Menu
Oh! MyKarya!



Rara memerhatikan kemesraan Didi dan Kiki dari jauh. Mereka nampak begitu serasi dan saling lengkap melengkapi. Bila Didi masam muka, Kiki akan membuatkan jenaka yang bisa membuat lelaki idaman Rara itu tertawa panjang. Jarak rumah Rara dan Didi pun bukan macam padang jarak padang terkukur, sekangkang kera pun jauh sekali. Jaraknya cuma beberapa pintu saja dari rumah Rara. Sebab itu dahulu selalu Rara berulag alik ke rumah Didi tak mengira masa. Sebelum pergi melanjutkan pelajaran pun Rara rajin tidur makan dan mandi di rumah Didi. Mak Cik Khalidah pun dah macam ibunya sendiri. Tetapi itu dulu…sebelum semuanya berubah. Berubahkah Didi kerana kehadiran Kiki? Apakah kecantikan Kiki yang jadi igauan Didi? Apakah kerana Kiki lebih ‘daring’ dalam berpakaian menjadikan Didi juling mata? Hmm…Rara melepaskan keluhan. Langkahnya mati setakat pintu pagar dan akhirnya dia berpatah balik ke dalam. Hatinya tidak kuat untuk berdepan dengan segala kemesraan mereka.

“Dari mana?”

Rara terkejut apabila disergah Baharom dari dalam rumah. Dia hanya memandang abahnya dan kemudian melabuhkan punggung di kusyen. Dia tidak menghiraukan pandangan hairan dari wajah Baharom. Baharom ikut duduk di sisi Rara.

Ada masalah ke?”

Rara menggeleng.

“Habis tu? Kenapa buat muka macam tu?”

“Boring abah…”

“Belum dapat kerja?”

Ala bah…kan Rara baru aje sampai kat sini. Rara nak rileks lama sikit.”

“Kata boring…”

“Boring dah tak ada kawan.”

“Didi? Kiki?”

“Maksud abah anak angkat abah yang dua dua tu? Tak boleh pakai!” Rara menggumam.

“Macam dah jauh hati aje?”

“Tak lah abah…biasa aje. Cuma dia orang busy sangat sekarang…busy dengan apa ek, abah? Abah tahu tak?”

“Manalah abah tahu…anak muda zaman sekarang banyak sangat aktivitinya, tengok wayanglah, shopping lagi, clubbing, bowling…macam-macam…”
“Patutlah…”

“Rara join dengan dia orang pun boleh.”

Rara hanya menggeleng. Hatinya lebih sebak jika melihat kemesraan itu secara terang-terangan. Biarlah dia jadi pengintip rahsia, pemerhati dari jauh. Lambat laun Didi pasti sedar kealpaannya. Bolehkah dia sedar sendiri jika Kiki lebih segala-galanya daripada Rara? Haish!! Rara makin pening sambil tangannya menggaru rambut yang tidak gatal.

“Sabar Rara…semua ini ada hikmahnya.”

Baharom mengelus lembut bahu Rara dengan penuh kasih sayang.

“Rara takut Rara tak dapat bertahan, abah. Rara sedih sangat…”

Air mata jernih mula menitis di pipi comel milik Rara. Hilang sudah rasa segan pada Baharom. Dari tadi lagi ditahan rasa sebak dan sedihnya, tetapi demi perhatian yang diberikan oleh Baharom, Rara gagal mengawal emosinya. Tangisan yang dibendung sedari tadi akhirnya pecah jua. Ketabahannya jatuh kecundang jua sudahnya. Apa lagi perasaannya boleh bercerita sekarang ini? Baharom tentu faham mengapa ini semua terjadi…

“Assalamualaikum…”

Baharom dan Rara yang sedang berpelukan tersentak mendengar laungan salam dari luar pagar. Baharom berjalan mendahului anaknya. Rara mengesat air mata yang berjuraian di pipi.

“Rara ada?”

