mata ku buka. Aku toleh ke sebelah. Hah! Tiada Mr CEO. Sah lah aku sedang berimaginasi. Perhentian bas ini begitu hening rasanya. Aku rasa tersendiri di dalam keramaian. Aku rasa amat tersisih. Airmataku menitik satu persatu. Benarlah perbualan sebentar tadi hanya berada di dalam khayalanku. Aku sendiri di sini. Tiada Mr CEO. Tiada Encik Izz. Tiada sidia yang penyabar itu.

Mr CEO…adakah hubungan ini berakhir dengan kesedihan? Adakah cintaku mati ditengah jalan?

“Kita bawa haluan masing-masing. Semoga takdir bahagia milik kita satu hari nanti.” Bagai terngiang-ngiang kata terakhir yang terlafaz dari bibir Mr CEO.

Seminggu selepas itu aku pengsan kerana terlalu banyak menangis. Tiga hari aku ditahan di wad kerana kurang air. Selepas keluar dari hospital, aku terus bawa diri, memohon belajar di Austraila. Aku tinggalkan rasa rajukku dibahu keluargaku. Pujuklah aku kembali kalau kalian mampu!!

***
Seseorang menepuk bahuku. Punggungnya dilabuhkan di sisi. Dia menghulurkan secawan Expresso panas. Harumnya begitu menggoda rongga hidungku. Satu tegukan begitu menyegarkan jiwa yang sedang resah. Kerinduan yang tiada arahnya…inilah perasaanku saat ini.

“Kau temenung lagi!”

“Mana kau tahu.”

“Aku perhati kau dari jauh tadi.”

Aku mengeluh.

“Sudahlah Fina. Yang lepas tu lepas. Pandang ke depan. Jangan jadikan kisah sedih semalam sebagai penghalang untuk kau maju dan berjaya. Bukan rezeki kau nak berkahwin dengan Mr CEO. Mana tahu rezeki kau dengan pemilik syarikat pulak. Lepaskanlah dia dari hati kau…”

Aku tersenyum pahit. Pemilik syarikat! Owner of the company! Ada ke mat saleh yang berkenan kat aku di bumi asing ni? Mustahil!

****



“Fina. Good news!”

“Apa dia?”

“Kita dah ada client.”

“Ya? Sure?”

“Yup!!” Muka Seri bercahaya.

“Apa dia nak? I mean…what type of deals?”

“Pelik sikit. Dia orang nak minta kita buat research.”

“Research ke benda? Sendiri punya research pun tak gerak lagi, nak buatkan orang punya. Company pulak tu. Deals back off la Seri. Tak sanggup.”

Sebenarnya sudah hampir tiga bulan aku dan Seri merantau di bumi Australia ini demi melangsaikan hutang kami kepada masa depan yang digelar ilmu pengetahuan. Aku dan Seri mengambil Master dalam bidang human resource development. Lebih kurang kami nak jadi consultant bila dah habis studi. Seri dok mengangkut Adam sekali, ya lah…Adam kan suami Mithali seperti aku kata dulu. Ke hujung dunia pun Seri pergi, Adam tak pernah tinggal.

Mengapa Australia? Mengapa buat masters di luar negara? Semuanya gara-gara Cik Fina yang degil ni dah patah hati. Aku terpaksa melupakan semuanya, melupakan Mr CEO dan dalam masa sama berdoa agar Mr CEO ada juga di bumi Kangaroo ini. Logik kah? Harapkan benda yang terasa mengarut pula.

“Why??? Takkan belum berjuang dah ngaku kalah.”

“Tak cukup masa.”

“Kita cuba dulu.”

“Cuba kata kau? Duit orang kau nak cuba-cuba? Tak nak aku.”

“Muai siot! Dia boleh bagi upfront 50%. Tak nak ke? Kita nak mula hidup kat tempat orang kenalah beralah sikit. Curi-curi masa sikit…boleh ya?”

“Masa yang 24 jam pun tak cukup Seri, oiii…”

Seri merapatkan jarinya. Aku tahu dia tak gembira dengan perangai degilku. Tapi takkan aku nak ‘bunuh diri’ dengan research yang entah amendanya nanti.

“Mana dia dapat maklumat tentang company kita? Dua bulan pun belum ada…” Aku mencerlung memandang Seri. Sambil tu buat muka kesian dengannya. Seri senyum sedikit.

“Senior student tolong promotekan.”

“Chinese Malaysia??”

Seri geleng.

“Dah tu? Mat saleh?” Aku pakai agak je.

