Menu
Oh! MyKarya!

Hazzim memandang wartawan berambut afro itu dengan satu renungan tajam. Wartawan dari Harian Perdana itu pula membalasnya dengan pandangan kurang mengerti. Benaknya berteka-teki maksud reungan pengurus besar yang masih muda itu. Sebenarnya dia tidak menyalahkan wartawan itu atau sesiapa yang jadi penyibuk menyampaikan insiden di restoran itu. Tetapi, yang dia marahkan tentulah Wida, kerana perempuan gedik yang dibawa muncul semula oleh abang Ammar, hidupnya jadi tunggang langgang akhir-akhir ini. Dia pasti kerana insiden yang terjadi di restoran tengahari tadi itulah yang membawa wartawan berambut afro itu menghadapnya. Entah dari mana dia mendapat sumber berita basi itu pun Hazzim tidak pasti.

“You nak minum? I belanja.” Hazzim menawarkan persahabatan.

“Tak apa Encik Hazzim. Saya pun baru lepas makan tengahari. Agak lewat sikit sebenarnya…” Wartawan itu tersengih-sengih pula sambil mengintai jam di pergelangan tangannya yang menunjukkan pukul tiga lebih.

“Selalu makan lewat ke? Orang dah nak minum petang, you baru makan tengahari…” Hazzim cuba membuka ruang perbualan yang lebih santai.

“Kerja wartawan ni tak ada waktu yang tetap, Encik Hazzim. Kadang-kadang malam baru nak minum petang…hi…hi…” di akhir katanya lelaki itu menyeringai.

“Ya. I faham tugas murni you all. Tetapi, soalan yang you tanyakan di pejabat tadi I tak boleh jawab. I tak boleh kongsikan apa yang you nak tahu sebab tiada berita yang hendak di tulis. Itu saja.”

“Bukan kah model itu orang istimewa dalam hidup you? Kenapa you all bergaduh tadi? Ada orang ketiga ke?” Wartawan tadi terus menyoal.

“Eh! Lupa pulak. Apa nama you? Dari tadi kita berbual langsung tak tahu nama you.”

“Saya Adham. Ini kad saya.”

“Ya! Ya! Tadi you dah beri masa kat ofis. I lupa. Sorry.”

“Its okey. Saya faham dengan kedudukan Encik Hazzim, jadi tekanan tu pastinya lebih sedikit berbanding jika Encik Hazzim ini orang biasa.”

“Apa maksud you?”

“Kalau boleh saya nak tolong kurangkan tanggungan yang Encik Hazzim tempuhi sekarang ini. Saya pun tak mahu buat berita tanpa asas. Dengar dari gossip tak cukup kuat bagi wartawan macam saya. Saya mencari kebenaran…bukan nak sorokkan.”

“Tapi I memang tiada apa yang nak disorokkan. Model bernama Wida itu adalah sejarah I. Dah tutup buku. Dan I tak kisah pun you nak pasangkan dia dengan sesiapa, tapi…tuduhan you mengatakan ada orang ketiga itu tak benar. Macam mana boleh ada orang ketiga sedangkan kita orang dah tak ada apa-apa hubungan.”

“Jadi…betullah Encik Hazzim mencari orang ketiga yang dimaksudkan? Macam dalam gossip tu?”

“What gossip? I don’t understand what you talk about.”

“Dalam majalah Selebriti bulan ini ada digosipkan yang model terkenal Wida sedang bercinta dengan seorang VIP. Saya rasa orang yang dimaksudkan itu adalah Encik Hazzim kan? Dan orang ketiga tu hanya mainan berita dalam industri hiburan sahaja?”

“Bukan I! Actually we have break off two years ago. What a nonsense news! You kena tolong I cari siapa VIP yang digosipkan dengan dia tu. Maybe somebody I know or you know! Tolong I okey!”

Tanpa menunggu lama Hazzim bangun dan meninggalkan Adham termangu-mangu. Lain berita dicari, lain info pula yang dia dapat. Dia masih termangu sehingga tubuh lampai Hazzim hilang dari pandangan.

***
Hazzim merenung sahaja nasi yang terhidang di depan matanya. Beberapa jenis lauk dan ulaman segar yang menyengat di hidungnya juga gagal menarik minat anak tekaknya. Di dalam jag di sudut meja makan itu pula Bibik Natrah telah menyediakan jus mangga yang kelihatan amat menyegarkan.

“Hazzim…apa lagi? Tenung aje nasi itu mana boleh kenyang? Kamu ada masalah ke?” teguran lembut dari Dato’ Hajah Yusniza mematikan lamunan Hazzim.

“Tak ada mood nak makan, ibu. Fikiran saya tengah ‘stuck’ sekarang ini. Ingat selepas break boleh tenang, boleh buat hal sendiri dan tak ada gangguan remeh temeh lagi. Sekarang ini lain pula jadinya. Saya pula yang kena menjawab bagi pihak dia. Huru-hara dia yang buat, saya yang kena.” Panjang lebar Hazzim melampiaskan masalah hatinya kepada ibunda tercinta.

Dato’ Hajah Yusniza terhenti menyuap nasi. Tangannya di celup ke dalam mangkuk mencuci tangan. Seleranya terbantut dek mendengar luahan Hazzim sebentar tadi.

“Ofis ada masalah ke, Hazzim? Dia datang lagi? Ibu tak tahu pun. Adira pun tak inform pada ibu perkembngan terkini. Nampaknya budak itu dah lupa apa yang ibu pesan. Kena ingatkan dia semula…”

“Ini hal peribadi saya. Ibu tak perlu risaulah…Cuma sekarang ini saya tak ada mood nak makan.”

“Kamu cakap dengan ibu sekarang. Buat apa dia pergi jumpa dengan kamu lagi? Dengan siapa pula dia datang kali ini! Biar ibu uruskan orang itu!”

“Saya minta maaf, bu. Biar saya uruskan sendiri. Ibu jaga diri dan kesihatan ibu itu. Saya risau nanti ibu pulak yang sakit mendengar masalah peribadi saya. Saya naik ke bilik dulu, bu. Nak mandi.”

“Habis, siapa yang nak makan lauk yang banyak ni?”

“Ibu dengan Bibik lah…”

“Eii…budak ni.”

Hazzim tidak mempedulikan bebelan ibunya tetapi dia sempat mengirimkan senyuman meminta maaf. Lagipun badannya seakan tidak larat lagi untuk berborak-borak lebih lama dengan ibunya. Tambahan pula, dia tidak mahu terlepas cakap mengatakan Wida kini datang kembali dengan Ammar untuk menganggu hidupnya. Takut nanti si ibu pula mendapat serangan jantung. Selagi dia mampu, dia akan uruskan hal itu bersendirian.

Usai mandi dan menunaikan kewajipan kepada yang Esa, Hazzim membuka lama Googlenya. Dia memeriksa kalau-kalau ada e-mel terbaru dari Alisya. Rindunya pada gadis itu mengalahkan segala-galanya. Dia tiada ‘mood’ untuk makan tadi pun kerana risaukan Alisya. Risau kalau insiden di restoran menjadi tajuk berita kolum hiburan dan wajahnya dipaparkan. Dia mesti menjaga reputasinya di mata Alisya.

Matanya bersinar-sinar tatkala dia terpandangkan satu e-mel di dalam kotak ‘Inbox’nya. Tidak sabar rasanya untuk mengetahui isi kandungan yang dihantar oleh Alisya. Adakah Alisya memenuhi permintaan ‘Mizah’ tempohari? Semakin berdebar-debar pula dadanya ketika tangannya telah menekan butang e-mel dari Alisya itu.

