Menu
Oh! MyKarya!

"Ijol... kau free tak? Temankan aku breakfast!"

"Gila kau! Pagi lagi ni beb. Aku baru nak solat subuh...kau apahal?!"

"Cepatlah kau siap. Aku tunggu kau lagi setengah jam. Tempat lepak biasa. Cepat hoi..."

"Cepat hotak hang. Lewat sikit...kalau sanggup, tunggu!"

"Ok.ok."

Klik! Talian diputuskan.

Zulhariz bergegas ke bilik air untuk mandi dan berwuduk. Fikirannya menerawang mengingatkan kelakuan Zek yang agak pelik hari ini. Jam baru mencecah 6.30 pagi sewaktu Zulhariz keluar dari bilik air. Setelah usai solat Subuh dan kemas berpakaian dia mendapatkan Mitsubishi Lancernya dan memecut laju ke pusat bandar yang jaraknya lebih kurang 20 kilometer.

Dari jauh dia sudah ternampak Zek sedang menyedut minumannya tetapi dalam keadaan yang tidak stabil. Apakah rakannya dalam keadaan mabuk? Tak mungkin!

Zulhariz menepuk bahu Zek dari belakang. Seperti tiada respon dari empunya badan.

"Kau okey?"

"Tak."

"Apahal ni..."

Zulhariz menggamit ke arah seorang mamat Bangladesh yang bekerja di restoran 24 jam itu. Kemudian dia memesan roti canai dan teh tarik untuk mengalas perutnya di awal pagi itu. Inilah makanan rakyat Malaysia yang seringkali dikaitkan dengan peningkatan kadar pengidap kencing manis dan darah tinggi. Tapi untuk orang muda yang aktif dan agak kurus seperti aku, itu bukan menjadi masalah; fikiran Zulhariz tiba-tiba menyimpang ke situ pula.

"Tunang aku beb!"

"Kenapa dengan dia? Sweet heart aku...alamak! Ceritalah...dia orang kenapa?" Zulhariz pula yang melebih-lebih dibandingkan dengan Zek yang tadinya nampak keliru.

"Tunang aku yang kena, kau pulak sibukkan si Melia. Awek kau okey. Dia tersalah call mak bapak Baiti, aku yang angkat. Aku terkejut badak masa dia call tadi. Baiti kena serang. Kena tikam. Risau aku...macam nak terbang ke UK sekarang jugak!"

"Alhamdulillah..."

"Kau suka Baiti yang kena? Melampau kau ni..."

"Bukan. Syukur sebab dua-duanya selamat. Kau ni sensitif betul."

"Mana kau tau dia selamat? Aku tak cakap pun?" Zek terkebil-kebil.

"Laa...kalau dia dah tak ada, kau pun tak ada kat sini. Aku rasa kau dah kat atas katil hospital."

Kedua-duanya ketawa gelihati dengan kerisauan masing-masing. Keadaan yang tadinya kalut semakin santai dan rilek. Mereka menikmati sarapan pagi sambil menonton berita pagi yang disiarkan di kaca televisyen di restoran tersebut.

"Kau nak turun UK ke?" Zulhariz menduga.

"Ulu Kelang sangguplah..."

"Aik! Tadi bukan main berapi-api...ni cakap sudah lain."

"Tadi saja release tension. Bila dah cerita kat kau, dah transferlah tension ni kat kau pulak."

"Oo...itu macam ka? Jadi, bila dia orang boleh balik?"

"Tangguh lagi seminggu. Minggu depanlah...tak sabar ker?" Zek mengenakan Zulhariz pula.

"Bukan tak sabar. Aku jadi takut. Takut dia tau yang selama ini kita intai dia pakai mikroskop..." jawab Zulhariz serius.

Zek mengiyakan pendapat Zulhariz itu, bagaimana jika Baiti terpecah rahsia mengenai kegiatan rahsia mereka selama ini? Atau, Aini membongkarkan yang mereka sepejabat, walau telah di minta merahsiakan perkara ini. Ribut jadinya memikirkan kemungkinan-kemungkinan tersebut.

***

"Aku dengar Melia tangguhkan kepulangannya. Kenapa yek?"

Setelah mendapat tahu berita itu dari ibu bapa Kamelia, dia terus memberitahu Zulhariz pula tentang perkara itu. Entah mengapa dia merasakan Zulhariz patut tahu segalanya tentang Kamelia. Kadang-kadang dia perasan, Zulhariz membelek kad berukuran poskad ketika berseorangan. Dan setahunya, kad-kad seperti itu dahulu pernah diberikan Kamelia kepada bosnya itu. Tetapi, takkan 'minah garang' dengan 'budak gila' tu bercinta? Alamat perang dunia jawabnya...; Aini berbisik kepada dirinya sendiri seraya merenung tajam ke arah bosnya merangkap bekas rakan sekolahnya.

"Kau jangan goda aku macam tu, Aini. Main tenung-tenung pulak tu."

"Apa salahnya. Kau pun single lagi. Aku pun sama. Lainlah kalau kau ada seseorang yang kau rahsiakan dari kawan kau ni..."

"Mana ada. Kau ni pandai je..."

"Mana tau, tiba-tiba je dapat kad jemputan." Aini menduga lagi.

"Kau cakap apa tadi? Melia tangguhkan balik Malaysia? Kenapa pulak eh..?" Zulhariz tidak mahu meneruskan perbualan tentang kisah peribadi lagi dengan Aini.

"Pandai kau tukar topik! Aku tanya kau, kau tanya aku balik. Ingatkan kau tau. Zek tak cakap apa-apa ke?"

"Ada. Aku dengar setakat tu je."

"Aku keluar dulu lah. Ada apa-apa berita, share with me, okey."

Aini sudah memegang tombol pintu untuk keluar dari bilik bosnya itu. Kemudian dia menoleh semula ke arah Zulhariz.

"Aku tak percaya pada kau lah!"

"Pasal apa?"

"Kau orang macam simpan sesuatu dari aku!" tebak Aini.

"Kau tu yang banyak prasangka. Banyak sangat makan tongkeng ayam..."

"Apa kena mengena tongkeng ayam ni..."

"Banyak cakap! Suka buruk sangka!"

Zulhariz ketawa berdekah-dekah melihatkan Aini yang kekalutan. Tak jadi Aini nak bertanya lanjut tentang desakan nalurinya. Lain kali dia akan cuba lagi. Dia pasti!

***

Mesyuarat bulanan petang itu amat memenatkan bagi Zulhariz. Pembentangan laporan jualan hartanah yang merosot, projek diberhentikan untuk dua minggu kerana bahan binaan yang di pesan belum sampai dan kehabisan stok, perbelanjaan pejabat yang meningkat dan lain-lain masalah teknikal menyebabkan Pengarah Urusan mereka tidak berpuashati dengan pencapaian syarikat.

Zahari, budak pejabat yang sentiasa tersenyum mengetuk pintu bilik Zulhariz sebagai menghormati bosnya yang muda dan kacak itu. Zulhariz menyambut kedatangannya dengan senyuman terpaksa dek perasaan yang liang libu setelah bermesyuarat tadi.

"Bos, mintak sign claim..."

"Apa ni?"

Zulhariz meneliti resit-resit yang dihulur oleh Zahari menunjukkan penggunaan minyak hariannya sewaktu keluar menjalankan tugas. Selang dua hari Zahari mengisi minyak motornya. Dalam tempoh sebulan kos minyaknya kadangkala mencecah RM75 hingga RM90. Belum lagi di campur dengan kos penyelenggaraan kenderaan bertayar dua itu. Makin sakit kepala dibuatnya.

"Ini semua betul ke?"

"Mestilah bos. Takkan RM2.00 pun saya nak sapu." Zahari menyeringai.

"Yang penting kat sini. Hati. Mesti mahu ikhlas...jujur." Zulhariz bercakap sambil memegang dadanya.

Itu bukan hati, itu dada. Apalah bos ni, cakap tak serupa bikin!; Zahari merungut sendirian.

"Saya dengar apa awak kata kat dalam tu. Jangan mengumpat saya."

"Mana ada bos!"

Wajah Zahari merah padam disindir bosnya sendiri. Setelah selesai resit-resit itu disahkan oleh Zulhariz, dia menyerahkan pula kepada Adalia untuk urusan selanjutnya.

"Cepat sikit payment tu, woi. Aku nak guna duit. Dah pokai ni." Zahari mengingatkan Adalia.

"Kau semua nak cepat. Tapi kalau hantar dokumen, liat! Curi tulang! Tunggulah 2 minggu. Itupun dah kira cepat..." Adalia membebel.

"Tolonglah Lia...awek aku birthday dia dah dekat. Aku nak guna betul ni." Zahari memperlahankan suaranya.

"Oh! Itu rupanya...sori Zahari, tunggu 2 minggu! Muktamad! Lagipun akaun department tengah kira bonus."

"Apa? Bonus? Macam tak caya jer...kalau gitu claim tadi sebulan pun tak pe...he...he..." Zahari berlalu sambil bersiul-siul kecil.

Adalia memandangnya seraya menggelengkan kepala. Tidak faham dengan anak muda zaman sekarang, melebihkan teman wanita daripada orang tua dan keluarga sendiri.

***

Zakaria mengunjungi keluarga bakal mentuanya untuk membincangkan tarikh hari bahagia yang dijangka penghujung tahun itu. Suasana rumah kampung di pinggir bandar Batu Pahat itu sedikit tercemar dengan riuh rendah muzik anak muda yang dimainkan oleh jiran berdekatan.
Namun pepohon pisang, kelapa dan lain-lain sayuran kampung yang ditanam bertaburan di sekeliling rumah membuai perasaan damai dalam diri Zakaria.

"Kau buat apa kat bawah tu, Zek. Naiklah...emak kamu ada kat belakang tengah menyiang (membersihkan) pisang tanduk. Nak buat kerepek, minggu ni kan si Baiti balik..." ayah Baiti yang berusia lingkungan 60-an mempelawa bakal menantunya naik.

Memang sengaja Zakaria tidak memberitahu tentang Baiti yang menangguhkan kepulangannya dek kerana kejadian malang yang berlaku di apartmentnya. Yang penting Baiti sudah selamat. Dia tidak sampai hati untuk menceritakan peristiwa tersebut ditakuti orang tua itu tidak dapat menerimanya.

"Lupa saya nak bagitau pak cik. Baiti balik seminggu lewat. Ada kerja yang perlu dibereskan segera kat sana. Urusan visanya pun belum selesai. Tu yang saya datang nak bagi tau ni..."

"Ohh! Gitu pulak. Tak ada pulak dia telefon sini. Main pesan aje kat kamu, Zek!" macam merajuk bunyinya.

"Begitulah pak cik. Jangan risau... kan dia nak balik terus. Studynya dah habis. Lepas tu hari-hari boleh tengok dia."