Seri mengangguk laju macam burung belatuk. Dalam anggukannya itu macam ada satu rasa yang aku juga dapat rasainya. Rasa cuak! Seri kalau bersalah aje akan rasa macam itu. Tapi kenapa dia mesti rasa bersalah? Ini mesti ‘something wrong somewhere’!

“Apa yang kau sorokkan dari aku.”

“Kau agak?” Dia tanya aku balik.

“Ini yang aku benci. Kau jawablah sendiri.”

Aku menghabiskan sisa Expresso. Aku tak mahu berlama-lama di luar begitu. Udara sejuk bulan Disember di bumi Kangaroo ini menyakitkan tubuhku sampai ke tulang hitam. Baju sejuk labuh separas lutut yang tersarung ditubuhku seakan tidak membantu langsung.

“Weh! Kau nak ke mana?”

“Balik.”

“Mana??”

“Office.”

Seri berlari anak mengejarku. Aku tahu discussion kami separuh jalan tadi. Belum selesai. Tapi aku dah muktamadkan. Cancel the deals!!

***

“What?!”

“Ya! Aku tak tipu. Dia ada kat sini.”

“Buat apa?”

Seri menunjukkan kontrak research yang kami dapat.

“Dia ikut aku ke sini?”

“Bukan. Dia memang ada business kat sini. Kau yang ikut dia ke sini.”

Ohhh! Aku speechless. Ada juga mat saleh di bumi asing ini yang menyedari ‘talentku’. Ada juga manusia sebaik dan semulia Mr CEO yang selalu menyelamatkan aku dari kegelapan. Dalam aku kesusahan mencari sumber tajaan studiku, ada tangan yang sudi membantu. Dialah satu-satunya Mr CEO di hati!!

“Kau tak nak jumpa dia?”

“Siapa yang tak nak. Kat sini tak ada siapa yang nak halang hubungan kami. Emak aku kata, selagi aku masih di bumi Malaysia, jangan harap dia akan restui hubungan kami. Nasib baik dapat ilham nak ke sini, kan. Aku bebas buat keputusan aku sendiri.”

“Huh!! Masa aku ajak dulu bukan main alasan kau. La ni siapa yang pandai, tengoklah orang…” Seri masuk bakul angkat sendiri.

“Jangan-jangan…” aku mengenyitkan mata memandang Seri yang gelisah.

“Apa?”

“Kau pakat dengan dia kut.”

“Tak kuasa aku. Banyak lagi kerja lain.”

“Kau bukan boleh dipercayai!” Aku mencubit lengan Seri. Seri menjerit perlahan.

“Apa kau kata?”

“Suka hati aku lah. Mulut aku.”
“Lain kali mulut pasang insurans. Cakap lebih sikit aku boleh claim. Cepat sikit aku kaya!!”

“Tengok nanti siapa yang kaya dulu!”

“Kau ada Mr CEO bolehlah!”

“Aku kan director…cik director!! He…he…, kau lupa atau buat-buat lupa?”

Seri menunjukkan muka sakit hati.

“Masih valid ke?”

“As long as aku masih bergelar tunangan Mr CEO! ”

“Muka tak malu, sendiri yang lari kata masih tunang orang.” Seri mencebik.

“Dalam cinta mana ada istilah malu puan Seri. Yang penting aku suka dia ada kat sini. Kat mana aku nak jumpa dia, ek?”

Seri hanya tersenyum senyum macam kerang busuk. Aku tahu Seri sedang mempermainkan aku. Aku tahu Seri sedang mengatur strategi untuk menyakatku. Buatlah apa saja Seri. Asalkan aku boleh bertemu dengan Mr CEOku. Agar aku dapat menamatkan segala rasa sedih ini.

Sekali lagi aku menunjukkan muka kasihan.

“Kalau kau masih yakin dengan cinta kau tu, kau kira sampai lima rasa-rasa dia muncul tak?”

“Merepek!”

“Aku cabar.”

“Jangan main-main Seri. Cepat cakap. Aku boleh jumpa dia kat mana?”

“Sahut cabaran aku. Kau kan suka dicabar.”

“Nonsense!!”

“It possible if you believe with your love…if not, sorry…”

Pulak dah! Apa kes ni? Cabar mencabar? Aisey men…aku memang pantang…

Akhirnya aku layankan juga perangai gedik Seri yang tetiba menaikkan darah mudaku. Buka rugi apa pun, kalau dia muncul selepas aku kira sampai lima, itu kira I’m very lucky!! Heh!! Buang tebiat betul.

“I’m here.”

Satu suara menegurku. Aku buat ‘derk’ aje.

“Tak caya dengan apa yang kau dengar?” Seri mengejek.

“Mimpi mainan di siang hari…” aku bersahaja.

“You’re very lucky Cik Fina.”

