Menu
Results for "KARYA NOVEL"
Oh! MyKarya!


'Kalau tak jawab berdosa.'

Entah mengapa ayat itu asyik menganggu fikiran Imannur sejak pulang dari pejabat. Sangkakan sakit hati kerana terpaksa bawa kereta manual paling menganggu kosentrasinya tetapi sebaliknya kata-kata keramat berupa ugutan dari manusia Zinn itu lebih parah menganggu perasaannya.

Aish!! Kenapa pula dia yang jadi agenda dalam kotak fikiranku...apa makna ini semua? Siapakah manusia Zinn sebenarnya? Handsomekah? Baikkah? Bagaimana kalau dia geng sindiket yang suka menipu orang dan memanipulasikan identitinya untuk kepentingan tersebut? Tetapi...takkan gangster guna gambar profile Pelangi? Dalam berkerut memikirkannya, sempat juga Imannur tersengih seorang diri.

Imannur sudah berada di bahagian 'confirm friend request' dan hanya memerlukan dia klik sahaja butang tersebut.

Bismillahirrahmanirrahim...dengan lafaz nama Allah Imannur pun menerima permintaan manusia Zinn untuk menjadi kawannya.

Beberapa ketika kemudian FB Messengernya berbunyi. Aik! Cepat sungguh!

'Assalamualaikum...'

Jangan jawab dulu. Tunggu beberapa saat dan lihat apa aksi seterusnya. Imannur menunggu jika ada mesej susulan dari Zinn. Benar sangkaannya. Bunyi FB Messenger lagi.

'Tak jawab berdosa.'

Itu aje trademarknya; getus Imannur. Memang berdosa pun jika tak jawab salam. Itu dia tahu.

'Waalaikumussalam.' Sepatah ayat ditaip.

'Sombong ya...'

Hai! Baru diterima jadi kawan sudah dikatanya aku sombong? Siapa dia ni. Berani sungguh menggelar bunga dandelion ini sombong? Alang-alang sudah dikatanya aku sombong, baik aku terus berlagak sombong; Imannur tersengih lagi.

'Saya kenal dengan awak ke?'

'Mungkin kenal cuma tak ingat kut.'

Tup-tup tersembul sekeping gambar Zinn menyusul dengan mesejnya. Terkejut juga Imannur buat seketika.

'Hai, saya Zinn. Kawan lama awak 10 tahun dulu.'

Imannur merenung lama gambar ditelefonnya. Macam kenal, macam tak kenal. Zinn!Zinn! Siapa dia ni? Kawan lama? Boleh tahan juga kacaknya. Rambut tersisir rapi, tak ada rupa orang jahat pun...hahaha; Imannur ketawa gelihati mengenangkan persepsi awalnya tadi.

'Jangan tenung lama-lama, nanti jatuh hati.'

Terkejut Imannur bila mesej seterusnya masuk lagi. Macam tahu-tahu saja dia sedang merenung gambarnya dan membuat penilaian.

'Jangan perasan Encik Zinn.' Tulis Imannur ringkas tetapi tegas.

Setakat itu sahaja perbualan maya antara Imannur dan Zinn. Manusia Zinn adalah seorang lelaki yang boleh tahan kacak, bersih kulitnya dan agak terbuka sikapnya. Iya ke?

Imannur terus menyelusuri Facebook milik Zinn, lelaki berprofil Pelangi. Hah! Macam pelik pula mengintai FB orang, memang tak pernah dibuat oleh Imannnur sepanjang memiliki akaun media sosial tersebut. Tetapi kali ini lain pula jadinya. Dia telah menjadi 'stalker' pula. Yang di intainya pula akaun seorang lelaki asing. Lelaki asing yang mengakui dirinya sebagai kawan lama.

Tiba-tiba matanya tertancap pada sekeping gambar sekolah dalam album milik Zinn. Perasaannya jadi gemuruh. Gambar yang berkapsyen 'Memori Tingkatan 5' itu mengingatkannya tentang sesuatu. Ya! Gambar yang serupa itu juga ada dalam simpanannya. Satu-satunya gambar kenangan yang tersimpan setelah satu musibah menimpanya.


******


Pagi yang sepi. Hujan turun membasahi bumi. Mulanya hanya hujan renyai kemudian diikuti dengan hujan lebat setengah jam kemudian. Hujan lambang kesedihan. Hujan sangat bersahabat dengan perasaan hati. Hati seorang Imannur yang sedang galau. Semakin sebak apabila hujan pagi tadi diiringi dengan kenangan demi kenangan masa silam yang menjelma kembali. Dadanya lelah.

"Cik Iman kita sepi aje hari ini."

Sapaan Aisyah tidak diendahkan. Dia berpura-pura khusyuk melaksanakan kerja-kerjanya. Kerana sekeping gambar yang ditunjukkan oleh lelaki pelangi, hidupnya berubah suram. Kenangan yang mahu dibuang jauh, datang mencarinya semula. Hinggakan malam tadi dia tidak boleh lelap langsung dihantui peristiwa tragis berbelas tahun dahulu.

Peristiwa yang meragut orang-orang yang paling dia sayangi. Kejadian yang telah meranapkan mahligai bahagia yang dibina bersama insan-insan tersayang. Semuanya punah kerana kemalangan maut tersebut.

'Kenapa pula ya Allah Engkau hadirkan pelangi untuk mengimbau kenangan laluku? Siapakah dia yang Engkau utuskan untuk membuat aku menangis lagi? Mengapa ada lagi sisa kenangan yang Engkau mahu aku ingati? Apakah rahsia disebalik semuanya ini?'

Dan kerana musibah tersebut, Allah menarik sebahagian kenangan masa lampaunya. Mungkinkah lelaki Pelangi itu adalah sebahagian kenangan yang telah hilang dari memorinya? Mungkinkah ada cerita yang tertangguh disebalik ini semua? Siapakah dia?

