Menu
Oh! MyKarya!

Hazzim membuka laptopnya setelah selesai menunaikan perkara yang fardu terhadap Yang Esa. Walaupun tubuhnya berasa letih kerana seharian terperuk di pejabat, dia tetap gembira dan senang hati menemankan Kamal mencari benih ikan petang tadi. Dia dapati anak muda itu berpotensi untuk pergi jauh dalam perniagaannya. Apa salahnya dia membantu apa yang perlu. Bukankah dia lebih dari mampu? Untuk apa wang ringgit dan kemewahan yang berlambak jika ianya tidak digunakan?

Hazzim menyandarkan tubuhnya di kerusi sambil menghadap laptopnya. Skrin komputer yang terang sedikit menyilaukan. Dia sengaja tidak memasang lampu tidur. Suasana malam yang hening menimbulkan satu rasa yang sukar ditafsirkan dengan kata-kata. Perasaan ingin dikasihi begitu mendekat di hati. Perlahan-lahan pertemuan dengan gadis itu menghiasi tubir mata. Kejadian pagi tadi sudah cukup membuatkan hari dilalui begitu indah sekali.

Dia tersenyum melihat e-mel yang dikirim kepada gadis yang diminatinya itu dibalas. Walau hanya beberapa baris, ia cukup menjadi ubat kepada kerinduannya. Sesekali dia merasa bersalah kerana terpaksa mendekati gadis itu tanpa izin, tanpa kebenaran. Dia meminta stafnya menyamar sebagai Mizah, nama samaran yang digunakan untuk ber’bual’ dengan gadis itu di alam maya.

“Tak salah ke apa yang kita buat ni, bos?” Adira meminta kepastian.

“Tak. Awak jangan risau. Tolong untuk seketika saja, nanti bila saya dah jadi dengan dia, kita buanglah nama Mizah tu…”

“Kalau suruhanjaya komunikasi dapat tahu…”

“Ha…ha…ha…Adira…, Adira. Sampai ke situ pulak awak ni.”

“Buat apa nak menyamar semua ni, bos. Terus terang aje tak boleh?”

“Tak boleh. Tak boleh! Dia dah ada boyfriend.”

“Kalau tahu dia dah berpunya kenapa bos nak kacau daun. Tak baik, bos.”

“Eh! Awak ni. Tolong sikit dah banyak songel. Boleh ke tidak?”

“Terpaksalah. Saya kuli aje, terpaksalah kata boleh.”

“Ikhlas tak nak tolong saya ni?” soal Hazzim kepada stafnya itu.

“Macam mana nak ikhlas kalau kena menyamar…” bebel Adira perlahan.

Hazzim tersenyum meleret apabila Adira bersetuju menolongnya. “Kalau saya dapat tackle dia, saya belanja. Okey.”

“Nak tanya bos, kenapa guna nama Mizah. Tak glamour langsung.”

“Itu rahsia saya.”

Hazzim mengeluh. Perbualan dengan Adira menerjah fikirannya. Dia bangun berdiri di tingkap yang menghadap ke jalan. Kelihatan dari jauh bilik pengawal yang terang benderang. Tentu Pak Din yang berkawal malam ini kerana pagi tadi dia juga ternampak Pak Din di situ. Dia tidak pasti bagaimana susun atur jadual untuk pengawal-pengawalnya. Yang dia tahu, dia gemar berbual dengan Pak Din yang agak peramah orangnya. Lagipun dia sudah menganggap Pak Din seperti pak ciknya sendiri. Ingatannya tiba-tiba terarah kepada peristiwa pagi tadi. Dia terfikir untuk berbual-bual dengan Pak Din tentang gadis tersebut.

Pak Din menjemput Hazzim duduk dengan hormat. Walaupun anak muda itu amat mesra dengannya, dia tidak boleh mengambil kesempatan terhadap anak majikannya itu. Anak muda itu kelihatan resah. Seolah-olah ada sesuatu yang ingin diluahkan.

“Hazzim tak tidur lagi?”

“Belum mengantuk, Pak Din.”

“Banyak kerja ke kat pejabat sampai Hazzim nampak keletihan. Macam tak bermaya.”

“Macam biasa, Pak Din. Kerja bila-bila pun tak akan habis.”

“Macam berat saja masalahnya. Ceritalah dengan Pak Din. Orang kata masalah kalau dikongsikan, akan jadi ringan sikit.”

“Masalah biasa…”

“Yang biasa akan jadi luar biasa kalau tak segera diatasi. Anak muda zaman sekarang lain tak macam zaman Pak Din dulu. Semangat dan setiakawan kami begitu tinggi. /kini walaupun telah berpisah bertahun-tahun masih lagi berhubungan. Masih lagi bercerita tentang masa depan dan harapan…bukan untuk kami, tetapi untuk anak-anak kami pula.” Pak Din bercerita dengan penuh semangat, sebagaimana intipati kata-katanya.

“Betul kata Pak Din tu. Erm…Pak Din berbual dengan siapa pagi tadi?” perlahan-lahan Hazzim mengubah topik.

“Oh! Yang pagi tadi tu. Yang mana satu. Seingat Pak Din hari ini ramai orang datang jumpa Dato’. Dan semuanya pun ada berbual-bual dengan Pak Din.”

“Ya ke? Yang pagi masa saya nak keluar. Siapa tu Pak Din. Macam dah kenal lama gayanya.”

“Kalau yang cantik manis tu wartawan. Buat temuramah dengan Dato’. Kenal masa itu aje, Pak Din kan memang suka berborak. Hazzim kenal dengan dia ke?” Pak Din pula menyoal.

“Tak. Saja tanya.” Hazzim berbohong.

“Berminat?”

“Apalah Pak Din ni. Saya tanya belum tentu berminat.” Hazzim menyembunyikan malunya apabila ditanya oleh Pak Din.

“Itukah masalahnya sampai buat Hazzim tak boleh tidur?” Pak Din mengusik lagi.

“Tak adalah Pak Din.”

“Jangan tipu dengan Pak Din. Dari raut wajah Hazzim Pak Din boleh baca yang Hazzim ni sedang dilamun cinta.”

Hazzim ketawa besar mendengar dakwaan Pak Din itu. Aku sedang dilamun cinta? Dia meraba wajahnya kemudian ketawa lagi. Inikah namanya cinta? Tetapi mengapa cinta membawa sengsara pada jiwaku? Mengapa tiada kebahagiaan, tiada kedamaian jika benar ini namanya cinta. Pening kepala memikirkannya.

“Kalau suka, cakap. Jangan nanti kamu merana kerana cinta. Sepatutnya cinta membawa kebahagiaan bukannya penderitaan.”

“Macam mana nak mulakan? Saya takut dia menolak saya…Pak Din.”

Kali ini giliran Pak Din pula yang ketawa. Rupa-rupanya anak muda yang penuh karisma, nampak bergaya, sering memandu kereta mewah dan ramai kenalan keliling pinggang ini pemalu orangnya. Pemalu? Ah! Semua orang jadi malu kerana cinta…

“Ucapkan…jangan simpan. Lama-lama jadi busuk, berkulat…dah tak laku. Cinta akhirnya memakan diri.” Orang tua itu berfalsafah lagi.

“Dia dah berpunya.”

“Kahwin?”

Hazzim menggeleng. “Ada boyfriend.”

“Bertunang?”

“Belum.” Jawab Hazzim ringkas.

Pak Din menghela nafasnya dalam-dalam. Benarlah sangkaannya bahawa Hazzim telah jatuh cinta dengan seorang gadis. Dan, gadis itu kepunyaan orang. Tetapi nasib baik belum bertunang ataupun berkahwin. Apa akan jadi jika gadis tersebut jadi berkahwin dengan teman lelakinya itu. Melepaslah Hazzim. Jika itu berlaku, Hazzim bakal dilanda kekecewaan.

“Cubalah. Insya’Allah mudah jalannya.” Pak Din memberikan kata-kata semangat.

Hazzim meraup muka dengan kedua tapak tangannya. Rambutnya yang lurus diusap-usap. Benar kata Pak Din, kalau tak cuba mana nak tahu jawapannya. Tetapi bukankah sudah berbulan dia mencuba?

“Tadi ada seorang gadis datang cari Hazzim. Diakah orangnya?”

“Siapa Pak Din? Dia cari saya? Siapa?” soal Hazzim serta merta.

“Pak Din tak kenal. Rambut dia ikal keperangan. Macam dah kenal Hazzim.”

“Dia jumpa Dato’ ke?”

“Tak. Tak masuk pun. Pak Din suruh masuk dia tak mahu.”

“Tak apalah Pak Din. Dah malam ni, saya masuk dulu. Terima kasih Pak Din.” Hazzim menepuk bahu Pak Din sebelum beredar.

“Terima kasih untuk apa?”

“Atas nasihat yang berguna itu.”

Pak Din tersenyum bangga kerana nasihatnya yang ala kadar begitu dihargai oleh anak muda itu. Dalam ramai-ramai anak majikannya, hanya Hazzim yang mahu berbual-bual dengannya. Dari abang sampailah ke adik-adiknya, jangan diharapkan berbual, senyum pun tidak pernah dihulurkan kepadanya.

***

“You cari I semalam?”

“Yup!”

“What’s up?”

“My lover…tak boleh cari?”

“Ex-lover.”

“Family you yang tak suka dengan I. Lagipun bukannya kita dah break pun. Still ‘on’, right?”

“Cakap biar guna otak sikit, Wida. You dengan I dah lama putus. Since last day you jumpa my family.”

“Ya ke? Bila tu…I dah tak ingat.” Gadis bernama Wida itu ketawa dibuat-buat.

“Sebab dah lama kita break off lah sampai you dah tak ingat. Itu pun you tak boleh nak faham.”

Wida terdiam. Ditatapnya wajah Hazzim yang serius. Mata lelaki itu langsung tidak memandang ke arah wanita di hadapannya. Nafasnya kelihatan turun naik seolah menahan marah.

“Lepas ini jangan cari I lagi. Ingat! Kalau my mum dapat tahu, naya you!”

“I tak takut pun. I di pihak yang benar…”

“Dulu my mum tak suka you sebab you yang buat salah. Now! Tak mengaku pulak. Sudahlah Wida. You buang masa I aje.”

Hazzim sudah bangun untuk pergi dari situ. Wida tidak dapat menerima layanan buruk yang ditunjukkan oleh Hazzim kepadanya. Dia mesti berbuat sesuatu. Dia mesti menahan Hazzim dari pergi.

“Hazzim…maafkan I. Dulu memang I silap. Sekarang I telah sedar semua kesalahan I. Bagi I peluang sekali lagi, Zim. Please…” Wida merayu sambil menangis teresak-esak.

Hazzim jadi panik. Orang sekeliling yang sedang menjamu selera di restoran itu tertoleh-toleh. Wajahnya jadi merah padam kerana menjadi perhatian. Pasti mereka menyangka aku sedang membuli seorang wanita. Apatah wanita itu bernama Wida yang memang pandai berlakon. Untuk tidak mengeruhkan keadaan, Hazzim memimpin Wida keluar setelah melunaskan bayaran di kaunter.

Wida mengambil kesempatan untuk memaut lengan Hazzim dengan kemas. Tubuhnya yang hanya dibaluti blaus sendat dan skirt pendek mencecah lutut dirapatkan ke badan Hazzim. Sepanjang perjalanan ke kereta, dia tidak langsung melepaskan pegangan tangan Hazzim.

Sewaktu Hazzim membuka pintu kereta, tidak semena-mena pandangannya bertaut dengan sepasang mata yang sedari tadi asyik memerhatikannya. Untuk beberapa ketika dia seolah-olah berada di alam lain, alam yang sunyi sepi. Hanya ada dia dan wanita itu! Jantungnya pun seolah berhenti berdegup antara terkejut atau ada satu perasaan lain yang hadir tanpa diduga. Anehnya, perasaan itu membuatkan hatinya menjadi tenang.

“Hazzim!”

“Hazzim!”

Wida merungut kerana Hazzim tidak berganjak dari tempatnya berdiri. Dia yang telah duduk di kerusi sebelah pemandu ikut meninjau melalui tingkap gerangan apakah yang membuatkan Hazzimnya tercegat tidak bergerak-gerak. Tiada sesiapa pun yang dilihatnya. Jumlah pengunjung yang ramai di kawasan itu telah mengaburi pandangan Wida.

“Why?” soal Wida sebaik sahaja Hazzim menghidupkan enjin kereta.

Namun Hazzim tidak berminat terhadap soalan Wida itu. Akhirnya Wida semakin sakit hati apabila hanya dia sahaja yang berbual sedangkan Hazzim bagaikan tidak menyedari kewujudannya.


***

“Kau kenal dia ke?”

“Sikit-sikit.”

“Sikit banyak mana?”

“Kalau sikit tu, sikitlah. Mana boleh jadi banyak.”