Zakaria tertawa sendiri sebaik menuturkan ayat tersebut. Macam aku pujuk kanak-kanak pulak!

"Lepas ni kaulah yang boleh tengok hari-hari. Kau orang kan dah nak kahwin." ayah Baiti membetulkan maksud ayat Zakaria.

Kemudian kedua-duanya ketawa lalu menuju ke dapur mendapatkan ibu Baiti yang sedang membuat kerjanya.

"Ijol... kau free tak? Temankan aku breakfast!" "Gila kau! Pagi lagi ni beb. Aku baru nak solat subuh...kau apahal?!" ...
Unknown May 22, 2009
Oh! MyKarya!

TAJUK: APA KATA HATI
PENULIS: AHADIAT AKASHAH
PENERBIT: GHOSTWRITER -2004
HARGA: RM15.90 (S.M'SIA)

SINOPSIS:

Kisah cinta yag terjadi antara Dalinda, Damien dan Nirul Nizam tidaklah semudah yang disangka jalan penyelesaiannya. Antara Damien dan Nirul Nizam tak mahu mengalah dan masih memburu sekeping hati milik Dalinda.

Lantaran itu, Dalinda terkapai di ambang kemelut, tak berdaya menyingkirkan cinta abadi kedua-dua pemuda yang berebutkannya. Mampukah Dalinda menyingkir salah seorang dari mereka? Siapa yang berjaya menawan hati Dalinda sehingga ke gerbang perkahwinan? Dan, apakah sebenarnya kata hati Dalinda...

TAJUK: APA KATA HATI PENULIS: AHADIAT AKASHAH PENERBIT: GHOSTWRITER -2004 HARGA: RM15.90 (S.M'SIA) SINOPSIS: Kisah cinta yag terjadi a...
Unknown May 20, 2009
Oh! MyKarya!



NOVEL: SETIAP JUMAAT

KARYA: NORHAYATI BERAHIM

TERBITAN: NBKARA SDN BHD

HARGA: RM24.90 (S.MS'IA)

SINOPSIS:

Hidup di negara orang memang payah. Apatah lagi di Negara Jepun yang rumah sewanya hanya sekangkang kera. Benar kata orang, biar hujan emas di negara orang, hujan batu di negara sendiri. Negara sendiri lebih indah. Tetapi kerana dendam, payah dan gundah, suka atau tidak, Jasmine gagah mengharungi sendiri.

Bertahun berlalu, marah pada emak tidak pernah surut. Memang tidak ada haramnya emak berkahwin lain, tidak ada hinanya. Ayah pun sudah meninggal dunia. Tetapi apa perlunya emak berkahwin dengan lelaki bujang? Namun Jasmine tidak tahu, ada rahsia sebenarnya yang emak tidak mahu cerita...

NOVEL: SETIAP JUMAAT KARYA: NORHAYATI BERAHIM TERBITAN: NBKARA SDN BHD HARGA: RM24.90 (S.MS'IA) SINOPSIS: Hidup di negara orang memang...
Unknown May 17, 2009
Oh! MyKarya!



SEWANGI KASIH - KONFLIK TERAKHIR
KARYA: NORZAILINA NORDIN
TERBITAN:TIMES EDITIONS
HARGA: RM - TIADA DALAM SIMPANAN-

SINOPSIS:

Kedatangan Junita ke Pesona I.D. menemukannya dengan Farid, bosnya yang muda dan kacak itu, tetapi tidak disenangi oleh Nik Anura yang sudah lama menyimpan perasaan terhadap Farid. Namun Junita tidak gentar bersaing dan akhirnya dapat menawan hati jejaka itu.

Sanggupkah Nik Anura yang licik itu berdiam diri di Sydney dan merelakan Junita bahagia bersama Farid? Bagaimanakah pula reaksi lelaki itu apabila mengetahui Junita rapat dengan Haziq di London?

Konflik menjadi semakin tegang apabila keadaan memaksa Farid mendampingi Zaiton tatkala wanita itu mengalami masalah. Bagaimanakah kesudahan persengeketaan ini? Ada kesudahan yang memeranjatkan dan teka-teki akan terjawab akhirnya.

SEWANGI KASIH - KONFLIK TERAKHIR KARYA: NORZAILINA NORDIN TERBITAN:TIMES EDITIONS HARGA: RM - TIADA DALAM SIMPANAN- SINOPSIS: Kedatangan...
Unknown
Oh! MyKarya!

Suasana sedikit cemas di hadapan pintu utama hospital. Orang yang lalu lalang dengan urusan masing-masing pun turut sama menjengah terhadap situasi tersebut. Dua orang jururawat tergesa-gesa menolak pesakit yang diberi bantuan pernafasan itu ke dalam bilik bedah. Kelihatan beberapa orang rakan si pesakit berpelukan dalam kesedihan sesama mereka.

Kamelia masih terkejut dengan apa yang terjadi. Dia mendiamkan diri di satu sudut dengan menyandarkan tubuhnya ke dinding. Wajahnya pucat. Matanya masih lebam kerana tidak berhenti menangis sejak dari rumah sewanya lagi. Baiti ditikam! Darah membuak keluar dari perutnya sewaktu dia sampai di rumah selepas membeli belah bersama Ameer siang tadi. Kemudian dia tidak ingat apa yang terjadi sehinggalah siren ambulans dan kekecohan di dalam rumah tersebut menyedarkannya dari pengsan.

"Sabarlah, Mel. Perbanyakkan berdoa semoga Baiti boleh diselamatkan." Karina memujuk rakannya itu.

"Kalaulah aku tahu kerja siapa semua ini! Siapa yang dengki dengan dia Karin? Aku akan kerjakan orang itu. Biar mampus sama sekali." Kamelia sudah tidak mampu mengawal perasaannya lagi.

"Kesian dia. Tapi masa aku nak keluar dengan Hardy dan Hidayah, ada kami terserempak dengan Halim di depan simpang. Aku tengok dia semacam je. Muka tension tak tentu pasal." Hidayah yang berdiri berdekatan dengan mereka menyampuk.

"Apa kamu sebut tadi? Hardy dan kamu..."

"Mel... kamu jangan salah sangka. Kami tak buat apa-apa dengan si Hardy kamu tu..." sampuk Karina setelah melihat mata Kamelia membulat.

"Bukan. Bukan itu maksud aku. Jadi semasa kejadian tu, Hardy bersama-sama kamu semua. Masya'Allah... aku telah menuduh dia yang lakukan semua ini. Tapi... bukankah malam tadi kamu semua cakap dia yang intip rumah kita dulu?"

"Masa tu kami belum tahu. Kemudian pagi tadi semasa kamu keluar, Hardy datang bersama kawan serumahnya. Dia kan tak tahu rumah sewa kita. Jadi, dia mahu tunggu kamu kat rumah saja. Masa itu baru kami tau yang dia tidak pernah ke rumah kita. Macam mana nak buat kerja bodoh tu semua." Karina rancak bercerita.

"Ya lah! Semasa kejadian, dia bersama kami pergi mencari buku untuk assignment. Dia yang banyak membantu kamu dan Baiti semasa kami sampai rumah tadi. Kamu tau... dia yang angkat kamu ke kerusi." Hidayah menambah lalu membongkar kejadian sebenarnya.

"Eee... malunya aku. Kenapa dia buat begitu. Kan boleh kejutkan aku."

"Kamu pengsan mati! Karin sudah cuba sembur dengan air, tapi kamu gitu juga. Penghabisan kami minta tolong Hardy angkat kamu..." ujar Hidayah tersengih-sengih.

"Kalau gitu suspek aku silap. Jadik, soalan kamu malam tadi terhadap Hardy udah ada jawapannya."

"Memang kita silap besar selama ini. Kita mengumpat si Hardy, padahal orang lain pelakunya. Orang tersebut dari dulu sudah intip rumah kita. Aku rasa dia marah atau dendam pada seseorang. Kita orang pun pernah nampak lembaga hitam waktu pulang lewat dulu. Tapi takut mau cerita pada kamu atau Baiti. Tak mau kamu bimbang..." cerita Hidayah diakui oleh Karina dengan mengangguk laju.

Tetapi, siapa orang itu. Benak Kamelia kuat mengatakan pasti orang terdekat dengan mereka yang biasa dengan persekitaran rumah tersebut yang menikam Baiti sehingga mendapat kecederaan parah. Takkan Baiti membukakan pintu untuk orang yang tidak di kenali? Tiada tanda-tanda rumah sewa mereka itu di pecah masuk. Nasib baik rakan serumah mereka cepat pulang, jika tidak sudah pasti Baiti gagal diselamatkan. Tiba-tiba mindanya terlintas satu nama dan figura lelaki yang agak misteri ini iaitu Halim. Ya. Mungkin dia suspek utamanya! Bukankah sebentar tadi Karina dan Hidayah mengatakan yang mereka terserempak dengan Halim di kawasan perumahan tersebut sebelum kejadian itu berlaku. Bulu tengkuknya meremang tiba-tiba. Perasaan marah bercampur dendam kesumat menjalar di seluruh tubuh. Dia pasti melakukan sesuatu untuk menghumban si pelaku ke muka pengadilan.

"Sudahlah Mel... jangan risau sangat. Insya'Allah dia selamat." Karina menepuk bahunya lembut dek terdengar satu keluhan berat dilepaskan oleh Kamelia.

"Aku rasa aku boleh agak siapa yang lakukan semua ini."

"Siapa?" soal Karina dan Hidayah hampir serentak.

"Halim. Budak kursus kaunseling tu."

Karina dan Hidayah berpandangan sesama sendiri. Tekaan Kamelia sama dengan apa yang mereka fikirkan.

Kamelia terpandang Hardy dan rakan-rakan sekuliah yang mengenali Baiti di satu sudut bertentangan dengan tempat dia berdiri. Demi mendengar kejadian yang menimpa Baiti, rakan-rakan mereka datang memberikan sokongan. Kamelia mengangguk mengisyaratkan ucapan
terima kasih kepada Hardy dan kelihatan pemuda Jakarta berkulit putih itu turut mengangguk. Tiba-tiba satu perasaan aneh hadir di dalam diri Kamelia. Rasa dilindungi, ya. Dia pasti. Bukan kerana cinta atau sayang! Tetapi mengapa hatinya kini sering bergetar apabila berpandangan dengan lelaki itu?

Hardy, Rinto dan Najli sudah bergabung dengan mereka. Kamelia tidak sedar bila mereka bertiga datang mampir kerana sedari tadi fikirannya tidak tenteram. Hardy seperti ingin mengatakan sesuatu. Rakan-rakan yang lain menghindar jauh sedikit untuk memberi ruang kepada Kamelia dan Hardy berbincang dengan tenang.

"Kamu okey, Mel?"

Kamelia mengangguk. Malu untuk menentang mata Hardy setelah apa yang berlaku siang tadi.

