Menu
Oh! MyKarya!

Gugurnya Bunga Rindu

Dia pernah berkata...

Seribu tahun takkan lupa seorang insan kerdil ini. Dia pernah mengajar diri ini mengejar pelangi rindu, bermimpi menakluk bintang kejora. Dan dia juga menghapus duka ketika musibah datang melanda. Dan janjinya...kan selalu ada saat seorang aku memerlukannya.




Semuanya itu tiada lagi, laksana gugurnya bebunga rindu dari kelopak masa. Menangis hingga kering airmata sekalipun hatinya telah nekad. Menghantar khabar pun tidak berbalas sepatah ayat. Jika dahulu dia pernah bermadah, membayangkan hala tujunya sebuah perhubungan yang tidak direstu ini. Tetapi kini, dia pergi dengan hati yang luka. Meninggalkan seorang insan kesayangan yang telah bertahun cuba ditawan.

Benar kata pujangga, hidup ini seharusnya berakhir dengan gembira. Cerira tentang kisah meninggalkan dan ditinggalkan adalah lumrah sebuah perhubungan. Namun sejujurnya...siapa yang sanggup dengan sengaja menanggung derita?

Mimpi itu indah. Tetapi jika selamanya menyulam harapan di dalam mimpi, impian hanya sekadar impian. Hingga bila pun jika dia tidak hadir dalam mimpimu lagi, bangkitlah. Bangunlah! Masa untuk bermimpi telah tamat. Musim pun telah berganti. Biarkan kelopak rindumu gugur di taman kenangan. Biarkan ia...

Jika ditakdirkan kita bertemu sekali lagi, aku masih menyambutmu dengan hati terbuka. Tetapi ingatlah teman...mungkin kamu perlu mengambil masa 1000 tahun untuk menawan hatiku kembali!

Dia pernah berkata... Seribu tahun takkan lupa seorang insan kerdil ini. Dia pernah mengajar diri ini mengejar pelangi rindu, bermimpi men...
aynorablogs Dec 27, 2013
Oh! MyKarya!

Istikharah Cinta

Jika kau berbahagia dengan pilihan yang dibuat, aku hanya mampu berdoa untuk kebahagiaanmu. Menjadi orang ketiga dalam satu hubungan jangka panjang dan sehidup semati bukanlah yang kau mahukan. Bukan juga niatmu sedari awal untuk melukakan ramai orang.




Jika Istikharah cintamu mengiyakan tindakan yang dibuat, siapalah aku untuk menentang keputusan yang dipilih

Cinta tak pernah salah memilih. Mungkin kita yang dibuai perasaan terhadap sidia hingga mengaburi wajah-wajah muram yang berduka.

Sahabat...sudah habiskah fikiranmu memilih. Dalam banyak insan Adam yang mengejarmu, mengapakah dia yang kau pilih? Aku takut kau menyesal, kawan. Aku harus menghalang tindakan mu itu tetapi siapalah aku ini dimatamu? Aku insan luar yang sekadar bergelar seorang Sahabat.  Sudah habis aku berkata-kata, telah lelah aku mengatur bicara, pun kita telah berdebat panjang lewat pertemuan lalu. Tetapi...hatimu telah nekad. Kamu sudah tak larat melayan nista dan cacian orang sekeliling...

Kejamnya pilihan yang kau buat, kawan. Sayangilah masa depanmu. Cinta yang kau agungkan ditakuti bahangnya hanya sementara. Sedang hati dilanda gelora, tentu istikharah cintamu mempengaruhi keputusan akhir itu.

Aku tak sanggup melihat kamu derita. Jika bahagia itu boleh diukur dan dirancang...mengapa memilih sengsara yang terlayar di depan mata? Kamu masih punya waktu untuk berundur. Masih ada ruang memperbaiki kelemahan diri.

Selagi akad itu belum dimeteri, kamu masih boleh mengikut kata hati!

Menurut hadis daripada Jabir bin ‘Abdillah r.a, beliau berkata: Rasulullah s.a.w pernah mengajarkan Istikharah kepada kami dalam segala urusan, sebagaimana baginda mengajar kami surah dari Al-Quran.
Baginda bersabda:

Maksudnya: Jika salah seorang di antara kalian berkeinginan keras melakukan sesuatu, hendaklah dia mengerjakan solat dua rakaat yang bukan solat fardu kemudian membaca doa berikut:

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon petunjuk kepada-Mu dengan ilmu-Mu, memohon ketetapan dengan kekuasaan-Mu, dan aku memohon kurniaan-Mu yang sangat agung kerana sesungguhnya Engkau berkuasa sedang aku tidak berkuasa sama sekali, Engkau mengetahui sedangkan aku tidak, dan Engkau yang mengetahui hal yang ghaib. Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini (lalu menyebutkan secara langsung urusan yang dimaksudkan) lebih baik bagi diriku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka tetapkanlah ia bagiku dan mudahkanlah ia untukku. Kemudian, berikan berkah kepadaku dalam menjalankannya. Jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini buruk bagiku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka jauhkanlah urusan itu dariku dan jauhkanlah aku darinya, serta tetapkanlah yang baik itu bagiku di mana pun kebaikan itu berada. Kemudian, jadikanlah aku orang yang redha dengan ketetapan tersebut.

Jika kau berbahagia dengan pilihan yang dibuat, aku hanya mampu berdoa untuk kebahagiaanmu. Menjadi orang ketiga dalam satu hubungan jangka ...
aynorablogs Dec 23, 2013
Oh! MyKarya!

Teman




Hari ini telah hilang
sebuah tekanan yang panjang
bila diri ditinggalkan
tanpa harapan

Hari ini doaku terjawab
bila Tuhan hadirkan seseorang
yang seiras wajah dan tingkah
ubati duka yang kian bernanah...

hadirnya cuma sedetik
tapi bisa menjemput tawaku
di hujung hari yang bisu

dia datang dan pergi
tetapi hati tak boleh dibohongi
cuma teman yang telah serasi
kekal di situ di penjuru hati...

seorang teman itu
masih belum ada pengganti...

Coretan:
A.N Disember 2013  

Hari ini telah hilang sebuah tekanan yang panjang bila diri ditinggalkan tanpa harapan Hari ini doaku terjawab bila Tuhan hadirka...
aynorablogs Dec 21, 2013
Oh! MyKarya!

Review Novel 13 Jam A380 Karya Evelyn Rose

Review Novel 13 Jam A380 - Novel ini ditulis oleh Evelyn Rose. Mungkin beliau bukan penulis otai tetapi peminat karyanya bukanlah sedikit. Gaya penulisan Evelyn Rose ada persamaan dengan Rin Ahmad, kalau tak silap. Kerana membaca 13 Jam A380 dengan Untuk Semua Dosaku, kedua-dua penulis menyampaikan gaya bahasa, lenggok perbualan dan kehidupan di luar negara membuatkan saya berpendapat begitu. Bukankah pendapat seseorang itu bersifat subjektif?

 



Namun begitu semakin lama kita menyelak halaman demi halaman novel 13 Jam A380 ini kita akan mulai mengaku tentang kehebatan seorang Evelyn Rose dalam menyampaikan mesejnya. Yang jelas saya mengakui bahawa dosa silam yang sedikit itu tidak dapat ditutup walaupun dengan selimut selebar dan seluas dunia ini. Namun dengan yakin haruslah percaya bahawa kita masih boleh memohon keampunan dari yang Esa dan menyesal dengan bersungguh-sungguh. Allah Maha Pengampun dan Pendengar yang setia.

Menyusuri novel 13 Jam A380 ini, kita di berikan gambaran kehidupan Hana Sofea di bumi asing dengan sebuah keluarga angkat yang memiliki dua orang anak lelaki yang alim. Kekayaan tidak mengaburi mata mereka untuk sentiasa membantu golongan yang memerlukan dan bersedekah. Dan yang paling penting, kekayaan menjadikan mereka semakin dekat dengan Tuhan.


 


Kisah pertemuan Hana Sofea dengan Haydar bermula dari Bab 2 novel ini. Seterusnya 13 Jam A380 bermula dan mencatat sejarah hitam dalam perjuangan Hana mempertahankan cintanya yang suci dalam bab seterusnya dalam novel ini.

Hana yang menggilai Haydar akhirnya telah jatuh cinta dengan Fawwaz kerana dia percaya hanya lelaki alim dan warak itu yang mampu membimbingnya. Dia melupakan Haydar kerana tidak mahu lagi hidup dihantui dosa semalam. Namun begitu, jodoh ajal dan maut semuanya di tangan Tuhan.

Apabila dosa silamnya bersama Haydar terbongkar, Fawwaz pergi meninggalkannya dan memaksa Hana Sofea memilih Haydar sebagai suaminya. Hana menerima Haydar secara terpaksa demi menyelamatkan syarikat keluarganya. Maka, jadilah perkahwinan itu penuh tipu muslihat dan dendam. Dendam Hana Sofea kepada Haydar yang cuba mengikatnya dengan cara yang tidak jujur.

Namun akhirnya pembaca akan dihadiahkan dengan akhir cerita yang 'happy ending'. Pada mulanya saya sangkakan Hana Sofea akan berkahwin dengan Fawwaz dan bahagia hinga hujung nyawa. Tetapi, penulis pandai memanipulasi plot dan jalan cerita novel 13 Jam A380 bagi membuatkan kita terus membaca hingga ke mukasurat terakhir. Syabas Evelyn Rose kerana telah mengajar banyak perkara tentang kehidupan kepada kita semua.

Namun satu situasi yang paling saya suka dalam novel ini adalah apabila Evelyn menulis falsafah kehidupan menggunakan bunga dandelion. Ingat tak ketika Hana Sofea menangis selepas melihat Haydar bersama wanita lain di lapangan terbang? Ketika itu Fido memujuknya dengan membuat perumpamaan dengan bunga dandelion. Rasa macam sweet sangat situasi tersebut.

"Look at this dandelion..."

Dia cabut sekuntum lagi bunga liar yang tumbuh melata itu. Bunga yang sudah kering.

"Kalau awak sayangkan bunga ini, awak akan biarkan ia terbang...walaupun menjauh...walaupun tidak bersama awak. But its the best for it. It will grow again. Will flower again...and all over again. It will charm you with its beauty. Love is not about possession.  Love is to let your loved one lead a happy life, no matter how that person chooses it. Not prioritising your happiness bur their happiness.  If not, don't call it love. Call it possession.  Selfishness...."

Semoga review novel 13 Jam A380 di atas sedikit sebanyak dapat memberikan gambaran plot dan jalan cerita novel ini. Saya tidak menghadapi masalah untuk memahami gaya bahasa dan tema yang ingin disampaikan oleh Evelyn Rose dalam novelnya ini. Semoga kita dapat mengambil pengajaran yang cuba disampaikan oleh penulisnya.

Review Novel 13 Jam A380 - Novel ini ditulis oleh Evelyn Rose. Mungkin beliau bukan penulis otai tetapi peminat karyanya bukanlah sedikit. ...
aynorablogs Dec 18, 2013
Oh! MyKarya!

Al Fatihah Terakhir Dari Dia...

Aku menunggunya di tempat biasa dan pada waktu yang sama. Begitulah hari-hari indah kami dilalui tanpa sebarang sengketa dan dendam. Tetapi aku perasan, semenjak akhir-akhir ini dia agak lebih terbuka dan sentiasa tersenyum. Hampir setiap hari gambar-gambarnya dikirimkan sebagai tanda ingatan kepadaku.




Namun di dalam hati selalu terdetik. Mengapakah kelakuannya berbeza daripada biasa semenjak kebelakangan ini. Apakah dia telah melupakan kesakitan dan kelukaannya? Apakah dia telah lali dengan dugaan yang merintangi hubungan ini. Entahlah...akhirnya pertanyaan demi pertanyaan yang bermain di benak fikiran aku biarkan sahaja berlalu ditelan angin lalu. Tidak terlintas di hati mahu bertanyakan kepada si dia. Biarlah kami melewati hari-hari bahagia ini bersama.

Suatu hari aku merajuk panjang kerana dia terlupa menyambut hari lahirku. Aku sangkakan dia terlupa mengucapkan kata-kata semangat buatku. Hinggalah aku mengingatkannya, barulah dia tersedar. Lantas kata-kata maaf dihulur hinggakan aku tidak berbekas marah pun padanya.