Tiba-tiba Imannur merasakan kepalanya amat sakit. Sakit yang datang berulang semenjak kebelakangan ini.

"Kenapa Iman?" Entah bila Aisyah sudah tercegat di hadapan mejanya.

"Pening sikit..."

"Iya ke sikit? Aku tengok bukan main kuat kau picit kepala kau tadi. Sudah banyak kali aku suruh pergi jumpa doktor, kau tak nak. Degilnya mengalahkan kanak-kanak."

"Aku okey. Pening sikit aje."

"Are you sure? Kalau tak sihat pergi klinik ambil MC. Kerja-kerja kau pun bukannya boleh tolong rawat kau kalau kau jatuh sakit. Sayangi diri sendiri tu, badan bukan nak pakai sehari dua." Aisyah masih terus memberikan nasihatnya.

"Okay Aisyah. Nanti kalau aku dah tak boleh tahan, aku pergi klinik ya. Sekarang ini aku masih under control." Imannur menunjukkan senyum yang semanis mungkin buat Aisyah.

"Janji."

"Iya! Iya! Janji dicapati..."

"Amboi! Sempat lagi tu nak melawak..." Aisyah tidak jadi melepaskan geramnya.

Di belakang Aisyah, Imannur tersenyum pahit.

'Kalau tak jawab berdosa.' Entah mengapa ayat itu asyik menganggu fikiran Imannur sejak pulang dari pejabat. Sangkakan sakit ...
aynorablogs Aug 16, 2014
Oh! MyKarya!



Imannur menghempas beg tangan di atas meja. Laluan perjalanan ke tempat kerja tadi yang banyak ragamnya sungguh memenatkan. Tubuh penat, perasaan sakit dan kaki pun lenguh. Mana tidaknya, pakai kereta manual memang macam itu. Dalam tak sedar dia melepaskan keluhan sekali lagi. Yang jelas, keluhan kali ini ditujukan khas buat abang Hairol. Abang iparnya itu memaksanya menggunakan kereta proton saga buruk itu disebabkan Mr Blacknya gagal di'nyawa'kan pagi tadi.

“Why?”

“Penat dan sakit hati.”

“Kenapa?”

“Jammed la…apa lagi.”

“Selalu pun jammed juga tapi kau tak macam ni.” Muka Aisyah berkerut.

“Mr Black meragam. Jadi aku bawa kereta abang Hairol yang teramatlah lajunya tu..”

Aisyah ketawa polos. Bukan sengaja mahu mentertawakan Imannur tetapi sudah tawanya tidak dapat ditahan, lepaskan sajalah. Lagipun Imannur menunjukkan memek wajah yang agak lucu, tentulah dia ketawa.

“Reda ajelah…” pujuk Aisyah datang mendekat.

“Tengah reda lah ni cik akak oi…”

“Muka orang reda tak macam itu. Muncung sedepa.”

“Habis tu macam mana rupanya?” Imannur buat muka geram.

“Macam ini…” Aisyah menyuakan gambar pengacara TV dalam majalah wanita yang manis bertudung dengan senyum yang lembut. Redup wajahnya.

Irma Hasmie; getus bibir Imannur perlahan. Herm…memang cantik.

"Dia Irma...aku Iman..sangat berbeza."

"Iya lah tu cik Iman. Sepatutnya awak lebih beriman sesuai dengan namanya..." Aisyah membalas pedas.

Tanpa menunggu balasan daripada Imannur, Aisyah terus berlalu ke pantri. Dia pasti Imannur sedang menjeling padanya dengan pandangan amat tajam.


******

Imannur membuka suis komputernya. Fail yang bersusun di bucu meja dikerling sekilas. Dalam hati dia melafaz doa agar segala urusan pekerjaannya hari ini dipermudahkan. Kemudian dia membaca al Fatihah untuk disedekahkan kepada kedua orang tuanya yang telah meninggal dunia. Itulah rutinnya setiap hari saat mahu memulakan kerja.

"Macam mana dengan rumah yang kita pergi tengok semalam? Ada yang berminat?" tanya Aisyah yang baru keluar dari pantri.

Aisyah meletakkan mug yang dibawa di sisi meja Imannur. Matanya tertancap pada skrin komputer milik gadis manis yang bertudung kuning itu. Dandelion putih yang segar. Cantik. Macam pemiliknya juga.

"Belum respon."

"Prospek yang sama, kan?"

"Ha'ah. Nak ambil government loan. Kau ada yang lain ke? Kalau ada tolong pass kat aku. Nanti sempat aku follow up..." Imannur sedang melihat cermin sambil membetulkan tudungnya.

"Orait Cik Iman. Dah cantik lah tu..." Usik Aisyah sambil berlalu ke mejanya.

"Cik puan...ini siapa nak minum?"

Aisyah menoleh sambil tersengih kecil. Dia mengambil mugnya yang berisi nescafe dari meja Imannur.

"Jangan lupa."

"Lupa apa?" Luah Aisyah yang baru melabuhkan punggung di kerusi.

"Prospek baru. Yang solid sikit tau.." Imannur mengingatkan.

"Solid?"

"Incomenya la dear..."

Aisyah tertawa kecil.


*******

Pop up FB Messenger berbunyi menandakan ada mesej masuk. Imannur Zafira menekan ikon tersebut. Ucapan salam dari seseorang. Menggunakan pelangi sebagai gambar Profile. Seingat Imannur sudah tiga kali orang itu request friend dengannya. Namanya Zinn. Dan pada kali ini berani menembusi kotak mesejnya. Siapa dia ni? Tak kenal pun. Argh...abaikan saja. Tak terfikir pun untuk Imannur menyemak album gambar pemilik bernama Zinn itu. Biarkan, lama-lama penatlah manusia bernama Zinn itu untuk menyapanya.

"Aisyah...kita ada customer nama Zinn tak?"

Dalam tak endah, terpacul juga pertanyaan dan nama itu dari bibir nipis Imannur.

