Menu
Results for "KERANA KAMU"
Oh! MyKarya!


Seminggu lagi Rara akan kembali ke bumi Malaysia. Tiga tahun di UK, tiga tahun menyulam rindu kepada Baharom, Mak Cik Khalidah, Didi, si Putih kucing kesayangan dan sedikit rindu juga buat Kiki, sahabatnya. Rara takut membayangkan pelbagai kemungkinan menjelang kepulangannya nanti. Adakah masih ada rindu untuknya. Adakah Baharom masih menyayanginya seperti dahulu? Apakah Mak Cik Khalidah masih sudi memanjakan dirinya seperti dulu? Biasanya dia selalu menang apabila bergaduh dengan Didi, walau Didi anak kandungnya. Mak Cik Khalidah akan berpihak kepadanya. Didi pula akan buat muka merajuk minta dipujuk oleh Mak Cik Khalidah.

Rara menoleh sekilas memandang kotak-kotak yang mengandungi pelbagai buku dan barang-barangnya yang telah dibungkus kemas. Kotak-kotak itu akan diposkan kemudian dan dia meminta Rain menguruskan hal tersebut. Rain! Hatinya berdetik tatkala nama itu meluncur laju dari bibirnya. Dia tersenyum sendiri. Rain banyak membantunya dari segala segi sepanjang dia berada di bumi Inggeris ini. Rain yang sering mengalah, Rain yang banyak bersabar tetapi kadang-kadang Rain juga ada kepala batunya. Kadangkala Rain juga bertindak lebih dari seorang abang terhadapnya. Yang pahit dan yang manis manusia bernama Rain terpahat kukuh di hati Rara.

“Dah siap?”

Rara mengangkat wajahnya. Mata Rara bertembung pandang dengan sepasang mata jernih milik Rain. Debaran halus melintas lalu. Entah kenapa semenjak dua menjak ini Rara sering merasai keanehan pada dirinya. Mungkinkah dia sedih untuk meninggalkan Rain?

“Jom.”

Rain ingin membawa Rara keluar makan. Dia ingin meraikan perpisahan mereka. Rain ingin berdua-duaan dengan Rara buat terakhir kalinya. Rain ingin mengimbau kenangan sepanjang mereka berada di bumi Inggeris ini. Semuanya Rain ingin Rara lalui bersama-samanya. Untuk yang terakhir kali!

Awal September menandakan musim gugur baru bermula. Daun mulai berubah warna, mengubah landskap Inggeris ke berbagai warna dalam musim ini. Di sana sini daun maple bertukar warna kuning kemerahan. Memandang itu semua, hati Rara sering digamit rasa sayu. Entah mengapa perasaan itu kerap hadir semenjak kebelakangan ini. Apakah Rain juga berperasaan sepertinya? Dia menoleh pada Rain di sisi. Lelaki itu sedang ralit mencicip Espresso nya.

Bau harum dari Starbucks Espresso yang sedang dihirup oleh Rain meneroka lubang hidungnya. Rara merenung Caffè Latte miliknya pula.
“Kat sini aje kau belanja aku? Ingat nak pergi makan kat tempat high class sikit ke, special ke…ini tidak. Starbucks aje…”

“Okey what! Yang penting niat.”

“Ya lah tu! Kedekut!” ejek Rara.

“Bukan kedekut, jimat…” Rain ketawa.

Sesaat dua kemudian mata mereka bertentangan. Rasa rasa malu sendiri. Tawa yang meledak antara mereka bertukar sepi. Rain kembali menikmati Espressonya manakala Rara menghirup Caffe Lattenya. Pelik! Kenapa mesti ada jurang perasaan ini? Jika dulu, mereka bebas bertepuk tampar dan saling mengusik tetapi kini lain pula halnya. Kenapa ya?

“Bila aku dah balik Malaysia, siapa nak temankan kau macam ni, eh?”

“Depends…”

“Carilah awek sorang. Tak lah hidup kau sunyi sepi.” Rara sebenarnya tidak mahu berkata begitu. Hatinya berasa pilu sendiri.

“Kau ingat hal perasaan boleh mudah ditukar ganti dan hilang macam gitu aje. It takes time to let it go…”

Rara mengakui kebenaran kata-kata Rain. Sepertimana dia dengan Didi, hingga saat ini dia masih mengharap. Rara berharap sekembalinya ke tanahair nanti, Didi akan menyambung kembali ikatan mereka. Rara berdoa agar hubungannya dengan Didi bakal berakhir ke jinjang pelamin.

“Jomlah ikut aku balik. Kau sorang-sorang kat sini.”

“Aku dah biasa, Rara. Sebelum ini pun aku sorang diri jugak. Ada ke tidak girlfriend…it is making me no fifference.”

“Macam orang frust aje kau ni.”

“Mungkin juga.”

“Kau ni…cheer up lah sikit. Aku yang nak balik, kau pulak yang frust.”

Rain menelan liurnya. Benar tekaan Rara. Bagaimana gadis comel ini mampu membaca perasaannya? Selama ini Rain menyatakan perasaannya tanpa sedar. Dia mengusik gadis itu demi mahu mengubati hatinya yang kecewa kerana dipinggirkan oleh Didi. Dia mahu Rara selalu tertawa, dia mahu gadis itu selalu gembira. Kini dia bakal kehilangan penyeri hidupnya itu.

“Balik Malaysia nanti nak kerja mana?” Rain menukar topik.

“Tak tahu lagi. Tapi dah minta abah tolong tanya-tanyakan…”

“Erm…kerja elok-elok tau. Aku takut orang comel, cantik macam kau asyik kena buli dengan orang lelaki. Just take care of yourself.”

‘For me!’ Ayat itu tergantung di dalam hati sahaja. Dia belum mampu menyuarakannya secara terang-terangan. Untuk aku…asalkan kau sudi membalas perasaan ini, itulah hadiah paling berharga darimu, Rara! Rain sempat bermonolog.

“Don’t worry. Aku akan ingat pesanan kau itu.” Rara tersenyum manja.

Rain tergugah lagi. Hatinya kemaruk tidak keruan. Kali ini dia tidak melepaskan peluang menikmati senyuman Rara sepuas-puasnya. Senyuman itu nanti bakal peneman sepinya di sini. Senyuman itu yang sering mendamaikan gelodak jiwanya.

“Wooit!! Kau kenapa?”

“What?”

“Kau tenung aku satu macam?”

“Tak boleh?”

“Siapa kata tak boleh. Tapi sebab kau special sikit, kau kena bayar.”

“Whatever cik Rara…yang penting aku bebas tengok kau ketawa dan gembira.”

Rara terkedu. Bahasa Rain kadang kala membuatnya keliru. Wajahnya bertukar merah dek malu mendengar kenyataan yang keluar dari mulut Rain. Pelik. Ada apa pada senyumanku? Ada apa dengan ketawaku hinggakan Rain begitu teruja terhadap semua itu. Pelik! Memang pelik.

“Kau tak ada apa nak tinggalkan kat aku? At least something yang aku boleh ingat, forever…”

‘Something yang boleh aku ingat forever!’ Ayat terakhir dari Rain bergema memenuhi ruang minda Rara. Dadanya berdebar kencang. Dia ni nak ungkit pasal ‘itu’ ke? Hati Rara berbelah bagi. Rasa malu memenuhi riak mukanya.

“Eleh! Macam kau tak balik Malaysia langsung. Sampai bila nak jadi perantau yang tak tentu hala. Jom! Ikut aku balik. Lagipun, tak bestlah tak ada kau nanti. Mesti aku pun akan rindukan kau.”

“Ada orang yang akan rindu ke?” Rain bertanya balik.

“Sure ada. Aku dan keluarga kau pun mesti akan rindukan kau.”

Rain mencebik. Perihal keluarga amat sensitif baginya sekarang ini. Datuk Ikram yang pentingkan diri, banglo peninggalan mama yang sepi dan rakan-rakan yang sering menghimpit kekayaannya. Itu sahaja. Berbaloikah kepulangannya nanti jika itu semua hanya menambah derita di hati. Mengingati itu semua hatinya bagai disiat-siat. Ngilu dan pilu. Dengusan kasar yang terbit dari mulutnya memeranjatkan Rara.

“Why Rain? Sslah ke apa yang aku cakap tadi? Kalau kau tak suka, tak apa. Aku tak paksa. Baliklah kalau hati kau dah tenang. Aku minta maaf okey.”

Rain kembali tersenyum. Dan Rain ketawa pula. Tetapi itu semua sekadar luaran untuk mengaburi Rara agar gadis itu berhenti menyoal pasal keluarganya. Dia muak dengan semua itu. Pada ketika dan saat ini, dia hanya mahu menyemai momen manis bersama Rara buat bekalnya di perantauan.

“Kau tau tak apa orang kata pasal autumn ini?”

“Entah. Aku ada dengar juga tapi tak ambil endah pun. Orang kata musim putus cinta, orang ditinggalkan. Ya la…maknanya pun musim gugur. Gugurnya bunga cinta kut!” Rara meneka sambil ketawa polos. Ah! Gugurnya bunga cinta itu tepat dengan diriku, ditinggalkan terkontang kanting oleh Didi tanpa penjelasan.

Rain mencuit batang hidung Rara. Rara tidak sempat mengelak. Wajahnya bertukar merah manakala mata jernihnya galak merenung Rain tanda tidak puas hati dengan tindakan lelaki itu.

“Cantik bila kau buat macam itu. Kau tak payah balik Malaysia lah Rara. Temankan aku kat sini, sepanjang hayatku.” Rain mengusik. Dadanya sendiri bergetar laju tatkala menuturkan kata keramat itu.

Rara ikut tergamam. Harapan yang dizahirkan oleh lelaki penuh karisma itu begitu jelas. Begitu berterus terang. Dia gugup sehingga lupa untuk menjawab permintaan Rain itu. Pertanyaan Rain dibiarkan sepi.

“Eh! Tadi kau nak cakap apa pasal autumn ni? Aku nak tau juga.” Rara cuba berlagak biasa.

“Pandai mengelak ya!”

“Mana ada!”

Wajah Rara merah lagi.

“Jangan marah. Aku gurau aje tadi.”

“Aku tahu. Kau memang kuat mengusik.”

Mata mereka bertentangan lagi buat ke sekian kalinya. Rara cepat-cepat melarikan mukanya daripada terus direnung penuh romantis oleh Rain. Dia pelik benar dengan perangai Rain kebelakangan ini. Kadangkala lelaki itu mengharapkan perhatian berlebihan, kekadang dia sendiri merajuk dengan usikan Rain dan adakalanya mereka saling merindu jika tidak berjumpa lebih dari seminggu. Apakah ertinya ini semua?

“Orang di sini kata autumn sesuai untuk orang yang sepi jiwanya. Aku ada hafal satu sajak orang Jerman…tapi tak ingat tajuknya. Aku ingat nak share dengan kau apa yang aku rasa bila aku baca sajak ni.”
Dengan suaranya yang perlahan, Rain mula mengingati bait-bait sajak tersebut sambil mata mereka bertatapan.



“Who now has no house, will not build one (anymore).
Who now is alone, will remain so for long,
will wake, and read, and write long letters
and back and forth on the boulevards
will restlessly wander, while the leaves blow.”

Selesai sahaja Rain menyebut bait-bait tersebut, Rara penasaran. Renungan Rain yang beberapa minit tadi menimbulkan satu garis halus yang mengalir terus ke hati dan menimbulkan satu melodi penuh syahdu ke dalam jiwanya.

Kau buat aku serba salah Rain! Hati Rara menjerit.

Seminggu lagi Rara akan kembali ke bumi Malaysia. Tiga tahun di UK, tiga tahun menyulam rindu kepada Baharom, Mak Cik Khalidah, Didi, si P...
Unknown Oct 19, 2010
Oh! MyKarya!


Berbelas panggilan daripada Datuk Ikram tidak dilayan sama sekali. Begitu juga mesej yang dihantar oleh Laila. Dia tahu benar yang Laila telah menceritakan segalanya kepada Datuk Ikram. Dia tahu gadis itu pasti telah menunjukkan MMS nya kepada lelaki tua itu. Jikalau tidak, mengapa mesti Datuk Ikram menelefonnya berulang kali. Semalaman Rain tidak boleh tidur. Dia teringatkan Rara. Dia kasihan kepada gadis comel yang tidak tahu apa-apa itu. Segalanya kerana dia yang memulakan. Segalanya kerana dia telah kemaruk cintakan gadis itu. Salahkah dia bertindak aggresif? Salahkah dia cuba memiliki hati yang sudah berpunya. Silapkah keputusan yang dibuat semalam? Semuanya bermain-main di ruang mata semula.