"Saya hadiahkan al Fatihah buat awak sempena hari lahir awak ini. Semoga selamat semuanya."

Dan yang indahnya surah al Fatihah itu dirakamkan agar aku dapat mendengarnya berulang kali bila rindu datang bertamu. Sungguh aku terharu dengan hadiah istimewa darinya itu. Begitulah masa berlalu dan kami masih saling memberikan semangat dan dorongan untuk meneruskan hidup ini.

"Saya akan sentiasa temankan awak dan saya selalu ada bila awak perlukan." Itulah kata-kata hikmah yang aku pegang bila hati di landa duka.

Tiga hari selepas insiden aku merajuk pada hari lahirku, pada suatu hari aku masih menerima kiriman gambarnya dengan senyuman yang indah. Sangat indah dan manis senyuman itu pada pandangan mataku. Tetapi sekali lagi aku terdetik dan merasa berdebar-debar. Apakah ini gambarnya yang terakhir yang dapat aku simpan dalam memori? Apakah dia mahu meninggalkan aku?

Akhirnya apa yang aku takuti terjadi jua. Takdir Tuhan yang telah menentukannya. Dia yang Maha Pengasih telah menarik semula kebahagiaan sementara yang aku rasakan, insan baik yang ada dekatku kini telah pergi. Pergi membawa diri yang masih mencari sebuah perjalanan suci. Dia pergi kerana demi kebaikan. Dia tinggalkan aku kerana dia sayangkan aku.

Segalanya telah tiada. Aku telah dipadam dari ingatannya. Segala media sosial dan telefon penghubung antara kami telah disekat dari diri ini. Aku hilang dia dalam sekelip mata. Selama tujuh hari tujuh malam aku bagaikan kapal hilang nakhoda. Hanya rakaman al Fatihah daripadanya menjadi teman di kala sedih dan duka.

Hanya al Fatihah itu yang mengubat kerinduan dalam diri. Dan aku sedekahkan juga al Fatihah buatnya agar dalam tak mengingati aku dia sebenarnya tidak pernah melupakan diri ini. Dan bila rindu, hanya al Fatihah aku hadiahkan buatnya, agar hidupnya sentiasa diselubungi warna-warna pelangi yang indah...

Sesungguhnya Allah memberikan sesuatu yang kita perlukan. Dan jika dia ambil semula insan baik dari hidupmu kerana Dia mahu tengok kita berubah dengan ikhlas keranaNya. Ikhlas menerima takdirNya...

Al Fatihah terakhir buatku...dari dia yang masih di hati!



Coretan:
Seorang kawan baik,
Aku, Disember 2013



   

Aku menunggunya di tempat biasa dan pada waktu yang sama. Begitulah hari-hari indah kami dilalui tanpa sebarang sengketa dan dendam. Tetapi ...
aynorablogs Dec 16, 2013
Oh! MyKarya!

Akhirnya Aku Kehilangan

Ku merasa telah kehilangan.

Perjalanan ini harus diteruskan. Langkah ini juga harus lebih kuat dan tabah. Usah ditoleh ke belakang lagi, kawan. Kerana setiap kali diri ini menoleh kepada kenangan, ia sekadar sebuah persinggahan. Biar pun hati telah lelah menangis kerana kehilangan ini tidak dijangka, harus reda juga menerimanya kerana itulah takdir yang telah Tuhan aturkan. Harus tabah melangkah walau airmata sesekali mengalir membasahi taman kenangan.




Tanpamu sepinya waktu!

Diri ini sekadar seorang teman pengganti, mungkin hanya seorang sahabat yang diperlukan ketika hatimu sedang terluka. Tetapi temanmu ini rela andai itulah niat kamu mendekati diri ini. Seorang sahabat sejati tidak pernah berkira, memang selalu ada di sisi saat diperlukan dan sering memberikan dan meminjamkan semangatnya buat kamu. Diri ini masih setia di sini walaupun jejak langkahmu semakin terhakis oleh ruang dan waktu. Namun, percayalah sahabat...diri ini menyusuri hari-hari yang sepi tanpa kamu di sisi.

Inikah dugaan sebuah persahabatan?

Sahabat ini masih menanti janji-janjimu, teman. Kamu tidak akan sesekali melupakan diri ini. Walau kamu terus menghilang, walau kamu tidak sudi menoleh ke belakang lagi, aku tetap percaya dan yakin pada janjimu. Jauh di sudut hati, aku percaya kau akan kembali menyuburkan kembali tali persahabatan ini.

Sahabatmu ini sekadar insan biasa. Umpama dandelion putih yang meniupkan angin gembira buat kamu yang mungkin sedang berduka. Jika kamu masih ingati diri ini, sesekali tolehlah ke belakang. Diri ini masih di sini, tidak ada sesiapa jadi pengganti tempatmu.

Teman sejati umpama matahari, malam dan siang tetap bersinar walau datangnya badai yang melanda. Teman sejati juga ibarat bintang malam, walaupun jauh sinarnya menerangi pelusuk taman hati.

Sebenarnya...diri ini mengharapkan kamu kembali! Itupun jika kamu masih sudi mendengar cerita suka duka temanmu ini.

Jika tidak...akhirnya aku kehilangan! Sekali lagi...


Ku merasa telah kehilangan. Perjalanan ini harus diteruskan. Langkah ini juga harus lebih kuat dan tabah. Usah ditoleh ke belakang lagi, k...
aynorablogs Dec 15, 2013
Oh! MyKarya!

Bukan Tak Cinta

Kita tak perlu mengalah.

Saat cinta menyapa hatimu, dunia terasa indah dan langkah yang di atur semuanya cukup sempurna. Hati berbunga bahagia, mentari bagaikan sinaran nyaman memayungi lembaran hari yang dilalui. Bahagia meresap di segenap alam, indahnya umpama dunia ini diri kita yang punya. Cinta membuatkan kita kuat. Cinta telah mencipta semangat tidak mengalah dalam dirimu.




Bila cinta telah didusta.

Hati merana bak dunia ini diselubungi awan kelabu. Diri merasakan dunia dipenuhi lebatnya hujan airmata yang tak mahu berhenti. Langkah yang di atur penuh bisa dan diri sentiasa rebah pada penyesalan yang tidak bertepi. Dedaun hijau kelihatan berguguran bak daunan kering yang bersepahan di jalanan, tanpa memberi sekelumit semangat untuk hidup walaupun untuk sehari lagi. Ketika itu, ingatkah kamu kepada Tuhanmu?

Sayang...kita tidak boleh bersama.

Ingatlah selalu pesanan para bijak pandai. Orang yang bijak adalah orang yang bangun semula setelah dikecewakan tetapi orang yang bahagia adalah orang yang tetap tabah walaupun beribu kali dikecewakan dan bangkit semula dengan harapan yang baru.

Kita tidak mungkin bersama kerana sudah ditakdirkan yang kita hanya layak sebagai kawan dan sahabat. Kita mungkin bisa membina harapan dengan hanya melalui jambatan persahabatan bersama dan bukan dengan menjadi teman sejiwa. Kerana sejarah silam begitu mencemburui kita hinggakan segala usaha dan impian untuk membina anganan indah diselubungi jalan yang tiada noktah.

Dan akhirnya, kita di sini membina jambatan kasih di atas tiket sebuah persahabatan sejati untuk selama-lamanya. Namun, Tuhan telah memberikan kita waktu untuk mencintai dan dicintai di atas jalannya yang suci.

Di akhir perjalanan ini, sebenarnya kita bahagia. Bukan kerana tak cinta maka kita tak dapat bersama. Tetapi sebaliknya takdir Tuhan menentukan kita lebih bahagia begini dalam tali silaturrahim yang bernama sahabat sejati.

Dalam setiap waktu yang hadir, Kau selalu wujud dalam hati kami yang berbahagia. Terimakasih Tuhan kerana tidak meninggalkan kami sendirian.

Kita tak perlu mengalah. Saat cinta menyapa hatimu, dunia terasa indah dan langkah yang di atur semuanya cukup sempurna. Hati berbunga bah...
aynorablogs Nov 17, 2013
Oh! MyKarya!

Seandainya...

Waktu tidak berhenti walau sesaat untuk menunggu.

Seandainya masa lampau boleh di ulang dan diperbaiki, tentu diri ini orang pertama mahu memungut dan mentafsir kenangan silam dengan warna-warna suci. Tentu tiada istilah penyesalan dalam kamus hidup seorang aku. Tentu waktu ini aku tidak berasa terkilan kerana tidak sedar wujudnya kamu. Tentu tiada lagi janji yang terlepas demi tersilap mencatur perjalanan.




Sejujurnya...kita pernah terasa dan berasa kehilangan.

Percayalah teman..semua akan indah pada akhirnya. Dalam perjalanan panjang ini, sesekali toleh ke belakang kerana di situ pelajaran kita bermula. Dari situ jika ada duka yang bertakung, mari ubati dengan iman yang kukuh di hati. Detik dan waktu yang tak kembali itu kita gantikan dengan kecintaan pada takdirnya yang telah ditentukan.

Tiada duka yang abadi, satu saat kita kan merasai bahagia.

Andai kita bisa mengulang perbuatan sendiri yang sakit di hati pada orang yang telah merasai, tentu kita tidak ada peluang menikmati manisnya rasa sebuah insaf yang menggetarkan hati. Kenang relung silam dengan membasuh dosa silam, tadahkan ampunan kepadaNya, harap diterima jalan kembali seorang aku ini.

Percayalah pada hati yang meyakini.

Jaga hatimu sayang. Jika hati itu baik, maka baiklah tuannya. Jika hatimu buruk, maka buruklah diri kita,sayang. Hati yang baik adalah hati yang kenal penciptaNya.

Semua akan indah pada akhirnya.

Harapan untuk hidup bahagia di bawah lembayung kasihmu membawa aku ke mari. Mencari redamu dalam cubaan menggagalkan sebuah pencarian pada Nurmu ya Tuhan. Demi diri ini tidak mampu berseorangan, maka pimpinlah dia bersama aku ya Tuhan agar perjalanan penuh ranjau ini ada tangan yang menghulur saat aku terjatuh. Izinkan aku memohon padaMu ya Tuhan, aku bawa dia bersama-sama.Aku mrayu padaMu, bukakanlah pintu gelap dan terangi dengan limpahan cahaya taufik dan hidayah yang hanya Engkau Miliknya. Dengan penuh ikhlas aku meminta ya Tuhan, serahkan satu rasa reda dalam aku menunggu doa-doa ini Engkau tunaikan.

Tuhan, harap ampunkan hambaMu ini...

Waktu tidak berhenti walau sesaat untuk menunggu. Seandainya masa lampau boleh di ulang dan diperbaiki, tentu diri ini orang pertama mahu...
aynorablogs Nov 4, 2013
Oh! MyKarya!

Kau Selalu Ada

Kau seperti udara yang ku hela, kau selalu ada..

Ketika tubuh ini terjaga lesu di sepertiga malam, mata yang separuh terbuka belum bisa membangunkan minda yang telah terlelap. Bagai ada sahutan semangat memanggil jiwa yang hampir rebah ini. Kau Maha membantu dan menolong aku, hambaMu yang reda dengan segala cubaan. Malamku tidak nyenyak, lantas Kau membangunkan aku pada sepertiga malam yang hening ini. Terima kasih Ya Tuhan, atas segala janji yang kau nukilkan...kerana aku sang pencinta dunia hampir lalai dengan segala amanahMu...

Aku mengadu kepadaMu kerana aku di tuduh bersalah...





Aku bukan tumbang kerana gagal...

Tetapi...inilah percikan amarah yang lahir dari jiwa yang kurang bijak. Aku terima segalanya dengan hati terbuka. Kawan, aku tidak tumbang. Jika itu yang terbuku, kau lepaskanlah. Namun, caramu tidak mengheret silaturrahim ini ke arah yang lebih baik. Kamu menggila, kamu mungkin pedih...tetapi kawan tiada sesiapa yang menjadi duri dalam daging. Tidak! Bukan aku atau dia...

Semuanya kerana sebuah janji.

Dia hanya menemaniku mencari kenangan silam. Dia sekadar teman menunjuk jalan yang terang. Dia adalah sahabat sejati yang tidak meminta-minta pada perhubungan dan silatuirrahim ini. Dan, kerana dia hanya mengharapkan yang baik-baik tergamakkah aku mahu memutuskan silaturrahim ini? Sampai hatikah kamu melihat tali Allah ini terlerai?

