Menu
Results for "PUISI"
Oh! MyKarya!


Usia semakin layu menuju hari itu
tak sempat nak ditoleh kenangan lalu
kerana langkah semakin laju
sempatkah di tunggu saat ceria berlagu?

kala terdengar tawa mereka
gembira menari di dada lega
tunjang bahagia hati tak leka di sapa alpa
gamit tangan agar kukuh tak lerai jua
ikatan ini bawa langkah sampai syurgawi Illahi

tertanya jua sempatkah aku
mendulang sisa keringat yang berbaki
kerana kelibat lelah dan longlai
semakin dekat menyapa tak bertanya
harinya pun tiba jua..

**aynora nur**

Usia semakin layu menuju hari itu tak sempat nak ditoleh kenangan lalu kerana langkah semakin laju sempatkah di tunggu saat ceria...
Unknown Nov 7, 2012
Oh! MyKarya!

awan kelabu menutup langit jingga
hingga aku lupa mana jalanku
cahaya abadi nan menyuluh lorong
bawa langkah ini pada jalanmu
bimbang selamanya diri ini tersesat
dalam lembah curam dan berduri
siapakah yang mendengar jeritan ini?



awan kelabu menutup langit jingga hingga aku lupa mana jalanku cahaya abadi nan menyuluh lorong bawa langkah ini pada jalanmu bimbang se...
Unknown Sep 15, 2012
Oh! MyKarya!



pada angin gunung yang menyapa lembut
kau temui damai abadi di sebuah perkampungan
yang bayunya membawa deru semangat
menghilang kebah panas sang mentari gusar
sering melanda daerah yang sudah kontang
lembahnya penuh dengan paya keluhan
dan di sini pergunungan sepi
membawa cerita ketenangan anak bumi
mencerna warna tawa tak ternilai
lalu mencambah benih rasa cinta
pada bumi merdekamu ini!

pada angin gunung yang menyapa lembut kau temui damai abadi di sebuah perkampungan yang bayunya membawa deru semangat menghilang kebah ...
Unknown Sep 1, 2012
Oh! MyKarya!

datangmu dengan salam kasih
pada perindu yang menanti penuh sabar
mengira bulan dan bintang pada dada Hijrah
saat memeluk rahmatmu pada permulaan hari
tangisan syahdu mengiringi permohonan
ampunkan dosa silam kami

Maha Pemurah Ya Rabbi
kau berikan kami ampunan
dengan percuma tanpa minta balasan
kau Maha Pemberi
pada kami yang hina tidak mampu lagi di tadah
permohonan demi permohonan
apakah malu kami ini
ada tempat pada JannahMu?

kau bebaskan kami
dari panas dan bahang api neraka
janji janji manis yang tidak pernah kau mungkiri
malahan kau tepati ia dengan limpahan rezeki
kau bebaskan kami dari sengsara fakir
kau bebaskan kami dari sumpah murka

tetapi kenapa
kau tinggalkan kami juga
Ramadan 1433Hijrah...

aynora nur
penghujung Ramadan

datangmu dengan salam kasih pada perindu yang menanti penuh sabar mengira bulan dan bintang pada dada Hijrah saat memeluk rahmatmu pada p...
Unknown Aug 8, 2012
Oh! MyKarya!

Camar itu tak pulang-pulang
entah hilang di telan burung angkasa
entahkan sesat dalam belukar batu mencangkar langit
mungkin telah penuh hatinya
dengan asap hitam yang ditelan saban hari
demi menagih sesuap simpati dari hati yang sudi

Camar itu tak pernah muncul lagi
pada balik dinding besi yang di pagari
pada celah tubuh-tubuh lesu yang bergelimpangan
mungkin telah hancur maruahnya
digadaikan pada sebuah harga kehidupan
yang terhimpit dalam perlumbaan duniawi

Camar itu sepi tanpa berita
lewat utusan maya pun tak pernah dijumpai
apatah warkah bersetemkan kalimah rindu
yang ada tinggallah nama yang semakin kabur
kerana ingatan yang telah di mamah zaman
kerana usia penunggu itu pun tinggal sesaat dua!

keluhan hati,
aynora nur

Camar itu tak pulang-pulang entah hilang di telan burung angkasa entahkan sesat dalam belukar batu mencangkar langit mungkin telah penuh ...
Unknown Jun 1, 2012
Oh! MyKarya!