“Aku tanya elok-elok kau janganlah marah-marah. Lain macam aje aku tengok lepas kau nampak mamat handsome tu tadi.”

“Merepeklah.”

“Aku yang tengok, okey.”

“Dan aku yang rasa, okey. Yang rasa lebih mengetahui dari yang tengok.”

“Semakin dalam maksudnya tu. Kau jealous ya?”

“Sudahlah Imah! Jangan provoke aku boleh tak. Nak makan kat mana ni?”

“Aku tak kisah.”

Alisya dan Rahimah masuk ke sebuah restoran nasi padang. Lauk pauk yang tinggal hanya berbaki tidak lebih dari empat jenis sahaja. Lagipun waktu makan sudah hampir tamat, jadi mereka mungkin kumpulan terakhir yang masuk ke restoran tersebut. Mereka memilih untuk duduk di tepi cermin yang boleh melihat pemandangan di luar.

“Siapa tadi tu?” Rahimah memulakan sekali lagi.

“None of your business.”

“Eh! Cakap macam tu lagi dengan aku, kita putus kawan!” Rahimah mengugut.

Wajah Alisya masih keruh sama seperti tadi sewaktu ternampak jejaka kacak yang sedang bergandingan dengan seorang wanita seksi. Mengapa mesti dia marah? Lelaki itu bukan ada kaitan pun dengannya. Biarlah dia buat apa sekalipun, atau mahu berkawan dengan sesiapa sahaja. Apa haknya untuk marah.

“Sorrylah Imah, aku emosi tadi.”

“I know from your face...”

“Siapa dia tu?”

“Abang angkat Kamal.”

“Kamal? Adik kau tu? Sejak bila pulak dia ada abang angkat yang handsome macam tu…” soal Imah ingin tahu.

“Aku pun tak tahu. Dia kata abang angkat, abang angkatlah. Aku dengar aje…”

“Solo?”

“Mana aku tahu.”

“Takkan tak tahu, kut? Yang dengan dia tadi tu siapa?”

Alisya menjungkitkan bahu tanda tidak tahu. Noktah!

Hazzim membuka laptopnya setelah selesai menunaikan perkara yang fardu terhadap Yang Esa. Walaupun tubuhnya berasa letih kerana seharian ter...
Unknown Dec 3, 2009
Oh! MyKarya!

Alisya mengambil teksi ke rumah tokoh korporat yang ingin diwawancara. Dia telah terlebih dahulu memaklumkan kepada Rahimah tentang rancangannya itu. Dia takut jika singgah ke pejabat dahulu, dia akan terlambat untuk berjumpa dengan wanita tersebut. Dia tahu jadual wanita itu tentu padat, jika tidak masakan wanita itu hanya bersetuju ditemuramah setelah lima kali cadangan dari pihaknya disampaikan.

Teksi berhenti di hadapan sebuah banglo mewah di mana alamat tokoh wanita itu tercatat. Setelah memastikan alamat itu betul, Alisya segera turun dari perut teksi. Dia membetulkan kedudukan blaus dan seluar panjangnya agar kelihatan kemas. Buku catatan di pegang ditangan. Oleh kerana waktu temujanji mereka belum sampai, Alisya menunggu kedatangan Rahimah sambil berbual-bual dengan pengawal yang berkawal di bilik pengawal itu.

“Dato’ biasa keluar pukul berapa Pak Din?” Tanya Alisya membuka perbualan setelah tadinya dia bertanyakan nama pak cik tersebut.

“Tak tentu cik Alisya. Biasanya dia keluar sekitar waktu macam ini lah, dengan anaknya.”

“Oh! Dato’ tak drive ke?”

“Kadang-kadang. Kalau driver dia off, dia pandu sendiri. Kalau anak dia balik, dia ikut kereta anaknya. Tak tentu…”

Alisya memandang jam di tangan sambil sesekali matanya melihat ke jalanraya. Kelibat Rahimah masih belumkelihatan. Sebentar tadi dia memaklumkan akan sampai dalam masa lima minit lagi. Sebuah Toyota Harrier keluar dari banglo besar tersebut. Tiba di pintu pagar pemandunya memperlahankan kenderaannya lalu Pak Din menekan butang pintu pagar automatik. Kereta berwarna hitam itu meluncur laju membelah kesibukan jalanraya. Alisya curi-curi meninjau si pemandunya, tetapi terlindung dek cermin tingkap yang berwarna gelap. Biasalah, kereta mewah mestilah aksesori pun kena ‘tip-top’.

“Yang tadi tu anak kedua Dato’. Bujang lagi…kacak orangnya.”

Jika bujang dan kacak, tentulah lelaki. Tetapi Alisya sengaja menyoal Pak Din, “Yang tadi baru keluar tu anak lelaknya ke Pak Din?”

“Ya Cik Alisya. Kan tadi saya kata bujang, kacak…”

Alisya hanya menguntum senyum. Pak Din ikut tersenyum memandang raut wajah bersih milik Alisya.

“Cik Alisya dah kahwin?”

Alisya hanya terseyum penuh makna mendengarpertanyaan dari mulut Pak Din. Banyak soal pulak orang tua ni, aku wartawan ke dia yang wartawan? Tetapi mungkin memang itu sikapnya, akhirnya Alisya membalas dengan gelengan sahaja.

“Bolehlah berkenalan dengan anak Dato’ yang tadi tu. Baik budaknya, lembut, hormat dengan orang tua. Kadang-kadang tu dia sanggup berborak dengan Pak Din sampai dua tiga pagi kalau dia tak boleh tidur. Tak rugi kalau Cik Alisya nak berkawan dengan orang macam itu…”

Melalut pulak orang tua ini, fikir Alisya terus mengunci mulut. Dia takut semakin banyak dia bercakap, semakin berani pula Pak Din memulakan langkah yang dicadangkannya tadi.

“Ha! Dah sampai pun kawan saya Pak Din. Saya masuk dulu, lain kali kalau ada masa kita berborak lagi.” Alisya terus meninggalkan Pak Din yang bagai ingin menyatakan sesuatu.

“Wah! Bukan main rancak aku tengok.”

“Mestilah…mulut mesti manis. Kawan biar ramai, musuh jangan dicari.”

“Mentang-mentang Pak cik itu kerja kat rumah besar ni, kau layan. Orang misteri yang tak tahu latar belakangnya kau tak mahu layan. Kau double standard tau.” Bebel Rahimah tidak puas hati.

“Ha! Jangan nak mulakan. Sekarang kita ada tugas penting. Date line, beb! Date line…jangan lupa tu. Dah habis date line, nak gaduh ke, nak perang ke…aku no problem. Okey!”

Rahimah menjeling mendengar jawapan dari Alisya. Gadis itu memang selamba apabila mengenakan orang. Tetapi kerana mereka telah lama berkawan, tiada perasaan sakit hati pun yang melingkar di hati masing-masing walau perkataan yang diucapkan lebih pedas dari cili padi. Alisya tahu kelemahan rakannya itu dan begitulah sebaliknya, Rahimah juga mengetahui kelebihan rakannya itu.

***

Temuramah dengan Dato’ Hajah Yusniza berjalan lancar dan tamat dalam waktu sejam setengah. Banyak yang dikongsikan oleh wanita besi itu dalam merencana perjalanan kariernya sehingga syarikatnya berdiri teguh setanding dengan syarikat bumiputra yang lain. Ternyata wanita itu sangat komited terhadap kerjanya dan segala masa yang ada tidak pernah dipersiakan begitu sahaja. Alisya perasan pada setiap masa sepanjang temuramah berlangsung, telefon bimbitnya tidak berhenti berbunyi. Kadangkala rimas mereka dibuatnya. Tetapi tokoh korporat itu mempunyai alasannya tersendiri mengapa dia tidak pernah gagal menjawab talian yang masuk.

“Lain kali kalau ada masa panjang kita boleh cerita hal peribadi pulak.” Begitulah jawapannya apabila Rahimah mengusiknya kerana asyik sibuk melayani panggilan yang masuk. Akhirnya wajah Rahimah yang berubah kelat macam makan pisang tak cukup masak.

“Yang itu gambar keluarga ke Dato’.” Alisya mengalihkan perbualan mereka sambil tangannya disuakan kepada satu potret besar yang tergantung di ruang tamu.

“Ya. Gambar saya dengan anak-anak.”

“Berapa orang anak Dato’?”

“Empat orang. Dua lelaki dan dua perempuan. Belum ada cucu sebab semua anak tak mahu kahwin. Dia orang sibuk dengan kerja masing-masing.”

Alisya mengamati setiap wajah pada potret yang tergantung itu. Matanya tertarik pada satu wajah yang seperti dikenali. Dia ingin membuka mulut bertanyakan si empunya nama yang sedang potretnya sedang ditatap penuh khusyuk itu, tetapi Dato’ Hajah Yusniza sudah menggamit mereka ke ruang makan.

“Jom kita makan dulu. Lagipun dah dekat tengahari ni. Orang gaji saya dah siapkan semuanya. Kesian pulak lauk pauk banyak tak dimakan. Anak saya tak balik makan. Biasanya dia makan di luar. Orang bujang…begitulah.” Luah tokoh korporat itu sedikit mengeluh.

“Kami ni menyusahkan aje, Dato’.”

“Mana ada. Setiap tetamu umpama pembawa rezeki ke rumah ini. Tidak mengira tetamu yang datang itu dijemput atau sebaliknya. Sesiapa pun saya sudi terima sebagai tetamu…” dalam maksud wanita itu. Adakah dia juga menerima musuhnya sebagai tetamu? Alisya tersenyum kecil ketika fikirannya menerawang kepada soalan nakal itu.

“Sorang aje ke yang duduk dengan Dato’? Yang lain kat mana?” soal Rahimah apabila perasan yang wanita itu tadi menyebut hanya ‘anak’ bukannya ‘anak-anak’.

Wanita iu hanya tersenyum. Dia membantu Alisya menyenduk nasi ke dalam pinggan. “Sorang saja. Yang lain duduk di luar. Masing-masing dah ada rumah sendiri. Anak saya yang kedua tu yang masih nak duduk bawah ketiak saya. Bukannya dia tak ada rumah, tetapi dia kasihan tengok saya sorang-sorang.”

Begitu rupanya. Benarlah apa yang diceritakan oleh Pak Din tadi. Anak keduanya itu hormat pada orang tua! Mesti kasih sayangnya hanya tertumpah untuk ibunya itu, sebab itulah sehingga sekarang tidak mempunyai teman wanita. Atau…pilihannya terlalu banyak. Alisya menggelengkan kepalanya sedikit namun disedari oleh wanita tokoh korporat itu.

“Tak sedap ke cik Alisya?”

“Sedap Dato’. Cuma pedas sikit.” Alisya termalu sendiri apabila tuan rumah yang lebih makan asam garam itu menyedari kelakuannya tadi.

“Cik Alisya bukannya boleh makan pedas, Dato’. Lidah dia lidah Inggeris, bukan lidah melayu macam saya.” Usik Rahimah makin menambah malu Alisya terhadap wanita itu.

“Ya Ke? Awak kacuk sebelah mana?”

“Tak…tak Dato’. Cik Rahimah bergurau aje. Saya anak jati Malaysia. Emak bapak saya orang sini juga.” Jawab Alisya dengan perasaan gementar. Janganlah Dato’ tanya lanjut pasal keluarga aku, hujan banjir nanti dalam rumah ini…

“Dah sambung makan, nanti tak habis lauk pauk ni. Cik Alisya cuba yang ini, mungkin kurang pedas. Kami kat rumah ini memang kuat pedas. Orang kata makanan pedas boleh buat awet muda. Betul ke? Itu yang saya dengar …tak tahulah kut kamu berdua pernah terdengar pendapat ini?”

“Betullah tu Dato’. Kalau tak silap dalam keluaran yang lalu, majalah kami ada mengupas tentang isu tersebut.”

“Patutlah kamu berdua kurus-kurus belaka. Oh ya…cik Alisya tak kuat pedas pun tetap kurus. Rajin pergi gym ke?” Dato’ Hajah Yusniza masih lagi menambah lauk ke dalam pinggannya sabil mulutnya peramah bertanya itu dan ini kepada tetamunya itu.

“Pergi gym tak pernah, Dato’. Tapi selalu panjat tangga nak ke office. Lif selalu rosak kat area pejabat kami. Lepas betulkan pun asyik meragam juga. Agaknya mintak ganti lif…” Rahimah menjawab bagi pihak mereka berdua.

“Bagus juga macam itu, senaman sambil bekerja.” Jawab Dato’ Hajah Yusniza dengan positif.

Hampir jam 2 petang barulah Rahimah dan Alisya meninggalkan kawasan banglo tokoh korporat itu. Segala maklumat telah diperolehi , tinggal membuat cerita penuh berserta susun letak gambar yang telah diambil dengan izin wanita berjaya itu. Sewaktu melalui pintu pagar automatik, Alisya menjengukkan kepalanya dan melambai ke arah Pak Din tanda hormat. Pak Din membalasnya dengan wajah yang berseri-seri. Sebuah kereta Toyota melintasi mereka dan terus memandu ke arah garaj.

