Enter your keyword

Showing posts with label SURATAN. Show all posts
Showing posts with label SURATAN. Show all posts

Jan 3, 2013

Novel : Suratan 19

By On 3.1.13

Haizan melakukan kerjanya seperti biasa. Lewat enam petang dia selesai menyiapkan tugas rutinnya pada hari itu. Haizan sudah tidak sabar-sabar mahu menelefon Soraya dan bercadang membawanya menonton wayang malam nanti. Dia meraba poket seluarnya. Dua keping tiket tayangan tengah malam tersimpan kemas. Filem action memang digemari oleh Soraya dan Haizan berharap 'surprise' yang bakal dibuatnya nanti menjadi. Belum pun sempat Haizan mendail nombor, telefonnya terlebih dahulu berbunyi.

"Hai, hello..."

"Yes Diane, what's up?"

"Temankan I shopping malam ni. Minggu depan I dah nak balik ke Tioman. I nak cari benda sikit untuk Pak Anjang. Please..."

"You minta tolong Aziz kan boleh. I ada hal. Tak boleh temankan you."

"Kenapa tak boleh? Nak keluar dengan Nina lagi ya..." tanya Diane dengan nada cemburu.

"Adalah! Jumpa kawan."

"Never mind, then!"

Klik! Talian telahpun diputuskan.

Haizan termenung seketika. Semenjak kebelakangan ini kelakuan Diane membingungkannya. Kadangkala dengan sengaja Diane berkemban keluar dari bilik mandi walaupun sudah berbuih ibunya menasihati. Diane umpama sengaja cuba menarik perhatian Haizan dan Aziz. Pernah sekali dia masuk ke bilik Haizan tanpa dipelawa. Waktu itu Diane hanya berseluar pendek menampakkan pehanya yang putih gebu. Nasib baik nilai keimanan Haizan tetap utuh di dalam diri. Kalau tidak, kes lain pula yang timbul!

Haizan tersentak dari lamunannya apabila telefon di sisi menjerit-jerit.

"Hello..."

"Zeem, kenapa dengan kau ni?"

"Emak. Apa halnya?"

"Budak Diane merajuk kata kau tak nak temankan dia keluar malam nanti. Kau ada nak jumpa kawan ke?" tanya emaknya di hujung talian.

"Ya lah mak. Saya ingat nak bawa Nina tengok wayang."

"Batalkan aje rancangan kau tu. Budak ni nak balik hujung minggu nanti, apa salahnya temankan dia sekali-sekala. Bukan mak tak suka kau nak keluar dengan Nina. Tapi kan korang ada masa di lain kali..." bebel emaknya di hujung sana.

"Okey, okeylah mak. Malas saya nak bertengkar pasal dia." Haizan mematikan telefonnya.

Perlahan-lahan Haizan mengeluarkan tiket wayang daripada poketnya dan menyerahkan kepada Harris, office boynya. Harris tersenyum memanjang kerana dapat dua keping tiket free daripada Haizan. Bukannya selalu pun...sengihan Harris semakin lebar.

Selepas solat Isyak, Haizan membawa dengan terpaksa si gedik Diane menuju ke bandar JB. Nasib baik Aziz tak ada plan apa-apa malam itu, jadi bolehlah angkut sekali sepupunya yang 'macho' itu. Mana tahu nanti terserempak dengan rakan-rakan sepejabat ataupun rakan-rakan Nina, jadi tiada sebab mereka boleh digosipkan. Langkah di atur ke City Square dahulu dan kemudian mereka bergerak pula ke Plaza Angsana. Dalam perjalanan pulang mereka singgah di Restoran Seafood Muslim berdekatan BBU untuk menjamu selera.  

"You nak makan apa? Orderlah." gesa Haizan malas berlengah-lengah.

"Aku nak sate, Zeem. Jangan lupa mak cik nak kita bungkuskan sate sikit."

"I...anything can do. Penting perut kenyang."

Haizan menjeling Diane dengan wajah bosan sambil mengerling sepupunya. Aziz hanya tersenyum mengejek. Mereka memesan siakap kukus halia bersama dengan nasi putih dan set pelengkapnya.

"Aku ke toilet sekejap. Sakit perut la..." Aziz segera berlalu.

Haizan malas memandang Diane yang asyik merenungnya. Dia memusatkan pandangannya ke jalan raya yang sibuk dengan kenderaan lalu lalang. Tiba-tiba matanya terpandang sesusuk tubuh yang amat dikenali. Gadis ceria itu sedang memegang lengan rakan sepejabatnya yang bernama Syed Hafiz untuk melintas jalan. Entah mengapa mata Haizan tidak mahu lepas dari mengekori langkah Soraya hinggakan gadis itu terperasan dirinya menjadi satu tatapan mata. Sama-sama terpaku. Perasaan Haizan jadi tak tentu arah.

"Itu kawan you yang datang rumah kita kan? Ajak mereka makan dengan kita." Diane turut perasan dengan kehadiran Soraya di medan selera itu.

"No. Not nice, I think." jawab Haizan perlahan.

Soraya menghampiri mereka.

"Wow! Encik Haizan...kebetulan pulak terjumpa kita kat sini. Ada date ke?" sindir Soraya.

"Kita asyik terjumpa aje kat mana-mana. Kat mana ada kau, kat situ ada aku." seloroh Syed Hafiz.

"Salah tu, kat mana aku pergi, kat situlah Nina muncul." Haizan dengan selamba membetulkan ayat teman sepejabatnya.

Muka Soraya merah padam. Syed Hafiz pula tersenyum sinis.

"Okeylah kami pergi dulu. Makan kat hujung sana..." Syed Hafiz meminta diri.

Haizan memandang sahaja Soraya berlalu sambil mengekori Syed Hafiz tanpa sempat mengucapkan apa-apa.

"Apa hal ni muka serabai aje." Aziz memandang Haizan dengan wajah kehairanan.

"Kau pun satu. Lambat betul melabur. Tak boleh aku nak cover line..."

"Apa halnya?" Aziz langsung tidak faham mengapa Haizan teruk benar anginnya.

"Nina."

      

        

  

Sep 13, 2012

Novel : Suratan 18

By On 13.9.12


Nina Soraya menjeling Haizan di sisinya yang sedang penuh tumpuan memandu. Keadaan jalan agak licin kerana hujan turun rintik-rintik. Haizan menhidupkan 'wiper'nya agar pandangan pada cermin kereta lebih jelas. Radia terpasang dengan volume yang perlahan menimbulkan sisi romantis kepada kedua pasangan sama cantik dan sama padan itu. Soraya tidak tahu mahu memulakan bicara sedangkan Haizan kelihatan lebih cool. Bila mengingatkan tindakan Haizan kebelakangan ini, apatah semenjak dua bulan mereka bertemu semula, ada saja tindakan Haizan yang diluar dugaan.

"Dah sampai pun.."

Suara Haizan yang gemersik di cuping telinganya membuatkan Soraya tersedar dari khayalan panjang.

"Eh! Kau kata nak bawa aku makan malam. Rumah siapa ni? Kenapa kita datang kat sini?"

Soalan Soraya terbiar sepi tanpa jawapan.

"Keluarlah...semua orang dah tunggu."

"Aku tak nak! Kan kita nak pergi dinner. Kenapa kau bawa aku ke sini. Aku tak nak keluar!" Soraya mengeraskan badannya.

"Please!! Kau tak nak keluar aku angkat..." Haizan menyakat dalam nada suara yang amat perlahan dan penuh perhatian. Soraya rasa terbuai dengan perasaannya sendiri.

Dada Soraya berombak kencang tatkala mendengar keberanian Haizan berkata begitu kepadanya. Dengan langkah terpaksa, Soraya keluar dari perut kereta lalu mengekori langkah Haizan masuk ke dalam rumah besar itu. Sambil itu sempat juga dia membetulkan rambutnya yang diikat ala kadar itu. Pintu dibuka oleh seorang lelaki yang amat dikenali oleh Soraya.

"Masuklah...jangan segan-segan." lelaki berbadan gempal itu mempelawa.

Sebaik Soraya masuk, semua mata yang berada di ruang tamu memandangnya tidak berkelip. Seorang wanita separuh umur dan lelaki yang agak sebaya juga menjemput Soraya duduk sambil melemparkan senyuman mesra. Haizan sudah duduk di samping wanita yang sebaya ibunya itu dengan selamba. Soraya duduk di kerusi yang menghadap mereka bertiga. Lelaki berbadan gempal duduk agak jauh sedikit. Sesekali matanya menjeling ke arah lelaki tersebut. Apa dia buat di sini? Di rumah mewah ini?

"Nina apa khabar?"

Saat namanya disebut 'Nina', membuatkan fikiran Soraya melayang jauh cuba mengingati sesuatu. Hanya ada beberapa orang sahaja yang memanggilnya begitu tetapi dia sudah lupa siapakah orang-orang istimewa itu. Yang dia tahu ahli keluarganya dan Haizan memang memanggilnya dengan panggilan manja tersebut.

"Bagus mak cik."

"Keluarga semuanya bagus?" sampuk lelaki yang nampak tua sedikit dibandingkan dengan ayahnya.

"Alhamdulillah..."

Soraya melayani setiap pertanyaan mereka dengan baik dan berhati-hati. Sesekali Soraya ketawa menampakkan barisan giginya yang putih. Akhirnya dia leka berbual tanpa disedari mata Haizan yang merenungnya penuh makna.

"Untie! Makan ready!" satu suara memecah perbualan mereka berlima.

"Oh! Diane...kenalkan, Nina Soraya..." Haizan memperkenalkan Soraya dengan gadis mat saleh itu.

"Nice to meet you..." jawab Diane galak. "Dia..." sambungnya dengan wajah penuh tanda tanya.

"My friend..." Haizan menjawab pendek sahaja.

"Ohh!" jawab gadis itu lega.

Haizan dan lelaki berbadan gempal itu hanya ketawa melihatkan telatah Diane yang bersahaja.

"Jom kita makan."

Soraya menurut sahaja. Hingga saat nasinya hampir habis barulah dia tahu yang kini dia berada di rumah Haizan. Seumur hidupnya ketika berkawan dengan Haizan dahulu, dia tidak pernah kesini. Mati-matian dia menyangka ini rumah Bro. Aziz, lelaki berbadan gempal itu.

Sewaktu menghantar Soraya pulang, Diane berkeras mahu ikut serta. Soraya perasan pandangan wanita mat saleh itu seakan-akan cemburu tatkala Soraya mengucup tangan ibu bapa Haizan semasa meminta diri tadi. Siapakah Diane dalam keluarga mereka? Terutamanya dalam hidup Haizan?

"Dia anak angkat pak cik aku yang buka chalet kat Tioman. Sekarang ni sedang cuti semester kat kolejnya, itu yang datang menyibuk kat sini. Dah dekat dua minggu dia kat sini. Simple bahasa pun dia dah boleh cakap."

"Macam mana boleh jadi anak angkat pak cik, kau?"

"Pak cik aku suka merantau. Dia ramai kawan kat luar negara terutamanya kat England. Lama juga dia merantau kat negeri orang putih tu...kalau tak silap aku hampir 10 tahun. Dari situlah dia berkenalan dengan si Diane tu. Kalau kau nak tahu, sampai sekarang dia tak kahwin-kahwin, umurnya pun dah dekat 50 tahun. Bukan bujang terlajak lagi...bujang veteran rasanya..." di hujung kata-katanya Haizan sempat mengutuk pak Anjangnya itu.

"Hmm..."

"Nina, aku nak bagi tahu kau satu perkara."

"Apa dia?"

"Sebenarnya hujung tahun ni aku nak kahwin."

Pernyataan yang keluar dari mulut Haizan begitu menyentak tangkai hati Soraya. Sedangkan pada waktu dan saat ini, kasihnya baru hendak berputik kembali setelah perpisahan panjang memisahkan mereka. Tergamak kau ambil aku kembali, kau berikan harapan dan kini semudah itu kau campakkan aku, Haizan!

"Kenapa diam?" soal Haizan tidak puas hati.

"Baguslah."

"Kau tak tanyapun dengan siapa aku nak kahwin."

"Tentulah dengan minah saleh itu, kan? Patutlah tengok aku semacam aje tadi. Takut 'boyfriend'nya yang handsome ini kebas."

Haizan ketawa sekuat-kuatnya. Tidak sangka itu yang akan terkeluar dari mulut Soraya. Haizan memberhentikan keretanya di tepi jalan yang kurang sibuk. Kemudian dia menoleh wajah Soraya yang sudah tidak tersenyum lagi.

"Silap. Kau salah tu. Aku tak kahwin dengan dia dan tak akan berkahwin dengan mana-mana perempuan pun..sebab aku dah ada pilihan lain."

Jawapan Haizan membuatkan Soraya lega sedikit. Tetapi siapakah gadis yang telah bertapak dihatinya sepeninggalan aku selama hampir empat tahu lalu? Soraya berteka teki sendiri.

"Aku nak minah Malaysia. Yang penting dia orang Johor juga."

"Racist!"

"Bukan macam itu. Ada lah sebabnya..."

"Kenapa?"

"Sebab orang Johor cantik, hidung mancung, berbudi bahasa dan yang paling penting...aku nak cari yang macam Nina Soraya, awek aku yang dulu!"

Soraya kelu tidak terkata. Malu pun ada apabila orang yang dimaksudkan itu adalah dirinya sendiri. Ada-ada saja gurauan haizan yang menggetarkan tangkai hatinya.

"Nina..."

Diam.

"Kau masih sayang aku tak? Macam dulu-dulu tu..."

"Entah."

Haizan mengeluh.

"Tak mengapalah Nina. Kau suka ataupun tidak, aku tetap dengan pilihan aku. Kalau kau tidak suka bagitahu aje."

"Apa pulak kaitannya?"

"Tak ada apa-apa."

Mereka sama-sama terdiam. Haizan menghidupkan enjin lalu meneruskan perjalanan.

"Kalau kau suka dengan pilihan aku, pakailah gaun putih di majlis aku nanti."

"Eh! Merepeklah kau Zeem. Aku tak akan pakai gaun atau datang pada majlis kau nanti."

"Kenapa pulak?" soal Haizan tersenyum sebelum Soraya menutup kembali pintu kereta.

"Sebab aku sayangkan kau!"