Seorang anak muda berdiri di hadapan sebuah BMW hitam sambil mengenakan kaca mata hitam. Gayanya persis model yang menggayakan baju-baju mahal berdiri di pentas peragaan. Tidak pun, ada gaya model kalendar yang bergaya di hadapan kereta-kereta mewah keluaran luar negara.

“Salah rumah kut…” Baharom sekadar berkata antara dengar dan tidak.

“Pak Cik…ada orang nama Rara tinggal kat sini ke?” lelaki muda itu telah membuka cermin matanya.

“Dia macam sebut nama Rara lah…”

Baharom memberi laluan kepada Rara untuk melihat siapakah gerangan manusia yang mencarinya. Alien kut!!

“Eh!! Kau!!...”
“Iya! Akulah! Nasib baik alamat kau bagi tak silap.”  

Adam Bahrain menghela nafas lega. Wajah sayu Rara direnung tidak berkelip. Apa nak dikata? Speechless. Berterbangan awan rindunya yang dibendung sekian lama. Lama kah? Baru kurang seminggu tidak bertemu dengan Rara, jiwanya telah penasaran. Siang dan malamnya bagaikan sepi tak bernyawa. Apakah ini? Apakah ini rasa tanggungjawab yang telah terbeban setelah 'kejadian' yang melanda beberapa bulan lalu? Ataukah rasa rindu yang bermaharajalela ini sekadar nafsu yang menutupi waras akal fikiran manusia? Adam Bahrain tiada jawapan untuk itu semua buat masa dan saat ini.

"How do you do?"

Matanya masih melekat pada wajah redup milik Rara. Senyumlah wahai puteri...

"Meet my abah...Baharom."

"Sorry, tak perasan pun..." Adam Bahrain termalu sendiri.

Adam Bahrain segera menyalami Baharom yang masih tercegat di situ dari tadi. Wajahnya sudah merona merah dek sikap cuainya sendiri. Orang kata, 'kalau nakkan anak, pikat keluarganya dahulu', tetapi Adam Bahrain telah berbuat silap pada langkah pertama yang baru nak dimulakan. Apalah nasib badan...Adam mengeluh dalam hati.

"Masuklah...rumah bujang aje..."

Rara dan Baharom bertukar senyum.

"Datang dari mana?" Baharom menyoal dengan suara datar.

"United Kingdom."

Baharom mengerut dahi. Tubuhnya disandarkan ke kusyen. Kan dah betul, dia ni alien baru jatuh dari angkasa. Gumam Baharom dengan rasa tak puas hati.

"Abah...dia ni kawan Rara dari UK. Sama-sama belajar."

"Jauh datangnya. Takkan dari UK naik BMW aje..."

Adam Bahrain ketawa besar. Dia rasa gelihati dengan lawak yang dicipta oleh Baharom. Tetapi tawanya tak lama kerana dia melihat Baharom mempamer wajah serius. Garang siut abah dia!! 

"Abah ni...tentulah naik flight, kemudian drive ke mari. Tak lawak ok!!" Rara muncungkan bibirnya.

"Saja menduga...tahan lasak juga kawan Rara ni." Baharom akhirnya bersuara mesra. Rara disisi ikut rasa auranya.

"Senak perut sekejap...abah kalau nak bergurau tengoklah tempatnya...nasib baik Adam cool aje..."

"Kan dah jadi tugas abah untuk test kawan lelaki Rara...betul atau tidak orangnya, first impression tu penting Rara..."

"Tapi tidak bagi Rara...Rara tak kisah pun siapa kawan Rara, yang penting dia baik. Rara kawan dengan semua orang."

Adam Bahrain sekadar melihat soal jawab dan gurau senda dua beranak itu. Dimanakah tempatnya antara kedua-duanya? Mungkinkah dia sekadar melukut di tepi gantang, wujudnya sebesar hama cuma, tiada kesan pada kehidupan mereka.

"Minumlah. Rara buat jus orange."

Adam Baharom tersedar dari lamunan singkatnya. Di ruang tamu itu hanya ada dia dan Rara. "Susahkan Rara je."