"Zinn?" Aisyah menoleh sekilas. Sibuk benar dengan kerja-kerjanya. Fail bertimbun juga di atas mejanya.

"Ya...Zinn."

"Cuba tengok dalam sistem..."

"Malaslah..." Imannur endah tak endah.

"Oitt Cik Iman, benda depan mata pun malas. Teruk betul sikap kau ni, kan?" Aisyah membebel.

"Forget it! Tak penting pun."

"Dah kena interest ke file dia?" Aisyah masih tak puas hati.

"Tak tau. Itu aku tanya kau, ada ke tidak customer yang bernama Zinn..." Imannur masih berbasa basi.

"Aku tak pernah go through nama macam itu. Tak ada kot.."

Kalau bukan pelanggan mereka, siapakah gerangan lelaki pelangi itu? Lelakikah? Tetapi bukankah secara biasanya Zinn itu nama untuk lelaki. Deria rasa keenamnya juga berfirasat begitu. Bunyi 'beep' yang masuk di telefonnya mengejutkan Imannur buat ke sekian kalinya.

"Salam Jumaat. Tak jawab berdosa."

Mesej daripada Zinn lagi!





Imannur menghempas beg tangan di atas meja. Laluan perjalanan ke tempat kerja tadi yang banyak ragamnya sungguh memenatkan. Tubuh pena...
aynorablogs Aug 15, 2014
Oh! MyKarya!


 
kredit **google 

Hannah menyimpul rambutnya yang panjang dengan penyepit berbentuk rerama berwarna pink yang sangat indah. Lalu rambutnya yang panjang kelihatan tinggal separuh apabila simpulan itu diikat ke atas. Alangkah bagusnya jika simpulan indah itu hanya untuk tatapan mataku seorang, insan benama Zaffril. Sebagai suami aku wajib menasihati Hannah tetapi si cantik isteriku itu hanya kata dia belum bersedia. Aku rasakan ia jawapan yang klise dari semua wanita di luar sana. Tetapi dengan keyakinan seorang suami, aku pasti masanya akan tiba bila ALLAH memakbulkan doa-doa hambaNya.

"You ada function apa, dear?"

Hannah tidak menjawab soalanku. Dia semakin rancak menyolek wajahnya agar kelihatan lebih segar. Kemudian dengan senyuman manjanya dia berpaling kepadaku.

"You dah lupa ke, Zaff?"

"Lupa apa?"

"Ala...you selalu macam tu. Dah berapa kali I ingatkan. I mesej you, I tuliskan kat board tepi freezer dan..."

"Ada ke? I tak ingat pun. Tak perasan pulak..." aku cuba bermanja juga.

"You selalu macam itu. Beribu pesanan I bagi you langsung tak ambil pusing. Dah banyak kali tau. You jangan sampai buat I tak percayakan you, Zaff. Baru nanti you tahu yang langit itu tinggi atau rendah." suara Hannah perlahan tetapi bernada tegas.

"Dear...you ugut I ke ni?"

"Sendiri mau ingat lah..." Hannah berpaling kepada cermin semula.

Aku menggigit jari tidak terkata. Merajukkah dia? Acapkali aku terlupa, berulangkali aku layangkan kemaafan. Dan, sekali lagi aku lupakan pesanannya. Apakah aku sudah kurang hormat pada Hannah? Apakah aku tidak meletakkan Hannah pada senarai utamaku lagi? Entah kali ke berapa Hannah merajuk denganku, semuanya gara-gara sikap sambil lewaku.

Hannah berjalan menuruni tangga dan aku pun ikut mengekor dari belakang. Tiba di ruang tamu Hannah bertanya untuk ke sekian kalinya.

"You nak ikut tak?"

"Tak mahu. I penat Hannah. I balik tadi dahlah merempuh jammed, sekarang nak keluar balik? Apa kata kita duduk rumah aje dan tengok TV. Banyak cerita best kan malam ni. Lagipun dah lama kita tak duduk berdua tengok TV sambil makan jemput-jemput ikan bilis you tu..."

Hannah membuntangkan matanya. Apakah dia marah sangat hinggakan matanya bersinar-sinar memandangku. Bersinar garang pulak tu!

"Zaff...kalau tak mahu ikut, at least hantarkan I ke rumah Salbila."

"Kalau macam tu lebih baik I ikut sekali. Function apa ni dear?"

"Tanya lagi!"

"Tanya pun nak marah?"

"Dah you yang selalu mencabar kesabaran I. Mana I tak marah. You ni tak serious dan tak fokus tau. Tuuu...tengok kat board!" Muncung Hannah dihalakan ke arah dapur. Disitulah terletaknya 'communication board' antara aku dan Hannah.

Aku pun menapak dengan malas ke dapur. ANNUAL DINNER MY COMPANY dengan tarikhnya sekali. Besar terpampang tulisan Hannah pada board itu.

"Zaff...cepat sikit. I dah terlewat ni."

Aku sudah berada di muka pintu.

"I hantar you kat rumah Salbila aje ya. I tak ada mood lah dear. Sorry ok!"

"Suka hati you Zaff. Cepat sikit." kedengaran suara Hannah dalam nada merajuk.

Hmmm...Hannah rajin benar merajuk. Aku pulak? Aku bukanlah kaki pujuk punya orang, tetapi demi kasihku pada Hannah, kerap aku memujuknya kerana kebanyakan punca rajuknya adalah daripada aku. Biasanya rajuk Hannah tidaklah panjang berhari-hari, paling lama pun memakan dua hari setengah, itu kes aku terlupa tentang tarikh lahirnya. Sensitif betul kaum wanita terhadap hari lahir, kan? Kalau aku, orang tak ingat pun tak apa, iya ke? Tetapi belum pernah Hannah terlupa pada tarikh lahirku. Alangkah beruntungnya aku mendapat kawan, sahabat, kekasih dan isteri yang sebaik Hannah.

