Menu
Oh! MyKarya!

Puisi : Harapan Jiwa

awan kelabu menutup langit jingga
hingga aku lupa mana jalanku
cahaya abadi nan menyuluh lorong
bawa langkah ini pada jalanmu
bimbang selamanya diri ini tersesat
dalam lembah curam dan berduri
siapakah yang mendengar jeritan ini?



awan kelabu menutup langit jingga hingga aku lupa mana jalanku cahaya abadi nan menyuluh lorong bawa langkah ini pada jalanmu bimbang se...
Unknown Sep 15, 2012
Oh! MyKarya!

Novel : Suratan 18



Nina Soraya menjeling Haizan di sisinya yang sedang penuh tumpuan memandu. Keadaan jalan agak licin kerana hujan turun rintik-rintik. Haizan menhidupkan 'wiper'nya agar pandangan pada cermin kereta lebih jelas. Radia terpasang dengan volume yang perlahan menimbulkan sisi romantis kepada kedua pasangan sama cantik dan sama padan itu. Soraya tidak tahu mahu memulakan bicara sedangkan Haizan kelihatan lebih cool. Bila mengingatkan tindakan Haizan kebelakangan ini, apatah semenjak dua bulan mereka bertemu semula, ada saja tindakan Haizan yang diluar dugaan.

"Dah sampai pun.."

Suara Haizan yang gemersik di cuping telinganya membuatkan Soraya tersedar dari khayalan panjang.

"Eh! Kau kata nak bawa aku makan malam. Rumah siapa ni? Kenapa kita datang kat sini?"

Soalan Soraya terbiar sepi tanpa jawapan.

"Keluarlah...semua orang dah tunggu."

"Aku tak nak! Kan kita nak pergi dinner. Kenapa kau bawa aku ke sini. Aku tak nak keluar!" Soraya mengeraskan badannya.

"Please!! Kau tak nak keluar aku angkat..." Haizan menyakat dalam nada suara yang amat perlahan dan penuh perhatian. Soraya rasa terbuai dengan perasaannya sendiri.

Dada Soraya berombak kencang tatkala mendengar keberanian Haizan berkata begitu kepadanya. Dengan langkah terpaksa, Soraya keluar dari perut kereta lalu mengekori langkah Haizan masuk ke dalam rumah besar itu. Sambil itu sempat juga dia membetulkan rambutnya yang diikat ala kadar itu. Pintu dibuka oleh seorang lelaki yang amat dikenali oleh Soraya.

"Masuklah...jangan segan-segan." lelaki berbadan gempal itu mempelawa.

Sebaik Soraya masuk, semua mata yang berada di ruang tamu memandangnya tidak berkelip. Seorang wanita separuh umur dan lelaki yang agak sebaya juga menjemput Soraya duduk sambil melemparkan senyuman mesra. Haizan sudah duduk di samping wanita yang sebaya ibunya itu dengan selamba. Soraya duduk di kerusi yang menghadap mereka bertiga. Lelaki berbadan gempal duduk agak jauh sedikit. Sesekali matanya menjeling ke arah lelaki tersebut. Apa dia buat di sini? Di rumah mewah ini?

"Nina apa khabar?"

Saat namanya disebut 'Nina', membuatkan fikiran Soraya melayang jauh cuba mengingati sesuatu. Hanya ada beberapa orang sahaja yang memanggilnya begitu tetapi dia sudah lupa siapakah orang-orang istimewa itu. Yang dia tahu ahli keluarganya dan Haizan memang memanggilnya dengan panggilan manja tersebut.

"Bagus mak cik."

"Keluarga semuanya bagus?" sampuk lelaki yang nampak tua sedikit dibandingkan dengan ayahnya.

"Alhamdulillah..."

Soraya melayani setiap pertanyaan mereka dengan baik dan berhati-hati. Sesekali Soraya ketawa menampakkan barisan giginya yang putih. Akhirnya dia leka berbual tanpa disedari mata Haizan yang merenungnya penuh makna.

"Untie! Makan ready!" satu suara memecah perbualan mereka berlima.

"Oh! Diane...kenalkan, Nina Soraya..." Haizan memperkenalkan Soraya dengan gadis mat saleh itu.

"Nice to meet you..." jawab Diane galak. "Dia..." sambungnya dengan wajah penuh tanda tanya.

"My friend..." Haizan menjawab pendek sahaja.

"Ohh!" jawab gadis itu lega.

Haizan dan lelaki berbadan gempal itu hanya ketawa melihatkan telatah Diane yang bersahaja.

"Jom kita makan."

Soraya menurut sahaja. Hingga saat nasinya hampir habis barulah dia tahu yang kini dia berada di rumah Haizan. Seumur hidupnya ketika berkawan dengan Haizan dahulu, dia tidak pernah kesini. Mati-matian dia menyangka ini rumah Bro. Aziz, lelaki berbadan gempal itu.