Aku merenung Seri dan Seri membalasnya dengan renungan juga. Apa citer ni?

“Dia ada kat sini ke?” aku mula serius. Aku rasa debarannya. Entah mengapa. Debaran ini macam ketika aku berdekatan dengan Mr CEO. Dan bagi menambah keyakinanku, pewangi Dunhill yang tetiba menusuk aroma hidungku. Apakah dia sedang berdiri di belakangku? Apakah dia telah ada di sisiku?

Aku memusingkan tubuhku. What the…again, I’m speechless!! Airmata jernih turun di pipi tanpa dipaksa. Aku relieve apabila memandangnya. Dia sihat. Dia nampak sedikit kurus. Dia ada misai, mungkin menyimpan misai. Tapi aku tak suka! Yang lain tak apa. Dalam sibuk menangis sempat pula aku menganalisa dirinya.

“Don’t cry my dear…”

Lagi aku menangis tanpa rasa malu di hadapannya.

“Indeed you’re very lucky for having me…”

Aku berterusan memukul tubuhnya dengan gaya mengada-ngada. Entah mengapa. Mungkin aku mahukan kebenaran. Mana tahu aku hanya berkhayal….

“Sudahlah tu, simpan airmata tu untuk hari bahagia kau nanti. Aku takut dah kering kontang kena pula guna air mata air…” Teguran Seri bernada gembira.

“Abang dengar semuanya tadi?”

Mr CEO mengangguk.

“Yang mana satu abang tak dengar?” Aku malu sendiri. Bukankah tadi aku mengaku masih tunangannya sedangkan aku yang tinggalkan dia kerana halangan orang tuaku. Entah apa dia kata nanti.
“Semuanya abang dengar. Tapi…abang rasa kita patut tamatkan pertunangan kita, Fina. Abang tak sanggup lagi. Abang tak sanggup kita berterusan macam ini.”

Aku rasa tidak percaya dengan pengakuannya. Setelah sejauh ini kami dipertemukan, dia tiba-tiba sahaja mahu menamatkan pertunangan kami. Argh!! Apa lagi dugaan yang datang ini, tolonglah aku YA ALLAH!

“Kita kahwin. Abang nak Fina jadi isteri abang, ibu kepada anak-anak kita.”

Ohh!! Aku nak!!! Tapi jeritan ini aku simpan dalam hati. Ingatkan apa tadi. Seri senyum simpul melihatkan raut kebahagiaan yang terpancar diwajahku.

“Fina nak resign jadi director.”

“Tak boleh. Sampai bila-bila pun Fina tetap director dalam hidup abang…tanpa Fina abang hilang arah…please don’t leave me like that again Fina.”

Bumi Kangaroo yang sejuk menjadi hangat dengan pertemuan ini. Dalam hati aku berdoa, dalam hati aku memohon, emak, abah…izinkan aku berbahagia! Restuilah kami!!