Haizan ketawa kuat-kuat di dalam kereta. Lakonannya menjadi untuk melihat Soraya cemburu. Dan nyata, cemburu itu tandanya sayang...
      
           

  

Dec 29, 2011

Novel: Suratan 17

By On 29.12.11
Jam hampir 4 petang. Soraya mengemaskan mejanya yang agak berselerak sebelum berganjak pulang nanti. Waktu pejabat yang tamat pada pukul 5 petang dirasakan begitu lambat berjalan. Melati dan Kamaliah telah keluar awal kerana ada urusan peribadi. Entah apa rancangan mereka, Soraya malas ambil tahu. Kalau nasib baik esok pagi pasti dia orang akan bercerita sambil mereka menikmati kopi panas dan sebagainya. Wahab dan Amin pula sedang sibuk menekan butang komputer, bukannya buat kerja pun. Macamlah Soraya tak tahu punca keseriusan wajah masing-masing. Pasti kalah main game kat Facebook. Tinggal Bro. Aziz yang sedang menyusun fail di bilik stor kedengaran bernyanyi-nyanyi kecil lagu kumpulan Spring. Soraya ikut sama menyanyi, tetapi di dalam hati sahaja. Dia pun meminati lagu tersebut yang dia sendiri sudah lupa tajuknya. Encik Ahmadi awal-awal lagi sudah berambus, mungkin ada temujanji dengan agensi cari jodoh. Macam-macam hal pulak manusia di pejabatnya ini. Tiba-tiba telefon berdering meminta diangkat.

“Tanjung Puteri Security Services…”

“Ya.”

“Encik Ahmadi dah keluar. Ada apa hal encik?”

“Saya Dollah bin Ahmad. Saya nak ambil emergency malam ini, orang rumah saya sakit kuat. Kalau boleh pihak pejabat tolong cari pengganti untuk tempat saya malam ini.”

“Encik jangan risau. Insya’Allah saya akan dapatkan pengganti pak cik. Pak Cik ambil cuti beberapa hari, nanti saya bagi tahu Encik Ahmadi. Mungkin dalampukul 6 petang pengganti pak cik akan sampai.”

“Terima kasih cik…”

“Soraya.”

“Oh! Cik Soraya. Terima kasih banyak-banyak. Saya berkawal di sekolah Rendah Bunga Kiambang Batu 11 ya, Cik Soraya…”

“Baiklah pak cik.”

Soraya segera membelek buku catatan peribadi pengawal-pengawal syarikatnya. Mendail nombor yang berkenaan dan mencari pengganti tempat pak cik Dollah. Akhirnya dia berjaya mendapatkan pengganti pak cik Dollah. Dia mengucap syukur kerana pengawal-pengawalnya sentiasa memberikan kerjasama yang baik padanya.

Kedengaran Bro. Aziz masih berada di dalam bilik stor. Pagi tadi Encik Ahmadi bising kerana bilik stor mereka berselerak dan tidak tersusun. Terpaksalah bro. Aziz yang mengemaskannya. Marah-marah juga Bro Aziz apabila di suruh melakukan kerja tersebut, tetapi siapalah dia untuk membantah. Encik Ahmadi bos dan dia sekadar pemandu syarikat sahaja.
Sewaktu Soraya bersiap sedia untuk pulang, dia terkejut apabila secara tiba-tiba Haizan sudah terpacul di muka pintu pejabatnya. Haizan masih bersut kemeja lengan panjang dan berseluar kasual yang sedikit longgar. Butang bajunya terdedah sedikit di pangkal dada menampakkan dada bidangnya.

Ah! Alangkah bahagianya jikalau aku dapat baring di dadamu wahai lelaki…Soraya sempat berimaginasi. Tetapi cepat-cepat dia mengawal emosinya daripada disedari oleh Haizan.

“Jumpa lagi.” Haizan menyapa mesra.

“Apa hal datang?” soal Soraya tanpa mengendahkan pandangan asyik Haizan terhadapnya.

“Tak boleh ke kalau aku nak jumpa buah hati?”

“Siapa? Semua orang dah balik!”

“Hai...yang depan akulah. Mana lagi.”

Muka Soraya merah padam. Antara suka dan duka…

“Nina. Kita dinner malam nanti, nak tak?” suara Haizan gemersik di cuping telinga Soraya.

“Kalau aku free.”

“Aku datang pukul 8 malam. Pakai cantik-cantik tau.” Haizan tidak mengendahkan layanan dingin Soraya. Malah dia semakin galak mengusik gadis itu.

Haizan meninggalkan Soraya setelah melihat Bro. Aziz datang ke arahnya. Sempat juga tangan nakalnya menyentuh lembut pipi Soraya. Soraya terkejut kerana dia dalam keadaan tidak bersedia langsung. Kalau tidak sudah lama penampar hinggap di pipi Haizan. Lagipun dia malu dengan Bro. Aziz yang sedang berada dekat dengannya sewaktu insiden itu terjadi.

“Sebenarnya aku singgah tadi sebab nak jemput Aziz. Aku chow dulu!” Haizan mengenyitkan matanya.

Soraya memerhatikan sahaja Haizan dan Bro. Aziz berjalan beriringan menuju ke kereta Wira hitam milik Haizan. Dari gerak gaya tentu mereka sudah lama berkenalan, begitu fikir Soraya. Akhirnya Soraya menjadi orang yang paling akhir meningalkan pejabat ketika jam bergerak ke angka enam.


HAMPIR jam lapan malam tetapi bayang Haizan tidak juga muncul-muncul. Soraya sekadar mengenakan dres panjang separas betis berbunga kecil berwarna coklat. Dres mencerut di pinggang menampakkan lagi kerampingannya. Dengan tubuh tinggi lampai begitu dia memang sesuai memakai apa jua jenis pakaian. Kakinya berayun-ayun di atas buaian yang terletak di anjung rumah. Cahaya lampu dari dalam menerangi sebahagian ruang luar rumah di mana Soraya sengaja membiarkan anjung tersebut bergelap. Hatinya masih berteka-teki. Apakah jejaka itu serius mempelawanya makan malam? Bagaimana dengan perasaannya sendiri, yang kerap jengkel apabila mengenangkan kisah lalu? Zaman persekolahan yang penuh dengan asam garam. Kekadang dia berdendam juga. Tetapi perasaan sayang mengatasi segalanya.

Lamunan Soraya tersentak apabila sebuah wira hitam berhenti di hadapan rumah. Dari dalam kereta keluar satu susuk tubuh yang amat dikenali. Soraya terasa wajahnya memerah saat itu juga tetapi nasib baik lampu dari dalam rumah yang agak malap dapat menyembunyikan pelbagai rasa yang bersarang.

Entah bila ibu dan bapanya menghidu kedatangan Haizan, Soraya pun tak perasan. Tiba-tiba suara ayahnya begitu mesra mempelawa Haizan masuk.

“Tak mengapa pak cik. Mungkin lain kali. Saya dah lambat ni.”

“Okeylah kalau macam tu. Bawa kereta hati-hati.”

“Insya’Allah pak cik.”

Huh! Bukan main mesra pulak Encik Abidin ni…rungut Soraya tak puas hati. Tentu ada benda yang mahu ditanyakan pabila pulang nanti. Bersedia ajelah dengan jawapannya.


HAIZAN membuka pintu kereta untuk Soraya. Gadis itu masuk dan duduk di tempat duduk penumpang. Bau haruman dari pewangi kereta terus menyerbu ke lubang hidungnya. Agak pembersih juga si Azeem ni, fikir Soraya.

Hujan mulai turun rintik-rintik. Haizan memasang ‘wiper’ agar pandangan jadi lebih jelas. Sesekali Haizan mengerling Soraya di sebelah. Cantik sungguh dia malam ini. Pasti emak dan ayah tidak akan menolak pilihan hatiku kali ini. Dialah yang menghuni hati ini sejak dari dulu hingga kini. Hatinya berlagu riang sambil membuang jauh-jauh tanggapan yang Soraya sudah dimiliki.

“Azeem, kita nak ke mana?”

“Makan malam.” Ringkas jawapan Haizan.

“Kat mana?”

“Ada la. Surprise.”
“Dengan aku pun nak buat surprise.”

“Mestilah. Kau kan yang special.”

Hati Soraya dibayangi renda bahagia.

Aug 13, 2011

Novel: Suratan 16

By On 13.8.11
“Bukalah pintu tu Nina, apa terhendap-hendap lagi. Kawan kau tu dah sampai.” Gesa ayahnya.

Soraya hanya memakai gaun berbunga kecil separas lutut sambil rambutnya disanggul ala kadar. Solekannya juga tipis sahaja, hanya sekadar mengelakkan wajahnya kelihatan pucat.

“Eh! Aziz…apa angin kau dating tak diundang ni? Nak buat surprise kat aku ke? Siapa kawan yang kau bawak tu.” Soraya menjenguk melalui cermin kereta. Bro. Aziz hanya tersengih-sengih. Sengihannya itu yang membuatkan dada Soraya bergetar kencang. Apa muslihat pulak ni!!

“Nantilah. Bagilah aku parking dulu. Tak sabar betul!”

Soraya sudah mendahului mereka bertiga hingga dia tak perasan ada sepasang mata memerhatikannya dengan begitu asyik sekali. Encik Abidin dan Puan Saodah mnenanti di muka pintu. Tetapi pasangan suami isteri itu telah terlebih dahulu mengenali siapa tetamu anak gadisnya malam itu. Nak sorok konon! Mereka berdua tersenyum simpul menyambut tetamu istimewa itu.

“Azeem…masuklah. Lama betul tak jumpa. Kamu apa khabar? Mak dan ayah kamu pun apa khabar agaknya.”

Encik Abidin bergerak ke belakang Soraya dan segera menyalami jejaka yang nampaknya semakin segak itu.

Soraya terpempan. Azeem!? Serta merta mukanya menjadi merah padam. Langkahnya terasa kekok. Dan yang pastinya, dadanya semakin bergetar tidak keruan. Ya ALLAH…tabahkanlah hatiku.

“Mak…elok tak muka Nina?” Soraya berbisik ke telinga emaknya.

“Dah cantiklah tu …” jawab emaknya tersenyum.

“Masuklah Zeem, Aziz…” akhirnya barulah Soraya bersuara. Itupun dengan keadaan tubuhnya membelakangkan tetamunya itu. Dia tidak bersedia. Siap kau nanti Bro. Aziz! Tengok apa kau dah buat ni??

Dengan sedikit kekuatan yang tinggal, perlahan-lahan Soraya memandang Haizan Azeem. Di situ mata mereka bersatu, terpancar cahaya kegembiraan yang tidak terhingga walaupun tiada sepatah kata yang diungkapkan. Bro. Aziz memerhatikan drama sebabak itu dengan dada yang sebak. Siapa sangka kan? Soraya dan Azeem saling mengenali.
“Saya baru balik dari overseas Mak Cik, pak cik…dalam enam bulan gitu. Baru inilah sempat datang sini.”

“Sekarang kerja kat mana?”

“Bank pak cik…”

“Ayahnya masih buat business yang dulu jugak ke?” puan Saodah mencelah.

“Begitulah mak cik. Nak buat apa lagi…”

“Nina kenapa senyap aje? Takkan dah terubat rindu tu sampai tak boleh nak berkata-kata…” Bro. Aziz mengusik Soraya. Baru sekarang dia memanggil Soraya dengan panggilan Nina, itupun terikut-ikut dengan panggilan manja gadis itu di rumah.

Soraya hanya menjeling. Suapannya juga lambat-lambat. Sesekali dia mencuri pandang kepada Haizan Azeem yang semakin kacak dan ‘macho’ itu. Dan rupa-rupanya setiap kali itulah Haizan ikut berbuat begitu. Akhirnya mata mereka kerap bersatu lalu mecambahkan ruang rindu yang semakin subur.

Hampir sebelas malam barulah Bro. Aziz dan Haizan memohon diri untuk pulang. Walaupun dalam hati Haizan tidak mahu balik, tetapi adat berkunjung harus dipatuhi. Lain kali kan ada waktu, lalu saat itu akan ku jejaki kau lagi wahai Nina Soraya! Haizan sempat menatap Soraya dari jauh buat kesekian kalinya buat melepas rindu bertahunnya itu.


SORAYA gelisah tidak boleh melelapkan mata. Peristiwa sebentar tadi menyentak perasaan egonya selama ini dan melunturkan dendam yang kesumat di dalam dada. Betapa walaupun pantai berubah dek air yang yang berubah, tetapi Haizan Azeemnya tetap sama seperti dahulu. Penuh kesopanan untuk menggamit rindunya kembali. Tanpa sedar air mata menitis membasahi pipinya yang gebu.

“Aku masih rindukan kau, Nina…”

Masih terngiang-ngiang ucapan keramat dari Haizan tadi. Ungkapan ringkas yang telah menyentak sanubarinya menjadi bertambah sayangkan lelaki itu. Segala dendam dan benci yang dipasung lewat beberapa tahun dahulu bagai debu diterbangkan angin malam pergi jauh dari sudut hatinya. Yang tinggal hanyalah segala rasa-rasa yang indah belaka!


HAIZAN menjawab panggilah telefon untuknya. Pagi-pagi begitu talian untuknya memang sibuk apatah menjelang akhir bulan. Dengan kerenah pelanggan, ibu pejabat yang memerlukan laporan disegerakan, dan bermacam masalah harus dihadapi setiap waktu. Namun hari ini ‘mood’nya baik. Sepagi hari Pak Mazlan jaga yang hampir sebaya ayahnya dibelikan nasi lemak dari warung di sebelah ofisnya.

“Hello! Selamat pagi.”

“Zeem! Pak Anjang ni…sibuk sangat ke?” kedengaran jauh suara di hujung sana.

“Biasalah Pak Anjang. Pagi-pagi macam ni memang saya sibuk sikit.Apa halnya ni Pak Anjang?” suara Haizan ikut tinggi bagi mengimbangi nada suara yang di sana.

“Ni ha…anak angkat Pak Anjang si Diane nak ke rumah kau petang sabtu nanti. Boleh tak kau tolong jemput dia kat jeti. Dia kata dah bosan asyik duduk kat pulau. Sesekali dia nak ke bandar jugak.”

Haizan menggaru kepala yang tidak gatal. Si minah saleh tu hendak dating sini? Nak buat apa? Haizan bersoal jawab sendiri.