Sumpah!
Katamu kau setia pada jejalur senja pelangi yang mewarna maya
baru semalaman aku tinggalkan kau di perdu jati
tapi hatimu tak teguh bak pohon jati yang merendang meredup kita
lupakan atau aku terlupa
mana satu ungkapan yang dihulur dari butiran tak jelas
yang tiba-tiba aku pun tak tangkas lagi
lalu air mata yang dulunya mengalir jernih buat laluan luah rasa
kini sudah keruh dengan linangan hitam pekat lurah penuh dendam!

Biarkan!
lalu bilah-bilah hari yang kupikul penuh dengan amarah
janji segunung intan satu kumit pun tak kau penuhi
tapi derap gagah perkasa kau tujahkan pada jalan yang bersimpang
merempuh pagar aman yang terbina atas tanah bernama adil
gugur dan layu tembok batu melewati usianya yang begitu
tamparan kasar angin ganas bagai tak meriak pun kocakan airmu
jatuh pulas pada dada waktu yang anganmu tak sudah-sudah!

Susuri hari hari mendatang dengan dada lapang
tolehkan mata beningmu pada aku yang akur membawa
sinar kelam dan malam menyusur cahaya
di bawah naungan Takzim
yang berkah

..........................................
akukah yang tak faham?
aynora nur

Sumpah! Katamu kau setia pada jejalur senja pelangi yang mewarna maya baru semalaman aku tinggalkan kau di perdu jati tapi hatimu tak teg...
Unknown May 7, 2012
Oh! MyKarya!





salju yang gugur mengusap dedaun masa
lambaian pepohon maple melenyap basah hati
rindu pada laman berbau daun senduduk
tempat melempar lelah dan amarah
pada nyanyian alam
pudar rentaknya ditelan gerhana waktu

melangkah pada tanah tiada warna
dengan ruang angkasa pun
tidak timbul mentari siang
duduk pada satu singgahan
rapuh dihempap batu-batu kenangan
ingatan tak lari dari hati insan

bahu berlanggar bahu
sebut satu pun tidak mahu
melambai pohon-pohon maple
sendiri tidak berganjak
kerana warna kuning emasmu
menyebut kelopak rindu
pada ibu yang jauhnya berbatu-batu...

dingin kasihmu
membeku seluruh jejak
hilang arah seluruh maya pun sepi
memandang pada tembok melukis silam indah
hanya tingagl buih-buih angin
membawa kenangan ikut pergi
pada hati seorang perantau
sesepi kembara nan kosong.


aynora nur

salju yang gugur mengusap dedaun masa lambaian pepohon maple melenyap basah hati rindu pada laman berbau daun senduduk tempat melempar l...
Unknown Mar 16, 2012
Oh! MyKarya!















sewaktu terlihat matamu berkaca
detik dalam dada tumbuh benih tanya
apakah getar bahagia
yang kau layari
dilambung ombak kehancuran?

teman
lewat masa semusim ini
bibir merahmu kerap melagukan
betapa si penyesalan datang bertandang
sedangkan dulu-dulunya
dia adalah pilihan
dialah harapan dan intan

kau ratapi perhubungan itu
bukan kerana derita yang singgah
harusnya dari dahulu kala
kau bijak memilih
antara dua persoalan
persimpangan kasih dan kasihan yang kabur

kata pujangga bijak laksana
"jika takut dilambung ombak,
jangan berumah ditepian pantai"

kau tunduk bisu
resah menatap mata tanyaku
lalu apakah kini kau nekad
meninggalkan sesuatu yang telah kau mulakan?

dalam minda nan terbelenggu
redalah apa yang kau hadapi
tabahlah hati, wahai kawanku!

terkadang aku sendiri
diambang keliru sepertimu
seperti apa nanti
akhirnya sebuah perjalanan yang kabur
pada permulaan yang tidak tahu akhirnya...

sewaktu terlihat matamu berkaca detik dalam dada tumbuh benih tanya apakah getar bahagia yang kau layari dilambung ombak kehan...
Unknown Mar 1, 2012
Oh! MyKarya!