Aku tidak akan memutuskan ikatan ini!

“Barangsiapa yang suka dimurahkan rezekinya dan dipanjangkan usianya maka hendaklah dia menyambungkan kekeluargaan (silaturrahim).” (Hadits riwayat Muslim)

Demi diri ini menjalin perhubungan, hanya niat yang baik-baik sahaja pernah terbayang. Jika itu anggapan kamu terhadap aku, terpulanglah. Kita hanya bisa menjadi bijak dengan membuat pertimbangan yang adil terhadap sesuatu. Dan, sekiranya kata-kata itu membuatkan seorang kamu berasa puas...terpulanglah!

Kau selalu ada.

Diri ini tidak gentar dengan segala hinaan, kerana Kau selalu ada. Ya Tuhan...keberkatan hidup dan bahagia berjalan di atas muka bumiMu ini sudah mencukupi bagi seorang hamba yang lemah ini. Kerana percaya Kau selalu ada, aku tidak dihimpit sekelumit rasa tergugat. Hanya kerana percayakan takdirMu, cukup itu semangat buatku.

Kerana dia, seorang kamu bukanlah musuh bagiku.


Kau seperti udara yang ku hela, kau selalu ada.. Ketika tubuh ini terjaga lesu di sepertiga malam, mata yang separuh terbuka belum bisa me...
aynorablogs Oct 29, 2013
Oh! MyKarya!

Lepaskan Rasa Ini

Sedaya upaya aku cuba lepaskan rasa yang sedang bermaharaja lela dalam dada. Apakah ini rasa yang indah atau satu bebanan yang sukar ditanggung? Bagaimana rasa sesak ini hendak ku hela sedangkan sejak seharian hati ini telah lelah menanggung sesalan.



Aku yang terlalu beremosi.

Aku wanita yang memiliki jiwa yang sensitif. Mana mungkin perasaan ini kau permainkan hingga diri ini merasakan yang engkau sengaja menjemput gundah di dalam dada. Cukuplah penyeksaan selama ini yang aku tanggung seorang diri. Berikan aku ruang untuk bernafas dan melepaskan lelah ini yang telah menganggu ku seharian.

Kamu yang sedang memerhati...tolong lepaskan belenggu perasaan ini.

Perjalanan ini singkat dan izinkan aku mengutip bahagia dengan caraku sendiri. Jangan dibuang masamu yang berharga itu dengan memberikan harapan palsu. Seorang aku ini juga berhak mengintai secebis bahagia meskipun segala ranjau bagai sebati dengan diriku.

Lepaskan rasa ini

Hatiku telah lelah dengan sebuah rindu yang tidak terzahir. Aku ingin mengorak detik hati agar bahagia tidak menghalang lagi. Ada rasa ego yang mencengkam tetapi aku juga takut kehilangan. Antara kita, kau dan aku...menyimpan keegoan yang telah berzaman. Temanku...izinkan diri kita bahagia. Lepaskan rasa itu jika inilah langkah terakhir yang perlu kita akui.

Masa tidak zalim...

Pengalaman menjadikan kita dewasa, dan hubungan ini entah ke mana arahnya. Kawan...diri ini sekadar mampu mendoakan. Moga bahagia datang menjenguk dan derita bawalah ia pergi jauh-jauh dari hidupku.

Perasaan ini masih belum mengerti agaknya?

Sejujurnya. ..hati ini belum bisa melepaskan rasa yang menganggu. Jadi temanku...jadilah temanku di sepanjang jalan penuh ranjau dan liku ini.

Dan, kita masih sama-sama menunggu!

Sedaya upaya aku cuba lepaskan rasa yang sedang bermaharaja lela dalam dada. Apakah ini rasa yang indah atau satu bebanan yang sukar ditang...
aynorablogs Oct 25, 2013
Oh! MyKarya!

Di Antara Airmata...

Hujan yang turun mencurah bumi, menggembirakan pepohon dan daunan yang hampir layu. Dapat menyambung nafas buat sehari dua. Jika hujan tidak turun, hebat kerisauan melanda jiwa. Menanggung dahaga, sebuah perjalanan terpaksa dihentikan. Itu takdirnya...





Hidup dan mati adalah janji Tuhan kepada hambaNya...

Tika hujan yang rintik turunnya, antara celahan dingin itu ada airmata yang tumpah. Kerana penyesalan dosa semalam, kerana kehilangan sebuah kasih atau juga kerana tiada apa-apa untuk ditangisi. Sedihnya hidup berseorangan. Bila airmata mengiringi hujan yang turun...disitu cuba kamu selusuri hati hati yang kosong. Tiada kasih untuknya hargai...
Selebat hujan yang turun
Mencurah membasahi bumi
Tidak selebat hujan
Di dalam jiwaku

Jiwa yang kosong.

Dalam jiwa yang kosong, mari kita penuhkan dengan kasih sayang sesama kita. Kaitlah sebanyak mana silaturrahim, buat mengubat jiwa yang rapuh. Kita perlukan teman untuk hidup dan kehidupan di masa mendatang.

Rasulullah s.a.w. menerangkan:

“Tiap orang Mukmin telah diwajibkan oleh Allah mendapat tujuh hak daripada orang mukmin yang lain:
1. iaitu memandangnya dengan penuh penghargaan,
2. menyimpan perasaan mesra dalam hati terhadapnya,
3. menghulurkan simpati dengan harta sendiri,
4. mengharamkan perbuatan mengumpat terhadapnya,
5. menziarahinya ketika sakit,
6. mengiringi jenazahnya (apabila meninggal dunia) dan
7. tidak menyebut tentangnya kecuali yang baik sahaja setelah ketiadaannya.”

Di antara airmata..

Tika hujan tak berhenti, masih ada sisa airmata yang mengalir. Di antara airmata yang bergenang...ada ingatan secebis kisah silam, memohon keredaan dariNya. Dapatkah rasa kotor ini disuci dan diampunkan?

Oh hujan
Di antara airmataku
Menitis laju
Bersama pilu pilu
Namun jangan berputus harap, kawan. Tuhan Maha Pengampun. Dosa semalam walaupun setinggi gunung dan seluas lautan, Tuhan akan dengarkan permohonanmu. Mohonlah kepadaNya. Sesungguhnya Dia tempat mengadu resah dan sedihmu.

Kucuba menghapuskan
Kenangan waktu silam
Namun bertambah membara
Rindu yang ku sekamkan
Rakan...kita insan-insan berdosa. Airmata jernih yang mengalir...moga membasuh sejarah yang tercipta...

Hujan yang turun mencurah bumi, menggembirakan pepohon dan daunan yang hampir layu. Dapat menyambung nafas buat sehari dua. Jika hujan tidak...
aynorablogs Oct 23, 2013
Oh! MyKarya!

Jangan Biarkan Hatimu Terluka

Cerahnya cuaca yang menerangi bumi tercinta. Hinggakan derita hati pun lupa yang minta disapa. Hati hati yang menangis pun berhentilah. Penatnya menanggung derita, hanya masa yang boleh merawatnya.




Bisakah hatimu dirawat?

Sayang...hati tidak dilukai kerana rela. Walau kadang ada dendam bermain di minda, hapuskanlah sayang. Dendam boleh membuat hatimu gelap, wajahmu tak ceria. Buat apa hidup dalam dendam dan amarah sedangkan kita boleh memilih kehidupan yang ceria dan penuh tawa.

Jangan biarkan hatimu terluka...

Izinkan masa datang bertandang, membawa berita bahagia dan merawat lukamu. Izinkan bayu berpuput lembut meniupkan semangat bangun semula dari kelukaan lalu. Jaga hatimu sayang, jangan biarkan ia dilukai. Parut semalam adalah kenangan yang akan terpadam dengan hadirnya lukisan memori baru. Izinkan warna-warna pelangi melukis potret itu buatmu, buat kita yang masih berharap untuk sembuh.

Menurut Albert Clarke, dalam kehidupan kita sehari-hari, kita dapat melihat bahawa bukan kebahagiaan yang membuat kita berterimakasih, tetapi rasa terima kasihlah yang membuat kita bahagia.

Sewaktu mengira bahagia yang singgah, jangan dilupakan sekeping hatimu yang meminta kebahagiaan. Lepaskan segalanya dengan rela dan kutiplah bunga-bunga lavender buat mengharum taman hati. Nanti, kongsikan haruman itu dengan aku...sekeping hati yang telah lama lelah.

Hati ini telah letih...aku biarkan kau pergi!

Cerahnya cuaca yang menerangi bumi tercinta. Hinggakan derita hati pun lupa yang minta disapa. Hati hati yang menangis pun berhentilah. Pena...
aynorablogs Oct 22, 2013
Oh! MyKarya!

Sayang...Mulakan Dengan Tabah

Ketika membuka pintu rumah untuk ke tempat kerja, hati dipenuhi bunga bahagia. Sewajarnya itu langkah dan fikiran kita untuk menapak sehari lagi. Usah toleh ke belakang lagi. Ayunkan setiap derap langkah kita dengan keazaman baru. Buka buku yang segar, sayang...




Mungkin ada catatan gelap. Biarkan ia.

Saat kegelapan bukan umpama kita tersungkur di kaki gua yang tiada pelita. Jalan keluar tetap ada dengan syarat di situ ada usaha dan keyakinan. Dengan bersandarkan sabar, teguhkan iman buat mengiringi perjalanan kamu, sayang. Bila tersungkur, lekaslah bangun semula dan pandang ke hadapan. Di situ cahaya terang sentiasa menanti buat orang-orang yang sabar seperti kamu, seperti mereka juga. Yang hendak memilih jalan yang terbentang luas dengan peluang.

Peluang bukan datang sekali. Berkali-kali pun ada...

Kamu mungkin boleh memulakan dengan sebuah persahabatan yang manis. Melaluinya mungkin kamu di beri peluang kedua untuk hidup yang lebih cerah, kamu mungkin boleh menyelamatkan kehidupanmu. Sayang...jangan malu merebut peluang itu. Tiada istilah segan untuk kamu berubah.

Mengikut Khalil Gibran, persahabatan adalah selamanya sebuah tanggungjawab yang manis dan bukan merupakan satu peluang. Namun jika kamu menganggap persahabatan itu satu peluang, maka seharusnya kamu menjaga peluang itu sebaik-baiknya.

Sayang...langkahmu bukan urusan mereka. Hanya mereka yang tahu erti jatuh bangun dan peritnya mengatur semula langkah...itulah seseorang yang boleh kamu bergantung harapan.

Ketika membuka pintu rumah untuk ke tempat kerja, hati dipenuhi bunga bahagia. Sewajarnya itu langkah dan fikiran kita untuk menapak sehari ...
aynorablogs Oct 18, 2013
Oh! MyKarya!

Ciri-ciri Sajak Yang Baik

Ciri-ciri Sajak Yang Baik 




Menurut website rujuknota, secara umum, puisi mempunyai ciri-ciri seperti berikut:

Memperlihatkan penggunaan bahasa yang lebih baik, ekspresif, kental, mengandungi nilai keindahan serta menimbulkan rangsangan dan kesan kepada pengalaman dan perasaan.

(i) Mempunyai bentuk tertentu, berkerat-kerat atau berurutan dalam baris yang sejajar, sama ada berbentuk konvensional, berpola (bagi puisi tradisional) atau berbentuk bebas (bagi sajak).

(ii) Ungkapan kata dan bahasa dipengaruhi unsur muzik, lagu, intonasi, kadensa, rentak, irama dan keharmonian bunyi.

(iii) Baris, rima dan irama disusun membentuk pola atau ikatan tertentu (bagi puisi tradisional) atau tanpa ikatan pola tertentu (bagi sajak) yang dipengaruhi jumlah baris, jumlah perkataan, perseimbangan bunyi dan panjang-pendek perkataan.

(iv) Bagi puisi tradisional, wujud pembahagian unit dalam penyataan idea, misalnya dua baris serangkap atau beberapa baris seuntai.

(v) Digunakan dalam kehidupan masyarakat seharian untuk hiburan, keramaian, ritual, keagamaan, pengajaraan dan sebagainya. Puisi berfungsi juga sebagai pancaran pemikiran masyarakat zamannya.

(vi) Ada puisi tradisional yang dianggap suci dan berhubung rapat dengan system kepercayaan dan menjadi taboo bagi masyarakat tertentu, misalnya ungkapan Adat Pepatih.