"Harus banyak tawakal. Doakan yang terbaik untuk Baiti. Kamu jangan stress sampai nampak pucat macam ni. Kami semua ada jika kamu perlukan pertolongan." Hardy memujuk lembut.

Aduhai... Lelaki ini begitu prihatin walau cintanya ku tolak mentah-mentah. Kau memang sahabat yang sangat mengerti, Hardy. Kamelia hanya berkata-kata di sudut hati. Setiap kali lelaki itu memujuk dan memberikan semangat, setiap detik itulah hatinya bergetar laju. Sekali lagi Kamelia penasaran, apakah yang melanda dirinya saat ini?

"Beberapa bulan dulu aku mimpikan kau, Mel. Tapi mimpi sedih. Dalam mimpi tu kau menangis dan terus menangis. Aku tak sempat tau apa tandanya semua itu. Nah sekarang ni...semuanya Tuhan tunjukkan. Aku faham kau mula menghindar sejak cerita-cerita pasal aku disebarkan. Tak mengapalah... aku reda."

Kamelia tersentak. Hardy terasa dengan tindakanku. Malah petanda dari mimpi sedih itu adalah renggangnya silaturrahim kami hanya kerana cerita fitnah. Maha Suci Allah...Kamelia mengucap panjang.

"Mel... doktor kata Baiti okey. After half an hour kita semua boleh tengok dia." Hidayah membisikkan khabar gembira.

"Alhamdulillah..."

"Mari kita pergi makan dulu. Aku lihat kamu begitu pucat sekali. Kamu perlu lebih minum air nanti."

Kamelia membiarkan Hardy memimpin tangannya. Rakan-rakan yang lain berpandangan sesama sendiri dan segera membuat tanggapan bahawa kedua-duanya sudah lama menjalin hubungan cinta. Hati mereka berbunga gembira.

***

Malam itu Kamelia menghubungi kedua ibu bapanya dan menceritakan apa yang terjadi siang tadi. Pada mulanya mereka terkejut dan begitu risaukan anak dara tunggal mereka yang berada di bumi England itu. Namun Kamelia berjaya menenangkan ibunya yang asyik menangis di hujung talian.

"Kenapa mama menangis sakan ni? Bukan Melia yang kena, tapi Baiti. Kawan sebilik Melia. Lagipun dia dah selamat."

"Kamu bila nak balik tu. Dari sehari ke sehari tak sampai-sampai."

"Kena tangguh seminggu lagi. Nanti barang-barang Mel hantar dulu."

"Jaga diri tu. Kamu dah besar panjang pun tak pandai jaga diri..." mamanya membebel di akhir perbualan tersebut.

Kemudian dia baru teringat untuk menghubungi keluarga Baiti di Batu Pahat memaklumkan kejadian yang menimpa anak mereka itu. Beberapa nombor ditenung lama kerana Kamelia sudah lupa yang mana satu nombor orang tua Kamelia.

Mungkin yang ini, desisnya. Nombor tersebut terus di dail.

"Hello..." satu suara lelaki menjawab panggilan tersebut.

"Asalamualaikum...Pak Cik ni ayah Baiti ya? Maaf Pak cik ... saya kawan serumah dia kat UK. Nak bagi tau satu berita. Pak Cik jangan terkejut. Baiti kena tikam siang tadi...."

"Apa? Awak ni siapa? Kenapa dengan tunang saya?" satu suara memotong percakapannya.

Tunang? Aku salah dail nombor ke? Alamak! Kamelia menggelabah.

"Awak kenal dengan Cik Baiti. Atau... saya tersalah dail?"

"Ya! Saya tunang dia. Kenapa dengan dia?? Ceritakan pada saya..." suara lelaki itu kedengaran lemah.

Apa? Baiti telah bertunang? Perempuan ni pandai betul simpan rahsia. Patutlah kerap bergayut dan tersengih-sengih seorang diri. Rupa-rupanya bergayut dengan tunang sendiri.

"Hello... hello...cik masih di sana?"

"Oh, ya...ya...memang dia ditikam di perutnya siang tadi. Tapi sekarang dia dah sedar dan masih di rawat di hospital. Harap encik dapat bersabar. Boleh encik tolong sampaikan berita ini pada orang tuanya?"

"Ok, boleh...tapi saya mohon pada cik, tolong tengok-tengokkan tunang saya tu. Dia memang cuai sikit. Sampaikan salam sayang saya padanya. Nama saya Zakaria..."

Oh! Nama tunang dia Zakaria. Macam pernah dengar nama ini. Ah! Mungkin saja. Di seluruh dunia berapa ramai orang menggunakan nama Zakaria. Tapi suaranya mengingatkan Kamelia pada seseorang.

Pagi itu Kamelia menjenguk Baiti di hospital. Dia membawakan barang keperluan peribadi untuk sahabatnya itu serta beberapa buah majalah untuk menghilangkan bosan. Ketika tiba di hadapan meja receiptionist, kelihatan Hardy dan dua orang rakan serumahnya juga di situ. Pasti mahu menjenguk Baiti juga.

"Marilah... pasti Baiti bosan keseorangan. Aku dengar lagi dua hari balutan lukanya boleh dibuka. Aku harap lagi cepat lagi bagus. Rindu sangat pada Malaysia." Kamelia berbasa-basi.

Sebenarnya dia tidak tahu mahu berkata apa kepada tiga orang lelaki itu. Tambahan pula dia kini berasa malu kepada Hardy, yang dahulunya hanya di pandang sepi tetapi akhirnya dialah orang yang paling banyak membantu saat dia kesusahan.

Baiti melemparkan senyuman pahit sewaktu menerima kehadiran tetamu-tetamunya itu. Badannya masih lemah tetapi di gagahkan juga untuk duduk. Lantas Kamelia mengalas belakang badan Baiti dengan bantal. "Kau punya rahsia dah pecah!" bisiknya ke telinga Baiti.

Baiti termangu-mangu.

Suasana sedikit cemas di hadapan pintu utama hospital. Orang yang lalu lalang dengan urusan masing-masing pun turut sama menjengah terhadap ...
Unknown May 13, 2009
Oh! MyKarya!

"Nape termenung?"

"Tak ada apa-apa."

"Kau rindukan orang tua kau? Atau sedih nak berpisah dengan mamat Indon tu."

"Kau ni ada-ada je lah. Suka sangat dengan si Hardy. Asyik sebut nama dia aje. Kalau kau suka kat dia cakap. Aku rekomenkan."

"Aku pulak! Mana boleh."

Senyap. Kamelia dan Baiti melayan perasaan masing-masing.

"Kau rasa ada orang sayang aku tak? Sebab aku rasa lain macam tau."

"Apa maksud kau? Lain macam... macam mana? Rasa seperti makan roti bakar cicah mayonese, macam tu ke?" Baiti mengacah-acah Kamelia.

"Kau ni main-main pulak! Aku selalu rasa telinga aku panas. Perasaan aku macam sayu sangat. Itu petanda yang selalu aku dapat kalau ada orang yang rindu kat aku."

"Mak bapak kau tak..."

"Aku baru lepas telefon dia orang."

"Tak kan si Hardy dah buat guna-guna kat kau. Tak masuk akal. Orang bijak pandai macam tu, mana main bomoh-bomoh ni. Atau...kau nak demam kot!"

Diam. Kamelia memegang dahinya, tak panas pun. Di luar apartment mereka angin berhembus agak kasar. Mendatangkan suasana dingin di dalam kamar yang sederhana besar itu. Perasaan seakan dibuai-buai. Nyaman.

"Eh! Melia. Aku rasa kau sorok sesuatu dari aku. Kau ada boyfriend kan? Macam mana orangnya... handsome ke tidak, sayang kau tak? Sebab... kadang-kadang aku tengok kau suka belek kad-kad kau tu. Apa specialnya? Sentimental value ya....dari siapa?" bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Baiti.

"Kau suka goda aku dengan soalan-soalan berani mati kau tu. Tapi maaf cakap, mana aku ada boyfren cik Baiti oii...bolpen banyak la..."

Kamelia berdoa agar ini soalan terakhir berkaitan perasaan daripada Baiti. Mana tahu, nanti aku terpecah rahsia yang selama ini terkunci rapat. Alamat, malu besar jika dia tahu aku mencintai lelaki yang sudah lama terputus hubungan. Dalam zaman moden ini, mana ada cinta sorok-sorok. Mungkin aku satu-satunya spesis yang tinggal. Akhirnya Kamelia tersenyum sendirian memikirkan kekolotan catatan percintaannya. Percintaan ke? Ah! Malas nak fikir.

"Itu senyum kambing tu... betul aku cakap. Kau di lamun cinta."

"Senyum salah, tak senyum lagi salah. Kalau aku masam je, kau cakap aku period sepanjang tahun. Kau ni teruk tau!"

"Dua tahun aku dengan kau. Nampaknya I'm not your best friend. You still can't trust me, even for this simple matter. Aku frust betul!" Baiti meluah rasa.

Kamelia datang mendekati Baiti yang seakan merajuk. Baiti seorang rakan yang amat baik. Dia tidak pernah menyakiti atau memperkatakan perkara buruk mengenai dirinya. Mereka berkongsi segala-galanya termasuk makanan, pakaian (yang luaran sahaja), kegembiraan dan kesedihan. Tetapi yang pelik (memang pelik pun) mereka jarang membicarakan soal cinta dan perasaan. Itu satu kebetulan yang selama ini mereka tidak sedari.

"Cuba kau fikir, pernah ke kita serius berbicara soal cinta kau atau kekasih aku? Tak pernah kan? Sebab... kita sebenarnya sama. Datang ke UK ini hanya untuk study. Untuk ubah nasib kita sendiri. Aku tak pernah paksa kau mengaku yang si Halim tu kekasih kau. Dan... kau pun suka sakatkan aku dengan Hardy. Setakat itu saja. No hard feeling kan..."

Baiti memandang Kamelia dengan seribu makna yang tersurat. Betapa dia tersentuh mendengar bait-bait kata dari bibir nipis Kamelia. Betapa mereka sebenarnya sehati dalam banyak perkara, cuma mata kasar tidak bijak menilai.

"Kau suka buat aku sebak. Tengok ni air hingus aku lebih banyak keluar dari air mata. Kau punya pasallah ni..."

"Aku pulak. Kita sama je Baiti. Eh! Nak joint kita orang pergi jalan-jalan esok? Ingat nak cuci mata sebelum balik Malaysia. Lagipun nak beli barang sikit untuk orang tua aku."

"Kau pergi dengan siapa?"

"Ameer budak Iran tu and his wife. Aku lupa namanya."

"Nama husband orang dia ingat, bini orang tak ingat. Nanti tau dek bini dia, takut kasut naik ke muka." ejek Baiti kepada Kamelia.