"Simple aje. Goncang botol sunkist, buka penutupnya, masukkan dalam cawan...tambahkan air sejuk secukup rasa dan nah...siap!!"

"Naughty..."

"Tak suka??"

"Suka sangaaat! Bukankah kelmarin ada banjir kat sini, dah surut ke?"

"Mana ada. Itu bukan banjir, tapi ribut taufan."

Rara menongkat dagu menunggu Adam Bahrain menghabiskan minumannya. Lelaki ini bila sampainya? Tup! Tup! Dah ada di depan mata. Magik sekali! Hmm...Bila aku perlukan, kau pasti ada. Dan wajahnya, senyumnya...menenangkan jiwa yang sedang berantakan. Setakat itu sahaja, tiada kaitan dengan soal hati dan perasaan, ok!!

"Rindu?"

"Aku? Bayar RM1,000 kalau nak dengar pengakuan aku. Hihi..."

"Dan kalau aku bayar pun ada jaminan ke yang kau akan cakap terus terang?" Adam Bahrain mencuit batang hidung Rara.

"At least aku dapat duit poket. Aku kan penganggur terhormat sekarang ni."

"Kasihan dia? Nak kerja tak?"

"Macamlah kau tu owner of the company. Belajar pun main-main. Tak apalah, aku nak enjoy puas-puas then baru cari kerja. Lepas tu nanti, kau tentu tak ada chance nak tengok batang hidung aku..."

"Selagi ada usaha disitu ada jalannya..."

"Iyalah tu!"

"Rara..."

"Yap?!"

"Where is your daddy?"

"Kat dapur, masak. Why?"

Adam Bahrain bangun mendekati Rara lalu mencium dahi 'isterinya' itu. Rara yang tak sempat mengelak hanya terpegun tidak terkata. Rasa panas dan bahang menyelubungi wajah. Malu jangan cakaplah, bukan malu pada abah dan tembok batu, tetapi malu pada Allah. Astaghfirullah!!

"I'm sorry Rara. I miss you. So much!"

"Kau tak boleh buat aku macam ini Adam. Lagi-lagi depan abah aku. Aku malu, Adam...aku nak jawab apa kalau abah aku tanya?" Rara sudah mempamer muka merah. Marah! Grrr...dia nak kena ni!!

"Bagitahu kebenarannya..."

"Kau nak mati?"

"Untuk kebaikan kita, Rara."

"Kita atau kau..."

"Takkan kau nak tunggu kekasih kau tu berubah hati semula pada kau. Aku tak yakin, Rara. Dia dah lupakan kau. Dia tak perlukan kau lagi, Rara. Dia anggap kau sebagai adiknya sahaja, tak lebih dari itu."

"Apa kau merepek ni!!" Rara terjerit kecil.

"Percaya cakap aku. Jurang dan jarak masa boleh merubah hati orang...macam kau yang dah berubah hati."

"Aku? Berubah hati?"

"Iya. Kau mesti tak percaya dengan apa yang akan aku katakan. Kau sebenarnya rindukan aku, bukan Didi. We miss each other, Rara."

"Tak! Bukan!"





Rara memerhatikan kemesraan Didi dan Kiki dari jauh. Mereka nampak begitu serasi dan saling lengkap melengkapi. Bila Didi masam muka, K...
Unknown Jul 6, 2012
Oh! MyKarya!

Selamat sejahtera kawan2 dan sahabat mykarya,
 
Hari ini bagi menceriakan dan buat2 busy kat blog yg sepi ini, saya nak ajak kawan2 sumer join satu segmen tambah follower. Dan bagi saya, kalau bertambah follower bermakna bertambahlah pembaca karya saya, insya'Allah.
 