(vii) Bahasa yang padat, kental mengandungi unsur perlambangan, imajan, kiasan dan perbandingan sama ada bersifat tradisional atau moden untuk menyatakan sesuatu dan melahirkan perasaan.

Ciri-Ciri Sajak Yang Baik


Manakala, Za’ba (1962:218) yang mendefinisikan puisi sebagai karangan berangkap, dilihat memberikan tafsiran yang agak umum dan kabur walaupun terdapat penegasan tentang konsep kecantikan puisi tersebut.

Katanya:
“Karangan berangkap itu khas dipakai untuk melafazkan fikiran yang cantik dengan bahasa yang indah dan melukiskan kemanisan dan kecantikan bahasa.Maka, dengan gambaran yang cantik ini, perkara yang dikatakan itu bertambah menarik kepada hati orang yang mendengarnya.”

Struktur karangan berangkap yang dimaksudkan Za’ba merangkumi aspek susunan kata, rentak bunyi dan isi. 

Katanya:
“Karangan berangkap itu ialah karangan yang disusun dengan bahagian yang berkerat-kerat, dan di antara sekerat dengan sekerat itu biasanya berjodoh bunyinya atau rentaknya atau isinya, serta kebanyakannya memakai timbangan dan sukatan yang tertentu. Dalam perbahasan pengarang-pengarang cara baharu sekarang, karangan demikian disebut “puisi” (berlawanan dengan “prosa” iaitu karangan lurus sahaja).

Daripada kenyataan di atas dapatlah disimpulkan bahawa sajak yang baik haruslah mempunyai susunan yang baik, rima yang menarik, serta menzahirkan sikap positif dan kekentalan hidup.

Justeru itu, sajak yang baik dan berjaya adalah sajak yang boleh menenangkan dan menyentuh perasaan sang pembacanya.

Selamat membaca...

Ciri-ciri Sajak Yang Baik  Menurut website rujuknota , secara umum, puisi mempunyai ciri-ciri seperti berikut: Memperlihatkan pen...
aynorablogs Oct 13, 2013
Oh! MyKarya!

Dia Yang Jauh

Sepanjang hari debaran di rasai. Mengingati dia yang jauh beribu batu dipisahkan. Jarak dan masa amat mencemburui laluan kita. Kita tidak terikat dan tidak pernah diikat oleh rasa itu. Pada mula-mulanya kita ibarat musuh yang tidak mempunyai dendam, kerana kita tidak berbicara pun sepatah kata.




Masa itu yang aku tinggalkan.

Aku lupa siapa dia, seseorang yang pernah menjadi sebahagian zaman persekolahan yang nakal. Seseorang itu adalah cerita kisah lalu yang mengembalikan senyum. Dia insan yang mengusik segala kenangan lalu. Mungkinkah cerita kami sekadar lalu di bawa angin dan masa?

Terkadang diri ini terfikir, mengapakah Tuhan datangkan seseorang setelah ingatan itu terhakis? Mengapakah setelah haluan ini terasing, dia muncul umpama matahari. Pada sisi yang gelap...kau telah teranginya. Lalu, adakah kehadirannya semula ke sini adalaah satu kesilapan?

Lalu diri ini terfikir...sahabat bukan sahaja seseorang yang berada di sampingmu, tetapi juga seseorang yang telah lama berada di dalam hatimu...

Jadi, izinkan diri ini membuang prasangka yang sempat singgah tatkala kehadiranmu semula ini. Pasti satu masa nanti Tuhan akan tunjukkan hikmah di sebalik semua ini.

Dia yang jauh

Biarpun pertemuan semula ini tanpa wajah dan suara, diri ini amat menghargainya. Cukup dengan sebuah ingatan ikhlas darinya serta salam persahabatan...ia ibarat tiupan angin bayu yang menenangkan perasaan ini.

Perasaan dan rahsia seribu rasa yang kita lalui...biarlah menjadi rahsia Tuhan...


Sepanjang hari debaran di rasai. Mengingati dia yang jauh beribu batu dipisahkan. Jarak dan masa amat mencemburui laluan kita. Kita tidak te...
aynorablogs Oct 12, 2013
Oh! MyKarya!

Biodata Za'ba | Zainal Abidin Ahmad

Zainal Abidin Ahmad (16 September 1895 - 23 Oktober 1973), juga dikenali sebagai Zaaba merupakan seorang sasterawan dan pemikir Melayu keturunan Minangkabau yang giat menulis sekitar tahun 1940-an. Berdasarkan pencapaiannya dalam bidang kesusasteraan, beliau merupakan salah seorang budak kampung yang berjaya meletakkan dirinya sebagai seorang tokoh yang terkemuka dalam sejarah Malaysia.



Beliau merupakan seorang cendekiawan Melayu yang dihormati dan selama hampir 40 tahun, aktif dalam kegiatan penulisan termasuk penterjemahan. Aktiviti beliau juga tertumpu kepada penerbitan buku sekolah dan bacaan umum di Biro Penterjemahan, Maktab Perguruan Sultan Idris.

Merujuk kepada wikipedia, Za'aba dilahirkan di Kampung Bukit Kerdas, Batu Kikir, Negeri Sembilan, Zaaba menerima pendidikan awalnya di sebuah sekolah Melayu di Linggi. Beliau menyambung pembelajarannya di Institusi St. Paul Seremban dan merupakan orang Melayu pertama menduduki peperiksaan Senior Cambridge dan lulus peperiksaan pada 1915.

Zaaba memulakan kerjayanya sebagai guru sekolah di Johor Bahru pada tahun 1916, dan kemudiannya bertukar ke:

1918: Kolej Melayu Kuala Kangsar
1923: Jabatan Pendidikan, Kuala Lumpur
1924: Kolej Perguruan Sultan Idris, Tanjung Malim
1939: Jabatan Maklumat, Singapura sehingga 1942
1942: Pusat Pengajian Kajian Timur dan Afrika, Universiti London sehingga 1951
1954: Universiti Malaya, Singapura sehingga 1959.

Zaaba adalah seorang yang gemar membaca dan memiliki bakat dalam bidang penulisan. Kebanyakan hasil penulisannya muncul dalam akhbar-akhbar tempatan dan majalah-majalah seperti Utusan Melayu, Lembaga Melayu, Pangasuh, dan Pakar Majalah. Beliau telah menerbitkan beberapa siri monograf dalam bahasa Melayu, termasuk Bahasa Pelita, dan Ilmu Mengarang. Hasil penulisannya yang lain termasuk Cerita-cerita Shakespeareyang diterbitkan oleh Percetakan Gudang Chap, Singapura.


Hasil karya Za'aba



Artikel pertamanya yang berjudul “Temasya Mandi Safar di Tanjung Kling” diterbitkan sebanyak dua kali dalam akhbar Utusan Malaya.

Buku pertamanya yang bertajuk Umbi Kemajuan, merupakan menulisan semula karangan rencana keugamaan yang diterbitkan pada tahun 1932.

Za’ba mula menulis secara aktif semasa beliau menjadi guru sementara di Johor Bahru pada tahun 1916.

Bakat Pendeta Za’ba terserlah kerana beliau menyentuh mengenai aspek-aspek bahasa, kesusasteraan, agama, ekonomi, pendidikan dan politik dalam hasil karyanya.

Karyawan yang disegani ini pernah mengarang cerpen, novel dan buku-buku rujukan tatabahasa dalam Bahasa Melayu.

Antara hasil karyanya ialah Journalism in Malaya yang diterbitkan pada tahun 1947, Ilmu Mengarang Melayu (1934), Pelita Bahasa Melayu I, Pelita Bahasa Melayu II dan Pelita Bahasa Melayu III (1958).

Seorang penulis yang bernama Dharma Wijaya menggambarkan Pendeta Za’ba sebagai seorang pejuang Bahasa Melayu yang sentiasa ditunjangi oleh ketabahan, kecekalan dan keyakinan.

“Perjuangan Za’ba lebih menjurus kepada kegiatan keilmuan khususnya dalam pendidikan, penyelidikan dan penulisan,” ujar Dharma Wijaya dalam satu teks ucapan.
Buku mengenai Za’ba.

Untuk menghargai sumbangan pendita Za’ba dalam bidang penulisan, Universiti Malaya menamakan salah sebuah perpustakaannya sempena namanya (Perpustakaan Peringatan Za’ba) untuk mengenang jasa beliau kepada perkembangan Bahasa Melayu.

Tan Sri Dr. Haji Zainal Abidin bin Ahmad atau Za'ba meninggal pada 23 Oktober 1973 ketika berusia 78 tahun.

Zainal Abidin Ahmad (16 September 1895 - 23 Oktober 1973), juga dikenali sebagai Zaaba merupakan seorang sasterawan dan pemikir Melayu ket...
aynorablogs Oct 11, 2013
Oh! MyKarya!

Terimalah Penyerahan Ini



Kisah dua orang anak Adam
mempersembahkan qurban kerana Allah
mendampingkan diri kerana Allah
Qabil yang pemarah
Habil yang bertaqwa
penyerahan manakah yang Kau terima?

kerana kemarahan itu
tidak membawa jauh sebuah penyerahan
jadilah ia penyerahan yang sia-sia dan rugi!
lalu bila telah kehilangan
telah lepas segala yang berharga
menyesal dan penyesalan tak henti
maka waktu itu...
engkau dalam golongan yang lemah!

korban kamu adalah sebuah penyerahan
dengan tulus ikhlasnya hati
bukan dengan takabur dan riak
bukan dari barangan yang rosak!

maka dengarkan...
Allah berfirman dalam surah "Al-Isra" ayat 70 yang bererti;
"Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam.
Kami angkut mereka di daratan dan di lautan.
Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik
dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna
atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan."

kita yang berkorban
dari penyerahan yang baik dan sempurna
mendapatkan kemuliaan yang Allah janjikan.

aynora.nur
salam aidil adha
Oktober 2013

Kisah dua orang anak Adam mempersembahkan qurban kerana Allah mendampingkan diri kerana Allah Qabil yang pemarah Habil yang berta...
aynorablogs Oct 9, 2013
Oh! MyKarya!

Maafkan...Jika Aku Tak Ingat!

Kalau satu masa nanti aku terlupa untuk menghulur senyum buat persahabatan kita, bukannya aku sombong dan angkuh. Jika satu ketika nanti jalan kita sudah tidak sehaluan lagi, jangan ada dendam antara kita. Kerana...siapakah kita untuk menolak takdir dan waktu yang telah dirancangkan buat kita.



Maafkan...bukan aku tak ingat!

Cuma sesekali diri ini perlukan ruang dan waktu untuk memilih jalan hidupku. Bila langkah kita berbeza, aku terpaksa meneruskan perjuangan ini sendirian. Kerana perbezaan itu kita terpaksa akur untuk melupakan antara satu sama lain, membawa haluan sendiri.

Maafkan, jika aku terlupa.

Kita pernah meredah duka dan lara bersama, kita pernah sama-sama tewas dalam asakan masa dan komitmen yang berbeza. Lantas, belum sempat kita mengembalikan kenangan yang hilang, diri ini ditimpa musibah. Dan, masa yang dilalui pada laluan yang berbeza terus menjarakkan kita. Kerana peristiwa itu, aku mendaki hidup baru. Menyelusuri hari-hari mendatang tanpa ingatan terhadap kamu...

Bersalahkah aku jika terlupa?

Mungkin ada yang menunding jari, menyalahkan sikapku yang sudah tidak mengenali kalian. Terpulang kepada kamu untuk mempercayai ceritera diri ini. Ada cerita duka yang tidak terzahir, dalam langkah yang diatur sebenarnya sesekali aku menoleh ke belakang. Tetapi sayang...kalian sudah tidak di situ. Di tempat yang selalunya kita bergurau dan senda. Jadi silapkah aku?

Seseorang itu hadir...

Dalam mencari di mana khilafnya diri ini, seseorang muncul menggantikan tempat kalian. Hadirnya dia membawa cahaya. Satu persatu kami selusuri semula sejarah yang pernah tercipta. Sesungguhnya TUHAN maha mengetahui. DIA hadirkan seseorang untuk membawaku kembali ke pangkal kenangan, membersihkan perasaan yang hiba dan mencambahkan benih-benih harapan.

Kawan, jangan buat diri ini bimbang lagi. Kerana dihantui rasa bersalah selama ini...

