Menu
Results for "Lelah"
Oh! MyKarya!

Terimakasih atas bahagia yang kau pinjamkan. Bila kali terakhir ku rasa seindah ini, ketika kau dengan ikhlas dan rela mengirim doa ingatan. Itu yang aku perlu. Seribu kebaikan mereka yang tak ikhlas takkan sama dengan sentuhan kasih sayangmu yang luhur, walau sedetik cuma.

"Dia ikhlas sayang kau ke?"

Teman di sebelah bertanya. Aku hanya termangu.

Adakah aku rasa sebegini jika dia tak ikhlas? Adakah aku akan merasa damai tatkala melihat senyuman itu?

"Hanya aku yang rasa. Bukan kau. Sebab dia sayangkan aku, bukan kau.." bidasku.

"Tengok nanti. Biar masa menentukan." Getus dia.

Aku sekadar berdehem. Tak puashati betul bila orang kata aku dipermainkan.

"Boleh je orang kata dia sayang kau, tapi setakat itu je. Tak ada komitmen. Tak ada pasti.."

Aku malas bertekak.

Rasa ini tak perlu dicanang. Rasa dia tak perlu ditunjuk. Cukup namaku didendang dalam setiap doanya, itulah bahagia bagiku. Mahalnya doa seseorang.. bila dia mula menyebut namamu, itulah tanda dia sayangkan mu kasihkan mu. Itulah sejatinya kasih sayang sesama insan.

Pinjamkan Bahagiamu

Terimakasih lagi, untuk dia yang selalu ada. Dalam helaan lelah dan rindu. Antara kita biar tak bersemuka, tetapi Allah telah tahu.

Jika kasih sayang ini penyebab kita ke syurga Allah, aku reda dan bahagia.

Nanti sebutlah namaku, jika kau tak temuiku di sana. Carilah aku agar-agar bersama kita menjadi tetamu syurga abadi.

Bukan di dunia sejatinya kasih ini terbukti.

Kebaikan yang kau hulur, secebis bahagia yang ditinggalkan.. bersyukurlah. Kan ada satu hati yang mendoakan kebaikan buatmu. Meskipun kau tak tahu, biarlah.

Ada doa dalam malam sunyi, dihulur buatmu dalam diam atas segala sedih yang kau rawati. Terimakasih atas bahagia yang kau pinjamkan.

Terimakasih atas bahagia yang kau pinjamkan. Bila kali terakhir ku rasa seindah ini, ketika kau dengan ikhlas dan rela mengirim doa ingatan...
aynorablogs Aug 13, 2019
Oh! MyKarya!

Pelangi Petang Di Penghujung Julai. 31 haribulan Julai 2019. Melepaskan engkau berlalu, adalah sesuatu yang meluluhkan hati. Antara kita tak lagi bersemuka selepas ini. Inspirasi hari-hariku telah tiada, membawa bersama rasa ini. Tak tahu nak bicara apa, tak bisa luah apa yang terpendam.. keadaan kita tak memberi ruang bicara antara 2 hati..

"Jaga diri ya! Jangan demam. Jangan sakit." pesanku.

Engkau senyum lalu mengangguk.

Airmata nak tumpah tapi ku tahankan, pegang hati kuat-kuat.

"Ada apa-apa call saya je kak. Any cerita or nak cakap apa je, call saya anytime." pesanmu.

Tak bisa memandangnya lagi.

Angin petang meniup dari tingkap kereta yang terbuka. Dari audio kereta, sengaja dipasang lagu "Pelangi Petang." Hmm.. umpama engkau yang datang membawa sinar dan menumpangkan kasih, lalu pergi jua akhirnya.

Pelangi Petang Di Penghujung Julai

Dia masih memandang. Tepat dimataku.

Dia tahu, aku tahu. Kita hanya persinggahan sementara. Bila tiba masanya, kau ke timur aku tetap di sini. Membawa haluan sendiri.

Faham!

Kita bukan seperti mereka, ada kasih yang boleh dijaja cerita lantas didoakan bahagia. Ruang jalan kita tak sama.