Aku meninggalkan Hannah di rumah Salbila kerana mereka akan bergerak beramai-ramai dalam sebuah kereta. Kebanyakan kawan-kawan Hannah tinggal satu taman cuma berbeza nama jalan sahaja. Usai membersihkan diri, aku turun ke dapur. Tekak terasa mahu makan jemput-jemput ikan bilis, jadi aku dengan pantas membancuh tepung dan memotong bawang sebagai perencahnya.

Malam itu aku menonton TV berseorangan ditemani dengan satu pinggan jemput-jemput ikan bilis. Memang santai berbanding berasak-asak pada jamuan makan tahunan syarikat Hannah. Aku sudah serik. Seperti tahun lepas, aturcara terlalu padat menyebabkan waktu makan pun terlewat 1 jam. Itu sebabnya apabila Hannah mempelawa tadi aku jadi berat hati. Mungkin kalau aku ikut, waktu seperti sekarang ini belum tentu aku sudah dapat mengisi perut.

Aku memutar saluran TV3. Buletin Utama sedang bersiaran secara langsung. Macam-macam yang disampaikan hinggalah pada satu temuramah perihal ekonomi, satu wajah yang amat aku kenali muncul di kaca TV. Nama si pemuda kacak itu juga tertera di kaca TV, Zek Isqandar Sani. Darahku berderau dan mukaku terasa bahang. Bekas teman lelaki Hannah kini telah kembali ke tanahair. Pulangnya yang membawa gelaran pakar ekonomi muda di sebuah syarikat kewangan terkemuka.

Aku terus teringatkan Hannah. Apakah dia tahu yang Zek sudah kembali ke tanahair? Mungkin Hannah sudah tahu tetapi buat-buat tak tahu dan tak menceritakan kepadaku?

"Hello..."

Di hujung sana Hannah memberi salam. Kedengaran bunyi muzik latar yang bingit di belakang suara Hannah. Entah mengapa aku rasakan pada saat ini aku sepatutnya berada di sisi Hannah dan melindunginya daripada pandangan mata-mata nakal yang pantang nampak wanita berdahi licin. Aku sepatutnya tidak mementingkan diri sendiri jika aku benar-benar sayangkan Hannah.

"Tengah buat apa?" soalan bodoh apa yang sedang aku tanyakan.

Hannah tenang sahaja menjawab dan menjelaskan apa yang sedang dilakukannya. Aku tak mahu memanjangkan masa jadi aku fikir inilah masanya aku perlu tanyakan tentang Zek Isqandar.

"Siapa?" Hannah bertanya lagi kerana keadaan kedengaran semakin bingit di sebelah sana.

"It's okey dear. Nanti balik kita bincang." aku terus memutuskan telefon.

Debaran di dadaku semakin rancak. Zek Isqandar, kerana kaulah aku nyaris kehilangan Hannah. Kalau kau tidak begitu budiman, tentu Hannah tidak cair dengan kau! Nasib baik aku dapat menewaskan kau kerana kesilapan kecil kau, yang akhirnya Hannah memilih aku menjadi suaminya.

***

Hannah sudah siap untuk beradu. Aku melihat jam di handphone. Jam menunjukkan pukul 1.15 pagi. Hannah terus menarik selimut. Mungkin matanya sudah mengantuk kerana penat dengan acara makan tahunan yang baru dihadirinya tadi. Aku gelisah tidak menentu. Aku mesti nak tahu dari mulut Hannah sendiri, apakah dia tahu tentang kepulangan Zek Isqandar, bekas teman lelaki yang pernah disayangi satu masa dahulu?

"Hannah...you dah nak tidur ke?"

"Hmmm..." Hannah hanya bergumam.

"Penat?"

"Yup!"

Aku mengurut bahunya yang sedang membelakangkan aku. Wangian Enchanteur Charming menaikkan semangatku. Sambil berdoa dalam hati, aku membisikkan ke telinga Hanah.

"What?"

"Zek Isqandar."

"You mimpi atau pun berkhayal?" soal Hannah hairan.

"I sedar...tadi I tengok berita. Terkejut I bila dia ada kat sini. Bila dia balik eh?" aku saja menjerat.

"Dah seminggu." Hannah menjawab dengan malas.

Sebaliknya aku rasakan darah gemuruhku sudah sampai ke kepala.

"You tahu?"

"Dia call dan beritahu."

"You tak cerita dengan I pun..."

"Malas lah cakap dengan you ni. Cuba you check balik SMS yang I kirim last week. Ok dear, I nak tidur. I'm very tired. Selamat malam."

Aku termangu macam batu. Aku capai handphone dan meneliti SMS yang dikirim oleh Hannah ke dalam kotak mesej.

- Zaff, hari ini I dan schoolmate ada lunch date dengan our new boss. His name sound familiar to you, Isqandar Sani. Want to joint us? - 

Aku menepuk dahi. Jadi tadi Hannah bertemu lagi dengan Zek Isqandar, bos barunya dalam izinku. Aku yang menolak untuk menemaninya, aku yang lebih selesa makan jemput-jemput ikan bilis dan seperti biasa aku yang mementingkan diri sendiri akhirnya memakan diri.

Sampai ke subuh aku terjaga sambil membelek SMS tersebut dan dalam rongga dadaku penuh dengan nama Zek Isqandar!

                       

  kredit **google  Hannah menyimpul rambutnya yang panjang dengan penyepit berbentuk rerama berwarna pink yang sangat indah. Lalu ram...
Unknown Aug 7, 2012
Oh! MyKarya!

Alisya melangkah lebih laju apabila terasa dirinya diekori. Niat di hati mahu mengunjungi butik Soffea di kompleks beli belah itu tidak kesampaian. Sebaik keluar dari perut teksi tadi, dia memang sudah terasa lain macam. Dadanya asyik berdebar-debar. Sah! Tekaannya benar apabila dia terpandang dua lelaki yang tidak dikenali asyik mengekor ke mana kakinya melangkah. Dalam keadaan tidak menyenangkan itu, Alisya sempat menyelinap ke dalam sebuah kedai menjual tudung lalu bersembunyi di situ. Dia berdoa bersungguh-sungguh agar dirinya dilindungi dari sebarang bahaya.