“Siapa tu?” soal Rahimah dengan nada cuak. Cara pemandu kereta itu melintasi mereka agak terburu-buru dan nyaris mengenai tembok pagar.

“Entah!”

“Kereta mahal tapi memandu tak menentu. Nasib baik tak langgar kereta aku tadi.”

“Itulah aku cakap dengan kau Imah. Jangan cepat jatuh cinta dengan orang yang naik kereta besar, ada rumah besar dan perut pun besar. Inilah buktinya…dah ada depan mata, kan.” Alisya mengungkit perbincangan mereka dulu.

“Itu sebab dia tak pergi sekolah. Yang aku kejarkan adalah orang yang ada semua itu tapi dengan syarat kepala dia bijak. Buat kerja guna otak.”

“Tapi aku rasa orang yang kaya raya lah orang yang buat kerja guna otak. Pandai simpan duit, jimat sana, simpan sini…barulah datangnya kemewahan. Dan kalau dia orang berbini ramai pun, aku jamin orang lelaki macam ini mesti cari wife yang ada kerjaya dan harta. Kalau setakat wartawan cabuk macam kita, jangan nak berangan.”

“Aku ni tak layak ke?”

“Bukan nya tak layak…tapi kurang sikit. Kau kena jadi kaya baru boleh bergaul dengan mereka yang kaya raya. Masa tu bolehlah kau tackle yang kaya juga…baru seimbang.”

“Kita nak buat apa untuk jadi kaya, ek?” Rahimah seolah menyoal dirinya sendiri.

“Aku pun tak tahu. Kau ingat kau aje yang nak kaya, aku pun sama. Masalahnya…kita tak ada sumber kewangan untuk memulakan langkah.”

“Eh! Lisya…nak kaya pun kena ada modal ke? Bukan free ke?”

“Banyak cantik! Walaupun kau kaya dengan menang loteri, pun pakai modal tau. Mana ada benda free dalam dunia ni?”

Akhirnya Alisya dan Rahimah ketawa mengekeh mengenangkan perbualan mereka yang merepek meraban. Siapa yang tidak mahu kaya? Perbincangan mereka tergantung di situ sahaja. Rahimah segera memandu keretanya pulang ke pejabat dengan mata yang mulai terpejam-pejam. Alisya di sebelah sudah tersengguk-sengguk. Ini semua mesti penangan kerana makan banyak di rumah Dato’ Hajah Yusniza tadi.

***
“Yeah! Ada bunga lagi. Dari siapa, erk.” Ajuk Rahimah kepada Alisya sebaik mereka tiba di pejabat.

“Ha! Berdosa tengok kalau tuannya tak izinkan.”

“Aku tahu! Aku jeling je, nampak pun tidak.”

“Nah! Bacakan untuk aku. Aku dah izinkan.”

Rahimah tidak jadi merajuk ketika diusik oleh Alisya sebentar tadi. Dia mengambil kad kecil yang dihulurkan oleh Alisya. Membacanya sekali lalu tidak membawa apa-apa kejutan padanya, kerana isi kandungan kad tersebut sama seperti sebelum-sebelum ini. Tiada yang istimewa, tiada kelainan.

“Okey! Puashati? Sekarang kena kerja. No main-main…bos dalam bilik dah jeling-jeling…tak nampak tu.”

Rahimah menyerahkan semula kad kecil tersebut kepada Alisya. Alisya mencuri pandang sekali lalu. Manalah tahu ada yang lain sedikit kali ini. Ketika didapati isinya hampir sama setiap kali pada setiap jambangan, dia pun menyelitkan kad tersebut ke tempat asalnya. “Tak sayang duit betul orang ini. Mungkin duit dah terlebih-lebih…” bebel Alisya dengan diri sendiri.

Tetapi dia perasan ada yang lain sedikit pada kad tersebut. Apa nya yang lain dia sendiri tidak sedar. Demi menyedapkan hatinya dia mengambil semula kad tersebut lalu diteliti. Alamak! Kenapalah aku tak perasan. Kad tersebut bertulisan tangan. Siap dengan tandatangan pengirimnya sekali. Perlahan-lahan dia menyimpan kad tersebut. Pasti boleh dijadikan petunjuk. Tiba-tiba dadanya terasa berdebar-debar. Ini bermakna pengirim bunga tersebut bukan main-main mahu berkawan dengannya. Tetapi siapakah dia? Lelakikah atau wanita?

Selesai semua kerja Alisya mengambil teksi untuk pulang. Dia menelefon Zikry tetapi lelaki itu terpaksa kerja lebih masa. Dia mendapat SMS pula daripada Kamal memaklumkan akan lewat sedikit pulang kerana mencari benih ikan untuk kedainya. Tidak pula dikhabarkan dia keluar dengan siapa. Mungkinkah keluar dengan abang angkatnya lagi?

Sekitar jam lapan malam, Alisya membuka laptopnya. Dia menekan kotak e-mel dan membaca mesej yang masuk. Ada mesej ‘spam’ untuk promosi perniagaan internet, ada juga mesej dari rakan-rakan lama ketika di universiti. Dalam banyak-banyak e-mel daripada penggemarnya, dia membuka e-mel dari Mizah. Satu nama yang sering muncul semenjak kebelakangan ini. Namun Alisya melayannya sama rata dengan pengirim e-mel yang lain.

***

“Bungkus sekali makanan untuk kak Lisya. Mesti dia lapar belum makan sampai sekarang.”

“Mana abang tahu dia belum makan? Entah-entah dah kenyang melantak dengan boyfriend dia.”

“Tak baik cakap macam itu. Abang tahulah…ada instinct. Dah cepat, pergi bungkuskan makanan untuk kakak kesayangan Kamal.”

Kamal mengikut sahaja tanpa membantah. Lagipun betul juga apa dikatakan oleh abang Hazzim tadi. Makan atau belum, yang penting ingatan kita pada orang yang kita sayang itu. Betul-betul nampaknya abang Hazzim nak mengurat kak Lisya, bisik Kamal kepada dirinya sendiri.

Sebenarnya dia tidak mahu menyusahkan abang angkatnya itu ketika mahu membeli benih ikan untuk stok dikedainya. Sengaja dia memberitahu sekadar untuk memaklumkan, tidak terniatpun untuk mempelawa lelaki itu menemaninya. Tidak disangka pula sewaktu mahu menutup kedai, abang Hazzim telah terpacak di dalam keretanya. Mahu atau tidak dia terpaksa membawa abang angkatnya itu.

“Dah bang. Jom balik.”

Sepanjang perjalanan di dalam perut kereta Toyota Harrier itu, Kamal dan Hazzim tidak berbual-bual. Masing-masing sunyi sepi melayani hati sendiri. Kamal pula berasa amat selesa di dalam kereta serbaguna itu. Kaya sangatkah dia, sehingga mampu memiliki kereta mewah seperti ini? Apa pula pekerjaannya? Tiada isteri kah dia, atau mungkin abang Hazzim ini tunangan orang. Lebih baik aku siasat dahulu sebelum kak Lisya terbuka hatinya untuk abang Hazzim. Aku tak mahu kakak kesayanganku terpedaya dengan tipu helah lelaki. Mana tahu? Apa yang kita nampak tidak semestinya sama dengan apa yang tersirat.

“Abang…”

“Ya?”

“Kamal tanya sikit boleh?”

“Banyak pun boleh.”

“Abang dah kahwin?”

Hazzim ketawa pendek kemudian tersenyum-senyum mendengar pertanyaan dari mulut Kamal. Dia menjeling wajah Kamal di sebelah kemudian memandang ke hadapan semula.

“Kak Lisya yang tanya ke Kamal?”

“Kamal tanya untuk Kak Lisya.” Jawab Kamal terus terang.

“Kamal tekalah sendiri.”

Pertanyaan Kamal tergantung setakat itu sahaja. Jika Hazzim tidak mahu berterus terang, itu haknya. Siapalah aku untuk menyibuk perihal peribadi orang lain. Fikir Kamal kemudiannya.

Alisya mengambil teksi ke rumah tokoh korporat yang ingin diwawancara. Dia telah terlebih dahulu memaklumkan kepada Rahimah tentang rancanga...
Unknown Nov 30, 2009
Oh! MyKarya!

Kamelia bergegas pulang ke rumah abang Imrannya sebaik habis waktu kerja. Suara abangnya itu kedengaran serius, tidak berlembut seperti selalu. Apa yang tak kena agaknya? Sepanjang memandu fikirannya menerawang sehingga kadangkala terleka ketika di persimpangan lampu isyarat.

“Ada apa, bang?”

“Balik aje, lagipun Mel dah lama tak datang sini, kan?”

“Kak Imah sakit ke?”

“Kak Imah kau sihat aje, yang penting abang nak Mel balik malam ini. Abang tunggu. Semua appointment kau, makan malam ke apa…tolong cancelled! Ini antara hidup dengan mati!” suara abangnya semakin mencemaskan.

Bunyi hon bertalu-talu menyedarkan Kamelia. Kenderaan di belakang telah berbaris panjang. Dengan segera dia menekan minyak menuju ke taman perumahan di mana abangnya tinggal.

Sebaik tiba di hadapan rumah teres itu, terdapat sebuah kereta berwarna putih di parkir bersebelahan dengan kereta abangnya. Inikah masalahnya? Beli kereta baru pun siap nak ugut aku. Konon antara hidup dengan mati! Kamelia segera mengunci keretanya dan tersenyum gembira melihat kereta baru abangnya. Tetapi tiba-tiba dadanya rasa berdebar-debar, kereta putih itu macam kereta…

“Hai, dah balik pun. Cepat pulak sampai. Kamu pandu laju ke?” usik kak Imah yang secara kebetulan mahu membuka pintu. Di tangannya terdapat satu bungkusan plastik sampah.

Dari luar dia terdengar suara orang ketawa-ketawa. Sekali lagi dadanya bergetar. Itu macam suara Ijol. Buat apa kat sini. Apa yang dia mahu. Apa pula yang dia canangkan kepada kakak dan abangnya. Digagahkan kakinya untuk melangkah masuk.

“Assalamualaikum…”

“Waalaikumussalam…” dua suara menjawab serentak. Kedua-duanya pun menoleh ke arah Kamelia.

Tangan Kamelia mula berasa seram sejuk. Dia menyalami abangnya tanpa menghiraukan renungan tajam dari sang lelaki tunangannya. Dia teragak-agak ketika mahu berpaling dari situ.

“Dah tak ingat dengan tunang sendiri? Apalagi…salamlah.”

Dia menyalami tangan Ijol dengan terpaksa. Serba tidak kena jadinya sewaktu jemarinya di usap lembut oleh lelaki itu. Dia segera menarik tangannya dari terus dicengkam oleh Ijol. Muka tak malu betul, depan abang aku pun boleh buat hal. Jelingan tajam Kamelia agar Ijol memahaminya, umpama mencurah air ke daun keladi. Lelaki itu berlagak selamba bagai tiada rasa bersalah sekelumit pun. Debaran di dalam dada semakin laju tatkala dia perasan Ijol masih merenunginya dengan pandangan yang menusuk kalbu. Pecah segala kebencian yang terkumpul selama ini, hilang melayang rasa geramnya yang tumbuh ketika mendapat khabar dia di tangkap khalwat dahulu. Mengapa mesti masih ada rasa kasih yang mendalam untuk lelaki itu, Ya ALLAH. Aku tidak betah menentang pandangannya itu…

“Nak ke mana?”

“Masuk bilik dulu, bang.”

“Macam tak suka aje orang jauh datang…”

Kamelia tidak menjawab usikan abangnya. “Mel mandi dulu.”

Abang Imran hanya menggeleng melihatkan kedegilan adiknya. Kamelia tidak menunggu lama untuk melarikan diri dari situasi panas itu. Ijol pula mengawal senyumnya dari dilihat oleh bakal abang iparnya.

“Dia memang macam itu, degilnya lebih banyak dari patuhnya. Cakap dia aje yang betul. Kamu nanti kena lebih tegas bila dah kahwin. Jangan bagi dia muka.”

“Amboi bang, adik sendiri pun nak dibuli. Kesian budak tu. Jangan percaya semua cakap abang Imran kamu, Ijol. Melia tak semuanya buruk.”

Imran ketawa mendengar isterinya memihak kepada Kamelia. Biasalah, perempuan mestilah memenangkan pihak perempuan. Begitulah adat dunia.

Sementara itu di dalam kamarnya, Kamelia sengaja berkurung lama-lama. Dia tidak kuasa untuk meladeni segala pertanyaan dari Ijol nanti. Biarlah Ijol berborak-borak dahulu dengan abangnya.