“Betulkah keputusan yang kita ambil ni, Rain?”

“Kau jangan risau. Aku tahu apa yang aku buat.”

“Tapi aku sayangkan Didi. Aku tak boleh lupakan dia.”

Rain mengusap wajahnya. “Aku tahu. Aku tak marah kau masih sayangkan dia. Aku tak kisah jika kau masih mencintai dia. Aku tak marah, Rara. Kau ambillah sebanyak mana masa yang kau mahu untuk kau terima aku. Terima aku seadanya.”

“Kau tak akan menyesal nanti jika aku berbalik semula kepada Didi?”

“Aku tak tahu. Bila tiba masanya, baru kita cerita hal ini.”

Rara berteleku di kusyen. Kepalanya pusing tiba-tiba mengenangkan gambar MMS yang ditunjukkan oleh Rain. Dan secara tiba-tiba pula terpaksa membuat keputusan. Sepanjang hidupnya dia tidak pernah membuat keputusan sebesar ini sendirian. Hatinya sayu apabila teringatkan Baharom. Baharom yang selalu ada ketika dia mahu membuat keputusan. Marahkah Baharom jika saat ini dia membelakangkannya?

“Rara…”

“Kau menangis? Maafkan aku kerana melibatkan kau. Sumpah! Aku tak tahu kalau ada orang masuk dan ambil gambar kita. Aku tak sangka dia boleh peras ugut aku. Maafkan aku, Rara. Aku tak berniat nak menyusahkan hidup kau.”

Hati Rain berasa belas melihat titisan halus yang mengalir deras di pipi mungil Rara. Kenapa tika dan saat ini dia menangis. Dapatkah dia menahan dirinya dari menyentuh pipi itu, lalu mengesat air mata yang tumpah itu? Mampukah dia?

“Rain…please don’t.” Entah bila jemarinya sudah mendarat di pipi Rara. Tegahan kasar dari Rara mengejutkannya.

“I’m sorry. Very sorry…”
Rara memandangnya dengan wajah keliru. Rain membalasnya dengan hati yang sarat. Antara cinta dan simpati bersilih ganti. Aku cintakan kau Rara! Aku mahukan kau dalam hidupku! Tolong jangan pergi! Jeritan batinnya berlumba-lumba mahu meluahkan tetapi dia harus bersabar. Saat dan ketika ini dia tidak mahu lagi menambah beban yang telah sedia ada.

“Rain…aku setuju ikut rancangan kau. Aku terpaksa ikut rancangan kau…aku tak tahu nak buat apa dah.”

Rain tersenyum pahit. Terpaksa atau rela sama sahaja. Hendak tak hendak mereka terpaksa meneruskan juga rancangan itu. Jika tidak Rara bakal ditimpa malu sekiranya salinan MMS itu jatuh dari satu tangan ke satu tangan. Mungkin juga dia akan dipandang hina dan mendapat sumpah seranah dari orang sekeliling. Jadi sebagai lelaki yang bertanggungjawab, dia harus nekad dengan keputusannya. Dia harus melindungi Rara kerana itulah janjinya tatkala matanya bertentang mata dengan Rara satu ketika dahulu.

Janji!! Kerana sebuah janji yang dimungkiri, mamanya pergi menghadap Illahi dengan hati yang sudah mati. Hati yang telah kontang kasihnya. Wajah Datuk Ikram yang angkuh terasa kecil sahaja dimatanya saat dia teringatkan janji lelaki itu kepada mamanya. Kali ini dia pula terbeban dengan janji. Angkara cinta dia membina janji untuk memiliki gadis itu, dan kerana cinta juga mungkin dia terluka kerana cinta itu telah dimiliki.

“Kau tak tidur?”

Teguran satu suara membubarkan lamunannya. Kini dia di alam realiti. Memandang wajah itu kemudian mengalihkan pula matanya ke kaca TV.

“Kau tidur atas tilam aku. Aku boleh tidur kat mana-mana. Kau jangan risau.” Rain tidak mampu menentang pandangan dari Rara. Dia merasakan dirinya teramat bersalah kepada gadis itu. Sepatutnya dia tidak membawa Rara yang terlena tempohari ke apartmentnya. Semuanya sudah ditakdirkan. Kita perlu reda dengannya; fikiran Rain berbolak balik.

“Nak selimut?”

“It is okey, Rara.” Rain menolak lembut. Dia tidak boleh jika gadis comel itu memberikan perhatiannya. Dia takut dirinya terlalu berharap. Pada akhir cerita hubungan mereka nanti, dia juga yang kecewa.

“Kenapa kau tak pandang aku? Kau tuduh aku menjadi punca ini semua ke?” Rara bersuara sedih.

“Bukan! Kau jangan salah faham. Aku tak boleh…aku takut dengan kesilapan yang aku lakukan terhadap kau, Rara. Tolong jangan ingatkan aku semula tentang kejadian semalam. Aku minta maaf banyak-banyak.”
Suasana menjadi sepi tiba-tiba. Rara masih berdiri di pintu bilik manakala Rain duduk di atas sofa. Janggalnya keadaan itu. Rara mesti melakukan sesuatu agar hubungan baik mereka sebelum ini tidak dicacatkan dengan rasa serba salah dan saling menghindari. Rain pun banyak membantunya ketika dia dalam kesedihan. Rain sering menghamburkan nasihat ketika dia memerlukan. Rain jugalah yang mengajarnya erti kedewasaan. Semuanya yang baik-baik dan positif datangnya dari lelaki itu. Lantas, adilkah jika dia sewenang-wenangnya menghukum atas kesalahan yang Rain tidak lakukan?

“Hei! Kenapa senyap ni? Selalu kau yang usik aku kan? Sekarang aku ada depan kau, kau pulak jual mahal.” Rara menceriakan suaranya. Dia mahu Rain menjadi Rain yang lama. Rain yang sering mengusiknya. Rain yang selalu membulinya.

“Ya?” entah kenapa suara Rain menjadi mahal sekarang.

“Kau dah lupa kut? Cepatnya??”

“Aku nak tidur. Good nite!”

“Hei! Jangan tidur dulu. Aku belum mengantuk. Temankan aku.”

“Tak boleh! Aku mengantuk lah.”

Rara bergerak ke sisi Rain. Dia sengaja mahu mengusik lelaki itu. Bagaimana dia mahu masuk tidur sedangkan matanya masih belum mengantuk.

“Aku lapar.”

“Kau cari apa-apa yang boleh dimakan kat freeze tu. Jangan kacau aku lagi!”

“Kalau aku nak kacau jugak? Kau akan marah tak agaknya?”

“Cubalah kalau berani!”

“Kau cakap aku tak berani ke? Jangan cabar aku!”

Rara menarik kusyen yang menutup wajah Rain. Dia tidak mahu Rain berasa terasing dengannya. Lagipun selepas ‘acara’ semalam, dia bebas melakukan apa sahaja dengan Rain. Rain abangnya. Rain musuhnya. Rain sahabatnya. Apa lagi? Rain suaminya? Rain sebagai suami Rara? Ah! Mimpi di siang hari nampaknya. Kenyataan itu tidak akan menjelma. Rara pasti!

“Abang Rain!”

“Apa kau panggil aku?”

“Abang Rain!
“Abang Rain!”

“Abang Rain!”

Rara ketawa mengekeh. Dia malas bersedih lagi. Dia ingin bermanja. Dia ingin dimanja. Apa salahnya? Dia telah menganggap Rain seperti abangnya. Alang-alang dia dipaksa, apa salahnya meneruskan lakonan tersebut hingga ke hujungnya.

“Kau tahu tak?”

“Tak tahu! Kau tak bagi tahu?” Rara deras menyampuk sebelum sempat Rain menghabiskan ayatnya.

“Kau ni kan…” Rain membaling kusyen ke tubuh Rara.

Gadis itu ketawa lagi. Dia mahu Rain yang selalu mengusiknya kembali semula menjadi dirinya. Dia mahu Rain melupakan kesedihan yang sedang mereka alami. Hidup harus diteruskan.

“Manis bunyinya bila kau panggil aku abang Rain. Rasa aku dihormati. Dah lama aku tak dengar orang panggil aku abang. Aku rasa kita boleh get along selagi kita kat bumi London ini. Kau ada aku, aku ada kau. Enough tak?”

Ayat Rain bunyinya macam ‘rock’, tetapi di telinga Rara ia kedengaran lunak sekali. Terus lekat di mulut dan meresap jauh ke dalam hati. “Aku ada kau, kau ada aku!” Rara mengulang tanpa sedar. Kenapa Rain bukan Didi? Hilangkah Didi bila munculnya Rain? Rain atau Didi? Argh!!!

“Rara? Just now you okey…and now what happened to you?” Rain panik.

“Didi! Dia tak boleh langsung tinggalkan aku walau seminit. Didi belum mati lagi, Rain. Aku keliru!”

“Rara…”

“Shhh…” Rain memujuk sambil mengusap lembut rambut Rara. Dia boleh membuatnya lebih dari itu jika diikutkan rasa hatinya pada saat dan ketika ini. Dia boleh membahagiakan Rara mengikut caranya, tetapi dia harus menghormati hati gadis itu. Rara gadis tulus yang masih memegang mahkota cinta pertamanya.

“Rain…kenapa ingatan aku kepada Didi semakin kuat dan kukuh? Kenapa dia selalu hadir ketika kita berdua sedang bergembira? Kenapa dia mesti hadir …” esakan Rara semakin menjadi-jadi.

Rain menghulurkan tisu kepada Rara. Rara menyambutnya. “Kau terlalu baik dengan aku. Aku tak tahu apa jadi pada aku jika kau tiada. Aku ada kau sampai bila-bila kan?”
“Sekarang ya. Akan datang tak tahu!”

“Kenapa pulak?” tangisan Rara sudah mulai reda.

“Takut kau dah tak nak kat aku. Tinggallah aku sorang-sorang.”

“Aku tak akan tinggalkan kau, Rain. Bodohlah aku kalau bertindak begitu. Kau akan selalu ada aku selagi kau perlukan aku.”

Rain tersenyum pahit. Janji itu disimpannya jauh ke dasar hati. Tetapi dia tidak terlalu berharap. Bila pulang ke Malaysia nanti, pasti Rara terlupa akan dirinya dan janjinya.

Berbelas panggilan daripada Datuk Ikram tidak dilayan sama sekali. Begitu juga mesej yang dihantar oleh Laila. Dia tahu benar yang Laila t...
Unknown
Oh! MyKarya!


Rara terjaga dari lena yang panjang. Setelah puas menangis tadi, dia tidak ingat apa-apa. Dia seolah-olah terpukau dengan layanan dan kemanjaan yang diberikan oleh Rain kepadanya. Layanan bak seorang puteri. Sumpah! Dia tidak ingat apa-apa. Dek mahu membuang bayangan Didi yang hadir menghantui perasaannya, dia rela menyerahkan segala-galanya kepada Rain. Lelaki Malaysia yang lari membawa hati yang duka ke bumi Inggeris ini.

Sebaik dia membuka matanya tadi, apa yang kelihatan hanya empat penjuru tembok batu dan dirinya terbaring di atas tilam empuk. Selesa benar rasanya. Baru Rara mahu bermalas-malasan, dia tersedar yang dirinya bukan berada di dalam bilik hostelnya. Dia bukan lagi terbaring nyaman di atas katilnya. Di manakah aku? Apakah yang telah terjadi sebenarnya? Dia bingkas bangun dan cuba mengingati kali terakhir dirinya berada di mana dan bersama siapa? Tiba-tiba dia teringatkan Adam Bahrain?

Ya ALLAH! Apa yang dia telah lakukan kepadaku?

Dengan rakus Rara membelek dirinya di dalam cermin di hadapannya. Bajunya masih yang sama, rambutnya juga berkeadaan rapi, cuma wajahnya kelihatan sembab. Rara tahu tadi dia menangis di hadapan Rain. Tetapi takkan lelaki itu…

Tiba-tiba pintu bilik tersebut terkuak dari luar. Rara cepat-cepat membetulkan duduknya di atas katil.

“Kau dah bangun? Lama betul kau tidur.”

Rain tersenyum-senyum. Rara merasakan senyuman Rain macam memerlinya. Rain seolah-olah mentertawakan kebodohannya kerana sanggup mengikut lelaki itu pulang ke apartmentnya. Mungkin Rain menganggap Rara sama sepeti perempuan murahan lain yang mudah di bawa ke biliknya.

“Macam mana aku ada kat sini? Kau bagi aku ubat ya? Kau bagi aku makan dadah ke?” Rara menempelak Rain yang sedari tadi masih tersenyum-senyum.