 
**Nak join sila klik banner kat atas.
 
 
Pesan owner blog,
 
"SIAPA SAJA BOLEH MENYERTAINYA... JANJI NIAT IKHLAS NAK BERKAWAN ANTARA SATU SAMA LAIN...
FOLLOW BLOG : BONDE @http://kumahuitu.blogspot.com

KALAU RAJIN FOLLOW JUGA TWET-TWET BONDE @zaidalifah
TAJUK : SEGMEN 2, TENANG "UP FOLLOWER"
TAG LA SEBERAPA RAMAI KAWAN-KAWAN.
 JANJI MEREKA TAHU DAN FOLLOW SEGMEN NI BALIK.. "

SEGMEN INI BERKUATKUASA PADA HARI INI :
22 JUN 2012 (JUMAAT)
DAN TUTUP SEGMEN PADA :
2 JULAI 2012 (ISNIN)
 

Okey ya, mari ramai2 join segmen ini. t/kasih.

sekadar berkongsi,
aynora nur

Selamat sejahtera kawan2 dan sahabat mykarya,   Hari ini bagi menceriakan dan buat2 busy kat blog yg sepi ini, saya nak ajak kawan2 sum...
Unknown Jun 22, 2012
Oh! MyKarya!

 

Aku memerhatikan dari bucu pintu, kau tak pandang pun. Wajahmu langsung tak kau angkat. Aku nak datang dekat, tetapi takut. Aku takut kau herdik aku macam selalu. Bukan herdik kasar-kasar, tetapi kau suka serang hendap hingga buatkan aku terkejut beruk. Itu sikapmu yang ceria sebelum hari ini muncul. Sebelum hari ini aku lihat kau tunduk setunduk-tunduknya. 

Eh! Kenapa dengan kau?

Apa aku ada buat silapkah semalam? Bukankah semalam kita sempat pekenakan Mr H yang bercermin mata bingkai tebal itu. Apa, Mr H dah 'belasah' kau dengan misai tebalnya? Tolonglah kawan wanitaku, cuba angkat wajahmu? Apakah masih ada sisa ketawa kita yang semalam itu?

"Eh...kau menangis?"

Kau kesat-kesat mata. Dengan hujung baju yang tak cukup, kau ambil bucu kain tudung pula buat mengelap si air mata.

"Mana ada? Kau yang silap pandang? Aku selsemalah."

"Bila pulak selsema keluar air dari mata?"

"Ah! Sudahlah!"

Kau yang kecil terus meluru keluar dari bilik pejabat kita dan aku nampak kau menuju ke tandas. Sah dan sahih! Kau menangis wahai kawan wanitaku. Tetapi mengapa? Takkan itu telah berlaku?

Itukah yang buat kau sedih. 'Itukah' yang telah menghancurkan hatimu? Aku menunggu di mejaku. Meja yang penuh dengan fail-fail yang minta disentuh. Tapi aku tiada mood. Mood ceriaku telah bertukar hiba apabila kawanku menangis walaupun dia menafikan. Hakikat tetap hakikat takkan bertukar jadi hikayat. Hakikat itu benar, hikayat itu benar ke?

"Kawan!"

Dia diam macam patung.

"Kenapa?"

"Tiada apa-apa."

"Kenapa bila cakap tiada apa-apa kau mengeluh?"

"Aku..."

"Teruskan. Aku mendengar."

"Aku putus tunang. Dia dah confirm akan kahwin dengan perempuan itu."

Ah! Kenapa perempuan itu juga yang menyebabkan kau menangis? Kenapa mesti kaum wanita sepertimu dan seperti aku juga yang merosakkan kebahagiaan sebuah hati? Apakah hati wanita itu sudah kering. Aku bersoal jawab dengan hati penuh debu dendam. Berdendam pada kaum wanita itu.

"Mungkin bukan salah dia."

"Habis?"

"Salah aku ataupun aku yang tak cukup jitu menunjukkan kasih."

"Kasih bukan untuk ditunjuk-tunjuk. Ia penuh dengan rasa dan sarat dengan roh rindu." Aku berfalsafah.

"Tetapi jangan salahkan dia, salahkan orang lelaki itu yang tamak haloba dalam mengejar kasih dan cinta."

"Iya ke?" Aku termangu.

"Mungkin kau dah penuh benci pada dia. Jangan benci sangat, dia Hamba Allah macam kita."