"Maaf...saya tengok-tengok dulu."

Alisya berpura-pura memilih tudung yang sedang tergantung. Terdapat banyak jenis tudung yang dipamerkan dan akhirnya Alisya mencapai sepasang shawl berwarna hitam agar kelakuannya tidak mencurigakan si pemilik kedai. Usai membayar di kaunter, Alisya segera melepaskan diri dari dalam pusat beli belah itu dengan menahan sebuah teksi. Debarannya semakin kencang daripada awal tadi sebaik matanya terarah kepada dua orang lelaki yang mengekorinya sedang berbual dengan dua orang wanita. Kelihatan interaksi antara mereka begitu serius dan tegang.

Novel : Mengapa Di Rindu 23



Resahnya semakin tidak keruan tatkala salah seorang wanita yang berurusan dengan dua orang lelaki tadi adalah Dato' Yusniza. Sebaik teksi melintasi hadapan pusat beli belah itu Alisya menundukkan kepalanya agar dia tidak dikesan oleh dua lelaki yang tidak dikenali itu.   


***

"Kau biar betul?"

"Betul. Aku rasa macam sedang berlakon dalam sebuah drama aksi. Sebiji macam yang kita selalu tengok kat TV. Sekarang ni pelakonnya adalah aku..."

Rahimah menahan senyum mendengar kisah yang diceritakan oleh Alisya. Dalam hati penuh dengan rasa simpatinya terhadap gadis yatim piatu itu, baru nak mengecap bahagia ada sahaja halangan menjelma. Apakah kejadian dia diekori ada kaitan dengan perhubungan yang semakin akrab dengan anak hartawan dan wanita korporat terkenal, Dato' Yusniza? Jika tidak, takkan ada orang lain yang menaruh hati pada teman baiknya itu. Jika benar, siapa pula mereka? Tiba-tiba seraut wajah dan satu nama muncul dalam kepala Rahimah.

"Zikry cari kau balik ke?"

"Tak ada. Dah lama aku tak dengar khabar berita dari dia. Entah masih ada, entahkan sebaliknya..."

"Langsung loss contact?"

"Ya..."

Rahimah merenung wajah Alisya yang tidak ceria. Dia terpaksa akur dengan pendapat ramai bahawa temannya yang seorang ini berwajah jelita. Tetapi, ketegasan dan kebijaksanaannya seolah menjadikan dirinya selamat dari lelaki-lelaki yang berhidung belang. Hanya ada seorang lelaki yang begitu gentleman dan berani mendekatinya iaitu Hazim. Yang silapnya percaturan takdir ini adalah Hazim seorang tokoh korporat yang terkenal dan CEO yang 'most available bachelor in town'!

"Macam mana kau boleh lepas. Hebat juga kau ya?"

"Aku beli shawl dan tutup kepala aku. Nasib baik ada shawl ni. Kalau tidak kejang aku kat sana, Imah."

Rahimah tergelak kecil.

"Itu tandanya TUHAN sayangkan kau. Dan nak suruh kau tutup aurat yang sepatutnya. Jangan bila susah baru nak guna nikmat yang ALLAH berikan."

"Okey bestfriend, aku ingat pesanan kau ni. Thank you..."

"Hazim tahu pasal ni?"

Alisya mengeleng.

"Kenapa tak bagitahu?"

"Ala...small matter aje pun. Aku tak nak dia risau. Kau tahulah, kerja dia aje dah berlambak, aku tak nak tambah dengan masalah kecil macam ni."

"Kau dengan dia dah getting closer kan, kenapa mesti nak rahsiakan. Aku takut nanti dia lagi bimbang bila tahu dari mulut orang lain."

"Kalau bukan kau yang cerita, dia takkan tahu." Alisya mencebik.

Rahimah ketawa besar. "Kau tahu apa yang aku nak buat ya?"

"Niat kau tu ada dalam otak aku."

"Gitu pulak!"

"Eh! Kejap...ada satu subjek penting dalam cerita aku ni yang aku tak bagitau kau. Dua orang lelaki tu berjumpa dengan Dato' selepas tak dapat kejar aku. Aku nampak kelibat dia orang kat depan shopping complex tu ketika aku dalam teksi nak balik..."

"Then, you must tell your boyfriend about this..."

"Yang mana satu aku kena inform?"

"Dua-duanya sekali..." Rahimah berkata tegas.

"Aku tak rasa aku perlu ceritakan semuanya kepada dia. Aku harus ceritakan perkara yang pertama itu sahaja. Pasal Dato' aku rasa tak perlu kut..."

"Kau mesti berterus terang dengan Hazim, Alisya. Perhubungan yang berjaya bukan dengan berrahsia sebaliknya kau harus berterus terang dalam semua perkara." Rahimah meluahkan nasihatnya.

"Aku tak setuju."

Alisya membantah. Lihatlah apa terjadi pada pada hubungannya yang lepas dengan Zikry. Segala kepercayaan ditumpahkan sepenuhnya, segala rahsia dikongsikan tetapi akhirnya dia juga yang diketepikan. Alisya percaya kepada ketentuan takdir TUHAN, jika sudah jodoh tidak ke mana. Begitu juga dengan Hazim, sekiranya lelaki itu tidak mahu berkongsi semua perkara dengannya, dia tidak mampu memaksa.

"Berbuih aku bagi nasihat, kau tetap degil. Terpulanglah Alisya. Yang penting kau bahagia..." akhirnya Rahimah berserah.

"Terima kasih Imah kerana kau amat memahami."

***

"Abang! Jom kita gerak. Nanti dah lewat sangat, lambat pulak sampai kat rumah. Kasihan dengan Kak Alisya."