Kalau satu masa nanti aku terlupa untuk menghulur senyum buat persahabatan kita, bukannya aku sombong dan angkuh. Jika satu ketika nanti jal...
aynorablogs Oct 7, 2013
Oh! MyKarya!

Mimpi Yang Terkenang

Mimpi itu datang dalam tidur. Sewaktu kita terkenang-kenang impian silam. Sewaktu sedang berjalan melintasi sempadan lautan. Mimpi yang datang pun sekadar mainan. Namun jika ada mimpi yang nyata, bersiapkah kita untuk mengakui yang dusta? Dusta pada mata hati yang buta.




Bermimpi disiang hari?

Kata orang tidur disiang hari jarang benar didatangi mimpi. Tetapi bagaimana jika hadirnya mimpi itu indah belaka. Dalam mimpi itu, ada cerita lama. Yang tertinggal di belakang. Telah berabad dia tidak di situ. Telah dilupai empunya gerangan rupanya. Kenapa kadangkala perkara yang kita tidak jangka datangnya pada waktu yang kita perlukan? Apakah itu hikmah?

Benar.

Ada ketika kita alpa, ada seseorang yang akan ingatkan. Jika kita bersedih, ada yang tolong buat kita tersenyum. Ada saatnya kita ingin bersendiri, di situ dia diam mengerti. Pernah anda merasai suasana dan keadaan seperti itu? Alangkah kita bertuah menjadi yang terpilih antara jutaan intan yang hampir pudar...itulah kita!

Jika itu mimpi, jangan bangunkan aku! Kerana mimpi itu memberikan aku semangat. Kerana mimpi itu aku tidak lagi terbangun dalam mainan sedih..

Mimpi yang terkenang-kenang..

Dia datang dan pergi pada makhluk yang hidup. Ada mimpi yang indah, ada mimpi yang buruk. Namun jangan percaya pada mimpi kerana ia hanya mainan tidur. Namun jika kamu inginkan jawapan dari mimpi-mimpimu, tanyalah sang Pencipta mimpi itu. Sesungguhnya, Dia Maha Mengetahui...  

Mimpi itu datang dalam tidur. Sewaktu kita terkenang-kenang impian silam. Sewaktu sedang berjalan melintasi sempadan lautan. Mimpi yang data...
aynorablogs Oct 3, 2013
Oh! MyKarya!

Kisah Antara Kau Dan Aku

Bermula kisah kita bukan dengan cerita yang indah. Ibarat kapal terbang kertas yang basah di sirami hujan lebat, kita tersadai di pelabuhan sepi. Bersama seribu tanda tanya kita saling menyapa. Berat hati hendak dimula, tak tahu dari mana cerita kisah kita akan terarah. Pun kau tersenyum dalam gulana. Aku tahu itu kerana irama suaramu tidak merdu saat kita berdendang lewat telefon.


"Saya N. Panggil juga N."

Dia angguk.

Dia pun bersambung tawa yang tidak ceria. Dirinya bergelar Z. Agak rendah berbanding aku yang tinggi sedikit.




Mungkin kerana pada anggapanku aku di pihak yang memiliki, aku berasa selamat. Dari satu sudut aku lebih darinya. Itu pasti sudah membolehkan aku menang dalam pertemuan ini.

Air matanya tumpah. Selepas sebuah cerita sedih penuh simpati dikisahkan padaku. Apakah dia bersimpati padaku? Aku dibohongi di depan matanya. Seorang wanita bernama N ini tidak memiliki kemenangan yang mutlak sebenarnya.

Sungguh. 

Aku yang tersisih. Dalam berbangga mengakui aku lebih darinya...sebenarnya aku yang tak punya apa. Aku sebenarnya perampas sebuah pelabuhan yang harmoni. Aku yang mencalarkan kebahagiaan yang sedang dituai. Demi Tuhan, aku tidak tahu jika sejauh ini aku bersalah!

Dalam merenung kesilapan yang tersemat lama, hati ini rasa seperti berkecai di lantai. 

Cinta bukanlah cinta sebelum engkau memberikannya, cinta adalah pilihan. Cara untuk mencintai sesuatu adalah dengan menyedari bahawa sesuatu itu mungkin hilang...

Tenangkan hatiku duhai waktu yang berlalu. Aku mencuba ikhlas dari suatu kehilangan dan tersenyum dari suatu kesakitan. 

Jangan pujuk aku!

  

Bermula kisah kita bukan dengan cerita yang indah. Ibarat kapal terbang kertas yang basah di sirami hujan lebat, kita tersadai di pelabuhan ...
aynorablogs Sep 28, 2013
Oh! MyKarya!

Dia Yang Benar?

Senyum itu benar ikhlas. Saya pun terkesima. Jika Pak Cik itu tidak jadi pengawal pun, saya masih boleh tersenyum. Dia senyum. Walau dalam akhbar maya saya terasa-rasa manisnya senyuman itu. Namun maniskah hatinya saat ini?




Dalam hati?

Sabar dan sesabar manakah hatinya. Umpama maruah satu permainan. Jalan singkat itu juga yang dipilih oleh orang-orang itu. Hanya istiqamah. Dia sayangkan kerjayanya. Demi sesuap nasi keluarga dan anak beranak. Baginya tidak semudah dipetik jari semua datang. Kerjanya murni. Niatnya suci. Tetapi orang-orang itu bagaikan tiada darjat pula riaknya.

Sabar.

Itulah ketabahan yang ditunjukkan. Jalan yang benar memang sukar untuk direnangi tetapi jika berjaya sampai ke penghujungnya, kamulah pejuang sebenar. Kamulah yang menang,

"Pak cik, biarkan orang-orang itu menyalak bukit. Diam itu lebih baik..."

Titik.

Senyum itu benar ikhlas. Saya pun terkesima. Jika Pak Cik itu tidak jadi pengawal pun, saya masih boleh tersenyum. Dia senyum. Walau dalam a...
aynorablogs Sep 27, 2013
Oh! MyKarya!

Pinjamkan Semangatmu

Engkau masih tabah. Sekukuh istana Taj Mahal yang berkurun menjadi saksi cinta agung abadi. Engkau setabah seorang Khadijah yang kehilangan semangatnya. Senyuman itu masih tak lekang saat aku memerlukan. Angin utara yang sepoi menjemput seorang tulang belakangmu, pun kau masih tak rebah.




Pinjamkan aku semangatmu buat mendepani seribu cabaran. Izinkan aku meletak telapak tangan ini di pipimu buat merasa hangat perjuangan lampau. Sesekali ada rasa segan untuk tidur di atas pangkuanmu tetapi apakah perlu itu semua? Kasih antara kita tiada batas. Ada masa ada ketikanya aku terbayang perih jerih di kala bersendirian. Pada kelibat seorang wanita tua, bagai terpampang iras wajahmu.

Sucinya hatimu mendengarkan keluh kesah sang perantau ini. Di dalam hati, agar kau tahu di mana letakmu. Sungguh aku letakkan penghormatan paling tinggi, seindah warna warni pelangi. Biarkan kau bernaung di situ bersama semangat yang mengalir buatku.

Engkau tabah menempuh kesedihan.

Usah digenang air matamu. Lepaskan ia buat aku memahami. Dalam tegarnya hatimu masih ada ruang rapuh yang kau sembunyikan. Aku rela menjadi payung abadi, demi kasihmu yang melimpah di hati.

Jangan lepaskan pegangan ini hingga ia terlerai sendiri.



Engkau masih tabah. Sekukuh istana Taj Mahal yang berkurun menjadi saksi cinta agung abadi. Engkau setabah seorang Khadijah yang kehilangan ...
aynorablogs Sep 26, 2013
Oh! MyKarya!

Ku Intai Dia Dalam Rahsia

Dia ada disitu ketika mata ini tertangkap bayangnya. Dia masih seperti dahulu ketika kami masih hingusan. Dia tidak berubah dengan raut wajah yang hampir serupa. Sekeping gambar lama yang ada dalam genggaman menghambat memori. Entah dia masihkah menyimpan memori pedih itu bersama seorang aku?




Maafkan diri ini kerana pernah membenci lelaki itu. Aku benci bukan kerana kamu tetapi kerana sikapmu yang keterlaluan. Diri ini perit ditertawakan rakan-rakanmu. Mulai saat itu seorang gadis menyimpan dendam. Akan aku balas segala cemuhan dengan hadiah kebangaan. Masanya tak lama, kawan. Ingatkah dengan beberapa kali pertemuan. Di manakah kamu waktu itu? Dan dimanakah pula aku waktu itu? Hanya masa menjadi saksi dan membalas dendam yang kesumat di dada.

Kawan, kini masa amat mendewasakan.

Huluran maafmu sudah disapa angin lalu. Lalu berdosakah aku kerana tidak memaafkan? Apakah diri ini berhutang denganmu. Demi masa...kamu menjadi insan disenangi. Seorang pendendam seperti aku masih terpaku. Sesekali masih mengintaimu secara rahsia. Diri ini pula yang terasa. Ada khilaf yang tertangguh , yang belum dimaafkan.

Bukankah kemaafan adalah dendam terindah?

Biarkan aku sejenak. Sambil berdoa agar kamu memahami bahasa mataku. Sambil tertunduk aku melebarkan maaf padamu. Semoga segala resah dan dendam terlerai di tangga sebuah kehidupan.

Kita sebenarnya tidak bersalah pun!

Jika saatnya tiba terimalah seorang aku yang pernah berdendam ini. Kerana menjadi seperti ini aku selalu keletihan. Hingga kini aku belum berani memulakan. Andai tiada kesempatan, izinkan diri ini menjadi rimbunan pohon yang memayungi persahabatan ini.

Dengan cara itu aku berharap kamu menerima isyarat maafku.

Atau, lebih baik jika kamu tidak tahu?

Dia ada disitu ketika mata ini tertangkap bayangnya. Dia masih seperti dahulu ketika kami masih hingusan. Dia tidak berubah dengan raut waja...
aynorablogs Sep 25, 2013
Oh! MyKarya!

Setakat Ini

Langit masih biru. Belum ada tanda kelabu yang muncul. Masih sempatkah kita berjalan jauh. Dengan terasa telapak kaki semakin kasar, sempatkah semuanya kita jelajahi?



Tadi sempat dikenali, seorang tua dengan beg dibahu. Sempat hadiahi sekuntum senyum yang lesu. Kerana tadi limpahan kerja melebihi kudrat yang ada. Entah bagaimana hati tuanya boleh bersapa. Ingatkan setakat ini bicara mata yang terjadi.

Katanya, buat apa membuang masa mengeluh hiba. Hati yang rawan jangan dilawan arusnya. Sejenak membalas renungannya. Akhirnya terpaksa akui seorang tua yang asing itu apakah setakat ini salam kenalmu.

Belum sempat hendak ditanya, sidia telah membawa arah pada tujuan yang berbeza. Sedangkan diri ini masih banyak yang belum ditawan.

Benar kata pujangga kelapa yang tua jangan dicampak menjadi bara. Semakin tua kelapa, semakin pekat santannya,.

Ah! Santan kelapa?

Setakat ini sajakah kau berjasa padaku? Mengapa kau buat hatiku hiba. Setakat ini aku masih menanti. Seorang tua itu datang lagi.

Setakat ini aku belum punya jejak untuk berbicara dengan mata ramah, dengan senyum manis ikhlasnya tidak ternyata. Seorang aku ini sedang menanti...


Langit masih biru. Belum ada tanda kelabu yang muncul. Masih sempatkah kita berjalan jauh. Dengan terasa telapak kaki semakin kasar, sempatk...
aynorablogs Sep 24, 2013
Oh! MyKarya!

Kehilangan Sebuah Pertemuan

Ketika dia hadir dalam pertemuan kami, tiada antara kami yang menduga. Kerana dendam lama yang tersirat, aku biarkan dirimu melayan sepi. Kawan dan rakan bukan lagi seperti dulu. Dalam hati sempat berbisik, biar kau rasa.


 


Dahulu , ketika aku tiada teman bicara. Kau ketawa bangga. Kau bina dinding dan tembok ego, kau menjarakkan diri lantaran aku tak punya apa-apa. Tidakkah kau rasai terkilannya aku dengan sikapmu.

Kini aku di sini sedang memerhati. Seorang teman yang tewas dalam daerah kehebatannya sendiri. Seorang rakan yang tiada dalam hatiku lagi. Kerana hati masih berdendam, kerana kenangan itu datang subur kembali. Demi melihat raut wajah dan senyum, aku berharap kita tidak bertemu lagi. Lebih baik tiada pertemuan jika kau pernah menyebabkan aku kehilangan.