“Bolehlah Pak Anjang. Nanti saya arrange transport…”

“Kau kena ambil dia sendiri. Aku tak percaya orang lain. Jangan tak jadi tau…”

“Bila dia nak balik England?” Haizan lari dari tajuk perbualan.

“Cuti kuliahnya lama lagi. Okeylah Zeem, nanti kau call Pak Anjang balik ya…”
Klik! Talian terputus.

Masalah pulak. Baru aje nak mintak Aziz aturkan ‘date’ dengan Soraya, hal lain pulak yang tebas dulu. Argh!! Yang penting aku mesti jumpa Soraya hari ini juga. Haizan bermonolog sendirian hingakan tanpa sedar tangannya sudah mendail nombor Aziz.

“Hoi! Kalau nak cakap cepat, aku sibuk ni!”

“Sorry Bro…mimpi kejap.” Haizan terkebil-kebil mendengar jerkahan dari Bro Aziz di corong telefonnya.

“Aku nak jumpa dia lagi Bro. Boleh tak? Dia ada kat office ke?”

“Tak bolehlah Zeem. Dia ada appointment dengan client. Makan tengahari kat Crystal Crown. Lain kali boleh kut!”

“Mana boleh. Aku nak jumpa dia jugak! Aku tak puas jumpa dia malam tadi. Kau cakap dengan dia yang aku akan tunggu dia kat lobi…”

“Macam mana dengan client…” belum habis Aziz menjawab, Haizan telah memutuskan talian.


HAIZAN sedia menanti kedatangan Soraya di lobi Crystal Crown. Pelanggan agak kurang sedikit hari itu, maklumlah pertengahan bulan. Banyak syarikat yang membayar gaji pada akhir bulan, itu yang menyebabkan banyak tempat makan yang penuh setibanya hari gaji. Sambil duduk, dia membelek majalah yang baru dibeli sebentar tadi. Pasaran saham yang jatuh mendadadk minggu ini, dan kejatuhan matawang ringgit mengakibatkan perjalanan ekonomi sedikit lembap. Kebanyakan majalah bisnes membincangkan isu tersebut.

Sewaktu memandang ke pintu masuk CC, Haizan terpandangkan Soraya berjalan beriringan dengan teman sepejabatnya , siapa lagi kalau bukan pak syed yang glamor itu. Mereka kelihatan mesra dan saling bertukar cerita. Tanpa disengajakan, Soraya juga terpandangkan Haizan yang sedang merenunginya. Haizan berserah sahaja apabila Soraya dan Syed Hafiuz meluru ke arahnya.

“Azeem, kau tunggu siapa?” Soraya memesrakan suaranya.

Tunggu kau lah, Sapa lagi! Hatinya berkata.

“Tak sangka jumpa kau kat sini Zeem. Jomlah kita makan sama. Eh! You kenal dia, Soraya? So…tak payahlah I kenalkan.”

“Orang handsome macam Encik Azeem ni semua awek kenal…” Soraya seolah menyindir Haizan.

“Jomlah…” Syed Hafiz mempelawa bersungguh-sungguh.

“Err…tak mengapa. Aku tengah tunggu kawan.” Haizan menolak walau di sudut hatinya melonjak-lonjak untuk mendampingi gadis tersebut.

Sambil meninggalkan Haizan, Soraya tertanya-tanya siapakah gerangan orang yang ditunggui oleh jejaka kacak itu. Lelakikah atau perempuan? Apakah Haizan dah ada buah hati? Tetapi malam semalam dia seolah menaburkan harapan yang tinggi menggunung kepadanya. Selera Soraya terus hilang apabila fikirannya diterjah persoalan bertalu-talu.

Kembali dari makan tengahari dengan Syed Hafiz, Soraya dikejutkan dengan kehadiran sejambang ros merah di mejanya. Dia menduga pasti Syed Hafiz yang sengaja membuat surprise, kerana dari ekor mata dan cara pandangan lelaki berketurunan syed itu sedang cuba menggodanya. Soraya malas untuk membaca nota yang diselitkan. Dia pasti tekaannya benar. Siapa lagi yang mahu mengirimkan benda-benda begitu kecuali orang itu betul-betul serius mahu mendekatinya. Soraya meneruskan kerjanya seperti biasa. Bro. Aziz yang duduk di meja Wahab memerhatikan sahaja gelagat Soraya.

Interkom di meja Soraya berbunyi. Encik Ahmadi mengarahkan Soraya masuk ke biliknya. Dengan perasaan malas dan langkah yang longlai dia bergerak juga. Walau apa sekalipun, Encik Ahmadi adalah bos dan semestinya seorang ketua perlu dihormati selagi dia tidak melampau batasan.

Soraya terus duduk tanpa di suruh. Ahmadi memerhatikan dengan ekor matanya.

“You dah bereskan semuanya?”

“Maksud encik?”

“Tak payah berencik-encik lah Soraya dengan I. Dah berapa kali I bagi tau…”

“Itukan lebih sopan. “

Ahmadi tersenyum simpul.

“Kita kembali ke tajuk asal. Apa yang you nak I settlekan lagi bos? Semua dah siap. Gaji pekerja semuanya dibayar ikut time. Kebajikan pekerja terjaga. Tak tahulah kalau ada yang mengadu kata tak cukup…”

“You ni keras kepala. Degil. Tak bagi chance langsung pada I…”

“So, apa masalahnya Encik Ahmadi?”

“Errr…tak ada apa-apa.”

“Ini saja yang you nak tanyakan?”

“I Cuma nak cakap best kerja dengan you!”

“Sindir ke pujian? Tadi baru aje kata I ni degil, keras kepala…”

“Up to you.”

Soraya bertambah geram. Inilah padahnya bila soal kerja dicampur aduk dengan soal peribadi. Ingat aku tak tahu kau punya taktik…pooraaah!

“Ada apa-apa lagi yang you nak suruh I buat? Kalau tidak I nak keluar.”

“Kita berborak dulu lah. I boringlah sorang-sorang macam ni.”

“Kalau bosan kat dalam ni, jom duduk luar, joint kita orang.” Sela Soraya dengan nada keras.

Tanpa menunggu lama Soraya terus angkat kaki. Bujang telajak tu kalau dilayan makin menjadi!

Jul 25, 2011

Novel: Suratan 15

By On 25.7.11

Soraya dan Syez Hafiz makan tengahari di Pan Pacific Hotel. Pada waktu makan tengahari begitu Dewan Teratai penuh dengan ragam manusia yang mahu menjamu selera atau bertemu rakan perniagaan sambil menjamah hidangan yang lazat.

“Selalu datang sini?”

“Kadang-kadang. Itupun dengan family…”

“Kerja ok?”

“So far okey aje…pengawal-pengawal keselamatan syarikat I semuanya berpengalaman. Kita orang ambil pesara tentera ataupun askar-askar yang pencen awal. Jadi, mereka tahu apa yang perlu dilakukan. Apa yang penting, kebajikan mereka kena jaga. Kalau dia orang buat hal, susah syarikat nak cari pengganti.”

Syed Hafiz tertegun memerhatikan Soraya berbicara. Gadis di depannya itu memiliki kecantikan semula jadi, petah dan peramah. Ciri-ciri wanita idaman ada di depan mata. Apalagi yang mahu ditunggu, menyesal nanti jika ia dilepaskan begitu sahaja setelah sekian lama dia mencari pasangan yang sesuai.

“I tanya you marah tak?” tanya Hafez ketika dalam perjalanan menghantar Soraya pulang ke pejabatnya.

“Kena pada soalannya I jawab. Kalau tidak, I biarkan saja…”senda Soraya membuatkan Syed Hafez terasa dirinya disindir.

“You still available?”

Akhirnya itulah yang terkeluar dari mulut Syed Hafez.

Soraya ketawa tak tertahan lagi mendengar soalan yang ditanyakan oleh Syed Hafez. Dia tidak menyangka yang Syed Hafez akan menyuarakan pertanyaan yang berbaur peribadi pada seawal pertemuan mereka. Soraya hanya melayan tawanya yang belum surut lagi tanpa menjawab pertanyaan dari teman barunya itu.

“Nina! You tak jawab pun.”

“Soalan itu bukan untuk I…”jawab Soraya selamba ketika membuka pintu kereta Perdana milik jejaka kacukan Arab itu.

Soraya sekadar mengangkat tangan tatkala Syed Hafez masih terpaku di dalam keretanya menunggu jawapan yang tidak pasti. Akhirnya setelah beberapa ketika lelaki itu berlalu juga dari hadapan pejabat Nina Soraya.

Sebaik sahaja Soraya mencecahkan kaki ke dalam pejabat, Kamaliah menerjah cuping telinganya dengan suaranya yang lantang.

“Soraya, kau offkan handphone ya? Encik Ahmadi asyik bertanyakan pasal kau. Katanya ada hal mustahak. Nanti dia nak jumpa kau!”

“Mana dia?”

“Sekarang dia ada appointment dengan klien dekat Bukit Mewah. Dalam pukul tiga nanti dia balik.”

“Yang lain mana?”

“Amin dan Wahab keluar makan. Melati pulak MC.Perut dia sakit lepas makan rojak mamak kat depan tu…”

“Haiii pagi tadi elok aje…”

“Nak kena, Soraya. Tak boleh kata apa…”

“Ada orang cari aku, tak?”

“Banyak. Panggilan dari klien. Dari kilang plastik kat Larkin pun ada. Dia mintak pihak kita tambahkan lagi seorang pengawal kat sana sebab dia orang nak beroperasi 24 jam mulai bulan depan. Jadi, shift malam mereka nak ada dua orang pengawal secara bergilir…”

“Lain-lain? Adik aku kat KL ada call tak?”

“Tak ada. Hah! Ada lagi satu. Yang ini agak P&C sikit…aku ada catatkan kat kertas memo. Nah!” Kamaliah menyerahkan sekeping kertas kecil yang bertulisan tangannya.
Sambil tersengih-sengih Kamaliah mengusik, “Boyfren dah balik kut!”

“Kau ni! Ada-ada aje!”

Soraya menilik catatan tersebut.

‘NINA, TUNGGU AKU MALAM INI.-‘

“Siapa ni?!!”

“Aku pun tak tahu. Suaranya tak pernah aku dengar sebelum ini. Dia …seorang lelaki.”

“Siapa pulak nak kacau aku. Pelik betullah.”

“Entah-entah yang bagi bunga pun orang yang sama. Berhati-hati Soraya. Takut dibacakan jampi serapah kat bunga tu, sasau kau dibuatnya.”

“Kau ni merepek aje!”

Kamaliah ketawa mengekeh.

“Bos ada tanya pasal bunga itu, tak?”

“Ada.”

“Apa kau jawab?”

“Aku cakap boyfriend kau yang bagi…”

“Bagus. Pandai otak kau. 10/10…”

“Otak aku kan geliga.”

Mereka ketawa bersama-sama lagi.


“TADI you pergi mana Soraya? I cari merata tempat tak jumpa. Dahlah handphone pun you offkan. Menyusahkan betul…” tanya Ahmadi dengan kasar.

Petang-petang ditanyai begitu membuatkan Soraya bosan dan naik angin. Apa kuasa dia untuk menghalang tindakan Encik Ahmadi. Pergi makan tengahari dengan klien pun salah, offkan handphone pun salah. Apa lagi haknya sebagai individu. Di mana ketenangannya hinggakan soal peribadi pun Encik Ahmadi suka masuk campur. Berperananlah sebagai bos, ini lebih-lebih pulak…Soraya hanya mampu memprotes dalam hatinya.

Ahmadi berdehem beberapa kali apabila Soraya menunjukkan wajah tidak puas hati. Lagipun hatinya panas apabila pagi tadi ada jambangan bunga di atas meja Soraya. Lagi pula Kamaliah mengkhab arkan bahawa bunga itu adalah kiriman seorang yang cukup istimewa bagi Soraya. Mana hati lelakinya tidak cemburu. Bunga yang dijaga ada pula yang berani menganggu.

“Lain kali bagitahu pada I bila nak lunch atau tinggalkan office. Senang I nak cari you kat mana. Taklah buat I risau…”

Soraya rasa hendak termuntah mendengar perhatian yang dihulurkan oleh bosanya yang bujang telajak itu. Ada hati pada akulah tu…Soraya tersenyum gelihati.

“Encik Ahmadi tak perlulah risau pasal I. Lagipun I dah besar dan pandai jaga diri. Cuma, jagalah diri you sendiri!”

Soraya meninggalkan bilik Encik Ahmadi dengan perasaan yang berbagai-bagai.

MALAM itu Soraya berdebar-debar menantikan tetamu misterinya. Siapakah gerangan sidia? Walau pada mulanya dia beranggapan nota yang diberikan oleh Kamaliah sekadar main-main, dia bersiap juga ala kadar. Mana tahu tetamu itu benar-benar muncul. Tidaklah gelabah jadinya. Sambil itu fikirannya melayang kepada Bro. Aziz yang tidak nampak batang hidungnya siang tadi. Ke mana perginya pekerjanya itu? Apakah Bro. Aziz yang merancang ini semua kerana lelaki itu sering bertanyakan perihal teman lelaki kepada Soraya sejak kebelakangan ini.

Dalam dok melayan perasaan, wajah si bujang telajak Encik Ahmadi terpacul di ruang mata. Lelaki itu sering menyakitkan hatinya. Kata-kata yang dihamburkan sering menyakitkan hati. Naik meluat benar Soraya dengan sikap bosnya itu. Dah nasib badan dapat bos macam itu, terima ajelah, bisiknya memujuk hati.

“Tak sampai lagi ke kawan Nina tu?”

“Belum…”

“Hai…orang jauh ke?” sampuk ayahnya pula yang hanya berkain pelikat.

“Manalah saya tahu, yah. Dia tak perkenalkan diri.”

“Orang yang bagi bunga itu ke?” sambung ayahnya lagi.

“Hermmm…” Soraya menjawab malas. Dia berasa segan pula apabila ayahnya mula menyoal itu dan ini.

“Macam bagus budaknya. Dalam menggoda, dia sebenarnya menduga Nina…” celah emaknya tersenyum simpul.

“Emak ni ada-ada aje…”

Kedengaran bunyi hon di luar pagar. Soraya menjenguk melalui tingkap kaca. Di bahagian pemandu dia perasan seperti Bro. Aziz. Tetapi tak pasti siapa pula yang duduk di sebelahnya. Mereka datang dengan Proton Wira berwarna hitam yang tak pernak dilihatnya sebelum ini.

