Enter your keyword

Showing posts with label UKIRAN JIWA. Show all posts
Showing posts with label UKIRAN JIWA. Show all posts

Oct 22, 2012

NOVEL: UKIRAN JIWA 6

By On 22.10.12

Hanan Lim mengatur langkahnya dengan laju kerana dia sudah terlewat dengan temujanjinya. Pada awalnya dia malas mahu melayani ajakan Kay untuk makan tengahari bersama memandangkan di pejabat sudah cukup banyak dokumen yang perlu diberikan perhatian penting. Namun apabila difikirkan banyak kali, dia akur juga. Mungkin ketika makan nanti dia boleh mula ‘slow talk’ pada Kay agar tidak menganggunya lagi. Dia mahu Kay menganggap hubungan mesra sekadar kawan sahaja dan tidak lebih dari itu.


“I’m sorry Kay. Terlewat sikit…”

Kay tersenyum manja. Kalau orang tak kenal pasti dengan mudah boleh jatuh cinta dengan jururawat muda itu.

“It’s okay. I pun baru sampai. Masa nak keluar dari rumah tadi jalan agak sibuk. How are you? Lama juga kita tak jumpa kan?”

“I macam biasa. Penat sikit kebelakangan ini. Banyak kerja. You tak kerja ke hari ini?” soal Hanan Lim berbahasa.

“I cuti hari ini. Esok dah naik kerja balik. Dah terlanjur ada masa sikit, itu yang teringatkan you. Emmm…lepas ni you nak buat apa?”

“Makan dan balik ofis semula. Why?”

“Ingatkan nak ajak you temankan I pergi tengok wayang.”

“Tak boleh. I sedang kerja.”

“Ala…ponteng kan boleh. You are the boss, right?”

“Boss pun pekerja juga. Makan gaji juga. Bos pun terikat dengan polisi syarikat. Kalau semua boss keluar masuk ofis sesuka hati, kat belakang kita staff pun buat perkara yang sama. Kita mesti tunjukkan contoh terbaik untuk kakitangan kita. Do you agree?”

“Ya lah, ya lah…jomlah order makanan. Dengar you membebel I terus lapar.” Kay terasa malu sendiri.

Hanan Lim mengulum senyum penuh makna. Setengah jam kemudian Kay dan Hanan Lim sudah berjalan keluar dari perut restoran itu setelah perut masing-masing penuh terisi.

“Not bad juga masakan dia orang kan?” Kay mencuba sekali lagi. Mana tahu untung sabut timbul.

“Iya. I pun habis licin makan tadi. I nak gerak ni, you ada apa-apa nak cakap ke? Dari tadi I tengok you macam cacing kepanasan. Kalau ada apa-apa problem, jangan malu cerita kat I. I boleh pinjamkan bahu I untuk you.”

“Pinjam bahu you…” Kay kegembiraan.

“Maksudnya…shoulder to cry on. Mendengar masalah you. Bahasa lembut pun you tak faham.” Hanan Lim berkata sinis. Sekali lagi wajah Kay berubah merah.

“You ni kan, tak romantik langsung. Tapi tak mengapa…I suka orang macam you. Jinak-jinak merpati. Makin I dekat, makin jauh you lari.”

“I tak lari mana pun Kay. I ada kat sini. Dan I memang tak romantic dengan you sebab you not my muhrim. Kalau dah kahwin, barulah tahu I ni romantic ataupun tidak.”

“Siapalah yang beruntung tu ya.”

“I have someone on my mind. But it is not you…sorry.” Hanan Lim sedaya upaya cuba berterus terang dengan Kay agar gadis itu berhenti berharap padanya lagi.

“Kasihannya I. Pinggan tak retak nasi tak dingin…”

“Apa you cakap ni? Macam salah aje I dengar. Bukannya hidung tak mancung…”

“Pipi tersorong-sorong…” Kay menyambut laju dengan muka yang kelat.

“Marah ke?”

“Tak.”

“I bergurau aje.”

“I know. Gurauan you memang menyakitkan hati. Okeylah…I cabut dulu. Balik tidur lagi bagus.” Kay mencebik.

Hanan Lim menghidupkan enjin keretanya. Begitu juga dengan Kay. Tiba-tiba seseorang menepuk mesra bahu Hanan Lim. Pemuda kacukan Cina itu segera berpaling. Matanya bertembung dengan seseorang bersama dengan temannya yang berlainan jenis erat berpegangan tangan. Kelihatan mereka berdua agak mesra juga.

“What are you doing here?”

“Lunch. And you?” soal Hanan Lim biasa-biasa saja.

“Kita orang baru nak lunch.”

“Ohh!” itu saja jawapan Hanan Lim.

“Dengan girlfriend baru? Tak introduce pun?”

Kay sudah menghampiri ke arah mereka berdua. Seperti biasa jururawat muda berkulit putih mulus itu mengendeng tak tentu pasal.

“Kawan. Kay…yang ini Jenny. My share partners…”

Hanan Lim memperkenalkan Kay kepada Jenny. Mereka bersalaman sekali lalu dan kemudian masing-masing melepaskan pegangan tersebut.

“Your friend?”

“Oh…Daus. Anak Datuk Johan.”

Giliran Daus yang sedari tadi berdiam sahaja berkenalan dengan Hanan Lim pula. Selepas sesi suai kenal tersebut, masing-masing meneruskan urusan sendiri yang sememangnya menuju arah yang berlainan.



***

Kay terlentang di atas katil rumah sewanya sambil bibir mungilnya mengukir senyum tak henti-henti. Bayangan wajah cuak Jenny bagai tertayang-tayang di ruang mata. Dia merasakan telah menang dalam perlumbaan memenangi hati milik Hanan Lim. Nampak jelas kejadian tadi dimana Hanan Lim melayani Jenny dengan dingin. Dan hubungan mereka sekadar share partners sahaja. Tak lebih dari itu. Mungkin kenyataan yang Hanan Lim luahkan tadi sekadar menduga hatinya. Seseorang dihati mungkin juga dirinya, siapa tahu. Jikalau benar Hanan Lim mahu main tarik tali, dia akan mengikut rentak lelaki itu sahaja. Tidak ada ruginya bersabar sedikit jika hasil yang dituai nanti adalah jongkong emas! Begitulah Kay berangan-angan hinggakan dia terlelap bersama angan yang tak sudah.



***

Hanan Lim meleraikan tali lehernya sebaik sampai di dalam bilik pejabat miliknya. Pendingin hawa dikuatkan agar dapat mengimbangi rasa panas yang menyelubungi diri dan hati. Lakonan yang ditunjukkan bersama Kay sebentar tadi sekadar untuk mengaburi mata Jenny agar gadis itu tidak lagi mengharap.Walaupun dahulu mereka seperti pasangan kekasih yang bahagia, tetapi kini tidak lagi. Bukan itu tujuan hidup Hanan Lim dan Jenny pula ada cara hidupnya sendiri. Hanan Lim mahu meninggalkan segala kejahilan hidup yang pernah diterokai dahulu ketika darah muda menguasai akal.

Setelah bertemu dengan cinta baru, hatinya sedikit demi sedikit dimasuki cahaya jernih yang sukar untuk ditafsirkan. Yang pasti hati menjadi tenang selepas itu, hinggakan dia menanamkan satu mercu tanda untuk berubah dari Hanan Lim yang lama kepada Hanan Lim yang baru. Yang pasti satu penghijrahan telah berlaku pada dirinya dengan tanpa dia sedari.

“Encik Hanan!”

“Encik….”

“Iya? Awak panggil saya?” Hanan Lim tersipu-sipu apabila stafnya yang bernama Ros sudah berdiri betul-betul di hadapannya.

“Ya. Saya dah ketuk. Tapi Encik Hanan macam mamai aje, berangan ke? Atau mengantuk lepas keluar makan dengan mak we.”

“Mana ada. Mak we? Apa maksud awak, Ros?”

“Tadi ada perempuan call masa Encik Hanan keluar makan. Dia kata ada lunch dengan Encik, tapi Encik Hanan tak sampai-sampai. Itu yang dia call ofis.”

“Oh…itu. Kawan. Ingat tak insiden yang saya cerita dulu. Terlanggar bontot kereta wira. Itulah dia orangnya. Nama dia Kay...”

“Telanggar kereta lepas tu terlanggar orangnya ke?” Ros mengusik agak kasar.

“Hish…mana ada. Cukup sekadar kawan. Bukan pilihan saya untuk dijadikan calon…”

“Jangan cakap pasal calon dulu, nanti cik Jenny marah.”

Mereka sama-sama ketawa. Hanan Lim faham apa yang dimaksudkan oleh Ro situ. Kemudian, Ros meletakkan tiga buah fail berwarna merah untuk tindakan bosnya itu.

“Urgent tau! Nanti sebelum pukul empat petang client nak datang.”

“Okey.”

Ros berlalu dari bilik Hanan Lim setelah pasti bosnya itu faham apa yang dia mahukan.

***

Hanan Lim meletakkan gugusan kunci di atas meja di ruang tamu. Tali leher yang sekian kalinya terlekat di leher dilonggarkan sebelum ia terlentok dalam genggamannya. Longgokan kerja di pejabat membuatkan dia selalu kembali ke rumah dalam keadaan letih. Namun begitu dia tidak boleh mengeluh kerana kerjaya peguam adalah minatnya sejak dari bangku sekolah menengah lagi. Setelah menamatkan pengajian ijazah dari sebuah university di Australia, Hanan Lim kembali ke tanahair dan bekerja sementara di sebuah firma guaman terkenal. Kalau di hitung dan di congak, sudah hampir sepuluh tahun juga dia berkecimpung dalam kerjaya yang serba ‘glamour’ itu.