Berkenalan, bertegur sapa, mencipta memori, menumpang tawa walau di sebaliknya ada ribuan airmata yang tak mampu di seka. Biarlah itu menjadi rahsia. Kau tak akan tahu!

"Saya akan selalu doakan akak, sentiasa ingat." itu janjimu.

Aku terharu.

"Dah lama aku mendoakanmu.. Semenjak kau pinjamkan ruang kasih dan sayang padaku. Hanya Tuhan tahu. Cukuplah." luah ku dalam hati.

"Pintu saya sentiasa terbuka untuk akak..."

Titisan airmata tumpah lagi untuk kesekian kalinya. Entah kalii ke berapa sejak engkau nyatakan akan berhijrah. Hanya Allah tempatku mengadu, perihal dirimu.

Dalam titis airmata yang merembes, akhirnya tewas jua.

Pelangi Petang Di Penghujung Julai

Aku tak bisa hidup tanpa ada kamu.. dan kesekian kalinya airmataku menitis lagi.

Cukuplah.. sabarlah.. dia akan kembali lagi. Itu janjinya..

Bolehkah aku menunggu?

"Dikau tiba bagai pelangi, tak bercahaya namun kau berseri. Namun cukup menghiburkan hati ini.. "

Pelangi Petang Di Penghujung Julai. 31 haribulan Julai 2019. Melepaskan engkau berlalu, adalah sesuatu yang meluluhkan hati. Antara kita tak...
aynorablogs Jul 31, 2019
Oh! MyKarya!

Kamu pergi setelah bertahun menetap di sini. Kamu melangkah jua tanpa tinggalkan sesuatu untuk dikenangi. Bukan tak ada.. terlalu banyak. Hingga aku lupa.. mana satu sebenarnya yang paling berharga. Kamu kata, hidup mu tak toleh ke belakang. Kamu kata, perjalanan di depan lebih menarik. Kamu kata, kau bawa bersama kenangan kita.

Pergilah. Itu kataku.

Sesekali pulanglah! Deal?? Kataku lagi.

Kenangan akan hilang, bayang akan malap ditelan bulan. Wajah akan memudar dalam ingatan. Jadi apa? Mana nak kita tanam ikatan ini? Ada..  dalam doa-doa kita. Ia di angkat ke langit selamanya. Doakanlah! Itu janji kita..

Sesekali Pulang Ya.. Kita Deal!

Sesekali Pulang Ya.. Kita Deal!

Nanti akan ku tunggu.

"Buat apa?" kau tanya dalam mata membulat.

Janji mahu pulang. Kita kan ada sesuatu, yang terikat tanpa lafaz, yang tersimpan terus tanpa terucap. Simpan dalam-dalam. Tak siapa tahu, kau atau pun aku!

Engkau diam. Menguis batu dii hujung sepatu.

Ada rindu memang untukmu.. biarlah tak terucap, asal kau tahu. Asalkan kau rasa.. Yang lain telah Tuhan rahsiakan. Agar tak ada luka bercerita di akhir tinta. Keindahan ini adalah kurnia, tak semua diberi rasa seperti kita.

"Berbening kaca mata ini tau... " ulasku.

"Hahaha.." kau tertawa.

Jangan lupa, pulanglah. Kan kita dah janji.. kekal rasa bertahun lama, untuk hati yang perlu dijaga.

"Sampai mati aku tak akan luah, apa yang aku rasa."

"Kenapa?" kau tersenyum nakal.

"Bertanya pulak?" gumamku.

Kita dua rasa yang tak mungkin bersatu. Haluan kita mungkin sama, tapi bukan untuk bersama selamanya.

"Kau pasti?" gugahmu.

"Kan semua dah terdampar depan mata." ejekku.

Yalah!

Sesekali Pulang Ya.. Kita Deal!

Aku akan pulang. Sesekali. Mencarimu. Itu noktah kita! Itu katamu.

Aku menunggu!

Kamu pergi setelah bertahun menetap di sini. Kamu melangkah jua tanpa tinggalkan sesuatu untuk dikenangi. Bukan tak ada.. terlalu banyak. Hi...
aynorablogs Jul 30, 2019
Oh! MyKarya!