Salam sayang readers...


...kenangan demi kenangan, menjelma kini



Sewaktu langkah kaki
Menjejak suram desa
Lama tak terasa
Cebis pilu yang hadir
Pada pelupuk hati
Di sini pernah mengecap
Rasa gembira
Di sini pernah hadir
Serpihan gurau tawa
Di sini pernah tumpah
Keringat dan lelah

Tanah tumpah darahku!
Selamat bertemu kembali
Akan ku usung bangsa ini
Pada rumahmu yang tak bernama
Tapi bau kenangan
Cukup mendakap erat
Agar aku tak pergi lagi…

Salam sayang readers... ...kenangan demi kenangan, menjelma kini Sewaktu langkah kaki Menjejak suram desa Lama tak terasa Cebis pilu y...
Unknown Feb 22, 2012
Oh! MyKarya!



Menadah tangan mengangkat muka
Ke jalanMu
Khilaf semalam tenang tak terusik
Di dada sesal
Menjamah Nur yang Kau kembarkan
Pada cahaya insaf yang tiba
Belum lewatkah aku?
memujukMu
agar ambil aku kembali
di jalan wangiMu
Ya Rabbi…

Menadah tangan mengangkat muka Ke jalanMu Khilaf semalam tenang tak terusik Di dada sesal Menjamah Nur yang Kau kembarkan Pada cahaya insa...
Unknown Feb 17, 2012
Oh! MyKarya!



Kiriman buah rindu lewat lembaran hari
Yang mengopak daun sepi
Mencambah benih-benih suram
Menguak luka sipi
Masih berdendang melodi
Dengan senikata yang tempang
Tidak indah lagi

Pergimu jangan jauh
Sekadar lupa sesaat
Datangmu jangan dekat
Bimbang sisa pun senyap
Pergilah, tetapi pasti kembali
Datanglah, harap bawa semangat

Kau pergi, ku tambatkan hati
Kau kembali, ku serahkan yang hakiki…

Kiriman buah rindu lewat lembaran hari Yang mengopak daun sepi Mencambah benih-benih suram Menguak luka sipi Masih berdendang melodi Denga...
Unknown
Oh! MyKarya!





Awak
saya sudah letih
agaknya awak ada tak masa
demi ruang kata untuk kita saling bersapa
bukan demi alam maya belaka
bukan kerana Facebook atau pun di Twitter
entah sempat atau tidak pun
awak jenguk e-mel-e-mel saya!

Awak!
saya ada kirim sesuatu
tapi bimbang jika awak salah anggap
tentang pemberian itu
kerana bila bersapa dengan awak
di Twitter atau Facebook
awak sering tersalah sangka
antara ramai wanita dan gadis
yang serupa nama...

Awak
sila balas pelawaan saya
antara ya atau tidak
itu saja!

Awak saya sudah letih agaknya awak ada tak masa demi ruang kata untuk kita saling bersapa bukan demi alam maya belaka bukan kerana Faceb...
Unknown Jan 18, 2012
Oh! MyKarya!

persis sang merpati putih terbang tinggi
bebas di angkasa
hidupku menjejak jaya utara selatan timur dan barat
pohon tinggi dan rimbun
ku singgah dengan percaya dan yakin
sungguh aku tak terlintas
serangan hujan dan guruh bertali arus
bisa menjatuhkan ku
ke lurah kelam yang dalam
ke jurang tak berair
ke daratan yang kontang dan kering...

bak kata pujangga
terbanglah kau setinggi mana
ke tanah jua kau kan singgah akhirnya...