“Dah lama balik.”

Satu suara datar menegurnya dari arah belakang. Hanan Lim segera menoleh kerana dia pasti dan kenal benar dengan tuan punya suara.

NOVEL: UKIRAN JIWA 5

By On 22.10.12
Hanan Lim meletakkan kunci kereta di tepi kepala katil. Jam sudah menunjukkan pukul 12.30 malam. Fikirannya berasa tenang, seperti damainya ombak petang di tepi pantai.Hatinya bernyanyi riang kerana sebentar tadi dia dapat berdua-duaan dengan Lisa Hanani, gadis manis yang baru sahaja berjaya merobohkan tembok cinta yang dibina terhadap kaum wanita sebelum ini. Gadis yang biasa sahaja pada pandangan mata Kay, jururawat yang dikenali lewat kemalangan tidak lama dahulu. Benar kata orang, hanya jauhari yang mengenal manikam!

“Sebenarnya saya tak nak menyusahkan awak. Tapi kereta ni meragam, saya lupa dah beberapa hari saya tidak isi minyak. Maaflah kalau saya menyusahkan awak, Encik Hanan.”

“Hm...biar saya fikir. Memang menyusahkan saya!”

“Lain kali saya tak akan ganggu Encik Hanan lagi. Saya janji!” bergetar suara Lisa Hanani sewaktu menuturkan ayat tersebut.

“Tak menyusahkan sebenarnya. Dengan syarat awak jangan terlalu formal dengan saya. Dah malam macam ini, dengan saya yang bert-shirt dan berjeans, saya bukan lagi seorang peguam. Saya orang biasa macam awak. Jadi panggil saya Hanan saja, lebih rileks, lebih dekat.”

Lisa Hanani tersenyum lega mendengar penjelasan dari peguam muda itu. Sebentar tadi dia bimbang jika dia benar-benar menyusahkan Hanan Lim.

“Boleh kita berkenalan semula? Sebab saya rasa awak macam menghindari saya. Rupa saya ni macam rimau ke, sampai awak takut nak call sejak saya beri kad dulu?”

“Rasa tak perlulah, Encik...”

“Di denda!” tegur Hanan Lim apabila Lisa Hanani masih mahu memanggilnya secara rasmi.

“Rasa tak perlu kita ulang semulalah, Hanan. Sekarang ni saya terhutang budi sangat pada awak. Dah lah awak kena ambil saya, kemudian belanja saya makan, lepas ni hantar saya balik pulak! Saya rasa kita ni macam dah kenal lama. Sepatutnya awak tak layan perkara remeh dari perempuan yang tak hargai salam perkenalan awak dulu.” ulas Lisa Hanani malu-malu.

“Bagus...saya suka. Awak ni tak macam perempuan lain yang saya kenal. Awak berhati-hati dalam menuturkan kata-kata, awak nampak matang dalam kelembutan awak tu. Bukan semua wanita zaman sekarang ni macam awak...mungkin awak satu dalam seribu. Pandai ibu bapa awak didik awak ya.”

“Pujian awak tu melambung sangat, Hanan. Saya orang biasa yang tak layak di puji macam tu. Tapi kalau awak rasa saya ni seorang yang positif, ya...memang itu betul.”

“Saya nak tanya sikit. Awak buat business komputer aje ke?”

“Yap!”

“Betul ke?”

“Kenapa?”

“Tapi saya macam pernah nampak awak kat satu acara sebelum ini.”

Wajah Lisa Hanani memerah. Takkan dia tahu apa yang aku buat? Seorang peguam pun berminat dengan dunia fesyen ke? Tak mungkin! Hati Lisa Hanani tertanya-tanya.

“Ya lah! Saya rasa saya pernah nampak awak kat...”

“Kat mana?” sampuk Lisa Hanani pantas.

Hanan Lim menggosok tengkuknya sambil cuba mengingat peristiwa tersebut.Tetapi tidak pasti di mana dia pernah ternampak Lisa Hanani. Makin lama semakin buntu pula memorinya.

“Saya rasa awak nampak perempuan lain, awak ingat saya. Dalam dunia ni kan ada tujuh wajah yang serupa.” jawab Lisa Hanani lembut.

“Mungkin!” ujarnya lemah.

Hah! Baru dia teringat. Di Sheraton Hotel...dia buat pertunjukan fesyen muslimah. Hanan Lim yang sebentar tadi berbaring sambil berangan tentang pertemuannya dengan Lisa Hanani, kini bangun dan duduk di birai katil. Hanan Lim pasti benar wanita itu dan Lisa Hanani adalah orang yang sama.

Hanan Lim kembali baring dan cuba melelapkan mata tetapi masih tidak mahu lelap. Dia meneliti organizer dan menyemak jika esok dia perlu bergegas ke pejabat. Akhirnya setelah pasti tiada janji dengan pelanggan di awal pagi, dia merancang untuk menjemput Lisa Hanani di rumahnya. Serta merta dia mematikan lampu dan ingin segera tidur agar esok pagi dia tidak terlewat bangun.

***

Dari jauh dia ternampak Lisa Hanani tergesa-gesa ke tepi jalan untuk mengambil teksi. Setelah yakin wanita itu belum memanggil teksi, dia memperlahankan keretanya dan berhenti betul-betul di hadapan gadis berblaus hijau pucuk pisang itu.Lisa Hanani terkejut apabila ada kereta berhenti di hadapannya dan kembali senyum apabila cermin kereta di turunkan.

“Jomlah...saya hantarkan. Kan kereta awak masih mogok kat ofis semalam.”

“Tak apalah. Saya naik teksi.”

“Nanti terlambat. Teksi pun susah pagi-pagi macam ni. Cepatlah...asyik jual mahal aje dengan saya.” Hanan Lim pura-pura merajuk.

“Ya ke?”

“Naiklah!”

Oleh kerana Hanan Lim beriya-iya mempelawa, maka Lisa Hanani pun mengikut dengan berat hati. Dia bimbang kelak hubungan itu memerlukan balasan. Dia belum bersedia untuk dilukakan lagi. Bisa luka semalam masih bernanah. Itu semua gara-gara cinta dua darjat yang tidak kesampaian. Mengingatkan Azman, hatinya kembali sedih. Kalau boleh dia tidak mahu dibayangi lagi...

“Lisa...”

“Lisa!”

“Hei, Lisa...are you okey?”

Intonasi Hanan Lim kedengaran risau. Cepat-cepat Lisa menarik balik kenangan silam yang mahu singgah di mindanya.

“O...okey. I'm fine.”

“Pagi-pagi dah berangan.”

“Saya nampak macam orang yang tengah berangan ke?” soal Lisa Hanani kembali.

“Awak tengah fikir soal apa?”

“Saya tak fikir apa-apa pun. Cuma rasa penat sikit. Sebab balik lewat malam tadi, kut.”

“Salah saya juga.Saya yang paksa awak temankan saya makan, kan. Since awak rasa macam itu, apa kata kita pekena kopi dulu sebelum masuk kerja.”

“Awak mesti cari peluang nak belanja saya makan atau minum, kan? Saya naik segan pulak.”

“Setakat belanja awak apa salahnya, Lisa. Sambil minum boleh juga kita tukar-tukar pandangan. Supaya lebih kenal antara satu sama lain...”

Lisa Hanani rasa terpana apabila Hanan Lim menuturkan ayat tersebut. Bukankah itu suatu petanda? Permulaan yang boleh mengkucar kacirkan perasaan pada akhirnya. Dia tidak mahu menjadi mangsa lagi. Cukuplah sekali...

“Kenapa awak diam?”

“Saya...saya nak cepat. Ada hal nak kena settlekan hari ini. Boleh tak kalau saya tak temankan awak minum?”

“Kenapa?”

“Ada hal sikit.” jawab Lisa Hanani ringkas.

Percaya kepada kata-kata Lisa Hanani, lelaki itu terus menghantar Lisa Hanani ke pejabatnya. Selepas menurunkan gadis itu, Hanan Lim memandu terus ke pejabatnya walau hari masih pagi lagi.

***

Lisa Hanani menghadap skrin komputernya tanpa berkelip. Hari ini kenangan silam itu datang lagi. Cinta pertama yang tidak membawa bahagia. Cinta yang manis pada awalnya, berakhir dengan tragedi. Pilihan keluarga terpaksa dituruti demi menjaga darjat dan takhta kekayaan. Azman...dimanakah kau kini? Bahagiakah atau sama menderita seperti aku? Masih ingatkah kau padaku? Rintih Lisa Hanani seorang diri.Tanpa dipaksa, titis-titis jernih mengalir lesu di pipinya yang licin. Entah bila derita hati ini akan berakhir, tak siapa tahu.

“Kerana sayang aku terpaksa lepaskan kau, Lisa.Aku tak sanggup mereka memijak-mijak maruah kau. Aku tak akan benarkan, Lisa. Selagi aku masih bergelar kekasih, selagi itu aku bertanggungjawab ke atas kau. Itulah janji yang aku pegang!”

“Aku tak kisah, Man. Yang penting kita akan terus bersama ke akhir hayat.”

“Cakap tidak sama dengan kesannya, Lisa. Jika aku terpaksa berkorban, anggaplah ini hadiah di atas kesabaran dan kesetiaan kau selama ini.”

“Dengan perpisahan ini? Ini yang kau katakan pengorbanan? Aku yang terkorban sebenarnya, Man. Akulah mangsa di atas pengorbanan yang kau lakukan itu. Aku benci kau!” tangisan mengiringi ayat-ayat yang dituturkan.

