Breaking

Showing posts with label PUISI. Show all posts
Showing posts with label PUISI. Show all posts

Jul 24, 2018

July 24, 2018

Sewaktu Kenangan Semakin Pudar

Sewaktu Kenangan Semakin Pudar



Yang aku sayangi
Kenangan demi kenangan..
Antara kita di laman masa
Lebih berdekad dilalui
Semakin pudar dan hilang serinya

Yang aku rindui
Bila hati saling bertaut
Pada daun masa berlalu
Lebih berdekad diharungi
Telah hilang manis auranya

Bila semua telah pudar
Ku susuri relung kenangan
Berseorangan

Bila wajah rindu telah malap
Ku tatap bayangan silam
Bersendirian

Tak mengapalah..
Kamu mungkin dah jauh
Membina harapan yang baru
Mengait benang rindu
Bersamanya..

Percayalah!
Meski rasa sepi
Jauh di lubuk hati terkilan sekali
Aku masih mampu
Ceria dalam kepahitan
Mengorak langkah
Berlalu meninggalkan kenangan demi kenangan
Yang kian pudar..

Sebelum berlalu
Ku toleh sekilas lalu
Kenangan tetap jadi kenangan
Takkan berulang untuk kali kedua.

Begitulah hidup..
Tak perlu disesali
Tak perlu ditangisi..
Kerana lama kelamaan akan pudar
Bila masa berganti!

Aku.. dedaun masa,
A.Y.N.O.R.A  N.U.R
2.0.1.8

Sep 17, 2017

September 17, 2017

Kerana Kamu Memburu Syurga Yang Dirindukan

Kerana Kamu Memburu Syurga Yang Dirindukan

Kecilnya kamu telah redha
Berpisah terbawa diri di ruang asing
Dengan rasa keliru yang tak terluah
Belum faham rentak jalan yang dipilihkan
Atau kerana kamu anak yang tulus

Dalam debar menghela nafas pelajaran baru
Kamu menyimpan rasa yang dalam
Kerinduan kepada insan tersayang
Yang masih tak terbayangkan
Diluah atau dipendam dalam-dalam..

Kerana Kamu Memburu Syurga Yang Dirindukan

Seputih kain warna tercorak
Dari dakapan bonda dan ayahanda
Kamu berlari arah belum tentu
Namun melepaskan jua pautan ditangan
Kerana memburu syurga yang dirindukan

Anakku yang kupanggil ahli syurga
Tak dapat lagi kurenungi bening mata
Dikala tersimpul tanya dijiwa
Disaat ada persoalan ilmu yang tak dicerna
Tentu kamu malu malu dalam dilema
Kerana begitulah kamu...
Bak kain putih yang belum tercela..

Oh Tuhan
Kesayuan ini tak mampu ku tahankan
Robeknya hati menahan ngilu
Dikala cakrawala memacu tinta
Mencanang derita di media massa
Tentang kepergian kalian..
Yang takkan pernah kembali

Tika muazzin melaung menyeru
Ke jalan Allah dan kejayaan
Tika itu dalam raungan nestapa
Subuh hening berlagu syahdu
Saksikan satu demi satu
Anak-anakku.. rebah dalam kepanasan api dunia.

Apakah salah, apakah dosa
Mereka tak minta belas ehsan
Tak pula merayu barangan kemewahan
Sekadar menumpang lena untuk menyambung tenaga
Untuk esok lusa...
Yang belum tentu jalannya..
Namun tangan-tangan itu
Bermatakan syaitan durjana..
Membunuh mereka yang bermimpikan syurga

Kerana Kamu Memburu Syurga Yang Dirindukan

Dikala bertemu jawapan demi jawapan
Benar atau salah hukuman dijatuhkan
Angkara kesumat helah masalah duniawi
Yang suci dan redha menjadi mangsa
Yang tenang mata naluri diadili tanpa ilmu
Akhirnya kamu telah membunuh sejuta rasa
Mereka yang tinggal...

Satu masa nanti
Bila sang pesalah, kamu dan mereka
Berkunjung ke pusara tak bernyawa ini
Ketahuilah bahawa penyesalan kamu
Takkan dapat memadam
Amarah yang masih hidup
Dalam senyap dan pilu
Di hati kami, saksi dunia...