“Jangan selalu anggap lelaki jahat. Tak semuanya. Kalau adapun, aku salah seorang yang kau boleh percayai. Aku bukan golongan makan orang, okey.”

Rara tidak melayan Rain yang memuji dirinya sendiri. Masuk bakul angkat sendiri! Tak malu. Rara mencebik. Tetapi nalurinya percaya apa yang Rain katakan. Dia pun sukar untuk menerangkan dengan kata-kata mengapa kepercayaannya bulat terhadap Rain.

“Kau ada pegang-pegang aku tak tadi? Baik kau cakap…”

Rain menyandarkan tubuh lampainya ke dinding. Dia merenung wajah comel Rara dengan perasaan. Perasaan yang dia sembunyikan di sebalik tindakan selambanya terhadap gadis itu.

“Ada. Mesti ada. Kenapa? Kau marah?”

“How dare you! Kau tak boleh buat macam itu. Aku tak sedar, mana kau boleh buat sesuka hati.” Rara menepuk-nepuk dada Rain dengan sekuat hati. Dia melepaskan kemarahannya. Dia tidak boleh bayangkan apa yang sebenarnya telah Rain lakukan terhadapnya sewaktu tidak sedarkan diri tadi.

“Sekarang siapa yang pegang siapa ni?” Rain tetap selamba dalam kematangannya.

Rara menarik tangannya dari terus menepuk dada bidang Rain. Dia malas berlawan cakap dengan lelaki berusia awal 30-an itu. Semakin lama semakin sakit hatinya. Tetapi, betulkah dia ada memegangku tadi? Apa yang dia pegang? Hee…seram sejuk Rara memikirkan apa tindakan Rain kepadanya.

Rara tidak jadi mahu melangkah keluar. Dia mesti mendapatkan kepastian dari Rain walaupun kenyataannya nanti amat memedihkan. Tanpa sedar Rain yang mahu membontoti langkahnya dilanggar kasar oleh Rara. Akibatnya, kedua-duanya terjatuh di atas tilam dek terjahan kasar tubuh kecil Rara yang sedang marah.

Rara tergamam. Bibirnya nyaris bersatu dengan bibir Rain. Dia cuba bangun tetapi dakapan tangan tegap Rain menyebabkan tubuhnya tersembam kembali di atas tubuh sasa lelaki itu. Bau haruman ‘Pursuit’ pewangi Dunhill menyegarkan rongga hidungnya. Sekejapan dia alpa yang dia berada dalam kedudukan yang bisa menghanyutkan maruahnya. Mindanya yang lagi satu menghalalkan saja perlakuan Rain terhadapnya. Ada satu rasa halus yang menjalar ke segenap urat saraf yang menyebabkan fikirannya begitu kontras dengan rasa hatinya. Apakah perasaan ini? Heningnya rasa ini. Seketika buat pertama kalinya dia terlupa kehadiran Didi dalam ruang hatinya.

Satu kucupan lembut hinggap di pipinya. Fikiran Rara baru segera kembali di alam realiti. Dia tergugah dengan apa yang sedang terjadi.

“Apa kau buat ni.”

“Buat apa?”

“Tadi tu…” Rara menggosok-gosok pipinya supaya Rain tahu apa yang telah dilakukannya tadi.

“Sikit aje.”

“Sikit pun tak boleh. Berdosa.”

Rain tersenyum penuh makna seraya duduk di birai katil. Dia harus menyatakan kemahuannya sekarang. Kini dia sudah tidak tahan. Jika tidak, mungkin tiada esok baginya. Sejak insiden dia mengangkat gadis itu yang tertidur di dadanya hinggalah detik-detik dia memerhatikan Rara tidur, hatinya sudah tidak boleh dikawal lagi. Dia mesti meluahkannya. Jika ditolak? Itu cerita lain; fikirnya dengan positif.

“Kalau gitu kita kahwin nak?”

“What? Kahwin? Eii!! Tak mahu aku. Aku masih belajar. Aku mesti habiskan study aku. Lagipun…kahwin dengan orang yang aku tak ada perasaan langsung. Tak mahu.” Rara segera membalas. Mukanya sudah naik merah menahan malu. Seorang wanita hingusan diajukan soal kahwin? Malunya jangan cakap tetapi dia terpaksa berlakon begitu di hadapan lelaki matang seperti Rain.

“Betul ke kau langsung tak ada perasaan pada aku.” Rain berbisik ke telinga Rara.

Sekali lagi haruman ‘The scent of adventure’ dari Pursuit Dunhill menusuk lubang hidungnya lalu melahirkan satu aroma perasaan yang berbunga-bunga. Cintakah ini? Oh! Tidak! Tapi mengapa debaran di dada lajunya sangat luar biasa hingga naik serinya hingga ke muka. Rara merasakan pipinya panas. Hangat.

“Tak ada.”

“Tapi aku tengok wajah kau jadi pink! Kau tipu kut!” Rain mengujinya.

“Pink?! Kau tipu! Mana ada!”

Rain ketawa gelihati dapat mengusik Rara yang sedang kalut. “Tau takut. Aku main-main aje. That is a nonsense joke from me. Please don’t take to heart. ”

“Kau ni!” Sekali lagi Rara cuba memukul dada bidang Rain. Tapi dia cepat-cepat menarik balik tindakannya. Takut terkena lagi!

“I’m ready for real adventurous…” Rain bergurau.

Gurauan itu menimbulkan getaran yang bukan sedikit di dalam hati gadisnya. Dia sudah tidak mampu menyembunyikan perasaannya jika berlama-lamaan dengan Rain. Dia harus beredar. Lagipun dia tidak mahu Dayang berprasangka apabila dia pulang lewat atau langsung tidak pulang setelah menemui Rain.

Sedetik kemudian telinga mereka terdengar bunyi pintu aparment di hempas kuat. Rara dan Rain saling berpandangan. Rain bergegas lari ke pintu tetapi tiada sesiapa di situ. Dia mengangkat tangan tanda isyarat tiada sesiapa di luar kepada Rara. Serta merta wajah Rara bertukar pucat.

Bunyi SMS masuk mengejutkan Rain dan Rara. Kedua-duanya menyelongkar handphone masing-masing. Rara menggeleng tanda bukan dia yang menerima mesej. Rain pula membelek handphonenya.

Wajahnya berubah tatkala memandang skrin telefonnya. Telefon itu diserahkan kepada Rara.

“Mati aku!!”

“Kita!”

Rain memandang Rara sambil menyimpulkan harapan. Dengan MMS itu, Rara tidak mungkin menolak niatnya kali ini. Perihal pengirim MMS tersebut, biar dia yang menguruskannya. Dia kenal benar siapa orang itu dan cara menyelesaikannya. Kini, dia bukan budak suruhan Datuk Ikram. Dia bebas berbuat apa sahaja mengikut khendak hatinya. Yang ini dia amat pasti.

Rara terjaga dari lena yang panjang. Setelah puas menangis tadi, dia tidak ingat apa-apa. Dia seolah-olah terpukau dengan layanan dan kema...
Unknown
Oh! MyKarya!

ADAM BAHRAIN membuang pandang ke Sungai Thames yang disebut sebagai sungai terpanjang di England. Di atasnya berdiri Tower Bridge gabungan jambatan imbang dan gantung di London, England di atas Sungai Thames. Ia berdekatan dengan Menara London, itulah sebabnya datang nama Tower Bridge. Sewaktu datang ke sini beberapa tahun dulu, Adam Bahrain tidak berapa ambil kisah tentang latar belakang sungai yang terpanjang di England itu dengan jambatan di atasnya. Lama kelamaan akibat cerita dari mulut ke mulut, dia semakin faham mengapa Sungai Thames menjadi kebanggaan. Ia menjadi suatu ikon di London dan kadangkala orang tersilap memanggilnya London Bridge, sedangkan Jambatan London sebenarnya ialah jambatan berikutnya ke arah hulu.

Usapan lembut di bahu mengejutkan lamunan Adam Bahrain tentang sejarah Sungai Thames yang sedang terbentang di hadapannya kini. Senyuman kecil di hadiahkan kepada gadis di sebelahnya. Dia berasa kurang selesa apabila gadis itu mula menyandarkan tubuhnya di bahu kirinya. Dia mengengsot sedikit agar ada jarak antara mereka. Dia tidak mahu dilihat terlalu intim atau membenarkan ruang kosong itu terisi sedikit demi sedikit. Kelak ia umpama dirinya memberikan harapan pula kepada gadis tersebut. Sedangkan sekeping hatinya yang selama ini kontang telahpun ada penghuni semenjak dua menjak ini. Bagaimana jika hanya dia yang berperasaan begitu terhadap gadis cengeng itu? Cuak Adam Bahrain memikirkannya.

“Cantik kan…” ujar Laila lembut.

“Herm…”

“Patutlah you tak nak balik Malaysia. Duduk kat sini banyak pemandangan yang indah-indah. Hati yang sedih dan sunyi pun boleh terubat hanya dengan memandang Sungai Thames pada waktu malam, kan…” lembutnya suara itu membuai perasaan bertemankan angin malam yang dingin.

“Tak ada apa lagi untuk I kat sana, Laila. Semuanya dah habis. Punah.”

“Jangan cakap macam itu Rain. I tahu siapa you sebenarnya. Bukan sehari dua kita berkawan. I tahu hati you baik, you buat ini pun untuk orang lain. Sekarang pun your mum dah tak ada, baliklah…”

Adam Bahrain mendengus. Sesekali dia mendesah perlahan. Mengapa Laila datang untuk mengkucar kacirkan perasaannya kini. Cerita tentang keluarganya, tentang cintanya pada mama dan cerita tentang Datuk Ikram. Semua itu sudah tersimpan rapi menjadi memori.

“You masih ada business yang you kena uruskan, Rain. Datuk tak ada waris selain daripada you. You satu-satunya!” Laila meninggikan sedikit nada suaranya.

“You datang ni siapa yang hantar? Datuk?? Berapa dia bayar you?”

“Apa you cakap ni, Rain. I datang sebagai seorang kawan…sahabat. Itu pun kalau you masih dengar cakap I ini sebagai seorang kawan. Tak tahulah jika hubungan kita sudah ada batasan pulak.”

Adam Bahrain memandang Sungai Thames semula. Berdiri di hadapan sungai yang menyimpan berjuta kenangan tersendirinya itu, bagai menyerap keresahannya sekali. Nyaman dan lega sekali tatkala memandang airnya yang berkilau apabila dilimpahi cahaya dari deretan kedai dan bangunan berhampiran. Malam itu dia seperti berada di dalam dunianya sendiri.

“Apa yang I cakap ini untuk kebaikan you, Rain. Untuk masa depan you. Mungkin juga untuk legasi keturunan you, siapa tahu. Takkan selamanya you nak hidup sendiri.”

Benar apa yang diperkatakan oleh Laila sebentar tadi. Jika aku mahu menyunting Rara menjadi suri hidupku, aku harus mempunyai harta dan kerjaya bagi menampung kehidupan. Takkan cukup hanya dengan berkelana dan menjadi Arkitek bebas di bumi Inggeris ini? Adam Bahrain berhalusinasi.

“Laila…”

“Ya?”

“Terima kasih kerana mengingatkan I. You are my best friend in this world, forever and ever.”

Sahabat untuk kini dan selamanya! Laili mengulang kembali frasa yang baru diucapkan oleh Adam Bahrain. Hanya sahabat? Selama-lamanya? Bagaimana rasa cinta yang sedang ku pupuk ini? Ada air jernih yang cuba menerobos keluar dari kelopak matanya tetapi sempat dicempung oleh hujung jarinya. Angin malam yang menderu lembut bagai penyelamat tatkala mata Adam Bahrain sempat menjeling ka arahnya.

“You menangis ke?”

“Takkanlah I nak buang air mata I ni untuk you, Rain. Membazir aje.”

“Manalah tahu kut-kut you menangis dengan kata-kata I tadi. I’m sorry, ok…”

“Kan you baru kata I ni your best friend in the world? Kalau betul I menangis untuk you apa salahnya…sahabat kan selalu bersama-sama dalam susah ataupun senang…”

Kalaulah kau tahu Rain…adakah kau akan mengesat airmata ini? Adakah kau akan memahami nyanyian lagu cinta di dalam hati ini? Aku tak yakin kau akan berbuat begitu Rain…aku faham benar hatimu! Penuh dengan duri-duri dendam!

“Jomlah kita balik. Dah lewat malam ni.”

“Balik rumah you?” Laili menguji.

“Kalau you berani…I tak kisah.” Adam Bahrain turut bergurau.