Tangisan dan airmata adalah teman setia wanita yang kecewa. Itulah tradisi yang belum bisa diubah.

“Bencilah aku kalau itu boleh membuat kau bahagia. Jika itu boleh membuatkan kau lupa pada aku, Lisa!”

Aku belum mampu!! Jerit Lisa Hanani. Tanpa sedar ia telah didengari oleh seseorang di luar biliknya.

***

“Lisa...”

“Awak okey ke?”

Lisa Hanani terkejut seketika apabila seseorang menegurnya dari belakag. Dia segera mengesat air mata yang jatuh di pipi.

“Saya okey Kalsom. Saya tak apa-apa.”

“Semasa saya sampai saya dengar Cik Lisa menangis, so saya ingat sesuatu telah berlaku.”

“Terima kasih sebab prihatin. Nasib baik bukan Baharom yang datang tadi...” Lisa Hanani cuba tersenyum.

“Kalau dia kenapa?”

“Malulah saya Kalsom bila orang lelaki nampak. Biar kita tunjukkan yang kita ni kuat, baru dia orang respek.” jawab Lisa Hanani.

“Kenapa tadi cik Lisa menangis?” Kalsom cuba mengorek rahsia.

“Kisah lama...dah dekat dua tahun. Patutnya saya dah lupakan, tetapi tak boleh. Saya tak mampu, Kalsom.” ujar Lisa Hanani dengan nada sedih.

“Semalam cik Lisa gembira aje...”

“Oh!! Awak perasan ya? Ha! Awak intai saya ke?”

“Bukan cik Lisa. Ya lah, semalam gembira...tak sangka pulak hari ini dah jadi lain.” jawab Kalsom segan-segan.

“Hati Kalsom...tak boleh nak dijangka. Ada benda yang mengusiknya, mula lah dia buat hal...”

“Kesan kisah cinta lama ke?”

Lisa Hanani yang cantik berlipstik merah samar hanya terdiam. Tidak mengiya atau menidakkan pertanyaan dari Kalsom itu. Bukan sekarang masanya untuk menceritakan tentang dia dan Azman. Kerana masanya tidak sesuai. Dilihat sedang menangis oleh stafnya pun sudah membuatkan Lisa Hanani berasa segan.

“Walau apapun sebabnya Cik Lisa, hati yang sedih boleh dirawat. Kita ubati ia dengan zikir dan doa kepada Allah. Insya'Allah nanti ia sembuh.”

“Ya. Saya pun setuju pendapat awak tu. Hai...macam ada pengalaman aje Kalsom.”

“Hidup kan satu perjalanan untuk mengutip pengalaman...” ujar Kalsom berfalsafah.

“Nasib baik ada penasihat untuk hati yang sedih kat sini...” ucap Lisa Hanani ketawa perlahan.

“Kalau gitu, saya doakan hati cik Lisa cepat sembuh. Bila dah sembuh, bolehlah cari pengganti...” tutur Kalsom dengan positif.

“Awak ni, ke situ pulak. Tapi okey juga kan. Awaklah tolong carikan.”

“Kalau cik Lisa izinkan...”

“Mudah-mudahan.”

***

Hanan Lim memeriksa fail-fail pelanggan yang bertimbun di atas meja. Sepatutnya Jenny membantu membereskan mana yang patut, tetapi nampaknya wanita rakan kongsinya itu kerap masuk lewat dan pulang awal dari pejabat sejak akhir-akhir ini. Akibatnya, Hanan Lim yag terpaksa bersengkang mata sehingga ke malam menyelesaikan semua kerja yang tertangguh.

Kelmarin Ros mengadu hal tentang budak pejabat yang sering masuk lewat. Berkali-kali juga telah dinasihatkan, tetapi Rosman tetap tidak makan saman. Untuk diberhentikan, kasihan pula. Ada juga Hanan Lim mendengar cerita tentang masalah Rosman. Apa lagi masalah anak muda kalau bukan duit! Dia juga ada mendengar yang Rosman membuat kerja 'part time' di sebelah malam untuk mencari duit lebih. Mengingati budak bernama Rosman itu, hanya menambah sarat kepala Hanan Lim ditambah dengan kerenah Jenny semenjak kebelakangan ini.

“Encik Hanan, Rosman belum masuk lagi.”

“Dah pukul berapa ni?”

“Dekat pukul 11.00 pagi Encik Hanan.”

“Cari dia. Kalau dapat hubungi dia, sambungkan pada saya.”

Ros mengangguk mendengar arahan dari Hanan Lim. Bosnya itu baik hati dan bertimbangrasa orangnya, tetapi budak Rosman ini memang sudah lebih sudu dari kuah. Di beri betis nak peha! Bebel Ros yang juga sudah bosan mendengar alasan demi alasan yang dicipta oleh Rosman.

“Dokumen yang saya suruh hantar ke Balqis & Co tu, dia dah hantar belum?”

“Tak pasti Encik Hanan. Tapi saya dah serahkan dua hari lepas.”

“Dia tahu tak fail itu urgent? Pelanggan nak tandatangan cepat. Kalau hari ini pun belum sampai kat sana, habis kita nanti.”

“Nanti saya tanyakan kat dia.”

“Suruh dia jumpa saya nanti!” suara Hanan Lim kedengaran keras.

Ros mengangguk sahaja mendengar arahan dari bosnya itu. Ketika mahu keluar dia berselisih dengan Jenny yang mahu masuk ke bilik Hanan Lim.

“Hi, good morning my dear partner!”

“Hi...how is your day?” soal Hanan Lim acuh tak acuh.

“The finest day in my life, dear. How about you?” soal Jenny manja.

“Rosman tu memang menyusahkan. Orang ambil dia kerja untuk mudahkan urusan, ini tidak. Makin menyusahkan pulak.”

“Si Rosman tu...”

“Ya lah! Berapa Rosman kita ada?”

“Okey! Okey! Janganlah marah-marah...jom kita breakfast dulu.”

“Nanti I fikirkan.”

“Hei Hanan! Come onlah...nak breakfast tak perlu fikir. Tanya perut you tu, lapar atau tidak?”

Pagi tadi dia mempelawa Lisa Hanani tetapi gadis itu menolak dengan alasan. Setiap kali dia menghulur bantuan, gadis itu semakin menjauh. Aku pulak nampak seperti orang yang terhegeh-hegeh. Keluh Hanan Lim.

“Apasal pagi-pagi dah mengeluh. Jomlah. Dah lama kita tak breakfast sama-sama.”

Tanpa bertangguh lagi, Hanan Lim mengambil telefon bimbitnya dan mengekor Jenny dari belakang. Semasa lalu di hadapan Ros dia meninggalkan pesan yang dia keluar sebentar.

“Nak breakfast kat mana?”

“Mc Donalds. Kita pekena bubur nak?” soal Jenny manja.

“I ikut aje.”

“Mc Donalds kan tempat makan kegemaran you. Dari dulu lagi...since kita kat Australia.”

“Sekarang dah lain. I dah jarang masuk Mc Donalds.” jawab Hanan Lim datar.

“Oh! Really?”

“Hm...”

“Sekarang tukar mana? KFC pulak? Atau kedai mamak...” Jenny ketawa mengekeh.

“Suka hati you lah Jenny nak sebut seratus tempat ke apa... tapi sekarang I dah tak macam kat Australia dulu.”

Jenny hanya tersenyum kelat. Memang Hanan Lim sudah bulat hati mahu menunjukkan yang hubungan mereka sekadar rakan kongsi, tidak lebih dari itu. Kalau tidak, mengapa dia sedikit demi sedikit mahu mengubah kelaziman mereka? Jenny kini baru sedar yang dia tidak boleh mengharap lagi.

“I tanya sikit boleh? You dah ada pengganti ke? Siapa?”

“I think kita share partner for the company only, right! So, personal thing I tak share dengan you.”

“Sama line dengan kita ke? Or somebody else...”

“I tak berminat, Jenny. Jangan paksa I, okey.”

Jenny mengocak milo panasnya dengan sudu. Sosej yang dipesan cuma separuh yang disentuh.

“Atau...yau nak tahu tentang I?” goda Jenny semula.

“Suka hati you.”

Hanan Lim kurang memberikan perhatian.

“I sekarang dengan Daus. Firdaus bin Datok Johan.”

“Oh! Really. Quite interesting. Sekarang you cari ikan jerung pulak lah ya.”

Jenny tidak berasa hati. Dia hanya ketawa apabila disindir begitu oleh Hanan Lim. Selaku bekas kekasih (ketika di Australia) dan sekarang mereka berkongsi firma guaman, Jenny sedar kadangkala Hanan Lim memang lepas laku dan kata-kata.

“Dia baik, caring, selalu dengar cerita hidup I...”

“Jenny! Jenny! You jangan simply tabur cerita pada orang yang you baru kenal. Kita tidak tahu niat orang apabila berkawan dengan kita. Kawan untuk minum...kawan untuk masa makan, ramai. Tapi kawan yang tolong bayarkan apa yang you makan atau minum tu, susah nak cari. I harap you faham apa yang I cakap ni. Walau kita sekadar rakan kongsi, I rasa ada benda yang you kena handle with care tentang diri you tu. Okey!” Hanan Lim menitipkan pesanan ikhlas.

Jenny rasa amat terharu. Lelaki yang sentiasa bertakhta di hatinya itu masih lagi bersikap penuh tanggugjawab. Beruntunglah wanita yang bakal memiliki Hanan Lim ini. Fikirnya dengan hati yang sedih.