Lama kelamaan rasa serba salah menyelubungi diri Kamelia. Tidak sampai hati pula membiarkan Ijol menanti di luar. Lagi pula, abangnya tentu ada kerja lain yang perlu dilaksanakan. Dia mengenakan blaus berlengan panjang warna merah hati dan berskirt labuh untuk berhadapan dengan Ijol. Hanya baju itu yang tinggal dan dirasakan sesuai sekiranya Ijol mempelawa makan di luar. Baju yang lain telah dibawa bersama sewaktu dia berpindah keluar dari rumah abangnya itu.

Beep! Beep!

Bunyi SMS masuk. Kamelia mencapai telefonnya lalu membaca mesej yang tertera.

‘Kita keluar. Ada hal yang perlu dibincangkan.’
Kamelia telah mengagak yang Ijol akan mengajaknya keluar. Dia memandang wajahnya di cermin buat kali terakhir.

“Dah siap.” Entah soalan atau penyataan, Kamelia tidak pasti.

“Bolehlah. Kita nak ke mana?” soal Kamelia menahan getar didada saat matanya berpapasan dengan mata Ijol.

Belum sempat Ijol menjawab, abang Imrannya telah muncul di pintu tengah yang memisahkan dapur dan ruang tamu.

“Nak ke mana pulak ni. Bukan makan kat rumah ke. Kakak kamu dah masak. Makanlah dulu.”

“Saya ada hal nak dibincangkan dengan Melia, bang.”

“Hal apa sampai tak boleh tunggu. Kamu buat perangai ke, Melia?” abang Imran datang menghampiri.

“Mana ada. Melia dah dewasa kalau nak buat perangai, bang. Mungkin orang tu yang buat perangai.”

Ijol hanya mendiamkan diri. Dia mahu melakukan perbincangan tersebut dengan fikiran terbuka. Dia tidak mahu memulakan, takut nanti apa yang diharapkan tidak menjadi.

“Lain macam bunyi kamu, Mel. Kalau pasal kes itu pun kamu masih berdendam, abang harap kamu berfikir dua kali sebelum bertindak. Fikir banyak kali sebelum cakap. Kamu tahu tak, kata-kata kamu boleh mengguris hati tunang kamu.”

Imran cuba menahan marah dengan perangai Kamelia. Tidak tahu diuntung langsung. Sepatutnya Kamelia bersyukur dikurniakan seorang tunang yang sabar dan menyaynginya sepenuh hati.

“Dah lah abang Imran. Saya tak kisah. Saya tahu Melia masih tidak dapat menerima kenyataan. Tapi, saya sedia bagi dia masa.”

Ijol bangun dengan kedua belah tangan di poket. Kamelia perasan wajah Ijol telah ditumbuhi jambang halus. Kerutan di dahi kadang-kadang menampakkan wajahnya yang bermasalah. Dia mahu segera keluar, menyelesaikan masalah mereka dan tidur dengan tenang selepas ini. Dia ingin segera mendengar hal yang ingin diperkatakan oleh Ijol. Dia tidak mahu mendengar abangnya membebel lagi.

“Kami minta diri dulu, bang. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam. Kamu balik sini malam ni, Melia?”

“Tak tahu lagi, kak. Esok saya ada mesyuarat. Takut terlambat pulak.”

Kamelia menyalami tangan kakak dan abangnya sebelum keluar menuju ke keretanya yang diparkir di luar. Sekilas dia menjeling ke arah Ijol dan tanpa dirancang mata mereka bertentangan. Kamelia tidak tahu mengapa setiap kali mereka bertatapan, getaran di dada semakin laju. Adakah aku terlalu merinduinya? Akhirnya dia hanya mampu menggeleng kerana tidak pasti dengan perasaan sendiri.

***

“Awak nampak cute.”

“Cute untuk budak kecil, saya dah dewasa. Frasa itu tak sesuai.”

“Atau, you look chubby. Macam tak sakit rindu pun.”

Kamelia tidak suka Ijol mengusiknya begitu.

“Chubby tu tembam. Am I look fat? Rasa macam biasa je.”

Ijol tersenyum dicelahi tawa kecil. Kamelia mungkin berasa tidak selesa apabila dia menggelarnya chubby. Makin lama muka gadis itu bertukar merah, semakin bercahaya wajahnya kelihatan. Rasa cintanya bertambah-tambah. Takkan aku nak putuskan ikatan ini sedangkan api cintaku padanya selama bertahun ini tidak pernah mahu padam? Ya ALLAH…apakah jalan yang terbaik buat kami?

“Ijol…”

“Hah?!”

“Berangan? Ingat siapa?” soalan Kamelia bernada cemburu.

“Ohh! Perasan pun yang saya ni sedang berangan. Saya berangan tengah duduk atas pelamin dengan si Chubby.” Meledak tawa Ijol selesai dia mengucapkan bicaranya.

“Awak ni! Panggil saya macam tu lagi, saya balik.” Ugut Kamelia.

“Rilekslah Mel, kuat merajuk tak bagus untuk muka. Nanti cepat tua. Bila awak dah tua, siapa yang susah. Saya jugak, terpaksa pimpin awak ke sana ke mari. Lagipun, bermuka masam boleh menimbulkan salah faham kepada orang lain. Merajuk pun kawan syaitan. Hati jadi panas, lalu timbul pertengkaran.” Ijol mengeluarkan pendapatnya seolah sedang berceramah. Wajahnya penuh karisma.

“Siapa yang mulakan? Siapa yang sakitkan hati ini. Itu bukan satu dosa?”

“Saya nak test awak aje. Test tahap kesabaran awak.”

“Ya lah tu!” Kamelia sudah tidak kuasa mahu melayan kerenah Ijol.

“Nah. Hadiah untuk perasaan awak.”

Ijol menarik keluar sekeping sampul surat berwarna putih. Kamelia memandangnya dengan mata terkebil-kebil. Dia memandang tepat ke wajah Ijol, mengharap jawapan kepada makna surat yang diserahkan itu.

“Take a look first. I hope you will understand me more.”

Kamelia membuka surat itu berhati-hati. Dia membaca satu persatu ayat di dalam kertas putih itu. Selesai membaca dia meletakkan surat itu di atas meja. Perasaannya? Entahlah…tetapi itu kan bukti yang membebaskan Ijol dari sebarang kes khalwat lagi. Bukankah itu yang dimahukan. Bukankah itu yang boleh membuatkan lena tidurnya?

***

Kamelia merebahkan tubuhnya ke atas tilam. Rasa bersalah yang menyerang semenjak pertemuannya dengan Ijol sebentar tadi sukar diungkap dengan kata-kata. Surat dari jabatan agama telah menarik kembali tuduhan khalwat ke atas Ijol kerana pasangannya telah membuat pengakuan. Bahawa dia memang sengaja menjebak sepupunya itu. Dia tidak mahu Ijol berkahwin dengan Kamelia. Itulah pengakuan berani yang didengar oleh telinga Ijol sendiri dari adik sepupunya itu.

Namun Ijol dan Zureen masih diberikan kaunseling agar perkara seperti itu tidak berulang kembali.

Kamelia menghela nafas dalam-dalam. Setelah berbulan dipinggirkan, lelaki itu masih sudi lagi menyiram kasih padanya. Bersabar melayani rentak ‘mood’nya dan menjadi pendengar yang setia. Tidak cukupkah ciri-ciri yang ada pada Ijol itu untuk dijadikan teman sepanjang hidup di dunia dan Insya’Allah hingga ke syurga. Dia memikirkan semula permintaan Ijol tadi.

“Saya nak mintak satu perkara aje dengan awak, Mel.”

“Apa dia?” soal Kamelia lembut. Hatinya diserang rasa bersalah yang amat dalam. Rasa itu membuatkan dirinya terasa kerdil di hadapan Ijol.

“Awak pindah kerja kat JB.”

“Kenapa?”

“Apabila berjauhan begini macam-macam yang terjadi. Segala perbuatan kita asyik menimbulkan prasangka. I’ve been suspicious over you. Always...” luah Ijol tanpa segan silu. Memang dia sentiasa memikirkan yang bukan-bukan terhadap tunangnya itu. Sementelah gadis cantik seperti Kamelia, yang tinggal bersendirian di bandaraya Kuala Lumpur. Bila-bila masa hatinya boleh berubah dan terpengaruh oleh kemewahan duniawi.

“Emak saya tak kisah pun!” Kamelia menjuihkan bibir.

“Itu emak awak. Yang ini saya. Orang yang berlainan tentulah perasaannya berlainan.”

“Kenapa tak katakana saja yang awak takut kehilangan saya.” Kamelia meneka.

“Bukan macam itu.”

“Mengaku sajalah wahai Encik Zulhariz. Yang awak tu tak boleh hidup kalau tak tengok muka saya…he…heh…” Kamelia berasa megah.

“Don’t be too confident. But yeah, some of the reason is there.” Akui Ijol jujur.

“There…I told you!” meledak ketawa mereka tatkala habis bertingkah.

“Awak makin nakal sekarang. Kerjalah kat JB, okey?” pujuk Ijol untuk kesekian kalinya.

“Boleh dipertimbangkan.”

“Yang tak boleh?”

“Tak boleh, apa?” Kamelia tidak faham soalan dari Ijol itu.

“Yang tak boleh dipertimbangkan tu, apa? Contohnya?” soal Ijol lagi.

“Macam…kena paksa kahwin ke?”

“Hah! Pandai awak. Itu baru saya nak cakap tadi.”

Kamelia termalu sendiri. Dia tidak menyangka apa yang berlegar difikirannya sama dengan apa yang Ijol sedang fikirkan.

“Kira dah sampai serulah ni. Apa kata cuti sekolah nanti kita buat majils.”

“Eii gatal! Kursus tak pergi dah ajak kahwin.”

“Kita kahwin dulu kemudian pergi kursus. Okey what!”

“Boleh. Kahwin lari.” Kamelia menambah sambil ketawa.

“Awak tahu tak apa yang sedang saya fikirkan?” Tanya Ijol tidak lama kemudian. Nasi goreng ‘USA’ berbaki sedikit lagi.

“Saya tak sangka pertemuan kali ini berjalan lancar. Saya ingat awak akan marah-marah, tak nak dengar penjelasan saya dan kemudian tinggalkan saya terkontang kanting macam lima bulan dulu…”

“Hah?!”

“Yang awak lari dari rumah Baiti. Tak ingat?”

***

“Dah lama Iti tak jumpa Melia, bang. Call kat ofis dia selalu sibuk aje. Agak-agaknya berjaya tak Ijol pujuk dia?”

“Kita doakan yang terbaik untuk mereka, Iti. Dia orang berdua kawan abang dari sekolah menengah lagi. Gaduh, bercakaran, kemudian baik semula…dah biasa. Macam sekaranglah ni. Sana merajuk, sini tak senang duduk. Ada ke patut si Ijol kata nak putus.”

“Sampai macam tu sekali? Tak ada jalan lain lagi?”

“Awak pun kenal dengan Melia, kan? Degilnya sama macam awak.” Usik Zek kepada isterinya.

“Itu dulu. Sekarang Iti dah jadi isteri mithali. Yang dalam perut ni sebagai buktinya.”

Zek memandang Baiti penuh kasih. Semakin hari dia merasakan isterinya itu terlebih manja, kadangkala tidurpun minta di tepuk dahulu. Macam budak-budak! Biasalah, pembawakan wanita mengandung…bisiknya perlahan kepada diri sendiri. Yang membahagiakan, dia kini membilang hari untuk menunggu kelahiran anak sulungnya itu. Kemudian sempurnalah dirinya sebagai seoang lelaki sejati.

“Abang…”

“Abang!”

Khayalan Zek tergugah dengan teguran lembut isterinya.

“Nak letak nama apa anak kita nanti?”

“Ikut Iti lah, abang tak kisah.”

“Abang bagi cadangan, kalau okey Iti ikut.”

“Abang suka nama Haqim. Sedap…maknanya pun bagus.”

“Erm…okey jugak. Iti pulak suka Hazirah. Nurin Hazirah….bagus tak nama itu?”

“Tapi anak kita kan perempuan, so…letak ikut nama yang Iti pilihlah.”

“Itu kata doktor. Doktor bukan TUHAN. Tapi Iti rasa anak kita lelaki. Macam terasa-rasa yang Iti bawa ke sana sini dekat lapan bulan ni bayi lelaki. Ibunya kan dapat rasa, ada instinct orang kata…”

“Abang tak kisah. Yang penting selamat dan sihat. Terutamanya isteri abang ni…” serentak dengan itu Zek menghadiahkan kucupan lembut di dahi isterinya.

“Nak dekat tarikhnya, terasa takut pulak. Hati Iti asyik berdebar-debar sejak kebelakangan ini. Tak tahu kenapa…”

“Banyakkan berdoa dan berzikir, Iti. Insya’Allah semuanya okey.”

“Abang kahwin lain tak kalau Iti dah tak ada?”