Ingatlah wahai kawan dan ingatan pada diri, langit tidak selalu cerah. Bila Sudah terbang tinggi, jangan dilupa bumi dipijak. Ingatkah lagi warna hijau rumput itu? Bumi ini bulat. Hidup ibarat putaran roda. Hari ini kau di bawah, entah'entah esok lusa di atas pula. Anggaplah pertemuan ini sebagai sebuah persinggahan sementara, tempat kamu mengutip serpihan maruah yang dibanggakan!

Toleh ke belakang.

Kadangkala ketika duduk sendirian sambil mengutip dedaun kering...kita boleh menjadi mengerti, mengapa dipertemuan ini kau rasa kehilangan. Dalam merenung perjalanan semalam, kita perlu keseorangan. Kerana kita akan rasai kesakitan yang pernah kita berikan pada seseorang dahulu.

Dalam keheningan dan berseorangan di situ, tidak salah kita mengalah. Itu bukan tanda kita salah atau tidak tetapi jika sebuah silaturrahim boleh diselamatkan mengapa tidak. Jangan biarkan di akhir perjalanan nanti kita tiada teman dan sahabat yang boleh berkongsi tawa.

Bukan itu pilihan hati.

Jika kau kembali dengan segenggam kasih, kami tadahkan selautan sayang. Bukankah sahabat sejati tidak mengira nilai setianya?

Jika itu kamu, akan ku tunggu!




Ketika dia hadir dalam pertemuan kami, tiada antara kami yang menduga. Kerana dendam lama yang tersirat, aku biarkan dirimu melayan sepi. Ka...
aynorablogs Sep 22, 2013
Oh! MyKarya!

Perjalanan Menuju Bahagia



Bahagia itu dicari
bahagia itu diberi percuma
Bagi insan yang reda
dalam hati bersulam zikir munajat
bahagia itu hampir benar
dalam hati kita yang rindu

ketika mata kita bertemu
dengan kalimah janji Tuhan
saat itu bukan nilaian berlian dan intan
buat tanda kita dan dia bahagia

bahagia itu sebuah perjalanan
dari pintu ke pintu
memanjat tangga demi tangga
sehingga ke hujung hari
bila penat pun berlabuh
di rumah yang sunyi

bahagia pun berhenti
bila cahaya bahagia melepaskan haknya..


Bahagia itu dicari bahagia itu diberi percuma Bagi insan yang reda dalam hati bersulam zikir munajat bahagia itu hampir benar dalam h...
aynorablogs Sep 21, 2013
Oh! MyKarya!

Jika Aku Masih Disitu

Sewaktu meninggalkan kamu di tepian jalan, langsung tidak tergerak di hati. Apakah perasaanmu dikala itu. Apakah kamu ketakutan disiang nan terang benderang? Adakah bekalan keberanian yang sering kita nyanyikan boleh jadikan kau teguh? Cukupkah sepatah dua kiasan perpisahan yang kau dengari? Entahlah sayang, kamu ibarat sang penari pada jalanan yang landai. Kamu belum pernah tergelincir. Jadi, makna derita belum pernah kau pelajari...



Walau aku biarkan kamu berlari dan berjalan, walau aku izinkan kamu menegur yang bukan kawan, kalaupun aku ajari yang mulus dan sopan...sesekali sayang, aku tak rela dirimu terluka. Aku takut jika jasadmu terbakar dek mentari merah. Aku tak mahu kamu kehilangan daya dengan pemandangan yang kelam.

Pilih yang putih, sayang.

Nanti dengan azimat yang kami bekalkan, seteguh iman mutiara kami hiaskan, dengan belaian manja yang kami sarungkan. Dengan itu semua kami harap kamu mengerti sayangku. Awan tak selamanya biru. Hujan pun bukannya selalu mencurah dingin. Mentari bukan sentiasa kuning dan terang. Ada ketika sayang, kamu akan dilukakan. Ada saatnya kamu akan diterjah kilat dan petir. Ada masanya kamu akan kegersangan di bawah mentari merah itu.

Sayang semuanya belum terlambat.

Tidak salah memulakannya sekarang. Menjadi baik bukannya kudis kehidupan. Fikirkan yang baik-baik dan positif, percaya pada ketentuan Tuhan. Engkau tidak akan rebah, sayang...

Bayangkan saja aku masih disitu, sedang tersenyum dan kembali senyum untukmu.

Sewaktu meninggalkan kamu di tepian jalan, langsung tidak tergerak di hati. Apakah perasaanmu dikala itu. Apakah kamu ketakutan disiang nan ...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Bicara Sesalan Seorang Dia

Mungkin aku tak pernah tahu, aku tak ambil tahu. Pengorbanann kamu wahai isteri. Aku jauh beratus batu, membawa diri mencari rezeki. Bawa sekali harapan kita. Tetapi aku alpa, aku tinggalkan kamu di belakang. Toleh sekilas kemudian memandang ke depan semula. Aku lepaskan kau dengan segala tanggungjawab. Aku letakkan segala masalah di bahumu seorang. Aku letakkan anak-anak kita di hatimu yang telah lelah!




Aku tidak tahu pun.

Di sana kamu berhempas pulas. Di sana segalanya tertanggung. Di daerah itu kamu memerah keringat. Dan...di daerah kita itu kamu menangis sendirian.

Aku lupa lagi.

Di sini aku bergembira. Di sini aku menyambut tangan mulus bersulam kasih sayang. Di tempat baru ini aku berterbangan bak layang-layang nan tinggi di udara biru. Aku berharap dengan bunga nan sekuntum. Kami menjadi seperti kita dengan sekali lafaz.

Aku lupa tentang kamu lagi.

Aku terlupa kita pernah mencipta harapan bersama. Aku lalai dengan tugasku. Aku tidak adil menimbang kasih dan sayang pada berlian yang ditinggalkan. Aku berdusta dengan taklik dan janji yang telah dimetri. Aku maha berdosa, Ya Tuhanku...

Dalam sunyi kau menyendiri. Berita dan khabar ini amat menyeksa hati wanitamu. Seorang isteri yang dahulu di kasihi, seorang ibu yang menjadi penyeri. Apakah aku mampu? Meraih jejari emasmu, memohon maaf selautan Atlantik? Dapatkah aku sirami benang hatimu yang basah dengan kesedihan? Terimakah kamu pada kehadiranku kini?

Terlambatkah aku?

Bagimana mahu kupujuk hati itu yang calarnya menjadi retak seribu.

Aku sedar kini, beribu sesalan pun sudah tiada gunanya. Hanya pada Tuhan aku bermohon. Berikan aku kekuatan untuk menjadi nakhoda yang adil timbang taranya, mengikat kasih di sini dan membawa sayang di sana. Agar aku bisa menjadi ketua yang adil pada kalimah misteri itu...

Semoga aku masih diberikan ampunan, peluang dan masa untuk membayar harapan yang aku khianati.

Aku masih terus berharap...

##catatan dari seorang lelaki,
yang tertinggal jejak...2013.

Mungkin aku tak pernah tahu, aku tak ambil tahu. Pengorbanann kamu wahai isteri. Aku jauh beratus batu, membawa diri mencari rezeki. Bawa se...
aynorablogs Sep 20, 2013
Oh! MyKarya!

Hari Malaysia Di Hati Kita



Hari ini kita jadi Malaysia
dengan laungan tujuh keramat
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!

Belum berhenti lagi
belum mati lagi perjuangan itu
dikala Bapa Kemerdekaan menanam harap
"menjadi sebuah negara demokrasi 
yang merdeka lagi berdaulat 
serta berasaskan kebebasan dan keadilan 
dan sentiasa mempertahankan serta memelihara keamanan 
dan kemesraan umatnya dan mengekalkan keamanan di antara segala bangsa di dunia ini." 

Hari itu berdetik
dua puluh empat jam tanpa henti
degupan itu ada debaran, menggila
apabila suara demokrasi yang diikat dan terkurung
menggoncang hati Malaysia kita.

Dalam melayar Malaysia kita
bukan tiada darah yang tumpah
tidak sedikit maruah tercalar
tiang tugu kita juga diancam musuh tanpa wajah...
hati kita kan jitu?
benarkah begitu?

Hari ini 16 September
Hari itu 16 September
laungan tujuh keramat berirama lagi
senada seirama dengan hati

Anak Malaysia
ada warna Malaysia pada kulit dan wajahnya
ada lenggok Malaysia pada bicara
ada bijak Malaysia pada mindanya
ada hati Malaysia di serata dunia
itulah kita hari Malaysia

16 September Hari Malaysia di hati kita.

Hari ini kita jadi Malaysia dengan laungan tujuh keramat Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka! Belu...
aynorablogs Sep 16, 2013
Oh! MyKarya!

Poskad Untuk Hati

Aku menulis sesuatu di sini. Agar setiap desah nafas keletihan dan sengsara boleh di pandang. Agar semua kegagalan boleh dihitung nanti. Bukan dalam lakaran dengan juraian air mata, tetapi sekadar butir-butir ingatan pada hati agar tak mudah longlai pada cabaran.




Jika gagal sekalipun, jangan jatuh terus. Bina tembok tabah buat sandaranmu, sayang.
Andai ada yang tak jujur, kamu dakilah perlahan-lahan. Butiran harapan jangan dilupa terus. Mana tahu di situ nanti tersangkut satu dua buah kejayaan...
Ada halangan bertali arus, itu bukan noktahnya. Katakan pada hati, hidup tidak berharga tanpa itu semua. Bukankah halangan yang menjadikan kita berbeza dari warna warni yang ada, katakan itu sebagai perencah puncak jaya yang ingin digapai.

Tersentuh hatimu....

Diam-diam aku tuliskan di situ, di atas garisan hidup. Semoga engkau tidak hilang di basahi hujan dan airmata. Tetap ku tatapi hingga masanya tiba, agar segala lelah dan budi yang lebur, ada kenangan di situ.

Poskad ini untuk hati.

Aku menulis sesuatu di sini. Agar setiap desah nafas keletihan dan sengsara boleh di pandang. Agar semua kegagalan boleh dihitung nanti. Buk...
aynorablogs Sep 11, 2013
Oh! MyKarya!

Biodata Tun Hussein Onn | Bapa Perpaduan

Biodata Tun Hussein Onn - Tun Hussein Onn dilahirkan di Johor Bahru serta merupakan anak kepada Dato' Onn Jaafar yang menubuhkan Pertubuhan Kebangsaan Melayu Bersatu (UMNO) pada tahun 1946. Ibunya bernama Datin Halimah Hussein.

Dilahirkan: 12 Feb, 1922, Johor Bahru
Meninggal Dunia: 29 Mei, 1990, South San Francisco, California, United States
Isteri: Suhaila Noah (m. ?–1990)
Pendidikan: Lincoln's Inn
Ayah: Onn Jaafar
Anak: Hishammuddin Hussein

Biodata Tun Hussein Onn




Tun Hussein Onn menerima pendidikan awalnya di Telok Kurau School Singapura, kini Telok Kurau Primary School (Sekolah Rendah Telok Kurau) dan di English College (kini digelar "Maktab Sultan Abu Bakar"), Johor Bahru. Selepas persekolahannya, Hussein Onn menyertai Pasukan Tentera Johor sebagai kadet pada tahun 1940. Setahun kemudian, beliau dihantar ke Maktab Tentera Sandhurst di Dehradun, India. Selepas ditauliahkan, beliau menyertai Regimen Hyderabad ke-19 (Tentera India) dan berkhidmat di Timur Tengah sewaktu peperangan. Selepas peperangan, kerajaan British melantik beliau sebagai pengajar di "Pusat Perekrutan dan Latihan Polis Malaya" di Rawalpindi.

Bermula tahun 1942, beliau terlibat secara aktif dalam peperangan di Mesir, Syria, Palestin, Iran dan Iraq. Apabila Perang Dunia Kedua meletus di rantau Asia, beliau ditempatkan di Cawangan Perisikan Ibu Pejabat Tentera British, India di New Delhi. Beliau kemudiannya dipinjamkan ke unit pengambilan orang-orang baru dan melatih para pejuang bawah tanah Malaya menentang tentera Jepun yang menawan Malaya. Dari Madras, Tun Hussein merancang dan menggerakkan operasi peperangan gerila terhadap Jepun.