NOVEL: UKIRAN JIWA 4

By On 22.10.12
Selepas pertemuan makan tengahari bersama dengan Kay, Hanan Lim dapat merasakan perubahan mendadak gadis itu terhadapnya. Layanannya terlebih lembut dan manja dan kerap menghubunginya tidak mengira masa. Hasilnya tidak sampai seminggu timbul kebosanan di pihak Hanan Lim. Pada firasatnya, apa lagi yang tinggal untuk seorang wanita yang terlebih menonjolkan diri berbanding menyimpan sedikit rasa malu untuk pasangannya.

Dalam tak sedar dia membuat perbandingan di antara Kay, Jenny dan Lisa Hanani. Ketiga-tiga gadis moden yang dikenali, hanya Lisa Hanani yang tidak mengejar cintanya, tidak juga memandang pangkatnya atau hartanya. Sebaliknya, dirinya pula yang ternanti-nanti akan panggilan gadis manis itu. Entah bila akan terbuka pintu hati Lisa Hanani untuk menyambut salam perkenalannya. Hanya takdir Tuhan yang bisa menemukan mereka semula.

“Good morning darling…”

Hanan Lim hanya mengangkat kepalanya sekali dan kemudian menyambung kerjanya semula. Tidak diendahkan kehadiran Jenny yang meliuk lentuk memohon perhatian. Melihat kelakuan Jenny yang begitu, sesekali terlintas idea nakal di benaknya yang mempersoalkan kredibiliti Jenny sebagai seorang peguam.

“Hai, tak nak bercakap dengan I ke? Merajuk hari tu I tak return call?” soal Jenny yang mendekatkan wajahnya ke muka Hanan Lim.

“Apa ni? Tak elok macam ni perangai you. Kalau staff tengok kan tak bagus!” Hanan Lim mengingatkan.

“You asyik fikir apa staff akan kata, apa orang lain cakap! You langsung tak nak fikir macam mana I rasa. I rasa tak dipedulikan! You melampau!” Jenny mengeraskan suaranya.

“I banyak kerja sekarang. Lain kali kita bincang.”

“Jangan menyesal kalau ‘lain kali’ you dah tak ada. Maybe I dah pergi kat orang lain!” Jenny seakan mengugut.

Hanan Lim meletakkan pennya. Dia menyandarkan badannya ke kerusi dan memandang tepat ke wajah Jenny.

“You mean…”

“I mungkin dah ada boyfriend baru.” lancar jawapan Jenny.

“Mungkin? So, tak confirm lagi dia tu boyfriend you, kan?” Soal Hanan Lim tersengih-sengih.

Jenny bagai hilang kata-kata apabila di soal sedemikian oleh Hanan Lim. Teman lelaki merangkap rakan perniagaannya itu memang bijak berkata-kata. Sementelah dia telah memenangi banyak pertandingan debat ketika di kolej dahulu. Kebijaksanaannya menumpaskan lawan dengan kata-kata memang tidak dapat disangkal lagi.

“Okey…we will see, you yang frust atau I…”

Hanan Lim mengukir senyum di bibir walau hati di dalam terperangkap dengan cadangannya sendiri.

“Ok. Deal! Sesiapa ada couple dulu, kita automatic break-off.” Jawab Jenny lemah.

Sebenarnya dia masih sayangkan Hanan Lim, jejaka pertama yang mengetuk pintu hatinya untuk mengenal cinta. Lelaki pertama yang memegang tangannya dan banyak memberi motivasi terhadap kehidupan. Tetapi, dia bukanlah lelaki pertama yang mengajarnya kemanisan bercinta, kerana Hanan Lim bukanlah jenis lelaki yang begitu. Baginya, cinta terlalu luhur dan tidak boleh dicemari selagi belum sah bergelar suami isteri.

“Okey! Anyway…kita pun bukan serius bercinta sebelum ini. I hope kita masih boleh jadi kawan dan rakan kongsi sampai bila-bila.”

Hanan Lim tidak berasa rugi jika perhubungannya dengan Jenny tidak diteruskan. Lagipun gadis Cina campur British di sebelah ibunya itu tidak menunjukkan minat untuk menukar agama. Bagi Jenny Chua, perkahwinan berlainan agama masih boleh dilaksanakan. Apa yang penting adalah persefahaman dan saling menghormati pegangan masing-masing.

Selepas membuat perjanjian tidak rasmi itu, Jenny keluar dari bilik Hanan Lim dengan hati yang sayu. Tiba-tiba rindunya bagai di panggil-panggil kepada seseorang. Entah mengapa, dia seperti ingin menangis dan melepaskan sebak yang terbuku.

“Daus…I nak jumpa you.”

Tanpa disangka dia mendail nombor Firdaus.

***

“I dah break dengan dia.”

“I ingat you tak kisah pun boyfriend you ramai simpan kekasih. Macam I ni…” jawab Firdaus sambil menyisip minumannya.

Keadaan di restoran itu amat lengang, mungkin belum mencapai waktu puncak yang menyebabkan suasananya agak sunyi. Terdengar bunyi air yang dihirup oleh Jenny sambil dia melepaskn keluhan kecil.

“Entah. I pun tak faham dengan diri I sendiri.”

“Tak mengapa. Yang penting life must enjoy. Isn’t it?” luah Firdaus seperti tidak kisah dengan keadaan Jenny yang muram.

Melihatkan Jenny yang seperti tidak mendengar pendapatnya, Firdaus bertanya lagi. “Kenapa dia tinggalkan you?”

“Don’t know. Maybe dia dah jumpa wanita yang kena dengan tastenya. Mana I tahu.”

“You bukan taste dia lah. Kan you cantik, seksi…apa lagi yang lelaki cari.”

Jenny menggeleng. Apakah ciri-ciri wanita idaman Hanan Lim? Selama ini pun dia tidak ambil pusing perkara remeh temeh seperti itu.

Tiba-tiba telefon Firdaus berdering. Dia menjawab setakat berbasa basi sebelum menutup telefonnya. Bekerja dengan syarikat keluarga sendiri memang mudah, tidak ada waktu pejabat, malahan boleh keluar masuk sesuka hati.

“Father I…petang nanti dia akan terbang ke U.S.”

“You tak ikut? Business trip ke?”

“Entah. Maybe…Cuma dia pesan tolong tengokkan office masa dia tiada.”

“So, sekarang you nak balik ofis lah?” soal Jenny seakan merajuk.

“Tidak. I nak temankan you.”

“Ya ke?”

“I know you rindukan I…kalau tidak takkan you cari I, pagi-pagi pulak tu. Biasa you cari I waktu malam…”

“You ni…”

Firdaus mencapai tangan Jenny lalu dikucupnya lembut. Jenny membiarkan sahaja perlakuan Firdaus itu kerana hatinya memang mahu dibuai begitu. Hilang rasa sedihnya sebentar.

Lisa Hanani yang secara kebetulan lalu di situ terkejut melihat perlakuan Jenny dengan seorang lelaki. Bercengkerama di tempat awam begitu, membuatkan tekaknya tiba-tiba terasa mual. Bukankah wanita itu yang pernah bergandingan dengan Hanan Lim di pusat perabot terkenal satu ketika dahulu? Apa nak jadi dengan perempuan sekarang, berpindah dari satu lelaki kepada lelaki yang lain seperti menukar baju. Akhirnya dia beristighfar, memohon keampunan Allah. Minta di hindari dirinya dari terperangkap ke lembah hina.

***

Tengahari itu entah berapa kali Kay menelefonnya mahu makan tengahari bersama, tetapi Hanan Lim terpaksa menolaknya dengan lembut. Lebih baik dia menjarakkan hubungan mereka sekarang daripada ada pihak yang berkecil hati di kemudian hari. Sebenarnya Kay bukanlah gadis yang menjadi idamannya melainkan si gadis manis Lisa Hanani yang di impikan menjadi suri di hati. Sehingga sekarang gadis itu belum pernah menghubunginya. Menyesal pula tidak mendapatkan nombor gadis itu ketika insiden tertumpah air tempohari.

‘Minta-minta dapat jumpa dia hari ini.’

Begitu Hanan Lim berdoa di dalam hati sebelum keluar untuk bertemu pelanggan. Cuaca yang agak panas memaksa Hanan Lim mengenakan kaca mata hitamnya ketika memandu. Tiba di persimpangan lampu isyarat, keretanya diperlahankan untuk menunggu isyarat bertukar hijau. Tidak semena-mena matanya terpandang sebuah masjid yang terletak tidak jauh dari persimpangan lampu isyarat tersebut.

Di kerling jam di pergelangan tangan kirinya. Hampir 1.30 petang. Dia berfikir untuk bersolat dahulu sebelum meneruskan perjalanan. Kereta Mercedes putih itu memasuki laman rumah Allah sebelum memarkir bersebelahan dengan sebuah kereta Honda Stream.

Sewaktu dia membuka pintu kereta, tanpa disengajakan matanya tertoleh ke kereta di sebelahnya. Macam kenal dengan gadis bertudung hijau pucuk pisang itu. Lama dia menunggu gadis itu membalas pandangannya.

Apabila terasa dirinya diperhatikan, Lisa Hanani cuba melihat siapakah gerangan orang yang memerhatikannya. Jantungnya berdegup pantas tatkala dia bertentangan mata dengan pemuda Cina itu. Buat apa dia di sini? Mengekori aku kah? Soalnya bertalu-talu, setakat di dalam hati.

“Awak?! Buat apa kat sini?”

“Awak pun buat apa kat sini?” soal Hanan Lim semula.

Lisa Hanani membalas kekalutan Hanan Lim dengan senyuman.