Laili sengaja memeluk lengan Adam Bahrain selepas itu sebelum mereka meninggalkan pemandangan indah Sungai Thames. Semakin jauh mereka berjalan meninggalkan sungai tersebut, seolah-olah jambatan menara yang terdiri dari dua menara itu melambai mengucapkan selamat jalan.

Kereta Adam Bahrain berhenti di hadapan hotel penginapan Laili. Dia membukakan pintu untuk gadis tersebut sebelum masuk semula ke tempat pemandu untuk kembali ke apartmentnya sendiri.

“Lain kali I nak tidur kat rumah you boleh?”

Adam Bahrain hanya tersenyum penuh makna. Laili sudah dianggap seperti adiknya sendiri. Dan pertanyaan dari Laila sebentar tadi hanyalah satu gurauan baginya.



RARA MEMBALAS surat yang dihantar oleh Didi kepadanya setakat ala kadar sahaja. Setiap kali dia mahu memulakan ayat pertama kepada Didi, ada sahaja rasa sebak yang bertandang tiba. Lama kelamaan dari rasa sebak itu turunlah pula hujan air mata yang tidak mahu berhenti. Hatinya pedih tidak terkata. Cinta pertama sukar ditamatkan riwayatnya begitu sahaja. Ia memerlukan masa…hinggakan dalam keriuhan usikan Dayang pun, bayangan Didi tidak mampu diusir. Semakin menjadi-jadi pula kebelakangan ini.

Dia telah menyimpan semua gambar-gambar Didi ke dalam sebuah kotak. Dia telah memadamkan segala kenangan manis bersama Didi, mencuba sebenarnya. Dari sehari ke sehari dia berjuang, hinggakan badannya semakin susut. Makan minumnya juga menjadi tunggang langgang, tidak lagi mengikut waktu. Ada ketikanya dia tidak menjamah walaupun sebutir nasi bagi mengalas perutnya. Habis kuliah dia berkurung di dalam kamarnya. Dayang sendiri pun tidak boleh berbuat apa-apa kecuali menasihatkan Rara agar perbanyakkan bersabar. Setiap kejadian ada hikmahnya. Begitu Dayang selalu mengingatkan.

Rara mendail nombor Adam Bahrain berulang kali tetapi asyik masuk ke dalam peti suaranya. Dia beranggapan lelaki itu sedang cuba menjauhkan diri atau barangkali ada hal-hal tertentu yang menyebabkan dia tidak mahu diganggu. Sudah hampir seminggu mereka hilang khabar, sepi tanpa berita dan cerita. Rara semakin buntu. Semua lelaki mahu pergi dari hidupnya…kecuali abah! Ya…Abah, Rara rindukan abah!!

‘Nombor yang anda dail berada di luar kawasan.’

Mesej yang kedengaran jelas membuktikan ayahnya sedang berada di pelantar. Sukar di hubungi atau kadangkala tidak dapat isyarat langsung. Dia faham tugas-tugas abahnya. Satu tugas yang mencabar dan sesuai untuk orang yang memiliki kesabaran serta ketahanan mental yang tinggi.

“Rara!”

“Rara!”

Pintunya diketuk dari luar.

“Ya!”

“Kau okey ke?”

“Okey.”

“Ada orang nak jumpa kau.”

“Siapa?”

“Mana aku kenal. Lelaki…”

Rara mengerutkan dahi dan cuba berfikir siapa agaknya yang datang mencari hingga ke rumah sewanya.

“Malaslah…aku tak ada mood!”

“Betul ni? Tak menyesal? Orangnya handsome tau.”

Rara berfikir lagi. Jangan-jangan…tapi takkan dia kut! Tak mungkin!

“Okey. Suruh dia tunggu. Aku basuh muka sekejap.”

Rara bergegas mendapatkan seseorang yang sedang berdiri membelakanginya. Dengan berpakaian formal dan jaket ditangan, dia tidak dapat mengenalpasti orang itu secara tepat. Takkan Adam Bahrain kut? Tetapi takkan dia tahu aku memanggilnya lewat telefon beberapa kali sedangkan satu kali pun dia gagal berkomunikasi dengan lelaki itu. Lagipun apa perlunya Adam Bahrain yang kerjanya hanyalah arkitek bebas mengenakan pakaian yang sedemikian.

“Hai…”

Dia membalikkan tubuhnya. Sebuah senyuman manis hinggap di bibir lelaki itu.

“Hai! Kau apa khabar?”
Rara tidak menjawab. Selain terpegun dengan penampilan Adam Bahrain, dia juga terasa hati dengan ‘kehilangan’ lelaki itu selama seminggu. Sangkanya saat dia memerlukan dan saat dia kesedihan, dia mengharapkan Adam Bahrain boleh dijadikan tempat mengadu. Tetapi lelaki itu pun sama, menghilangkan diri begitu sahaja tanpa pesan!

“Terpikat tengok aku pakai macam ini?”

Rara menjuihkan bibirnya.

“Jom keluar…” Adam Bahrain tidak berputus asa.

“Siapa nak keluar dengan kau?”

“Merajuk ke?”

“Kenapa aku nak merajuk dengan kau. Kau bukan boyfriend aku pun…”

“Ya lah…aku tak ambil call. Sorry…aku busy betul minggu ni.”

“Suka hati apa kau nak cakap. Aku tak kisah pun!”

Tanpa diduga Adam Bahrain telah memegang tangan Rara. Pegangannya kukuh seolah tidak mahu melepaskan gadis itu. Dia geram benar dengan sikap acuh tak acuh Rara terhadap dirinya. Dia tidak pasti apakah perbuatannya itu betul atau sebaliknya. Apa yang dia mahu sekarang ini adalah Rara mengikuti kehendaknya.

Rara menentang pandangan Adam Bahrain tidak berkedip. Mata lelaki itu berwarna coklat keperangan dengan bebola mata hitamnya bersinar memukau. Ada perasaan halus yang menjalar ke hati lalu menimbulkan debaran di dadanya. Ketika hati mulai berdetik, dia menolak rasa itu kembali. Kolam hatiku milik Didi!

Baru dia sedar tangannya berasa sakit. Sudahlah sakit di hati, kini sakit di tangan pula. Sudahnya dia yang meronta-ronta minta dilepaskan. Adam Bahrain yang terpaku seketika tadi seperti lupa yang dia sedang mencengkam pergelangan tangan Rara. Berkali-kali dia memohon maaf dari gadis itu kerana terkasar sebentar tadi.

“Do you mind if I buy you a dinner?”

“Who cares? I don’t like your act just now. Hurting…”

“I’m so…sorry, Rara. Not intentionally…”

“Ya ke? Kau sengaja nak pegang tangan aku. Aku tahu.”

Adam Bahrain ketawa bebas. Tuduhan itu tidak memberi apa-apa kesan dihatinya. Dapat bertemu dengan Rara pun sudah cukup beruntung. Lebih-lebih lagi ketika dia sepatutnya menghadiri satu lagi simposium perniagaan tetapi memilih untuk berlari ke sini melepaskan kerinduannya kepada gadis genit itu. Pasti ketika ini Laili dan Pak cik Fauzi sedang tercari-cari akan kelibatnya. Sewaktu melepaskan diri tadi dia tidak meminta izin daripada mereka berdua. Biarlah. Bukan masalah besar bagi mereka.

“Kenapa kau kurus? Baru seminggu tak jumpa takkan dah rindu kat aku?”

Aduhai! Mengapa bukan kamu yang bertanyakan aku, Didi? Mengapa orang lain yang lebih prihatin? Mengapa kau buat aku begini Didi?

“People said silent is true, right or not?”

Benarkah? Aku rindukan Rain? Bukan! Bukan! Aku rindukan Didi!!

“Rara? Anybody home??”

Rara termangu-mangu. Sebentar tadi dia seolah terdengar-dengar suara Didi. Sebaik matanya bertemu pandang dengan wajah berkerut Adam Bahrain, baru dia perasan. Yang menyoalnya dengan lembut tadi adalah Adam Bahrain, bukannya Didi. Rara menutup matanya rapat-rapat beberapa ketika sebelum membukanya perlahan-lahan. Pergilah kau Didi! Pergi!

“Rain…bawa aku keluar.”

Adam Bahrain pula yang termangu. Tadi bukan main payah untuk berkata ‘ya’ sedangkan kini dia pula yang menawarkan diri. Pelik! Pelik!



RARA menghamburkan tangisannya di hadapan Adam Bahrain. Suasana suram dan kelam di taman permainan itu bagai mengerti kesedihan yang sedang bermukim di hati Rara. Entah mengapa dia mudah menzahirkan perasaan dan kisah cintanya yang kecundang kepada Adam Bahrain. Lelaki itu kelihatan sabar mengikut rentak yang dimainkan oleh Rara. Dia tidak mahu menganggu. Dia membiarkan sahaja Rara menangis semahu-mahunya. Apabila Rara terkorek-korek beg sandang yang dibawa, Adam Bahrain telah bersedia dengan saputangan ditangan.

Dengan mata yang masih berlinangan Rara membalas pemberian dari Adam Bahrain itu. Dalam tangis dia cuba menguntum senyum. Membalas jasa lelaki itu yang setia mendengar keluh kesahnya. Tanpa sedar dia menyandarkan kepalanya di dada bidang lelaki itu. Dia ingin meminjam kekuatan yang dimiliki oleh Adam Bahrain. Dia ingin melabuhkan tirai derita hatinya buat selama-lamanya.

Dia memerlukan pengganti dengan segera. Biarpun hanya satu lakonan, dia tidak kisah. Yang penting ruang kosongnya akan terisi. Dan Didi tidak akan bermukim lagi…

ADAM BAHRAIN membuang pandang ke Sungai Thames yang disebut sebagai sungai terpanjang di England. Di atasnya berdiri Tower Bridge gabungan j...
Unknown
Oh! MyKarya!

Rara mengesat matanya yang pedih dengan hujung jari. Selesai membaca isi kandungan surat yang dikirim dari tanahair, air matanya terus berjuraian tidak berhenti. Kiriman dari Ummu Khalidah dan ayahnya juga begitu menyentuh hati. Terima kasih ayah dan mak cik! Dia merenung set Tupperware yang memuatkan serunding daging kegemarannya. Tangannya berkalih pula menelek seutas jam tangan pemberian istimewa dari si ayah. Rara amat merindui kedua-duanya. Oh TUHAN! Mampukah aku bertahan menanggung rindu ini?

Matanya kembali semula kepada surat panjang lebar bertulisan tangan yang dititipkan untuknya. Dia tahu itu bukan tulisan Didi. Tentu ia milik Kiki. Pasti Kiki meluangkan banyak masa di samping Didi bagi menulis kandungan surat tersebut. Pasti Didi telah bulat hati membuat keputusan tersebut. Jika tidak, masakan dia tergamak menyakitkan hatinya. Tentu mereka sama-sama mentertawakannya. Sekarang pastinya mereka sedang gembira menyambut kemenangan mereka. Sudahlah dia sedang bersedih menahan rindu dendam pada kampung halaman, datang pula berita itu pada hari kelahirannya. Inilah hadiah paling kejam yang diterima daripada insan yang tersayang.

“Kenapa Rara?”

Rara cepat-cepat mengesat matanya dengan hujung baju. Dia tidak mahu mempamer kelemahannya di hadapan Dayang.

“Tak ada apa-apa, Dayang. Aku okey saja.”

Dayang mengambil tempat di sisi Rara yang duduk terpelosok di satu sudut di ruang bilik yang kecil itu.

“Apa gunanya kawan kalau tidak boleh membantu. Ada apa-apa yang boleh aku tolong?”

“Kenapa kau cakap macam itu?”

“Kau kan tengah bersedih. Surat itukan puncanya?”

“Mana kau tahu?”

“Ala…mata aku kan tajam macam mata pisau. Orang ada masalah aku senang dapat hidu, tau. Tak nak kongsikan dengan aku apa masalahnya kali ini? Dulu tengok gambar dia orang pun kau menangis, sekarang dapat surat pun menangis. Pasal dia orang lagi ke?” Dayang cuba mengorek.

Rara mengangguk. Dia tidak mampu membuka mulut menceritakan isi kandungan surat yang dikirim. Dia lantas menyerahkan surat itu ke tangan Dayang.

“Kau bacalah sendiri.”

Dayang menatap surat yang berjela itu tidak berkedip. Dia tidak mahu ketinggalan satu perkataan pun untuk mengetahui isi sebenarnya. Dia perlu tahu apakah puncanya Rara menangis tadi. Pasti ada sesuatu?

“Tak patut betul si Didi tu. Tak sampai setahun kau tinggalkan dia, dia pergi cari awek lain. Memang tak boleh diharap!”