‘Salam hormat Mizah. Saya memohon maaf kerana lewat membalas e-mel anda tempohari. Saya sibuk dengan ‘dateline’ dan lain-lain perkara yang tidak dapat dielakkan. Lagi pula sejak kebelakangan ini saya mengalami sedikit tekanan yang menyebabkan saya tiada mood untuk menulis atau membuka e-mel. Tetapi demi anda yang saya sayangi dan rakan-rakan yang menunggu berita dari saya, maka saya gagahkan juga menulis sebaris dua ayat.

Sebagai memenuhi permintaan anda, saya sertakan gambar saya untuk simpanan anda. Salam ukhwah dari saya, Alisya.’

Hazzim terus menekan butang ‘Attachment’ dengan rasa tidak sabar. Akhirnya, gambar jelita Alisya menjadi miliknya. Walaupun hanya sekeping, itu sudah cukup untuk menjadi azimat dan penenang untuk selama-lamanya.

‘Thank you Alisya! Love you more and more…’ tanpa sedar ungkapan penuh keramat itu terpancul dari bibirnya. Setelah sedar yang dirinya hanya berangan, perasaan malu dan bengang mula menguasai. Nasib baik tak ada orang lain dalam bilik ini…keluhnya dengan dada yang masih berdebar-debar.

Oleh kerana terlalu gembira, Hazzim keluar semula dan menuju ke dapur untuk mengisi perut. Baru kini dia berasa lapar setelah kali terakhir dia menjamah makanan ialah semasa bersemuka dengan Adham, wartawan dari Harian Perdana siang tadi. Entah mengapa semangatnya datang kembali setelah menerima kiriman e-mel daripada Alisya.

“Siapa tu?”

Hazzim diam. Dia tidak mahu mengejutkan Bibik Natrah yang mungkin sudah tidur ataupun hanya baru mahu tidur. Setelah menunggu beberapa ketika suara Bibik Natrah tidak kedengaran, Hazzim mula menyelongkar di bawah tudung saji. Sebaik sahaja dia mengangkat mangkuk lauk, satu suara lain mengejutkannya dari belakang.

“Abang!”

‘Siapa pulak ni!’

Tidak lama kemudian lampu dapur terpasang.

“Apasal abang makan dalam gelap? Macam pencuri. Nasib baik Mimie tak ketuk kepala abang tadi. Kalau tidak ada yang kena pergi hospital kerana cedera parah…” Mimie mengusik Hazzim yang masih belum hilang terkejutnya.

“Apa adik buat kat dapur ni?”

“Nak ambil minuman. Haus. Abang pulak buat apa? Dah malam baru nak makan ke?” soal Mimie kembali.

“Abang lapar, dik. Belum makan lagi.”

“Dah dekat tengah malam, bang. Ada lauk lagi ke? Tadi ibu kata makanan tak habis ibu dah bagi kat kawan Ibu Natrah. Tu la…tadi siapa yang jual mahal tak nak makan, kan dah kebulur pulak.”

“Ya ke? Terliur abang dengan lauk yang Ibu Natrah masak tadi, dah tak ada rezeki nak buat macam mana?”

“Abang nak pegi mana tu?”

Mimie mengekori Hazzim yang menuju ke pintu utama. Hazzim tidak mengendahkan pertanyaan dari Mimie itu lantaran perutnya sudah berkeroncong tidak boleh di tahan-tahan lagi. Dia mesti keluar mencari makanan, atau paling tidak pun menjamah roti canai di restoran mamak yang di buka 24 jam.

“Nak ikut, bang.”

“Jomlah.”

Ketika Hazzim dan Mimie tiba di sebuah restoran mamak 24 jam, waktu di dashboard telah menghampiri pukul 1 pagi. Kelihatan restoran itu masih dipenuhi dengan pengunjung yang rata-ratanya golongan muda. Mungkin mereka adalah pelajar kolej dan universiti yang keluar minum atau sekadar berborak bertemu teman-teman setelah seharian penat mentelaah pelajaran.

“Abang nak makan apa?”

“Roti bakar pun boleh, dik. Yang penting perut kenyang. Kalau tidak, tak boleh tidur.”

“Lain kali jual mahal lagi.”

“Mana ada!”

“Ala…ibu mengadu pada adik tadi.”

Hazzim tersengih mendengar ayat yang dituturkan oleh Mimie. Apa nak buat, pada masa itu ‘mood’nya masih tidak menentu.

“Apasal tadi? Merajuk dengan ibu ke?”

“Tak adalah. Saja abang tak ada mood tadi.”

“Sekarang dah okey pulak? Macam orang perempuan yang kena datang bulan aje abang ni. Atau si dia dah pujuk abang kut.”

“Mana ada si dia yang macam Mimie cakap tu.”

“Mungkin ada. Abang saja sorokkan dari Mimie.”

“Tak ada!”

“Cara abang jawab ‘tak ada’ tu macam ada…mata abang bersinar-sinar, bibir tersenyum, itu semua tanda orang yang sedang di alam percintaan.”

“Mana adik abang belajar semua itu? Ini study ke bercinta kat UITM, ibu hantar belajar jangan nak main-main pulak.”

“Belajar lah bang!”

“Ingat dik, jangan hampakan harapan ibu.”

“Mimie tahulah bang. Don’t worry.”

Akhirnya Mimie yang terkena sedangkan pada mulanya dia mahu mengenakan Hazzim tadi. Sambil menikmati roti bakar dan teh tarik mamak, Hazzim mencuci pandang kepada pelanggan-pelanggan yang masih bersantai di restoran tersebut.

Seketika kemudian pandangannya terhenti pada satu meja yang di duduki oleh seorang lelaki yang seperti dikenali. Tetapi dia gagal mengingati di mana dia terserempak dengan lelaki itu. Tetapi bila diingat semula tubuh kurus keding yang sedang menghirup minumannya, terus ingatannya terarah kepada Kamal dan Alisya. Ah! Mengapa mesti dia lupa, itulah teman lelaki Alisya!

Semakin lama dia menunggu, bayangan Alisya tidak muncul juga. Dia pasti benar yang Zikry keluar dengan Alisya. Dua buah gelas yang terhidang di meja membuktikannya. Namun seketika kemudian, Hazzim hampir tersedak kerana yang muncul di hadapan Zikry bukanlah Alisya yang dimimpikan siang dan malam tetapi seorang gadis muda yang kelihatan seksi. Yang jelas itu bukan Alisya, apatah dia memang faham sangat dengan gerak tubuh gadis itu.

Tetapi siapakah gadis itu? Adakah Alisya tahu itu semua. Perlahan-lahan perasaan kasihan menjalar ke dalam hati dan menyebabkannya terasa sebak tiba-tiba.

“Abang! Jom balik. Dah mengantuk ni.”

“Hah! Ya…ya. Jom.”


***

Hazzim memarkir keretanya di hadapan bangunan tempat Alisya bekerja. Setelah kejadian malam tadi dia teringin sangat berjumpa denagn Alisya. Jiwanya meronta-ronta untuk menceritakan hal malam tadi. Walau apa terjadi dia mesti berterus terang dengan gadis itu tentang kelakuan Zikry diluar pengetahuannya. Alisya mesti mengetahuinya sebelum terlambat. Mesti!

“Alisya! Cik Alisya!”

Gadis itu tertoleh-toleh mencari empunya diri yang sedang memanggil namanya.

“Oh! Encik Hazzim. Jumpa client?”

“Dah. Baru lepas. Ni yang secara kebetulan lalu kat sini. Ingat nak ajak you makan tengahari.”

“I? Makan dengan you? Tak ada orang marah ke?”

Hazzim ketawa besar.

“Siapa nak marah? Lainlah you. Kena minta izin dahulu.”

“Kenapa pulak? I bukan hak sesiapa, jadi kenapa mesti nak minta izin? Peliklah you ni.”

“Kira bolehlah ni.”

“Tapi I ‘high taste’ tau. Takut you tak mampu nak penuhi permintaan I nanti. I tak makan kat warung tepi jalan, I tak pakai baju yang tak ada branded…dan macam-macam lagi yang you tak tahu pasal I.”