“Saya…tentulah nak solat Zohor. Awak pulak buat apa kat sini?” Lisa Hanani mengulangi soalannya yang tadi.

“Oh! Saya pun sama macam awak.”

“Eh! Bukankah awak…”

“Ya. Saya Chinese muslim.”

“Patutlah…”

“Kenapa?”

“Hari itu girlfriend awak budak melayu.”

“Itu bukan girlfriend saya. Kawan aje…”

“Salah ke saya kata? Girlfriend kan maksudnya kawan perempuan.”

Hanan Lim terkesima. Gadis ini sudahlah bijak, berpenampilan malahan pandai menjaga tertibnya.

“Saya pergi dulu, Assalamualaikum…”

“Nanti dulu. Kata nak solat.”

“Sudah. Sekarang kena bekerja pula.”

“Boleh minta nombor telefon awak?”

“Nak buat apa. Nak call awak pun saya tak sempat, inikan pula nak jawab call orang lain.”

“Untuk simpanan peribadi.”

“Berapa banyak dah koleksi awak?”

“Maksudnya…”

“Tak ada apa-apa. Sebab awak nampak ikhlas, saya berikan nombor saya. Jangan marah kalau saya tak jawab.”

“Tak apa. Saya faham. Terima kasih banyak-banyak…”

Hanan Lim gembira bukan kepalang kerana hajatnya dimakbulkan Tuhan. Siapa sangka dia boleh terjumpa gadis itu di sini.

***

Lisa Hanani tersenyum sendirian di sepanjang pemanduannya. Teringat tadi wajah Hanan Lim yang terkejut melihat kemunculannya di situ. Bagaimana keikhlasan yang ditunjukkan oleh lelaki itu telah membuka pintu hati Lisa Hanani untuk memberikan nombornya. Segalanya begitu kebetulan. Kebetulan yang indah.

“Hai Lisa…happy nampak.”

“Terima kasih. Tapi tak ada makan free tau.” Jawabnya mengusik.

Kalsom yang mendengar hanya tergelak. Lisa Hanani seorang yang sangat baik hati. Segala kebajikan pekerja dijaga tanpa mengira pangkat atau usia. Apatah pejabat mereka hanya dihuni oleh tiga orang pekerja. Perniagaan IT yang diusahakan juga semakin berkembang dan mendapat kepercayaan banyak syarikat korporat dan juga sekolah. Kekadang masa kerja Lisa Hanani bukan mengikut waktu pejabat seperti stafnya yang lain.

“Lisa! Marilah join kita orang minum petang. Ada pisang dan keledek goreng ni hah.” Panggil Baharom yang bertindak sebagai juruteknik syarikat.

“Siapa belanja?”

“Tadi ada client ambil komputer yang telah dibaiki. Dia belanja sekali. Suka agaknya komputernya dah baik. Tak sakit lagi.” Tambah Baharom.

Lisa Hanani ketawa mendengarnya. Ada sesetengah pelanggan yang baik hati akan membelanja mereka makanan dan minuman. Ada sesetengahnya pula sombong dan berlagak tidak bertempat. Lain padang lain belalang, lain orang lain ragamnya, begitu Lisa menelah.

“Lisa! Jomlah!”

“Okey.”

Lisa Hanani meninggalkan sementara kerjanya dan turut menyertai stafnya yang sedang minum petang beramai-ramai.

***

Jam sudah mencecah ke angka 8.00 malam tetapi Lisa masih belum meninggalkan pejabatnya. Banyak kerja yang perlu dibereskan sebelum ianya semakin menimbun dan sukar dilangsaikan. Lagipun, dia tidak suka menangguh kerja.

Telefonnya berdering minta diangkat. Tiba deringan ketiga, barulah dia menjawab.

“Belum kak. Sekejap lagi kut saya balik.”

“Tak singgah rumah hari ini? Banyak durian ni hah. Abang kamu baru ambil dari kebun.”

“Tak lah kak. Lain kali Lisa ambil…”

“Okeylah, jaga diri tu.”

Kakaknya meletakkan telefon setelah memberi salam. Tidak sampai beberapa saat telefonnya berdering lagi.

“Kenapa kak?” terjah Lisa Hanani tanpa menyemak nama di skrin.

“Bila pulak saya tukar jantina?” soal suara disebelah sana.

Aik! Siapa pulak ni? Lisa baru teringat untuk melihat skrin telefon bimbitnya. ‘Private number’. Ini bermakna nombor si pemanggil tidak di simpan di dalam memori telefonnya.

“Sorry, wrong number!”

“Nanti, nanti dulu! Bukan wrong number but it is true…right number! Saya Hanan, siang tadi kita berjumpa.”

Manakan dia boleh melupainya, pertemuan yang tidak disangka-sangka. Yang berkatnya ia terjadi di rumah Allah.

“Ya…ya, saya ingat. Encik Hanan sihat?”

Entah mengapa soalan itu yang ditanya oleh bibir Lisa Hanani sedangkan hatinya mahu berkata yang lain.

“Sihat. Macam siang tadi. Awak kat mana?”

“Masih kat ofis. Habiskan kerja sikit.”

“Tak tahu pulak saya kat Malaysia ni ada office hour sampai 9.00 malam.”

“Kerja sendiri, macam inilah…malam atau siang sama saja. Bukan macam Encik Hanan yang ada syarikat besar…”

“Jangan cakap macam itu. Ini semua tertakluk kepada budaya kerja masing-masing. Awak dah makan?”

Lisa Hanani faham bahawa Hanan Lim tidak suka memanjangkan perbincangan tentang kerja. Itu sebabnya dia menukar topik perbualan.

“Belum, tapi petang tadi dah makan pisang goreng. Masih kenyang lagi.”

“Itu petang tadi, malam ini awak belum makan, kan?”

“Belum.”

“Jom kita makan malam bersama.”

“Untuk apa? Kalau Encik Hanan nak makan, pergilah. Saya rasa malam ini tak boleh.”

“Tolong temankan saya makan. Lagipun saya rasa nak celebrate pertemuan rasmi kita hari ini. Agaknya tadi kalau saya tak tergerak nak singgah kat masjid, saya tak akan jumpa awak sampai bila-bila.”

Begitu sekali dia menghargai pertemuan siang tadi. Jadinya, secara tidak langsung Lisa Hanani turut merasa bersalah jika tidak membalas penghargaan yang diberi. Bak kata pepatah, orang memberi kita merasa, orang berbudi kita berbahasa!

“Tapi hari ini memang tak boleh. Saya nak habiskan kerja kemudian balik. Rasa dah tak larat badan ni.” Lisa Hanani menolak secara baik.

“Lain kali, boleh?” Hanan Lim memastikan.

“Boleh…” jawab Lisa Hanani lembut.

“Kalau macam itu, esok awak dinner dengan saya.”

Wah! Cepatnya membuat keputusan, bagai tiada hari esok sahaja bunyinya.

“Insya’Allah.”

“Okey. Selamat malam.”

Selepas memberi ucapan selamat malam Hanan Lim memutuskan talian. Lisa Hanani menyambung kerjanya yang tergendala sehingga jam memcecah ke angka 9.30 malam. Setelah berkemas dia menuju ke keretanya dan menghidupkan enjin untuk pulang.

Sekali dua dicuba, enjin keretanya tidak mahu hidup. Suasana di sekitarnya yang gelap meremangkan bulu roma. Semua pejabat telah di tutup, hanya lampu jalan sahaja yang terpasang yang membantu sedikit penglihatan Lisa Hanani.

‘Kenapa tak mahu hidup ni…’ bebelnya sendirian.

Dengan lafaz Bismillah, dia mencuba lagi, tetapi masih gagal.

‘Alamak! Minyak dah kering. Kenapalah aku boleh tak perasan!’ Gumamnya kepada diri sendiri.

Setelah mengunci keretanya dia menapak ke simpang jalan untuk menunggu teksi. Setelah menunggu hampir 20 minit, tiada satu teksi pun yang muncul. Fikirannya buntu memikirkan cara untuk pulang sehinggalah dia mendapat ilham untuk menghubungi Hanan Lim.

“Awak…tolong saya.”

“Kenapa? Awak kat mana? Apa dah jadi?”

“Tak ada apa-apa. Cuma… saya nak balik tapi minyak kereta kering. Tak perasan pulak. Boleh tolong hantar saya balik.”

“Boleh…lain kali kalau ada orang ikhlas macam saya nak ajak keluar, jangan tolak. Ha! Sekarang rezeki saya dapat keluar dengan awak.”

“Maaf…”

“Janganlah kecil hati. Saya bergurau saja tadi tu. Sekejap lagi saya sampai.”

“Okey.”

“Awak kat mana?” untuk kesekian kalinya Hanan Lim bertanya.

Setelah memberikan maklumat tempat dia berada, Lisa Hanani memutuskan talian. Dia menunggu kedatangan Hanan Lim dengan dada yang berdebar-debar.

NOVEL: UKIRAN JIWA 3

By On 22.10.12
Pagi itu sebaik bangun tidur dan bersolat, Hanan Lim memeriksa telefon bimbitnya. Terdapat 9 panggilan tidak dijawab. Antaranya daripada kakaknya, rakan sekolej dan bakinya daripada Jenny. Hampir pukul 1.00 pagi Jenny menelefon. Apa yang penting agaknya? Dia mencuba mendail nombor Jenny bimbang ada pesanan atau kes baru yang perlu diselesaikannya. Cubaannya kali ketiga berjaya. Dikerling jam di atas katil, hampir mencecah 7.00 pagi.