“Macam itu aje dia nak berpisah dengan kau!”

“Pulak tu pada harijadi kau! Memang tak berhati perut!”

Berbakul-bakul sumpahan Dayang terlepas dari mulutnya. Gelagatnya itu diperhatikan sahaja oleh Rara dengan penuh minat. Inikah perangai sebenar Dayang? Kelakar pula melihatnya sehingga terhambur tawa dari mulutnya.

“Kau biar betul!”

“Aku tengah geram ni! Jantan ini memang tak guna. Tak payah tunggu orang macam inilah, Rara. Lelaki lain kat dunia ini berlambak. Cari aje yang berkenan. Kemudian kau tunjukkan pada dia pulak. Si Kiki tu cantik sangat ke? Aku tengok biasa aje…”

“Kalau hati dah suka, semuanya indah di mata, Dayang.”

“Itulah yang aku heran dengan orang lelaki ni. Kadang-kadang pengganti kita bukannya nak cari yang lebih elok. Cari yang lebih gemuk la…juling pulak tu. Aku tak faham betul!!”

“Tapi si Kiki tu lebih cantik dari aku…”

“Aku cerita ini pengalaman aku. Itu sebab aku sambung belajar kat overseas. Sebab putus cinta.”

“Ohh!! Nasib baik kau tak terus berkawan dengan dia. Sah-sah dia buat pilihan yang silap. Tapi kau patut bersyukur sebab terselamat dari orang macam itu.”

Dayang tersengih sahaja. Tidak sangka mereka senasib rupanya. “Kau pun sama Rara. Jangan fikirkan lagi soal dia. Cari yang lain.”

Rara melepaskan keluhan berat. Benar kata Dayang, aku mesti buktikan. Putus cinta bukan bermakna akhir dunia ini. Didi bukannya lelaki pertama sahaja yang boleh menghadiahkan kebahagiaan. Banyak lagi di luar sana yang sedang menunggu…fikir Rara sambil menoktahkan ingatannya kepada lelaki bernama Didi. Tetapi mampukah dia?

***

“Aku tengok dua tiga hari ini kau macam bad mood aje. Macam tak happy. Apehal?”

“Biasa aje.”

“Tapi aku tengok luar biasa sikit. Kau selalu periang. Suka menyakat orang. Sekarang terbalik…kau nampak blur. What happened to you, Queen?”

“Jangan panggil aku macam itu. Malu aku! Panggil aku Rara…”

“Suka hati akulah.”

Rara mencebik. Potong stim betul mamat ni! Orang tengah tak ada mood, dia boleh ajak gaduh pulak!

“Kau apa citer?”

“Sori…malas aku nak citer kat kau. Ini kisah hidup aku. Biar aku sorang saja yang tahu.”

“Betullah kau ni tak matured. Masalah sikit je dah jadi blur macam dunia dah nak kiamat. Rilekslah…aku kan ada.”

“Kau? Adam Bahrain? Apa kau boleh buat?”

Adam Bahrain tersenyum memerhati bibir comel Rara yang terherot-herot kalau sedang marah. So cute…rasa nak gigit-gigit aje! Eee…Sedarlah diri wahai Adam Bahrain. Kau itu lelaki, dia perempuan. Dan perempuan itu bukan adik kamu…maknanya bukan muhrim! Bisikan dari dalam diri seolah mempermainkannya.

“Kenapa pandang aku macam tu? Aku ada tanduk ke? Atau hidung aku ada tiga lubang?!” Rara masih marah-marah.

Adam Bahrain tidak mampu lagi menahan tawanya. Dia membiarkan sahaja ketawanya di nikmati oleh semua yang berada di dalam café itu. Dia tidak mengendahkan Rara yang menyambung rajuknya sehingga Adam Bahrain dapat merasai kemasaman raut wajahnya dek ditertawakan olehnya. Adam Bahrain tidak peduli. Jika gadis itu degil sangat tidak mahu bercerita tentang masalahnya, dia juga ada kekerasan hatinya sendiri.

“Eh! Kalau kau ada tanduk pun cantik juga. Unik.” Usik Adam Bahrain lagi.

“Kau ni kan! Suka cari pasal.”

“Siapa yang mulakan? Aku tanya elok-elok, kau pulak tak pasal-pasal jerit kat aku. Padan muka!”

“Kau ejek aku. Abah aku pun tak buat macam itu kat aku.”

“Itulah bezanya. Abah kau tak boleh jadi boyfriend kau. Aku boleh…sebab itu kalau banyak merajuk dengan aku, boleh jalan!”

“Siapa nak jadi girlfriend kau! Aku tak sudi.”

“Aku offer aje. Habis tempoh, offer tamat. Jangan menyesal. Aku ni jantan pujaan tau…” Adam Bahrain tak puashati masih mahu menyakat gadis comel itu lagi.

“Sikit pun aku tak heran.”

Adam Bahrain mengulum senyumnya mendengar jawapan dari mulut Rara. Semakin lama dia berdebat dengan gadis itu, semakin timbul rasa sukanya pada Rara. Rara lain dari rakan-rakan wanitanya. Rara jujur dalam melahirkan pendapat. Rara tidak berpura-pura menampilkan dirinya. Cukuplah dengan hanya bergincu nipis, jeans dan t-shirt, gadis itu nampak istimewa di matanya.

“Betul kau tak nak cerita masalah kau pada aku?” Adam Bahrain cuba mengorek rahsia Rara untuk kesekian kalinya.

“Betul.”

“Okey. Fine. Tapi dengan satu syarat.”

“What!!”

“Tolong jangan masam macam tu. Senyumlah sikit. At least aku tahu masalah kau tu taklah berat sangat…”

Rara tunduk sahaja. Bagaimana boleh dia tersenyum sedangkan hatinya tidak gembira. Dia keliru sebenarnya. Atas alasan apa Didi memutuskan hubungan mereka? Tidak cukupkah perhubungan mereka yang berbelas tahun itu dinamakan cinta yang suci? Jika tahun bukan ukuran, apalagi yang boleh dijadikan sandaran untuk membuktikan cinta? Cinta pertama yang abadi di lubuk hati.

“Rara…”

“Queen Marsyella! Are you deaf!” Adam Bahrain menjerit nyaring apabila Rara hanya tunduk memandang lantai.

Esakan kecil Rara yang kedengaran memecahkan kebuntuan yang dirasai oleh Adam Bahrain. Eh! Nangis pulak dah! Apa aku dah buat. Adam Bahrain kalut seketika sebelum dengan kematangan yang ada, dia cuba memujuk Rara.

“Okey…okey…aku tak paksa kau untuk senyum. Jom kita pergi jalan-jalan kat taman. Ambil angin.”

Diam. Rara menyepi sahaja.

Adam Bahrain naik bingung. Salah besar kah permintaan aku tadi? Hish!! Susahnya nak memujuk ‘budak kecil’ merajuk! Gumamnya di dalam hati.

Tidak semena-mena Adam Bahrain menarik tangan Rara yang terpinga-pinga dengan apa yang sedang berlaku. Tangannya terasa kebas kerana dicengkam kuat oleh tangan sasa Adam Bahrain. Dia menarik-narik tangannya agar terlerai dari pegangan lelaki itu tetapi gagal. Pegangan Adam Bahrain terlalu kejap.

“Kau degil sangat. Kalau nak nangis pun janganlah kat tempat ramai orang macam itu. Nanti orang ingat aku buli kau.”

Setiba di kawasan taman permainan barulah Adam Bahrain melepaskan tangannya. Dia melepaskan dengusan kasar kerana tidak setuju dengan gelagat Rara tadi. Dia tidak suka melihat tangisan. Dia benci melihat wanita menangis atau disakiti. Nalurinya kuat mengatakan yang Rara sedang disakiti. Oleh siapa dan mengapa, dia tidak pasti. Bibir gadis itu mengunci rapat tentang masalahnya.

Adam Bahrain membalikkan tubuhnya untuk berdepan dengan Rara. Gadis itu sedaya upaya sedang menahan tangisnya dari menderu laju. Tetapi siapalah dia yang mampu menahan tangisan itu dari berhenti. Dengan mata yang berlinang, dia menentang pandangan tajam Adam Bahrain.

Perasaan Adam Bahrain yang tadinya geram menggila bertukar belas serta merta. Dia kalah dengan tangisan itu. Hati keringnya menjadi basah dengan tiba-tiba. Sudahlah…Rara. Berhentilah menangis. Aku akan lakukan apa saja untuk membuat kau kembali ketawa…namun itu hanya terbit di hati kecilnya. Ego lelakinya melarang dia meluahkan perkara itu.

“Aku minta maaf kalau kau terasa dengan gurauan aku tadi.”

Rara menggeleng.

“Bukan salah kau. Aku yang terlalu lemah. Kau juga yang cakap dulu, kan…aku ni lemah.”

Adam Bahrain jadi serba salah bila Rara mengungkit tuduhannya yang lalu. Tuduhan yang berupa gurauan baginya tetapi Rara serius menyimpannya di hati.

“Aku tak maksudkan macam itu.”

“Memang aku orang yang lemah. Aku mudah berasa rendah diri. Aku mudah menangis kepada benda yang remeh temeh. Aku…”

“Aku tahu. Tapi cukup-cukuplah kau menghina diri kau sendiri. Aku tak suka begitu. Aku tak suka orang yang berfikiran negatif…”

Adam Bahrain masih lagi cuba menaikkan semangat Rara. Rara yang cengeng, Rara yang nampak rapuh di luar dan dalam. Dia perlu menyedarkan gadis itu. Jangan selamanya biarkan diri dipermainkan. Usah menyerah bulat-bulat pada takdir.

“Kenapa kau boleh jadi begitu kuat? Kenapa aku tidak?”

“Aku ni dah banyak makan asam garam dan sepak terajang dunia mainan manusia ini, Rara. Aku dah biasa. Aku dah biasa menangis macam kau. Itu dulu. Sekarang Adam Bahrain sudah matang. Aku dah tak heran itu semua. Aku kan lebih tua dari kau…itu sudah cukup membuktikannya.”

Rara tersenyum kelat dalam matanya yang masih basah.

“Stop crying, Rara. Senyumlah…kerana senyuman kau adalah senyuman paling cantik yang pernah aku jumpa.”

‘Izinkan aku simpan ia di dalam hati…’ ayat yang terakhir itu hanya terluah di dalam hati Adam Bahrain sahaja.

“Kau ni merepek aje.”

“Betul apa aku cakap. Dah berapa kali aku ulang depan kau.”

“Kau ni! Kau buat aku malu!”

Wajah Rara sudah bertukar merah. Dia menepuk dada bidang Adam Bahrain dengan kedua-dua tangannya.

“Kau ada rasa malu dengan aku, ke? Dah berapa kali kita keluar, kau tak pernah sembunyikan apa-apa…”

Rara menjeling. Dia sudah tidak bersedih lagi. Adam Bahrain membawa keceriaan kepada hidupnya hari itu. Dia gembira dengan usikan lelaki itu. Dia mampu tersenyum mendengar cerita lucu lelaki itu. Semuanya dari Adam Bahrain amat mewarnai kehidupan kampusnya ketika ini. Dia lupa seketika kepada Didi yang membenam cinta sucinya. Dia lupa kepada wajah Kiki yang sering hadir mengejek di dalam mimpi-mimpinya.

***

Adam Bahrain pelik dengan perubahan yang berlaku kepada dirinya semenjak kebelakangan ini. Kemana sahaja dia pergi, wajah itu akan ada di mana-mana. Wajah itu bak mentari yang menerangi waktu siangnya, dan umpama rembulan yang menyinari malamnya. Apa sudah gila kah aku? Gila bayang kepada gadis mentah seperti itu? Gadis cengeng yang dimarahinya sewaktu kali pertama bertemu, gadis biasa yang langsung tidak termasuk di dalam senarai wanita idaman. Tetapi mengapa dia? Apa istimewanya dia? Ahh! Memang sah aku dah gila!! Pekik Adam Bahrain di dalam kamar sewanya itu.

Adam Bahrain berjalan ke ruang tamu apartment dua bilik yang disewa semenjak dia datang ke bumi Inggeris ini. Ini bermakna sudah hampir lapan tahun dia berurusniaga dengan Madam Jennifer, tuan punya apartment tersebut. Wanita separuh umur dan bertubuh gempal itu sering menyapanya setiap kali mereka berpapasan di laluan pejalan kaki.