Jul 20, 2011

Novel: Suratan 14

By On 20.7.11

“Hello… Nina ada?”

“Saya yang bercakap. Siapa di sana?”

Keadaan hening sebentar. Soraya menunggu sipemanggil bersuara. Kedengaran nafasnya turun naik menggambarkan dia sedang gementar.

“Hello! Pagi-pagi dah kacau orang. Kalau tak nak bercakap baik jangan telefon!” Soraya bersuara tegas.

“Please hold Nina…” suara itu kedengaran begitu gemersik dan lembut di cuping telinga Nina.

Soraya terpempan. Apakah sidia yang berada di hujung talian? Mengapa perasaan ini begitu berlainan sekali? Tidak semena-mena lagu rindu berkumandang dari dalam diri Soraya. Haizan Azeem…nama yang sudah sekian lama disebut-sebut tetapi entahkan bila dapat bertemu semula. Kini, si empunya nama keramat itu benar-benar muncul semula. Perasaan Soraya bersimpang siur antara percaya dan tidak. Antara berada di alam realiti atau khayalan, dia sendiri pun tidak pasti.

“Ya…siapa di sana?” Soraya mengulang soalan demi memastikan siapakah gerangan yang menganggunya pagi-pagi begini.

“Saudari tak marah?”

Suara sang pemanggil berubah garau sedikit.

“Kalau berterus terang takkan saya nak marah. Siapa ni?” Soraya hilang sabar hingga nada suaranya tingggi sedikit. Lagipun moodnya sudah hilang setelah dia pasti itu bukan suara milik Haizan Azeem. Rakan sekeliling pandang memandang tetapi Soraya buat-buat tak faham.

“Saya Syed Hafiz…Credit Officer dari EDD bank. Masih ingat I lagi?” suaranya begitu menggoda.

“Mmm…I tak berapa cam suara you. I ingatkan siapa tadi.”

“Cik Nina, you free tak hari ini? I nak ajak you lunch.”

“Sebenarnya…”

“Takkan tak sudi kut. You decide nak makan kat mana, I follow.”

Macam tag line SY dari Sinar FM pulak…Soraya gelihati sendiri.

“Okeylah Encik Hafiz. Kalau you dah nak belanja takkan I nak tolak pulak. Itukan tak bagus.” Akhirnya Soraya mengalah.

“Kalau macam tu I ambil you kat office. Dalam pukul dua belas gitu, tunggu ya..”

“Set!”

Soraya mengeluh kecil setelah memutuskan talian. Bro. Aziz sejak dari pagi keluar ke pejabat pos masih juga belum balik. Ahmadi, bosnya yang bujang telajak itu pun tiada di dalam biliknya. Amin dan Wahab sedang leka membuat kerja masing-masing. Kamaliah dan Melati juga sibuk. Maklumlah dekat akhir bulan, gaji dan kerja lebih masa para pekerja mereka perlu di kira dan dimasukkan ke dalam komputer sebelum di hantar ke bank untuk pengkreditan.

“Hello good morning. Cik Nina ada?” seorang remaja lelaki berbangsa India tiba-tiba muncul di muka pintu.

“Wow! Bunga sebakul, untuk siapa ni?” jerit Wahab yang kebetulan mahu keluar.

“Nina Soraya.”

“Amboi cantiknya! Beruntunglah badan…ada orang bagi bunga.” Entah kan sindiran atau pujian yang diberi oleh Wahab, Soraya malas ambil pusing.

Kamaliah dan Melati pula datang menyibuk.

Soraya hanya tersenyum menerima jambangan bunga ros merah itu yang disulami beberapa tangkai daisy cerah. Dia memang kerap menerima pelbagai tanda terima kasih dari pelanggannya dalam pelbagai bentuk.Ada yang ingin menjamunya makan di hotel mewah, dan tak kurang pula yang ingin menjadikan Soraya teman istimewa mereka. Bagi Soraya itu semua tak menjadi kudis baginya, memang sudah resam dalam perniagaan.

Remaja India itu sudah berlalu selepas mendapatkan tandatangan dari Soraya. Melati dan Kamaliah mendekati meja pegawainya yang cun melecun itu.

“Kali ini siapa pulak, Soraya?” Tanya Melati.

“Jangan-jangan sugar daddy!” jerit Amin mengusik nakal.

Soraya hanya tersenyum diusik begitu. Dia membuka kad comel yang disertakan bersama sebakul ros merah itu.

‘SELAMAT BERTEMU KEMBALI, NINA.’

Pelik. Tiada nama pengirim atau tandatangannya. Hanya sekadar tulisan tangan yang tidak dikenali. Soraya berasa janggal dengan kiriman kali ini. Memang agak pelik.

“Kali ini giliran aku pulak bawak balik bunga itu, Melati. Minggu lepas kau dah dapat.” Kamaliah mengingatkan gilirannya kerana Soraya tidak pernah membawa pulang hadiah-hadiah yang diberikan oleh pelanggan mereka.

“Sorry cik kak berdua. Kali ini turn saya bawa balik.”

Kamaliah dan Melati berpandangan.

“Are you sure, Soraya?” dahi Melati berkerut.

“Why not! Yang ini nampak interesting… maybe my secret admirer.”

“Wow!! Kelas beb.” Sambut Wahab yang sibuk memasang telinga mendengar perbualan tiga gadis tersebut.

Melati dan Kamaliah kembali ke tempat duduk mereka sementara Soraya sibuk memikirkan siapakah gerangan pengirim jambangan bunga tersebut. Adakah daripada seseorang yang dia kenal rapat?

May 27, 2011

Suratan 13

By On 27.5.11



Aziz membelek-belek album gambar di bawah rak tv. Gambar lama dia dan Haizan sedang bermain gelungsur di tadika menggamit di ingatan. Haizan yang tinggi berada di depan sambil tangannya pula berada di bahu sepupunya itu. Dahulu mereka memang berkawan baik dan akrab kerana dahulu mak ngah Shitah yang menjaga sehingga umurnya menjangkau tiga belas tahun. Semenjak dari itu, hubungan intim bagaikan belangkas, tidak boleh dipisahkan. Hanya setelah ayah Aziz bercadang untuk kembali ke kampung halaman sebelah ibunya di Segamat, kemesraan bak dua beradik itu menjadi pudar dan hambar. Dan kini, takdir mendekatkan mereka lagi. Tawaran bekerja sebagai pemandu di sebuah syarikat keselamatan diterima dengan hati terbuka. Aziz sedar diri dengan pencapaiannya setakat tingkatan tiga mana mungkin dia memilih pekerjaan. Sudah hampir enam bulan Aziz menumpang di rumah emak saudaranya itu, ini bermakna sudah hampir enam bulan juga dia bekerja di syarikat kawalan keselamatan itu.

“Dah…dahlah tu Ziz. Kau tak jemu-jemu tengok gambar kita masa kecik tu. Aku tahulah yang kau lebih comel dan tembam. Ake keding je, ha…macam sekarang ni. Cuma sekarang ni aku lebih handsome dari kau! Jangan jealous ok!”

“Tak de lah.Saja, aku boring…”

“Apahal?”

“Tak ada apa-apa.” Jawab Aziz hambar.

Haizan menghampiri Aziz yang terperuk di sebelah rak tv. Dia menepuk bahu sepupunya itu.

“Kau macam tak tahu perangai aku. Aku akan korek masalah kau sampai kau boleh bukak mulut. Terus terang aje…”

“Ada hal sikit.”

“Kan aku dah agak. Yang sikit tu lah yang kena selesaikan. Kalau tidak dia jadi bertimbun dan bila dah berbukit, payah nak ditarah!” Haizan berfalsafah.

Aziz ketawa mendengar kata-kata sepupunya yang selalu menang darinya dalam bab berkata-kata. Tetapi dia tidak kisah. Dia sudah biasa. Memang adatnya dia selalu kalah. Kalau Aziz yang menang itu dah jadi luar biasa. No big deals, orang kata.

“Azeem, kau letak album sekolah kau ni merata-rata. Bila dah hilang nanti mulalah membebel kat emak.”

Aziz menyambut album gambar yang dihulur oleh mak ngahnya.

Haizan hanya tersenyum apabila ditegur oleh ibunya. Dia menukar saluran tv untuk mencari rancangan yang bagus. Tengahari minggu begitu tentu banyak rancangan menarik yang disajikan. Lagipun sekarang saluran berbayar yang dilanggannya menyediakan puluhan saluran dari seluruh dunia untuk dinikmati. Mudah aje, tekan dan pilih. Sedang dia leka menonton rancangan hiburan di tv, Aziz menegurnya dengan kasar.

“Kau ni, buat aku terkejut je.”

“Sorrylah beb! Tapi aku nak tanya ni.”

“Apa dia?”

Haizan memperlahankan suara tv. Aziz bergerak menghampirinya dengan wajah yang bersinar-sinar. Kalau sebentar tadi dia menyergah Haizan dengan kasar tetapi kali ini wajahnya lain macam pula, membuatkan Haizan menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Zeem, kau kenal dia?”

Aziz menunjukkan gambar di dalam album Haizan. Haizan hanya memandang sekilas tetapi segera hatinya berdebar-debar. Nina Soraya…siapa yang tidak kenal. Gambar kandidnya yang cantik, secantik orangnya…

“Yang mana satu?” Haizan pura-pura tak endah.

“Yang inilah. Mana lagi. Banyak gambar dia dalam albuk kau ni.”

“Ohh! Dia ni. Kenal.”

“Soraya…Nina Soraya!” Aziz galak meneka.

Giliran Haizan pula bersinar-sinar matanya. Ah! Pasti Aziz sudah biasa dengan nama itu. Ini peluang baik, getusnya.

“Hmm…betul. Nama dia Nina Soraya. Aku panggil dia Nina. Kawan sekolah. Maksud aku…ex girlfriend aku. Eh…tak, tak…! Sebenarnya, dialah mak we aku yang selalu aku cerita tu.” Perasaannya bagai terawang-awang tatkala menyebut nama keramat itu.

Aziz tercengang. Rupa-rupanya Haizan pernah bercinta dengan pegawai operasi di syarikatnya. Kecil aje dunia ni rupa-rupanya.

“Mana kau kenal dia?” Tanya Haizan tidak sabar.

“Dia pegawai kat office aku. Glamour siot!!”

Haizan mengurut dada tanda lega. Mulai dari saat ini gadis itu akan dijejaki.

“Kenapa kau tak bagi tahu dari dulu? Taklah aku sakit kepala, sakit hati macam ni. Dah lama aku cari dia tau. Sejak aku balik semula ke Malaysia. Tup-tup kau yang jumpa dia dulu. Bertuah badan!”

“Apa dah jadi sebenarnya??” Aziz tidak faham.

Haizan merebahkan badanya di atas karpet.

Dec 11, 2010

SURATAN 12

By On 11.12.10
Hishamuddin mengetuk pen berwarna emas di atas mejanya. Dua tiga hari kebelakangan ini fikirannya terganggu. Kelmarin isterinya bercerita pasal pertemuannya dengan Soraya. Hati lelakinya berdebar-debar apabila bayang wajah Soraya yang cantik molek melintas di ruang mata. Kenapa mesti ada pertemuan lagi andai hati ini telah kau robek? Kau permainkan aku demi membalas perbuatan Haizan. Sampai hati kau Soraya!

Tiba-tiba pintu pejabatnya diketuk. Tanpa menunggu lama ianya terus terkuak. Pembantu kedai bukunya datang tergesa-gesa dengan wajah yang merah padam.

“Kenapa Wati?”

“Tu ha…kat luar ada pelanggan meradang. Buku yang dicari tak ada. Katanya dia dah telefon. Sebelum ini buku yang dia cari tu ada dijual di kedai kita. Bila dia datang dah tak ada!” Wati masih termengah-mengah.

“Tak apa. Biar saya handle. Awak teruskan kerja.”

“Terima kasih Encik Hisham…”

Hishamuddin menuruti langkah Wati. Dia segera mendapatkan gadis tinggi lampai yang berpakaian ringkas. Gadis itu masih bercekak pinggang. Tanda tidak puas hati. Kaca mata hitamnya terletak elok di atas kepalanya.

“Apa halnya cik…”

Belum habis Hishamuddin berkata-kata, gadis itu menyampuk. “Kalau nak bisnes jangan tipu orang. Hari itu kata ada, hari ini lain pula halnya. Dahlah saya datang kena redah hujan, sampai kat sini buku yang saya cari tak ada. Encik tahu tak, malam nanti saya dah kena balik KL. Lainlah kalau saya tak telefon.” Sumpah seranah gadis itu berjela-jela.
Hishamuddin menghela nafas.

“Beginilah cik…kami bisnes. Siapa mahu beli kita jual. Lagipun kami tak pasti lagi yang cik ni jadi beli atau tidak. So, kami jualkan kepada sesiapa yang berminat nak beli.”

“Jadi encik bisnes tak percaya orang lah! Ingat saya suka-suka telefon.” Gadis itu masih berang.
Pelanggan yang berada di dalam kedai buku itu pandang memandang. Wati dan dua orang rakannya terus menjalankan tugas walaupun mereka berasa rimas dengan situasi tegang di petang-petang begitu.

“Apa kata kita settlekan cara baik. Lagipun tak elok cik marah-marah dalam kedai saya. Perkara ini boleh diselesaikan.” Hishamuddin berlembut.

Giliran gadis itu pula menghela nafas.

“Baiklah kalau begitu. Ini dan alamat saya di KL. Saya perlukan buku itu untuk pengajian saya. Kalau boleh encik poskan secepat mungkin.”

Begitulah akhirnya. Semasa bergegas meninggalkan premis itu, gadis berkaca mata hitam itu berlanggar dengan Famiza Inson di pintu masuk. Famiza terpinga-pinga melihatkan situasi itu dan Wati memandangnya dengan ragu-ragu.

***
Soraya termenung di mejanya. Bunga kering di hujung sana menjadi mangsa renungannya yang dalam. Pada siapa hendak dikongsi sebuah rindu yang tiba-tiba datang bertamu. Rindu pada kekasih lama yang telah ditinggalkan. Alangkah bagusnya jikalau pada saat ini mereka saling berkasihan dan sedang menuju kea lam bahagia bersama. Ramai lelaki telah datang dan pergi dalam hidupnya tetapi yang kekal dalam ingatan hanya seorang.