Hujan pagi deras mencurah. Dikala grill rumah dikuak, nampak berbalam-balam air hujan mengalir pada dedaun di luar pagar. Redup dan segar pun ada. Berbagai rasa. Sejuk suasana.. adakah sebeku hati kita? Yang bergelar manusia?

Mendung silih berganti.

Mendungkah Hati Kita?

Hujan telah berhenti.

"Kau suka main hujan, kan?" Tanya dia.

Aku letak telapak tangan di bawah langit. Biarkan titisan hujan menyiraminya. Satu perasaan gulana terbang jauh.

"Boleh lah.." lambat aku bersuara.

"Kenapa kau suka hujan?" Dia melurut rambutnya yang bertocang dua.

Mendungkah Hati Kita?

"Sebab hujan sejuk. Bila panas, dia sejukkan kita. Kalau dah mandi hujan, sampai rumah tak payah mandi lagi. Kan jimat .. "

"Kau auta lebih!!"

Dia cubit lenganku. Matanya yang sepet semakin kecil bila ketawa.

Lagu "Pelangi Petang" bersiaran di Radio. Hmm.. pagi lagi sayang.. kenapa lagu petang yang muncul. Kenangan lari lagi. Bersama bunyi enjin Black Knight ku.

Aku meneruskan perjalanan.. mencari hakku. Jika ia ada di situ.

Temanku.. adalah hujan. Dan kadang-kadang gerimis. Namun.. selalu mendung kelabu.

Indahnya waktu, kan?

Hujan pagi deras mencurah. Dikala grill rumah dikuak, nampak berbalam-balam air hujan mengalir pada dedaun di luar pagar. Redup dan segar pu...
aynorablogs Apr 3, 2019
Oh! MyKarya!

Kerana engkau memperlakukan aku begitu, kerana engkau tak pernah endah akan lukaku.. maka takkan aku biarkan engkau menjamah walau sekadar bayangku.

Kerana engkau begitu tegar melapah hati yang lelah, takkan aku biarkan engkau dikasihani lagi. Berjalanlah atas rasa egomu. Satu masa ia pasti akan memakanmu kembali!

Tak perlu waktumu untuk kembali.

Zalimnya kamu! ; katamu.

Tak pernahkah kamu sekasar itu padaku? Itu kan biasa bagimu..

Tak Perlu Waktu Kembali

Aku hanya melemparkan apa yang pernah terjadi. Kau yang mengajarkan. Aku ikuti langkah yang kau tinggalkan. Tapak-tapak penuh dusta. Tapi aku tak akan jadikan ia laluan untukku pula!

Dah tahu salah, kenapa perlu ikut? Itukan bodoh!!

Cebisan sinis aku pamer. Biar kau tahu, aku tak sebodoh kamu. Berjalan atas hamparan noda tanpa malu.

Biarlah!

Engkau pasti akan terduduk bila DIA memanggilmu dalam gelap.

Jika itu engkau punya kehendak.

Yang kurang egonya,
Akulah itu.





Kerana engkau memperlakukan aku begitu, kerana engkau tak pernah endah akan lukaku.. maka takkan aku biarkan engkau menjamah walau sekadar b...
aynorablogs Mar 28, 2019
Oh! MyKarya!

Hari Ini Yang Lebih Indah. Walau asalnya lelah. Semua orang mengimpikan hari yang dilalui melalui fasa yang baik-baik saja. Jika semalam muram, biarlah hari ini lebih ceria. Jika semalam bergenang airmata, hari ini ada tawa ria hendaknya. Apalah ertinya hidup jika selalu dalam nestapa?

Begitulah harapan baru setiap insan. Mengharap ada mentari bersinar setelah gerimis mengundang. Sambil berdoa moga TUHAN ada belas kasihan pada sang kerdil ini.

Tuhan, bimbinglah lisan kami sehingga tidak keluar dari lisan ini kecuali keteduhan, kebijakan dan kebenaran yang menegakkan kebenaran. Tuhan, bimbinglah telinga ini hanya mndengar kebaikan. Jangan biarkan pendengaran ini dicemari tipu daya yang melenakan.