“Hish! Ke situ pulak. Merepeklah awak ni. Insya’Allah awaklah isteri abang dunia dan akhirat. Hanya ajal yang boleh memisahkan kita.” tanpa sedar Zek mengungkapkan ucapan itu dengan bibir yang bergetar. Dia merasakan hatinya tiba-tiba diserang kesayuan seolah-olah telah kehilangan sesuatu. Astaghfirullah!

***

Halim tersenym puas memandang ke luar tingkap. Kenderaan yang lalu lalang di hadapan hotel Pan Pacific langsung tidak menganggu tumpuannya kini. Dia merasakan kemenangan mula berpihak kepadanya sedikit demi sedikit. Satu persatu maklumat dikumpul, dengan susah payah dan tipu helah. Itulah cara yang ada untuknya mencapai impian yang telah sekian lama berputik dihati. Impian untuk memiliki mutiara hati yang telah dirampas daripadanya. Dia tidak akan berdiam diri! Ke hujung dunia pun akan dijejaki.

Tiba-tiba tekaknya berasa kering. Dia membuka peti ais mini yang diletakkan di satu sudut. Terdapat beberapa tin minuman keras dan air mineral. Segera dia mencapai dua tin beer dan membukanya. Punggungnya dilabuhkan semula di atas tilam empuk sambil tangannya menekan punat televisyen untuk mencari saluran yang boleh ditonton sebagai peneman malam sepinya.

Telefonnya berdering-dering minta diangkat. Dengan malas Halim menekan punat ‘on’ dan menjawab dengan suara lemah.

“Hello…”

“Hi sayang…kat mana ni? Dari minggu lepas I call you langsung tak nak angkat. You takut ke? I bukan along la…”

Kemudian terdengar suara gemersik di hujung sana ketawa manja. Ketawa yang sengaja di buat-buat untuk memikat Halim. Mendengar rengekan manja di dalam talian, Halim sudah boleh mengagak siapa gerangan gadis genit itu.

"Ada apa sayang? You rindukan I ke?"

"Mestilah...sebab itu I call. You kat mana ni?'

"Ada kat sini aje. Nak datang ke?"

"Kat mana? Takkan kat KL kut?" soal gadis itu semakin mengada-ngada.

"Dekat aje. You datanglah...I bagi alamat. I rasa tak sampai sepuluh minit you dah boleh sampai. I tunggu tau." Giliran Halim pula bersuara lunak.

Halim kembali tersenyum menantikan kedatangan gadis peneman sepinya malam itu. Dia mengambil satu tin lagi minuman keras. Dia ingin beraksi seperti 'superman', terbang di awang-awangan. Air syaitan yang diteguknya semakin mempengaruhi tingkahnya. Kepalanya sudah semakin goyang. Siling bilik hotel terasa berputar-putar. Akhirnya dengan keadaan yang kurang stabil, dia menuju ke bilik air. Keluar segala isi perut yang diisi sejak petang tadi. Dia pun hairan, entah mengapa semenjak kebelakangan ini kudratnya semakin berkurangan. Jika di UK dahulu dia boleh menghabiskan sebotol arak dengan sekali teguk sahaja.

Dentingan loceng di pintu bilik mematikan imaginasi Halim.

Kamelia bergegas pulang ke rumah abang Imrannya sebaik habis waktu kerja. Suara abangnya itu kedengaran serius, tidak berlembut seperti sela...
Unknown Nov 26, 2009
Oh! MyKarya!

Semenjak kebelakangan ini pelbagai perkara berlaku ke atas Haizan. Kelmarin dia dipanggil lagi oleh guru displin kononnya menyebabkan pergaduhan di belakang tandas sekolah. Haizan marah benar dengan orang yang pandai-pandai menuduhnya, kenal pun tidak, inikan pula terlibat sama! Mungkin ada orang yang ingin menconteng arang di mukanya. Seminggu sebelum itu motornya dipancitkan. Ada yang berani menelefon ke rumah mengkhabarkan kepada emaknya yang Haizan liar di luar sekolah.

“Mak kan kenal dengan Azeem ni. Dari dulu nak ke mana-mana bagitahu. Kalau keluar pun dengan budak empat ekor tu. Malam saya pergi tuisyen. Lagipun jiwa saya tak suka benda-benda tak betul ni mak...” tegas Haizan bila satu hari emaknya betul-betul naik angin.

“Jangan buat tak senonoh, Zeem. Ingat kau ada orang tua!” Emaknya mengingatkan untuk kesekian kalinya.

“Saya janji mak.”

Disebabkan cerita-cerita karut yang disebarkan berkaitan Haizan, Soraya terkena tempiasnya. Roshayati dan Famza sering mengingatkan temannya itu agar berhati-hati dengan Haizan. Mereka bimbang jika sesuatu terjadi kepada Soraya pula.

“Aku rasa nak slow down sikit dengan Azeem lah Yati, Miza...apa pendapat korang? Aku serik jadi bahan umpatan budak sekolah ni. Aku rasa tak bebas. Dia orang tengok aku macam aku ni penjenayah, pesalah. Padahal aku tak ada kaitan langsung.”

Famiza Inson dan Roshayati tercengang-cengang. Ke situ pula fikiran Soraya? Menjauhkan diri dari Haizan bukan bererti boleh selesai semua masalah. Mereka tidak percaya ianya sebagai satu jalan terbaik mengatasi masalah yang wujud.

“Aku tak rasa apa yang kau cadangkan itu bagus. Kau kena fikir buruk dan baiknya. That is not a good idea, Nina.” Roshayati memberikan buah fikirannya.

“Yes, Nina. I agree with her. You kena fikir cara lain, bukannya jalan bodoh macam tu.” Famiza pula menambah. “Selama ini kau yang memberikan Azeem motivasi, kekuatan, semangat setiakawan, rakan belajar yang bijaksana...semuanya. Sampai kita orang naik jealous, but not angry...” Famiza cakap berlapik.

“Entahlah, sekarang ni aku fikir itu saja jalan terbaik.” balas Soraya dengan nada kasar.

Roshayati menggeleng kepala. “Sejak bila kau jadi gadis yang mudah mengalah. Di mana sifat terpuji kau selama ini? Mana?”

Soraya hanya berdiam diri mendengar ulasan kedua-dua rakan karibnya itu. Memang selama ini dirinya yang mempertahankan Haizan, memupuk rasa kasih padanya dan berkongsi susah senang terhadap cabaran di dalam pelajaran. Namun, pada pandangan Soraya dia tidak mahu menambah beban kepada lelaki itu yang semenjak kebelakangan ini semakin tertekan.

***

Haizan tetap Haizan. Walau dia buntu memikirkan sebab musabab Soraya semakin jauh darinya, dia tetap tidak bertindak mengikut perasaan. Dia bukanlah seorang lelaki yang bodoh dalam menggunakan kesempatan. Semenjak pergeserannya dengan Soraya, dari saat itulah dia mendekati adiknya pula, Nazri. Peluang itu digunakan untuk selalu berkunjung ke rumah Soraya. Dengan cara itu dia boleh selalu buat-buat terserempak dengan Soraya walau senyuman Soraya lebih pahit dari manisnya. Dia memang tidak faham mengapa Soraya bertindak menjauhkan diri.

“Kak Nina selalu cerita pasal Julia.”

“Kenapa dengan Julia?” tanya Haizan sewaktu mereka berjalan meninggalkan gelanggang sepak takraw selepas habis latihan.

“Tak tahulah, Ari. Tapi dia kata ada banyak maklumat tentang Julia tu...”

“Abang tahu. Mesti dia salah sangka dengan Julia. Abang anggap Julia macam adik abang sendiri. Dia macam ada masalah besar. Abang rasa nak tolong dia... tapi bila kakak Ari buat hal, tak nak berkawan dengan abang lagi...abang jadi buntu. Nak tolong Julia ke tak nak.” luah Haizan panjang lebar.

“Itulah yang Ari cakap pada kak Nina. Tapi dia tetap tak faham. Dia banyak berubah sekarang. Ari makin tak faham dengan perangainya.”

Perbualan mereka terhenti setakat itu. Seperti biasa Haizan akan menghantar Nazri pulang.

“Kirim salam pada kak Nina ya...”

Begitulah setiap kali tabiat Haizan bila menghantar Nazri pulang.

“Kak Long, abang Azeem kirim salam. Tadi dia cakap lagi yang dia dengan Julia tu tak ada apa-apa. Cuma akak aje yang menaruh syak...” terang Nazri malam itu sewaktu mereka berdua duduk bersembang di ruang tamu selepas habis makan malam.

“Suka akaklah!” jawab Soraya endah tak endah sahaja.

Nazri malas melayan kerenah kakaknya lagi. Sambil menghidu udara malam, Nazri memerah otak mencari jalan agar hubungan kakaknya dengan Haizan berjalan seperti biasa.

“Ari tahu tak nama budak lelaki yang selalu nampak bersama Julia waktu habis sekolah?” tanya Soraya tiba-tiba.

“Entah! Tak perasan pulak. Kenapa kak?” soal Nazri penuh tanda tanya.

“Alah! Budak sebelah kelas Ari tu. Rambut dia cacak-cacak macam duri landak tu...”jelas Soraya lebih terperinci.

Kelihatan Nazri termenung seketika.

“Ohh! Si Herwan maksud kakak.”

“Bukan haruan...dia tu manusia.” sangkal Soraya.

“Ya lah. Nama dia Herwan!” jerit Nazri bila dicubit oleh Soraya.

Soraya yang tersalah sangka ketawa mengekeh hingga si Nazirul yang tidak tahu apa-apa menjenguk di muka pintu.

“Nina...ada call.” suara ayahnya kedengaran selepas mereka habis ketawa.

“Tak mahu jawablah ayah.” laung Soraya dari luar.

Nazri berlari meluru ke dalam. “Ayah! Biar Ari yang jawab call tu.”

Encik Abidin tersenyum melihat kelakuan Nazri dan Soraya. Yang seorang tak mahu menjawab, manakala yang satu lagi seolah ketagih panggilan telefon untuknya. Pelik budak-budak ni; rungut Encik Abidin lalu meneruskan tumpuannya ke kaca TV.

Soraya masuk sambil mengendong Nazirul. Matanya tidak lepas menjeling Nazri yang masih berbual dengan seseorang di telefon.

“Siapa?” tanya Soraya sebaik sahaja Nazri habis bercakap.

“Kawan kakaklah. Siapa lagi!”

“Siapa?!”

“Abang Hishamuddin...ketua pengawas tu...” ejek Nazri terus berlalu ke biliknya.

Soraya tercengang. Angin apa ketua pengawas itu menelefon aku! Mesti Nazri bohong; fikirnya dan terus berlari ke bilik Nazri.

“Ari! Jangan tipu akak!” ugut Soraya.

“Siapa yang nak tipu akak pulak. Dia tanyakan pasal kerja rumah yang cikgu beri. Kan tengahari tadi dia ada mesyuarat pengawas. Tak betul ke?” soal Nazri bagai menduga.

Soraya berfikir mengenai waktu persekolahannya tengahari tadi. Memang benar badan pengawas ada mesyuarat berdasarkan ketiadaan beberapa pelajar kelasnya semasa pelajaran Bahasa sedang berjalan. Tetapi mana mungkin Hishamuddin bertanyakan padanya sedangkan mereka tidak sekelas. Karut!

Soraya memukul Nazri dengan bantal. “Ari tipu akak. Ingat akak tak tau ke? Cakap! Siapa yang call tadi.” serang Soraya bertubi-tubi.

Nazri menjerit mengelakkan pukulan dari kakaknya.

“Abang Azeemlah. Takut sangat.” senda Nazri.

“Apa yang bising sangat tu!” laung emaknya dari dapur.

Soraya dan Nazri diam seketika tetapimasih ketawa yang di tahan-tahan.

Soraya terus meninggalkan bilik Nazri. Malas mengetahui tujuan Haizan mahu bercakap dengannya. Yang lepas biarlah berlalu!

***

Encik Badrulhayat menerima kunjungan tamunya malam itu. Ahli perniagaan yang sibuk sepertinya pasti mempunyai ramai kenalan. Malam itu dia sengaja menjamu teman-teman baiknya dan rakan niaga bagi meraikan kejayaan syarikatnya dalam urusan pembinaan.

“Ini anak bujang aku. Bakal menggantikan tempat aku nanti.” ujar Encik Badrulhayat memperkenalkan Haizan kepada rakan-rakannya.

Haizan tersenyum mesra menerima usikan ayahnya. Puan Mashitah duduk berbual dengan beberapa orang kenalannya. Di antaranya ialah Datin Sri Safiah. Dia diiringi oleh anak gadis bongsunya. Tidak lama kemudian Haizan menghampiri ibunya setelah digamit beberapa kali.

“Ada apa, emak?” tanya Haizan sopan.

“Ini kawan emak. Datin Sri Safiah. Dan, yang sebelahnya ni anaknya...Intan Soraya...”