Hazim menjeling Tag Heuer di pergelangan tangan. Benar kata Kamal, jam hampir mencecah pukul 12 malam. Memancing di kolam pada waktu malam begitu memang tidak terasa dengan waktu yang bergerak. Bila semua peralatan telah dimasukkan ke dalam perut Harrier, barulah terasa mata semakin berat untuk dibuka.

"Kamal nak tapau makanan tak?"

"Tak payahlah bang...saya nak tidur je." Kamal tersengih menunjukkan barisan giginya yang cantik.

"Bukan untuk Kamal, untuk bakal isteri abang kat rumah tu..." Hazim bergurau.

"Abang tanyalah kak Lisya sendiri."

"Ya lah! Ya lah!"

Hazim mendail nombor Alisya. Setelah tiga kali deringan barulah talian diangkat.

"You nak makan apa?"

"Okey, jangan tidur dulu. Take care darling..."

Di hujung talian Alisya sekadar melepaskan tawa kecil sebelum memberi salam.

"Kamal...are you sleeping?"

"Hmm..."

"Kamal rasa bagus tak kalau abang nak kahwin dengan kak Lisya dalam masa terdekat? Bukannya apa, abang takut melepas. Kak Lisya ramai yang minat."

"Idea yang bagus. Saya ikut aje. Tapi kan bang, buat apa abang nak risau sangat. Kak Lisya memang ramai peminat tetapi semuanya tak berani nak approach sebab kak Lisya garang. Cuma abang aje yang berjaya melepasi tembok batu yang kak Lisya bina. Abang hebatlah!"

"Abang dengan bekas boyfriend kak Lisya dulu, mana lebih bagus pada pandangan Kamal. Cakap aje, abang tak marah."

Kamal tersengih lagi. Matanya yang sedari tadi mengantuk kembali segar. Perbualan dengan Hazim kadangkala terasa lucu dan hangat. Hazim sedaya upaya menjadi insan terbaik buat kakaknya. Hazim sanggup merendahkan egonya demi menjadi buah hati kesayangan Alisya. Lagipun, Hazzim pemurah jika dibandingkan dengan Zikry yang amat berkira dalam segala segi. Kamal akhirnya bersetuju dengan kata hati bahawa Hazim selayaknya mendampingi Alisya, kakak kesayangannya.

"Saya rasa abang cukup segala segi. Abang lah lelaki idaman wanita semalaya. Tetapi saya perasan kan bang...kak Lisya tak pernah pun cakap yang dia dah berkenalan dengan keluarga abang. Abang belum bawa Kak Lisya jumpa parents abang ke?"

Hazim terdiam. Alisya ada bersuara tentang hal yang sama. Tidak bolehkah kali ini dia mengenepikan keluarganya demi memenuhi tuntutan hatinya sendiri? Bukankah bahagia itu milik diri sendiri, siapa mahu derita dalam bercinta. Hazim pun sama, dalam hati selalu membisikkan agar meneruskan sahaja perancangan yang telah diatur. Dia ada segalanya. Sekadar berkahwin senyap-senyap dengan Alisya apalah sangat...lagipun Alisya anak yatim piatu, jadi perancangannya disangka mudah.

Hazim melepaskan keluhan kecil. Dia tidak boleh ikut suka hati jika mahu memperisterikan buah hati kesayangan. Dia harus meletakkan Alisya pada taraf yang tertinggi, wanita untuk dicintai dan disayangi, bukannya untuk diperlakukan sesuka hati! Akhirnya Hazim pasrah pada keadaan yang bakal ditentang...

"Abang Hazim, buatlah apa yang abang rasa baik. Saya ikut sahaja asalkan abang dan kak Lisya bahagia." akhirnya itulah jawapan yang Kamal rasa tepat untuk Hazim.

"Insya'Allah...abang akan bahagiakan kakak Lisya awak tu."

Kamal tersenyum mendengar janji yang disemai oleh bakal abang iparnya itu. 

Alisya melangkah lebih laju apabila terasa dirinya diekori. Niat di hati mahu mengunjungi butik Soffea di kompleks beli belah itu tidak ke...
Unknown Aug 4, 2012
Oh! MyKarya!

Insyirah telah selamat bekerja dengan Wawa. Pekerjaan Insyirah bukanlah glamour sangat ataupun memperoleh gaji yang besar. Lagipun tujuan Insyirah mahu bekerja adalah untuk menghilangkan kebosanan di rumah. Hary pun tidak kisah dengan keputusan Insyirah itu dengan syarat Insyirah pandai menjaga dirinya.



“Amacam? Kau suka kat sini?”

Insyirah tersenyum.

“No comment.”

“Jawapan selamat, amat selamat…”

“Aku baru aje letak punggung kat kerusi kau dah tanya soalan macam aku dah kerja seminggu. At least, bagi aku masa…”

“Saja bergurau. Dah lama sangat tak mengusik kau. Rindulah dengan suasana dulu-dulu…”

“Iyalah…masa dah banyak berubah dan mengubah kita, kan? Terutamanya kau!”

“Wait!! Aku berubah? Ada ke? Aku rasa macam biasa aje…”

“Kau sekarang sangat berbeza dari dulu, Wawa. Kau amat bersemangat sekali.” Insyirah ikhlas memuji.

“Terima kasih dengan pujian kau itu, ikhlas tak?”

“Jujur aku cakap. You look so beautiful sekarang.”

“Thanks Syirah, nanti aku belanja nasi lemak kat depan tu.”

“Nasi lemak aje?”

“Dah tu?”

“Apa-apalah…yang penting ada orang nak belanja. Aku kan belum ada gaji lagi…”

Wawa ketawa sambil jari telunjuknya mengisyaratkan ‘betul tu!’ kepada Insyirah. Kemudian Wawa membawa Insyirah ke seluruah ruang pejabat sederhana besar itu agar Insyirah dapat membiasakan diri di tempat barunya itu. Terdapat mesin fotostat yang agak besar di satu sudut dengan almari buku tempat meletak peralatan pejabat di sebelah kiri mesin fotostat itu. Bilik Wawa dan rakan kongsinya terletak bersebelahan.