Yang keliru,
Aynora Nur
September, 2017

# Takziah kepada ahli keluarga mangsa kebakaran angkara dengki dan khianat serta dendam di Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyyah pada 14 September 2017

Semoga diangkat darjat mereka di kalangan hamba-hambaNya yang soleh, dilimpahi taufik dan hidayah hingga ke hari akhirat.

May 20, 2017

May 20, 2017

Bagaimana Kamu Tahu?

Bagaimana kamu tahu?

Bagaimana kamu tahu?
Dia telah lalui kelam malam
Dalam kesepian panjang
Yang dia sendiri tak relakan

Bagaimana kamu tahu
Lorek mata nan pilu
Menyimpan duka sendu
Yang kerap membelenggu

Bagaimana kamu tahu
Jika bilah harinya
Dia menghitung
Derita cinta lara

Bagaimana kamu tahu
Hidupnya hanya untuk esok
Setelah sekian lama
Kelmarin bukan lagi teman akrabnya..

Bagaimana kamu tahu
Seorang itu adalah masa depan
Yang telah dijanjikan
Hanya menanti jodoh pertemuan..

Bagaimana kamu tahu
Yang dia sendiri pun tak tahu
Lantas takdir waktu
Milik nan Satu..

Bagaimana kamu tahu
Jika hatinya pernah bermimpi
Untuk menimbang bahagia
Pada neraca keadilan dunia?

Usahlah diteka
Jika kita tak mampu
Memadam gelap
Yang menutup terang...

Biarlah
Hadirnya cahaya di hujung jalan
Milik abadi DIA yang menentukan..


Salam hujung minggu,
Aynora Nur

Jan 21, 2017

January 21, 2017

Kepergian Untuk Kembali Menepis Duka

Langkah berlalu dari teratak duka
Titis airmata sembunyi cerita kita
Tak indah umpama cereka mereka
Kelam masa depan
Kelu waktu itu, memandangmu
Biarkan engkau berlalu




Jauhnya kini antara kita
Kepergian untuk kembali menepis duka
Menahan amarah yang terpendam
Tak terluah oleh kata
Tak terpadam oleh airmata
Kerana parahnya terobek seribu

Antara kau dan aku
Mata kita penuh sendu
Bayangan hidup bertahun
Selalu membayangi lena

Mimpi pun masih terjaga
Melihatmu berlalu jauh
Langkah semakin perlahan
Tinggallah aku sendirian di belakang

Terkadang diri ini cuba membuka ruang
Agar ada kasih baru menghuni hati
Tetapi, sebenarnya amat payah
Mengganti kenangan bertahun itu
Dengan kehadiran yang sementara..

Kerana, sebenarnya aku masih berharap
Engkau menoleh dan memimpin tangan longlai ini
Meniti titian hidup, sekali lagi...

Aynora Nur
Malaysia, 21 Januari 2017




Dec 14, 2016

December 14, 2016

Runtuhnya Sabar Seorang Aku

Runtuhnya Sabar Seorang Aku

Pernahkah terfikir pengakhiran sebuah janji?
Ia telah terkubur dan kabur
Dalam sebuah keegoan yang panjang
Engkau dan aku beralih arah
Utara dan selatan jalan dipilih
Meninggalkan segalanya tanpa hala
Begitulah janji didustai
Hati telah mati, keringnya lautan kasih
Terhenti nafas beradu selamanya

Sabar
Sabarlah..
Bersabar dalam runtuhan lelah
Rebah bersama harapan yang dipadu
Tewaslah seorang aku..
Dimamah kenangan lalu

Sambil berdoa
Ada lagi sisa harapan bersama sinar
Kelak menerangi kegelapan istana hati
Cahaya yang lama terpadam
Gemerlap kembali menyinari kelam mimpi

Begitulah...
Runtuhnya sabar seorang aku
Berkali-kali janji didustai
Harapan palsu mengaburi mata
Kasih diberi lakonan percuma
Sayang ditabur perhiasan palsu
Ucapan manis hanya dibibir 

Aynora Nur
14 Disember 2016

Oct 6, 2016

October 06, 2016

Kerana Sengsara Itu

Setelah lelah itu tewas
Derita jadi bahan cerita
Untuk sebuah keadilan
Yang tidak bertiang

Kerana Sengsara Itu
Adalah harga yang pedih
Diletak pada sebuah ikatan
Yang goyah dan tempang


Lalu...
Juraian air mata terakhir
Jadi saksi kekuatan
Hadirnya setelah kekecewaan
Yang tidak mampu dipertahankan

Entah,
Hati yang kering
Bolehkah menjadi basah
Oleh pujukan berdarah?
Telah Allah qalamkan
Setelah kesulitan ada kemudahan
Itulah tali dipegang
Tersimpul kuat dihati
Hingga mati!