“Semua cara telah aku buat untuk memikat kau, Nina. Bunga, kad, kejutan dan macam-macam lagi…tapi tak sedikit pun perhatian kau tumpah pada aku. Ego betullah kau ni!” Amran pernah putus asa dengannya.

“Kalau kau sudi, minggu depan aku balik Pahang suruh keluarga aku pinang kau.” Raja Zaidi yang terkenal dengan sifat kasanovanya pernah mendesak.

Kenangan-kenangan semasa di UITM dating menerpa silih berganti. Bukan aku memilih yang berharta, atau rupa paras yang kacak segala, tetapi sebenarnya hati ini masih malas bermain cinta. Telah hamper empat tahun putus hubungan, dan dia hampir dapat mengikis perasaannya, tiba-tiba pertemuan dengan Famiza menggetarkan kembali rasa cintanya kepada Haizan Azeem. Apakah dia juga begitu?

“Berangan!!”

Soraya terkejut apabila Bro. Aziz menepuk mejanya dengan kuat.

“Kau ni!”

“Maaflah Cik Soraya. Marah ke?”

“Tak…” Soraya menjawab dengan malas. “Kau dah pergi hantar caruman KWSP dan SOCSO? Nanti lambat kena denda…”pertanyaan Soraya masih bernada sama. Malas.

“Semua dah settle.”

Oleh kerana Soraya tidak melayannya seperti selalu, Bro Aziz beralih ke meja Kamaliah yang berhampiran dengan pintu masuk.

“Sibuk?”

“Tak Nampak? Buta ke?” jawab Kamaliah dengan tegas.

“Hmm…semua orang nak marah aku hari ini. Macam ni aku merajuklah!”
Bro. Aziz hendak berlalu tetapi Kamaliah cepat-cepat menggamitnya. Pemandu syarikat itu kembali tersenyum.

“Sikit-sikit nak merajuk. Kenapa? Siapa marah kat kau hari ini?

“Tu…” Bro. Aziz separuh berbisik.

“Ohh! Memang sejak pagi aku tengok dia tak ada mood je. Entah-entah gaduh dengan boyfriend…” sampuk Melati yang konon-konon sibuk dengan kerjanya.

“Eh! Dia ada boyfriend ke? Tak pernah cerita pun.”

“Hai…selama ini kau tak Nampak. Yang kat dalam tu…”muncung Melati tajam kea rah bilik Encik Ahmadi. Kamaliah ketawa gelihati. Bro. Aziz berlalu dari situ kerana dia tidak mahu ikut serta dalam hal gosip menggosip begitu.

Mendengarkan meja rakan-rakannya yang riuh rendah, Soraya menjeling dan terus menyambung kerjanya. Ingat aku tak dengar! Gumam Soraya sendirian. Ada teman lelaki salah, tak ada jadi perbualan pulak.

Demi membuang rasa bosan, ingatannya berlari kepada peristiwa petang semalam. Sebaik habis kerja dia terus menuju ke Plaza Angsana, mencari baju untuk kegunaan ke pejabat. Lagipun sudah agak lama dia tidak membeli baju baru untuk dirinya sendiri. Kompleks membeli belah tersebut tidak pernah sunyi dengan lautan manusia walaupun ketika tiba jam sudah menghampiri enam petang. Setelah memilih beberapa pasang baju, dia tergerak untuk membeli makanan segera untuk adiknya di rumah. Tetapi Restoran Mc Donald, KFC dan Pizza Hut penuh sesak dengan barisan yang panjang. Akhirnya dia membatalkan niatnya sahaja.

Sewaktu menuju ke kereta, Soraya perasan dia diekori. Ah! Mungkin orang itu menuju ke arah yang sama. Begitu Soraya memujuk dirinya. Namun apabila kaki kirinya sudah menginjak ke dalam kereta, dia terasa tangannya disentuh dengan sedikit kuat. Soraya menjerit kerana terkejut diperlakukan begitu. Lelaki berkenaan cepat-cepat melepaskan pegangannya.

“Maaf Nina…”

Diakah? Benarkah?

“You Nina, kan?”

Soraya menanggalkan kaca mata hitamnya. Separuh badannya masih berada di dalam kereta. Dia mengamati lelaki bermisai nipis dan sedikit gempal tubuhnya. Namun ketinggiannya melindungi kecacatan itu.

“Kau?!”

“Hishamuddin…”

Tanpa disedari mereka telah salig bersalaman. Soraya keluar dari perut kereta dan berbual-bual sebentar melayani teman lama. Mereka saling bertanya khabar diri masing-masing dan sedikit hal pekerjaan.

“Kau macam mana?”

“Apa maksud kau?” soal Soraya semula.

“Biasalah…kawan-kawan kita semuanya dah berkeluarga.”

“Ohh! Ingat apa tadi.”

Soraya mematikan persoalan tersebut dengan mengubah topik perbualan. Di akhir pertemuan tidak dirancang itu, Hishamuddin menghulurkan nombor telefonnya.

“Call kalau kau free…”

“Insya’Allah.”

Dan begitulah takdir Tuhan. Pertemuan petang itu membuatkan Soraya tiada ‘mood’ sampai ke hari ini. Ya ALLAH…kenapa tidak kau temukan aku dengan Haizan Azeem? Tiba-tiba nama itu berlagu indah di pelosok naluri wanitanya.

Dec 2, 2010

NOVEL: SURATAN 11

By On 2.12.10

Seawal pagi Soraya sudah di panggil ke bilik Encik Ahmadi. Sudahlah dia terperangkap di dalam kesesakan lalu lintas pagi Isnin, terpaksa pula menghadap bos yang sentimental itu pula. Alamat tak ada semangat kerja hari itu; rungut Soraya di dalam hati. Apa pula kehendak si bujang telajak itu kali ini agaknya? Apakah mengajak Soraya untuk menemaninya untuk bertemu pelanggan, atau memaksanya menemani membeli barang rumah? Ya lah…duduk bujang, sana sini nak minta pendapat atau pandangan. Lainlah kalau aku ini bakal isteri dia. Eee…minta dijauhkan. Bayar ratusan ribu pun aku tak tergamak! Soraya tersengih-sengih sambil tanpa sedar tangannya telah memulas tombol pintu bilik Encik Ahmadi.

“Encik panggil saya?”

Sempat pula Soraya mengikat rambutnya ala kadar agar lebih selesa. Tertegun sejenak si bujang telajak itu dengan penampilan Soraya.

“Encik Ahmadi! Apa hal? Saya ada benda lain nak kena buat ni.” Soraya bertegas. Tidak ada masa melayan perkara remeh temeh di pagi hari begitu.

“Hari ini I ada urusan di Maybank. You temankan I. Semalam credit officer ada call I. Permohonan kita untuk membuat overdraf berjumlah dua ratus ribu itu telah diluluskan. Jadi, kena siapkan dokumen-dokumen atau fail penting syarikat. Manalah tahu benda-benda tersebut diperlukan. You siapkan apa yang patut, nak pergi nanti I intercom…” Encik Ahmadi memberi arahan ambil tersenyum mesra.
Soraya berpura-pura ikhlas membalas senyuman bos yang boleh tahan miangnya itu. Di dalam hati TUHAN saja yang tahu.

“Tapi bos…sekarang kan hujung bulan. Saya nak kena semak kerja akaun yang dibuat oleh Kameliah. Senarai gaji pekerja belum dimasukkan ke dalam komputer. Dia baru buat drafnya saja. Nak kira overtime pekerja lagi…”

“Itu semua you tak payah risau. I dah minta Amin dan Wahab tolong dia. KWSP dan SOCSO Aziz boleh settlekan. Dia boleh hantar sekejap ke sana.” Balas Encik Ahmadi dengan tegas dan yakin sekali.

Selesai bersoal jawab dan mengumpul alasan demi alasan, akhirnya Soraya terpaksa juga menemani si bujang telajak itu. Kalau ikutkan hati, Soraya paling tidak suka pergi ke badan kewangan itu. Dia tidak tahu mengapa.

Keadaan di bank sangat sibuk hari itu. Kelihatan ramai pelanggan duduk menunggu nombor mereka dipanggil hinggakan ada yang terpaksa berdiri kerana ruang duduk yang tidak mencukupi. Di pintu masuk ada seorang pak guard yang sudah agak berumur sedang berkawal. Seorang lagi berkawal di pintu masuk di bahagian dalam sambil bersedia dengan senapang.

Soraya dan bosnya naik ke tingkat satu. Penampilan Soraya cukup menawan hari itu dengan kebaya moden warna biru laut disulami rantai mutiara sebagai perhiasan. Kasut berjenama menghiasi kakinya yang putih melepak. Seorang wanita berambut separas bahu mempersilakan mereka duduk di sofa baldu berwarna kelabu. Bahagian Kredit nampak tidak tersusun sedikit dengan fail bersepah dan bertimbun di beberapa bahagian meja. Bagi Soraya keadaan sebegitu tidak mendatangkan keselesaan dan keceriaan untuk bekerja. Baginya persekitaran kerja kita juga mempengaruhi ‘mood’ kita sehari-hari.

Sambil menunggu pegawai kredit yang tidak muncul-muncul, Soraya menyelak akhbar harian The Star yang terletak di atas meja kecil di hadapannya. Soraya menjeling sekilas. Beberapa orang kakitangan sedang sibuk menghadap komputer. Tidak dapat dipastikan samada mereka betul-betul serius bekerja atau sedang melayari laman sosial Facebook. Di satu sudut ada dua orang kakitangan lelaki sedang berborak-borak sambil yang berkepala botak sesekali melemparkan renungan tajam ke arahnya. Menyedari keadaan itu, Soraya pura-pura tekun membaca akhbar di tangan.

Ahmadi sedang bersenang-senang menggoyangkan kakinya. Soraya faham, bosnya itu juga sudah bosan menunggu. Penantian itu satu penyeksaan!

Tidak berapa lama kemudian mereka dipanggil oleh seorang wanita untuk berjumpa dengan pegawai kredit itu di dalam biliknya. Dia seorang pemuda yang kemas bergaya, bercermin mata dan bertali leher yang berpadanan dengan warna seluarnya. Kad pekerja tergantung di bahagian hadapan kocek kemeja lengan panjangnya. Syed Hafiz…oh! Keturunan Syed lah ni..gumam Soraya sendirian. Patutlah kulitnya putih merah. Yang pasti hidungnya memang mancung. Puas juga Soraya membuat penulaian terhadap tuan syed tersebut kerana kedatangannya ke situ bukan atas urusan bisnes tetapi sebagai peneman bosnya si bujang telajak itu. Apa salahnya dia menilai teruna di hadapannya itu. Sesekali dia membalas senyuman pegawai kredit. Sekali dua juga mereka bertentangan mata.

“Bila boleh guna facility ni, tuan Syed?”

“Lepas ini dah boleh.”

“Kalau begitu terima kasih…jumpa lagi lain kali.”

“Ada business kad tak Encik Ahmadi…emm…maksud saya jika ada apa-apa yang perlu ditambah, kami akan contact Encik Ahmadi.”

“Oh ya! Lupa pulak.”

Encik Ahmadi mula membuka dompetnya tetapi malang kadnya telah kehabisan. “Maaf, saya tertinggal kad di ofis. You ada bawa your business kad tak, Soraya?”

Dasar bos yang pelupa, kad sekecil itu pun tak ingat. Aku juga yang kena…hish! Dah nasib badan…

“Terima kasih. Mungkin lain kali kita boleh berurusan lagi.”

Mereka bertiga saling berjabat tangan. Dengan dada lapang Soraya dan Encik Ahmadi menuju ke pintu dan menuruni anak tangga untuk ke tingkat bawah. Sambil berjalan mereka berbual mesra dan sesekali tawa Soraya pecah dengan gurauan ala kadar dari bosnya itu. Ketawa untuk jaga hati…begitu Soraya selalu berfikir positif terhadap bosnya itu.

Dalam masa yang sama Haizan yang baru hendak keluar makan tengahari bersama rakan-rakannya, ternampak kelibat Soraya. Dia cuba mengejar setelah pasti gadis itu adalah Nina Soraya tetapi hampa kerana gadis itu telah hilang di bawa Mercedes hitam bercermin gelap.

“Kenapa dengan kau ni, Zeem. Kelam kabut semacam aje. Apa kau kejar tadi?” tegur Azman yang mengiringinya.

“Aku nampak kawan lama akulah, tapi tak sempat nak tegur.”

“Kawan lama atau kekasih lama?” sindir Soffian.

“Ada-ada je korang ni.”tempelek Haizan menafikan walau jauh di sudut hati mengiyakan kenyataan tersebut.

Semenjak kejadian tersebut Haizan cuba merisik-risik daripada stafnya samada mereka ada pelanggan yang bernama Nina Soraya. Namun semua cariannya menemui jalan buntu. Akhirnya pencarian itu ternoktah begitu sahaja. Kesibukan dengan dunia kerjayanya menyebabkan dia hampir terlupa dengan apa yang dicari selama empat tahun ini.

Memang rindu dan cintanya tersimpan untuk Nina Soraya walau gadis-gadis cantik dan mungil menggoda saban waktu. Gambar kenangan di zaman persekolahan di belek agak lama. Nina Soraya! Tahukah gadis itu walau dirinya berada di bumi Australia, namanya sentiasa terukir di sudut hati yang paling dalam. Pulang enam bulan sekali memang agak sukar menjejak di mana gerangan Nina Soraya berada. Teman-teman lama entah dimana. Paling tidak sekali dia terserempak dengan musuh lamanya, siapa lagi kalau bukan Hishamuddin. Bekas ketua pengawas yang syok sendiri dengan Nina Soraya. Mengikut kata Hishamuddin, Nina Soraya sedang melanjutkan pelajaran di UITM. Namun dia tidak bertanya lanjut kerana rasa cemburu masih bertunas di sudut hati. Tiba-tiba lamunannya terhenti apabila ibunya menyapa mesra.

“Wah!! Jauh termenung…”

“Tak ada lah.”

“Tak pasal-pasal tenung gambar lama. Teringat budak Nina tu ke?” ibunya tersenyum mengusik.

“Mak masih ingat nama dia? Tak sangka.”

“Budaknya baik, ada bahasa, cantik pulak tu…sesiapa pun akan ingat, Zeem.” Luah emaknya sambil berlalu ke dapur setelah meletakkan sepiring jemput-jemput bawang di hadapan anak bujangnya.