Terdapat tiga frame besar yang tergantung di dinding bertentangan dengan pintu masuk utama. Foto dari hasil hiasan dalaman yang mereka hasilkan untuk beberapa buah syarikat dipamerkan supaya jadi profile yang berguna untuk syarikat. Hiasan dalaman kedai pejabat satu tingkat milik Wawa dan rakan kongsinya itu juga amat menarik sekali. Ada ciri-ciri Bali sedikit tetapi diadunkan dengan rasa klasik hiasan tempatan. Hmm…memang Wawa amat berbakat! Gumam Insyirah membuat kesimpulan ringkas terhadap Wawa.

Telefon berdering-dering minta diangkat. Insyirah teragak-agak untuk menjawab panggilan tersebut. Apa yang nak diucapkan, apa pula hendak dijawab jika pelanggan bertanyakan tentang sebut harga ID syarikat mereka dan macam-macam lagi persoalan bermain difikiran. Akhirnya panggilan itu mati sendiri.

Insyirah mengintai dari luar pintu bilik Wawa, ternyata gadis itu sedang bergayut di telefon bimbitnya. Tidak lama kemudian telefon pejabat berdering lagi. Tak ada pilihan lain, Insyirah terpaksa menjawab panggilan tersebut.

“Maaf encik, Cik Wawa sedang engaged di handphonenya…”

"Awak siapa? Tak pernah dengar suara awak sebelum ini?”

“Saya pekerja baru.”

“Ohhh!” kedengaran orang di hujung sana meletakkan telefon.

Insyirah terdiam. Orang tadi hanya memperkenalkan diri sebagai Mr Z dan tujuan menelefon sekadar mahu bertanyakan samada Wawa sudah sampai di pejabat ataupun sebaliknya. Pelik betul perangai macam itu, peminat misteri kut…Insyirah bergumam lagi.

“Siapa call?”

Teguran dari Wawa yang datang secara tiba-tiba mengejutkan Insyirah. Gadis itu sempat melurut dadanya.

“Kau ni kan, terkejut aku tau.”

“Sorry kalau aku buat kau terkejut. Siapa call tadi?”

“Entah. Cakap sikit kemudian kata nama dia Mr Z.”

“Dia lagi. Nak apa orang tua tu. Tak habis-habis nak kacau orang. Ingat aku tak ada kerja lain asyik melayan panggilan dia. Boring betul.” Wawa membebel.

“Peminat misteri lah tu. Okeylah…mana tahu dia itu prince charming yang bakal menyelamatkan kau!”

“Uhh! Baguslah tu, entah-entah mamat Afrika yang berlambak kat negara kita sekarang ni. Dalam telefon bukan romantis giler, bila dah jumpa orangnya, kita pulak yang giler…”

“Ha! Ha! Ha!....” pecah tawa Insyirah dan Wawa serentak.

“Kau kenal ke dengan Mr Z?” soal Insyirah ingin tahu. Dia ada rasa sesuatu apabila mendengar suara Mr Z tadi. Tetapi apakah rasa itu, dia pun tiada jawapannya. Hanya instinct yang berkata-kata…

“Kenal macam itu aje. Dia ada tolong aku angkat barang masa kat shopping complex. Dah lama dah kejadian itu. Aku pun dah lupa…”

“Tapi dia tak dapat lupakan kau!”

“Aku rasa Mr Z tu macam ayah aku aje. Aku hormat dia sebab very gentleman tolong aku angkat barang aku yang bertaburan. Tak sangka jadi macam ni pulak. Entah dari mana dia dapat nombor aku pun aku sendiri tak tahu.”

“Laa…bukan kau yang beri?” soal Insyirah kehairanan.

“Bukanlah! Kau kan tahu aku macam mana?”

“Tau. Kaulah perempuan paling garang pernah aku jumpa bila cakap bab-bab lelaki. I knew it long time ago…”

Insyirah sekadar memerhati Wawa yang kini sedang berpeluk tubuh di hadapannya. Ada riak tidak gembira pada wajahnya tatkala nama Mr Z disebut tadi. Pasti Mr Z kerap menganggunya, kalau tidak takkan Wawa bercakap dengan nada agak kasar terhadap pemanggil misteri yang digelar Mr Z sahaja.

“Tengahari nanti kau nak ikut aku tak?” tiba-tiba Wawa menukar tajuk.

“Pergi mana?”

“Satu tempat rahsia…”

“Rahsia sangat ke?” Insyirah memerli.

“Tempat di mana kita rasa lebih mulia…”

“Ermm…kau ni memang bijak berfalsafah la…”

“Baru tau ke?”

“Aku saja buat-buat tak tahu!”

****
Insyirah menurut sahaja langkah Wawa yang memunggah barang-barang dapur dari bonet keretanya. Ada minyak masak, tepung gandum, sabun pencuci dan berbagai jenis barang keperluan dapur dengan jumlah yang agak banyak. Sebaik Wawa memberi salam di muka pintu, dia diserbu sejumlah kanak-kanak lalu memeluk kakinya.

“Rindu dengan kak Wawa tak?”

“Rindu!!!” riuh rendah suara isi rumah anak yatim itu berebut menjawab dan berlawan suara siapa paling tinggi.

Dengan tanpa disuruh, anak-anak kecil dan awal remaja masing-masing menyambut barang-barang yang dibawa oleh Wawa. Tidak ketinggalan mereka juga mengambil barang yang sarat ditangan Insyirah lalu di bawa ke ruang dapur.

“Assalamualaikum Bonda…”

“Waalaikumussalam…” satu suara lembut menyambut.

Insyirah terasa mahu menangis tatkala wanita bersuara lembut itu memusingkan tubuhnya. Hampir lima tahun mereka tidak bersua, inilah pertama kali mereka bertemu kembali setelah Insyirah meninggalkan rumah kenangan ini.