Setiap kali Madam Jennifer bercadang menaikkan sewa apartment tersebut, ada-ada sahaja alasan yang diutarakan oleh Adam Bahrain sehinggakan akhirnya wanita tua itu mengalah. Hasilnya sehingga ke hari ini, sewa apartmentnya tidak pernah dinaikkan dari 350 pound sterling sebulan. Bagi Adam Bahrain jumlah itu tidaklah membebankan memandangkan dia adalah waris tunggal keluarga Datuk Ikram, tuanpunya syarikat hiasan dalaman terkenal. Wang dan kemewahan sudah sebati dengan dirinya.

“I nak turun UK minggu ini. Ada seminar perniagaan dengan rombongan kementerian perdagangan. I ikut syarikat uncle Fauzi. Kita jumpa nanti.”

Adam Bahrain teringat mesej yang ditinggalkan oleh Laila lewat telefon bimbitnya dua hari lalu. Dia tersenyum sendirian apabila mengingati nama itu. Laila yang seksi dan manja itu mengharapkan perhatian darinya. Perhatian yang lebih dari sekadar kawan biasa. Tetapi entah mengapa, dia tidak pernah ada hati dengan Laila. Kedua ibu bapa mereka memang berkawan rapat, sebab itulah dia pun rapat dengan Laila. Tetapi setakat itu sahaja. Langsung tidak pernah membicarakan soal hati.

“Kenapa Adam tak nak dengan Laila tu? Budaknya baik, bersopan santun. Hormat orang tua. Tak pernah dia tak cium tangan mama kalau datang sini tau.”

Bicara arwah mamanya terngiang-ngiang di cuping telinga Adam Bahrain. Dia memejamkan mata. Dia cuba melupakan perbincangan yang terbit antara dia dan mamanya dahulu.

“Saya tak cintakan dia, mama.”

“Habis tu…Adam sukakan siapa? Mama tengok tak ada perempuan lain yang Adam bawa balik ke rumah.”

“Adam tak ada sesiapa, mama.”

“Betul ke? Atau Adam suka pada Laila tetapi malu nak berterus terang.”

“Taklah mama…memang tak ada.”

Adam Bahrain mengeluh dalam-dalam kemudian melepaskannya. Kenangan bersama mamanya sentiasa utuh. Benar mama…ketika itu memang Adam tidak memiliki atau dimiliki. Tetapi kini…Adam ingin memiliki seseorang, mama…senyumnya, tangisnya, guraunya…semua ada dalam mata ini, di mana-mana. Gilakah Adam, mama? Kalau mama masih ada, adakah mama restui niat Adam ini?

Bunyi loceng di luar mengejutkan Adam Bahrain yang leka berkhayal. Dia mencampakkan bantal pelapik kepalanya ke atas sofa lalu berlari membuka pintu.

“Hi sayang…I dah datang.”

Mereka berpelukan seketika sebelum melepaskannya semula.

“Sorang aje? Uncle you tak singgah sekali.”

“Tak. Dia duduk kat hotel. Jadual dia padat. Mana boleh lari sana sini macam I. Kiranya trip I ini dua dalam satu…business trip cum visiting trip.”

“Bukannya you akan sampai lusa ke? Ini macam awal dua hari.”

“I dengan uncle datang awal. Dia ada hal sikit di sini. Nak survey barang untuk syarikatnya. Kenapa? Tak suka I datang cepat ke?” Laila menarik muka masam.

“Bukan macam tu. Suka sangat bersangka buruk.”

“Then…you sukalah I datang ni?” Laila bersuara manja.

Adam Bahrain tidak menjawab. Dia menghalakan kakinya ke peti ais yang terletak di ruang dapur. Laila mengekori dari belakang.

“Nak minum?”

“Sure.”

Adam Bahrain menghulurkan satu tin minuman kepada Laila. Gadis itu menyambutnya dengan senang hati.

Rara mengesat matanya yang pedih dengan hujung jari. Selesai membaca isi kandungan surat yang dikirim dari tanahair, air matanya terus berju...
Unknown May 12, 2010
Oh! MyKarya!

Didi menunggu Kiki di luar pejabat pos. Mereka mahu mengirimkan bungkusan kepada Rara. Bungkusan itu rekaan Kiki sepenuhnya bertujuan mengingati hari kelahiran gadis itu. Di dalamnya juga terdapat masakan istimewa ibu Didi berupa serunding daging kerana mereka sekeluarga tahu yang Rara amat meminati makanan itu. Bahrom pula menghadiahkan jam tangan jenama Guess untuk Rara, satu-satunya anak yang dia ada.

“Jom…dah siap. Kerani kaunter tu kata seminggu lebih boleh sampai.” Kiki sudah berdiri di sisi Didi.

“Lamanya…kalau gitu bukan surprise namanya.” Didi mengeluh.

“Tak apa…yang penting sampai.” Kiki memujuk sambil memegang lengan Didi. Lelaki itu membalas sikap manja Kiki dengan menghadiahkan senyuman.

Didi menghidupkan enjin kereta Kancilnya untuk kembali semula ke kolej tempat mereka belajar. Dia mengambil jurusan seni reka manakala Kiki yang minat dengan hiasan dalaman mengambil jurusan itu untuk pengajian ijazahnya.

“Kiki tulis apa dalam tu. Didi tengok bukan main panjang lebar awak tulis surat untuk Rara. Jangan awak tulis yang sedih-sedih sudah…dia tu penyedih sikit. Didi takut dia salah faham nanti.”

Kiki di sebelah hanya tersenyum simpul.

“Ada lah…rahsia.”

“Ada Kiki tulis pasal saya? Katakan saya amat rindukan dia…rindu pada kenakalannya, pada suaranya…pada gurauannya…ada Kiki bagitahu dia semua itu?”

“Mestilah ada…jangan risau. Kiki buat yang terbaik untuk korang berdua.”

“Terima kasih Kiki kerana tolong Didi buatkan surat itu. Kalau tidak…tak tahu macam mana nak tulis. Didi bukan biasa tulis surat pada dia. Tak pernah…Dari kecil kita tak pernah berpisah.”

“Kiki faham…”

Kiki meletakkan tangannya di peha Didi yang sedang memandu. Didi membalas dengan meramas tangan Kiki sambil mengucapkan terima kasih sekali lagi kerana membantunya. Kiki tersenyum puas. Dia mengenggam pegangan Didi dengan erat seperti tidak mahu melepaskannya. Seumpama Didi hanya miliknya seorang.

“Nanti balik ambil Kiki tau.”

“Okey.”

Didi terus memandu keretanya ke bangunan kolej bersebelahan yang menempatkan fakulti seni reka. Di dalam perjalanan ke bilik kuliah dia berpapasan dengan Nazri, rakannya.

“Kau dari mana? Kau skip kelas pagi tadi ya?”

“Ha ah. Aku ada hal. Hantar barang untuk Rara.”

“Dia apa khabar? Dah lama tak dengar berita. Facebook pun dia tak update? Apa cerita? Sibuk sangat ke?”

“Ala…biasalah Naz. Belajar kat overseas kan macam itu. Sibuk memanjang. Lagipun dia kena bersaing dengan pelajar dari pelbagai negara. Itu yang dia kena struggle…”

“Eh! Aku dengar kau makin rapat dengan Kiki?” Nazri membisikkan ungkapannya ke telinga Didi.

“Mana ada…kawan biasa aje.”

“Eleh…kalau kawan biasa takkan berkepit siang malam? Rara tak jealous ke?”

“Apa nak dicemburukan, Naz. Memang aku dengan Kiki tak ada apa-apa. Kau kan tahu…aku ni susah nak jatuh cinta dengan perempuan.”

“Aku dengar dia glamour kat kolej lama dia? Kat mana tu? Aku lupa nama kolej tu.”

“Macam mana kau boleh tahu semua ini? Kau ni ada-ada saja…”

“Budak kelas kita kan ada yang satu kolej dengan dia dulu? Kau tak tahu?”

“Siapa?”

“Brone Zaharry…budak kacukan yang kuat smoking tu?”

“Yang mana satu?”

“Rambut warna bulu jagung…”

“Ohh!! Yang itu…aku tak tahu pulak dia asal dari sana? Kiki tak bagitahu pun.”

“Kau kena tanya dia. Mungkin dia nak sorokkan sesuatu dari kau? Siapa tahu?” Nazri menambah cuka ke dalam rasa curiga yang mula tumbuh di hati Didi.
Didi terlopong melihat Nazri berlalu begitu sahaja setelah membangkitkan satu rasa kurang enak dihatinya. Dia ingin bertanya lanjut tetapi kelibat Nazri sudah hilang di dalam bilik kuliah. Didi berlari mengejar masa setelah dia perasan kelas telah bermula sepuluh minit yang lalu.

Selepas habis kuliah Didi menunggu Kiki di tapak letak kereta bangunan fakulti Hiasan Dalaman. Jam sudah menunjukkan pukul empat lima belas minit petang tetapi bayang tubuh Kiki masih belum kelihatan. Satu persatu wajah-wajah yang keluar masuk di sapa oleh matanya tetapi orang yang ditunggu tidak juga muncul.

Dia cuba mendail nombor telefon bimbit gadis itu tetapi hampa. Ke mana perginya dia? Takkan sudah keluar awal-awal tidak memberitahunya terlebih dahulu? Didi masuk semula ke dalam kereta. Dia teringat mahu menjenguk ke rumah sewa gadis itu. Mungkin dia kurang sihat dan sebab itu dia keluar kelas lebih awal dari waktunya.

“Dia belum balik. Selalunya dia balik lewat malam.”

Tini yang bertudung memberitahu dari muka pintu. Selalu balik lewat malam? Didi semakin tidak faham.

“Kan saya hantar awal setiap hari. Macam mana awak boleh kata begitu?”

“Lepas awak hantar balik dia akan keluar semula. Ada kereta yang mengambilnya.”

“Ada orang ambil dia? Awak kenal orang itu?”

“Tak.”

“Tolong jangan bagitahu dia yang saya datang sini tau.”

“Okey.”

Didi menggaru kepala yang tidak gatal. Setelah mengucapkan terima kasih kepada Tini, Didi beredar dari rumah itu.

***

Kiki membetulkan bajunya yang terlondeh di bahagian dada. Blaus tanpa lengan itu kelihatan amat seksi untuk wanita muda sepertinya. Dia pulang awal dari kuliah petang tadi kerana perlu bergegas ke Shangri-La Hotel untuk menemui seseorang. Malangnya, dia diberitahu oleh seseorang melalui telefon bimbitnya bahawa orang yang ditunggu akan tiba lewat sedikit kerana masalah teknikal di lapangan terbang Singapura. Hendak tak hendak dia terpaksa menjadi pak pacak di lobi hotel tersebut. Untuk ke lounge dia berasa janggal. Tambahan pula dia berseorangan. Lainlah kalau berteman seperti selalu. Dia membelek jam di tangan. Hampir pukul enam setengah. Berapa lama lagi dia harus menunggu pun dia tidak pasti.
“Hello Cik…orang ini sedang menunggu di bilik.” Seorang petugas hotel menghulurkan kad perniagaan kepadanya.

“Terima kasih.”

“Sama-sama.” Petugas wanita itu menghulurkan senyuman ramahnya.

Kiki tersenyum memandang kad di tangan. Bila pula orang yang ditunggu-tunggu itu sampai? Tidak nampak pula sesiapa yang dikenali melintasinya tadi. Ah! Mungkin ketika dirinya sedang mengelamun tadi agaknya. Fikir Kiki sambil kakinya melangkah laju ke bilik yang dinyatakan.

“Welcome darling…lama tak jumpa you. Apa khabar?”

Lelaki separuh umur berbadan sasa itu terus memeluk Kiki sebaik pintu dibuka. Kiki ketawa sambil membiarkan tubuh kurusnya di tarik rapat ke dada lelaki itu. Seketika mereka berpelukan melepaskan rindu di dada sebelum meleraikannya sebaik mendengar loceng dipintu dibunyikan.

“Room service.”

“Eh! Cepatnya sayang…”

“Hotel inikan hotel bertaraf lima bintang. Semuanya first class…macam juga I dapat you. First class!” Lelaki itu tersenyum penuh erti.

“You ni ada-ada saja…”

“Tak betul ke apa yang I kata…” Lelaki itu mencium rambutnya. Kiki ketawa kegelian.

Gelagat mereka berdua sesekali dijeling oleh petugas hotel itu yang sedang menyusun pinggan, cawan dan makanan yang disediakan di atas troli. Selesai tugasnya dia meminta izin keluar sebelum lelaki tua berbadan sasa itu menghulurkan tips kepadanya.

“Come darling…sit on me. We must celebrate our meeting.”