"Aku dah kenal lama dengan dia orang. Since first semester lagi. Lagipun... aku tak mainlah laki orang. Duda tak pe. Hee...hee..."

"Interesting! Kau dah ada perasaan pada lelaki lah ni. Laa... ingatkan hati batu. Rupa-rupanya ais batu..."

"Ni yang malas nak cakap ngan kau. Silap sikit mesti aku kena balik. Nak ikut tak esok?!" Kamelia semakin geram.

Baiti termenung sejenak. Sebenarnya Halim ada mempelawanya keluar esok. Ada hal penting katanya. Setelah membuat keputusan, Baiti memilih untuk keluar dengan Halim. Mungkin dia akan mengetahui apa masalah yang ingin diceritakan oleh Halim. Berat benar nampaknya. Kamelia menasihatkan Baiti agar berhati-hati. Dan dia membalasnya dengan rasa senang hati, sebab Kamelia memang rakan yang prihatin.

***

Karina dan Hidayah mengetuk pintu kamar Kamelia dengan kuat dan tergesa-gesa. Kali pertama tiada jawapan. Mereka yakin Kamelia ada di dalam kamarnya. Sekali lagi pintu di ketuk.

Tidak lama kemudian daun pintu terkuak. Kamelia menggosok-gosok matanya dengan hujung jari. Baru sekejap dia terlelap.

"Apa halnya ni?"

"Kamu sibuk tak? Nak bincang sikit."

Kamelia memandang Hidayah yang berseluar bermuda warna biru. Pakaian rasmi mereka apabila di rumah.

"Pasal apa?"

"Hal yang meruncing jugak, Melia. Boleh kami masuk kamar kamu?" Karina bagai tak menyempat untuk menceritakan sesuatu.

"Masuklah..."

Hidayah memandang Karina. Karina membalas pandangan itu dengan wajah yang dipenuhi tanda tanya.

"Ceritalah. Ada hantu ke kat rumah kita ni?" seloroh Kamelia.

"Kamu ingat Hardy tak? Yang syok kat kamu tu..."

"Kenapa dengan dia?" Kamelia menyoal Hidayah semula.

"Begini...aku dengar orang cerita, dia lah yang intip rumah kita dulu. Masa Baiti dengar benda jatuh tuh...ada orang nampak dia." Karina membuka cerita.

"Dia? Hardy tu? Tak mungkin. Okey... memang dia suka kat aku. Dan aku anggap kawan biasa saja. Kami dah saling bersahabat dan selalu ketemu. Tiada libatkan soal perasaan. Dia amat hormatkan aku...aku rasa kau orang salah dengar gosip ni..."

Kamelia menyebelahi Hardy, bukan sebab lelaki itu kacak, tampan dan berkarisma. Tetapi sebaliknya, dia seorang sahabat yang soleh, menjaga solat dan adabnya semasa bersama aku. Tidak mungkin dia mahu mengintip rumah sewa kami. Luahan hati Kamelia hanya terucap di dalam, tidak terluah dengan kata-kata.

"Semua student dah bercakap. Tapi kita semua tak berani nak inform dia. Takut. Kita tak kenal peribadinya." Karina menyambung ceritanya.

"Boleh saya tanya? Dari mana khabar angin ini bertiup? Siapa puncanya?" soal Kamelia persis penyiasat persendirian.

Sekali lagi Karina dan Hidayah berbalas pandangan. Ya, siapa yang bikin cerita? Mereka pun mendengarnya dari mulut ke mulut semasa kuliah.

"Kamu berdua pun tak tau, kan? Ginilah, esok siang saya jumpa dia. Saya akan tanyakan perkara ini, bimbang semuanya fitnah semata. Mungkin ada orang mau kenakan dia." Kamelia memberikan buah fikirannya.

"Mel, jangan kata kami yang bagi tau. Mati nanti!" Hidayah mengingatkan Kamelia.

"Usah bimbang dong! He...he..."

Kamelia ketawa seperti di buat-buat. Sebenarnya dia pun hairan, kejadian yang sudah lama berlalu, baru kini timbul cerita yang bukan-bukan. Apa motif gosip ini disebarkan? Siapa penyebar fitnah ini? Tapi kalau benar, bermakna selama ini dia bersahabat dengan orang yang tidak kurang bahayanya. Mana tahu orang itu sedang menunggu masa yang sesuai. Tidak semena-mena bulu romanya berdiri.

***

Kamelia duduk di atas bangku di tepi jalan sementara menunggu Ameer dan isterinya datang menjemput. Tangannya meraba poket beg silangnya dan mendapatkan handphone Nokia yang hampir tiga tahun digunakan. Sehingga kini handphone tersebut masih elok. Dia menghantar SMS kepada Hardy. Memaklumkan tentang pertemuan yang telah dijanjikan malam tadi harus diteruskan.

'Tut! Tut!'

Bunyi SMS masuk.

'Ok. Aku tunggu kamu di tempat biasa.' Itu balasan daripada Hardy.

Kamelia memasukkan kembali telefon tersebut ke dalam poket begnya. Tidak berapa lama kemudian Ameer dan isterinya tiba dengan memandu kereta sewa model Mercedes Benz yang sudah agak uzur. Enjinnya masih kedengaran bagus. Kalau mahu membeli kereta, periksa enjinnya dahulu. Enjin bagus, body buruk tak apa! Begitu pendapat 'budak gila' semasa zaman persekolahan. Aik, mengapa sejak akhir-akhir ini memori hitam bersama 'budak gila' itu selalu menganggu? Kamelia puas memikirkan hal tersebut sehingga dahinya berkerut-kerut.

Ameer yang memandu di hadapan perasan akan perbuatan Kamelia itu.

"Why you look so down, Mel? Any problems you want to share with? Or...you may share with ladies only?" usik Ameer memaksudkan Kamelia bercerita dengan Falujah, isterinya.

Kamelia menggelengkan kepala. Melihat Ameer pula yang tidak faham, Kamelia bersuara.

"No Ameer. Thanks a lot. I think I'm a bit tired. Last night I most finish my packing."

"Oh I see. When will you going back to your hometown?"

"After finish packing, may be I need a week time. Why? Want to follow us going back to Malaysia?" soal Kamelia bergurau.

"Thank you. Next time may be...Insya'Allah."

Pasangan pelajar Iran itu memang suka mengucapkan terima kasih. Sepanjang sesi membeli belah di MarketGate, entah berapa belas kali ucapan tersebut terkeluar. Yang penting Kamelia merasa berbaloi mengikut pasangan Iran tersebut. Banyak juga cenderahati yang diborong untuk ibu dan bapanya serta sanak saudara yang akan datang bertandang demi mendengar kepulangannya. Tidak dilupakan buah tangan untuk Aini, Zek dan rakan rapatnya yang lain.

Menjelang tengahari Kamelia sudah sampai di rumah sewanya. Baiti mungkin sudah keluar menemui Halim. Mengikut kata Baiti dia akan keluar tengahari dan menjangka pertemuan dengan Halim tidak terlalu lama. Kamelia menganggar Baiti baru sahaja keluar berdasarkan lantai bilik air yang masih basah sewaktu dia melewatinya tadi.

Namun, Kamelia perasan sewaktu masuk ke dalam rumah tadi pintu depan tidak berkunci dan sedikit ternganga. Hish! Cuai betul budak-budak dalam rumah ni. Fikirnya sambil memusing tombol pintu biliknya yang dikongsi dengan Baiti.

"Ya Allah.... kenapa ni??"

Kamelia hampir pengsan melihat kejadian di depan matanya. Pandangannya gelap serta merta.

"Nape termenung?" "Tak ada apa-apa." "Kau rindukan orang tua kau? Atau sedih nak berpisah dengan mamat Indon tu.&...
Unknown May 12, 2009
Oh! MyKarya!

Zulhariz tersenyum lebar merenung skrin handphonenya. Kemudian jarinya menyentuh gambar yang tertera. Cutenya; hatinya menjerit geram. Sudah lama benar penantian ini dirasakannya. Bilakah ianya akan berakhir, hanya masa bisa menentukan. Dia menanti satu waktu yang sesuai untuk mengakhirinya, tetapi tidak pasti bila.

"Thank you very much. May God bless you."

SMS ringkas itu dihantar kepada satu nombor yang sudah dihafalnya. Senyuman masih bermain-main dibibirnya. Memang dahulu aku lelaki nakal, tetapi sekarang kenakalan itu hadir dalam kematangan; tegasnya dalam diri.

"Encik Hariz asyik senyum je. Ada berita gembira ke?" tegur pembantu peribadinya yang kecil molek itu.

"Yap! Saya gembira hari ini. Saya nak belanja awak kopi panas. Tolong ambilkan untuk saya sekali." nada suaranya ceria semacam.

"Dari pantri ke?" soal Adalia kehairanan.

"Dari mana lagi?"

"Laa... saya ingat Encik Hariz nak belanja kat Coffee Bean atau Starbucks. Ini kat dapur je."

"Okeyla tu. Pergi cepat. Jangan buang masa. Masa itu emas!" ujarnya tegas.

"Dah la free, kita pulak kena buat. Apalah nasib dapat bos tangkai jering."

"Apa awak cakap?"

"Tak...tak...de apa-apa bos. Saya pegi ambil kopi free..."

Zulhariz ketawa senang hati. Paparan gambar gadis seterunya masih terpampang di skrin telefon. Lantas dia meletakkan sebagai wallpaper, biar senang dilihat, mudah ditenung walaupun mata empunya diri tertutup rapat. Ya lah, gambar orang sedang tidur. Dia ketawa gelihati sendirian.

"Oii apa ni...apa benda ni?!" jerit Kamelia marah-marah.

"Aku nak kau baca. Lepas tu balas..." Ijol mencampakkan kad kepada Kamelia. Tepat kepada dada Kamelia.

"Bagi surat macam gangster. Tak romantik lah kau ni, nak tackle anak dara orang pun tak tau cara..." Kamelia membebeli Ijol.

"Aku tak pandai semua tu!"

Kamelia mahu menyambung perbalahan mereka tetapi Zulhariz a.k.a Ijol sudah berlalu.

Harap-harap dia faham maksud aku; doa Ijol dalam hati.

Plap! Sekeping kad jatuh dikakinya. Zulhariz tersedar dari khayalannya lalu memungut kad tersebut. Kad itu memang selalu terselit di mana-mana, waima di bawah bantal tidurnya. Pagi ini dia membawa kad tersebut dan meletakkan di celah-celah diarinya. Seperti tahu dia sedang merindu, kad itu dibaca lagi untuk kesekian kalinya.

-Kau bodoh tapi pandai, kau suka tapi kata benci, kau sayang tapi kau malu, kau garang tapi kau baik, kau buruk tapi kau handsome. KAU buat aku suka.-KAMELIA-

Zulhariz tersenyum untuk yang kesekian kali demi membaca bait-bait tulisan terakhir daripada Kamelia.