Haizan menjamahnya penuh selera.

NINA SORAYA memandu Satrianya ke pusat bandar. Dia memang gemar keluar awal pagi pada hari minggu begitu bagi mengelakkan kesesakan. Dia merancang mahu mencari buku atau novel terbaru di pasaran yang boleh dijadikan bahan untuk mengisi minatnya itu. Dia melalui hadapan Kotaraya tetapi kawasan itu kelihatan agak sesak. Mungkin ada acara promosi jelajah yang biasa dilakukan oleh stesen radio di Malaysia untuk mendekati pendengar. Jam dipergelangan tangan menunjukkan pukul sebelas setengah. Tadi sebelum keluar rumah, Nazirul memesan untuk dibelikan ayam goreng KFC. Emaknya pula mengingatkan Soraya pasal benang kaitnya yang tinggal sedikit. Akhirnya dia berpatah balik menyusuri Jalan Larkin untuk ke Plaza Angsana. Kalau dari awal dia mengatur perjalanannya, tentu dia sekarang sudah sampai di rumah. Kompleks membeli belah Plaza Angsana sekadar 10 minit pemanduan dari rumahnya. Inilah sengaja cari nahas namanya! Gumam Soraya di dalam perut kereta yang sudah di parkir.

Soraya terus menuju ke kedai buku. Dia membelek-belek majalah fesyen dan hiburan yang bersusun di rak. Matanya tertumpu pada muka surat yang memaparkan model memakai tudung gaya muslimah yang kelihatan anggun. Dia tersenyum sendiri. Entah bila gilirannya untuk mengenakan penutup kepala. Emaknya juga selalu bising-bising tetapi Nina Soraya hanya tersenyum. Lagipun dia belum bersedia. Biarlah segalanya bermula dengan niat yang ikhlas.

“Mama! Mama! Nak buku ini.”

“Buku itu kan dah ada kat rumah. Belum habis ‘color’ lagi, kan…carilah buku lain.” Jawab si ibu dengan berhemah.

“Nak juga! Nak juga!”

“Sayang…tadi janji apa dengan mama? Sekarang dah buat hal. Lain kali tak boleh ikut mama lagi.”

Budak lelaki itu masih juga berkeras mahukan buku mewarna di atas rak di hadapannya. Tidak dapat juga apa yang dihajatkan, budak lelaki itu menjatuhkan badannya di atas simen pula. Meronta-ronta dengan suara terjerit-jerit.

Soraya berasa belas. Dia bercadang mahu cuba memujuk budak lelaki itu tetapi tidak sempat kerana telah berlanggar dengan seseorang.

“Maafkan saya.” Soraya mengucapkan maaf sambil ingin beredar ke rak yang lain. Dia tidak jadi mahu memujuk budak lelaki yang masih meronta-ronta itu.

“Eh! Kau…”

“Akulah…Nina.”

“Tak sangka jumpa kau kat sini. Kau buat apa ni.”

“Apa lagi? Cari buku.”

“Anak aku…” wanita bertudung hitam itu menunjukkan budak kecil yang sedang tergolek-golek di atas simen. Dengan penuh kasih sayang dia memeluk budak lelaki itu lalu memujuk dengan kata yang lemah lembut.

“Ohh! Comelnya…”

“Tak sangka boleh terjumpa kau kat sini.” Sinar mata wanita itu bercahaya. Cahaya kegembiraan.

“Ha’ah. Aku pun macam tak percaya. Eh! Kau free tak? Jom kita lepak kejap kat Mc Donald.” Soraya mempelawa wanita itu bagi memanjangkan perbualan mereka.

“Sekejap. Aku minta staff aku jaga kaunter…”

“Ini kedai buku kau, Famiza?” Soraya terjerit kecil.

Wanita yang dipanggil Famiza itu mengangguk kecil sambil mengendong anaknya. Mereka menuju ke Mc Donald sambil tak henti-henti berbual.

Sebaik punggung mencecah kerusi, Soraya lantas menyoal tanpa menunggu lama.

“Bila kau kahwin? Tak jemput aku pun. Siapa suami kau? Agak-agaknya aku kenal tak? Kawan sekolah kita dulu ke?” bersusun-susun soalan terpancul keluar dari mulut Soraya. Hatinya gembira bukan kepalang kerana dapat bertemu semula dengan ‘geng kamcing’nya sewaktu di sekolah dulu.

Tiada satupun soalan yang diajukan oleh Soraya dijawab oleh Famiza. Dia hanya melemparkan senyuman kecil sambil tangannya tidak berhenti memegang si kecil yang mahu melepaskan diri.

“Kau ni nak berahsia sangat. Tapi bila tengok anak kau, rasanya aku boleh teka siapa ayahnya.” Soraya sengaja membuatkan hati Famiza ikut meneka-neka.

“Siapa??” Famiza menyoal balik.

“Rahsia di hati kekal abadi.”

“Kau ni! Kalau tak tahu mengaku ajelah, tak payah nak berfalsafah.” Famiza mencebik tetapi seterusnya diikuti dengan tawa kecil.

“Satu hari nanti…”

Jawapan Soraya akhirnya menamatkan perbualan mereka setakat itu sahaja. Soraya yakin benar dengan firasatnya bahawa siapa suami Famiza. Jarang tekaannya meleset. Tetapi, bagaimana semuanya bermula? Mengapa mesti berahsia dengannya?

Dec 10, 2009

NOVEL: SURATAN 10

By On 10.12.09
Nina Soraya memandu Satrianya menyusur jalan Skudai ke pusat Bandar. Jam di tangan menunjukkan pukul lapan setengah pagi. Semasa keluar di persimpangan BBU jalan Nampak sesak tetapi semakin lancar di tepian pantai Lido. Dia memandu sebagaimana biasa kerana waktu kerjanya bermula pada pukul Sembilan. Ada sesetengah pemandu yang membawa kenderaan secara berbahaya yang kadangkala mencemaskan jiwa wanitanya.

“Naya betul! Nak potong tak bagi signal!” di pagi hari itu dia mendengus sendirian.

Sebuah motorsikal Aprillia tiba-tiba menderum laju. Nyaris melanggar sebuah kereta di hadapannya. Nak tunjuk lagak tak kena tempat! Gumam Soraya lagi dengan perasaan geram.

Ketika jarum jam menunjukkan angka sembilan, Soraya sudah bersedia untuk memulakan kerja. Dibelek diari hitam sederhana besar, kalau-kalau ada temujanji dengan pelanggan. Semalam dia dapat menyelesaikan semua kerja. Urusan potongan KWSP pekerja syarikat itu yang tidak selaras dan sering silap telah ditangani dengan teliti. Dia sanggup berjumpa dengan pegawai yang berkenaan di pejabat KWSP semata-mata untuk menjaga kebajikan pekerjanya. Nasib baik ada Brother Aziz pemandu syarikat merangkap ‘bodyguard’ yang membawanya ke sana.

“Cik Soraya…dah minum?”

“Panjang umur awak! Saya baru aje teringatkan awak. Hah! Minumlah…Saya dah breakfast kat rumah.”

“Kenapa ingat saya? Nak kena keluar lagi ke hari ini?”

“Tak boleh ke nak ingat kat awak, Aziz. Awak kan pekerja yang rajin dan suka tolong orang. Sebab itu saya selalu ingat kat awak.” Usik Soraya.

“Hah! Dah mula perasanlah tu…ada orang secantik Soraya sayang kat dia. Kejap lagi ada yang senyum sorang-sorang macam kerang busuk. Menyampah aku!” sambut Kamaliah yang berandan kemas pagi itu.

“Kau menyampah aku tak heran. Kalau Soraya marah aku naik kecut!”

“Kenapa pulak?” sambut Soraya pantas.

“Sebab kalau Soraya dah marah, nanti dia tak masukkan gaji aku… tak makanlah aku.” Jawab Brother Aziz berlucu.

Soraya ketawa. Barisan giginya tersusun rapi. Semua orang suka melihat dia ketawa. Kalau ketawa semakin nampak anggun dan jelita. Kamaliah, kerani pentadbiran pun cemburu dengan penampilan pengurus operasinya itu. Setiap kali jika ada wakil syarikat lain datang, dia pasti jadi perhatian. Rambutnya yang lurus separas bahu di warnakan sedikit keperangan, saja ikut perkembangan, katanya.

“Amboi! Ada yang buat kelakar pagi-pagi begini?” tegur Melati yang baru sampai.

“Ada orang syok sendiri, Ti. Tu yang aku dengan Soraya tak tahan.”

“Siapa?”

“Tu…”

Kamaliah memuncungkan mulutnya yang berlipstik pink ke arah Brother Aziz, kemudian menuju ke mejanya untuk memulakan kerja. Bos mereka tidak suka jika ada yang main-main ketika sedang bekerja. Nasib baik hari ini dia ada mesyuarat di Melaka. Kalau tidak, tiada peluang untuk bergurau senda.

Melati hanya tersenyum memerhatikan Bro. Aziz yang sedang bengang. Soraya memandang Melati sekilas dan kemudian menyambung kembali kerjanya. Hai, lambat lagi.

“Soraya, call.” Panggil Amin yang duduk di belakang mejanya.

Soraya mengambil talian yang sedang menyala.

“Yes, good morning.”

Dia terdiam kemudian ketawa kecil.

“Ya lah mak. Nina ingat siapa tadi. Biasanya pagi-pagi ni line Nina dari pelanggan aje. Ada apa mak?”

“Balik nanti belikan buah sikit. Emak lupa nanti malam kawan ayah kau nak datang. Mungkin makan malam sekali. Balik awal sikit, boleh tolong emak apa-apa yang patut.”

“Orait mak. Nina balik awal sikit.”

Talian sudah diputuskan. Tetapi Soraya masih terkebil-kebil. Dia mesti merancang kerja hari itu, kalau tidak alamat merajuk lagi emaknya macam minggu lepas. Dilihat pada diarinya, hari itu dia akan menemani Kamaliah ke bank untuk memasukkan cek. Kemudian, dia menggantikan tempat Encik Ahmadi ke kilang wayar untuk mempelawa syarikat itu mengambil pengawal-pengawal dari syarikatnya. Dia menyemak lagi, masih pertengahan bulan. Jika ikut polisi syarikat, gaji pekerja dibayar pada akhir bulan, jadi dia tidaklah sibuk hari ini. Jika tiba hujung bulan biasanya dia akan memeriksa kerja perakaunan yang dibuat oleh Kamaliah. Dia menyelak helaian diari ke muka seterusnya. Oh ya! Pergi kedai bunga dan hantar ke JSH. Isteri Johan, salah seorang pengawal di situ selamat melahirkan cahaya mata lelaki.

“Soraya! Call line satu.” Jerit Amin yang sememangnya rajin mengangkat telefon.

“Hello!”

“Ya Encik Ahmadi. Sudah. Nanti pukul dua saya pergi lepas masukkan cek kat bank. Okey. Semuanya under control.”

“Lagi satu, pastikan displin pekerja kita bagus. Tak mahu ada komplen.” Tegas suara Encik Ahmadi di hujung talian.

“Baiklah Encik Ahmadi, saya akan selalu pastikan.”

Gagang sudah diletakkan. Soraya mengeluh. Tidak larat rasanya memangku jawatan pengurus cawangan merangkap tugasnya sendiri sebagai pengurus bahagian operasi. Tanggungjawab bertambah, penat jangan cakaplah. Cuma, gaji saja yang tidak naik-naik. Huh! Keluh Soraya sendirian.

Pulang dari JSH Soraya dan Kamaliah terus mengisi perut yang kelaparan di sebuah restoran berdekatan. Jam menunjukkan pukul dua belas lebih sikit. Matahari terik di atas kepala. Restoran Kari Kepala Ikan sudah dipenuhi orang ramai yang menjamu selera. Nasib baik ada sebuah meja kosong berdekatan dengan dpur. Ah! Bantai aje…yang penting perut yang sedang kelaparan perlu di isi.

“Cute baby dia kan.”

“Hah! Memang cute. Tapi kau lagi cute…lagi-lagi bila disimbahi dengan peluh.” usik Bro. Aziz kepada Kamaliah.

“Kau orang jangan nak mulakan. Kang nanti ada yang tidak makan.” tegas Soraya apabila Bro. Aziz mula hendak menyakat Kamaliah.

Kamaliah menjeling. Pesanan sudah sampai. Masing-masing makan dengan pantas kerana perut mereka sudah menyanykan irama keroncong. Bro. Aziz sempat menyepak kaki Kamaliah ketika hendak bangun mengambil bekas basuh tangan di sudut kaunter. Kamaliah memandang dengan geram. Tak sah kalau tak kenakan aku! Mukanya yang bulat semakin montel apabila dia memasamkan muka. Hampir pukul satu setengah mereka tiba di pejabat Tanjung Puteri Security Services.

“Nanti pukul tiga hantar saya ke kilang wayar tu, Aziz.”

“Pukul tiga?”

“Kenapa? Macam tak boleh aje, awak ada hal lain ke?” soal Soraya berkerut.

“Bukan gitu cik Soraya, tetapi…”

“Waktu dia membuta tu.” jawab Melati selamba.

“Oh!! Barulah saya tahu. Umm… tak apa. Saya mintak Kadir hantarkan. Awak nanti siaplah bila bos balik.”

“Janganlah macam itu, Cik Soraya. Okey, okey…saya hantar.” Akhirnya Bro. Aziz mengalah.

“Macam itulah pekerja yang dedikasi. Boleh dibawa kemana saja dan kurang mengular.” Sindir Soraya.

Amin di belakangnya berdehem. Soraya buat tak kisah lalu ke bahagian dapur untuk mengambil air masak. Tekaknya terasa haus. Tiba-tiba Kamaliah yang kuat mengampu sudah ada di sebelahnya.

“Kau ni! Buat aku terkejut.”

“Saja. Nak uji kau melatah atau tidak. He…he…” Kamaliah ketawa macam kerang busuk. Mengada-ngada.

“Sibuk aje!”

Soraya kembali ke tempatnya. Bersenang-senang sementara menantikan pukul tiga. Pejabat TPSC tempatnya bekerja tidaklah besar sangat tetapi cukup untuk memuatkan enam meja kakitangan, bilik bos, sebuah bilik mesyuarat yang sederhana besar, dapur dan bilik sembahyang. Di hadapan meja Kamaliah terdapat sebuah sofa yang di kiri kanannya dihias dengan bunga plastik.