Kerana sebuah sengsara
Baranya sentiasa hidup
Dalam tubuh itu
Yang dizalimi.

Biarlah kepada Allah
Terserah segala arah haluan
Menuju bahagia abadi.

Aynora Nur
Malaysia, Johor

Aug 7, 2014

August 07, 2014

Hanya Bayangan



Hanya Bayangan 

Gurauan silam kita
Hanya bayangan
Harapan sekadar igauan manis
Dalam mimpi indah
Seorang teman yang hilang

Hari indah ini
Doa penuh ikhlas dipinta
Berikan diri kesempatan
Melihat senyum mentarimu
Menyinari pagi yang hening 

Jika sinar itu tak muncul
Aku pun tak merajuk lagi
Cukup bayangan indahmu
Menghiasi senyumku sepanjang hari

Kerana percaya
Biar sekadar bayangan
Kau tetap ada, 
Dan selalu ada.



Aynora.nur
1 Syawal, 28 Julai 2014

Jul 15, 2014

July 15, 2014

Tangisan Ramadhan Di Bumi Gaza

Ehsan Google


Lewat dingin pagi
Ramadhan sunyi tak sempat bernyawa
Deringan suara jerit dan tangis
Bergema menyambut ruang angkasa
Yang baru nak bermunajat
Memohon restu ibadah pada sang Penyayang!

Langkah songsang penzalim insan
Tak berhenti dikaki berduri
Menguak derita wanitanya
Membelah dada para penghuni syurga Illahi
Megah mendabik kejahatan sejagat

Malam seribu bulan yang Tuhan kurniakan
Menjadi malam penuh ratapan
Manusia dianiaya, teraniaya
Longlai jasad menghirup wangian darah
Lelah hati mengangkat takbir
Memisah kasih dunia dan barzakh
Kasihi kami...ya Rabbi

Panggilan seruan
Perjuangan berterusan memakan tahun
Gerakan padu mengelap tangisan
Dengan lailatul qadar diharap ampunan
Pada Tuhan memohon keajaiban
Pengkahiran yang manis di hari kemenangan
Pencinta agamaMu bertakbir penuh rahmat.

Jika ada belas kasihMu
Ramadhan ini dinanti lagi
Menjelang tahun baru mendatang
Gantikan airmata dengan senyuman
Ampunan rahmat kemanisan
Dengan derita hati dibawa mati
Hingga Engkau menjemput kami...

Jika tidak
Peluklah Kami wahai Tuhan
Dalam kasih memberi keajaiban
Memadam terus manusia-manusia penzalim
Dari bumi Kami...


Tangisan dari hati,
Aynora.nur

Jun 26, 2014

June 26, 2014

Wanita Itu Tersenyum

Ehsan Google

Bukan bicara senyum bercerita
Ada dalam kisahnya yang lama
Bual kosong yang tergugah
Pada sinar redup yang mencelah
Usik kerdipan mata terpanah
Sedang sedih itu bertamu tak sudah...

Sesekali derap nafas wanita
Mencabar debar deria kasih
Mengelap leka titis jernih
Yang ada, sesekali tiada
Punya siapa lelah menunggu
Setahun berlalu rindu bertamu

Senyum itu berbisik merdu
Mengusap derita cinta terhenti
Di hujung usia ceritera tak lupa..

Wanita itu ada kisahnya
Senyum bernoktah di jari masa
Berlalu menatap mentari bersinar
Memanggilnya kekasih tapi tak berharap!

Nukilan:
aynora.nur

May 16, 2014

May 16, 2014

Hati Yang Menangis



Dikala hati terusik
Ketika diri dicela
Saat keikhlasan menjadi keruh
Waktu itu hibanya hati,
Pertahan niat yang tulus
Telah disalaherti...

Hati yang luka
Telah menangis tak nampak dimata
Berkecai seribu retaknya
Berderai seribu percaya
Yang diharap mampu membawa
Sinar bercahaya

Jika ini jalan yang Dia rancangkan
Hati yang menangis berpaut kasih
Hening ikhlasnya membasahi bumi
Tika subuh singgah temani pagi..