“Untuk you, I akan lebih bekerja keras. I jamin.” Hazzim memberikan katanya.

Alisya mempamerkan wajah kurang yakin. Dia sengaja ‘bermain-main’ dengan Hazzim sebentar tadi. Dia tidak mengenali secara mendalam tentang lelaki itu, sikapnya, peribadinya dan lain-lain hal yang perlu diberi perhatian. Dia tidak semudah itu untuk terjebak dengan luaran seseorang. Selama ini pun dia tidak berbual sangat dengan abang angkat Kamal itu.

Alisya rimas dengan renungan menggoda jejaka di hadapannya itu. Pandangannya kali ini berbeza benar dengan pandangan kali pertama ketika insiden di rumahnya dahulu. Dia dah gila ke tengok aku macam nak telan…getus Alisya dalam hati.

“Cik Alisya…I sedang menunggu jawapan.”

“Erm…”

“Please Cik Alisya…kalau ini pelawaan I yang terakhir, terimalah. Kalau Cik Alisya tidak suka lain kali I tak buat lagi.”

“Apa you cakap macam itu. Okey. I ikut you.”

Alisya mengekori langkah Hazzim yang nampak kemas dan teratur. Lelaki itu amat bergaya di dalam kemeja lengan panjangnya dengan sebatang pen berjenama terselit di poket baju. Siapakah dia sebenarnya? Adakah dia seseorang yang menjawat kedudukan penting dari organisasi yang gah?

“Mana Storm you.”

“Lupa nak bagitahu tadi. I bawa Harrier hari ini. Jom…”

“Berapa biji kereta Encik Hazzim ada?”

“Syarikat punya. I cuma test and drive…”

“Encik Hazzim kerja kat kedai jual kereta ke?”

Hazzim tidak menjawab sebaliknya hanya tersenyum mendengar pertanyaan dari Alisya.

“Orang tanya dia buat senyum pulak.”

Sekali lagi Hazzim menghadiahkan senyumannya kepada Alisya. Semakin hairan pula Alisya dengan gelagat Hazzim. Macam-macam…

Hazzim memandang wartawan berambut afro itu dengan satu renungan tajam. Wartawan dari Harian Perdana itu pula membalasnya dengan pandangan k...
Unknown Mar 27, 2010
Oh! MyKarya!

Mr Abdul telah menanti ketibaan Rara di lapangan terbang sambil ditemani isteri dan seorang anak perempuannya. Pada pandangan Rara, Mr Abdul hampir sebaya dengan abahnya cuma lelaki itu kelihatan jauh lebih bergaya berbanding Baharum. Isteri Mr Abdul yang berambut keriting tetapi keperangan itu juga masih kelihatan bergaya. Mungkin kehidupan di bumi inggeris itu telah menjadikan mereka biasa dengan gaya hidup masyarakat di situ.

“Kamu cantik sekali. Sungguh cute. Apa khabar Encik Baharum? Dia baik juga ke?”

“Dia okey. Dia pun sihat macam uncle. Dia berkirim salam dengan uncle.” Rara melemparkan senyuman ikhlasnya kepada isteri Mr Abdul dan anak perempuannya yang sedari tadi hanya tersenyum dan mengangguk.

“Bagaimana perjalanan tadi. Penat tak? Pasti penat di dalam kapal terbang selama berjam-jam, kan?”

“Ya, uncle. Sampai kaki ni dah naik kejang.”

“Bila Rara mula mendaftar di universiti? Kalau belum mula, bolehlah ikut uncle ke rumah uncle. Esok baru kita check kolej dan tempat tinggal Rara tu.”

“Oh! Tak payah uncle. I need more rest right now. I can’t stand anymore. I think I want just sleep and sleep until my jet leg is over.”

“Oh! I see. If in that case, I will sent you direct to your place. I think I know who will be your roommate because I have already arranged it for you, Rara.”

“Oh! Thank you uncle. I didn’t know if you had arrange all for me. I’m so touching…thank you so much, uncle.” Air mata terharu Rara nyaris-nyaris tertumpah untuk lelaki Mesir itu. Nasib baik dia sempat menahannya dari terus merembes keluar. Kalau tidak pasti malu dibuatnya. Lebih-lebih lagi terhadap isteri Mr Abdul yang sentiasa tersenyum itu. Ah! Cair Rara dibuatnya…

“Hanya pertolongan kecil dari kami untuk kamu. Dahulu ayah kamu banyak membantu uncle ketika kami sama-sama belajar. Akhirnya dia pulang ke Malaysia, uncle terus tinggal dan bekerja di sini.”

“Mesti uncle dah familiar dengan segala peraturan dan cara hidup di Uk ni, kan?”

“Lebih dari biasa. Dah macam rumah pertama kami pulak. Kami pun sudah jarang pulang ke Mesir.” Jawab Mr Abdul dengan bahasa Inggerisnya yang fasih.

Habis berbual sedikit dan bertukar nombor telefon, Mr Abdul dan keluarganya meninggalkan Rara di rumah sewa yang telah di aturkan olehnya.
***
Hari pendaftaran di universiti berjalan lancar. Walau keseorangan, Rara mampu menyelesaikan semua urusan dalam masa sehari. Dia mula sedikit demi sedikit memahami rentak jadual kolejnya dan perjalanan yang perlu diambil untuk ke kuliah. Dia mula membiasakan diri dengan teman serumah yang bernama Dayang Rahila, gadis manis dari Brunei yang telah berada di semester ke dua di universitinya. Dayang sangat baik dan rajin membantu Rara yang masih terumbang ambing untuk menyesuaikan diri. Melalui Dayang juga dia sudah pandai berulang alik ke perpustakaan, mencari kedai yang menjual barangan keperluan peribadi dan mencari restoran makanan halal. Namun, dalam kesibukan itu, dia masih gagal melupakan kenangan bersama Didi. Dia tetap merindui Didi walau apa cara sekalipun dilakukan untuk melupakannya. Dia gagal melupakan sementara buah hati tersayang demi mengejar cita-cita diri sendiri dan Baharum. Dalam masa yang sama, dia tidak mahu mengecewakan abah tersayang yang telah banyak berkorban untuknya.

Apakah yang sedang dilakukan oleh Didi agaknya? Adakah dia sedang mengingatiku seperti diriku jua? Adakah dia pun tidak melakukan apa-apa selain dari membayangkan memori manis antara kami? Atau, adakah dia sedang bergurau senda dengan Kiki yang semakin hari semakin kelihatan anggun penampilannya? Adakah…

Gedebuk! Tubuh kecil Rara tergolek tersembam ke atas bahu jalan. Dia tidak terperasankan batu di tepi jalan itu. Buku-buku yang dibawanya habis bersepah di atas jalan. Dalam menahan keperitan buku lalinya yang mungkin terseliuh, dia cuba memungut satu persatu buku yang bertaburan tersebut.

“Berangan ke? Batu besar kat tepi jalan pun tak nampak. Lain kali jalan tu hati-hati sikit. Nasib baik bukan kat tengah-tengah jalan. Kalau tidak habis kau!” Satu suara membebel sambil membantu Rara memungut buku-bukunya.

Rara tidak mengendahkan suara lelaki yang sedang membebeli dirinya kerana dia berasa yang amat sakit di hujung kakinya. Namun dia amat bersyukur, paling tidak orang satu negaranya yang membantu. Rintihan halus keluar dari bibir mulusnya dan seperti biasa air mata jernih mengalir laju di birai matanya.

“Nah!”

Beberapa buah buku yang telah di kutip oleh lelaki itu di serahkan kepada Rara. Dia memandang Rara dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas berulang kali. Comelnya budak ini? Getus hati naluri lelaki melayu itu. Dia berasa kasihan pula apabila melihatkan Rara berdengkut-dengkut menahan sakit. Lagi-lagi dengan air mata Rara, bertambah belas pula perasaannya terhadap gadis comel itu.