"Encik Hariz, ini kopi freenya."

"Terima kasih."

"Kopi je, kuih atau roti tak ada?" soal Zulhariz kepada Adalia.

"Ada. Tu...kat warong mak cik Dayah."

Adalia membuka tirai bilik bosnya lalu jarinya ditunjukkan ke bawah. Zulhariz memandang Adalia dengan pandangan geram. Pandai pula si kecil molek ni mengenakan aku; desisnya.
Tanpa menunggu lama Adalia melangkah keluar.

Adalia bertembung dengan Aini yang mahu masuk ke bilik Zulhariz. Kedua-duanya tersenyum.

"Bos ada?"

"Ada. Baik-baik sikit. Tengah angau."

"Ya? Angau tentang apa?"

"Biasalah tu, perempuan."

"Pandai you ya...siapa?"

"Masih misteri. Nanti I siasat..."

"Okey. Keep update me."

Aini sudah menghilang di dalam bilik Zulhariz. Eksekutif Jualan itu kerap juga bertandang ke dalam bilik bosnya. Kekadang tawa keduanya masih boleh kedengaran sampai ke luar bilik. Kadangkala Adalia cuba mencuri dengar perbualan atau perbincangan mereka, tetapi tidak dapat menangkap butir bicara tersebut. Akhirnya dia putus asa dan membiarkan mereka dengan dunia masing-masing.

"Kau apa hal? Pagi-pagi dah angau."

"Mana ada. Ini mesti si Adalia yang becok tu dah canang cerita. Ini semua gosip."

"Wah..wah... cakap macam artis. Sape nak gosipkan kau."

Mereka sama-sama ketawa akhirnya.

"Apa hal cari aku?" tanya Zulhariz kepada Aini bila ketawanya hampir reda.

"Oh ya. Ni ha... pasal projek fasa 5D kita. Brosur dah distribute kat tujuh tempat. Yang tinggal untuk ofis tak cukup. Boleh tambah lagi 5,000 hingga 10,000 keping tak. Kau tulis sikit dalam meeting nanti."

"Ini small matter. Tak payah bawak meeting. Aku sign."

"Kalau macam tu, nanti aku siapkan proposal dan memo sekali. Jumpa nanti."

Sebelum keluar Aini sempat mengusik Zulhariz sekali lagi.

"Tadi tu gosip atau kisah benar?"

"Kau buatlah pilihan..." Zulhariz tersengih-sengih.

"Kau ni Ijol, dari dulu sampai sekarang tak berubah. Aku chow dulu."

"Sekarang aku bos kau!"

Aini berlalu dengan senyuman yang lebar. Adalia mendongak memandang Aini dan kemudian menyambung kerjanya.

***

Zulhariz menuju ke arah kereta Mitsubishi Lancer putihnya yang di parkir di sudut paling kanan di kawasan meletak kereta. Bangunan lima tingkat berbentuk bulat tempat dia bekerja tersergam megah. Bilik pejabatnya terletak di tingkat dua. Matahari petang memantulkan cahayanya ke bangunan tersebut membuatkan pandangannya sedikit silau. Pintu kereta di buka, segera dia mengenakan cermin mata gelapnya. Beberapa saat kemudian kereta putih itu meluncur laju meinggalkan lambakan kerja yang tertangguh. Esok masih ada; fikir Zulhariz.

"Ijol! Kau kat mana?"

"Hello man. I'm on the way. Around 20 minutes aku sampai."

"Aku taulah kereta kau power...boleh sampai ke within 20 minutes?"

"Kau tunggu je lah!"

"Okey! Okey!"

Klik. Punat 'End' di atas handphone ditekan. Perbualan itu tamat dan Zulhariz meneruskan pemanduannya ke perut bandar. Kenderaan banyak tetapi masih bergerak pada kadar kelajuan 90 kilometer sejam. Waktu begini ramai orang pulang dari kerja atau mengambil anak pulang dari sekolah. Siaran radio di halakan ke Hot Fm yang terkenal dengan taglinenya 'lebih hangat dari biasa'. Sedang berkumandang lagu nyanyian Allahyarham Sudirman Haji Arshad bertajuk 'Pelangi Petang'. Lampu isyarat di hadapan bertukar merah. Zulhariz memperlahankan keretanya. Cermin tingkap diturunkan sedikit, sengaja menghirup udara petang yang berhabuk.

Zulhariz perasan penumpang kereta di sebelah kanannya melambai-lambaikan tangan. Apabila tidak dilayan, mereka memanggil satu nama dengan kuat.

"Mawi! Itu Mawi!"
"Mawi..."
"Mawi..."

Dengan pantas Zulhariz menaikkan cermin tingkapnya. Apa aku ada rupa penyanyi Mawi ke; tanyanya pada diri sendiri. Cuma gaya rambut yang hampir sama, bukan botak licin tiada rambut langsung. Dari dulu dia memang menyukai gaya rambut yang pendek. Kejadian sebentar tadi meremangkan bulu romanya. Nasib baik lampu isyarat segera bertukar hijau, kalau tidak dia pasti terperangkap dengan kerenah gadis-gadis di dalam Satria GTi tadi.

Fuh! Sempat sampai. Gila aku tadi pecut 140 km/j di atas jalanraya biasa. Nasib baik tak ada polis. Selamat...; bisik Zulhariz sendirian sambil menuju ke arah seorang lelaki yang sedang menunggunya.

"Dah lama kau sampai?"

Mereka bersalaman setelah agak lama tidak bertemu.

"10 minit. Boleh tahan kau!"

"Oklah. Jalan pun tak jammed. Eh! Order minum. Tekak kering ni."

Lelaki itu melambai ke arah pelayan. Seorang wanita muda bermini skirt dan t-shirt hitam ketat menghampiri mereka dengan pen serta kertas di tangan.

"Ya encik..."

"Fresh orange."

"Carrot susu."

Bersilih ganti Zulhariz dan temannya itu memesan minuman. Wanita muda itu sudah bergerak meninggalkan meja mereka. Kedudukan meja itu agak jauh sedikit dari pandangan umum. Komputer riba dibuka dan di hidupkan suisnya. Restoran tersebut mempunyai kemudahan 'hotspot' untuk pelayar-pelayar internet.

"Zek, mana kau dapat semua ni? This is all up to date ke?" soal Zulhariz hairan.

"For sure lah. Kau tengok, choose yang mana kau suka. The rest aku nak buang. Mana boleh simpan benda ni dalam komputer aku. Mahu company check, abis aku."

"The latest yang mana?"

"Tu, yang bergambar ramai-ramai. Birthday gathering classmate dia orang."

"Siapa sebelah dia tu? Lain macam aku tengok."

"Kau ni Ijol jealous ke? Tu mamat Indon yang suka kat dia." Zakaria menjawab dengan tersengih-sengih.

Boleh tahan orangnya. Tinggi dan berkulit cerah. Aku cuma sawo matang. Dia dekat dan rapat di sana. Sedangkan aku jauh di sini. Tiba-tiba Zulhariz berasa dirinya kerdil sekali.

"Kau apahal! Dah masuk angin lah tu. Kalau dia nak berubah, dah lama dari dulu lagi. Masa dia kat UKM dulu. Kau bukan tak tau dia ramai peminat. Sabor je lah Ijol..." pujuk Zakaria sambil bergurau.

"Mana ada. Aku ok beb!"

"Ok apa? Muka macam sembelit je."

Zulhariz melipat lengan baju kemejanya. Suasana yang dingin dirasakan begitu hangat dan bahang. Memang dari dulu dia mengumpul maklumat melalui Zakaria. Dia mengeluarkan 'thumb drive' dari poket seluarnya lalu memilih dokumen yang hendak dimuat turun dan disimpan dari komputer Zakaria itu.

Setelah urusan selesai sekitar jam 7.00 malam, Zulhariz memandu pulang dengan perasaan yang letih.

***

Selesai solat Isyak, Zulhariz terus membuka komputernya dan memasang 'thumb drive' yang di bawa pulang setelah bertemu dengan Zakaria petang tadi. Dia tidak sabar untuk melihat gambar-gambar 'buah hati' tak rasminya itu.

Dari satu gambar ke satu gambar yang lain, dia membelek lama-lama. Menyimpan memori itu di dalam kepalanya. Kadangkala dia berasa lucu sendiri, mencuri lihat gambar dengan tanpa diketahui oleh empunya diri itu sendiri.

'Kalau si dia tahu, pasti perang dunia ketiga meletus!' ucapnya dalam hati.

Zulhariz termenung melihat satu gambar 'buah hati'nya yang duduk di atas bangku. Seperti keseorangan. Gambar itu mungkin dirakam curi oleh temannya tanpa dia sedari. Atau mungkin juga dia seperti aku, merindui satu sama lain. Tidak sabar Zulhariz menunggu dua bulan lagi. Dia tidak bisa menebak apa akan berlaku waktu itu. Takut untuk memikirkannya.

Zulhariz tersenyum lebar merenung skrin handphonenya. Kemudian jarinya menyentuh gambar yang tertera. Cutenya; hatinya menjerit geram. Sudah...
Unknown
Oh! MyKarya!

Suasana dingin menyelubungi kawasan tempat tinggal Kamelia. Dia harus segera keluar dari rumah untuk mengejar waktu kuliah yang bermula jam 8.30 pagi. Sekarang sudah pukul 7.50 pagi. Jika dikira ada lebih kurang setengah jam lagi kelas baru bermula tetapi dalam keadaan cuaca yang begitu sejuk, pergerakannya mungkin terbatas dan perlahan. Blaus maroon dan seluar denim biru gelap yang di pakai belum cukup memanaskan badannya. Dia bergegas menyarung kot labuh ke atas tubuhnya yang lampai.

"So early Mel? Ada kelas pagi ni?" tegur Baiti yang baru keluar dari biliknya.

Satu pintu kamar lagi masih tertutup rapat. Mungkin Hidayah dan Karina belum bangun atau masih bermalas-malasan di atas katil. Lagipun dua pelajar Indonesia yang mengambil kursus Sarjana Pengurusan itu pulang agak lewat malam tadi.

"Ha ah! Kau tau lah Professor Steven tak suka student lewat datang kelas dia. Must punctual." Kamelia sudah mengangkat punggungnya untuk berlalu.

Baiti hanya memerhati dari pintu apartment hingga bayang tubuh Kamelia hilang disebalik pokok-pokok bunga yang merimbun memagari kawasan perumahan mereka. Dia ingin menutup pintu tetapi tiba-tiba...