"Hello..." suara wanita yang menjawab terlalu lemah.

"Hello Jenny. Are you okey?"

"Hello...Hanan, I'm okey. Just a bit dizzy, can you call back later? I can't open my eyes. Bye!"

Talian telah diputuskan oleh Jenny sebelum sempat Hanan Lim bertanya lebih lanjut. Sekali lagi dia mendail tetapi telefon telah di'off'kan oleh Jenny. Sewaktu bercakap tadi dia seperti terdengar seorang lelaki sedang batuk. Siapa pula yang bersama Jenny, apakah Jenny membawa pulang lelaki ke rumahnya? Tidak pernah pula dia mendengar yang jenny mempunyai teman lelaki, melainkan aku. Ah! Semakin pening pula bila memikirkan Jenny di pagi hari ini; getus Hanan Lim sendirian.

Sedang Hanan Lim mengelamun jauh di buai angin pagi yang merembas masuk melalui tingkap biliknya, telefon Nokia E63 miliknya bernyanyi nyaring. Siapa pulak ni!

"Hello..."

"Good morning."

"Assalamualaikum..." Hanan Lim memberi salam setelah dia pasti si pemanggil adalah seorang melayu.

"Ops...sori, saya ingat awak Cina."

"Tak mengapa. Dah biasa."

"Ingat tak lagi pada saya? Yang kerja kat hospital..." lembut suaranya membuai jiwa.

"Yang saya terlanggar kereta awak tu ke?"

"Ha ah! Kereta dah okey, dah repair. Saya ingat nak claim kat awak."

"Oh sure. Boleh. Boleh...bila tu awak nak hantar bil pada saya?" Hanan Lim menunjukkan sikapnya yang bertanggungjawab.

"Apa kata kita keluar minum atau lunch hari ini. Tapi awak kena belanja saya. Boleh tak?"

Aduhai suaranya lembut gemalai. Tetapi Hanan Lim sudah tidak berapa ingat rupanya. Apabila bertemu nanti akan dipastikan rupa wajah empunya suara. Berkawan biar beribu; fikirnya.

***

Tidak sukar bagi Hanan Lim mencari restoran yang dimaksudkan oleh Kamariah. Sebaik ternampak kereta yang dilanggarnya tempohari, terus dia mencari parkir. Di hari minggu begitu dia lebih santai mengenakan kameja-T berkolar dan berseluar jeans yang agak lusuh. Semakin lama usia sesuatu jeans, semakin selesa pula apabila dikenakan ke tubuh. Dia ternampak seorang gadis melambainya, dan tentu itulah orang yang ingin ditemuinya. Tetapi dia perasan ada kelainan pada wajah gadis tersebut.

"Awak Encik Hanan, kan?"

"Ya... dan awak?"

"Saya Kamariah. Panggil Kay pun boleh."

"Okey. Dah pesan makanan?" tanya Hanan Lim berbasa basi.

"Belum. Tunggu awak sampai. Sekarang kita order sama-sama."

Hanan Lim segera melambai seorang pelayan dan memesan makanan dan minuman. Pelayan itu terus berlalu sebaik mengambil pesanan. Sambil berbual, Hanan Lim menilai sikap dan peribadi luaran gadis bernama Kay itu. Sekali pandang dia sama seperti wanita-wanita yang pernah ditemui. Memang lembut tetapi tidak ada aura yang bisa menarik hatinya untuk berfikir jauh. Cukup setakat kawan biasa sahaja. Lagipun niatnya keluar tadi sebagai melunaskan rasa tanggungjawabnya di atas insiden yang berlaku. Itu sahaja.

"Dah lama jadi jururawat? Mesti penat kerja awak, kan."

"Dekat tiga tahun. Taklah penat sangat sebab saya suka kerja ni. Boleh jumpa kerenah pesakit yang macam-macam. Lagipun orang yang sakit ni selalu nakkan lebih perhatian. So, kita kena berhati-hati mengendalikan setiap pesakit. Happy job jugak la..." ceria benar suaranya seakan ingin menarik perhatian Hanan Lim.

"Encik Hanan pula?"

"Tak payah berencik...encik...dengan saya. Panggil Hanan shall be okey. Saya dah lama jadi peguam, dekat 10 tahun. Dulu saya kerja dengan company lain, bila modal dan pengalaman dah cukup, baru saya buka company sendiri."

Pesanan sampai selepas kira-kira 15 minit mereka berbual kosong mengenai bidang pekerjaan masing-masing. Sambil makan mereka bercerita peristiwa lucu semasa bekerja dan perbualan tersebut diselang seli dengan gelak ketawa. Kay merasakan Hanan Lim adalah lelaki yang dicari selama ini setelah beberapa siri percintaannya putus di tengah jalan. Untuk apa berkawan dengan orang yang tiada wawasan dan kewangan yang kukuh. Ya...Hanan Lim lah orangnya. Sambil berangan dia tersenyum nipis. Bukan sukar menewaskan lelaki dengan daya penggoda semulajadi yang dimilikinya.

***

Lisa Hanani sedang menjamu selera apabila cuping telinganya terdengar gelak ketawa manja dari meja di belakangnya. Pada mulanya dia tidak ambil endah memandangkan ramai juga remaja bercinta berkeadaan begitu. Tetapi susuk tubuh dan penampilan lelaki itu seperti pernah dikenali, itu yang membuatkan dia berminat mencuri dengar perbualan mereka seterusnya. Ya...baru dia teringat pertemuan beberapa minggu lalu dengan lelaki yang sama.

Lelaki buaya darat rupanya! Minggu lepas dia juga ternampak lelaki tersebut dengan seorang wanita Cina yang seksi sedang masuk ke dalam gedung perabut terkenal. Kelihatan mereka juga amat serasi. Ah! Sekarang dengan perempuan Melayu pula. Mungkinkah cara kehidupan seorang peguam perlu begitu, singgah dari satu wanita kepada wanita yang lain pula. Pedulikanlah...bukannya ada kena mengena dengan aku! getus Lisa Hanani sambil meneruskan suapannya.

Semasa lelaki itu menarik kerusinya untuk bangun, entah mengapa perasaan Lisa Hanani berdebar-debar. Janganlah dia perasankan aku...pohonnya dalam hati. Aku tak mau terperangkap dengan dunia cinta buatannya. Bisiknya lagi. Ya Allah, hindarilah aku dari menjadi mangsanya. Doanya lagi bersungguh-sungguh.

"Ops...sorry."

Tiada tindakbalas dari tuan empunya diri. Sebenarnya Hanan Lim sengaja menarik kerusi supaya mengenai orang di belakangnya. Seperti ada sesuatu yang menyuruhnya berbuat begitu, nalurinya membisikkan seperti dia mengenali wanita itu.

Hanan Lim hairan tindakannya itu langsung tidak mendapat respon. Dengan niat menunaikan desakan nalurinya, Hanan Lim mencuba sesuatu yang di rekanya sendiri. Mengurat cara lama. Dengan sengaja dia menumpahkan gelas yang berisi sirap limau ditangannya.

"Ouch...apa ni!"

"Sorry miss, I tak sengaja..."

Hanan Lim berpura-pura meminta maaf. Di dalam hati bukan main bersorak gembira kerana autanya menjadi.

"Awak!?" pertanyaan terkejut yang terhambur dari mulut Lisa Hanani.

Dalam pelbagai perasaan yang berbaur, Lisa Hanani mengelap kain tudungnya yang sudah dibasahi air sirap limau. Marah ada, geram pun ada. Tetapi mengenangkan permohonan maaf yang berulang kali dari mulut Hanan Lim, akhirnya Lisa Hanani menguntum senyum.

"Tak apalah, tak sengaja. Nak buat macam mana."

"Kenapa tak pernah contact I? You dah terhilangkan kad I ker?" soal Hanan Lim tanpa menunggu lama.

"Maaf, tak sempat."

Lisa Hanani terasa tidak sedap hati melihatkan perlakuan Hanan Lim yang seperti tidak mengumpamakan kehadiran rakan wanita dihadapannya itu. Perempuan itu sudah bermuka kelat melihatkan gelagat Hanan Lim.

"Look...your girlfriend dah merajuk. You tak usah risaukan I. Sikit aje ni..."

"Lupa lagi. Tengok you semua I lupa...kenalkan kawan I, Kay...Kamariah."

"Hai...Saya Lisa Hanani."

Kay berkulit putih mulus dan berwajah lembut. Sewaktu menyalami Lisa Hanani, Kay meneliti dari atas ke bawah dan bawah ke atas. Bagai hendak naik juling matanya mencari keistimewaan gadis bernama Lisa Hanani itu. Biasa saja; bisiknya seraya memandang ke arah Hanan Lim. Makin membulat matanya tatkala mendapati mata Hanan Lim tidak lepas dari memandang wajah Lisa Hanani.

Sebaliknya, pada pandangan mata Hanan Lim dia menyimpulkan bahawa inilah gadis yang bakal memanjangkan warisnya! Begitu dia berangan tinggi sewaktu melihat Lisa Hanani berlalu pergi dengan janji akan menelefonnya nanti.

"Siapa dia tu. Kerja apa?"

"Entah. Tak tanya pulak."

"Perempuan tak kenal pun awak boleh tengok macam tu. Entah 'sugar daddy' mana yang simpan." Kay mencebik.

"Kenapa pula awak kata macam tu. Don't judge orang dari luarnya..." Hanan Lim berdiplomasi.

"Bukan saya nak tuduh, tengok tu...dia pakai Honda Stream. Takkan lah tak kerja boleh pakai mewah macam tu..." sinis jawapan Kay.