Hati yang menangis
Masih hiba dalam harapan
Bahagia dalam dunia putih
Mencintai TuhanNya penuh kasih...

Aynora.Nur | Mei 2014

Mar 14, 2014

March 14, 2014

Sayang Itu Tabah, MH370





Di mana hilangmu
jika ada,
katakan ada
tidak kami ternanti-nanti

di mana jejakmu
berikan kami
secebis cahaya
mengukir senyum

di mana bebasmu
dengan sayap megah
kembali berkepak
kepada kami yang menunggu

usah bimbang
kami tak marah
kerana sudah lama
kamu di awan biru

berikan kami peluang
memeluk megah
satu nama satu rasa
yang bakal mengukir nama

Malaysiamu indah
jangan jauh rajukmu
kelak kan terpujuk
dengan laungan nada bangga

janji lah, kami dengar
jika di situ, berpautlah
teguh menunggu
kami datang
bawa senyuman!

aynora.nur | Mac 2014

Mar 3, 2014

March 03, 2014

Lelah



Berlari mengejar indah
Berjalan menyapa damai
Berhenti nafas dihela
Tiada apa-apa

Mengusik rasa yang lelah
Tanpa mu aku tak bisa
Mengutip serpihan kaca ingatan
Biarlah ia di bawa ombak
Hanyut ke timur jauh

Sepi ini
Sebuah kamus hidup
Yang berbaur tawa dan airmata.


aynora.nur | Februari 2014

Dec 21, 2013

December 21, 2013

Teman




Hari ini telah hilang
sebuah tekanan yang panjang
bila diri ditinggalkan
tanpa harapan

Hari ini doaku terjawab
bila Tuhan hadirkan seseorang
yang seiras wajah dan tingkah
ubati duka yang kian bernanah...

hadirnya cuma sedetik
tapi bisa menjemput tawaku
di hujung hari yang bisu

dia datang dan pergi
tetapi hati tak boleh dibohongi
cuma teman yang telah serasi
kekal di situ di penjuru hati...

seorang teman itu
masih belum ada pengganti...

Coretan:
A.N Disember 2013  

Oct 9, 2013

October 09, 2013

Terimalah Penyerahan Ini



Kisah dua orang anak Adam
mempersembahkan qurban kerana Allah
mendampingkan diri kerana Allah
Qabil yang pemarah
Habil yang bertaqwa
penyerahan manakah yang Kau terima?

kerana kemarahan itu
tidak membawa jauh sebuah penyerahan
jadilah ia penyerahan yang sia-sia dan rugi!
lalu bila telah kehilangan
telah lepas segala yang berharga
menyesal dan penyesalan tak henti
maka waktu itu...
engkau dalam golongan yang lemah!

korban kamu adalah sebuah penyerahan
dengan tulus ikhlasnya hati
bukan dengan takabur dan riak
bukan dari barangan yang rosak!

maka dengarkan...
Allah berfirman dalam surah "Al-Isra" ayat 70 yang bererti;
"Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam.
Kami angkut mereka di daratan dan di lautan.
Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik
dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna
atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan."

kita yang berkorban
dari penyerahan yang baik dan sempurna
mendapatkan kemuliaan yang Allah janjikan.

aynora.nur
salam aidil adha
Oktober 2013

Sep 21, 2013

September 21, 2013

Perjalanan Menuju Bahagia



Bahagia itu dicari
bahagia itu diberi percuma
Bagi insan yang reda
dalam hati bersulam zikir munajat
bahagia itu hampir benar
dalam hati kita yang rindu

ketika mata kita bertemu
dengan kalimah janji Tuhan
saat itu bukan nilaian berlian dan intan
buat tanda kita dan dia bahagia

bahagia itu sebuah perjalanan
dari pintu ke pintu
memanjat tangga demi tangga
sehingga ke hujung hari
bila penat pun berlabuh
di rumah yang sunyi

bahagia pun berhenti
bila cahaya bahagia melepaskan haknya..

Sep 16, 2013

September 16, 2013

Hari Malaysia Di Hati Kita



Hari ini kita jadi Malaysia
dengan laungan tujuh keramat
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!
Merdeka!