Lebih baik dari semalam. Bukankah itu juga indah? Perasaan dihargai itu yang sukar ditafsirkan. Kehadiran diri yang serba kurang masih diterima baik, itu kan buat kita bahagia.
Ya Allah, kasih sayangMu yg kami harapkan, jagalah kami & perbaikilah semua urusan kami, Tiada Tuhan selain Engkau.
Mana hidup yang damai selamanya. Setiap hari, entah esok atau lusa...akan ada gelombang-gelombang kecil dan besar yang menghempas. Membuatkan kita terpaksa berhempas pulas untuk hidup. Seribu tahun lagi, insyaa Allah.

Jadikan hari ini lebih indah, ya ALLAH...

Hari Ini Yang Lebih Indah . Walau asalnya lelah. Semua orang mengimpikan hari yang dilalui melalui fasa yang baik-baik saja. Jika semalam m...
aynorablogs Feb 18, 2019
Oh! MyKarya!

Petang jam 6:15. Hujan turun lebat. Satu satu titik hujan menimpa bumbung kereta. Bunyinya yang kasar menandakan hujan amat deras. Penglihatan mata jadi terhad. Langkah panduan kereta jadi macam kura-kura. Mencabar sungguh!

Fikirkan yang lebih indah.

Hujan ini ujian. Kesesakan ini dugaan. Sesiapa yang sabar, indahnya dunia umat itu. Dapat pahala. Sesungguhnya mereka yang sabar dan redha itu adalah golongan yang beruntung.


Kesesakan Belajar Sabar


Dalam kesesakan, ucapkanlah:

Astaghfirullah
Astaghfirullah
Astaghfirullah

Sabarnya dia. Indahnya.

Belajar sabar dalam kesesakan. Hujan yang mencurah bagai berzikir kepada Sang Penciptanya. Entah bila mahu reda. Kita pun kena belajar lagi. Redha. Akhiran yang indah juga. Lebih indah bila dalam menanti hujan kita dikurnia balasan yang baik.

Coretan dalam jammed:
Malaysia




Petang jam 6:15. Hujan turun lebat. Satu satu titik hujan menimpa bumbung kereta. Bunyinya yang kasar menandakan hujan amat deras. Penglihat...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Ruang yang luas pun tak jumpa. Apatah yang sempit sampai jalan berlanggar bahu. Toleh sana sini situ, hampa jawabnya.

"Waktu siang tadi kenapa tak cakap? Dah malam pekat baru nak kecoh.."

Dia diam. Membontot ke mana kaki melilau dalam shopping complex tu.

"Nak terberak baru nak buat jamban!"

Eh! Apa aku meraban. Haha.. LELAH!

Dia tahu dia salah. Buat muka seposen pulak. Baby facenya buat aku tak jadi marah.

"Saya lupa, itu pun nak marah saya. Saya pun manusia biasa. Tak lari dari sifat lupa."

Lupa marah bila dia berkata sinis. Usia setahun jagung tapi kata-kata macam orang tua.

Akui diri. Kita memang tak sempurna. Tak perfect!

Kesempurnaan itu hanya milik Allah. Bukan kita, bukan awak atau dia. Kita Hamba. Tak payahlah nak mendabik. 

Ruang yang luas
Pic: Google

Ruang yang luas pun tak jumpa. Apatah yang sempit sampai jalan berlanggar bahu. Toleh sana sini situ, hampa jawabnya. "Waktu siang ta...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

"Kenapa lembap sangat trafik ni. Mesti ada accident!"

Aku terjenguk-jenguk dari cermin sisi pemandu. Macam hilang sabar. Kalau selalu macam ni lelah jadinya.

"Kereta banyak kut. Orang balik kerja."

Dia di sebelah mata lekat pada game di handphone.

"Kalau tak sabar ni, dah lama kena hon."

Kiri kanan jalan ada kenderaan parking. Sejuk air-cond dah tak rasa.

Dia tak membalas. Malas berbalas kata agaknya.