Haizan termangu sambil dia sempat mengangguk hormat. Haizan tidak menyangka di sini pun dia akan berjumpa dengan nama yang seiras dengan Soraya. Sungguh kecil dunia ini! Selepas itu dia mengundur diri dengan alasan untuk mengambil angin di luar rumah. Lewat 12.00 malam baharulah tetamu-tetamu ayahnya pulang.

Setelah agak kepenatan, mata Haizan begitu payah hendak dilelapkan. Bukan membayangkan wajah manis anak Datin Sri Safiah, bukan juga terkenangkan senyum dan renungan manja Intan Soraya, tetapi memikirkan mengapa emaknya bertindak begitu. Apakah ada udang di sebalik batu?

Semenjak kebelakangan ini pelbagai perkara berlaku ke atas Haizan. Kelmarin dia dipanggil lagi oleh guru displin kononnya menyebabkan pergad...
Unknown Nov 24, 2009
Oh! MyKarya!

TAJUK: YANG SEBENARNYA
KARYA: AISYA SOFEA
TERBITAN: ALAF21 SDN BHD
HARGA: RM19.90

SINOPSIS:

Tidak semua cinta itu berbalas. Inilah yang terjadi kepada Eddie. Akibat cintanya ditolak oleh Nazirah, sepupunya, dia nekad membawa diri ke London. Hatinya perlu dirawat.

Kelukaan Eddie mendapat simpati daripada Nadhiya, adik Nazirah. Melalui kiriman e-mel dan YM, Nadhiya sentiasa menyakinkan Eddie bahawa cinta akan datang lagi. Namun, hati Eddie belum terbuka untuk mencari pengganti.

Seiring waktu berlalu, cinta Eddie semakin memekar. Dengan semangat baru, Eddie pulang bersama cinta untuk Nadhiya. Malangnya, kalimah keramat itu tidak terucap dari bibirnya. Apatah lagi Nadhiya melayannya seperti seorang abang. Eddie jadi penasaran. Akibatnya, mereka saling bertelingkah tanpa sebab. Nadhiya memendam rasa...lelaki itu seperti memusuhinya.

Semuanya harus dirungkaikan. Eddie perlu berterus terang tentang perasaan sebenarnya. Dan Nadhiya pula mesti menyedari bahawa cinta baru Eddie adalah untuk dirinya!

TAJUK: YANG SEBENARNYA KARYA: AISYA SOFEA TERBITAN: ALAF21 SDN BHD HARGA: RM19.90 SINOPSIS: Tidak semua cinta itu berbalas. Inilah yang ...
Unknown Nov 20, 2009
Oh! MyKarya!

“Aku ingat nak break dengan dia lah, Zek.”

“Siapa?”

“Berapa banyak perempuan yang aku ada.”

“Bukan banyak ke?”

“Cakap baik sikit…”

“Gurau pun nak marah ke? Bukan main sensitive kau sekarang ni.”

Ijol menggaru tengkuknya yang tidak gatal. Fikirannya sedikit kusut kebelakangan ini. Bukan bebanan kerjanya yang menimbun yang menambah kusut fikiran, tetapi hikayat cintanya dengan Kamelia tidak seindah seperti warna pelangi selepas hujan. Jalanan cinta mereka banyak duri dan onak. Orang kata jauh-jauh rindu, tetapi bagi dia dan Kamelia, semakin jauh semakin asing.

“Kau orang macam mana ni? Dulu masa berjauhan, sorang kat sini, sorang nun kat London, bukan main sanggup menunggu. Sekarang dah dekat depan mata, main tarik tali pulak. Kau ingat senang-senang nak putuskan tunang dengan anak orang.”

“Putuskan macam itu ajelah…apa pulak nak susah-susah. Bukan ada protokol pun.”

“Amboi!! Kalau cakap bukan main senang. Hari tu masa nak tunang boleh pulak beradat. Bila nak putus buat ala koboi pulak. Jangan buat orang sakit hati, Ijol. At least, hormati perasaan emak bapak Melia tu…”

Ijol menghirup Nescafe ‘O’nya sekali nafas. Baki air yang tinggal sedikit dibiarkan tidak di sedut. Fikirannya bertambah kusut apabila mendengar saranan dari Zek tadi agar dia membuat dengan cara yang betul untuk memutuskan pertunangannya. Sebenarnya di sudut hati yang paling dalam, dia tidak mahu ini semua terjadi. Tetapi secara positifnya, Ijol berpendapat ini adalah satu cara untuk menarik perhatian Kamelia yang selama ini ego tidak bertempat. Dia mesti mencabar keegoan gadis tersebut. Tiada cara lain yang dapat difikirkannya buat masa ini melainkan keputusan untuk meleraikan ikatan tersebut!

“Kenapa nak putus? Dia ada orang lain? Kau dah tak ada rasa sayang kat dia lagi?”

“Entahlah…tapi betul jugak kata Melia. Aku terlalu tergesa-gesa. Sepatutnya aku kenali dia dulu. Sekarang lain, dulu lain…”

“Bincang elok-elok tak boleh? Kau orang dah tua, dah dewasa. Buatlah keputusan secara bijak.”

“Aku tak taulah, Zek. Tengoklah nanti.”

“Dengarlah cakap aku. Jangan terburu-buru.”

****

Adalia tidak sabar menunggu waktu makan tengahari. Dia ingin bercerita dengan Aini tentang penemuannya. Dia ingin bergosip tentang bos mudanya itu. Tengok gaya macam single, tetapi siapa gadis manis yang ditemui gambar-gambarnya pagi tadi. Tak sangka, bosnya begitu fanatik dengan wanita tersebut. Tetapi, siapakah wanita itu? Isterinya? Tak mungkin. Kalau benar, tidak ada pun jemputan perkahwinannya tersebar. Atau, tunangnya? Tapi, Aini tidak bercerita pun perihal perkara itu. Ahh! Melepaslah aku. Pada fikiran Adalia, jika Ijol masih belum berpunya dia ingin memperkenalkan bosnya itu dengan sepupunya.


“Adalia…masuk sekejap.”

Nyaris terpelanting pen di tangan sewaktu Ijol yang entah bila ada di hadapannya bersuara. Ijol hanya menggeleng kepala melihatkan gelagat Adalia yang sering berkhayal. Adalia pula tersipu-sipu apabila tertangkap oleh bos sendiri ketika dia sedang berimaginasi. Malu sih!

“Ya, Encik Hariz.”

Ijol masih berdiri bercekak pinggang dengan lengan baju yang dilipat separas siku. Rambutnya yang pendek tersisir rapi. Tali leher berwarna biru gelap berjalur berpadanan benar dengan baju kemejanya yang berwarna biru cair. Bos muda ini selalu bergaya dan gayanya sentiasa sesuai di pandangan mata Adalia. Cuma, kebelakangan ini Ijol seolah membiarkan jambang halus tumbuh di wajahnya. Kenapa pulak? Mungkin juga hubungannya dengan wanita di dalam gambar itu bermasalah. Kalau begitu, itu sudah bagus! Bolehlah aku masuk jarum…gumamnya di sudut hati.

“Petang nanti saya ada mesyuarat kat JPJ. Awak tolong rekodkan minit mesyuarat dengan pengarah. I can’t attend the meeting, so you will be my right hand. Apa saja instructions from the director, just record. Okey.”

“Ada apa kat JPJ tu, bos?”

“Syarikat nak offer rumah yang kita jual ni untuk staf JPJ. Kan kita ada banyak unsold unit, so this one of our promotion untuk dia orang. We hope that with our promotion package could attract prospective buyer from JPJ. Who knows?”

“Ya lah Encik Hariz…kawan saya yang kerja kat sana pun ada tanya, rumah yang dah lama tu tak boleh turun harga ke?”

“Itulah, management lambat buat decision. Bila dah buruk macam ni, baru nak offer. You ingat dia orang boleh terima ke, Adalia?”

“Entahlah bos, saya pun tak tahu. Good luck bos.”

“Jangan lupa apa yang saya pesan tadi.”

“Okey Encik Hariz.”

Adalia teragak-agak untuk menyambung ayatnya, “Erm…em…you balik office tak Encik Hariz?”

“Kenapa? Ada dokumen yang nak urgent, ke?” soal Ijol sambil tangannya menekan butang komputer.

“A…aa…tak adalah…cuma…”

“Kenapa dengan awak pulak? Sejak bila awak gagap ni?”

“Sekarang la ni saya tergagap pulak tengok Encik Hariz semakin mengancam, makin smart. Ada apa-apa ke?”

“Ha…baguslah dah hilang gagap awak tu and thank you for your complimentary yang tak ikhlas tu…”

“Tak baik Encik Hariz cakap macam tu. Saya ikhlas tau.”

“Ikhlas ada sebab. Macam I tak kenal you! Yes…apa you nak sebenarnya wahai cik Adalia, secretaryku?”

“Erm…mm…saya..saya…”

“Hah! Dah gagap balik. Awak buang masa saya. Sekejap lagi saya keluar, jangan lupa apa yang saya pesan. Just records whatever Dato’ say…ok?”

Adalia mengeluh berat. Niatnya untuk memperkenalkan sepupunya tidak kesampaian hari ini. Tak mengapalah…esok kan masih ada! Dia berharap bosnya itu sudi berkenalan dengan Ain Zahidah, sepupunya. Sepupu sebelah ibunya yang mempunyai darah kacukan Jawa dan Cina itu tidak kalah cantiknya dengan wanita yang di dalam gambar tersebut.

Ijol hanya mengelengkan kepalanya melihat gelagat Adalia sekali lagi. Seperti ada sesuatu yang ingin ditanyakan tetapi tidak jadi mahu membuka mulut. Apa pulak masalahnya budak Adalia ni. Nak kata tak dibenarkan bercuti, selalu dialah yang mengambil cuti paling lama. Belum dicampur dengan MCnya lagi…entahlah budak-budak sekarang, banyak benar ragamnya. Bebel Ijol di dalam hati.

****

“Nah. Tengok ni.”

“Apa ni, Ada…”

“Tengoklah betul-betul.”

“Mana kau dapat ni? Dah jadi ejen cari jodoh pulak?”

Aini tidak berminat untuk melihat gambar itu lama-lama. Sekali imbas memang cantik wanita di dalam gambar tersebut. Apa pula tujuan Adalia menunjukkan gambar tersebut kepadanya.

“Kat mana kau kutip gambar tu, Ada…”

Adalia meletakkan nasi campurnya di hadapan Aini. Dia tergesa-gesa duduk, tidak sabar untuk menggosip dengan Aini. “Aku pinjam dari Ijol. Aku terjumpa dalam bilik dia. Banyak siot!”

“Woi!! Pinjam ke curi?”

“Aku pinjam sekejap. Nanti aku pulanglah…”

“Siapa tu?”

“Mana aku tahu. Patutnya kau lebih tahu. Kau kan best friend dia.”

Aini mengerutkan dahinya tidak faham. Adakah…

“Wait…wait…wait. Kau kata terjumpa dalam bilik Ijol?” Aini merampas gambar tersebut dari tangan Adalia. Gadis itu yang hendak menyudu nasi ke mulutnya, tersentak melihat gelagat Aini.

Ini Kamelia! Desis hati kecilnya tanpa memandang wajah Adalia yang kehairanan. Dia mengamati sekali lagi gambar tersebut, memang sah! Kalau dinilai dari latar gambar tersebut, ia bukan diambil di dalam negara. Apabila memikir balik kata-kata Adalia, ternyata Ijol begitu merindui temannya itu. Ah! Kamelia…sampai bila baru kau mengerti hati manusia bernama Ijol ini? Dia takut nanti teman baiknya itu terlewat…menyesal di kemudian hari. Sesiapa pun tak akan sanggup diperlakukan seperti apa yang Kamelia lakukan pada ijol.

“Cik Aini. You kenal ke dengan perempuan dalam gambar ni?”

Aini diam. Geleng tidak, angguk pun tidak.

“Perempuan tu Zureen ke?”

Aini faham apa yang dimaksudkan oleh soalan dari bibir Adalia. Zureenlah yang menyebabkan Ijol dan Kamelia perang dingin sehingga memakan masa berbulan-bulan.

“Bukan?”

Tiada jawapan dari Aini. Dia hanya merenung mata Adalia memohon dihentikan soalan demi soalannya yang cuba mencungkil rahsia yang tersirat di sebalik sekeping gambar yang ditemui di dalam bilik Ijol itu.

“Aku tak tahu, Ada. Please jangan tanya lagi. Ini masalah dia orang, buat apa kita nak menyibuk.”

“Aku nak tau aje samada bos kita tu dah berpunya ke belum. Kalau belum, aku nak kenalkan dengan cousin aku.”

“Tak payahlah, Ada.” Perlahan sahaja suara Aini ketika menuturkan ayat tersebut kepada Adalia yang lebih senang dipanggil Ada itu.