Hanan Lim termakan juga kata hasutan Kay sehingga matanya mengikut arah yagn ditunjukkan oleh gadis jururawat itu.

***

"Terima kasih belanja saya tadi. Bertuah saya dapat berkenalan dengan awak."

"Tak mengapa. Just a small token from me."

"Bila kita boleh berjumpa lagi?" soal Kay manja.

"Kalau ada masa dan saya free...kita boleh jumpa lagi. Apa salahnya kita mengumpul kawan..."

Hanan Lim menghantar Kay ke keretanya. Setelah gadis itu menghidupkan enjin, dia mengangkat kaki untuk ke keretanya pula.

"Hanan!"

Dia menoleh. Gayanya yang matang dan kelihatan sofistikated amat memikat hati Kay.

"What?"

Dari dalam kereta Kay menggamit Hanan Lim ke arahnya.

Hanan Lim amat terkejut tatkala Kay mencium tangannya dan sebentar kemudian melepaskannya perlahan-lahan. Hatinya berdegup kencang. Tidak pernah seumur hidup ada perempuan mencium tangannya. Hatinya tiba-tiba diserang sayu. Tidak tahu mengapa.

NOVEL: UKIRAN JIWA 2

By On 22.10.12
Telinganya terdengar orang berbual-bual di luar bilik rumah banglo yang tersergam indah itu. Hanan Lim menggosok-gosok mata yang belum terbuka sepenuhnya. Setelah benar-benar dalam keadaan sedar, dia cuba mendengar perbualan tersebut sekali lagi, tetapi suara itu semakin jauh. Mungkin mamanya berbual dengan orang gaji yang baru seminggu bekerja di situ. Bergegas dia mencapai tuala dan masuk ke kamar mandi setelah dia sedar jam di kepala katil menunjukkan angka 9.

Hanan Lim menuruni tangga dengan tergesa-gesa tanpa sempat menjamah sarapan yang telah disediakan. Dia harus segera sampai ke pejabat kerana baru dia teringat, pagi ini ada temujanji dengan pelanggan di pejabatnya.

"Ros, saya lewat sikit. Client tu dah datang?"

"Belum Encik Hanan. Nanti kalau client sampai saya minta dia orang tunggu sehingga Encik Hanan tiba. Kenapa..." Ros tidak sempat bertanya lanjut kerana talian telah dimatikan.

***

Alamak! Macam mana boleh terlanggar ni. Mati aku! Hanan Lim mencampakkan telefon bimbitnya yang belum dimatikan. Dia sedang berkomunikasi dengan Ros sewaktu perlanggaran itu terjadi. Segalanya berlaku sepantas kilat. Dia melonggarkan ikatan tali lehernya dan menyerbu keluar dari perut Mercedes Benz putih miliknya.

"Sorry, cik tak ada apa-apa ke?"

Gadis berkulit putih dan berpakaian putih itu memegang sikunya yang terhentak di stereng. Dia tidak menjawab pertanyaan Hanan Lim, sebaliknya memeriksa bahagian belakang proton wiranya yang baru dilanggar. Lampu sisi pecah dan bonet kereta terangkat. Anggaran kos membaik pulih pasti memakan ratusan ringgit. Terdapat kesan kemikan di beberapa sudut.

"You okey ke?" Hanan Lim mengulangi soalannya.

"Okey. Ok... macam mana ni?"

"This is my card. You hantar ke bengkel kereta, semua kos claim pada I. Sekarang call any bengkel untuk tarik kereta you."

"Tak apa. Tak apa. Masih boleh jalan kereta ni. Anyway, I nak kena cepat sampai di hospital. Ada emergency."

"You sure?"

"Yes."

Hanan Lim melepaskan keluhan kecil setelah apa yang terjadi sebentar tadi. Gadis berbaju putih telah berlalu. Mungkin seorang jururawat berdasarkan uniform yang dipakai. Dia memerhati proton wira maroon itu sehingga hilang dari pandangan. Dia bergegas pula mendapatkan keretanya dan perlu segera sampai di pejabat. Telefon di capai dan cuba mendail satu nombor. Namun dia tidak jadi meneruskan niatnya bimbang berlaku hal yang lain pula. Bukankah kerajaan telah menghalang pemandu menggunakan telefon semasa memandu kecuali menggunakan earphone.

Tidak berapa lama kemudian pemuda berdarah campuran itu sampai ke pejabatnya yang terletak di tingkat lima Menara TJB. Beberapa orang pelanggan sedang berurusan dengan kakitangannya yang lain. Dia segera masuk ke biliknya dan menekan punat interkom pada set telefon yang terletak di bucu mejanya.

"Ros, masuk sekejap."

Beberapa ketika kemudian Rosnah sudah terjengul di muka pintu biliknya. Membawa beberapa fail merah dan hijau untuk tindakan bosnya itu.

"Tolong panggil client tu masuk."

"Maaf Encik Hanan, client tu dah balik. Cik Jenny tolong handle tadi."

"Oh! Ya ke? Cepat pulak Cik Jenny datang hari ini. Tak apalah Ros... nanti saya uruskan. You boleh keluar."

Dia tidak tahu mengapa perasaannya hari ini begitu kacau. Sudahlah terbangun lewat, insiden kemalangan kereta dan sekarang pelanggannya telah pergi kerana kelewatannya. Apakah hari ini hari malang baginya? Hanan Lim menggosok-gosok belakang kepalanya. Fikirannya kosong, perasaannya sepi. Dia tidak tahu apa lagi yang akan menimpanya sepanjang hari ini. Akhirnya dia menyerah saja. Perjalanan yang baru memakan separuh hari di rasakan telah menelan sebahagian ketenangannya.

Pintunya diketuk. Seorang gadis manis bermidi paras lutut berdiri di pintu. Sinar matanya bercahaya memohon kebenaran masuk. Tanpa dipelawa dia telah berada di hadapan Hanan Lim.

"You kenapa lewat hari ini, dear?"

Diam. Tiada jawapan. Senyuman menggoda gadis itu tidak langsung merangsang mindanya untuk bertindak balas.

"Kenapa ni? You masam saja. Ada yang tak kena? Your client I dah settlekan..."

"Entahlah..."

"You ni macam orang yang frust bercinta je...jangan main di belakang I. Kalau I tau..." suara Jenny dilemahkan seperti memujuk rayu.

"Kalau you tau kenapa? You nak buat apa pada I? I pun bukannya boyfriend or your lover..." Hanan Lim berterus terang.

Sebenarnya dia rimas dengan perangai mengada-ngada Jenny yang selalu tidak bertempat. Sudah kerap dia mengingatkan agar berkelakuan sopan di pejabat, tetapi Jenny tetap Jenny. Keras kepala dan degilnya sukar diteka.

"Siapa kata? Semua orang tau yang kita ni couple. Tak payah nak announce..."

"Please Jenny. Jangan serabutkan kepala I dengan you punya cerita kosong tu. I fed up you know!" suara Hanan Lim tinggi memecah kesunyian bilik yang sederhana besar itu.

"Suka hati you lah... I nak keluar jumpa client. Lepas tu I nak balik awal sikit, nak buat rambut. Malam ni birthday party our ex-colleague kat Australia dulu. You nak pergi contact I. I'll pick you up. Ok darling!"

Jenny tergedik-gedik berjalan keluar dari bilik Hanan Lim dengan muka yang kelat. Pemuda campuran Cina -Melayu itu sudah seperti tidak menyukainya. Padahal semasa di luar negara dahulu, merekalah pasangan kekasih paling glamour. Kini kemanisan itu semakin hambar.

***

Keadaan di dalam suite hotel yang ditempah khas itu semakin panas dan hangat. Alunan muzik rancak memenuhi ruang yang agak besar itu. Pelbagai kaum berkumpul di bawah satu bumbung yang dipanggil keseronokan. Di celah-celah orang ramai itu kelihatan Jenny tampil dengan gayanya yang seksi dan menggoda. Beberapa orang lelaki muda ke sana sini membawa dulang minuman pelbagai jenis dan rasa. Terpulang kepada kewarasan akal untuk memilihnya.

"Hai Jenny. You sorang je. Mana you punya dearest Hanan Lim..." satu suara menegur.

"Dia tu susahlah...tak sosial langsung. Memerap kat rumah je." jawabnya bangga dengan diri sendiri.

"Cari lain sudahlah! Aku kan ada..." seorang pemuda melayu menawarkan diri.

Pemuda itu mendekati Jenny dengan minuman di tangan. Nafasnya berbau arak ketika dia bercakap tadi. Semakin lama kedudukan mereka semakin hampir dan sangat dekat. Tubuh keduanya kelihatan sudah melekat antara satu sama lain.

"I Daus. Firdaus bin Datuk Johan."

Tangan Jenny di kucup lembut dan kemudian dilepaskan. Mata mereka bertentangan. Seperti ada satu renjatan elektrik yang mengalir ke dasar hati. Perasaan dalaman masing-masing menzahirkan satu rasa aman yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Jenny seperti seorang puteri yang pemalu menundukkan wajahnya tiba-tiba. Tidak pasti samada itu lakonan semata atau memang dia benar-benar malu di pandang lama-lama oleh Daus tadi. Biasanya Jenny yang memulakan langkah, tetapi kali ini sebaliknya. Di pandangan mata Jenny, Daus seorang pemuda melayu yang romantik dan berkedudukan. Bukankah tadi dia menyebut Datuk Johan itu ayahnya. Berbanding dengan Hanan Lim, Daus lebih pandai meladeninya, fikirnya seraya melemparkan senyuman menggoda kepada lelaki itu.