"Habis itu?" soal kau mula tersedu.

"Pasrah dan maafkanlah!"

Uwaaaah!! Uwaaah! Itukah nada pasrahnya?

Aku tak bisa bertanya lagi. Aku diam. Akhirnya aku ikut menangis dalam pelukan kami yang semakin erat.

Kawan...ini mungkin masamu...  


"Hidup ini adalah perjalanan menuju sebuah matlamat. Matlamat itu kita yang tentukan! Ayuh kawanku, ubah nasib kita kerana kita sendiri yang mampu mengubah warna dunia kita..."

  Aku memerhatikan dari bucu pintu, kau tak pandang pun. Wajahmu langsung tak kau angkat. Aku nak datang dekat, tetapi takut. Aku takut...
Unknown Jun 11, 2012
Oh! MyKarya!

Salam sejahtera,
dengan Bismillah...

Tiba-tiba saya teringat. Saya terhutang dan berhutang satu cerpan dengan kamu semua. Saya sering 'berkelahi' dengan masa. Kadangkala saya juga tidak cukup ruang untuk berkarya, menyepikan diri buat seketika di bilik sunyi sepi. Apakan daya, kekangan sentiasa ada. Itulah silapnya dan lemahnya saya. Tolong maafkan, okey!


Aku sebenarnya...Catatan cerpan berdasarkan kisah benar dan khayalan, dan saya dapatnya dari inspirasi sebuah lagu nyanyian Nash Lefthanded. Mungkin ia sekadar kisah biasa dari beribu kisah yang seumpamanya, tetapi...itulah namanya kehidupan. Ada sama tapi tak serupa. Anggaplah ia sebuah lagi kisah biasa yang mungkin juga 'luarbiasa' bagi yang 'merasainya'.

Kamu semua boleh baca 'Aku Sebenarnya...' dari sini.

** Zahir Tak Terucap **

Nyata bukan khayalan
Apa yang aku alami
Kau menjelma setelah menghilang
Kini berdiri di lamanku

Teramat getir keadaan ini
Nak kubiarkan tak sampai rasa di hati
Andai kusambut itu bererti
Berdosanya diriku ini

Aku terpaksa kuburkan
Walaupun kasihku ada
Harus kuterima hakikat
Dia masih memerlukanmu

Nyata bukannya khayalan
Apa yang aku alami
Kau menjelma setelah menghilang
Mengharap suatu yang tak mungkin

Terbongkar kini
Yang dulu terkunci
Namun semua itu
Sudah tak bererti
Silapnya kita saling memendam
Sukar meramal perasaan

Aku sememangnya ada
Menyimpan kasih padamu
Cuma zahir tak terucap
Kerna dibayang rasa sangsi


Semoga satu hari yang terdekat ini, saya berjaya menyiapkan yang tertangguh. Saya bukan berjanji, cuma saya bersungguh-sungguh untuk memperbaiki kekurangan diri saya.

Kemaafan dendam yang terindah,
aynora nur

Salam sejahtera, dengan Bismillah... Tiba-tiba saya teringat. Saya terhutang dan berhutang satu cerpan dengan kamu semua. Saya sering ...
Unknown Jun 9, 2012
Oh! MyKarya!

Camar itu tak pulang-pulang
entah hilang di telan burung angkasa
entahkan sesat dalam belukar batu mencangkar langit
mungkin telah penuh hatinya
dengan asap hitam yang ditelan saban hari
demi menagih sesuap simpati dari hati yang sudi

Camar itu tak pernah muncul lagi
pada balik dinding besi yang di pagari
pada celah tubuh-tubuh lesu yang bergelimpangan
mungkin telah hancur maruahnya
digadaikan pada sebuah harga kehidupan
yang terhimpit dalam perlumbaan duniawi

Camar itu sepi tanpa berita
lewat utusan maya pun tak pernah dijumpai
apatah warkah bersetemkan kalimah rindu
yang ada tinggallah nama yang semakin kabur
kerana ingatan yang telah di mamah zaman
kerana usia penunggu itu pun tinggal sesaat dua!

keluhan hati,
aynora nur

Camar itu tak pulang-pulang entah hilang di telan burung angkasa entahkan sesat dalam belukar batu mencangkar langit mungkin telah penuh ...
Unknown Jun 1, 2012
Oh! MyKarya!