Dec 12, 2010

December 12, 2010

My Love CEO 13


Aku telah bersiap-siap untuk ke rumah bakal mertuaku semula. Aku duduk memanggung dagu sementara menunggu kedatangan insan tersayang. Dalam gembira untuk menghabiskan hari-hariku bersama Mr CEO, tetap ada gundah yang menyapa. Entah mengapa hari ini hatiku sarat dengan rasa malas untuk mengunjungi banglo Mr CEO. Mungkin kejadian semalam sedikit sebanyak mempengaruhi perasaanku saat ini. Mungkin juga aku terlalu memikirkan yang bukan-bukan. Tetapi bagaimana jika perasaan yang sedang memburu ini ada sebabnya? Tetapi atas sebab apa? Weh!! Apa pula otakku main-main ni…
“Sayang…”
“Cik Fina sayang…” kali ini panggilan itu sedikit panjang membuatkan aku tergugah dengan lamunan yang baru nak bermula.
Aku tersengih macam kerang busuk. Walau macam mana pun aku mahu menjadi sedikit dewasa, saat itu jugalah sifat nakalku berjalan seiring. Hish!! Memang kena banyak berlatih untuk senyum dengan seikhlas rasa.
“Pepagi buta dah melamun.”
Mr CEO mencuit batang hidungku. Aku ketawa girang. Dah jadi tunangan orang pun perangai masih macam bebudak sekolah menengah. Aku mengumpat diri sendiri.
“Saja. Hilangkan rasa boring…”
“Boring ke tunggu abang tadi?”
“Eh! Mana ada?!” Boring nak pergi rumah dia…he…he…hatiku berbisik nakal.
“Malam tadi boleh tidur?”
“Boleh. No problem punya!”
“Awak memang kuat tidur, kan. Dalam kereta selalu awak tertidur. Bukan nak temankan abang berborak. Buat tahi mata aje…” Mr CEO mengusik.
“Habis tu…masa kan emas. Nanti kalau dah kahwin entah-entah tak cukup masa nak tidur.” Opps! Apa mulutku ke situ pulak. Miang tak bertempat.
Mr CEO ketawa gelihati. Namun dalam dia tertawa begitu, dia tetap nampak berkarisma. Langsung tak luak aura kekacakkannya. Kagum betul aku. Sebab itulah dia terpilih sebagai CEO. Bukan mudah seseorang itu untuk dilantik ke jawatan penting sebegitu. Mahu banjir satu KL dengan air mata anak dara yang kecewa melihatkan gandingan aku dengan Mr CEO. Ya lah…aku boleh dikategorikan sebagai comel anak melayu, sedangkan dia kacukan darah Inggeris. Jauhnya macam langit dengan bumi…tetapi cinta tak mengenal sesiapa! Cewah!!
“Kenapa dah kahwin nanti tak sempat tidur? Abang tak faham lah…”
“Hah!? Tak mahu cakaplah. Tadi tersasul.”
“Kena cakap juga. Abang nak dengar alasan dari Fina.” Mr CEO semakin galak mengusikku. Tetapi aku cukup teruja, semalam dia tension giler, at least hari ini dia sudah kembali seperti sediakala. Itulah yang aku mahu.
“Lain kali kita bincang, okey? Sekarang tak sesuai…”
“Bagi abang okey aje…anytime Fina boleh discuss dengan abang. Cepatlah…cakap sekarang. Kalau tidak abang turunkan Fina kat tepi hutan ni.”
“Eleh! Macamlah Fina takut.”
Akhirnya Mr CEO hanya tergeleng-geleng melihatkan kedegilanku. “Nanti kalau kita dah bernikah, abang pun rasa tak boleh tidur langsung.”
“Hish! Ada pulak gitu?”
“Ya lah. Nak tunggu Fina berhenti pot pet pot pet entah bila. Ada saja cerita tak habis-habis. Kut-kut kena tunggu seribu satu malam…”
Aku marah dikutuk begitu oleh Mr CEO. Apa lagi, habis lengan kirinya aku balun dengan bantal ditangan. Akhirnya tawa kami berderai memecah lebuhraya yang masih lengang.
***
“Bila berlakunya?” soal Mr CEO cemas.
“Sejam yang lepas. Nasib baik I datang cepat. Kalau tidak parah juga dia.”
“Thank you, Tini. Bibik kat mana?”
“Kat dapur.”
Aku mengekori Mr CEO ke dapur. Bibik sedang membancuh Nescafe hinggakan aromanya menusuk ke lubang hidungku. Mungkin kerana terlalu tekun atau ada benda lain yang sedang difikirkan, Bibik tidak perasan akan kehadiran kami. Tiba-tiba aku berasa belas.
“Bibik.”
Dia berpaling. Wajahnya penuh dengan cakaran. Aku terus memeluknya. Kami saling bertangisan. Mr CEO ikut sama memeluk aku dan Bibik. Beberapa saat kami saling berdakapan hingga akhirnya teguran satu suara meleraikan pelukan kami bertiga.
“Bibik okey ke?”
“Bibik okey Mbak Tini.”
“Nak pergi ke hospital tak? Tini boleh tolong hantarkan.”
“Tak. Tak perlu. Bibik boleh pakai ubat sapu saja. Lukanya pun enggak teruk.”
“Teruk ni Bibik. Lama-lama nanti mesti pedih.” Aku menegurnya.
“Tak mengapa nak Fina. Bibik dah biasa. Usah bimbang ya.”
Mr CEO mengurut belakang tengkuknya. Dia mundar mandir di ruang dapur. Aku, Tini dan Bibik hanya memerhatikan sahaja. Mungkin Mr CEO mahu berkata sesuatu.