***

Perjalanan pulang Soraya petang itu tidak lancar seperti selalu. Kenderaan bersusun-susun menanti waktu untuk digerakkan dan seolah tidak sabar untuk tiba ke destinasi masing-masing. Dia menjeling sebentar kepada beberapa bungkus buah-buahan yang di beli di Kotaraya tadi. Ada limau, epal, anggur dan mangga. Jam bergerak ke angka enam lima belas minit petang, bermakna sudah hampir setengah jam dia terperangkap. Kawan ayahnya dijangka datang pada pukul lapan. Huh! Sempatkah aku hendak berehat nanti?Penat benar rasanya hari ini. Dia teringat perjumpaannya dengan bos kilang wayar siang tadi. Cerewet! Tak percaya pada kemampuan syarikatnya. Geram benar Soraya mengingatinya.

Pukul lapan setengah malam.

“Mana kawan ayah, tak sampai-sampai lagi. Perut dah lapar ni.”

“Kejap lagi sampailah tu.” Jawab puan Saodah.

“Alah…kalau dah lapar makanlah dulu. Tak payah tunggu kawan ayah. Lagipun ayah tengok kau Nampak letih benar. Teruk sangatkah kerja hari ini?”

“Biasalah ayah, kalau Encik Ahmadi tak ada saya yang kena ganti tempat dia. Tadi memang bad luck lah yah, ada dia orang kata syarikat saya kecil dan tak mampu nak control kilangnya yang besar.” Soraya mengadu.

“Kerja mana-mana sama saja cabarannya Nina. Masa inilah nak tunjukkan kebolehan kau.” Ayahnya memberikan perangsang.

Tetamu yang ditunggu sudah sampai. Nazirul yang sudah besar dan petah bercakap membukakan pintu pagar. Soraya membantu emaknya menyusun atur apa yang patut. Lauk pauk terhidang penuh di atas meja. Terliur Soraya dibuatnya. Seelah siap semuanya dia mengekori emaknya ke ruang tamu. Bersalaman dengan Encik Kassim sekeluarga. Dari perbualan ke dua belah pihak, Soraya membuat kesimpulan bahawa mereka telah lama berkenalan. Encik Kassim membawa sepasang anak kembar mereka yang berumur enam tahun.

Lebih kurang sebelas malam barulah Soraya masuk ke biliknya. Memang badan terasa letih dan sakit-sakit. Penat sungguh! Perutnya kekenyangan tetapi mata idak mahu lelap. Dia mengurut pangkal tengkuknya, kemudian mendepangkan tangan dan meluruskan kaki. Lega sedikit. Esok bakal bermula lagi rutin hidupnya seperti semalam dan kelmarin.

***
Haizan sedang sibuk mendail nombor pelanggan. Sudah banyak kali dia mengingatkan pelanggan supaya mempunyai baki yang mencukupi apabila mahu mengeluarkan cek. Ini tidak, asyik ‘overdrawn’ sahaja. Bila dah puas menipu bank, dibantainya pula alasan-alasan lain supaya cek tidak ditendang. Haizan merungut di dalam hati dengan kerenah pelanggan yang sedang ditangani dan ditambah pula dengan pembantunya yang sedang cuti bersalin.

“Azeem, cek ini tak ada duit. Tapi ada cek yang belum ‘clear’, kalau nak ambil duit esok bolehlah.”Suzana menyerahkan cek tersebut kepadanya.

“Company apa?”

“YB Breeze…”

“Hah! Ambil esok. Kalau dia bising, buat bank sendiri.” Tegas Haizan tetapi senyuman masih terukir di bibirnya.

Suzana yang tinggi lampai dan berskirt berpadanan dengan blaus lengan pendek berwarna coklat melangkah santai. Gayanya bak seorang peragawati. Dia memang sentiasa kelihatan anggun dan telah hampir lima tahun bertugas di bahagian kaunter.

Haizan menyambung kerjanya yang tergendala sebentar tadi dan kembali menghadap komputer untuk menyemak baki pelanggan. Jika terdapat sesetengah pelanggan mempunyai baki yang tidak mencukupi, dia akan menelefon dan meminta mereka memasukkan wang ke dalam akaun dalam tempoh waktu yang dihadkan. Sewaktu dia melayangkan pandangan ke bahagian kaunter, secara sekali imbas dia terpandangkan seseorang yang menyerupai orang yang dicari selama ini. Ketika Haizan mahu memastikan pengelihatannya, dia di ganggu oleh Pak Mazlan iaitu jaga di bahagian pintu masuk.

“Encik Azeem, ada orang nak jumpa.”

“Okey! Okey…”

Bia dia mencari semula, orang itu telah tiada. Alamak! Melepas aku!

Pak Mazlan yang membenarkan pelanggan itu berjumpa dengan Haizan terpinga-pinga melihatkan Haizan yang tiba-tiba menggaru kepalanya yang tidak gatal. Pegawai muda itu memang ‘sporting’ walau belum sampai setengah tahun dia berkhidmat di situ. Sikapnya yang ramah tamah mudah menambat hati sesiapa sahaja.

Haizan baru lima bulan berkhidmat di EDD Bank cawangan Johor Bahru. Sebelumnya dia menghabiskan masa tiga hingga empat bulan di Pulau Tioman. Sebaik sahaja tamat pengajian di Australia dalam bidang pengurusan perniagaan, dia kembali ke tanahair. Tambahan pula pak ciknya menawarkan percutian percuma sambil membantu perniagaannya di tempat peranginan yang popular di Pahang itu. Puas juga dia bersantai di tepian pantai hingga kulitnya yang cerah bertukar gelap. Tetapi yang penting dia memperolehi kepuasan…

Dari sanalah dia berkenalan dengan Diane, wanita mat saleh yang juga anak angkat pak ciknya. Hubungan yang rapat membolehkan mereka menghabiskan banyak masa bersama. Dalam kesibukan di pejabat pagi itu, Haizan sempat tersengih mengingati kenangan indah bersama Diane di pulau tersebut. Entah apa khabarnya Diane yang sudah hampir lima bulan tidak ditemui. Kali terakhir mereka bertemu ialah sehari sebelum gadis itu kembali ke Liverpool, England.

Nov 24, 2009

NOVEL: SURATAN 5

By On 24.11.09
Semenjak kebelakangan ini pelbagai perkara berlaku ke atas Haizan. Kelmarin dia dipanggil lagi oleh guru displin kononnya menyebabkan pergaduhan di belakang tandas sekolah. Haizan marah benar dengan orang yang pandai-pandai menuduhnya, kenal pun tidak, inikan pula terlibat sama! Mungkin ada orang yang ingin menconteng arang di mukanya. Seminggu sebelum itu motornya dipancitkan. Ada yang berani menelefon ke rumah mengkhabarkan kepada emaknya yang Haizan liar di luar sekolah.

“Mak kan kenal dengan Azeem ni. Dari dulu nak ke mana-mana bagitahu. Kalau keluar pun dengan budak empat ekor tu. Malam saya pergi tuisyen. Lagipun jiwa saya tak suka benda-benda tak betul ni mak...” tegas Haizan bila satu hari emaknya betul-betul naik angin.

“Jangan buat tak senonoh, Zeem. Ingat kau ada orang tua!” Emaknya mengingatkan untuk kesekian kalinya.

“Saya janji mak.”

Disebabkan cerita-cerita karut yang disebarkan berkaitan Haizan, Soraya terkena tempiasnya. Roshayati dan Famza sering mengingatkan temannya itu agar berhati-hati dengan Haizan. Mereka bimbang jika sesuatu terjadi kepada Soraya pula.

“Aku rasa nak slow down sikit dengan Azeem lah Yati, Miza...apa pendapat korang? Aku serik jadi bahan umpatan budak sekolah ni. Aku rasa tak bebas. Dia orang tengok aku macam aku ni penjenayah, pesalah. Padahal aku tak ada kaitan langsung.”

Famiza Inson dan Roshayati tercengang-cengang. Ke situ pula fikiran Soraya? Menjauhkan diri dari Haizan bukan bererti boleh selesai semua masalah. Mereka tidak percaya ianya sebagai satu jalan terbaik mengatasi masalah yang wujud.

“Aku tak rasa apa yang kau cadangkan itu bagus. Kau kena fikir buruk dan baiknya. That is not a good idea, Nina.” Roshayati memberikan buah fikirannya.

“Yes, Nina. I agree with her. You kena fikir cara lain, bukannya jalan bodoh macam tu.” Famiza pula menambah. “Selama ini kau yang memberikan Azeem motivasi, kekuatan, semangat setiakawan, rakan belajar yang bijaksana...semuanya. Sampai kita orang naik jealous, but not angry...” Famiza cakap berlapik.

“Entahlah, sekarang ni aku fikir itu saja jalan terbaik.” balas Soraya dengan nada kasar.

Roshayati menggeleng kepala. “Sejak bila kau jadi gadis yang mudah mengalah. Di mana sifat terpuji kau selama ini? Mana?”

Soraya hanya berdiam diri mendengar ulasan kedua-dua rakan karibnya itu. Memang selama ini dirinya yang mempertahankan Haizan, memupuk rasa kasih padanya dan berkongsi susah senang terhadap cabaran di dalam pelajaran. Namun, pada pandangan Soraya dia tidak mahu menambah beban kepada lelaki itu yang semenjak kebelakangan ini semakin tertekan.

***

Haizan tetap Haizan. Walau dia buntu memikirkan sebab musabab Soraya semakin jauh darinya, dia tetap tidak bertindak mengikut perasaan. Dia bukanlah seorang lelaki yang bodoh dalam menggunakan kesempatan. Semenjak pergeserannya dengan Soraya, dari saat itulah dia mendekati adiknya pula, Nazri. Peluang itu digunakan untuk selalu berkunjung ke rumah Soraya. Dengan cara itu dia boleh selalu buat-buat terserempak dengan Soraya walau senyuman Soraya lebih pahit dari manisnya. Dia memang tidak faham mengapa Soraya bertindak menjauhkan diri.

“Kak Nina selalu cerita pasal Julia.”

“Kenapa dengan Julia?” tanya Haizan sewaktu mereka berjalan meninggalkan gelanggang sepak takraw selepas habis latihan.

“Tak tahulah, Ari. Tapi dia kata ada banyak maklumat tentang Julia tu...”

“Abang tahu. Mesti dia salah sangka dengan Julia. Abang anggap Julia macam adik abang sendiri. Dia macam ada masalah besar. Abang rasa nak tolong dia... tapi bila kakak Ari buat hal, tak nak berkawan dengan abang lagi...abang jadi buntu. Nak tolong Julia ke tak nak.” luah Haizan panjang lebar.

“Itulah yang Ari cakap pada kak Nina. Tapi dia tetap tak faham. Dia banyak berubah sekarang. Ari makin tak faham dengan perangainya.”

Perbualan mereka terhenti setakat itu. Seperti biasa Haizan akan menghantar Nazri pulang.

“Kirim salam pada kak Nina ya...”

Begitulah setiap kali tabiat Haizan bila menghantar Nazri pulang.

“Kak Long, abang Azeem kirim salam. Tadi dia cakap lagi yang dia dengan Julia tu tak ada apa-apa. Cuma akak aje yang menaruh syak...” terang Nazri malam itu sewaktu mereka berdua duduk bersembang di ruang tamu selepas habis makan malam.

“Suka akaklah!” jawab Soraya endah tak endah sahaja.

Nazri malas melayan kerenah kakaknya lagi. Sambil menghidu udara malam, Nazri memerah otak mencari jalan agar hubungan kakaknya dengan Haizan berjalan seperti biasa.

“Ari tahu tak nama budak lelaki yang selalu nampak bersama Julia waktu habis sekolah?” tanya Soraya tiba-tiba.

“Entah! Tak perasan pulak. Kenapa kak?” soal Nazri penuh tanda tanya.

“Alah! Budak sebelah kelas Ari tu. Rambut dia cacak-cacak macam duri landak tu...”jelas Soraya lebih terperinci.

Kelihatan Nazri termenung seketika.

“Ohh! Si Herwan maksud kakak.”

“Bukan haruan...dia tu manusia.” sangkal Soraya.

“Ya lah. Nama dia Herwan!” jerit Nazri bila dicubit oleh Soraya.

Soraya yang tersalah sangka ketawa mengekeh hingga si Nazirul yang tidak tahu apa-apa menjenguk di muka pintu.

“Nina...ada call.” suara ayahnya kedengaran selepas mereka habis ketawa.

“Tak mahu jawablah ayah.” laung Soraya dari luar.

Nazri berlari meluru ke dalam. “Ayah! Biar Ari yang jawab call tu.”

Encik Abidin tersenyum melihat kelakuan Nazri dan Soraya. Yang seorang tak mahu menjawab, manakala yang satu lagi seolah ketagih panggilan telefon untuknya. Pelik budak-budak ni; rungut Encik Abidin lalu meneruskan tumpuannya ke kaca TV.

Soraya masuk sambil mengendong Nazirul. Matanya tidak lepas menjeling Nazri yang masih berbual dengan seseorang di telefon.

“Siapa?” tanya Soraya sebaik sahaja Nazri habis bercakap.

“Kawan kakaklah. Siapa lagi!”

“Siapa?!”

“Abang Hishamuddin...ketua pengawas tu...” ejek Nazri terus berlalu ke biliknya.

Soraya tercengang. Angin apa ketua pengawas itu menelefon aku! Mesti Nazri bohong; fikirnya dan terus berlari ke bilik Nazri.

“Ari! Jangan tipu akak!” ugut Soraya.

“Siapa yang nak tipu akak pulak. Dia tanyakan pasal kerja rumah yang cikgu beri. Kan tengahari tadi dia ada mesyuarat pengawas. Tak betul ke?” soal Nazri bagai menduga.

Soraya berfikir mengenai waktu persekolahannya tengahari tadi. Memang benar badan pengawas ada mesyuarat berdasarkan ketiadaan beberapa pelajar kelasnya semasa pelajaran Bahasa sedang berjalan. Tetapi mana mungkin Hishamuddin bertanyakan padanya sedangkan mereka tidak sekelas. Karut!

Soraya memukul Nazri dengan bantal. “Ari tipu akak. Ingat akak tak tau ke? Cakap! Siapa yang call tadi.” serang Soraya bertubi-tubi.