“Jom! Ikut aku. Aku bawa kau jumpa doktor.”

“Aku tak boleh jalan laju. Sakit sangat. Aku mungkin terseliuh.” Rara bersuara apabila lelaki itu berjalan laju di hadapan dengan langkah yang panjang.
“Manja!” Getus lelaki itu seolah-olah tidak ikhlas dengan pertolongannya.

Tanpa mempedulikan pandangan tajam Rara kepadanya, lelaki melayu bertubuh tinggi itu memaut lengan Rara dan menampung sebelah badan gadis itu menuju ke keretanya.

***
“Kau berangan kan apa sampai batu besar macam tu pun boleh tak nampak. Buta!”

“Kau cakap aku macam tu, macam lah kau tak pernah berangan. Macam bagus je.”

“Ya lah, aku tahu. Tapi kes kau ni serius. Kenapa? Putus cinta?”

“Kau apa tahu!”

“Macam aku tak tau muka blur kau tu…sah! Memang muka tengah frust.”

Rara diam. Dia malas hendak berlawan cakap dengan lelaki melayu itu.

“Kau okey dah? Kaki tu dah boleh gerak, tak?”

“Ok.”

“Kau nak aku dukung masuk ke hostel kau ke?”

“What?!”

“Kalau nak, cakap! Don’t pretend macam kau tak pernah kena dukung.” Lelaki melayu itu memandang Rara dengan muka seposennya.

“Memang aku tak pernah kena dukung, Bro! Puas hati?”

“What a nice surname you gave me! Bro…untuk apa? But…it is okey. Rugged jugak kau ni. Muka comel tak macam pun kau ni perempuan blues…anyway. I’m Adam Bahrain. Nice to meet you.”

Rara membuka pintu kereta dan perlahan-lahan menggerakkan kakinya. Dia berasa lega sedikit kini. Setelah menjalani terapi tadi kakinya sudah boleh menapak di atas jalan. Adam Bahrain hanya memerhatikan Rara yang bersusah payah membetulkan keadaan tubuhnya ketika berdiri.

“Ingat tak bila next appointment dengan doktor?”

Rara mengangguk.

“Ini serius tau. Don’t skip your appointment!”

“Faham Encik Adam Bahrain.”

“Apa kau panggil aku?”

“Adam Bahrain.”

“Yes...my full name exactly. Kau orang pertama sebut nama aku dengan penuh macam tu. By the way…apa nama kau budak comel?”

“Aku.”

Adam Bahrain ketawa berdekah-dekah seolah Rara baru selesai membuat satu lawak antarabangasa.

“Nama kau, ‘Aku’?”

Rara mengherotkan bibirnya tanda tak puas hati ditertawakan oleh Adam Bahrain. Sebenarnya dia belum habis bercakap tetapi lelaki itu yang terlebih pantas menyampuk. Tetapi akhirnya dia sendiri yang terkena. Apalah nasib badan.

“Ok Princess…apa nama kau? Aku tahu, it should not ‘Aku’ kan…”

“Aku tak suka kau panggil aku dengan nama tu. Aku bukan princess…nama aku Ratu Marsyella…”

Rara terkejut melihat gelagat Adam Bahrain yang tiba-tiba menepuk dahinya. Satu, dua…tiga, tawa kuat meletus dari mulutnya tanpa mampu ditahan lagi. Setelah puas mentertawakan nama Rara, dia berhenti tiba-tiba dengan menunjukkan wajah kehairanan.

“Kau tak tipu aku, kan?”

Rara menggeleng.

“Betul nama kau macam tu?”

Rara mengangguk.

“So…you adalah Queen Marsyella.”

“Bukan!”

“Betul apa.”

“Nama aku Ratu bukan Queen…”
“Sama aje, cuma Queen in English. Itu aje.”

“Tak sama. Nama tak boleh ditukar ganti.”

“Okey…okey. What should I address you?”

“Rara.”

“What a nice name, macam you jugak. Sound cute and sweet.”

Rara berasa sangat tersentuh di puji begitu. Raut wajah beningnya bertukar sayu. Tiba-tiba bayangan wajah Baharum menjelma di ruang mata. Abahnya pun serupa dengan Adam Bahrain, suka memuji-muji begitu. Abah!!

“Are you okey?”

Diam. Membatu. Tubuh Rara sudah membelakangkan Adam Bahrain. Dia tidak mahu dilihat cengeng oleh lelaki melayu itu yang boleh tahan ‘laser’ mulutnya. Dia harus berlakon kuat atau buat-buat tahan sabar dengan gelagat Adam Bahrain.

Rara tersentak apabila tiba-tiba sahaja Adam Bahrain sudah berdiri di sisinya. Entah bila lelaki itu keluar dari perut keretanya, dia tidak sedar. Yang dia tahu, sekejap tadi fikirannya melayang ke bumi Malaysia, mengimbas kenangan bersama Baharom.

“Don’t always day dreaming my Queen…you have to watch out yourself, this is not your hometown. You are now far away from your village. Aku tahu kau belum boleh menyesuaikan diri. Home sickness tu cukup-cukuplah…be strong! Okey.”

Ah! Kau berlebih-lebih pulak Adam Bahrain, aku dah nak menangis ni…

“Okey. Aku chow dulu. Lepas ni kau nangislah puas-puas setelah aku pergi. But don’t forget your appointment with the doctor, right.”

Selepas berkata-kata begitu, Adam Bahrain masuk semula ke keretanya sambil tersenyum penuh makna.

***
‘Kami semuanya sihat sahaja. Pak Cik pun sihat. Dua hari lepas kami semua pergi berkelah kat pantai. Best tau. Kalau Rara ada kan, best. Dalam email ini kami sertakan gambar kami semua ketika pergi mandi laut. Mak Cik Khalidah pun ikut sama. Kami macam sebuah keluarga besar yang lengkap dan bahagia.’

Damn you! Berani kau menumpang kebahagiaan keluarga aku, Kiki. Paling membuatkan Rara meremang bulu roma adalah apabila di hujung e-melnya Kiki mengatakan bahawa dia telah berpindah ke KL untuk melanjutkan pelajaran. Ini bermakna dia sengaja untuk berada dekat dengan Baharum, abahnya dan juga Didi, kekasihnya! Bukankah di pantai timur negeri kelahirannya juga terdapat banyak universiti atau kolej yang berkaitan dengan bidang kuliahnya. Apa rancangan kau, Kiki? Argh!!

Rara membelek-belek gambar yang disertakan oleh Kiki bersama-sama e-mel tersebut. Kemesraan Didi dan Kiki menjengkelkan matanya. Walau sekadar di dalam gambar, ia sudah cukup membuatkan fikiran Rara tidak keruan. Orang kata gambar boleh mengesahkan banyak perkara, walau hanya ada dua jurang iaitu benar dan salah! Perasaannya bertambah sebak apabila panggilan ke rumah Baharum tidak berjawab. Dia mendail nombor Didi pula, pun tiada sesiapa yang mengangkat telefon.

“Kenapa dengan kau, Rara?”

“Tak ada apa-apa, Dayang.”

“Aku tengok kau macam susah hati. Tak dapat call your home?” Dayang meneka.

“Mana kau tahu?”

“Aku dulu pun macam kau. Rindu, sedih, marah…macam-macam lagi perasaan yang timbul, lebih-lebih lagi apabila kita baru sampai kat negara orang macam ini.”

“Betullah apa kau cakap tu. I miss my abah…”

“Bukan rindu kat dia sangat kut…mungkin ada orang lain yang kau rindu lebih. Hih…hi…” Dayang menyeringai.