Kiki tidak menolak. Dia menambah tahap kemanjaannya ke peringkat yang lebih tinggi. Lebih manja, lebihlah tips untuknya. Mungkin boleh mencecah ribuan ringgit untuk satu malam. Fikirannya menerawang membayangkan nilai matawang yang bakal diterimanya dari Datuk Joseph, hartawan kelahiran Negeri Sembilan itu.

“Apa you bawa untuk I, sayang…”

“Adalah…nanti I tunjukkan. Kita minum dulu…okey.”

Kiki merajuk yang dibuat-buat. Dia sengaja bertindak begitu untuk menarik perhatian Datuk Joseph. Dia bukan mahu minum atau makan. Dia mahukan hadiahnya. Hadiah yang selalu ada untuknya setiap kali lelaki itu mempunyai ‘trip’ ke luar negara.

“Okey…okey. You pilih aje yang mana satu.” Datuk Joseph mengalah.

Kiki melompat ke atas katil sambil membuka beg besar yang diletakkan di hujung kepala katil. Matanya bersinar-sinar melihat sebuah beg berjenama Louis Vuitton di situ. Dia segera menggayakannya di hadapan cermin. Wah! Nampak hebat dirinya di dalam cermin.

“Sayang…itu bukan untuk you. Itu Datin punya. You punya I belikan jenama lain. Kecil sikit.”

“Tapi I suka yang ini…” Kiki merengek manja.

“Tak boleh. I dah janji dengan Datin.”

“Nak yang ini juga!” Kiki memberontak.

“Lain kali ya sayang…you ambil aje yang lain, tapi bukan yang ini.” Datuk Joseph mengambil beg tersebut dari Kiki.

Dia menukar beg LV itu dengan beg jenama Chanel yang berukuran kecil sedikit. Beg berwarna kuning keemasan itu nampak comel untuk wanita muda seperti Kiki. Datuk Joseph memujuk Kiki dan berjanji akan membelikan jenama yang sama dengan apa yang dibelikan untuk isterinya itu. Mendengar janji-janji manis dari Datuk Joseph, bibir seksi kiki menguntum senyum.

“Janji tau sayang…”

“Okey…I janji.”

Dan mereka berpelukan untuk ke sekian kalinya. Bagi Kiki yang penting sekarang adalah kemewahan hidup yang dicari tanpa mempedulikan halal dan haram. Biarlah hukuman itu antara dirinya dan TUHAN.

***

Didi menunggu kepulangan Kiki sehingga lewat malam namun gadis itu tetap tidak muncul. Dia semakin risau. Telah berpuluh kali talian gadis itu di dail tetapi hampa. Dia cuba menghubungi Bahrum pula. Talian ayah Rara berbunyi seketika sebelum akhirnya berbunyi nada tidak boleh dihubungi.

“Ah! Semua orang tak boleh dihubungi.”

Entah mengapa Didi gelisah tidak menentu kali ini. Sebelum ini pun Kiki pernah menghilang beberapa hari tetapi dia tidak ambil kisah pun. Tetapi kali ini berbeza sedikit. Adakah satu perasaan telah bercambah di dalam hatinya terhadap Kiki? Apakah kerisauan ini berkait rapat dengan naluri hati lelaki? Apakah telahan Nazri terhadap persahabatannya dengan Kiki benar belaka?

Dengan perasaan sebal Didi memandu pulang ke rumah. Setibanya di pintu pagar, Ummu Khalidah sudah terjenguk-jenguk di tingkap. Pasti ibunya risau kerana jam menunjukkan hampir pukul 1.00 pagi.

“Kamu ke mana Didi? Awal pagi baru sampai? Kamu pergi merambu dengan kawan-kawan kamu ke?” bak ledakan peluru Ummu Khalidah menyerang Didi.

“Didi ada discussion dengan kawanlah mak. Terlajak pulak…”

“Kamu tak bohong pada mak, kan?”

“Bohong apa pulak, mak.”

“Mana tahu kamu bercampur dengan kutu rayau tak tentu pasal. Jangan benda tak senonoh semua tu, Didi. Kamu tu sedang belajar.”

“Didi tahu, mak. Didi dah besar, Didi tahu apa yang Didi buat.”

“Hah! Dah! Pergi cuci kaki. Kemudian tidur. Kamu dah makan atau belum?”

“Sudah mak. Dengan kawan-kawan tadi.” Tipu Didi.

Didi berjalan lemah ke biliknya. Fikirannya sedang runsing memikirkan tindakan Kiki hari ini.

“Esok pagi ada kuliah tak?”

“Tak ada. Kelas mula petang, mak.”

Didi menghempaskan tubuh ke dada tilam bujangnya. Entah mengapa kebimbangannya terhadap Kiki tidak mahu reda-reda. Adakah Kiki ditimpa kemalangan? Jika benar, masakan tiada sesiapa menghubunginya. Fikirannya mula melayang memikirkan perkara yang bukan-bukan. Takkan pula Kiki di culik. Dia pun bukan dari kalangan keluarga berada. Yang dia tahu dari mulut Bahrom, kedua ibu bapa Kiki hanya mengusahakan warung menjual makanan di kampungnya. Belanja pengajiannya pun ditanggung oleh Bahrum. Jadi, di mana relevannya untuk orang jahat di luar sana menangkap atau menculik Kiki?

Dalam tidurnya Didi bermimpikan Kiki. Gadis itu merenunginya dengan pandangan sayu. Apabila dia cuba menghulurkan tangan untuk membantu, gadis itu berlari. Makin dikejar semakin pantas larian Kiki. Akhirnya Kiki hilang begitu sahaja ditelan kabus putih. Dia memanggil-manggil nama Kiki berulang kali tetapi hampa. Ketika itulah wajah manis Rara muncul di permukaan kabus yang mulai hilang. Rara memimpinnya ke satu arah yang dia sendiri tidak ketahui.

“Rara! O Rara! Nak bawa Didi pergi mana ni?”

Rara diam sahaja. Wajahnya menunjukkan rasa marah yang bukan sedikit. Didi menggoncang tubuh Rara meminta jawapan. Rara masih juga begitu. Beku.

“Rara!”

“Rara!”

“Didi! Didi!!”

Namanya pula dilaung. Makin lama makin dekat suara itu. Eh! Itu bukan suara emak ke? Terasa ada air menitik diwajahnya. Didi cuba membuka matanya selepas pedih dihujani dengan air sebentar tadi.

Perlahan-lahan Didi membuka matanya. Di manakah aku? Bukankah tadi dia berada di dalam kawasan yang berkabus?

“Mak!? Kenapa emak ada kat sini?”

“Kenapa pulak tak boleh? Ini rumah kita. Emak ni Didi. Kamu mengigau…”

“Ya ke?”

“Terlaung-laung macam orang kena sawan aje.”

Didi hanya tersenyum kelat. Dengan wajah mamai dia mengangkat kedua tapak tangan memohon maaf kerana menganggu tidur emaknya. Wajahnya yang basah kerana disiram air oleh Ummu Khalidah tadi diraup dengan kasar.

Apakah makna semua ini?

Didi menunggu Kiki di luar pejabat pos. Mereka mahu mengirimkan bungkusan kepada Rara. Bungkusan itu rekaan Kiki sepenuhnya bertujuan mengin...
Unknown May 7, 2010
Oh! MyKarya!

Adam Bahrain melepaskan keluhan panjang sebaik mendengar peti pesanan suara di telefon bimbitnya. Enam pesanan yang diterima, tiada satu pun dari Datuk Ikram. Hanya kedengaran suara garau pembantu ayahnya sahaja daripada keenam-enam mesej yang ditinggalkan itu.

“Kamu sihat? Dah lama tak dengar berita. Baliklah Rain…”
“Pulanglah nak. Kamu dah macam anak Pak Cik sendiri…kasihan mama kamu.”
“Bahrain…kenapa tak jawab mesej.”
“Rain…mama kamu sudah tiada!”

Adam Bahrain terpempan. Badannya dihempaskan di atas sofa. Dadanya terasa sakit yang amat sangat dek rasa sebak yang menggunung secara tiba-tiba. Air mata lelakinya tumpah jua setelah bertahun ia tersimpan rapi. Mama! Bukan saya tak sayang, bukan tiada cinta ini untukmu. Tetapi…

“Jangan tinggalkan mama, Rain. Kalau kamu pergi juga, siapa yang akan temankan mama di sini. Selama ini mama kesunyian. Hanya kamu yang dapat memadam rasa sunyi itu, sayang…tolong mama. Temankan mama, okey.”

“Saya bukan nak tinggalkan mama selama-lamanya. Saya ke luar negara kerana ada tujuan, mama. Saya mahu mengubah nasib kita, saya mahu menjadi anak yang berguna untuk mama. Saya mahu kita anak beranak mendapat kehidupan yang lebih sempurna. Saya berjanji akan gembirakan hidup mama apabila pulang nanti. Saya janji mama…”

“Kamu sudah ada semuanya, Rain. Apa lagi yang kamu nak cari? Tak cukupkah elaun belajar yang ayah kamu berikan setiap bulan itu? Belum puas hati kah kamu dengan sebiji BMW yang ayah kamu tinggalkan untuk kemudahan kamu kesana kemari? Tak cukupkah itu semua, Rain? Apa lagi yang kurang? Beritahu mama, sayang…”

“Saya hendak mencari sesuatu yang hilang, mama. Saya tidak merasainya di sini, di dalam rumah ini. Saya harus keluar untuk mengenggam rasa itu kembali, mama. Maafkan saya mama. Saya terpaksa pergi…”

“Apa yang kau cari sebenarnya? Ceritakan kat mama. Tolonglah jangan pergi, Rain. Dengarlah cakap mama ini…”

“Maafkan Rain, mama…izinkan saya. Hanya dengan reda mama hati saya akan tenang. Esok saya akan berangkat. Saya dah tinggalkan semua pesanan kepada pembantu ayah. Dia tahu apa yang perlu dilakukan. Saya tinggalkan mama di dalam jagaan mak. Mak adalah orang terbaik untuk menjaga mama.”

Air mata Adam Bahrain semakin laju mencurah dek teringatkan perbualan dia dengan mamanya beberapa tahun lalu.
“Kamu gembira?”

“Ya mama. Saya dapat apa yang saya mahu. Saya capai impian saya untuk menjadi Arkitek.”

“Baguslah kalau macam itu. Kalau dah habis study kamu, pulanglah. Mama tak sabar nak menatap wajah kamu, Rain.” Suara lemah mamanya dapat di rasai di hujung talian.

“Insya’Allah mama. Tetapi saya ingat nak cari pengalaman kat sini dulu. Mungkin kerja setahun dua di sini.”

“Rain….”

“Ya mama?”

“Dah dapat apa yang kamu cari? Rasa itu?”

“Mama…”

“Mama faham. Tetapi ayah kamu memang begitu. Tak tunjuk tak bermakna dia tak sayang…”

“Tetapi mama…”

“Memang dia tak pernah call kamu. Dia tak pernah tulis surat kat kamu…tetapi kamu baliklah. Kamu akan tahu.”

“Tapi saya masih gagal merasainya mama. Rindu itu makin hilang…yang ada cuma kebencian.”

“Jangan cakap macam itu, Rain. Dia ayah kamu.”

Adam Bahrain memejamkan matanya. Kata-kata terakhir mamanya beberapa hari lalu masih terngiang-ngiang di cuping telinganya. Walau sampai ke hujung nyawa, mamanya masih menyanjung sang suami. Begitulah setia kasih seorang wanita walau tahu hatinya telah dihancur lumatkan beribu kali.


***

Majlis pengebumian Datin Zaleha berjalan secara sederhana dengan dihadiri rakan terdekat dan juga rakan korporat suaminya. Kelihatan beberapa orang kenamaan turut hadir memberikan penghormatan terakhir.

Seorang gadis muda melurut lembut belakang Adam Bahrain bagi mententeramkan emosi lelaki itu. Dia berasa kasihan melihatkan lelaki itu. Kali terakhir mereka bertemu ialah ketika dia bercuti di London tahun lepas. Pada ketika itu dia tahu bahawa Datin Zaleha sedang uzur kerana ‘stroke’. Dia jugalah yang mengkhabarkan berita itu kepada Adam Bahrain. Tetapi kedegilan lelaki itu menghalangnya dari kembali menjenguk mama tersayang di tanahair. Kini semuanya sudah terlambat. Mamanya telah tiada. Yang tinggal hanya tangisan menyayat hati dari lelaki itu. Semakin belas pula gadis itu kepadanya.

Datuk Ikram mendekati Adam Bahrain yang berteleku di tepi kubur mamanya. Orang ramai yang tadi memenuhi tanah perkuburan itu beransur pergi sedikit demi sedikit sehingga akhirnya yang tinggal hanya Datuk ikram dan anak lelakinya itu.