“Maafkan mama saya, Bibik. Saya tahu dia belum sihat. Saya tahu dia perlu tinggal lebih lama kat hospital tu. Tetapi dia degil. Dia nak balik ke rumah juga. Maafkan saya sebab Bibik yang jadi mangsa di atas kelalaian saya. Saya janji tak akan benarkan dia keluar lagi dari hospital tu, Bibik. Saya janji. Maafkan kesilapan saya, Bibik.”
Bibik datang dekat ke arah Mr CEO. “Jangan begitu nak Izz. Kalau Bibik ditempat kamu pun tentu Bibik melakukan hal yng serupa. Kita tidak tergamak mahu menghampakan permintaan seorang ibu. Usah persalahkan diri kamu, ya. Bibik okey saja, enggak apa-apa.”
Mr CEO hanya mengangguk lemah.
“Kita nak discuss sekarang ke Encik Izz…”
“Bagi saya masa setengah jam, Tini. Saya perlu bersendirian seketika.”
Aku merasa belas melihat kecelaruan yang sedang diharungi oleh Mr CEO. Tetapi apakan dayaku untuk menolongnya. Kejadian yang baru berlaku pun aku masih termangu-mangu tidak tahu menahu. Yang aku tahu mama Mr CEO telah dibawa pergi dengan ambulans. Di luar banglo terdapat beberapa anggota polis sedang melakukan siasatan. Entahlah…
“Sayang…”
“Hah?!” Aku terkejut lagi. Inilah bahananya jikalau asyik mengelamun tak tentu masa dan tempat.
“Temankan abang.”
“Abang kata nak bersendirian…”
“Abang akan lebih kuat jika ada Fina di sisi…”
Kembang kempis hidungku dipuji begitu. Memang dialah pilihan pertama dan terakhir untuk menjadi suamiku. Tidak syak lagi!
Kami berehat di dalam bilik bacaan dengan membiarkan pintu terbuka. Aku duduk di sebelahnya agar mudah kami berbincang. Keluhan keras dilepaskan. Aku tahu dia sedang buntu saat ini. Peluh halus memenuhi dahi. Aku menghulurkan tisu. Dia menyambutnya lalu mengelap peluh yang semakin banyak.
“Abang tak sangka mama akan jadi semakin teruk.”
Aku diam saja. Biarlah Mr CEO bercerita. Aku sanggup menunggu biarpun untuk seribu tahun lagi. He…He…
“Mama sebenarnya menghidap penyakit mental, Fina. Abang tak bagitahu pada Fina sebab abang ingat mama boleh sembuh. Dulu dia tak lah seteruk ini. Sejak Cindy datang dan cerita yang bukan-bukan, dia mula jadi tak tentu arah. Fikirannya yang kusut makin bertambah celaru. Kadang-kadang dia mengamuk tak ingat dunia. Selalunya Bibik yang bantu abang bila mama buat hal.”
Mr CEO menambah. “Mama sudah terlalu trauma sejak dia berkahwin dengan daddy dahulu. Ancaman, caci maki, hinaan, dibuang keluarga…peristiwa-peristiwa itu yang menyebabkan tubuh badannya tak boleh nak terima. Walau zahirnya mama ceria dan nampak kuat, tetapi di tekanan di dalam hanya Tuhan yang tahu. Bila dah tak tahan, mama kadang-kadang hantuk kepala kat dinding. Tapi mama tak pernah sentuh kami. Pukul pun tidak. Dia tak akan lepaskan kemarahannya pada anak-anak. Dia pandai sorokkan. Itu yang abang sayang sangat kat mama.”
Mr CEO tersedu-sedu. Aku tak tahu nak buat apa. Aku hanya membatu. Kali pertama aku melihatnya begitu. Juga kali pertama aku mendengar kisah yang sebenarnya dari mulut Mr CEO. Aku tak marah pun jika dia rahsiakan penyakit mamanya. Sudah sepatutnya seorang anak lelaki menyimpan dan merahsiakan aib ibu sendiri. Aku semakin kagum dengan Mr CEO.
Lebih kurang setengah jam berikutnya kami hanya diam. Suasana menjadi hening dan sepi sekali. Begitulah sepinya hati Mr CEO saat ini.
“Sayang…”
“Sayang, bangun sayang…”
Aku menggeliat. Eh! Kat mana ni?
“Ini siapa yang tension, awak atau abang? Sedapnya dia buat tahi mata.”
“He…he…” aku sekadar menyeringai.
“Jom. Mungkin Tini dah lama tunggu kita.”
Aku bangun dengan malasnya.
“Eh! Abang dah okey tak?”
“Okey. Lebih-lebih lagi bila tengok Fina tidur dengan nyamannya. Abang berjanji pada diri abang, selagi diizinkan olehNya, abang akan pastikan Fina boleh tidur nyaman sepanjang hidup dengan abang nanti.”
“Eiii…malunya abang tengok Fina tidur.”
“Bukan abang aje tau. Bibik dan Tini pun ada sama.”
“Abang!! Kenapa tak kejutkan Fina.”
“Tak apalah. Meeting abang dengan Tini pun dah selesai. Abang pun dah segar bila pekena Nescafe Bibik tadi.”
“Habis tu…buat apa Tini tunggu kita?” ada nada cemburu dalam suaraku.
“Nak pergi tengok cincin. Hari itu abang suruh dia tempahkan. Untuk Cinderella abang yang kuat tidur ni. Aik …tak habis lagi cemburu kat Tini?”
“Suka hati Fina lah!”
“Kuat cemburu tak baik tau. Nanti cepat tua!”