Belum berhenti lagi
belum mati lagi perjuangan itu
dikala Bapa Kemerdekaan menanam harap
"menjadi sebuah negara demokrasi 
yang merdeka lagi berdaulat 
serta berasaskan kebebasan dan keadilan 
dan sentiasa mempertahankan serta memelihara keamanan 
dan kemesraan umatnya dan mengekalkan keamanan di antara segala bangsa di dunia ini." 

Hari itu berdetik
dua puluh empat jam tanpa henti
degupan itu ada debaran, menggila
apabila suara demokrasi yang diikat dan terkurung
menggoncang hati Malaysia kita.

Dalam melayar Malaysia kita
bukan tiada darah yang tumpah
tidak sedikit maruah tercalar
tiang tugu kita juga diancam musuh tanpa wajah...
hati kita kan jitu?
benarkah begitu?

Hari ini 16 September
Hari itu 16 September
laungan tujuh keramat berirama lagi
senada seirama dengan hati

Anak Malaysia
ada warna Malaysia pada kulit dan wajahnya
ada lenggok Malaysia pada bicara
ada bijak Malaysia pada mindanya
ada hati Malaysia di serata dunia
itulah kita hari Malaysia

16 September Hari Malaysia di hati kita.

Jun 26, 2013

June 26, 2013

Puisi: Berita Di Mata Seorang Lelaki



seorang lelaki
di tangan memegang akhbar harian
helaian pertama di tatap rapat
hembusan nafas gusar
bagai ada berita yang tidak enak
mencalar lorong hati dan rasa

ada ruangan jenaka
sesekali bibir tersenyum sumbing
entah apa apa yang diautakan
mungkin betul sindiran yang dipaparkan

bila akhbar ditutup
mata penuh warna kelabu
berita yang dibaca tak bisa
mengundang ceria di jiwa
semakin tertekan jiwa nan rawan
kerana dulu berita kematian sang anak
pun tahunya dari dada akhbar!  

Apr 28, 2013

April 28, 2013

Kiriman Angin Lalu Dari Tuhan



Awan kelabu di luar jendela
rintik hujan mulai bergenang
bumi basah bermandi dingin
memeluk alam diteman sepi

hujan kau adalah mutiara rezeki
bagi kami yang hampir mati
Dan Yang Maha Kuasa hadiahi kami
air dari langit dengan redaMu
hidupkan negeri yang mati ini

Dialah yang mengirim angin lalu itu
dengan awan terbentang di dada langit
hujan ini rahmatMu yang berganda
Wahai Allah,
terimakasih...kami gembira!


catatan waktu hujan,
aynora nur
8:16 pagi, Malaysia

Mar 5, 2013

March 05, 2013

Namamu Abadi, Jasamu Ku Kenangi

senyuman diukir meski hati gusar
bibir berkata tabahnya jiwa nan mendengar
hati kita pun ikut bergetar
rasa megah ketakutan pun terhindar
semangatmu ku bawa di hari mendatar

tatkala salam dan pelukan terlerai
dirimu di seberang membawa misi keamanan
langkah berani diatur langsung tak goyah
jiwa raga manusia yang kau tinggalkan
ikut berkobar bersahut azam kemenangan...

dalam perjuangan menempuh kesukaran
kezaliman mata peluru tidak mengenal tuan dan lawan
titisan darah terakhir benar jua kata bidalan
kau menjadi korban yang kami namakan wirawan
dan titisan air mata yang tercinta pun ikut berjuraian
pergilah dengan aman jika itu jasa yang kau tawarkan...

wira bangsa tak mengenal lelah
satu yang pergi ribuan lagi bersemangat tinggi
satu persatu musuh kita tumbangkan
akhiri perjuangan ini dengan maruah!

musuh yang datang berkerat rotan
ibarat menempah maut di mulut sendiri
pagar bumi tercinta dengan jati diri
kita yang tinggal usahlah leka
kelak air mata berderaian lagi di bumi tercinta


jasamu dikenang selagi zaman tak lapuk
namamu abadi pada persada pertiwi

tamatkan kehancuran itu di sini!



catatan insiden Lahad Datu,
oleh aynora nur


Dec 28, 2012

December 28, 2012

Kerana Pagi Ini



Kerana malam telah habis
cahaya fajar cepat berlalu
mimpi asing jauh perginya malam tadi
rayau pada seluruh hari
nafas segar dihirup lesu
si pejalan ini bangun lagi
kerana pagi ini...
adalah satu hari lagi realiti
seperti semalam yang pergi

Itulah lumrah hari...


**aynora nur**