Bedebuk! Bunyi sesuatu jatuh di luar pagar. Kemudian dia ternampak pohonan yang merimbun bergoyang-goyang seperti di langgar makhluk yang besar. Tak mungkin anjing, kerana di kawasan kejiranan rumah sewa mereka tiada yang memelihara binatang tersebut. Baiti gelisah ditakuti kejadian tidak elok menimpa Kamelia. Untuk meninjau keluar dia tidak berani, apatah keadaan cuaca yang dingin membuatkan pemandangan berkabut di sana sini. Tambahan pula keadaan sekeliling sangat sunyi.

Setelah mengunci pintu dia berlari masuk ke bilik yang dikongsi bersama Kamelia dan mendail nombor seseorang.

"Engkau kat mana?"

"Ada apa?" pertanyaan Baiti tidak berjawab.

"Aku takutlah. Macam ada orang mengendap rumah kita orang. Boleh datang sekejap tak. Tengok ada apa kat luar tu." suara Baiti lembut sahaja tetapi sedikit cemas.

Suara di hujung talian memberi jaminan akan sampai secepat mungkin. Baiti berkurung di dalam bilik sementara menanti seseorang datang membantunya.

Ting! Tong!

Ting! Tong!

Dua kali loceng berbunyi baru Baiti mengintai di balik pintu kamar. Eh! cepat pulak mamat ni sampai? Walau berasa hairan, Baiti tetap membuka pintu. Halim berdiri hampir dengan pintu masuk apartment tersebut.

"Masa kau datang ada apa-apa kat depan sana?" Baiti bertanya tidak sabar sambil memegang pergelangan tangan Halim.

"Aduh! Jangan pegang kuat-kuat. Tangan aku sakit ni..."

"Kenapa. Jatuh ke?" soal Baiti melepaskan pegangannya.

"Err... tak ada lah. Tadi nak cepat masa keluar rumah. Terlanggar pintu..." Halim menjawab kurang lancar.

Baiti perasan wajah Halim sedikit berubah apabila diajukan soalan begitu. Halim merenungnya dengan pandangan yang kurang enak, dan ini menyebabkan Baiti merasa seram sejuk. Tak tahu kenapa.

"Kat mana kau nampak lembaga tu?" Halim mengalihkan pandangan sambil menjeling sekilas ke dalam rumah.

"Kat depan sana. Mungkin dah cabut lari kot!"

Baiti menunggu di depan pintu sementara Halim meninjau kawasan yang diperkatakan oleh temannya itu. Beberapa ketika Halim muncul dan mengesahkan tiada apa-apa petanda orang menceroboh.

"Tadi pokok tu bergoyang sebab di tiup angin agaknya. Kau yang lebih-lebih."

"Ada bunyi benda jatuh." Baiti mempertahankan pendapatnya.

"Kalau tak ada apa-apa lagi, aku chow dulu. Petang ada class. Nak rilex kejap..."

Selepas Baiti mengucapkan terima kasih di atas pertolongan Halim, pemuda Kelantan itu pun berlalu pergi dengan memandu kereta Datsun yang dipinjam dari rakan serumahnya. Baiti menutup pintu sambil kepalanya ligat berfikir. Ah! Karut semua ini.

***

"Kau sure dengan apa yang kau nampak? Aku rasa kau masih mamai, baru bangun tidur. Semua benda kau nampak hitam." jawab Kamelia tidak endah mendengar cerita Baiti.

"Aku tak tipu, Mel. Aku yakin aku tak mamai masa tu. Memang aku dengar bunyi benda jatuh. Aku ingat kau yang jatuh, tapi takut nak tengok. Aku mintak tolong si Halim." ujar Baiti menegakkan kenyataannya.

Kamelia tersenyum-senyum memandang Baiti. Mungkin Baiti sengaja mahu berjumpa dengan Halim atau memang benar apa yang dialami olehnya.

"Aku faham maksud senyuman kau tu, Mel. Banyak kali aku cakap, aku dengan Halim tak ada apa-apa."

"Aku tak cakap apa pun!"

"Tapi senyum kau tu buat aku tak senang hati. Tak baik buat kawan kau ni serba salah tau."

"Aik. Serba salah pulak! Tadi kata tak de apa-apa."

"Maksud aku dengan kau, bukan dengan dia!"

"Ok! Ok! Sekarang kita nak buat apa?" soal Kamelia berhenti menyakat Baiti.

"Mulai sekarang kita kena berhati-hati. Jangan percaya pada sebarang orang dan pastikan pintu depan sentiasa berkunci." Baiti berkata tegas.

Kamelia mengangguk menyetujui kata-kata Baiti. Tinggal di negara orang dengan terlalu sedikit jumlah orang yang dikenali memerlukan mereka lebih berhati-hati dan mementingkan diri sendiri.

"Apa kok kecoh-kecoh ni. Saya dengar ada orang mahu ceroboh rumah kita? Betul ke Mel?" Karina menyampuk tanpa tahu pokok pangkal perkara yang dibincangkan.

"Yap! Itu saya fikir kita semua harus hati-hati. Jangan buka pintu pada orang yang enggak dikenali. Faham itu..." ujar Kamelia dalam dialek Indonesia kemelayuan.

Karina tidak berkerdip memandang Kamelia dan Baiti silih berganti. Dia terbayangkan kejadian dua malam lepas sewaktu dia dan Hidayah pulang agak lewat malam. Tetapi, mindanya melarang dia bercerita kepada dua gadis Malaysia itu. Belum tiba masanya.

"Kenapa kamu? Macam tercekik tulang aje." tegur Baiti melihat gelagat Karina.

"Nggak lah. Aku masuk dulu ya. Udah malam, ngantuk..." Karina menyeringai.

"Ada-ada saja..." Baiti mengeluh.

***

"Sahabatku yang dirindui,

Aku sudah menerima suratmu minggu lepas. Maaf kerana terlewat membalas kerana kesibukan kerja di pejabat. Kadangkala aku terpaksa balik lewat malam demi melunaskan kerja-kerja yang tertangguh. Aku harap kau memahami.

Mel,

Bagaimana pengajian sarjana yang kau sedang jalani sekarang. Aku pasti ia membebankan, tetapi percayalah... tinggal setengah tahun saja kau bakal bergelar Ahli Ekonomi. Aku kagum dengan kau. Semangat juangmu begitu tinggi.

Sahabatku,

Rakan kita Zek telah bertunang bulan lepas. Yang aku tahu gadis itu orang negeri Johor juga, tetapi tak pasti daerah mana. Dia ada menjemputku tetapi aku tidak dapat menghadiri majlis pertunangan itu kerana 'out station'. Sehari selepas itu aku SMS dan memohon maaf darinya. Tetapi dia faham. Dia kan rakan lama kita.

Sahabatku Mel,

Baru-baru ini aku menerima kehadiran bos baru. Orangnya manis persis penyanyi kesayangan kau, Mawi. Maaf... tidak boleh cerita banyak pasal dia sebab baru sekali berjumpa dengannya. Lain kali kita bergossip, okey.

Sekian dulu warkah dari aku, Melia. Aku sudah sampaikan salam kau pada rakan-rakan kita.

Wasalam.

Yang merindu,

Aini Sharifah."

Kamelia melipat surat berwarna biru itu dan dimasukkan kembali ke dalam sampulnya. Aku rindukan saat manis kita, Aini; lirihnya perlahan. Lalu, surat tersebut di selitkan di dalam kotak empat persegi yang bercampur-campur dengan surat-surat yang lain. Selama hampir dua tahun setengah dia menyimpan surat-surat pemberian keluarga dan rakan-rakannya di dalam kotak tersebut.

Dia ternampak kad-kad kecil yang disisip di hujung kanan kotak. Hari ini dia tidak mahu membacanya! Jemarinya tidak jadi mengeluarkan kad tersebut. Dengan segera kotak itu di tolak ke bawah katil.

"Ehem! Ehem!...buat apa tu."

"Kau ni menyibuk lah Baiti. Tak boleh aku nak tangkap syahdu sikit. Kau mesti enterframe..."

"Kau macam tak faham pulak. Aku kan part of your history...ha...ha..." Baiti ketawa suka hati.

"Banyaklah kau punya history."

"History of your love with somebody..." Baiti masih ketawa.

"Mana kau tau. Kau baca surat-surat aku ya!" Kamelia menebak.

Baiti menggeleng kemudian melompat ke atas katilnya. Dia tersenyum manis memandang Kamelia yang kebingungan. Saja dia mengenakan Kamelia. Sesekali bergurau lebih sikit apa salahnya; fikirnya sendirian.

"Kata tak ada boyfriend. Aku cuit sikit je, kau dah melatah. Rilekslah beb! Aku saja nak tengok kau panik, nak tengok muka kau kecut. Baru thrill hidup ni."

"Itu bukan thrill namanya. Serkap yang jarang...ha..ha.." Kamelia ketawa kuat.

"Mak oi. Kuatnya ketawa."

"Aku gelihati dengan tipu helah kau yang tak menjadi."

"Kalau aku dapat bukti, macam mana?" Baiti kembali serius.

"Bukti? Apa yang kau nak buktikan. Dah terang lagi bersuluh cik Baiti oii... mana aku ada boyfriend..."

"Buah hati ada!?"

"Malas aku nak layan. Tidur lagi bagus!"

Kamelia membaling bantal ke arah Baiti yang sedang terus-terusan mentertawakannya. Baiti mengelak dan bantal itu tergolek di kaki Kamelia. Dalam diam dia bersyukur kerana rahsianya masih tersimpan rapi. Ya ke?

Tut! Tut! Tut!

Bunyi SMS masuk. Baiti menyambar handphonenya di bucu katil. Wajahnya berseri-seri membaca SMS yang dikirim. Kamelia perhatikan kebelakangan ini rakannya itu kerap menerima SMS dan juga panggilan dari seseorang. Mungkinkah dari Halim? Kamelia berteka-teki dalam hati. Dia tidak mahu menganggu masa privasi Baiti. Dibiarkan Baiti bermain SMS sehingga dia terlelap.

Setelah yakin Kamelia sudah nyenyak tidur, Baiti mengambil kesempatan merakamkan aksi tidur Kamelia yang comel itu. Kemudian dia mendail satu nombor dan mengirimkan gambar tersebut kepada seseorang.

"Sorry in advance, Mel..." bisiknya perlahan ke telinga Kamelia.

Suasana dingin menyelubungi kawasan tempat tinggal Kamelia. Dia harus segera keluar dari rumah untuk mengejar waktu kuliah yang bermula jam ...
Unknown
Oh! MyKarya!





Telah 2 tahun Bumi England menerima kehadiran Kamelia demi menggapai impian bergelar ahli ekonomi. Cabaran di rantauan seorang diri sudah terbiasa baginya. Sekarang musim bunga sedang melanda bumi England. Kelihatan di mana-mana pepohon dipenuhi bunga berwarna-warni dan bentuk. Dedaun maple yang hijau kemerahan seakan berkilauan apabila dipancar sinar matahari yang sedikit sekali cahayanya. Kamelia melihat pemandangan yang indah itu sambil bersyukur di dalam hati. Tidak semua orang dapat merasai pengalaman sepertinya apatah rakan-rakannya yang ditinggalkan dahulu.