“Bonda ingat lagi tak?”

Tangan Insyirah dan Bonda sudah bertautan. Insyirah menahan genangan airmata dari tumpah ke bumi. Dia harus cekal, seperti juga wanita itu, sama seperti Wawa. Tidak mahu lagi jadi wanita cengeng.

“Siapa eh?” Bonda merenung mata Insyirah.

“Syirah lah Bonda…” Insyirah mengingatkan.

“Astaghfirullah…macam kenal tapi lupa nama. Apa mimpi kamu datang ke mari? Lama dah tak jumpa kan. Buat apa sekarang?” Bertalu-talu soalan cepumas keluar dari mulut Bonda.

“Syirah dah kahwin Bonda.”

Lagi sekali pandangan mata Bonda bersatu dengan pandangan Insyirah. Hairan…awalnya berkahwin?

“Iya Bonda. Betul kata Wawa…”

“Dia kahwin dengan keluarga bangsawan terkenal Bonda…” Wawa mengusik manja.

“Ohhh! Begitu…baguslah. Yang penting anak Bonda bahagia…”

Insyirah menelan liur. Tekaknya perit sekali mendengar harapan daripada mulut Bonda. Apakah sinar bahagia masih bersisa untukku? Insyirah sempat bermain dengan perasaan sendiri.

“Macam mana dengan rancangan yang Wawa cakap minggu lepas tu, Bonda. Ada sambutan tak?”

Wawa duduk di sebelah Bonda. Menunggu butiran lanjut yang bakal keluar dari mulut wanita berwajah keibuan itu.

“Bonda dah tempah banner. Ada dua pasang banner besar yang akan digantungkan di depan bangunan ini, dan lagi satu akan di gantung berhampiran dengan jalan besar di simpang depan. So, semuanya 3 buah banner. Bonda rasa cukuplah kut, jangan membazir sangat…”

“Tiga aje. Cukup ke Bonda. Nanti orang tak tahu aktiviti kita.”

“Nak menghulur derma kenak ikhlas, Wawa. Kalau kita beriya-iya sangat, takut nanti orang ingat kita memaksa pulak. Dah jadi lain.”

“Derma tu nak buat apa, Bonda?” Insyirah mencelah.

“Nak repair bangunan ni. Ada yang bocor di sana sini. Jadi kami berharap dengan derma itu nanti dapatlah tempat teduh yang selesa sikit untuk anak-anak Bonda ini.”

“Oohh…bagus jugak tu. Apa yang boleh saya bantu?”

Wawa dan Bonda berpandangan sesama sendiri. Insyirah tidak faham apa yang dimaksudkan dengan pandangan tersebut.

***
TJ mengikat tali leher berwarna coklat yang dipadankan dengan kemeja lengan panjang berwarna peach. Seluar panjang yang berpadanan dengan warna tali lehernya menampakkan susuk tubuhnya yang sasa dan tinggi. Aura seorang ketua begitu terserlah dari penampilannya itu.

Seawal jam 7.50 pagi dia sudah berada di dalam bilik mesyuarat. Sewaktu dia tiba tadi, ruang pejabat dan biliknya masih gelap. Ini bermakna dia merupakan orang pertama yang tiba selain daripada pengawal bangunan yang memang sedia ada berkawal 24 jam. Menjelang 8.15 barulah sedikit demi sedikit kakitangannya memenuhi ruang pejabat tersebut.

Mata TJ tertinjau-tinjau keluar pintu jika ada sesiapa yang boleh dijadikan tempat kaunter pertanyaan tentang polisi syarikat dan hal berkaitan perjalanan syarikat. Semua orang yang lalu lalang bagai tidak mengendahkan susuk tubuhnya yang tercongok di dalam bilik mesyuarat itu. Tak boleh jadi ni! TJ melangkah keluar dari bilik mesyuarat dan menuju ke ruang tengah pejabat itu.

“Attention!!”

Suara nyaring TJ bagai satu sergahan dari singa lapar yang sedang menunggu mangsanya. Mukanya merah padam menahan geram. Siapa tak marah jika kehadirannya umpama orang asing yang tidak diundang.

“Siapa ketua kat sini?”

Suasana sepi senyap bagaikan ada Malaikat Maut lalu. Soalan yang tiada jawapan. Masing-masing menikus memandang ke lantai. Pelik benar suasana bekerja di pejabat ini, fikir TJ. Dia orang semua ini robotkah yang bekerja untuk manusia? Atau, Tengku Zaman telah melatih para pekerja dengan ajaran songsang!

“Sekali lagi saya tanya. Siapa ketua kat sini?”

TJ meninggikan suaranya. Tiba-tiba satu suara menjawab dari arah belakang TJ.

“Saya Encik Johan.” Suara itu berbunyi tersekat-sekat.

“Saya tu siapa?”

“Prima Donni…”

“Cukup! Aku tahu korang tak suka aku, tapi jangan korang bluffing to me. Tell me now!!”

“Benar Encik Johan. Nama saya Prima Donni a/l Raghu.”

“Hmm….” TJ memusingkan tubuh sasanya sambil menahan tawa.

“I’m wronged. Sorry…”

Dengan selamba TJ berlalu dari situ dan membiarkan Prima Donni termangu-mangu. Di dalam biliknya, TJ ketawa sepuas hati hingga terkeluar airmata. Hatinya bagai digeletek apabila mendengarkan pekerja yang dilantik oleh Tengku Zaman tadi memiliki nama yang unik. Prima Donni, kenapa tak primadona? Tak boleh jugak, dia lelaki…macam-macam gaya nama manusia zaman ini.

nota aynora nur: selamat membaca kepada uols reader, tiada yang istimewa melainkan korang sumber inspirasi...kalian memang awesome!!

Insyirah telah selamat bekerja dengan Wawa. Pekerjaan Insyirah bukanlah glamour sangat ataupun memperoleh gaji yang besar. Lagipun tujuan In...
Unknown Apr 21, 2012