Nov 5, 2010

November 05, 2010

My Love CEO 12


Suasana rumah banglo milik keluarga Mr CEO senyap sunyi seperti tidak berpenghuni ketika kami sampai petang itu. Sebelum ke mari aku sempat singgah di sebuah kedai Lavender untuk membeli buah tangan buat bakal mama mertuaku. Aku belikan kek blueberry yang memang disukai oleh mama Mr CEO itu. Aku pasti sedikit sebanyak hatinya akan lembut dengan pemberianku itu.

“Tak payah susah-susah sayang…belum tentu mama akan lembut dan menerima kita.”

“Fina rasa ini lah saja caranya kita nak ambil hati dia. Lama kelamaan dia akan terima jugak kan…”

“Abang tak boleh nak kata apa tentang sikap mama tu. Abang minta maaf, Fina. Abang malu dengan awak. Abang beriya-iya nakkan awak, tetapi mama buat awak macam musuh. Mama sakit, abang tahu itu. Tapi abang rasa dia terlebih-lebih pulak bila menunjukkan bencinya pada awak setiap kali awak datang. Macam mana abang nak hormat dia kalau macam gitu sikap dia. Malu abang, sayang…”

“Fina okey bang. Fina faham perasaan mama abang itu. Kita kena banyak bersabar, bang. Mama melalui banyak tekanan dari keluarganya sejak mula dia berkahwin dengan ayah abang. Mungkin dia tak mahu benda yang sama berlaku ke atas abang. Kita akan faham jika kita berada di adlam situasi mama abang tu. Percaya cakap Fina bang. Mama akan berubah juga satu hari nanti.”

Jeritan nyaring dari dalam banglo mengejutkanku. Pegangan tanganku pada lengan Mr CEO terlepas. Semua khayalanku sebentar tadi terbang melayang seperti di tiup angin puting beliung yang entah dari mana datangnya. Aku membontoti Mr CEO yang berlari laju ke dalam sebuah bilik. Aku tahu itu bilik mamanya. Perasaanku jadi seram sejuk.

“Mama!! Mama!!”

“Kenapa ni?”

“Mana bibik? Mana semua orang??”

Mr CEO panik melihat mamanya terbaring di atas lantai. Aku tidak tahu hendak berbuat apa untuk membantunya. Lidahku jadi kelu. Aku ingin membantu mengangkat mama tetapi Mr CEO memberi isyarat agar aku tidak menganggunya pada saat itu. Aku jadi sebak tiba-tiba. Sebentar Mr CEO seperti sangat sayangku, sebentar pula dia berubah laku. Aku seolah-olah jadi orang asing pada pandangan Mr CEO. Mungkin Mr CEO beranggapan bahawa aku penyebab mamanya bertambah sakit. Mungkin Mr CEO sedang ‘stress’ melihat mamanya berkeadaan begitu. Anak mana tidak sayangkan mama sendiri. Itu sebabnya dia menolak tubuhku tadi. Akhirnya aku sedar diri.

“Fina! Awak buat apa lagi! Pergi cari bibik cepat.”

Dalam keadaan termangu-mangu aku menurut juga arahan yang diberi. Hati di dalam menjadi pilu tidak menentu. Antara benci dan rindu, antara kasih dan sayang…aku berada di titik keliru. Perlukah aku di matanya saat ini? Apakah aku ini hanya gangguan di dalam kehidupannya? Sedang di hati sarat dengan teka teki, aku mencari bibik di dapur. Dia tiada di situ. Aku mengetuk pintu biliknya. Hingga ketukan ketiga barulah pintu bilik terbuka.

“Bibik! Mama jatuh.”

“Maaf, bibik solat tadi.”

“Tak apa. Cepat bibik.”

Ketika beriringan menuju ke bilik mama, aku lihat pergelangan tangan bibik berbalut. Aku menganggap mungkin bibik terluka ketika melakukan kerja rumah. Semua persoalan itu terkunci rapat di dalam benakku kerana selepas itu bibik sibuk mengemaskan keadaan bilik yang bersepah dan membantu mama Mr CEO berehat sehinggalah dia tidur. Sejak itu aku tiada peluang untuk berborak dengannya memandangkan Mr CEO kelihatan sugul. Aku terpaksa melayani kerenahnya pula walau di dalam hatiku memberontak. Sejak awal aku memang tidak mahu ke sini. Aku tiada hati langsung untuk ke sini. Tetapi demi Mr CEO, demi cintaku kepadanya, aku ikutkan jua.