Rara tersenyum kelat. Tidak mengiyakan tekaan Dayang itu walaupun sebenarnya dugaan Dayang itu seratus peratus tepat. Didi…sanggupkah kau menungguku? Bisakah kau setia dengan janji kita, dengan ‘ikatan’ yang kita telah bina dahulu? Aku baru sahaja meninggalkan kau sebentar, kau sudah cukup selesa di sisi Kiki. Di manakah aku sekarang, Didi? Masihkah aku di hatimu? Keluhan demi keluhan terlepas dari ulas bibir nipisnya.

“Mengeluh macam tu tak elok. Istighfar banyak-banyak. Banyak mengeluh tu kawan syaitan.”

“Aku tau. Tapi aku sedih sangat. Apa kau bayangkan kalau kau tengok gambar-gamar ni.”

Rara membenarkan Dayang melihat sama gambar-gambar yang di emelkan oleh Kiki dan Didi. Satu persatu gambar di klik untuk kelihatan lebih jelas. Dia tidak mengenali manusia di dalam gambar-gambar tersebut, tetapi Dayang pasti lelaki muda di dalam gambar tersebut tentulah buah hati Rara. Dan, wanita muda itu pasti saingan Rara.

“Macam mesra kan dia orang tu. Couple ke?” Dayang menduga.

“Kau pun boleh agak, kan.”

“Pandangan kasar kadang-kadang pun tak boleh pakai. Mungkin dia orang mesra macam gitu aje. Kita tak tahu apa yang sedang berlaku, jadi jangan peningkan kepala menilai yang bukan-bukan. Yang penting, stabilkan emosi dan jangan ikutkan sangat gerak hati. Dia orang kawan biasa aje tu. Don’t worry ok.” Dayang cuba memujuk Rara.

“Aku takut kalau apa yang aku fikir jadi kenyataan. Aku tak sanggup hadapi kenyataan kalau semua ini benar, Dayang. Aku tak sanggup kehilangan.”

“Bersabarlah. Yang penting sekarang kau belajar dan belajar…itu saja.”

“Dayang…”

“Hmm…”

“Aku ni nampak macam orang yang lemah ke?”

“Kenapa pulak kau cakap macam tu? Aku tengok kau okey aje. Walaupun tubuh badan kau kurus tak semestinya kau tu lemah. Aku tengok kau slowly survive kat negara orang. Lagipun kau muda lagi. Lambat laun pengalaman akan menjadikan kau lebih kuat dan tabah.”

“Semalam aku jumpa orang melayu kita. Aku tengok dia bukan main lagi kata aku lembik. Lemah. Aku bukan macam yang orang itu sangkakan.”

“Pedulikan dia. Take that as a challenge.”

“I think so.”

“Dia yang tolong masa kaki kau terseliuh tu, ke? Then, dia hantar kau pergi jumpa doktor dan lepas tu hantar kau balik pulak. Itu ke orangnya yang kata kau lemah.”

Rara mengangguk perlahan.

“Oh!! Aku rasa dia saja je cakap macam tu. Itu namanya mengayat cara moden. Dia buli kau dulu baru tackle hati kau.”

“Mana ada! Dia tu nampak too old for my age.”

“But he is handsome and smart guy, right.”

Rara terdiam tidak terkata. Dia cuba membayangkan wajah Adam Bahrain tetapi renungan mata lembut Didi yang singgah di tubir mata. Sah! Aku rindukan kamu, Didi.

***
“Kaki kau dah ok?”

“Dah.”

“Lama tak nampak kau?”

“Aku banyak assignment. Jadi banyak masa habis kat library.”

“Oh! I see.”

“Kau dah habis kelas ke? Lepak-lepak macam ini, buang masa aje belajar jauh-jauh, tapi tak gunakan waktu yang ada dengan sepenuhnya.”

“Ya ke? Thank you for giving me such an advice. But you sound so tense…cheer up la lady. Come I buy you some coffe…”

“Tak pelah Adam Bahrain…aku tak free.”

“Rain. Panggil aku Rain. Adam Bahrain tu formal sangat. Atau lebih sedap, kau panggil aku abang. I am much older than you for so many, many years, you know.”

“Aku dah agak.”

“Aku nampak tua ke?” bisiknya ke sisi Rara.

“Yup!” Rara tidak berbohong.

“Correction…matured.”

Rara ketawa kecil sambil menutup mulutnya. Dia bimbang kelak menyakitkan hati Adam Bahrain mendengar dirinya ditertawakan.

“Kau tak baik buat aku rasa diri aku nampak tua. Tapi, aku boleh berkawan dengan kau, kan.”

“Erm…”

“Aku nak tanya sikit boleh?”

Rara mengangkat mukanya. Matanya bertemu pandang dengan mata Adam Bahrain. Renungan lembut jejaka itu mengingatkannya pada Baharum.

“Apa pasal kau boleh tersungkur hari tu? Kau ada problem ke?”

“Kenapa kau nak tahu?”

“Baru sekejap tadi kau kata aku boleh jadi kawan kau. As a friend, we should share..”

“Tak semuanya boleh di kongsi. Terutamanya apabila pasangan kawan kita itu berlainan jantina.”

“Then, aku patut jadi perempuan untuk dengar masalah orang perempuan. Itu maksud kau?”

“Yup!”

“Salah apa yang kau fikirkan tu. Semua orang boleh jadi sahabat. Tak kira jantina, tua ataupun muda.”

“Tapi aku lain. Berkawan dengan lelaki lebih banyak masalah dari baiknya.”

“Siapa kata?”

“Aku yang kata.”

Adam Bahrain terdiam.

“Apa kata kita cuba berkawan sebagai jantina yang berlainan. Kita boleh test adakah pendapat kau itu betul atau silap.”

“Apa salahnya mencuba.” Rara tersilap membuka ruang kepada lelaki melayu itu.

“Yes. I agree. Lagipun bukan kena bayar. Then…share with me. Last time when I met you, actually what happened to you?” sambung Adam Bahrain lancar.

“I’m frustrated. Sad.”

“With who? Boyfriend?” Adam Bahrain ketawa nakal.

“Aku benci tengok gambar dia dengan Kiki.”

“Who is Kiki?” sampuk Adam Bahrain deras.

“Pesaing aku…”

“Oh!! I see. Jealous lah tu. Buat apa nak pening fikir pasal orang yang jauh di sana. Dah tentu-tentu mereka ada chance to getting closer. Takkan ingat dengan kau lagi. Mana ada bercinta jarak jauh macam itu. Tak boleh pakai. Zaman sekarang ni, nilai kesetiaan terlalu nipis saiznya. Terlalu murah…”

“Macam ada pengalaman aje kau cakap.”

“Don’t forget I’m older than you, tentulah pengalaman aku lebih banyak daripada kau.”

Rara menjeling manja mendengar Adam Bahrain memuji diri sendiri. Masuk bakul angkat sendiri! Tak malu!

“Mulai sekarang, jangan terlalu memikirkan masalah dia orang kat sana. Study, enjoy your life here dan dapatkan sebanyak mana pengalaman yang kau boleh. Jangan asyik bersedih. I don’t like to see your sour face everytime we meet.”

“Tak suruh pun kau jumpa dengan aku.”

“But I love the moment with you.”

“Uhh?”

Mr Abdul telah menanti ketibaan Rara di lapangan terbang sambil ditemani isteri dan seorang anak perempuannya. Pada pandangan Rara, Mr Abdul...
Unknown Mar 10, 2010
Oh! MyKarya!

perasaan apakah ini yang melanda
begitu mengangkat rasa resah
kian hari kian mendalam
getar seluruh desah nafas
seakan terhenti denyut nadi
pada tiap detik terbayang wajah
yang tidak di kenal empunya nama

jika rasa ini ada jawapan
engkaukah itu yang sedang menanti?

perasaan apakah ini yang melanda begitu mengangkat rasa resah kian hari kian mendalam getar seluruh desah nafas seakan terhenti denyut nadi ...
Unknown Feb 17, 2010
Oh! MyKarya!