“Sudahlah Rain, yang pergi biarlah pergi. Kita yang tinggal ini kenalah reda dengan Qada dan Qadar Allah. Mungkin ini yang terbaik buat mama kamu. Dah lama dia menderita, Rain.”

Kedengaran dengusan kasar dari mulut Adam Bahrain. Pandai pula ayahnya bercakap tentang Qada dan Qadar, sedangkan selama ini dialah pembuat keputusan yang menyusahkan hidup mamanya!

“Ayah yang buat mama saya menderita. Ayah yang menyebabkan saya pergi dari rumah kita, semuanya kerana ayah! Ayah yang tidak berhati perut.”

Datuk Ikram melepaskan keluhan kecil. Dia tidak mahu bertegang urat dengan Adam Bahrain di tempat yang perlu dihormati itu. Isterinya baru sahaja dimakamkan, jadi dia tidak mahu menambah bebanannya di alam sana. Lagipun dia sudah semakin tua untuk berlawan cakap dengan anaknya yang berdarah muda itu.

“Kenapa diam, ayah? Kenapa? Sebab ayah rasa bersalah di atas kematian mama? Sebab ayah bertanggungjawab ke atas perbalahan yang berlaku di dalam keluarga kita? Sedarlah ayah…sampai bila ayah mahu menyakiti hati kami. Cukuplah ayah!” nada suara Adam Bahrain berbaur dendam.

Datuk Ikram yang telah melangkah beberapa tapak, berhenti seketika sebelum menyambung langkahnya menuju ke arah pembantunya yang sedang menunggu di sisi kereta. Dia tidak menghiraukan langsung tuduhan demi tuduhan yang dilemparkan oleh Adam Bahrain tadi. Biarlah. Bila semuanya telah reda, dia akan menemui anaknya itu. Biarlah mereka berdepan seperti lelaki dengan lelaki, bukan seperti bapa dengan anak.

Adam Bahrain masuk ke dalam banglo dua tingkat itu dengan perasaan yang berbagai. Hampir lapan tahun dia meninggalkan rumah itu, tidak banyak yang berubah. Dia menyentuh hujung bingkai gambar mereka sekeluarga. Ada wajah mamanya di situ sedang tersenyum. Malangnya, dia bawa bersama senyuman itu ke alam barzakh. Dia tidak akan dapat memegang senyuman itu lagi, bermanja atau bergurau seperti dulu. Kenangan itu amat payah untuk dibuang walaupun dia telah membuang dirinya sendiri dari rumah banglo tersebut bertahun dahulu.

Ah! Kenapa sendu ini datang lagi. Adam Bahrain terduduk di sofa sambil menepuk-nepuk dadanya. Mama…sakitnya kesedihan ini mencengkam rasa dan naluri. Adakah ini namanya bersalah? Apakah ini tandanya penyesalan? Ah! Mama…maafkan Rain!

“Rain?”

“Rain?”

Bahunya disentuh lembut. Dia mendongak.

“Mak…”

Dia memeluk erat wanita tua itu sambil mengangis teresak-esak. Wanita tua itu cuba memujuk tetapi esakan Adam Bahrain semakin laju. Dia tahu lelaki itu amat merindui mamanya.

“Lepaskanlah Rain kalau itu boleh buat kamu lega. Mak faham apa yang kamu rasa…”

“Saya dah terlewat, mak. Saya tak sempat untuk menunaikan janji saya untuk mama. Saya anak yang tidak mengenang jasa, mak.”

“Sabar Rain. Semua ini ketentuan ALLAH. Rasa yang ada itu sudah cukup buat mama kamu mengerti. Dia tahu kamu sayang dia. Dia tahu kamu telah lakukan tanggungjawab kamu sebagai anak. Dia tahu…” wanita tua itu ikut sama menangis.

Bunyi kereta masuk di halaman menarik perhatian Adam Bahrain dan wanita tua yang dipanggil ‘mak’ oleh lelaki itu. Semenjak dari tanah perkuburan tadi, dia masih belum dapat mengawal emosinya. Dia bimbang jika yang singgah itu adalah kenalan rapat mamanya, dia akan menjadi sedih semula. Demi mengelak dari emosinya bercelaru lagi, Adam Bahrain bergegas mengangkat kaki ke biliknya yang telah begitu lama ditinggalkan.

Cadar hijau lumut yang menutupi tilam empuknya direnung lama. Bagai terbayang-bayang diruang mata lembut tangan mamanya menidurkannya. Sudah menjadi kebiasaan sebelum tidur mamanya akan membacakan cerita sehingga dia terlelap. Dia meraba bantal yang ditinggalkan. Seakan terhidu haruman dari tubuh mamanya di permukaan bantal tersebut. Tak semena-mena Adam Bahrain mencium bantal itu berulang kali. Entah mengapa setelah ketiadaannya, rindu ini bercambah semakin subur. Mama…O mama…

“Rain…”

Suara lembut wanita hinggap di telinganya.

“You mahu I bukakan lampu?”

“Tak perlu. I suka begini.”

Diam. Keadaan sangat hening. Suara burung atau deru angin langsung tidak kedengaran. Dia berasa asing sekali. Kehilangan ini amat menyakitkan jiwanya. Dia umpama berada di tengah-tengah gurun Sahara yang sedang menadah setitis air menyirami kegersangan buminya.

“Rain, if you need a shoulder to cry on…I’m here.” Gadis itu menawarkan bantuan.

“Laila…I’m okey. Don’t worry too much.”

“Mak cakap you tengah sedih. I faham apa yang you rasa.”

Adam Bahrain mengangkat mukanya. Matanya kelihatan merah kerana banyak menangis semenjak dari tanah perkuburan tadi. Semalam ketika sampai pun dia telah banyak kehilangan air mata di dalam perut pesawat.

“I tahu your mum bangga dengan you, Rain. Dia selalu cerita yang baik-baik tentang you although you father don’t…”

“Laila, jahat sangatkah I ini? I ni anak derhaka ke? Kenapa I tergamak tinggalkan dia dulu, Laila? I don’t have the answers for all that.”

“Rain…jangan salahkan diri you semata-mata. I know you marahkan ayah you masa itu. You pergi kerana cuba mencari kasih yang hilang. You pergi kerana terpaksa demi mengubah sikap ayah you. I know that. Jadi, bukan you yang bersalah. Percayalah cakap I…”

“Thank you Laila kerana memahami I. You lah kawan I yang sebenarnya.”

Mata Laila berbening bahagia. Walau sekadar kawan, dia gembira asalkan Adam Bahrain nampak kewujudannya. Bukan sekarang masanya untuk mencanang rasa yang terpendam buat lelaki itu. Biarlah lelaki yang dicintai itu tenang dahulu. Barulah dia membuka rahsia yang dipendam selama ini. Cukuplah perhatiannya kini tertumpah buat Adam Bahrain yang sedang gundah gulana. Lambat laun lelaki itu pasti tahu rahsia hatinya.

Laila cuba menarik Adam Bahrain ke dalam pelukannya tetapi lelaki itu menolak dengan lembut. Laila menahan rasa malu kerana tindakannya menyebabkan Adam Bahrain berasa kurang selesa.

“I want to be alone, Laila.”

“Okey then…I make a move first. Jangan bersedih…esok I datang lagi.”

Adam Bahrain membiarkan Laila berlalu. Dia tidak mampu berfikir apa-apa saat ini. Dia tidak boleh berbuat apa-apa jika Laila berkecil hati dengan tindakannya sebentar tadi.


***

“Kamu tak payah balik semula ke London. Duduk aje kat Malaysia. Kerja dengan ayah. Lagipun ayah dah tua, ayah mahu bersara. Kamu ambil alih syarikat. Sekarang ini pak cik kamu yang tolong ayah. Ayah takut jika tiada waris yang mahu menerajui syatrikat kita, saham dan harta milik keluarga ini akan berpindah ke tangan orang lain.”

Adam Bahrain tidak memberi respon langsung terhadap kenyataan yang dikeluarkan oleh ayahnya sebentar tadi. Dia leka menyudu nasi lemak yang disediakan oleh pembantu rumah itu yang dipanggil ‘mak’. Rindu terhadap masakan mak menyebabkan dia menyuap makanan dengan laju tanpa mempedulikan renungan ayahnya.

“Rain.”

“Kamu dengar apa ayah kata. Tinggal aje kat Malaysia.”

“Saya nak balik semula ke London. Saya tak suka kat sini. Orang yang saya sayang semua dah tak ada.”

“Rain! Kamu ni degil! Apa nak jadi dengan kamu, hah!?”

“Ayah. Saya dah dewasa. Saya boleh buat keputusan untuk diri saya sendiri. Tak payah ayah nak tentukan itu dan ini. Saya tak suka.”

“Degil! Dari kecil sampai lah sekarang ini, tak habis perangai itu yang kamu bawa. Cuba hormat ayah sikit. Ini tidak, melawan saja!”

Adam Bahrain berang apabila ayahnya mula mengungkit perangainya. Jika sebelum itu dia boleh bersabar, kini dia tidak betah berdiam sahaja. Kesalahan yang sekelumit itu yang diperbesarkan oleh ayahnya tetapi silap sendiri tidak disedari. Orang kata ‘gajah depan mata tak nampak, kuman di seberang laut juga yang dia nampak!’ Datuk Ikram memang tak tahu diuntung.

“Perangai saya jangan ayah nak pertikaikan. Selama ini saya ikut sahaja cadangan ayah. Saya tidak boleh mencapai apa yang saya kehendaki. Selepas saya tunaikan kehendak ayah, sekarang giliran saya pula memenuhi cita-cita sendiri. Saya akan balik ke London semula esok. Muktamad!”

Adam Bahrain mengangkat punggungnya dengan meninggalkan nasi lemak yang masih berbaki. Hilang terus seleranya untuk duduk semeja dengan Datuk Ikram. Dia mencapai kunci BMWnya tanpa menoleh ke belakang lagi.

“Adam Bahrain! Dengar dulu…”

“Datuk…sabar Datuk…” pembantu rumah itu sempat menampung tubuh Datuk Ikram sebelum sempat ia rebah ke lantai.

Sempat pula dia berlari ke pintu melaung nama Adam Bahrain tetapi anak muda itu sudah jauh meninggalkan banglo dua tingkat itu entah ke mana.

***

“Lama tak nampak? Sakit ke?”

“Kenapa kau cakap macam itu? Muka aku teruk sangat ke?”

“Muka kau macam laki kematian bini. Serabai. Kena tinggal girlfriend kut!” Rara tersengih-sengih.

“Tak de lah. Cuma hal kecil aje.”

Rara menopang dagu menghadap Adam Bahrain yang sesekali hilang arah dalam perbualan mereka. Dia melihat lelaki itu mengeluarkan sesuatu dari beg sandangnya. Ada bungkusan kecil yang dibalut indah di letakkan betul-betul di hadapannya.

“Untuk kau.”

“Aku? Apa ni?”

“Buah tangan dari Malaysia.”

“Eh! Kau balik Malaysia tak inform pun. Kalau tak aku boleh kirim surveniour kat kawan-kawan aku. Teruklah kau ni…”

“Balik emergency.”

“Oh! Boleh aku buka?”

“Bukalah…”

Dengan berhati-hati Rara membuka balutan bungkusan tersebut. Sebentuk cincin emas putih terletak elok di dalam kotaknya. Dia terkejut menerima pemberian tersebut sementelah ia dari seorang lelaki yang baru dikenali.

“Untuk aku ke? Kau tak silap?”

“Betul. Untuk kau.”

“Kau tau kan nanti ada yang marah. Aku rasa aku tak boleh terima.”

“Boyfriend kau tu jauh. Dia tak nampak. Aku bagi ikhlas. Ambillah…lagipun aku tak tahu nak belikan apa untuk kau.”

“Kau ajar aku jadi curang.”

“Terpulang pada persepsi kau.”

“Okey. Aku terima sebagai tanda perkenalan kita. That’s all.”

Adam Bahrain tersengih lebar. Perempuan tetap perempuan. Penuh dengan imaginasi melampau! Bisiknya dalam hati.

“Kenapa nak jumpa aku?”

“Tak boleh?”

“Boleh…tapi musykil sikit. Kau rindu kat aku kut!”

“Mungkin!”

“Mungkin boleh jadi ya atau tidak. Yang mana satu?”

“Mungkin! You choose yang mana satu.” Adam Bahrain menoktahkan pertanyaan Rara dengan satu teka teki.

Adam Bahrain melepaskan keluhan panjang sebaik mendengar peti pesanan suara di telefon bimbitnya. Enam pesanan yang diterima, tiada satu pun...
Unknown May 5, 2010