“Tak boleh ke?”

“Lebih baik jangan…”

‘Kenapa you cakap macam itu, Aini. Atau, you ada hati kat dia.”

“Merepaklah.”

****

“Kau ni memang dah gila, Mel. Orang punyalah baik dengan kau, ini yang kau balas pada dia.”

“Kau tak akan faham apa yang aku rasa, Aini. Susah aku nak jelaskan…”

“Susah apa bendanya! Cuba kau fikir dengan akal fikiran yang waras bukannya membuta tuli macam orang tak ada pertimbangan. Kalau aku jadi Ijol pun, belum tentu aku boleh tahan begitu lama. Lima bulan tu jangka waktu yang amat panjang, Mel. Kau hidup-hidup mendera perasaan orang yang sayangkan kau dengan tulus hati. Kau jangan sampai menyesal nanti!” Aini melepaskan geramnya yang telah tersimpan sejak siang tadi.

“Apa maksud kau, Aini?”

“Kau datang tengok sini macam mana keadaan Ijol. Kerja pun tak menentu. Aku rasa dia dah mula fed up dengan kau.”

Hanya keluhan kecil yang terdengar di hujung sana. Bukan hati tak cinta, bukan sayang tidak menggunung untuk lelaki itu, tetapi hatinya bagai disayat tika khabar Ijol ditangkap khalwat dahulu sukar dikikis begitu sahaja. Sementelah sehingga sekarang, tiada kata yang cukup menyakinkan dari Ijol mengatakan kes khalwatnya telah selesai. Ijol tidak bersungguh menyelesaikan perkara itu! Dan sehingga saat itu tiba, segalanya selesai, barulah dia berasa tenang dan lega.

****

“Surat dari pejabat agama atas meja tu, Ijol. Tak selesai lagi pasal kes kau tu? Berapa laa dah?” emaknya bertanya ketika Ijol baru sampai di muka pintu.

“Entahlah mak. Naik bosan saya. Tak tahu apa dia orang buat sampai makan masa berbulan-bulan nak panggil saya.”

Ijol membuka surat yang menggunakan sampul surat Jabatan Agama. Dia ingin tahu apa status kesnya.

‘Sila hadir ke pejabat ini dalam tempoh 14 hari dari tarikh notis ini dikeluarkan. Kegagalan tuan/puan hadir dalam waktu yang ditetapkan boleh menyebabkan tuan/puan dikenakan denda.’

“Ada perkembangannya?”

Emaknya masih menunggu untuk mengetahui isi surat tersebut. Ijol mengangguk sambil tersenyum kelat.

“Agaknya Zureen dapat surat yang sama, tak?”

“Lantak dia lah mak. Dia yang susahkan hidup saya. Kali ni kalau selesai, lapang dada saya. Saya dah tak nak fikir benda-benda ni lagi. Kerana dia, nama saya busuk. Jiran-jiran pandang pun macam nak telan. Kesian mak dengan abah.” Ijol merungut-rungut tetapi dapat didengar bebelannya itu.

“Mak pun harap begitu. Sampai sekarang nak keluar rumah segan, serba salah. Abah kamu dah jarang-jarang pergi surau.”

Ijol mengeluh mendengar luahan hati emaknya. Selama ini orang tua itu hanya mendiamkan diri, marah tidak, suka pun tidak akan kesnya itu. Dia tidak tahu isi hati sebenar emak dan abahnya. Memang dia teringin bertanya tetapi suaranya tak mampu keluar. Rasa bersalah mengatasi segalanya.

“Dah lah, pergi mandi dulu. Nanti lepas Maghrib kita makan sama-sama. Dah lama tak makan dengan kamu, Ijol. Hari-hari asyik balik lewat aje. Apa anginnya kerja kamu habis awal hari ini? Kamu tak kerja ke?”

“Kerja mak. Tapi rasa tak sihat badan. Tu yang balik awal. Lagipun tadi ada meeting dengan pegawai JPJ.”

“Kenapanya? Kamu langgar lampu merah macam dulu tu ke?” emaknya bersuara cemas.

“Tak lah mak. Pasal nak jual rumah-rumah lama kat company saya. Buat special package untuk dia orang. Kut-kut ada respon bagus.”

“Ohh…”

Ijol tersengih mendengar jawapan emaknya. Walau tidak berapa faham dengan tugas-tugas Ijol, tetapi emaknya itu seorang pendengar yang baik. Semakin lama semakin dalam perasaan kasihnya kepada wanita yang telah melahirkannya itu. Tanpa disedari dia telah memeluk emaknya dengan rasa yang amat terharu. Terima kasih emak kerana memahami…

“Dah lah, Ijol. Emak faham apa yang kau lalui. Tapi emak perasan kau banyak termenung kebelakangan ini. Ada apa-apa yang emak tak tahu?”

“Semua okey, mak. Emak janganlah risau pasal saya.”

****

Ijol menghempaskan tubuh sasanya ke atas tilam. Matanya terasa berat hingga sukar dibuka. Kebelakangan ini dia sukar melelapkan mata. Tidak tahu mengapa. Kadangkala waktu tidurnya jadi tidak menentu. Seperti sekarang ini, rasa mengantuk datang tanpa dijemput. Akhirnya dia terlelap dengan rasa letih yang masih bersisa.

Tok! Tok!

Ijol! Ijol!

Ketukan dan panggilan di luar pintu biliknya mengejutkan Ijol dari tidur. Dia terkial-kial mahu bangun. Entah mengapa badannya terasa panas dan rasa pening naik ke kepala. Dia gagal berdiri dengan tegak untuk membuka pintu. Sakitnya bagai mencucuk-cucuk urat kepalanya.

“Ya mak.”

“Jom makan. La…belum ganti baju lagi. Kamu belum mandi ke?”

“Saya tertidur tadi. Emak dengan abah makanlah dulu. Nanti saya makan kemudian.”

“Erm…okey. Jangan lupa makan.”

Emaknya mahu berpaling apabila terdengar suara Ijol mengerang. Ijol telah terjelepok di hadapan muka pintu biliknya. Emaknya jadi kelam kabut tidak tahu mahu buat apa. Jeritan nyaringnya menggamit si suami untuk mendapatkannya.

“Kenapa dengan budak ni. Masya’Allah…angkat, angkat dia.”

“Tolonglah saya, bang. Mana saya kuat angkat budak ni.”

Dalam kekalutan begitu, sepasang suami isteri itu mengangkat Ijol ke atas katil. Emaknya membasahkan tuala lalu mengelap wajah Ijol dengan berhati-hati. Hatinya panik tidak keruan. Suaminya pula menggunakan minyak cap kapak memicit-micit hujung kaki Ijol.

“Kenapa budak ni, bang. Cuba awak ikhtiarkan apa yang patut.”

“Saya tengah ikhtiar lah ni.” Ujar abah Ijol sambil terus memicit-micit kaki anaknya itu.

“Panggilkan doktor ke, ambulans ke…”

“Siapa?”

“Manalah saya tahu.”

Dalam keadaan panik begitu semuanya mudah lupa. Sementelah ini pertama kali berlaku kepada anak bongsunya itu.

“Awak pergi telefon Zek. Zek kawan dia…”

Si suami patuh dengan arahan isterinya. Tidak berapa lama kemudian Zek datang dan terus meluru ke bilik Ijol. Ini kali ke tiga dia datang ke rumah sahabatnya itu. Dahulu sewaktu masih bersekolah menengah, Ijol jarang mempelawanya ke situ. Dia tidak suka kawan-kawannya datang ke rumah. Alasannya, takut tembelang kenakalannya pecah.

“Cuba tengokkan dia Zek. Dah bermacam cara masih tak bukak juga mata dia.”

Zek meletakkan telinganya ke dada Ijol seperti yang selalu dilakukan oleh orang lain apabila berlaku kecemasan begitu. Alhamdulillah. Degupan jantungnya normal. Kedengaran dengkuran halus dari Ijol. Dia tertidur rupanya.

Zek tersenyum simpul memandang suami isteri yang sedang kebingungan.

“Zek…” teguran abah Ijol mematikan senyumannya.

“Dia okey, pak cik…mak cik…dia tengah tidur.”

“Apa?!”

“Mungkin dia terlalu penat. Tapi badannya panas sikit. Mak cik tuamkan tuala kat dahi dia, nanti okeylah tu…”

“Budak ni, risaukan aku aje.”

Emak Ijol duduk di sisi anaknya itu sambil menghela nafas lega. Zek meminta diri untuk pulang kerana isterinya di rumah ditinggal sendirian. Keadaan Baiti yang sedang sarat tidak memungkinkan dirinya untuk berlama-lamaan di situ.

“Aku ingat nak break dengan dia lah, Zek.” “Siapa?” “Berapa banyak perempuan yang aku ada.” “Bukan banyak ke?” “Cakap baik sikit…” “Gur...
Unknown
Oh! MyKarya!


Korea Casts:
Jung Il Woo, Yoon Eun Hye, Yoon Sang Hyun
Description:

Of the high-rolling top 'hot celebrities' of the wealthy upper class in Korea's high society, Kang Hye Na (Hena) is the one desired by the men, feared and hated by the women. Being the only successor to the largest conglomerate company, Kang-san Group, Kang Hena has both the looks and the background. She is the owner of the ‘Lady Castle’ and lives a ‘princess-like’ life with her servants.

Until one day, out of pure coincidence, she comes across Suh Dong Chan who turns her life upside down. Not only does he make her do community service, he even kidnapped her... and now he's the new household manager!!! Even after stepping on him, crushing him and biting him, he still doesn't run away. She may have finally met her match...

Credits: smr05@YEHouse-soompi

Korea Casts: Jung Il Woo, Yoon Eun Hye, Yoon Sang Hyun Description: Of the high-rolling top 'hot celebrities' of the wealthy upper...
Unknown Nov 19, 2009
Oh! MyKarya!




Korea Casts:
Go Eun Mi , Jung Gyu Woon , Kil Yong Woo, Kim Heechul, Lee Hwi Hyang, Lee Soo Kyung, Ryu Jin
Description:

Baek Jae Hoon and his wife, Lee Sun Young, desperately try to conceive a child but are unsuccessful. They turn to their last option, surrogacy, and this is where Go Eun Nim comes in. She is their surrogate mother carrying their child but things become complicated when she later falls in love with Jae Hoon's younger brother, Kang Ho.

Korea Casts: Go Eun Mi , Jung Gyu Woon , Kil Yong Woo, Kim Heechul, Lee Hwi Hyang, Lee Soo Kyung, Ryu Jin Description: Baek Jae Hoon ...
Unknown
Oh! MyKarya!

di mana hendak dimulakan
falsafah kita, teman
tentang ajaib sebuah nasihat
perihal Laila Majnun
hidup dalam cinta tak kesampaian
kala lagu damai tidak lagi
menjadi nyanyian kita
dan gitar kehidupan berbunyi
tetapi tiada irama mengiringi

apa yang sedang kita mainkan, teman
adakah ledakan fitrah rohani
mampu membangunkan lena dalam sedar ini, teman
payah sekali nak membaca
kolam mindamu, teman
bisakah tasbih kedamaian ini
membuka hijab kita yang alpa
apa itu dosa?

membilang masa yang tinggal
adakah masih mampu
menanam benih di tanah gersang ini
kerana kita asyik berpesta, teman
pesta itu detik akhir kita
raikan sebuah khabar gembira

siapa lagi yang kita mahu percayai, teman
sedang pada diri sendiri
rasa itu telah lama mati...

di mana hendak dimulakan falsafah kita, teman tentang ajaib sebuah nasihat perihal Laila Majnun hidup dalam cinta tak kesampaian kala lagu d...
Unknown Nov 17, 2009
Oh! MyKarya!


“Hary...boleh Syirah bekerja? Syirah bosan duduk rumah sorang-sorang. Lagipun tak ada apa yang boleh Syirah buat kalau kat rumah. Dah lah mama dan papa...”

“Syhhh...”

Hary meletakkan jari telunjuknya di bibir Insyirah. Tidak membenarkan Insyirah meneruskan ayatnya.

“Tak baik ngumpat orang tua sendiri tau. Walaupun cuma mak mentua, dia pun dah macam mak awak sendiri. Berdosa.”

Insyirah merenung tepat wajah suaminya, seorang lelaki yang sangat penyabar. Kesabarannya meyebabkan hati Insyirah sering menangis dan dukacita. Dengan sikapnya itu juga menyebabkan Hary selalu dipergunakan oleh orang sekeliling. Mama dan Papanya pun sering memperkecilkannya. Tetapi Hary sangat patuh, masih menghormati kedua orang tuanya walau sering diperkotak-katikkan. Bilakah Hary akan sedar semua itu? Bila?

“Syirah...awak nak kerja kat mana? Kerja apa?”

“Saya ingat nak kerja kat syarikat kawan saya. Dia pun dibesarkan di tempat yang sama dengan saya. Sekarang dia buat business kecil-kecilan dengan partner dia.”