Dengan Bismillah,

Saya baru sahaja update senarai terkini buku2 terpakai kat blog ini. Bagi sesiapa yang berminat dengan buku2 terpakai, silalah isikan order form kat situ. Buku2 tersebut masih tersangat elok keadaannya, cuma tempat simpanan yang terhad menyebabkan saya terpaksa 'menjual' stok tersebut.

Ada juga novel2 yang saya beli dah berkurun lamanya, tetapi saya tak jual kerana sesetengahnya ada 'sentimental value', cerita yang unik, novel2 islamik dari penulis tersohor Habiburrahman El Shirazy, dan banyak sebab lain.

Oh ya, saya hanya 'layan' serious buyer yang faham urusan jual dan beli. Thats all.

Ini senarai terkini yang saya telah update. Sila pergi ke aynorabooks.blogspot.com untuk keterangan lanjut.  

 

Senarai (iv)

1. Sayangku Merajuk ~ Ayu Emelda - RM15.00** SOLD
2. Sesuci Kasih Seorang Isteri ~ Dzie Tyea - RM14.00
3. Andai Kau Jodohku ~ Liza Zahira - RM14.00
4. Uda & Dara ~ Aisya Sofea - RM18.00
5. Berjuta Warna Pelangi ~ Iris Ixora - RM16.00
6. ...dan Cinta Pun Tersenyum ~ Nora Ismail - RM17.00
7. Ku Pujuk Hati ~ Zuri Yanie - RM14.00
8. Bukan Tak Sudi ~ Mimie Afinie
9. Puteri Cinta ~ Krisya Raisya - RM13.00
10. Sayang Sepenuh Hati ~ Eka Fahara - RM15.00
11. Mungkin Nanti ~ Mazni Aznita - RM18.00
12. Buat Yang Tersayang ~ Maya Rashidah - RM16.00

Dapatkan segera novel kegemaran anda pada harga yang murah. Semua harga termasuk kos penghantaran.

selamat membaca,
aynora nur

Dengan Bismillah, Saya baru sahaja update senarai terkini buku2 terpakai kat blog ini. Bagi sesiapa yang berminat dengan buku2 terpakai...
Unknown May 24, 2012
Oh! MyKarya!

 Harga Asal: RM19.90
Harga Tawaran : RM15.00 (free postage)
Muka Surat : 512 m/surat
Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd
Status : Elok (10/10)

Sinopsis di belakang kulit buku:

KALAULAH Aira tahu lidah Fauzien tidak bertulang, dia tidak rela bertukar cincin dan bergelar tunang saat berangkat ke New Zealand. Kesetiaannya tidak dihargai bila Fauzien beralih kasih pada Izzi, teman baiknya sendiri. Memutuskan tali pertunangan adalah keputusan muktamad yang diambil agar dirinya tidak dibelenggu sakit hati dan benci. Dalam merawat luka di hati, Aira berkenalan dengan Adin. Perkenalan singkat itu tidak bermakna buatnya. Namun tidak bagi Adin. Dia gila bayang pada gadis berkulit mulus itu. Puas dia cuba memikat tetapi Aira ibarat merpati makan di tangan. Jinak, tetapi lari bila ingin dipegang.

Laksa Kedah ala New Zealand membuatkan kasih Aira pada Adin mula berputik. Dia mula belajar bercinta lagi. Akhirnya, termeterailah hubungan suci yang didambakan. Namun kemunculan tiba-tiba Suri yang mengaku dia isteri Adin membuatkan jiwa Aira separuh mati. Andai itu kenyataan yang tersurat, Aira tega membawa diri. Dia akur walaupun hidup ini sesekali berlaku kebetulan. Hanya suratan takdir melengkapi sebuah kehidupan.