Ijol a.k.a Zulhariz, kali terakhir dia merisik khabar dari teman-teman mengatakan jejaka itu menyambung pengajian peringkat sarjana di UTM, Johor. Tidak pasti pula apa kursus yang diambilnya. Cuma, setahu Kamelia semasa di tingkatan lima dahulu dia cenderung kepada lukis-melukis. Mungkinkah alam bina? Kamelia tidak menyangka yang Ijol boleh mendaki tangga institusi pengajian tinggi kerana sedari awal dia lihat lelaki itu lemah sedikit dalam pelajaran. Apakah faktor yang menyebabkan semangat belajarnya begitu kental. Mungkinkah... ah! malas Kamelia mahu menebak yang bukan-bukan.

"Cik Mel yang comel... kenapa menopang dagu macam tu. Tak elok tau..." sapa Baiti, gadis periang dari Batu Pahat.

Lamunan Kamelia terhenti dan dia menoleh ke arah Baiti sambil tersenyum. Dia tidak menyangka di Lancastar University ini dia akan dipertemukan dengan pelajar-pelajar melayu dari Malaysia.

"Aku lihat pemandangan indah pokok maple. Terus fikiran teringat kawan-kawan lama..." jawab Kamelia bersahaja.

"Hmm...interesting. Kawan lama je? Boyfriend lama tak de?" usik Baiti menyeringai menampakkan barisan giginya yang putih.

"Hish! Mana ada. Aku ni kan garang... boys tak berani dekat." jawab Kamelia lagi.

"Sekarang dah jadi gadis pingitan. Tak garang lagi...mesti ramai tunggu giliran nak ngorat kau. Kau choose la yang mana kau suka." Baiti mengusik lagi.

Kamelia hanya tersenyum. Perasaan tidak boleh diletak pada sebarangan orang apatah lagi baru bertemu beberapa kali. Lagipun, tidak siapa tahu rahsia cintanya yang disimpan untuk seseorang. Biar masa dan takdir menentukan itu semua. Dia pasrah.

"Kau ni asyik senyum je. Jealous aku. Hardy budak Jakarta kirim salam kat kau. Tadi aku terserempak dengan dia kat Bentham Road. Budak handsome macam tu kau tak terpikat ke?" Baiti menguji sekali lagi.

"Bentham Road? Buat apa kau kat situ. Merayap je..." Kamelia tidak menjawab soalan Baiti.

"Aku pergi Mapplewood Gardens dengan Halim. Saja release tension. Kau taulah assignment hari tu very tough. Itu yang kami jalan-jalan kat sana." Baiti berterus terang.

"Kau ada apa-apa ke dengan si Halim tu. Aku tengok bukan main selalu keluar sama. Kalau tak de ape-ape jangan bagi harapan. Jangan bagi peluang. Nanti ada yang merana! Tak baik buat orang macam tu..." Kamelia menasihati rakannya itu.

"Tak ada lah. Rakan discussion je. Dia bukan taste aku." Baiti berkata perlahan.

"Bukan taste konon! Tiba-tiba jadi teman tapi mesra... sapa nak jawab." Kamelia berkata lembut tetapi penuh bermakna.

"Terima kasih kawan kerana banyak memberikan nasihat kepada aku. Insya'Allah aku tau apa yang aku buat, jangan risau ok..." kata Baiti sambil merangkul bahu Kamelia.

Mereka sama-sama memandang ke luar tingkap untuk menikmati musim bunga di bumi Inggeris ini. Fikiran masing-masing bersimpang siur dengan bebanan pelajaran dan rindu dendam terhadap keluarga di tanahair tercinta. Bangunan Lancastar University hanya nampak sayup-sayup dari rumah sewa mereka.

"Eh! Kau tak jawab lagi..."

"Apa?"

"Salam budak Jakarta."

"Wa'alaikumussalam..." Kamelia menjawab lembut.

****

Kamelia berjalan pantas menuju ke 'Ruskin Library' untuk mengelakkan kesesakan di dalam sana. Dia tidak mahu buku yang bakal dicarinya untuk bahan tugasan diambil orang lain. Kelak terpaksa dia mendapatkan bahan melalui internet, itu pun tidak sebaik apabila menelaah buku rujukan itu secara nyata.

"Cik Melia.... Cik Melia..." Kamelia mendengar namanya dipanggil.

Kamelia memberhentikan langkahnya lalu menoleh ke belakang. Kelihatan Hardy berlari-lari anak mendapatkannya.

Ah! Kenapa dia cari aku. Apa naknya si Hardy ni; gumam Kamelia sendirian.

"Kamu sorang aje?" tanya Hardy setelah berada di depan Kamelia.

"Kamu lihat macam mana? Saya dengan siapa?" tanya Kamelia secara bergurau.

"Maaf. Saya hanya mengusik." jawab Hardy malu-malu.

"Ada perlu apa cari saya? Ada yang penting?" soal Kamelia meniru dialek Indonesia Hardy.

"Oh enggak... cuma mau tanya. Ada Baiti berkirim salam saya pada Cik Melia?" tanya Hardy serba salah.

"Ada... saya sudah jawab. Itu saja, kan." Kamelia sudah melihat jam di pergelangan tangan.

Dia segera memusing badan untuk meneruskan perjalanan. Lagipun tidak ada apa yang perlu diuruskan dengan Hardy. Di fikirannya asyik terbayangkan buku yang perlu di ambil dari perpustakaan.

"Cik Melia... saya mau kenal rapat dengan kamu. Boleh kan?"

Kamelia tidak jadi meneruskan langkahnya. Dia berhenti lalu menoleh Hardy sambil tersenyum.

***

Hardy menelentang memandang siling bilik rumah sewa dua biliknya yang dihuni bersama dua rakan senegara. Rinto dan Najli masih belum pulang sejak keluar rumah petang tadi. Mungkin mereka pergi membeli barang harian di kedai berhampiran dan kemudian lepak-lepak sambil menikmati Cappucino panas di restoran makanan segera yang tidak jauh dari rumah sewa mereka.

"Kita berkawan tak salah. Tetapi... untuk menjadi seperti Romeo dan Juliet enggak boleh. Ada orang marah!"

Terngiang-ngiang kata-kata Kamelia siang tadi menjawab pertanyaannya. Pada mulanya dia terkejut apakah si cantik Kamelia sudah berpunya.

"Maafkan saya kalau kamu udah berpunya. Saya tak kan ganggu kamu lagi."

"Bukan begitu. Saya milik abadi ibu dan ayah. Datang sini hanya untuk belajar. Bukan pacaran..." Kamelia ketawa sebaik habis berkata-kata.

"Jadik... saya masih boleh kenal..."

"Jadi sahabat sama agama tak salah, kan..." Kamelia terus menyampuk sebelum Hardy menghabiskan ayatnya.

Perbualan singkat itu habis begitu sahaja.

Sukar nak tangkap cewek ni; Hardy berilusi sambil matanya terkebil-kebil masih memandang siling.

***

Hembusan angin sepoi-sepoi menemani pagi Hardy yang berjogging seorang diri melewati taman perumahan tempat tinggalnya. Sesekalia dia berhenti apabila berpapasan dengan kawan seuniversiti yang berjogging di kawasan yang sama.

Tiba-tiba langkahnya terhenti dek terpandang sekujur tubuh sedang berteleku di satu kerusi berhampiran tempat dia berjogging. Bahunya terhenjut-henjut seperti sedang menangis. Dihampiri gadis itu untuk mengetahui apa yang terjadi.

"Cik Melia...kamu kenapa?"

Benar tekaannya. Kamelia, gadis pujaan siang dan malam sedang bersedih. Apakah gerangan penyebab dia berduka begitu? Adakah putus kasih dengan pria di tanahair. Pelbagai soalan menerjah mindanya.

"Kenapa kamu diam. Jawablah pertanyaanku..." desak Hardy tidak sabar apabila beberapa kali soalannya tidak berjawab.

Dia berasa pelik. Kamelia yang periang biasanya kini menjadi pendiam. Menjadi seorang penyedih.

"Ada orang kacau kamu, ke? Kamu dikasari? Kerja siapa, biar saya ajar orang itu!" Hardy kian geram.

Sekali lagi Kamelia hanya berdiam dan menangis. Sendunya amat menyebakkan hati Hardy yang melihatnya.

"Cik Melia! Cik Melia!"

Tiba-tiba tamparan bertubi-tubi mengenai pipi Hardy. Peritnya amat terasa sekali. Dia menepis-nepis tangan kasar yang menamparnya tetapi tidak berdaya. Dengan amat payah dia membuka matanya.

"Hardy! Kamu bermimpi..."

Masya'Allah! Hardy meraup muka dengan kedua telapak tangannya. Dia beristighfar berkali-kali. Rinto merenungnya dengan mata yang tajam.

"Kamu sebut satu nama cewek. Siapa itu?" soal Rinto kehairanan.

Hardy tidak menjawab soalan Rinto. Adegan sebentar tadi cuma satu mimpi rupanya. Kenapa mimpi sedih?

Telah 2 tahun Bumi England menerima kehadiran Kamelia demi menggapai impian bergelar ahli ekonomi. Cabaran di rantauan seorang diri suda...
Unknown
Oh! MyKarya!




Perjalanan ke sekolah di rasakan terlalu lambat walau jaraknya dari rumah sekadar 1 kilometer. Kamelia mempercepatkan kayuhan basikalnya sehingga jelas terdengar bunyi tayar berdecit-decit meminta diperlahankan pergerakan tersebut. Setelah peluh membasahi baju kurungnya, sampailah Kamelia di pintu pagar. Basikal dipimpin memasuki pintu pagar dan diletakkan di tempat yang biasa. Dia berjalan laju untuk ke kelas 5 Sains 1 tanpa menoleh ke kiri atau kanan.

"Hoi..hoi...Kamelia. Kau kena kejar pontianak ke. Lajunya jalan mak oi!" panggil satu suara yang membontoti Kamelia hingga ke kelas.

Kamelia menghempas begnya ke kerusi dan melabuhkan punggungnya di atas meja. Dia memandang Zakaria yang sudah tercegat di hadapannya dengan mulut terkumat-kamit ingin bertanyakan soalan lagi.

"Dah! Jangan tanya apa-apa! Nanti aku cakap..." Kamelia mematikan soalan yang baru hendak terkeluar dari mulut Zakaria.

"Aku..." belum sempat menambah ayat bahunya ditepuk keras dari belakang.

"Gila kau! Nasib baik aku tak de sakit jantung. Kalau tidak dah lama pass over tau." Kamelia menjerit ke arah Aini Syarifah yang menepuknya sebentar tadi.