Beliau pulang ke Malaysia pada 1945 dan dilantik sebagai Komandan Depot Polis Johor Bahru. Beliau kemudiannya bersara dari perkhidmatan ketenteraan dengan berpangkat kapten, satu pencapaian yang cukup cemerlang bagi seorang bumiputera semasa penjajahan British. Selama 6 tahun berkhidmat dalam tentera, beliau dikenali sebagai seorang yang berdisiplin dan menepati masa. Seterusnya, beliau menyertai Perkhidmatan Awam Malaya sebagai Penolong Pegawai Pentadbir di Segamat, Johor. Beliau juga pernah bekerja di negeri Selangor sebagai pegawai daerah untuk Klang dan Kuala Selangor.

Semangat Dato' Onn Jaafar menentang Malayan Union turut mengapikan semangat Tun Hussein untuk bersama bapanya menentang Malayan Union. Beliau kemudiannya menyertai bapanya dalam bidang politik apabila bapanya menubuhkan Pergerakan Melayu Johor Semenanjung. Apabila UMNO ditubuhkan, beliau dilantik sebagai Penolong Setiausaha Agung UMNO dan kemudiannya sebagai Ketua Pergerakan Pemuda UMNO yang pertama pada usia 28 tahun. Beliau kemudiannya menjadi Setiausaha Agung UMNO dan Tun Abdul Razak pula mengambil alih sebagai Ketua Pemuda UMNO.

Di samping penglibatannya dalam bidang politik, beliau memasuki Perkhidmatan Pentadbiran Melayu dan berkhidmat di Kuala Selangor dan Kelang sebagai Penolong Pegawai Daerah. Pada tahun 1949, beliau telah menjadi Ketua Pemuda Pertubuhan Kebangsaan Melayu Bersatu (UMNO) yang pertama dan kemudian, pada tahun 1950, beliau dipilih menjadi Setiausaha Agung. Pada tahun 1950, beliau dilantik sebagai ahli Majlis Mesyuarat Persekutuan di samping menduduki Majlis Mesyuarat Perundangan Negeri Johor dan Majlis Kerja Negeri Johor.

Walaubagaimanapun, penglibatan beliau dalam bidang politik mulai pudar apabila cadangan bapanya untuk membuka pintu UMNO kepada orang bukan Melayu tidak dapat diterima oleh orang Melayu. Apabila bapanya menarik diri dari UMNO, beliau kemudiannya menyertai bapanya keluar dari UMNO dan menubuhkan Parti Kemerdekaan Malaya (IMP) pada tahun 1951 dan kemudiannya Parti Negara. Oleh sebab IMP tidak menerima sambutan yang baik, beliau meninggalkan bidang politik apabila menukar arah dengan melanjutkan pelajaran dalam bidang undang-undang di Lincoln's Inn, England dan lulus sebagai Barrister-at-Law pada tahun 1958.

Sekembalinya ke Malaysia, beliau membuka firma guamannya sendiri di Kuala Lumpur. Pada masa itu, beliau sudah pun berkahwin dengan Toh Puan Suhaila binti Tan Sri Mohammad Noah dan mempunyai enam orang anak. Ibarat sireh pulang ke ganggang, beliau kembali menyertai UMNO semula atas pelawaan birasnya, Tun Abdul Razak yang ketika itu memegang jawatan sebagai Yang Di-Pertua UMNO pada tahun 1964. Pada Jun 1969, beliau dilantik sebagai Ahli Jawatankuasa Kerja UMNO (kini Majlis Kerja Tertinggi UMNO). Walaupun beliau telah lama menghilangkan diri daripada arena politik, tapi UMNO telah mencalonkannya sebagai calon Perikatan bagi kawasan Parlimen Johor Bahru Timur. Kepercayaan ini tidak meleset kerana beliau memenangi kerusi Parlimen ini dengan mudah pada Mei 1969.

Kesimpulan

Allahyarham Tun Hussein bin Dato' Onn (12 Februari 1922 - 29 Mei 1990) merupakan Perdana Menteri Malaysia ketiga yang berkhidmat dari tahun 1976 sehingga 1981. Beliau diperlihatkan sebagai seorang yang amat ikhlas dalam perjuangan untuk mencapai perpaduan kaum dan mempunyai reputasi untuk bertindak keras kepada sesiapa yang mencuba membangkitkan kekacauan perkauman di dalam negara. Oleh sebab usahanya dalam pemupukan perpaduan di kalangan masyarakat Malaysia, Tun Hussein Onn telah dikenang sebagai "Bapa Perpaduan".

Sebagai golongan muda dan pertengahan yang dilahirkan selepas merdeka, kita wajar belajar dan mengenang sejarah serta pengorbanan pejuang kemerdekaan yang banyak berjasa kepada tanahair tercinta. Semoga sedikit catatan tentang biodata Tun Hussein Onn dapat membantu menambah pengetahuan kita tentang pejuang moden ini. 

Biodata Tun Hussein Onn - Tun Hussein Onn dilahirkan di Johor Bahru serta merupakan anak kepada Dato' Onn Jaafar yang menubuhkan Pertub...
aynorablogs Sep 4, 2013
Oh! MyKarya!

Rindu Datang Lagi

Rindu Datang lagi. Singgah pun sementara cuma. Ada dalam hati tapi dimuka tak ketara. Kalau kita boleh memutar masa, mahu saaja aku berada di dalam pelukan waktu itu. Waktu dimana kita berasa amat selamat. Dalam tangannya!




Bilaku rindu padamu
Terasa kuatnya cintaku
Terbangkit resah terpandang wajahmu
Bertambahlah kasih sayangku
Detik kegembiraan yang dipinjamkan sementara cuma. Tetapi, kami bersyukur kerana dapat bergantung harap dan pernah bergantung padanya. Terima kasih TUHAN kerana meminjamkan kami dengannya...untuk kami bermanja dan berkasih sayang.

Sesaat kau tak ku pandang
Terasa sepinya jiwaku
Tertunggu aku hadirnya dirimu
Walaupun sekelip mata

Terkadang sepi itu memilukan! Sepi bak heningnya suasana pagi tanpa kicauan burung.


Betapa sepinya hidup seorang perindu
Dihanyut oleh keresahan
Rindu hatiku tak jemu padamu
Selagi kau masih ku cinta

Hati berkata tetapi tersekat tak dapat dinyata. Kehilangan kekadang buat kita rasa sabar. Sabar dalam kepayahan. Ada yang lebih hebat cabaran sabar mereka. Aku masih mampu bersabar kerana itu lah aku begitu. Sabar tetap sabar.

Biar apa pun yang memisahkan
Namun ku tetap menyintaimu
Selagi hidup belum berakhir
Selagi itu ku merinduimu


Menanti jua suatu masa suatu ketika. Ada detiknya kita semua kembali bertemu pada satu tempoh buat selamanya. Takkan ada perpisahan lagi...
 
Ku seorang perindu sepi
Tak jemu ku terus menanti 

Catatan insan penanti,
aynora.nur 

Rindu Datang lagi . Singgah pun sementara cuma. Ada dalam hati tapi dimuka tak ketara. Kalau kita boleh memutar masa, mahu saaja aku berada ...
aynorablogs Aug 7, 2013
Oh! MyKarya!

Hujan Pagi Tanpa Pelangi

Hujan pagi. Burung-burung pun tak sempat sembunyi. Basah kuyup di ranting-ranting. Dalam sejuk kelaparan pula, kasihan...



Hujan pagi bukanlah pagi lagi. Waktu sedang merangkak ke tengahari. Pun hujan belum berhenti. Ada pula tanda-tanda hujan akan berlarutan kerana awan putih ratanya segenap alam. Hujan dan hati. Ibarat kaitan dunia yang sepi. Bila hujan turun tak berhenti, sesekali hati terusik dengan sunyi. Nak dengar burung bernyanyi jauh sekali.

Mengantuk.

Bila hujan pagi, tetiba mata pun ikut hujan di pagi hari. Tak boleh dibuka pula mata ini. Toleh pada rakan-rakan yang sedang berselubung dalam dingin penghawa, begitu rasa mengantuk semakin melambai-lambai. Hujan, tolong berhenti?

Hujan pagi kenapa kau datang tanpa pelangi? Bukankah hidup ini berwarna warni umpama sang pelangi. Tanpa pelangi mengiringi hujan, rasa tak sempurna pula hujan pagi ini. Tetapi siapakah kita untuk berbicara penuh angkuh kerana DIA maha mengetahui mengapa hujan pagi turunnya tanpa pelangi....

Hujan pagi,
aynora.nur  

Hujan pagi. Burung-burung pun tak sempat sembunyi. Basah kuyup di ranting-ranting. Dalam sejuk kelaparan pula, kasihan... Hujan pagi ...
aynorablogs Jul 29, 2013
Oh! MyKarya!

Diri Ini Penuh Luka

Diri Ini Penuh Luka | Banyaknya luka yang tersandar di tubuh. Ada luka yang dilukai dan itu menambah beban sang penanggung derita. Namun janganlah bersedih di sepanjang hari yang kau lalui. Biarpun dirimu penuh luka, rawatlah ia dengan upaya dan bersungguh!

Mari sesekali kita muhasabah diri, mari berkali-kali kita sayangi diri sendiri. Kerana...menyayangi orang lain belum tentu mendapat jawapan bahagia yang kau inginkan...



Cara Merawat Luka Di Hati


1. Redha - Cubalah memberi 'message' kepada otak yang kita ketika menerima musibah dan ujian tersebut adalah telah ditentukan daripada Allah SWT dan berpeganglah kepada Allah bahawa siapa kita yakni hamba dan makhlukNya untuk mempersoalkan ujian yang diberiNya. Redha dapat menghasilkan satu hormon yang dikenali sebagai endorfin bagi menyuntik rasa bahagia dan tenang dalam diri.

2. Tenang - Sifat redha dapat mencerna ketenangan dalam diri.

3. "Attachement" dengan Allah perlu kuat - semasa hati terluka, ubatnya adalah mengadu dan merintih kepada Allah. Hanya Allah tempat mengadu yang hakiki. Bukan salah mengadu pada manusia lain tetapi mengadulah pada Allah dengan cara mempertingkatkan ibadah sunat seperti banyak membaca al-Quran, bersolat, berzikir dan seumpamanya bagi memperkuatkan lagi hubungan kita dengan Pencipta iaitu Pencipta kita dan Pencipta kepada masalah yang kita hadapi.

4. Ujian bersifat sementara - Saya teringat kepada suatu kata-kata "Kesedihan ibarat air hujan yang menitis, berhenti hujan maka akan berhentilah kesedihan tersebut".

5. Carilah penghibur jiwa - Ops! Jangan salah tafsir ya...carilah penghibur jiwa yang mengikut syariat. Beri beberapa ganjaran kepada diri sendiri selepas berjaya merawat luka tersebut seperti kaum wanita, beri hadiah kepada diri sendiri dengan memanjakan diri mendapatkan urutan badan, rawatan muka dan sebagainya. Membeli pakaian baru juga boleh dikira hadiah kepada diri sendiri atau melancong ke mana-mana destinasi yang mententeramkan hati anda.

Sumber pelbagai : Google, Facebook,  

Diri Ini Penuh Luka | Banyaknya luka yang tersandar di tubuh. Ada luka yang dilukai dan itu menambah beban sang penanggung derita. Namun jan...
aynorablogs Jul 26, 2013
Oh! MyKarya!

11 Novel Terpakai

11 Novel Terpakai  | Saya memang suka membaca. Banyak buku dan apa jenis bacaan pun saya baca, samada ia untuk bidang kerjaya saya, untuk mengisi masa lapang dan juga memenuhi minat saya terhadap novel-novel terkini!

Oleh kerana sudah banyak stok buku dalam simpanan, saya tak boleh simpan semuanya kerana ruang menyimpan buku sudah penuh dan akan dijual kepada yang berminat. Antara yang saya simpan termasuklah buku-buku ketika belajar, buku perniagaan, buku2 agama dan beberapa novel kesayangan saya.