 Harga Asal: RM19.90 Harga Tawaran : RM15.00 (free postage) Muka Surat : 512 m/surat Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd Status : Elok (10/10) Sino...
aynorablogs May 23, 2012
Oh! MyKarya!


Harga Asal: RM17.00
Harga Tawaran : RM13.00 (free postage)
Muka Surat : n/a
Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd
Status : Elok (10/10)

Sinopsis di belakang kulit buku:

SEMUSIM telah berlalu, Kristal terus berlari meninggalkan kenangan cinta yang tidak kesampaian. Walaupun kasihnya terhadap Farish sedalam lautan,...

Harga Asal: RM17.00 Harga Tawaran : RM13.00 (free postage) Muka Surat : n/a Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd Status : Elok (10/10) Sinopsis di bel...
aynorablogs
Oh! MyKarya!


Harga Asal: RM22.00
Harga Tawaran : RM18.00 (free postage)
Muka Surat : 560 m/surat
Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd
Status : Elok (10/10)

Sinopsis dibelakang kulit buku:

Sekian lama terpisah kerana masing-masing mengejar cita-cita, tidak mungkin Siti Mariam menerima cinta Izzat Hilman. Kenangan lalu yang sangat menghiris hatinya sentiasa bergentayangan di hadapan mata. Namun, si uda tidak putus asa. Si dara harus dimiliki walau apa pun yang terjadi.

Ya, mungkin ada rasa rindu di sebalik rasa bencinya terhadap lelaki itu. Namun, dalam diam, Siti Mariam masih tidak mampu membuang perasaan sayang pada Izzat Hilman. Ah, bila memikirkan wasiat arwah ibu lelaki itu, dia jadi nanar. Apatah lagi, kemunculan Khalidah bagai dirancang untuk memisahkan mereka. Hubungan boleh diteruskan, tetapi Siti Mariam meletakkan syarat. Mereka boleh bersama tetapi bersedia untuk berpisah. Tempoh yang diberi hanya tujuh bulan. Muktamad. Berat sungguh syarat itu! Namun, si uda tidak peduli. Si dara perlu akur cinta sejati mereka. Bagi Izzat Hilman, jodohnya bersama Siti Mariam sangat kuat.

“Abang cuma minta Mar bagi peluang sekali ini sahaja lagi, dan abang takkan sia-siakan Mar.”

 Harga Asal: RM22.00 Harga Tawaran : RM18.00 (free postage) Muka Surat : 560 m/surat Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd Status : Elok (10/10) Sinop...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Sumpah!
Katamu kau setia pada jejalur senja pelangi yang mewarna maya
baru semalaman aku tinggalkan kau di perdu jati
tapi hatimu tak teguh bak pohon jati yang merendang meredup kita
lupakan atau aku terlupa
mana satu ungkapan yang dihulur dari butiran tak jelas
yang tiba-tiba aku pun tak tangkas lagi
lalu air mata yang dulunya mengalir jernih buat laluan luah rasa
kini sudah keruh dengan linangan hitam pekat lurah penuh dendam!

Biarkan!
lalu bilah-bilah hari yang kupikul penuh dengan amarah
janji segunung intan satu kumit pun tak kau penuhi
tapi derap gagah perkasa kau tujahkan pada jalan yang bersimpang
merempuh pagar aman yang terbina atas tanah bernama adil
gugur dan layu tembok batu melewati usianya yang begitu
tamparan kasar angin ganas bagai tak meriak pun kocakan airmu
jatuh pulas pada dada waktu yang anganmu tak sudah-sudah!

Susuri hari hari mendatang dengan dada lapang
tolehkan mata beningmu pada aku yang akur membawa
sinar kelam dan malam menyusur cahaya
di bawah naungan Takzim
yang berkah

..........................................
akukah yang tak faham?
aynora nur

Sumpah! Katamu kau setia pada jejalur senja pelangi yang mewarna maya baru semalaman aku tinggalkan kau di perdu jati tapi hatimu tak teg...
Unknown May 7, 2012