"Cepatlah cerita. Aku tak sabar ni..." Zakaria semakin bosan.

"Cerita apa?! Hantu panjat dinding rumah kau ke malam tadi? Ha...ha...ha..." kuat tawa Aini Syarifah di hujung suaranya.

Kamelia menjeling tajam ibarat kilauan mata pedang sedia membaham mangsanya. Serta-merta Aini Syarifah dan Zakaria menelan liur. Mereka sedar akan kegarangan Kamelia, apatah dia memiliki tali pinggang hitam ilmu silat Gayung.

Setelah keadaan betul-betul senyap, Kamelia memulakan bicara dari ulas bibirnya yang nipis.

"Aku kena transfer. Balik Melaka."

"Transfer? Ikut orang tua kau pindah balik Melaka?" Zakaria mengulangi soalan berdasarkan kenyataan yang dibuat Kamelia.

Aini Syarifah ternganga luas mulutnya menerima perkhabaran terbaru itu. Kemudian cepat-cepat dia menutup kembali mulutnya supaya tidak dimasuki lalat. Kamelia yang terperasan perbuatan Aini Syarifah menahan tawa dari meledak.

"Melaka dengan Johor bukan jauh sangat. Jalan kaki pun sampai. Jangan risau, ok. Kita ada masa lagi untuk nak merambu bersama-sama sebelum aku pindah. Lebih kurang dua minggu lagi... he..he..." Kamelia memujuk dua orang rakan karibnya itu.

"Aku nak bagi tau kat Ijol...kau nak pindah!" Zakaria sudah berlari sebelum sempat Kamelia menarik bajunya.

"Hoi Zek! Jangan bagi tau dia..." namun panggilan Kamelia tidak dihiraukan oleh Zakaria.

*******

Kamelia, Zakaria, Zulhariz dan Aini menonton wayang bersama pada hujung minggu itu sebelum perpisahan menjenguk tiba. Selesai menonton tayangan ‘Dragon Ball Evolution’ mereka berempat leka singgah dari satu kedai ke satu kedai melakukan ‘window shopping’. Setelah penat menjamu mata, mereka menjamu perut masing-masing pula di Mc Donald.

“Family kau tak buat makan-makan ke nak balik pindah Melaka? Boleh kita orang datang melantak…he…he..” Zakaria bercakap dengan mulut yang penuh daging burger.

“Ha ah! Aku nak joint sekali…” sambut Ijol menyampuk dengan mukanya yang selamba.

Kamelia menopang dagu dengan kedua belah tangannya dan tertawa meilhat telatah Zek dan Ijol a.k.a Zulhariz. Saat ini bakal disimpan kemas sebagai antara memori manis mereka bersama. Dia tidak pasti adakah mereka bakal bertemu kembali selepas perpisahan ini. Adakah dia akan merindui mereka semua terutamanya kepada Ijol yang diminatinya dalam diam. Atau.. akan rindukah mereka padaku? Fikiran Kamelia menerawang sambil tersengih-sengih seorang diri.

"Hoi sakitlah... apa ni main sepak-sepak." tengking Kamelia kepada Ijol yang menyepak kakinya di bawah meja.

Aku memang suka dan minat kat dia, tapi garang tetap garang! Mana boleh main kasar dengan perempuan. Aku kena control beb! gumam Kamelia dalam hati.

"Abis tu aku tengok kau macam orang angau. Sengih sorang-sorang..." jawab Ijol masih mengawal suaranya.

"Suka aku la nak sengih ke, masam ke, muncung ke..." sambut Kamelia lantang.

"Kau ni kan... dah la nak transfer, tinggalkan kita orang... kau tak sedih ke? Makin garang ade la..." Ijol masih tak berpuas hati dengan kelakuan Kamelia.

"Udah le tu. Aku nak makan pun susah nak hadam. Kau orang asyik bertekak je...Makan diam-diam udah le." bebel Zakaria setelah sedari tadi sibuk 'melayan' burgernya.

"Kau ni asyik makan je. Si Aini dari tadi pegi toilet tak muncul-muncul. Cuba tengok Zek, kot dia pengsan ke... termasuk lubang tandas ke..." Kamelia mengalih topik perbualan.

"Eh! Melia. Aku ni lelaki. L-E-L-A-K-I.... takkan nak masuk tandas pompuan. Kau lah pegi tengok."

Kamelia terus bangun selepas mendengar ayat terakhir dari Zek. Dia pergi menyusul Aini di tandas awam di kompleks beli belah tersebut. Separuh jalan, dia terpandang sebuah kedai emas menjual sebutir loket emas putih berbentuk hati. Langkahnya terhenti lalu membelek-belek harga yang dipamer di loket tersebut. Mahalnya! Tak mampu aku. Dia meneruskan perjalanan menyusul Aini yang masih belum nampak kelibatnya.

Bahunya ditepuk dari belakang. Nyaris tersungkur Kamelia dibuatnya. Orang yang membanjiri kompleks beli belah tersebut semakin ramai.

"Kau ni kan... jangan buat macam tu boleh tak. Nasib baik aku tak jatuh." Kamelia menjengilkan bola matanya kepada rakannya itu.

"Sori... memang sengaja. Nak ke mana? Jalan laju semacam je..." Aini tersengih-sengih bagai kerang busuk.

"Cari kau lah. Apa kau buat kat toilet lama sangat. Kau berus lantai ke..." sindir Kamelia tak puas hati.

"Orang ramai lah beb!.." jawab Aini ringkas mengekori langkah Kamelia yang amat laju.

*****

Hari ini hari Isnin. Tinggal lima hari lagi sesi persekolahan yang perlu dijalani oleh Kamelia di SMK Sri Rahmat. Nak duduk tak senang, berdiri gelisah, berjalan macam 'ayam berak kapur'. Langkahnya longlai. Itulah perasaan yang merajai diri Kamelia. Selamat tinggal kenangan, selamat datang cabaran. Kamelia seperti kebiasaannya menopang dagu menanti kehadiran rakan-rakan sekelas. Masih pagi lagi. Loceng belum berbunyi.

"Nah! Untuk kau. Ingat kita orang tau..." tiba-tiba Ijol mencampakkan sesuatu di atas mejanya dan terus berlalu.

"Hoi budak gila! Tunggu dulu..." tak sempat Kamelia menggamit Ijol yang sudah menghilang di sebalik blok bangunan A.

"Apa benda ni..." Kamelia mengoyak sampul surat kecil berwarna ungu.

Kad kecil berbau wangi. Di dalamnya hanya sebaris ayat.

-Kau comel kalau tak garang!-

Kamelia rasa tercabar. Selama ini aku tak comel ke? Apa kisah itu semua. Hak akulah...eee geramnya dengan budak gila tu! Perasaan marah bergumpal bersama niat untuk mengenakan Ijol pula. Tanpa sedar dia mencampakkan kad tersebut tepat ke dalam bakul sampah di hadapan kelas. Nyaris terkena Aini tetapi dia sempat mengelak. Lantas Aini memungut kembali kad tersebut lalu dibaca sekilas lalu.

"Kenapa kau buang? Orang bagi simpanlah... Tak baik tau."

"Aku memang jahat. Dia lagi jahat. Dia kata aku garang..." Kamelia sudah naik angin.

"Kau dengan Ijol boleh beralah tak. Aku pening tau, pegi sana dia citer macam ni..., kau pulak citer macam tu, aku tak tau kau sebenarnya benci betul-betul atau buat-buat..." Aini mengeluh lalu duduk di kerusi bersebelahan Kamelia.

Kamelia menjengilkan biji mata mendengar kata-kata Aini.

"Mestilah betul!" itu kata mulut Kamelia, sebaliknya di sudut paling dalam dia meminati Ijol separuh mati.

Aini ketawa terbahak-bahak sehingga menarik perhatian rakan sekelas yang lain. Mereka tertoleh-toleh melihatkan perbuatannya sebentar tadi.

"Kalau tak suka, oklah. Jangan buat biji mata kau macam tu. Kelakar aku tengok..." ujar Aini masih tertawa.

Kamelia menarik begnya lalu memasukkan ke dalam laci meja. Dia malas untuk melayan spekulasi yang bakal keluar dari mulut Aini, bimbang terlebih cakap rahsianya akan terbongkar.

***

"Nah! Untuk kau..."

Hari kedua kad kecil dari Ijol berwarna kuning.

-Bersahabat sampai ke mati?-

Kamelia tidak faham apa yang dimaksudkan dengan kata-kata itu. Lantaklah... tak kuasa hendak melayan gelagat Ijol lagi.

Hari seterusnya, Ijol memberi kad kecil yang comel melalui Aini. Merah, itu tanda garang? Eh! Dia perli aku lagi. Ini tak boleh jadi! Kamelia berfikir dia mesti bertindak balas atas perbuatan Ijol itu.

-Jaga diri. Jaga hati. -

Tatkala selesai membaca empat ayat ringkas tulisan tangan ijol, Kamelia duduk kembali. Aini disebelah tercengang-cengang.

"Tak jadi nak pergi perang?"

Kamelia menggelengkan kepala lalu menyimpan kad ke tiga itu ke saku beg sekolahnya.

Kad ke empat berwarna hijau. Itu kan tanda berdamai. Aik! Budak gila tu nak berdamai?! Tak sabar Kamelia untuk mengetahui isi kad tersebut.

-Janji aku. Janji Kau.-

Kamelia makin keliru. Apa budak gila tu fikir. Mana aku ada hutang janji pada dia? Hutang RM2.00 tu aku dah langsaikan masa nak beli kertas warna kat Jusco; omel Kamelia sendirian.

Kad terakhir dari Ijol berwarna putih.Hah? Putih. Apa tandanya? Soal Kamelia kepada Aini sewaktu mereka makan bersama di kantin sekolah untuk terakhir kalinya.

"Putih tu suci..." jawab Aini endah tak endah.

"Apa isinya?" Aini kembali menyoal apabila Kamelia terus berdiam diri.

"Kosong. Tak de apa-apa...aku rasa sah dia tu gila. Ada bagi kad kosong."

"Itu simbolik namanya. Hanya kau dan dia yang tahu." Aini memberikan pendapat.

Kamelia dan Aini terus menutup mulut apabila melihat kelibat Ijol dan Zek sedang menghampiri
mereka.

"Senyap kenapa? Tadi bukan main rancak aku tengok..." usik Zek sambil menarik kerusi.

"Malaikat lalu..." jawab Kamelia sinis.

Dia mencuri pandang ke arah Ijol. Budak gila itu sedang memerhatinya dengan pandangan yang lain dari biasa. Bukan pandangan benci!

Perjalanan ke sekolah di rasakan terlalu lambat walau jaraknya dari rumah sekadar 1 kilometer. Kamelia mempercepatkan kayuhan basikalnya ...
Unknown