“Awak nak buat apa kat sana?”

“Tolong sikit mana yang patut. Lagipun bukannya kerja betul-betul. Cuma hilangkan boring aje. Itu pun kalau Hary izinkan.”

“Siapa nama kawan Syirah tu? Kenalkan saya pada dia, nanti kalau ada orang bertanya taklah saya melopong tak tahu. At least, kita cover diri kita sendiri...”

“Wawa. Nama penuh dia Najwa. Dia budak pandai dan paling cemerlang dalam kelas kami dahulu. Dia juga yang dapat tajaan untuk sambung belajar. Bila dah habis, dia buka company sendiri...business kecik-kecik je. Boleh lah Hary. Boleh ya?”

“Syirah nak apa tu, Hary?”

Insyirah dan Hary terkejut dengan sapaan TJ yang tiba-tiba itu. Mungkin dia telah mencuri dengar perbualan mereka.

“Tak ada apa-apa bang.”

“Kau jangan tipu. Aku ni lebih banyak makan asam garam dari kau. Cuma belum kahwin je, bukan macam kau...”

“Kenapa dengan saya bang? Apa yang abang nak cakap? Abang nak kata kami kahwin sebab dah terlanjur, kan? Abang nak cakap yang kami ni pasangan tidak ada harga, kahwin ekspress? Itu maksud abang!” Hary sudah tidak dapat menahan marahnya.

“Hei...hei...kenapa adik abang tiba-tiba aje nak naik angin ni? Cool down Hary. Abang memang nak cakap, since kau dah bagitahu...yes, aku nak tahu kenapa semua ini terjadi dalam sekelip mata. Why?” suara TJ ikut tinggi. Dia masih belum dapat menerima kenyataan yang Insyirah kini menjadi isteri kepada adiknya itu.

Insyirah hanya meneleku di sisi Hary. Dia tidak berani menentang pandangan TJ yang tajam menikam bisanya. Padahal mata itu dahulu sering ditatap dengan penuh kasih sayang, dahulu merekalah kekasih paling bahagia. Kini yang tinggal hanya kesan luka yang tidak nampak di mata.

“Satu masa nanti abang akan tahu juga kenapa saya buat ini semua. Masanya akan tiba, bang...” suara Hary sudah kembali kendur.

“Bila? Sampai aku dah nak mampus!”

“Kenapa abang cakap macam tu? Berilah saya masa...”

“Good! Aku tunggu masanya...”

***

Insyirah merenung halaman luar dari tingkap biliknya. Masih terngiang-ngiang persoalan demi persoalan yang dibangkitkan oleh TJ tadi. TJ sengaja menjebak dia dan Hary agar menceritakan sejarah sebab perkahwinan mereka terjadi. Lelaki itu seolah-olah tidak sabar rahsia mereka terbongkar. Mengingati itu semua membuatkan Insyirah kecut perut. Ingin sahaja dia melarikan diri dari rumah besar itu, yang bak rumah berhantu pada firasat Insyirah. Orang di dalam rumah itu berperangai pelik kecuali Hary, yang amat berbeza perwatakannya dengan ahli keluarganya yang lain.

Ingatannya beralih kepada Najwa, gadis biasa sepertinya yang telah berubah kini. Penampilannya penuh keyakinan, berwibawa, lebih berani dan semakin cantik. Kelihatan hidup gadis itu dilimpahi keceriaan. Sudah berpunya kah dia? Mungkinkah dia sudi berkenalan dengan TJ? Ya...mana tahu TJ akan beralih pada gadis lain pulak. Itulah harapannya sambil tangannya dengan pantas mendail nombor gadis kenalannya itu.

“Hai...kau sibuk ke?”

“Sibuk sikit. Sorrylah lama tak call kau. Aku sampai terlupa yang kau ada mintak kerja dengan aku, kan? Eh! Kau sekarang dah kerja ke?” suara Najwa kedengaran riang sekali.

“Belum. Ini yang try call kau. Ada kerja untuk aku, tak?”

“Datang ajelah, Syirah. Kau buatlah kerja apa yang kau suka kat sini. Tapi aku tak mampu bayar besar. Company aku kecik je. Taklah macam keluarga bangsawan mentua kau...”

“Apa ke situ pulak. Yang kaya dia orang, bukannya aku.”

“Bila kau nak datang?”

“Nanti aku confirmkan. Kau jangan bagi pada orang lain kerja tu. Aku desperate nak kerja ni.”

“Okey, aku janji. Kau datanglah bila-bila masa. Eh! Ada orang cari aku. Lain kali aku call, ok.”

“Wawa...”

Talian telah diputuskan sebelum sempat Insyirah bertanyakan soalan yang berbaur peribadi. Anganan untuk memperkenalkan TJ kepada Najwa hanya tinggal impian. Insyirah merenung telefonnya tidak berkedip.

Di luar bilik terdengar suara orang berbual-bual di dalam bahasa melayu dan Inggeris yag bercampur-campur. Kemudian ada suara wanita ketawa manja dan bunyi suara televisyen saling bertingkah. Itu mesti TJ membawa balik teman wanitanya seperti selalu, silih berganti. Kekadang dia membawa wanita melayu, kadangkala gadis Serani dan ada juga Insyirah terserempak dengan gadis orang putih yang dikepit oleh TJ. Semakin terukkah perangai TJ kerana dikecewakan? Tidakkah TJ terfikir untuk merenung diri sendiri sebelum bertindak begitu? Apakah yang dia dapat dengan menunjuk-nunjuk begitu. Pusing Insyirah memikirkannya.

“Syirah!”

“Syirah!”

Sebaik Insyirah membuka daun pintu, kepala TJ sudah terjengul tepat di hadapan mukanya. Nyaris dia tercium antara satu sama lain. Menyirap darah Insyirah naik ke muka dek malu dengan kejadian tersebut.

“Nak apa?”

“Nak you!”

Insyirah membeliakkan matanya. Nasib baik Hary belum pulang, jika tidak tentu timbul perang dingin lagi seperti hari itu. Dia mengubah kedudukan dirinya agar tidak terlalu dekat dengan TJ.

“Sorry! Sayang buatkan I air.”

“Buatlah sendiri. I bukannya orang gaji.”

“Tolonglah, you buat air sedap. Sehingga menjilat gelas...he...he...” TJ mempermainkan kata-katanya agar lebih menarik perhatian isteri adiknya itu.

Insyirah naik mual dengan perangai TJ yang terlebih mengada-ngada itu. Bukan main lagi depan perempuan lain nak bermanja-manja dengan aku; marah Insyirah dalam hati. Cubalah kau buat begitu di hadapan Hary, sudah lama penampar percuma hinggap di muka. Tetapi, beranikah Hary bertindak begitu? Sementelah, dia amat menghormati TJ sebagai seorang abang.

“Darling...you buat apa kat situ. I dahaga ni...”

“Sekejap sayang. I tengah pujuk my queen buatkan air.”

Geli geleman Insyirah mendengar dialog dia orang, umpama dunia ini hanya mereka yang punya. Dia menjuihkan bibir tanda tidak berkenan dengan perangan gedik TJ dan wanita kekasihnya itu. Tunjuklah apa aksi sekalipun, aku tak kisah. Jika TJ berniat mahu membalas dendam dengan cara begitu, dia silap besar. Telah hilang segala kecemburuan tiga tahun lalu kerana kini dia telah menjadi hak orang. Yang lebih tepat, isteri orang. Isteri kepada adik bekas kekasihnya!

“Tolong Syirah.” kali ini suara TJ sedikit datar. Mungkin dia berasa malu dengan dirinya sendiri.

“Okeylah, kali ni aje. Lain kali suruh your girlfriend buat sendiri.”

“Itu bukan girlfriend I, Syirah. Kawan I...girlfriend I cuma you sorang aje...”

Debaran dada Insyirah bergetar kencang ketika mendengar TJ meluahkan kebenarannya, bahawa dia masih mencintai Insyirah. Di matanya Insyirah adalah kekasihnya yang dahulu, bukan isteri kepada sesiapa.

“You cakap lagi I tak nak tolong buat air. Please TJ, jangan ungkit perkara lama.”

“I tak boleh control diri I bila tengok you, Syirah. I tak boleh! Tolong I padamkan semua kenangan kita, Syirah. I tak boleh selamanya begini, mengharap barang yang tak akan jadi hak I. I ...I...” suara TJ bertukar sedih. Dia cuba sedaya upaya menahan air mata kesedihannya daripada tumpah. Air mata seorang lelaki tidak sewenangnya melimpah ruah.

“Darling! Darling! Buat apa lama sangat tu...” suara wanita mat saleh itu sedikit nyaring. Mungkin bosan menunggu.

Dari telor dan gaya bahasanya pasti wanita itu rakyat tempatan, cuma mungkin dia berdarah kacukan. Jika tidak, takkan dia begitu fasih berbahasa melayu. Perasan! Kalau dah melayu tu, mengaku sajalah. Apa yang nak dimalukan.

Insyirah membiarkan TJ yang masih bersandar di dinding. Dia melangkah ke dapur untuk membuatkan air seperti yang diminta oleh TJ tadi. Selesai menghidangkan air, dia membawa dirinya masuk ke bilik semula. Dia tidak betah berlama-lamaan di luar, apatah menentang pandangan tajam dari TJ. Sudahlah dia telah menyembunyikan kisah silamnya kepada Hary, dia tidak mahu menambah dosa terhadap suaminya itu lagi.

***

Tengku Zaman menunggu isterinya di kawasan parkir sahaja. Dia malas untuk bersesak-sesak di dalam kompleks beli belah tersebut. Lagipun, menunggu di dalam kereta lebih selesa lagi berhawa dingin. Sambil menunggu, dia membaca akhbar yang diletakkan di tempat duduk belakang. Sesekali matanya menjeling pasangan muda mudi yang lalu di hadapannya untuk ke kereta masing-masing. Dia tersenyum melihat pasangan pertengahan umur bergandingan erat seperti tidak boleh dipisahkan. Suami isteri kah itu? Mesranya lain macam saja...

Tengku Zaman membelek jam Rolex di tangan kanannya. Sudah hampir 5.10 petang. Mana Tengku Zawiyah ni, naik kematu punggung dibuatnya. Sambil melepaskan keluhan kecil, matanya singgah pada satu susuk tubuh kecil molek sedang membawa barang yang agak banyak. Mana rakan-rakannya. Takkan berseorangan? Di mana keretanya. Tiba-tiba barangan yang dibawa bertaburan di atas jalan ketika gadis itu cuba mencapai kunci kereta di dalam beg tangannya.

Tengku Zaman bergegas keluar dari keretanya dan membantu memungut barangan yag bertaburan itu. Gadis itu memohon maaf berulang kali kerana menyusahkan Tengku Zaman.

“Bawak barang banyak macam ini takkan sorang aje. Mana kawan-kawan awak?”

“Saya sorang aje, uncle. Ingat tadi boleh bawak sorang-sorang, tak sangka jadi macam ni. Terima kasih uncle sebab tolong saya tadi.”

Tengku Zaman mengangguk selepas membantu memasukkan pelbagai pasu dan bunga hiasan ke dalam bonet kereta Kenari. Dia membalas lambaian gadis itu yang sudah semakin jauh meninggalkannya. Sambil berjalan ke keretanya, Tengku Zaman meraba wajahnya. Tua sangatkah aku sehingga gadis tadi memanggilnya dengan panggilan 'uncle'. Dari jauh kelihatan Tengku Zawiyah menunggunya dengan wajah yang masam.

“Awak ke mana?”

“Jalan-jalan kejap. Dah siap dah?”

“Dah.” Ringkas sahaja jawapan Tengku Zawiyah.

“Apa awak beli banyak-banyak tu. Awak nak masak ke?” soal Tengku Zaman meredakan ketegangan suasana antara mereka.

“Awak dah lupa ke?”

“Lupa apa pulak?” Tengku Zaman menyoal kembali.

“Kan hujung minggu ni saya nak jemput kawan-kawan datang rumah. Semenjak kita pindah sini, mana dia orang pernah datang rumah kita. Masa kahwin Hary dulu tu, pun buat cincai aje. Mana ada house gathering lagi.”

“Hm...ya tak ya jugak.”

Tengku Zaman meneruskan pemanduannya. Biar isterinya di sebelah masih ligat bercerita itu dan ini, tetapi mindanya teringat bayangan gadis genit yang dibantunya tadi. Senyumnya menawan dan suaranya begitu lunak. Siapakah gerangan gadis itu? Naluri lelakinya begitu mendesak untuk lebih mengenali gadis itu. Entah bila akan ketemu lagi.

“Hary...boleh Syirah bekerja? Syirah bosan duduk rumah sorang-sorang. Lagipun tak ada apa yang boleh Syirah buat kalau kat rumah. Dah lah m...
Unknown Nov 13, 2009