Sewaktu menghantar Soraya pulang, Diane berkeras mahu ikut serta. Soraya perasan pandangan wanita mat saleh itu seakan-akan cemburu tatkala Soraya mengucup tangan ibu bapa Haizan semasa meminta diri tadi. Siapakah Diane dalam keluarga mereka? Terutamanya dalam hidup Haizan?

"Dia anak angkat pak cik aku yang buka chalet kat Tioman. Sekarang ni sedang cuti semester kat kolejnya, itu yang datang menyibuk kat sini. Dah dekat dua minggu dia kat sini. Simple bahasa pun dia dah boleh cakap."

"Macam mana boleh jadi anak angkat pak cik, kau?"

"Pak cik aku suka merantau. Dia ramai kawan kat luar negara terutamanya kat England. Lama juga dia merantau kat negeri orang putih tu...kalau tak silap aku hampir 10 tahun. Dari situlah dia berkenalan dengan si Diane tu. Kalau kau nak tahu, sampai sekarang dia tak kahwin-kahwin, umurnya pun dah dekat 50 tahun. Bukan bujang terlajak lagi...bujang veteran rasanya..." di hujung kata-katanya Haizan sempat mengutuk pak Anjangnya itu.

"Hmm..."

"Nina, aku nak bagi tahu kau satu perkara."

"Apa dia?"

"Sebenarnya hujung tahun ni aku nak kahwin."

Pernyataan yang keluar dari mulut Haizan begitu menyentak tangkai hati Soraya. Sedangkan pada waktu dan saat ini, kasihnya baru hendak berputik kembali setelah perpisahan panjang memisahkan mereka. Tergamak kau ambil aku kembali, kau berikan harapan dan kini semudah itu kau campakkan aku, Haizan!

"Kenapa diam?" soal Haizan tidak puas hati.

"Baguslah."

"Kau tak tanyapun dengan siapa aku nak kahwin."

"Tentulah dengan minah saleh itu, kan? Patutlah tengok aku semacam aje tadi. Takut 'boyfriend'nya yang handsome ini kebas."

Haizan ketawa sekuat-kuatnya. Tidak sangka itu yang akan terkeluar dari mulut Soraya. Haizan memberhentikan keretanya di tepi jalan yang kurang sibuk. Kemudian dia menoleh wajah Soraya yang sudah tidak tersenyum lagi.

"Silap. Kau salah tu. Aku tak kahwin dengan dia dan tak akan berkahwin dengan mana-mana perempuan pun..sebab aku dah ada pilihan lain."

Jawapan Haizan membuatkan Soraya lega sedikit. Tetapi siapakah gadis yang telah bertapak dihatinya sepeninggalan aku selama hampir empat tahu lalu? Soraya berteka teki sendiri.

"Aku nak minah Malaysia. Yang penting dia orang Johor juga."

"Racist!"

"Bukan macam itu. Ada lah sebabnya..."

"Kenapa?"

"Sebab orang Johor cantik, hidung mancung, berbudi bahasa dan yang paling penting...aku nak cari yang macam Nina Soraya, awek aku yang dulu!"

Soraya kelu tidak terkata. Malu pun ada apabila orang yang dimaksudkan itu adalah dirinya sendiri. Ada-ada saja gurauan haizan yang menggetarkan tangkai hatinya.

"Nina..."

Diam.

"Kau masih sayang aku tak? Macam dulu-dulu tu..."

"Entah."

Haizan mengeluh.

"Tak mengapalah Nina. Kau suka ataupun tidak, aku tetap dengan pilihan aku. Kalau kau tidak suka bagitahu aje."

"Apa pulak kaitannya?"

"Tak ada apa-apa."

Mereka sama-sama terdiam. Haizan menghidupkan enjin lalu meneruskan perjalanan.

"Kalau kau suka dengan pilihan aku, pakailah gaun putih di majlis aku nanti."

"Eh! Merepeklah kau Zeem. Aku tak akan pakai gaun atau datang pada majlis kau nanti."

"Kenapa pulak?" soal Haizan tersenyum sebelum Soraya menutup kembali pintu kereta.

"Sebab aku sayangkan kau!"

Haizan ketawa kuat-kuat di dalam kereta. Lakonannya menjadi untuk melihat Soraya cemburu. Dan nyata, cemburu itu tandanya sayang...
      
           

  

Nina Soraya menjeling Haizan di sisinya yang sedang penuh tumpuan memandu. Keadaan jalan agak licin kerana hujan turun rintik-rintik. H...
Unknown Sep 13, 2012
Oh! MyKarya!

Review Novel : Dan Bidadari Pun Mencintaimu


Salam lebaran,
Selamat membaca kepada para pembaca sekalian,

Bertemu kembali dengan para peminat novel. Kali ini saya ingin membuat review tentang sebuah novel Indonesia. 