  • Tiap-tiap yang manis itu jangan terus ditelan, yang pahit jangan terus diluahkan kerana di sebalik yang manis itu adakalanya mengandungi racun dan yang pahit itu boleh dijadikan penawar.
  • Jika anda mahu mempercayai seseorang lelaki atau perempuan, biarlah terlebih dahulu kenal akan peribadinya dan tingkah lakunya agar anda tidak akan kecewa di kemudian hari.

Tiap-tiap yang manis itu jangan terus ditelan, yang pahit jangan terus diluahkan kerana di sebalik yang manis itu adakalanya mengandungi ra...
Unknown Feb 12, 2010
Oh! MyKarya!


SINOPSIS:
TAJUK KARYA: KERANA KAMU
PENULIS: RON AYNORA
GENRE: NOVEL CINTA THRILLER

Bolehkah cinta dicuba? Relakah rindu diteka? Tegakah kasih di ukur? Itulah namanya...Kerana Kamu. Rara bertemu dengan lelaki yang berkarisma, matang, prihatin dan menyintainya sepenuh hati. Persahabatan yang dijalin membungakan rindu, tetapi dia tidak perasan. Kerana satu kejadian, dia terpaksa membuat 'sebuah' keputusan yang menjerat dirinya sehingga ke hujung nyawa.

Perjalanan hubungan mereka diwarnai api dendam, cemburu, benci dan cinta. Bisakah Rara bertahan di dalam kemelut yang menyesakkan dadanya? Mampukah dia memiliki hati si jejaka setelah segala kerenahnya semakin membosankan lelaki itu. Bolehkah cinta diukur dengan kesabaran semata-mata?

SINOPSIS: TAJUK KARYA: KERANA KAMU PENULIS: RON AYNORA GENRE: NOVEL CINTA THRILLER Bolehkah cinta dicuba? Relakah rindu diteka? Tegakah...
Unknown Feb 8, 2010
Oh! MyKarya!

Perjalanan hidup Rara berubah drastik setelah keputusan SPM diumumkan. Dia tidak lagi bebas ke sana ke mari seperti sekarang ini. Dengan keputusan SPM yang cemerlang, dia terpaksa mengikut janji yang Baharum simpulkan di hadapan isterinya sebelum arwah meninggal dunia. Janji untuk memberikan yang terbaik untuk Rara. Ini bermakna keputusan SPMnya menjadi tiket ‘sah’ bermulanya era perpisahannya dengan Didi. Walau apa terjadi, mesti hantar Rara menuntut ilmu sampai ke hujung dunia…itulah kata-kata terakhir isterinya yang masih diingati sampai kini. Kata-kata wanita cantik yang gambarnya masih tersimpan rapi di dalam ruang mindanya.

“Kenapa duduk sini senja-senja macam ini? Tak takut hantu laut terkam Rara nanti…” satu suara mengejutkan lamunan Rara.

Rara tidak perasankan Didi di sisinya walau ketika ke mari tadi mereka bersama-sama. Mungkin dia telah terlalu lama melamun, sekaligus mengabaikan kewujudannya saat ini. Mata sepet Didi diraup sekali lalu dengan mata nakalnya. Wajah kacak ini akan ditinggalkan sementara di sini, dan dia pula bakal berangkat ke UK beberapa hari lagi. Kalau tak nak pergi boleh tak? Apakah abah akan menjerit marah-marah atau tenang memberikan pendapatnya? Rara buntu menangani perasaannya saat itu.

“Jangan risaukan Didi kat sini. Didi dah besar, pandai jaga diri. Tapi syok juga kan…minah pengacau dah tak ada kat sini lagi. Aman dunia…” entah dia mengejek atau merajuk, Rara tidak pasti. Nada suaranya datar sahaja.

Macam biasa tangan Rara merayap ke badan Didi dan memukulnya sekuat hati. Orang tengah bersedih, boleh pulak dia buat lawak bodoh. Jangan ‘provoke’ Rara lagi boleh tak? Dahlah orang tengah cari akal akal untuk menolak pergi ke UK ni…

“Didi tak ada idea ke?”

“Rara nak buat apa lagi? Pergi ajelah…dah ada peluang. Macam Didi ni tak mampu, memanglah tak pergi. Kalau mampu dah lama Didi tinggalkan Rara. Hi…hi…” Didi menyeringai lebar.

“Didi memang! Dari dulu langsung tak faham feeling Rara. Rara aje yang terhegeh-hegeh kat Didi. Nasib baik ada Rara muka tak malu ni…kalau tak sampai sekarang Didi tak ada awek tau.”

“Siapa kata? Saja Didi tak nak cari,..biar datang sendiri.”

“Didi nak cari lagi?! Rara ni kan ada. Tak cukup juga?” Rara menguatkan suaranya. Hilang segala kelembutan seorang Rara di hadapan mata romeonya.

“Rara sorang mana cukup.” Didi menjawab pantas.

“Didi cakap lagi…Rara lepuk karang!! Jangan Didi berani cari awek lain…”

Didi berlari meninggalkan Rara sebaik sahaja dia menghabiskan kata-katanya. Takut di pukul lagi oleh Rara yang memang kaki pukul. Rara pun apa lagi, macam pelari pecut mengejar Didi yang langkahnya panjang macam galah. Sambil berlari-lari, Rara menjerit memanggil namanya. Rara menyuruh Didi berhenti agar dapat menyainginya. Namun Didi semakin laju menuju ke kereta Kancil yang diparkir di bawah pokok. Kereta itu Didi pinjam dari Ummu Khalidah. Dari jauh Rara nampak Didi bersungguh-sungguh mentertawakannya, makin tambah sakit hatinya pada Didi. Jaga kau, Didi!

***

Mereka ketawa mengekeh mengenang zaman remaja yang dilalui, ketika curi-curi keluar dari sekolah melalui pintu belakang kerana mengejarkan masa tayangan filem lakonan Afdlin Shauki yang sudah lupa tajuknya. Mereka juga selalu menggunakan getah untuk melastik budak-budak yang suka mengumpat di tepi tangga pada waktu rehat. Mereka akan ketawa hingga pecah perut apabila pelajar-pelajar perempuan itu mengaduh kesakitan sambil menyumpah seranah.

Ah! Manisnya kenangan itu tetapi bakal ditinggalkan di bahu Didi seorang. Dirinya di UK nanti pasti dihambat dengan kesibukan yang teramat, mana lagi untuk memahami budaya belajar orang di bumi Inggeris itu dengan bahasa kentangnya.

“Rara kat sana nanti jangan main mata pulak. Mat saleh handsome-handsome tau…”

“Kalau mata masuk habuk, kena kelip-kelip sikit…takkan nak biar habuk rosakkan mata.”

“Kat sana mana ada habuk atau debu. Salji ada lah...” Didi menjawab laju. Muncungnya tajam. Didi tak suka Rara mempermainkan cakapnya. Ketika ini barulah boleh bezakan mana satu rupa Didi yang serius atau main-main. Kali ini dia serius. Rara tahu.

“So?”

“So?!” dia menyoal balik.

“Kita jaga diri masing-masing. Didi pegang janji dan Rara pun pegang janji.”

Didi dan Rara menguis ibu jari masing-masing tanda setuju dengan perjanjian lisan antara kami berdua. Tidak seorangpun boleh berlaku curang. Paling tidak perjanjian ‘kartun’ antara mereka berdua melegakan perasaan Rara buat ketika ini.

“Didi tunggu sampai Rara balik tau, nanti kita boleh ikat hati kita dengan ikatan yang sah.” Rara membuat cadangan yang nampak dominan dari Didi. Sedangkan seorang wanita sepatutnya harus tahu batas tata susilanya dan adab malunya. Tapi, apa dia peduli! Dia punya lidah dan mulut, suka hatilah nak cakap apa!