“Sayang…kenapa termenung ni?”

“Hah! Apa?” Aku berpura-pura terkejut sedangkan sehari suntuk aku menunggu suranya menyapaku.

“Kenapa ni muram aje? Tak suka datang rumah abang ya?”

Aku geleng. Tetapi hati di dalam mengiyakan beribu kali. Aku jadi hipokrit demi sekeping hati. Tetapi sampai bila?

“Mama dah berehat. Senang sikit hati abang. Kalu tidak, tak tahu nak buat apa.”

“Bang…”

“Ya sayang…”

“Fina nak balik.”

“Tidurlah sini. Mama sorang aje malam ini. Fina temankan mama ya?”

Huh! Temankan mama? Tidak mungkin! Aku takut. Sudahlah mama Mr CEO tidak menyukaiku, entah apa pulak di kerjakan aku atas tiket ‘kesakitan’nya. Ya TUHAN tolong aku, aku mahu keluar dari rumah banglo ini.
“Bang…” aku merengek kesakitan sambil memegang perut. Ini saja caraku untuk dihantar pulang. Aku tidak sanggup untuk bermalam di sini. Berlakon pun berlakonlah. Bohong sunat.

“Kenapa pulak ni Fina. Kenapa sayang? Jangan buat abang risau.”

“Abang…sakit. Sakit sangat…”

“Nanti abang ambilkan emergency kit. Makan ubat ya…”

Belum sempat dia bangun, aku menahan tangannya. Aku buat isyarat dengan gelengan. Aku mahu pulang!! Rintihku kuat di dalam hati. “Hantar Fina balik.”

“Tapi sayang…”

“Hantar Fina balik. Fina selalu macam ni kalau kena period pain…” Aku terpaksa menahan malu demi sebuah keterpaksaan.

“Ohh!! I’m sorry sayang…yang ini abang tak boleh tolong.”

Mr CEO tersengih juga akhirnya. Dia mengelus dahiku. Aku hanya tunduk menahan tawa. Gelihati pun ada. Menjadi juga lakonanku ini.

Hendak tak hendak Mr CEO menghantarku pulang. Sebelum pulang aku sempat menggamit bibik di dapur. Wajahnya semakin pucat mungkin kepenatan. Dia yang sedang menyediakan hidangan malam keberatan melepaskan ku pergi. Aku sempat memeluknya dan membisikkan yang aku akan datang semula keesokan hari.

“Bibik tak sempat mau cerita, non. Sebenarnya…”

“Cik Fina…awak okey ke?”

Sergahan dari suara Mr CEO menyebabkan aku terpaksa berlakon sakit perut semula. Tangan sebelah aku letak di perut, dan tangan yang lagi satu aku gunakan untuk menepuk belakang bibik. Aku sempat memberikan jaminan bahawa esok aku akan datang lagi. Bibik tersenyum pahit. Antara matanya dan mataku saling menyampaikan sesuatu. Tetapi pandangan sayu dari kedua belah matanya begitu menarik minatku untuk tahu. Aku mesti bertanyakan hal ini kepadanya nanti. Itu tekadku.






Sepanjang perjalanan pulang Mr CEO sangat prihatin terhadapku. Aku berasa amat pelik sekali. Apabila kami berdua-duaan Mr CEO sentiasa menunjukkan kasih sayangnya. Mr CEO akan melakukan segalanya sepenuh hati. Aku pun apa lagi, manja terlebih-lebih. Orang tengah sayang kita kena ambil kesempatan. Tetapi benakku sedih kembali bila teringatkan hari-hari mendatang hidupku dengan Mr CEO. Apakah ada jaminan kasih sayang dan cintanya kekal abadi terhadapku. Memikirkan segala kebarangkalian tersebut aku jadi sedikit tawar hati untuk meneruskan pertunangan ini.


BILA diingatkan kembali hubungan aku dengan Mr CEO dan kaitan dengan peristiwa demi peristiwa yang muncul sejak kebelakangan ini, meremang bulu romaku. Mana tidaknya, aku kenal dengan Mr CEO di tengah malam pekat. Aku sangkakan dia hantu, dan dia juga ingatkan aku ini hantu yang sedang bersedih! Kelakarkan! Tetapi kelibat keluarga ini penuh dengan misteri. Lagi misteri perasaanku terhadap Mr CEO. Pejam celik pejam celik aku sudah jadi miliknya, walau belum sepenuhnya.