Suasana semakin bingit apabila acara memotong kek harijadi dijalankan. Gadis yang diraikan memakai dres singkat berwarna hitam berkilat. Johana, juga seorang peguam berjaya yang bekerja dengan firma guaman keluarganya kelihatan cantik sekali. Jenny hanya mampu melambaikan tangan dari kejauhan kerana di barisan hadapan telah dipenuhi oleh ahli keluarga Johana yang turut hadir.

Selesai upacara memotong kek, ramai kenalan yang datang mendekat untuk bersalaman. Seorang lelaki dengan penuh gaya dan karisma mendahului yang lain, memeluk Johana dengan penuh perasaan, mencium pipinya dan kemudian memusing badannya menghadap tetamu yang datang. Pinggang gadis itu dirangkul kemas.

Daus! Pandangan Jenny berpinar-pinar seperti mahu pitam.

***

Hanan Lim menonton televisyen seorang diri di ruang tamu yang besar itu. Banglo enam bilik itu hanya di huni oleh dia bersama dengan kedua orang tuanya dan orang gaji Indonesia. Silih berganti saluran ditukar, namun tidak satu pun yang menarik minatnya. Suis televisyen di tutup. Dia berjalan keluar rumah pula. Seminggu dua ini perasaannya seperti kosong dan tidak tenteram. Hanan Lim tidak tahu apa yang membuatkan fikirannya risau tidak tentu hala.

Sepatutnya umur yang mencecah 35 tahun ini sudah lengkap profailnya. Mempunyai seorang isteri, anak-anak yang comel dan harta simpanan untuk hari tua. Harta! Ah ... itu semua boleh dicari. Aku ada kerjaya yang stabil dan syarikat yang telah kukuh. Tetapi, aku masih mencari-cari damai yang hilang. Ya Allah...tunjukkan aku jalan. Hanan Lim mengucap panjang.

Sudah lama benar dia tidak 'menghadap' Maha Pencipta dan Maha Pengasih. Maafkan hambaMu Ya Allah...Hanan Lim meraup mukanya dengan ke dua belah telapak tangan. Tanpa berlengah lagi dia naik ke biliknya. Dia mahu mengadu kepada Yang Maha Pengasih, Tuhan Ya Rabbi. Hanya itu yang dia fikirkan saat ini.

Handphonenya berdering-dering minta di angkat, tetapi Hanan Lim seperti tidak mendengar apa-apa lagi.

***

"Mana dia pegi ni. Kenapa tak angkat call. Mesti tidur mati."

Jenny memaki hamun dirinya sendiri kerana membiarkan diri dieksploitasi oleh jantan buaya darat itu. Sudah ada kekasih masih nak mengurat orang lain. Yang aku ni, mudah perasan pulak! Keadaan Jenny sudah amat lemah, entah berapa botol minuman keras diteguknya tadi, dia tidak ingat. Bagaimana mahu mengingat itu semua, mendail nombor Hanan Lim tadi pun dibantu oleh budak pelayan di situ. Kepalanya semakin berat dan sudah terlentuk di atas meja.

"Jenny! Jenny!..." terdengar satu suara memanggilnya.

Dia sudah tidak boleh berdiri. Tetapi digagahkan juga, akhirnya dia jatuh di atas pangkuan seseorang.

NOVEL: UKIRAN JIWA 1

By On 22.10.12
Lisa Hanani memerhatikan pemuda Cina yang duduk berselang dua meja darinya sedang menjawab panggilan telefon. Semakin lama semakin jelas bahasa pertuturannya. Pemuda itu bercakap dalam bahasa melayu yang amat lancar. Dari tepi nampak kedudukan hidungnya yang mancung dan bibirnya yang nipis. Tetapi dia tidak berapa nampak matanya, mungkin bulat atau sepet seperti kebanyakan bangsa Cina yang lain. Ah! Mengarut pula aku ni, sorang-sorang boleh mengendap; bisiknya seraya tersenyum lucu.

"Cik... ini makanan yang di pesan. Terima kasih." budak lelaki pelayan restoran telah meletakkan hidangan yang dipesan.

Lisa Hanani membalas dengan anggukan kemudian ucapan terima kasih juga. Pelayan itu berlalu setelah mendapati Lisa Hanani tidak memesan apa-apa lagi.

"Hi... may I seat here."

Lisa Hanani terpegun disertai rasa terkejut. Malu pun ada. Pemuda Cina yang sedari tadi diperhatikannya sedang meminta izin untuk duduk di depannya. Lisa Hanani terus mencari mata pemuda itu. Bulat dan bersinar hingga menyebabkan perasaannya jadi tidak keruan. Degupan jantungnya laju dari biasa.

"Oh! Sure...you're invited."

"I'm Hanan...Hanan Lim. Tadi I perasan you tengok I...so, I think we may know each other before?" tekanya.

"No... just looking and surprised, you can speak malay very well."

"I dah biasa bercampur dengan budak melayu. Ini kan Malaysia. Semua kaum mesti boleh bercakap bahasa kebangsaannya. Betul tak?"

Lisa Hanani mengangguk.

"Lupa pulak. Saya Lisa Hanani. Macam sama pulak nama kita, kan?"

"Sweet and nice name. You're such a beautiful young lady I have ever met." puji Hanan Lim jujur.

Semakin tidak keruan Lisa Hanani jadinya. Makanan yang dipesan dicuit sedikit demi sedikit. Tekaknya terus tidak mampu menelan makanan. Pemuda itu pula mengambil peluang memerhatikannya. Seakan mengenakannya pula.

"You tak makan?"

"Sudah. Masa you perhati I tadi, baru je habis."

Sekali lagi perasaan malu bertandang ke dalam diri Lisa Hanani. Apakah dia menganggap aku perempuan murahan yang suka merenung setiap lelaki? Anggapannya itu pasti akan memudarkan persahabatan yang mungkin terjalin. Mana tahu!; bisik Lisa Hanani sendirian.

"Lisa, you jangan salah faham. I tak anggap you seperti yang you fikirkan. I have to make a move now. Anything or you want to chit chat with me, please contact. Okey."

Hanan Lim menyerahkan kad perniagaannya. HANAN LIM & ASSOCIATES, ADVOCATES & SOLICITORS.

Lisa Hanani masih duduk, tidak tahu nak buat apa apabila berdepan situasi sebegitu. Ini pengalaman pertama buatnya. Kad dihulur, disambutnya dengan longlai. Peguam rupanya pemuda ini. Terasa diri begitu kerdil. Kenangan silam berebut-berebut memenuhi ruang minda. Kerana berbeza taraf, cintanya hanyut di lautan sepi.

"You have any contact number?"

"May be I will call you later." Lisa Hanani bernada dingin.

Hanan Lim perasan perubahan mendadak pada wajah Lisa Hanani sebaik menatap business cardnya. Apa yang tak kena?

"I'm waiting. See you."

Hanan Lim sudah beredar meninggalkan Lisa Hanani yang cuba menghabiskan sisa-sisa makanan. Namun hanya separuh jalan, akhirnya makanan yang masih berbaki ditolak ketepi. Seleranya hilang sama sekali.

***

Hanan Lim menghadap komputer dengan tekun sekali. Meneliti kandungan perjanjian yang baru dipinda oleh kementerian untuk pembeli-pembeli rumah. Kemudian dia membandingkan dengan perjanjian yang lama, untuk mengenalpasti klaus-klaus yang telah dipinda atau tidak digunapakai lagi.

Kedengaran pintu biliknya diketuk. Dia mempersilakan tetamunya masuk. Mengalihkan kerusinya betul-betul menghadap pintu.

"Encik Hanan... ini dokuman-dokumen yang perlu ditandatangani. Ada dua perjanjian jual beli yang nak cepat. Mereka nak memohon pinjaman perumahan dengan Perbendaharaan KL. Mungkin dua hari lagi client nak datang ambil. Kalau Encik boleh sign cepat, boleh terus stamp petang nanti." panjang lebar Rosnah menerangkan.

Rosnah yang telah berkhidmat lebih lima tahun dengan firma peguam tersebut amat memahami dan arif dengan apa yang dilakukannya. Terutamanya apabila bekerja dengan Encik Hanan Lim, iaitu tuan punya firma Hanan Lim & Associates.

"Okey, nanti saya tengokkan. Bila selesai saya akan call you."

Rosnah keluar dari bilik Encik Hanan Lim setelah meninggalkan dokumen-dokumen yang dibawanya tadi di meja lelaki itu. Dia melalui hadapan bilik Cik Jenny Chua iaitu rakan kongsi bosnya. Biliknya masih gelap. Mungkin lambat lagi hari ini. Atau berkemungkinan Cik Jenny mengendalikan kes di mahkamah.

"Bila fail boleh keluar, kak Ros?" tanya Laili yang baru dua bulan bekerja di firma tersebut.

"Nanti siap dia akan call. Kau tolong siapkan perjanjian pinjaman dengan RHB tu. Nanti customer nak datang. Dah siap, tolong call client, biar dia orang standby legal fees..."

"Ok kak Ros."

Rosnah memandang jam di pergelangan tangannya. Hampir 10.00 pagi namun bayang tubuh Rosman yang bertindak sebagai budak pejabat belum kelihatan. Dia yang baru mencecah 18 tahun memang selalu lewat sampai. Sudah banyak kali Rosnah menyembunyikan tentang kelewatan Rosman itu, tetapi sampai bila dia harus menolong orang. Sedangkan orang tersebut tidak mahu merubah dirinya sendiri. Satu hari nanti dia harus berterus terang dengan bosnya tentang perangai Rosman. Itu azamnya.

***