Nazri menjerit mengelakkan pukulan dari kakaknya.

“Abang Azeemlah. Takut sangat.” senda Nazri.

“Apa yang bising sangat tu!” laung emaknya dari dapur.

Soraya dan Nazri diam seketika tetapimasih ketawa yang di tahan-tahan.

Soraya terus meninggalkan bilik Nazri. Malas mengetahui tujuan Haizan mahu bercakap dengannya. Yang lepas biarlah berlalu!

***

Encik Badrulhayat menerima kunjungan tamunya malam itu. Ahli perniagaan yang sibuk sepertinya pasti mempunyai ramai kenalan. Malam itu dia sengaja menjamu teman-teman baiknya dan rakan niaga bagi meraikan kejayaan syarikatnya dalam urusan pembinaan.

“Ini anak bujang aku. Bakal menggantikan tempat aku nanti.” ujar Encik Badrulhayat memperkenalkan Haizan kepada rakan-rakannya.

Haizan tersenyum mesra menerima usikan ayahnya. Puan Mashitah duduk berbual dengan beberapa orang kenalannya. Di antaranya ialah Datin Sri Safiah. Dia diiringi oleh anak gadis bongsunya. Tidak lama kemudian Haizan menghampiri ibunya setelah digamit beberapa kali.

“Ada apa, emak?” tanya Haizan sopan.

“Ini kawan emak. Datin Sri Safiah. Dan, yang sebelahnya ni anaknya...Intan Soraya...”

Haizan termangu sambil dia sempat mengangguk hormat. Haizan tidak menyangka di sini pun dia akan berjumpa dengan nama yang seiras dengan Soraya. Sungguh kecil dunia ini! Selepas itu dia mengundur diri dengan alasan untuk mengambil angin di luar rumah. Lewat 12.00 malam baharulah tetamu-tetamu ayahnya pulang.

Setelah agak kepenatan, mata Haizan begitu payah hendak dilelapkan. Bukan membayangkan wajah manis anak Datin Sri Safiah, bukan juga terkenangkan senyum dan renungan manja Intan Soraya, tetapi memikirkan mengapa emaknya bertindak begitu. Apakah ada udang di sebalik batu?

Oct 23, 2009

NOVEL: SURATAN 4

By On 23.10.09
Julia panas hati dengan perbuatan orang sekeliling yang banyak menimbulkan kebencian dihati. Kenapa lah mereka tidak memahami problem aku? Detik hati kecil Julia.

“Balik-balik awak nak duit dari saya. Awak ingat saya kerja cop duit ke?Dahlah makan anak bini awak tak ambil kisah, ni nak mintak duit pulak. Laki jenis apa awak ni hah?!” sergah Maimon lantang.

“Awak nak bagi ke tak? Jangan banyak mulut pulak.” Balas Herman yang terkenal dengan sifat panas barannya.

“Satu sen pun saya tak akan bagi. Saya yang cari duit untuk anak kita tu, awak pulak yang rampas sesenang hati. Duit ni saya tak akan bagi kat awak, asyik berjudi, minum arak. Ingat saya tak tahu!” suara Maimon semakin tinggi.

Julia menekup telinga dengan ke dua belah telapak tangannya. Bosan! Benci!

“Tak payah sekolah. Berhentikan aje budak tu…”

“Diam!” jerit Julia yang meluru ke muka pintu bilik.

Deraian air mata sudah tidak mampu dikawal lagi.

“Emak. Saya tak mahu sekolah lagi. Saya nak berhenti. Ada bapak pun tak guna. Lelaki tak bertanggungjawab.” Lantang suara Julia memecah kesunyian malam di kawasan flat dua bilik itu.

Pang!!

Telapak tangan yang kematu itu menampar pipi gebu Julia. Dia tersungkur ke sudut bilik. Emaknya datang menerpa dan memeluk erat Julia. Tangisan yang panjang mengiringi malam yang kian larut.

“Bunuh saja saya ni, bang. Hidup pun hanya untuk menanggung seksa yang abang taburkan!” Maimon sudah tidak dapat menampung rasa peritnya lagi.

Herman terus meluru keluar, menghilang entah ke mana setelah gagal mendapatkan wang dari Maimon. Kawasan perumahan flat kos rendah yang dihuni oleh Julia sekeluarga itu mempunyai ramai penduduk dan agak sesak keadaannya. Ada sesetengah keluarga memiliki anak yang ramai pun terpaksa berlonggok di dalam satu rumah. Purata pendapatan yang kecil tidak memungkinkan mereka memiliki kediaman yang lebih selesa.

“Dah lah Lia. Esok kau sekolah macam biasa. Jangan risau pasal duit belanja. Apa yang penting belajarlah bersungguh-sungguh agar kau boleh ubah nasib keluarga.” Pujuk emaknya penuh kasih.

Julia mengeluh berat mendengar harapan yang dihamparkan oleh emaknya itu. Bolehkah dirinya diharapkan? Kemiskinan ini menjadi batu penghalang, mampukah aku? Hati Julia bersimpang siur menyesali nasib diri.

***

Suasana kelas Enam Atas Cemerlang riuh rendah ketika Haizan dan Soraya membentangkan kertas kerja untuk subjek Pengajian Am. Tajuk yang diberikan oleh Cikgu Ramlah berkaitan masalah sosial remaja masa kini yang semakin meruncing. Dimulakan oleh Haizan, perjalanan pembentangan kertas kerja yang pada mulanya lancar bertukar riuh dan soalan demi soalan yang diajukan oleh rakan sekelas.

“Bukan semuanya remaja yang bermasalah itu tidak mempunyai hubungan yang baik dengan keluarga. Masalahnya, mereka lebih suka mendengar cakap kawan-kawan sebaya, bersikap ingin menonjolkan diri atau menarik perhatian, mencuba sesuatu yang baru tanpa mengkaji baik dan buruknya benda yang dicuba itu dan banyak lagi.” Jawab Haizan ketika disoal oleh Zulfakar.

“Adakah bercinta sesama rakan sebaya dikira sebagai satu masalah sosial?” Azman pula bertanya, sengaja mengenakan Haizan dan Soraya.

Sebaliknya Haizan dan Soraya serta rakan sekelas yang lain ikut ketawa mendengar soalan cepumas dari mulut nakal Azman. Mereka semua cukup faham akan perhubungan yang terjalin antara dua sahabat itu.

“Yang itu biar Cikgu yang jawab. Boleh Cikgu?” sampuk Soraya tersenyum-senyum dikenakan oleh rakan-rakannya.

Cikgu Ramlah yang ‘sporting’ ikut tersenyum mendengar permintaan dari Soraya. Soraya salah seorang pelajar kesayangannya. Gadis cantik itu memang bijak dan selalu tersenarai dalam ‘top ten list’ di SMDP itu. Dia juga menjadi harapan untuk mengharumkan nama sekolah apabila keputusan STPM diumumkan kelak.

“Tak aci. Mana boleh Cikgu yang jawab.” Jerit satu suara lelaki dari belakang.

“Ya lah Cikgu.”

“Suruh Haizan atau Nina jawab sendiri.”

“Tak apa lah, biar Cikgu jawabkan.” Jawab Cikgu Ramlah selamba.

“Ala Cikgu…”

Cikgu Ramlah faham benar yang pelajar-pelajarnya sengaja ingin mengusik Haizan dan Soraya. Tetapi, dia juga faham yang kedua pelajar yang sedang di sakat itu juga berasa serba salah kerana persahabatan mereka di soal jawab di dalam keadaan yang formal.

“Okey! Okey! Tolong senyap. Sila beri kerjasama pada rakan awak yang sedang buat pembentangan. Sebenarnya…bercinta ke, berkawan ke, tak kira di dalam atau di luar sekolah bukan menjadi masalah. Yang penting kita tahu bawa diri, menghormati orang lain dan pelajaran diutamakan. Kalau berkawan rapat atau bersahabat dengan seseorang boleh membawa inspirasi dan motivasi, apa salahnya. Bagi pendapat Cikgu, kamu semua dah besar panjang, okey. Buatlah pertimbangan menggunakan akal.”

Jawapan Cikgu Ramlah disambut dengan tepukan oleh pelajarnya. Mereka sukakan cikgu muda itu yang berfikiran terbuka dalam banyak perkara.

“Terima kasih, Cikgu.” Soraya menghargai pertolongan Cikgu berdarah kacukan itu.

Cikgu Ramlah tersenyum penuh erti.

***

“Hebatlah kau dengan Haizan tadi. Buah fikiran kau orang memang power! Aku rasa kau memang boleh score untuk subjek PA ni.” Puji Roshayati ketika mereka sama-sama berjalan ke pintu pagar waktu habis sekolah.

“Thanks. Tapi, tanpa kau orang siapalah aku.” Soraya merendah diri.

Ketika mereka sedang rancak berbual, kedengaran nama Soraya dipanggil.

“Ada apa?”

Soraya dan dua orang rakan karibnya menunggu Aizel sampai ke sisi mereka.

“Haizan suruh aku panggilkan kau. Dia kata nak hantar kau balik.”

Soraya memandang Roshayati dan Famiza Inson silih berganti. Meminta buah fikiran rakan-rakannya itu.

“It’s okey. Kami balik sendiri. Mungkin dia nak katakan something kat kau. Pergilah…”

“Pergilah Nina. Lama dah Haizan tunggu tu…” usik Famiza Inson pula.

Aizel ikut mengangguk

“Sorry la geng, tak dapat belanja kau hari ni. Lain kali, ok.”

“Nasib kami!!

Keluh kawan-kawannya ketika Soraya hendak berlalu. Soraya mengatur langkah ke tempat letak kenderaan. Kelihatan Haizan sedang menantinya. Lelaki kacukan itu merah padam mukanya dek di panah terik matahari.

“Kenapa?”

Haizan mengeluh sambil menunjukkan tayar motornya yang kempis.

“Kena paku kut?”

“Entahlah…tapi macam ada yang tak kena aje. Tadi pagi elok je, tak ada pun macam nak pancit.”

“Hai! Zan… Kalau kau tahu dia nak pancit, tak lah kau berpeluh sakan kat bawah matahari ni.” Usik Soraya sambil ketawa mengekek.

“Ya tak ya jugak!”

Akhirnya mereka mengusung motosikal itu sejauh satu kilometer untuk sampai ke bengkel yang terdekat.

“Esok boleh ambil tak?” Tanya Haizan sambil mengesat peluh di dahi.

“Boleh.”

Budak muda yang bekerja di bengkel itu memberi jaminan. Kemudian, mereka mengambil teksi untuk pulang ke rumah masing-masing.

“Aku rasa ada orang yang cucuk dengan paku atau benda tajam…” ujar Haizan membuat andaian.

Soraya berfikir sambil mengesat peluh di dahinya. Mungkin juga…tetapi apa buktinya?

“Apa pendapat kau?”

“No comment.”

“Ya lah. Wait and see…aku takut ada yang dengki.”

“Tengoklah surat layang yang aku dapat. Sampai sekarang tak ada apa-apa pun.” Soraya cuba mententeramkan perasaan teman rapatnya itu.

Haizan menganggukkan kepala walau hati di dalam sarat dengan tanda tanya.

***

Julia menunggu Haizan di bawah pohon ketapang di hadapan SMDP. Haizan sudah setuju menemuinya hari itu sewaktu dia bertembung dengan jejaka kacukan itu di kaki lima sekolah pagi tadi. Jam sudah merangkak ke angka dua, tetapi orang yang ditunggu-tunggu tidak juga tiba. Bahang matahari petang semakin terasa. Dek berasa bosan menunggu buah yang tidak gugur, Julia terpaksa mengangkat kaki untuk pulang. Tiba-tiba kedengaran namanya dilaung. Julia menoleh.

“Tunggu!”

Haizan berjalan pantas ke arahnya diikuti oleh Soraya di belakang. Julia berasa menyampah dengan kehadiran Soraya di sisi Haizan. Sibuk je…rungutnya dengan muka yang berubah kelat. Soraya menghulur tangan tetapi tidak bersambut. Merah padam wajahnya menahan malu. Itulah kali pertama dia bersemuka dengan adik angkat Haizan. Cantik juga; puji Soraya dalam diam sambil terus tersenyum manis.

“Ini Nina…Nina Soraya.”

Haizan memperkenalkan Soraya kepada Julia.

“Kenal. Orang cantik, semua kenal.” Sindir Julia tanpa mahu memandang muka Soraya.

“Sorry, aku tak dapat bual lama-lama. Ada tuisyen Sejarah pukul tiga nanti. Kau nak cakap apa?”

“Buat penat je tunggu lama dari tadi, tup-tup kau ada hal. Lain kalilah aku cakap. Aku blah dulu!” jawab Julia keras.

Haizan membiarkan sahaja Julia berlalu. Dia menggamit Soraya disisi yang kelihatan kurang ceria.

“Biarlah dia nak buat apa. Dia memang macam tu…Kurang ajar sikit.”

Soraya diam tanpa memberikan sebarang respon terhadap ungkapan Haizan itu. Ingin sahaja dia meluahkan rahsia yang tersimpan di sudut hati mengenai kelakuan Julia di luar sekolah. Tetapi dia bimbang dianggap menuduh orang tanpa usul periksa.Lagipun, dia tidak mahu Haizan tersalah faham lagi.

***

Sekembalinya Soraya dari sekolah hingga ke malam, dia hanya berkurung di dalam bilik. Layanan Julia menyentuh hatinya. Soraya tahu siapa Julia, rakan-rakan dan kegiatannya. Tetapi itu semua maklumat yang diterima secara tidak rasmi. Di dengar dari mulut orang lain. Dia bimbang jika nanti Haizan turut terperangkap dengan jerat yang dipasang oleh Julia.

“Betul kak. Ari dengan kawan-kawan nampak dengan mata kepala sendiri.” Itu yang kerap disampaikan oleh Nazri ketika mereka sama-sama menonton televisyen.

“Entah betul entahkan tidak apa Ari cakapkan. Zaman sekarang ramai pelanduk dua serupa.” Balas Soraya kemudian.

“Up to you!”

Pintu biliknya diketuk agak kuat dari luar. Lamunan singkat hilang serta merta.

“Kak! Makan!”

“Kejap lagi akak turun.”

“Okey. Cepat sikit, mak dengan ayah dah tunggu.”