begitulah nasib jika hidup menongkat langit
bila makanan ku adalah butiran emas
rakan-rakan bertingkah siang dan malam
leka diulit muzik dunia
kerdil sungguh diriku di mataNya

tangan ku paut erat
munajat dengan rasa amat malu
singgah sebentar di persadaMu
ku toleh yang lalu
ku dakap yang sedang ku pegang kini
dan ku kejar berkahMu
pada permulaan langkah yang diatur

Izinkan aku
menjadi tetamu
bukan sekadar senja menjelma
bukan setakat bulan purnama penuh
juga pada tatkala malam ku yang sunyi menjengah.

persis sang merpati putih terbang tinggi bebas di angkasa hidupku menjejak jaya utara selatan timur dan barat pohon tinggi dan rimbun ku sin...
Unknown Dec 27, 2011
Oh! MyKarya!

Pintu hari nan terbuka
menjemput masuk
sang tetamu pada Disember ini
tanda usia menginjak lagi

Disember datang dengan namamu
di bawah bintang bergelar Sagittarius
insan ini dinilai ceria, mengikat persahabatan dengan jiwa

dalam romantiknya ada sensitif
mengemudi perahu kehidupan
dalam ketenangan tak bertemu
raut remaja wajah bak sang dara
dek senyum dan amalan hidup
yang bersandar pada tiang Ad-Din.

pada dada tenang sang insan
menjabat kalimat doa dalam kudus
agar panjang umurnya melewati masa
dan menatang dalam senyum ceria
tanda hatinya penuh selendang bahagia

pada bisikan hati dipalu
beribu pelangi indah mengiringi langkah
agar cahaya warna warni itu
menanti di hujung setiap pelabuhan

tak pernah insan ini lelah
menerima kedatangan tetamu hari
untuk kesekian kalinya purnama mendatang
akan dipersilakan bertamu
dengan tenang dan rendah hati

bila bermula
bila berakhir
misteri alam tetap manis untuk disingkap.







Terima kasih kerana membaca karya Aynora Nur di sini. Sila Klik 'LIKE' Jika Suka dan Bagi Komen Sekali Yea!






"Kadangkala ALLAH Hilangkan Matahari. Kemudian DIA Turunkan Guruh & Kilat. Kita Tercari-cari Matahari. Rupa-rupanya DIA Mahu Hadiahkan Kita Pelangi."


Pintu hari nan terbuka menjemput masuk sang tetamu pada Disember ini tanda usia menginjak lagi Disember datang dengan namamu di bawah binta...
Unknown Dec 5, 2011
Oh! MyKarya!

bukan berdiam diri
lari dari semua
sambil hati dan lidah berbicara
senyap lebih mengerti dari segala
yang mereka rasa
yang mereka katakan
adakah menjadi silap
jika butir idea minda
lebih diterima disana...

bukankah sepi telah menjawab segala?



@ terima kasih kerana membaca karya saya. Klik 'like' jika suka yea. Jangan lupa komen...

bukan berdiam diri lari dari semua sambil hati dan lidah berbicara senyap lebih mengerti dari segala yang mereka rasa yang mereka katakan ad...
Unknown Nov 29, 2011
Oh! MyKarya!

itu suara indah yang sedang dihayati
datang dari peti yang berisi nikmat pengorbanan
ceritera tentang sejarah mereka
ikatan kasih antara hamba ke hamba
ikatan kasih teruna dan dara
termeteri dua jiwa suami dan isteri

kadang dalam hidup di fana ini
hati tersirat nada benci bernyanyi di canang syaitan durjana
hati dilumur lumpur hitam bernoda
ada tingkah bersulam kata tak manis
kelopak dendam pun berbunga
benih benci mula menjalar ke tiang tiang percaya
maka itulah guna setiap suara dihayati
indah makna pengorbanan masa lampau itu

bukan hari ini untuk hari ini
semalam tak datang singgah tanpa kelmarin
esok pun jenguk kerana disitu janji harapan
tahun ke tahun hinggap di hati
harap ia kekal bernoktah di lubuk ingat
dan bertapa dalam gua cinta Illahi

aidil adha
ceritera pengorbanan memahat kukuh
jadi azam buat kami yang tinggal!