"Orang kata sabar separuh dari iman. Kalau tak sabar, tak kuat iman lah tu.."

Eh! Dia sindir pulak.

Arghh! Ada orang kahwin rupanya. Patutlah jem..

Penat!
Sabar separuh iman
Kredit Google

"Kenapa lembap sangat trafik ni. Mesti ada accident!" Aku terjenguk-jenguk dari cermin sisi pemandu. Macam hilang sabar. Kalau s...
aynorablogs Feb 16, 2019
Oh! MyKarya!

"Apa yang dikeluhkan tu?"


Aku mencebik. Dia mengalih wajah ke depan. Kemesraan sepasang manusia, lelaki perempuan.. 

"You tak perlu marah pada orang yang suka pamer kebahagiaan. Mungkin dia tak cukup bahagia sehingga perlukan orang lain untuk mengakui bagi pihaknya.."

Dia pandang aku dalam-dalam sambil melepaskan asap rokoknya. 


Aku melepaskan keluh. Lagi sekali.

"Apa lagi yang tak puas hati? Yang terpendam?"

"Penat!"

Full stop!

"Apa yang dikeluhkan tu?" Aku mencebik. Dia mengalih wajah ke depan. Kemesraan sepasang manusia, lelaki perempuan..  "...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Beberapa bulan lalu aku ada terserempak denganmu, dikala itu banyak yang ingin aku perbualkan. Tetapi engkau bagai mengelak dan umpama tak mengenali aku. Aku berasa terkilan juga tetapi nasib baik isterimu datang bercerita dan menepis rasa terkilan yang singgah tiba. Usai pertemuan tidak dijangka itu, aku bercerita dengan teman hidupku. Mengapa kau berubah sedemikian rupa, apakah kau berlakon tidak mengenali ataukah kau tidak ingin berhubungan denganku semula? Sungguh teman, waktu itu kita telah terpisah hampir 11 tahun dan hanya sesekali bertegur sapa melalui Facebook. Lupakah kau yang kita sering pulang lewat dan menyiapkan kerja-kerja akaun bersama. Jika aku tidak dapat menyiapkannya dalam waktu yang ditentukan, kau pasti dengan ringan tulang membantu.




Bukankah kau pernah berkecil hati denganku kerana tidak mempelawa membuat MBA bersama-sama? Apakah itu yang membuatkan kau tersinggung. Jika benar, bukankah aku telah lama meminta maaf kerana waktu MBAku bermula kau sedang bertungkus lumus menghabiskan ijazahmu. Dalam diam, aku tidak habis berfikir apakah gerangan 'kau meminggirkan' diri dari temanmu ini...

Awal September yang lalu aku terkejut tatkala membaca status facebookmu. Pelbagai ucapan takziah yang sampai di laman akaun FB. Aku terkedu. Apakah ini gurauan di pagi Ahad? Apakah teman2 mu sengaja bergurau senda denganmu? Lantas aku kirimkan SMS kepada rakan-rakan kita, aku tanyakan tentang status tersebut...

Akhirnya pertanyaan dan rasa terkilanku selama ini terjawab. Hanya air mata dan sebak didada yang menjadi temanku saat ini. Kau telah dipanggil oleh Illahi untuk bertemuNya. Kau telah mendahului kami, teman. Aku dan kami semua kau tinggalkan...kau tinggalkan permata hati yang masih memerlukanmu.

Maafkan aku teman, kiranya aku yang terlewat tidak mengetahui tentang perkara sebenar. Waktu pertemuan yang kau pinggirkan aku seketika waktu dahulu, rupa-rupanya kau sedang berjuang melawan penyakit kansermu. Kau sudah tidak mengenali aku, dan kau juga sedang bertarung melawan maut. Bolehkah aku percayai ini semua, teman? Kau telah tiada...

Catatan Kenangan,
aynora nur
awal september 2012  

Beberapa bulan lalu aku ada terserempak denganmu, dikala itu banyak yang ingin aku perbualkan. Tetapi engkau bagai mengelak dan umpama tak m...
Unknown Oct 13, 2012