“Jangan lupa telefon atau hantar email tau.” Nafas hangat Didi betul-betul terasa di cuping telinga kirinya. Degupan jantung berlari laju.

Rara membalasnya dengan anggukan lembut. Bersaksikan senja merah dengan pandangan yang indah dan mengusik perasaan, janji mereka terpatri di hati.

“Jaga kesihatan, jangan makan pedas-pedas. Rara bukan boleh lebih-lebih, nanti sakit perut macam hari itu.”

“Kalau selsema cepat-cepat ambil ubat.”

“Jangan tidur lewat. Nanti tak ada orang kejutkan. Rara kalu tidur susah nak bangun. Kunci jam tu, nanti asyik ponteng kelas.”

Tersentuhnya hati Rara tatkala Didi menitipkan pelbagai pesanan dan ingatan untuknya di sana nanti. Setelah itu, mereka melangkah pulang dengan rasa yang berbelah bahagi. Perasaan rindu dan rasa ditinggalkan semakin terasa membenam ke dalam jiwa seterusnya melahirkan emosi yang tersendiri. Malam itu Rara menangisi perpisahan yang bakal menjemput tiba antara dirinya dengan abah dan juga insan yang tersayang, Didi.

***

Kiki datang membantunya berkemas setelah abah beriya-iya menyakinkan bahawa Kiki seorang gadis lemah lembut yang boleh meringankan bebanan perasaan sedihnya. Baharum tahu akan kesedihan yang ditanggung oleh Rara, jadi pada pendapatnya kehadiran Kiki ke rumah bisa mengurangi rasa sedih yang bersemi di dalam diri anaknya sejak dua tiga hari itu. Didi pun apa lagi, naik tocangnya mempamerkan kerajinan yang diluar dugaan dengan membantu dan menyibuk di rumah Rara. Tak tahulah kerana Rara atau kerana Kiki yang lemah lembut itu, maka dia sering berkunjung. Didi menjadi begitu peramah dan ringan tulang.

“Hah! Dah sampai…”

Rara terkejut melihat Didi yang sedang membantu Kiki mengusap-usap belakang sikunya. Api cemburunya naik ke muka dan serta merta wajahnya bertukar muram. Dia meletakkan dulang berisi air dan keropok ikan di atas meja di hadapan mereka. Dia menjeling Kiki yang berwajah selamba dan begitu juga Didi. Seumpama tidak rasa bersalah terhadap perbuatannya di hadapan Rara tadi.

“Eh! Sedapnya. Rara yang goreng ke?” Didi sudah duduk di sisi Rara sambil mengunyah keropok ikan tersebut. Keropok itu baru sahaja Baharum bawa pulang dari negeri pantai timur di mana tempatnya bekerja.

“Hmm!”

Kiki ikut mengambil sekeping keropok dan di masukkan ke mulutnya yang comel itu. “Ya lah, sedap. Pandai Rara goreng, kan Didi.”

Silih berganti Rara merenung tajam wajah-wajah manusia di hadapannya ketika itu. Pada wajah Didi yang merayu pengertian dan pada wajah mulus milik Kiki. Mereka-mereka ini yang bakal ditinggalkan. Hatinya cuak tiba-tiba. Bagaimanakah nanti keadaan Didi setelah kepergiannya? Sunyikah dia? Rindukah dia nanti padaku? Atau…dia telah bersedia mencari pengganti? Mengingati itu semua, jantung Rara bergetar lebih laju dari biasa.

Rara menarik tangan Didi ke luar rumah. Kiki terpinga-pinga tidak faham melihatkan gelagat Rara yang tiba-tiba macam nampak hantu. Uh! Dia cemburu kut! Kiki tersenyum kecil sambil memerhatikan sahaja tangan Didi yang ditarik oleh Rara.

“Kenapa Didi buat macam itu tadi? Tak nampak ke Rara masih ada kat sini. Belum pergi lagi dah macam-macam. Kalau Rara dah tak ada tentu Didi buat lebih dari itu. Tak malu!”

Didi hanya tersenyum sambil melayari mata redup milik Rara. Dia tahu Rara cemburu melihatkan kemesraan dirinya dengan Kiki. Dia tahu Rara tidak suka perempuan lain dilayan melebihi dirinya. Sewajarnyalah dia bertindak begitu kerana hubungan mereka bukan sekadar kawan biasa. Dia tahu, Rara pun tahu. Mereka saling menyayangi antara satu sama lain.

“Maafkan Didi kalau Rara tak suka. Didi janji tak buat lagi. Didi anggap Kiki macam adik aje, tapi dengan Rara lain. Rara istimewa di hati Didi.”

Rara sudah kembali senyum. Dan semua orang tahu, Rara memiliki sebuah senyuman yang menawan dan boleh mencairkan hati sesiapa sahaja. Apabila Rara tersenyum, umpama dunia ini ikut tersenyum. Begitulah selalu Baharum mencanangkan kepada rakan-rakannya tentang kecantikan puterinya yang seorang itu.


***

Mereka tiba di Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz saju jam setengah sebelum Rara berangkat. Baharum sengaja keluar awal tadi bimbang jalan raya mengalami kesesakan. Kiki, Didi dan Ummu Khalidah ikut sama menghantar Rara ke ‘airport’. Rara cuak melihatkan telatah Didi dan Kiki yang tidak henti-henti ketawa selepas habis bercerita. Dari dalam perut kereta sehinggalah kaki mereka sudah bertapak di lapangan terbang ini. Asyik bercerita sehingga langsung tidak mengendahkan perasaan Rara yang sedang kesedihan. Dia mengharap Didi memujuknya dengan kata yang indah-indah, memberikan kata perangsang untuk terakhir kalinya atau paling tidak pun menemaninya sehingga ke balai berlepas.

Airmatanya turun untuk kesekian kali. Rara bimbangkan Baharum yang ditinggalkan, sedangkan ayahnya itu sudah kelihatan berusia berbanding umurnya. Dia tahu ayahnya teramat rindukan arwah isterinya, sebab itu sehingga kini dia tidak mencari pengganti.

“Belajar rajin-rajin. Jangan ingat benda lain. Nanti kalau ada masa abah datang melawat kamu. Abah kat sini pandailah abah jaga diri sendiri. Sudahlah…simpan air mata tu. Rara dah besar, jangan mudah putus asa. Jangan mudah patah semangat. Buatlah semuanya dengan hati rela. Insya’Allah, Rara akan jadi anak kebanggaan abah. Ingat tu…” Baharum memeluk erat puteri kesayangan. Esakan Rara semakin kuat.

“Abah!!” tiada kata yang mampu diucapkan melainkan dakapannya semakin erat di tubuh tua Baharum.

Kiki dan Didi datang berdiri di sebelah Rara. Mereka bersedia mengucapkan selamat jalan kepada Rara. Wajah Didi kelihatan sayu, mungkin berat untuk melepaskan pemergian Rara untuk beberapa tahun. Didi mencapai tangan Rara dan mengusapnya lembut. Dia ingin menyampaikan rasa dan semangatnya buat gadis comel itu. Dia ingin Rara tabah dalam segala hal. Dia ingin Rara tahu yang kasihnya hanya untuk gadis itu seorang. Dan sebenarnya…dia juga sedih. Sedih menghadapi perpisahan itu. Cuma kesedihan itu tidak mahu ditunjukkan kepada Rara. Dia tidak tergamak untuk melemahkan semangat cinta hatinya yang seorang itu.

***

“Kita singgah minum dulu, jom.”

“Tak mahulah. Tak ada mood.”

“Pak Cik nak minum atau makan dulu ke?” Kiki bertanya pula kepada Baharum setelah Didi menolak ajakannya.

“Boleh juga. Jomlah.”

“Kita kan tengah sedih ni…Rara baru aje pergi. Lain kali kita minum, Rom.” Ummu Khalidah bersuara.

