Breaking

Showing posts with label PUISI KETUHANAN. Show all posts
Showing posts with label PUISI KETUHANAN. Show all posts

Apr 28, 2013

April 28, 2013

Kiriman Angin Lalu Dari Tuhan



Awan kelabu di luar jendela
rintik hujan mulai bergenang
bumi basah bermandi dingin
memeluk alam diteman sepi

hujan kau adalah mutiara rezeki
bagi kami yang hampir mati
Dan Yang Maha Kuasa hadiahi kami
air dari langit dengan redaMu
hidupkan negeri yang mati ini

Dialah yang mengirim angin lalu itu
dengan awan terbentang di dada langit
hujan ini rahmatMu yang berganda
Wahai Allah,
terimakasih...kami gembira!


catatan waktu hujan,
aynora nur
8:16 pagi, Malaysia

Aug 8, 2012

August 08, 2012

Puisi : Jangan Tinggalkan Aku

datangmu dengan salam kasih
pada perindu yang menanti penuh sabar
mengira bulan dan bintang pada dada Hijrah
saat memeluk rahmatmu pada permulaan hari
tangisan syahdu mengiringi permohonan
ampunkan dosa silam kami

Maha Pemurah Ya Rabbi
kau berikan kami ampunan
dengan percuma tanpa minta balasan
kau Maha Pemberi
pada kami yang hina tidak mampu lagi di tadah
permohonan demi permohonan
apakah malu kami ini
ada tempat pada JannahMu?

kau bebaskan kami
dari panas dan bahang api neraka
janji janji manis yang tidak pernah kau mungkiri
malahan kau tepati ia dengan limpahan rezeki
kau bebaskan kami dari sengsara fakir
kau bebaskan kami dari sumpah murka

tetapi kenapa
kau tinggalkan kami juga
Ramadan 1433Hijrah...

aynora nur
penghujung Ramadan

Nov 17, 2009

November 17, 2009

PUISI: MEMO BUAT TEMAN

di mana hendak dimulakan
falsafah kita, teman
tentang ajaib sebuah nasihat
perihal Laila Majnun
hidup dalam cinta tak kesampaian
kala lagu damai tidak lagi
menjadi nyanyian kita
dan gitar kehidupan berbunyi
tetapi tiada irama mengiringi

apa yang sedang kita mainkan, teman
adakah ledakan fitrah rohani
mampu membangunkan lena dalam sedar ini, teman
payah sekali nak membaca
kolam mindamu, teman
bisakah tasbih kedamaian ini
membuka hijab kita yang alpa
apa itu dosa?

membilang masa yang tinggal
adakah masih mampu
menanam benih di tanah gersang ini
kerana kita asyik berpesta, teman
pesta itu detik akhir kita
raikan sebuah khabar gembira

siapa lagi yang kita mahu percayai, teman
sedang pada diri sendiri
rasa itu telah lama mati...

Sep 4, 2008

September 04, 2008

RAMADAN 2008

Lewat tujuh tahun lalu
ramadan datang
dalam renyai senja
menadah doa padaMU
hambaMU ini mash bernafas
dalam merentas waktu
memeluk HidayahMU

Ramadan ini
masih aku menunggu
TaufikMU menerangi liku
HidayahMU memimpinku
buat bekal di hari Akhir nanti
agar dapat ku lepaskan rindu bertahun
padaMU PenciptaKU.