Tika detik jam menunjukkan angka 12 tengah malam, aku sudah tercegat di depan pintu rumah Seri. Aku tahu Seri telah bersuami. Aku tahu Seri tengah tidur. Tapi aku apa peduli? Perasaan takutku yang tak hilang-hilang menyebabkan aku terpaksa menumpang di rumah Seri.

“Kenapa ni? Kau macam dikejar hantu aje?”

“Memang pun.”

“Hah!! Mana dia hantu tu. Aku suruh Adam pelangkung.”

Dalam muka yang mamai pun Seri masih sempat buat lawak seram yang buat gigi bergetar.

“Kau tidur bilik tetamu tu.”

Aku menarik tangan Seri. Aku gelengkan kepala.

“Habis tu…”

Dengan muka tak malu aku mengekori Seri ke biliknya. Apa nak jadi pun jadilah. Walau aku terpaksa tidur atas lantai pun aku sanggup asalkan berada sebilik dengan Seri.

“Suami aku nak letak mana?”

“Aku tak kacau punya! Don’t worry. Aku tutup mata dan telinga, ok!”

“Kau ni kan…cuba cerita kat aku. Apa yang dah terjadi sebenarnya?”

Seri duduk di birai katil. Kawanku yang seorang ini semakin matang nampaknya setelah berkahwin. Kalau dulu, dialah orang yang paling gelabah dalam dunia.

“Tadi siang aku pergi rumah dia. Mak dia jatuh dari katil. Lepas itu jerit-jerit macam kena sawan. Si Izz bukan main panic sampaikan perangai dia pun ikut berubah. Aku dihalaunya macam aku ni orang asing. Dia macam tak kenal aku…”

“Biasalah…emak dia tengah sakit. Dia susah hati tu…”

“Tapi kan…bibik dia macam takut-takut je aku tengok. Aku nampak tangan dia luka. Tapi tak sempat tanya. Masa aku nak balik, dia berat aje nak lepaskan aku. Aku pun tak tahu kenapa…”

“Apa yang bising-bising lagi ni…” teguran suara Adam memeranjatkan kami.

“Tak ada apa-apa bang. Abang tidurlah…saya tengah berborak dengan Fina ni.”

Adam sudah duduk tegak. Macam kena rasuk. Aku dan Seri yang sedang berborak pasal benda-benda pelik yang berlaku kepadaku siang tadi ikut merasai keanehan sikap Adam itu.

“Bang, nak ke mana tu?”

“Tidur luar, dah kawan awak takut tidur sorang…awak temankanlah dia.”

Aku dan Seri ketawa mengekek. Aku sangkakan Adam mengigau atau kena sampuk tetapi rupanya dia tak tahan mendengar aku dan Seri membebel di tepi telinganya. Huh! Nasib baik Adam tu suami mithali…

“Habis kau nak buat apa?”

“Aku tak tahu Seri. Aku sayang Izz, Mr CEO aku tu. Dulu dia elok aje. Penuh karisma. La ni…tinggal muka aje yang maintain macam Keenu Reeves. Yang lain macam dah buat plastic surgery pulak.”

“Kau ni! Ada-ada aje. Ingat perangai dan sikap boleh di buat plastic surgery. Siapa yang ajar kau falsafah kolot tu.” Seri membebel.

“Falsampah Cik Fina. He…he…”

“Tengah tension macam ni pun kau masih boleh buat lawak ek…aku ingat kau dah berubah sejak pegang jawatan penting ni..tapi yang ada, ado!!”

“Tak baik kau cakap aku macam itu.”

Seri menguap lebar. Dia menarik selimut lalu berbaring di atas tempat tidurnya. Aku memerhatikannya dengan wajah terkebil-kebil. Orang belum habis cerita dia nak membuta pulak.

“Oit!! Apa solution kau weh!”

“Esok.”

“Jangan lah tidur dulu. Aku ada banyak benda nak tanya kau ni.”

“Kau tulis elok-elok. Esok pagi aku baca. Sekarang aku dah mengantuk. Tidur dulu”

“Tak guna punya kawan!”

“Cakap lebih tidur luar.”

“Okey…okey…ini rumah kau. Aku tahu lah weh!”

“Good night.”

“Nite.”

Aku terkebil-kebil di dalam selimut tebal Seri. Tujuan sebenar Mr CEO pergi ke rumah mamanya kerana wanita itu mahu berjumpa. Tentu waktu itu mama Mr CEO sihat walafiat. Jikalau tidak mana dia sempat membuat panggilan kepada body guard Mr CEO? Tetapi mengapa ketika aku dan Mr CEO sampai dia boleh berubah jadi sakit pulak? Pelik betul. Mesti ada udang di sebalik mee goreng…

Hai nasib badan…kena jadi penyiasat persendirian pulak selepas ni.