Senarai novel yang akan dijual:

1. Jujur Aku Setia ~ Eka Fahara - RM19.00
2. Terlerai Kasih ~ Rehan Makhtar - RM22.00
3. Sayang Awak, Sayang ~ Murni Aqila - RM20.00
4. 3 Kata Hati ~ Norzailina Nordin - RM18.00
5. Buat Yang Tersayang ~ Maya Rasyidah - RM16.00
6. Cintaku Luruh Di Oxford ~ Noor Suraya & Imaen - RM26.00
7. Mungkin Nanti... ~ Anita Aruszi - RM18.00
8. Pukul 3.00 Pagi... ~ Aina Emir ~ RM18.00
9. Gadis Edisi Terhad ~ Rin Ahmad - RM20.00
10. Status Hati:Dia Milikku ~ Ayumi Syafiqah - RM17.00
11. Pelangi Cinta Buat Suami ~ Acik Lana - RM25.00

Untuk mengetahui harga istimewa buku-buku terpakai di atas, anda boleh layari www.aynora2u.com dan membuat tempahan di sana.

Selamat membaca.

11 Novel Terpakai   | Saya memang suka membaca. Banyak buku dan apa jenis bacaan pun saya baca, samada ia untuk bidang kerjaya saya, untuk m...
aynorablogs Jul 16, 2013
Oh! MyKarya!

Status Hati:Dia Milikku ~ Ayumi Syafiqah

Harga Asal: RM21.00 ~ SOLD
Harga Tawaran : RM17.00 (free postage)
Muka Surat : n/a ms
Terbitan : Kaki Novel Enterprise
Status : Baik/Sederhana/Buku Lama

Sinopsis di belakang kulit buku:

Illsya Kirana, gadis cantik berkerjaya yang punya ramai peminat. Namun, masih tiada walau seorang lelaki pun yang mampu menawan sekeping hati miliknya. Bagi Kirana, selagi seorang lelaki yang kacak, kaya, berkerjaya, berpelajaran tinggi, romantik dan setia tidak muncul di depan mata, selagi itulah dia tidak akan berkahwin. Sikapnya yang pemilih itu nyata amat merisaukan emaknya, Kamariah.

Bagi Kamariah, usia dua puluh enam tahun telah melayakkan seorang gadis untuk mendirikan rumah tangga. Lantas atas persetujuan Kirana, dia bertindak mencarikan jodoh untuk anak gadisnya itu. Dengan bantuan adik perempuan Kirana, Kamariah menemui rakan lamanya, Dahlia di Facebook. Kebetulan ketika itu, Dahlia juga sedang mencari jodoh untuk anak lelakinya.

Saat bertentang mata dengan Edryzal, Kirana sedar ada satu perasaan halus menyentuh hatinya. Tetapi sayang, lelaki itu langsung tidak menunjukkan minat untuk menjalinkan hubungan dengannya. Sikap dingin lelaki itu seakan-akan melumpuhkan impian perkahwinan indah Kirana.

Kirana terkejut apabila Edryzal setuju untuk menyuntingnya sebagai isteri. Tetapi dia tahu, lelaki itu menerimanya atas dasar permintaan orang tua mereka. Puas berbolak-balik dengan hati sendiri, Kirana akhirnya menerima tetapi dengan syarat, pertunangan mereka haruslah diikat untuk tempoh setahun. Dia tidak mahu lelaki itu menikahinya tanpa rasa cinta dan semata-mata kerana orang tua mereka.

Berjayakah Kirana menjadikan impiannya satu realiti? Mampukah dia membuat lelaki itu jatuh cinta padanya sebelum tarikh pernikahan mereka tiba? Dan, bisakah dia menerima seandainya dia tahu ada nama gadis lain yang sudah terukir indah di hati Edryzal?

“Mungkin dia dingin, mungkin dia kaku, mungkin juga dia kayu... tetapi apabila status hati hanya tertulis namanya, maka hanya dia milikku dan hanya aku yang berhak atas cintanya.”

Harga Asal: RM21.00 ~ SOLD Harga Tawaran : RM17.00 (free postage) Muka Surat : n/a ms Terbitan : Kaki Novel Enterprise Status : Ba...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Pelangi Cinta Buat Suami ~ Acik Lana

Harga Asal: RM30.00
Harga Tawaran : RM25.00 (free postage)
Muka Surat : n/a ms
Terbitan : Kaki Novel Enterprise
Status : Baik/Sederhana/Buku Lama

Sinopsis di belakang kulit buku:

Kata orang cinta itu mampu hadir dari pelbagai rupa, segi dan cara. Kadangkala datangnya langsung tidak mampu diramal oleh jiwa, begitu saja.

Imanina : Kerana sebuah diari, perasaan cinta di hati wujud serta merta. Dia terpesona, kagum dan terpukau dengan kata-kata indah itu kerana menyedari betapa beruntungnya menjadi wanita yang dikasihi seorang suami dengan sepenuh hati.

Tengku Qalif : Cintanya kepada Liyana umpama langit yang tidak bersempadan, umpama udara yang
memenuhi bumi, dan sebuah kehilangan membuatkan separuh nyawanya mati. Kerana cintanya satu, mustahil untuk dia memberi rasa serupa kepada yang kedua.

Menyedari keadaan Tengku Qalif yang bagaikan 'mayat bernyawa' Imanina tekad mahu membahagiakan lelaki bergelar duda itu. Namun Tengku Qalif berterusan menolak dan menepis setiap bantuan darinya.

Dan ketika Imanina melamar Tengku Qalif dengan sebuah perkahwinan, perasaan benci di hati kian memuncak. Semakin jauh mengelak, semakin dekat Imanina menghampiri. Dan kerana sebuah cabaran, akhirnya Tengku Qalif terpaksa bersetuju untuk menikahi Imanina.

Perkahwinan yang awalnya dialas dengan kebencian perlahan-lahan berubah menjadi perkahwinan kedua yang terlalu bermakna untuknya. Ketika bahagia merantai hubungan mereka, ada malang datang bertandang. Perpisahan tidak terduga meletakkan Imanina di tempat Tengku Qalif seperti suatu masa dahulu. Sama tidak berbeza.

Namun kemunculan seorang lelaki di pertengahan jalan sengsara membuatkan hati Imanina terbelah dua. Perlukah dia kekal setia dengan sumpah janjinya kepada orang yang telah tiada? Dan ketika tangan bersedia untuk menyambut huluran cinta yang lain, ada sesuatu merentap
semula tangannya.

Dugaan masih mendatang dan mungkinkah selepas ribut, taufan dan hujan, pelangi itu masih kekal setia di langit?

“Percayalah kasih… kesetiaan ini, Kesetiaan yang tak kau duga.”

Harga Asal: RM30.00 Harga Tawaran : RM25.00 (free postage) Muka Surat : n/a ms Terbitan : Kaki Novel Enterprise Status : Baik / Sederhana/Bu...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Pukul 3.00 Pagi... ~ Aina Emir

Harga Asal: RM23.90
Harga Tawaran : RM18.00 (free postage)
Muka Surat : n/a ms
Terbitan : Karnadya Solutions
Status : Baik/Sederhana/Buku Lama

Sinopsis di belakang kulit buku:

Pukul 3.00 pagi sudah menjadi sinonim dengan ritma otaknya kerana di waktu begitu dia sering berlegar-legar di alam maya, terutama di blog Kuntum Merah Jambu. Maklumlah pada siang hari, dia bekerja di sebuah syarikat ICT. Pada waktu malamlah dia aktif dengan bisnes online nya.

Pun begitu, Dania atau 'Nia' berdepan dengan masalah bekalan yang sering kali terputus. Ketika itulah, lelaki kacak tapi 'brutal' bernama Danish muncul sebagai hero. Danish beria-ia memaksa abangnya Anas untuk
membantu Nia. Semestinya ada udang di sebalik mi goreng, itulah sangka Nia.

Dania juga mempunyai masalah dalam keluarga. Ibu dan ayah tidak sehaluan. Malah, bertimpa-timpa musibah
datang memberi tekanan.

Sementara itu, kehadiran bos berpersonaliti 'enigma' di tempat kerjanya sering kali buat Nia jadi bingung.

Ada ketika Khairin garang macam singa, ada masa dia jadi macam anak kucing. Tentunya lelaki genius itu mampu menggoyahkan perasaan Nia, mungkin kerana 'kepelikan' dan 'keunikan' yang ada pada dirinya. Lagipun, bukankah Khairin memang ada hati pada Dania?

Tetapi... siapa pula agaknya yang suka benar mengganggu Nia di awal pagi? Keadaan itu kadang-kadang
membuatkan dia rimas dan sakit hati. Sesungguhnya, Dania tidak pernah teringin untuk bermadu kasih
dengan hak orang.

Pukul 3.00 Pagi, membincangkan perasaan 'baik' vs 'jahat'. Apakah mungkin label 'baik' pada Dania mampu untuk berubah? Bukankah dia sekadar manusia biasa yang tidak lari daripada melakukan kesilapan?
Tapi... kenapa Kak Rina marah-marah dan menganggap Dania tidak bijak dalam urusan memilih calon?

Harga Asal: RM23.90 Harga Tawaran : RM18.00 (free postage) Muka Surat : n/a ms Terbitan : Karnadya Solutions Status : Baik / Sederhana/Buku ...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Buat Yang Tersayang ~ Maya Rasyidah

Harga Asal: RM19.90
Harga Tawaran : RM16.00 (free postage)
Muka Surat : 496ms
Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd
Status : Baik/Sederhana/Buku Lama

Sinopsis di belakang kulit buku:

Sekiranya mahu melanjutkan pelajaran dalam bidang kedoktoran, Syira wajib berkahwin dengan calon suami yang dipilih ayahnya. Dia terpaksa akur dengan syarat itu demi cita-citanya yang satu.

Belumpun diijabkabulkan, dia bagaikan sudah ditalak. Airy yang tidak mahu bertemu dengannya sehingga sah menjadi suami isteri, terang-terangan memberitahu sudah ada kekasih yang mengisi jiwanya. Dalam pada diri redha, hati Syira terluka. Dia turutkan jua permintaan Airy untuk berlakon sebagai pasangan yang bahagia.

Perwatakan Syira yang bijak dalam segala hal sedikit demi sedikit menawan hati Airy tanpa disedarinya. Syira sangat sempurna sebagai wanita dan isteri. Kerana ego, tergamak dia menghancurluluhkan perasaan Syira. Bersama cinta yang sudah bertunas untuk si suami, Syira tekad membawa diri. Apabila tiba masanya, dia kembali. Namun, mengapa Airy terlalu baik padanya? Mungkin Airy mahu memadukannya. Mungkin juga mahu menceraikannya! Walau apa jua yang terjadi, dipujuk hati agar tabah menghadapi.

Harga Asal: RM19.90 Harga Tawaran : RM16.00 (free postage) Muka Surat : 496ms Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd Status : Baik / Sederhana/Buku Lama...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Sayang Awak, Sayang ~ Murni Aqila

Harga Asal: RM26.00
Harga Tawaran : RM20.00 (free postage)
Muka Surat : 704ms
Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd
Status : Baik/Sederhana/Buku Lama

Sinopsis di belakang kulit buku:

SUATU tragedi yang menyayat hati terjadi menyebabkan Junaira dan Haziq yatim piatu, lalu tinggal di rumah Datin Ros yang sangat baik. Tetapi Nazif... menyampah sangat dengan mereka berdua. Asyik menjeling sahaja. Suka cari pasal pulak tu! Bagi Junaira, kalau nak lawan api, mestilah dengan air. Sebelum anak Datin Ros itu kenakan dia, dia mesti kenakan Nazif balik.

Bila Nazif cuba menyakitkan hati Junaira, hatinya sendiri yang sakit. Junaira suka berloyar buruk. Juga suka buat lawak yang entah apa-apa. Tetapi kadang-kadang dia berasa lucu juga. Namun, amanah Datin Ros yang mahu dia mengahwini Junaira, bagai satu malapetaka baginya. “Aku tak faham kenapa aku disuruh kahwin dengan kau. Sebab aku sayangkan mummy, aku terpaksa terima jugak. Hati aku ni sakit setiap kali pandang muka kau tu, sakit sangat. Semuanya disebabkan kau tu...”

Walaupun Junaira tahu kesudahan hubungannya dengan Nazif, cinta untuk lelaki itu kekal tersemat dalam jiwa. Sehinggalah akhirnya, dia tahu kenapa Nazif membenci nya.

Harga Asal: RM26.00 Harga Tawaran : RM20.00 (free postage) Muka Surat : 704ms Terbitan : Alaf 21 Sdn Bhd Status : Baik / Sederhana/Buku Lama...
aynorablogs