itu suara indah yang sedang dihayati datang dari peti yang berisi nikmat pengorbanan ceritera tentang sejarah mereka ikatan kasih antara ham...
Unknown Nov 6, 2011
Oh! MyKarya!








benarkah aku ini
izinkan aku bertanya
ada rindu, ada benci, ada ragu pada matamu
yang tak kau tunjukkan
pada jalan terang benderang

biar kau tak izinkan
aku terpaksa mengheret langkah perlahan
sambil menoleh kebelakang
kalau-kalau...

kau tarik kembali
sisa kasih yang sudah berderai
lalu cuba mencantum
menjadi sekeping kain suci putih tak bernoda

apakah ini hanya impian
punah musnah tak menjadi realiti
harapan hanya tinggal pepasir yang disambar ombak
lenyap terus ditelan dalamnya lautan
hingga tak nampak langsung bebayang kita

jangan ada lagi sisa
yang masih melorek warna pelangi
pada dasar hati kita
kelak,
aku tak sanggup melihat
tangisan air matamu
nan berwarna merah!

pada ketika itu
kau tentu tahu
jawapan nan tersurat
buat sikapmu yang membedil
seluruh kepercayaan hati

jangan kau toleh lagi
aku di sini...

benarkah aku ini izinkan aku bertanya ada rindu, ada benci, ada ragu pada matamu yang tak kau tunjukkan pada jalan terang benderang ...
Unknown Oct 18, 2011
Oh! MyKarya!


Mungkin benar kau kata
Yang aku ini bukan mutiara idaman
Yang aku ini tiada indah
Yang aku ini tidak setanding dalam menemani
Sebuah ruang hati yang kau anggapkan,
Kau saja yang sempurna

Telah menjadi lumrah
Rasa hati yang terguris
Ku bawa lari ke dalam jurang benci
Ku bangun membina tembok maruah
Agar dapat aku buktikan
Tanpamu aku mampu, tanpamu aku masih berdiri

Tetapi aku manusia biasa
Menagih cinta biasa
Dan kekadang aku tersungkur
Dalam mengintai kasihmu

Biar aku teruskan
terus mencari si dia yang lain
yang kau selalu katakan
jika ini yang mampu membuat kau tersenyum
jika ini yang bisa menawan sebuah ego yang kau agung-agungkan!
Aku kan pergi...

Yang lemah jangan kau tindas
tidak perlu di ulangi kata kiasan
yang menghiris hati
aku sedar siapa diri ini

Mungkin benar kau kata Yang aku ini bukan mutiara idaman Yang aku ini tiada indah Yang aku ini tidak setanding dalam menemani Sebuah ruang ...
Unknown Apr 8, 2011
Oh! MyKarya!

perasaan apakah ini yang melanda
begitu mengangkat rasa resah
kian hari kian mendalam
getar seluruh desah nafas
seakan terhenti denyut nadi
pada tiap detik terbayang wajah
yang tidak di kenal empunya nama

jika rasa ini ada jawapan
engkaukah itu yang sedang menanti?

perasaan apakah ini yang melanda begitu mengangkat rasa resah kian hari kian mendalam getar seluruh desah nafas seakan terhenti denyut nadi ...
Unknown Feb 17, 2010
Oh! MyKarya!

mengapa suaraku tidak keluar
untuk mengungkap kalimah
kala abadi diri
dalam menanti sinar
nur kasihmu, kekasih

tiada lagi kalimah itu
buat hadirnya dirimu
kerana ruang rindu
yang sedang membara ini
tidak akan kelam selamanya
diam kadangkala lebih besar maknanya

Diam
kerana suaraku telah hilang
kerana ia telah dipadam
dari ingatan seorang kamu,...
bisikan yang kau hadirkan
adalah khayalan silamku

akukah yang kehilangan suara sendiri
kerana terlalu lama diam
membuat aku
terus hilang kata-kata

mengapa suaraku tidak keluar untuk mengungkap kalimah kala abadi diri dalam menanti sinar nur kasihmu, kekasih tiada lagi kalimah itu buat ...
Unknown Dec 11, 2009