Novel yang memakai kata tagline, ‘Sebuah Perjuangan Menepis Luka, Menapaki Sebuah Cita-cita dan Cinta’ adalah sebuah novel islamik terbitan PTS Lintera Utama Utama. Novel ini ditulis oleh Ali Imron El Shirazy. Ali Imron El Shirazy lahir di Semarang pada 14 Januari 1985. Beliau lebih suka dipanggil Kangali, seperti panggilan oleh keluarganya. Anak keempat Haji Saerozi Noor dan Hajah Siti Rodliyah ini mendalami sastera Inggeris di universiti Negeri Semarang. Karya yang pernah diterbitkan adalah Bismillah dan Ini Tentang Cinta.

Buku ini dijual pada harga RM19.00 di kedai buku MPH seluruh negara. Ketika saya membelek naskhah ini, saya tertarik dengan gambar kulit buku yang berlatarbelakangkan bunga (mungkin bunga sakura?) berwarna pink. Biasalah, perempuan mudah sangat jatuh cinta dengan warna pink. Kemudian tajuknya pula sangat melankolik…Dan Bidadari Pun Mencintainya. Saya tidak biasa dengan karya2 penulis ini tetapi saya ingin tahu kisah apakah ini?

Setelah beberapa helai muka surat saya baca, saya dapati gaya penulis ini menulis hampir sama dengan                           penulis buku-buku pembangunan jiwa yang terkenal iaitu Habibur Rahman Al Shirazy terutamanya novel Ayat-Ayat Cinta. Pada permulaan bab digambarkan tentang lima sekawan yang digelar Dono, Doni, Amir, Aman dan Ghozali. Empat sekawan itu dan (tentunya Ghozali terkecuali) amat nakal dan kuat mengusik.Mereka menghuni sebuah rumah sewa dan kesemuanya masih sedang belajar di universiti. Lima sekawan inilah daripada awal hingga akhir menjadi sahabat Ghozali ketika susah mahupun senang. Satu sifat Ghozali yang paling ketara dan amat disenangi oleh kawan2nya adalah sifatnya yang pemurah.

Tetapi dalam ketawa dan usik mengusik itu, mereka hairan mengapakah Ghozali tidak melayani salam perkenalan daripada wanita-wanita yang memujanya. Ini menimbulkan tanda tanya yang banyak dari rakan-rakaanya itu dan juga orang sekelilingnya. Daripada persoalan inilah penulis membawa pengalaman pembaca kepada kisah silam Ghozali, gaya hidupnya yang bebas dan songsang hinggakan Ghozali merasakan dirinya paling kotor. Disebabkan dihantui kisah silamlah, malam Ghozali digenangi air mata penyesalan.   
Bagaimanakah kesudahan novel ini? Tentu sudah ramai yang membacanya. Mungkin agak klise tetapi itulah yang peminat novel suka. Akhirnya Ghozali dapat menyelesaikan ‘hutangnya yang tertangguh’ terhadap seseorang dan bertemu semula dengan Pelanginya….

Penggunaan ayat-ayat yang ringkas dan tidak berbelit-belit. Pada mulanya saya mengharapkan lebih banyak tafsiran ayat al-Quran yang dikaitkan dengan jalan cerita, tetapi tidak dalam novel ini. Namun begitu saya cemburu dengan kebolehan penulis ini yang mengadaptasikan kehidupan berpaksikan islamik di dalam novelnya. Tahniah!
    
Sinopsis Belakang buku;

Tidak ada yang tahu, mengapa Abdurrachman Ghozali seolah-olah tidak pernah tertarik pada makhluk bernama perempuan. Berkali-kali kaum perempuan, baik teman sekampus mahupun di luar kampus cuba memikat beliau. Namun dia bergeming.

Ghozali memang terkenal sebagai seorang lelaki yang alim, pintar dan tampan. Adakah susuk alimnya itu yang menjadi benteng kepada dirinya daripada menerima cinta setiap perempuan yang datang? Beliau juga memilih menepis perasaan cinta seorang anak kiai yang datang tanpa pernah beliau duga, meskipun sigadis juga seorang yang warak.

Pandang ke depan dengan optimis,
biarpun kisah semalam umpama beban yang tak pernah surut,
aynora nur      
   

Salam lebaran, Selamat membaca kepada para pembaca sekalian, Bertemu kembali dengan para peminat novel. Kali ini saya ingin membuat ...
Unknown Sep 2, 2012
Oh! MyKarya!

Puisi : Cinta Pada Merdekamu...



pada angin gunung yang menyapa lembut
kau temui damai abadi di sebuah perkampungan
yang bayunya membawa deru semangat
menghilang kebah panas sang mentari gusar
sering melanda daerah yang sudah kontang
lembahnya penuh dengan paya keluhan
dan di sini pergunungan sepi
membawa cerita ketenangan anak bumi
mencerna warna tawa tak ternilai
lalu mencambah benih rasa cinta
pada bumi merdekamu ini!

pada angin gunung yang menyapa lembut kau temui damai abadi di sebuah perkampungan yang bayunya membawa deru semangat menghilang kebah ...
Unknown Sep 1, 2012