Kiki yang duduk di sampingnya terdiam. Dia menoleh sekilas kepada wajah muram Ummu Khalidah. Semasa melepaskan Rara pergi tadi, Kiki nampak Ummu Khalidah menangis sambil mendakap erat tubuh Rara. Kasih sayangnya nampak jelas dizahirkan kepada Rara. Bagai emak dengan anak lagaknya. Sedikit sebanyak hati kecil Kiki terusik.
Bilakah masanya pula dipeluk begitu oleh Ummu Khalidah? Hanya gelengan yang menjawab pertanyaan dari hati kecilnya itu.

“Singgah makan kejap, Idah. Budak-budak ni dah lapar agaknya. Kalau tak makan pun tak apa, temankan kita orang.” Baharum membuat keputusan yang tidak mampu dibantah lagi oleh Ummu Khalidah.
Kiki melayani Baharom dan Didi makan. Dia memesankan minuman untuk mereka, mengambil tisu dan memberikan layanan terbaiknya untuk kedua-dua orang lelaki kesayangan Rara. Tidak tahu apa motifnya, tetapi Ummu Khalidah melihatnya dengan pandangan sangsi. Dia tidak suka Kiki berlebih-lebihan menunjukkan rasa prihatinnya. Dia takut nanti menimbulkan rasa kurang senang di hati Baharom.

“Cukup. Cukup…Pak Cik dah kenyang. Tak payah tambah lagi.” Baharom menolak apabila Kiki mahu mengambilkan nasi tambah untuknya.

Ummu Khalidah naik meluat dengan perangai Kiki yang mula menunjukkan warna sebenar. Kiki seolah sedang menggoda lelaki-lelaki kesayangan Rara. Dia perlu menghalang segera, jika tidak tentu akan menimbulkan masalah lain pula.

“Kiki…kenapa kau buat macam tu pada Pak Cik Rom. Kan Pak Cik dah cakap, dia tak nak tu, tak naklah. Jangan lebih-lebih. Kau tu anak dara, cuba hormat sikit pada orang tua. Lagi-lagi orang yang cuba menolong kau.”

“Idah. Kenapa cakap macam itu. Kecil hati dia nanti. Budak-budak Khalidah, memang macam tu perangainya. Dia orang buat apa yang dia orang fikir nak buat. Lagipun aku tak marah pun, kenapa kau pulak nak marah?”

Didi ketawa mengekeh mendengar perbalahan antara emak dan Pak Cik Baharomnya. Tawanya disambut dengan senyuman penuh makna dari Kiki.

“Emak tu jealous kut, Pak Cik. Sebelum ni kan dia tak ada saingan…”

“Apa maksud Didi cakap macam tu. Saingan apa pulak. Emak cakap benda yang betul, yang benar. Mana ada cemburu semua tu…mengarut je Didi.” Ummu Khalidah membela dirinya.

Didi hanya tersenyum penuh makna mendengar hujahan emak kesayangannya itu. Wajah Ummu Khalidah tetap ‘cool’ walau dalam keadaan marah. Itu yang membuatkan Didi selalu kalah dengan emaknya.

“Kiki minta maaf Mak Cik kalau perbuatan Kiki pada Pak Cik Baharom tadi menyakitkan hati Mak Cik. Lain kali Kiki janji tak buat lagi.”

Baharom mengiyakan pengakuan Kiki yang ikhlas itu sambil mengharap jawapan dari bibir Ummu Khalidah. Ummu Khalidah hanya terdiam tanpa memandang Kiki ataupun Baharom.

“Emm…nanti kat sana si Rara tu tahu ke nak berurusan dengan pihak universiti? Tak ada ke kawan-kawan kau yang ada kat sana tu Rom? Kau kan dulu study kat UK jugak.”

“Ada. Aku nak bagi nama dan alamat kawan aku pada Rara. Lagipun, aku dah e-mail maklumat university Rara pada Mr. Abdul. Dia tu orang Mesir, tapi bekerja kat UK. Aku rasa okeylah tu kut. Lagipun Rara ada buat survey sebelum pergi sana hari tu.”

“Ya lah…dia mana pernah pergi jauh dari kau sejak kecil sampailah sekarang ni. Macam manalah kau nak hadapi semua ini, Rom.”

“Entahlah, Idah. Doalah yang baik-baik buat kami berdua.” Lirih sahaja suara Baharom sebelum mereka meninggalkan restoran yang menjual lauk pauk kampung itu.

Ummu Khalidah menjeling sahaja sewaktu matanya menangkap kemesraan antara Didi dan Kiki sejak dari lapangan terbang lagi. Entah mengapa setiap kali terlihat perlakuan Kiki pada Didi, hatinya berdebar-debar dan rasa tidak sedap hati. Mengapa ya?

Perjalanan hidup Rara berubah drastik setelah keputusan SPM diumumkan. Dia tidak lagi bebas ke sana ke mari seperti sekarang ini. Dengan kep...
Unknown Feb 5, 2010
Oh! MyKarya!

“Kenapa you cari I lagi, Wida. Berapa kali I nak bagi you faham yang kita ni dah break off. Our friendship was finished! It was over two years ago!”

“Rilekslah Hazzim. As you told to your brother Ammar, we can be friends…right?” Wida memusing-musingkan kunci keretanya dengan lagak manja di hadapan muka Hazzim.

Abang Ammar baik benor dengan Wida sekarang? Apa pula kaitan antara mereka? Takkan abang Ammar dah syok kat ex-girlfriend aku pulak? Pusing kepala memikir benda alah ini.

“Friends? I saja cakap untuk sedapkan hati abang I. I tak nak dia mengamuk tak tentu pasal dekat ofis. Malu orang tengok. Lagipun I tak nak apabila kita berkawan balik, ibu I tak happy. I tak mahu lukakan hati dia. Enough is enough, Wida.”

Wida ketawa manja yang sengaja dibuat-buat. Tetapi pada pendengaran Hazzim ketawa Wida adalah umpama bunyi guruh yang menunggu hari mahu hujan. Keras dan kasar. Ketawa Wida seolah mengejek-ejek ibunya, sekaligus menaikkan darah muda Hazzim ke tahap maksima.

“Ibu you? You masih dengar cakap dia lagi setelah apa yang dia buat pada kita? Itu you kata ibu?”

Hazzim menjengilkan biji mata mendengar luahan dari mulut Wida yang berlipstik merah menyala itu. Hatinya tiba-tiba panas mendidih apabila Wida mengata ibunya. Siapa dia untuk mempertikaikan hak seorang ibu terhadap anaknya terutama anak lelaki. Adakah dia tahu bahawa hak seorang ibu terhadap anak lelakinya sehingga ke hujung nyawa. Dan, seorang anak lelaki wajib mematuhi ibunya walaupun telah beristeri dan beranak pinak.

“Apa you cakap ni?” suara Hazzim bernada tinggi. Pengunjung restoran di sebelahnya sudah mula tertoleh-toleh.

“I cakap apa yang betul, Hazzim. Sejak kita berkawan dan I jadi kekasih you, tak ada satu kali pun ibu you hargai kewujudan I. I pun manusia yang ada hati dan perasaan, Hazzim. Sanggup dia cakap yang bukan-bukan pasal I.” nada suara Wida kedengaran serak-serak pula. Kelopak matanya yang dioles dengan ‘eyeliner’ berwarna garang tidak menampakkan yang dia sedang bersedih.

“Sudahlah Wida. Barang yang lama tak payah dikenang. I pun dah lupakan you.” Datar sahaja suara Hazzim demi mengimbangi perasaan Wida dihadapannya.

“You suruh I lupakan saja? You suruh I maafkan perempuan tua tu? Over my dead body, man.” Suara Wida sudah meninggi mengalahkan mak tiri yang sedang memarahi anak tirinya.

Hazzim gagal menahan amarah dek perangai Wida yang mencabar kesabarannya. Dia pun bukannya ada apa-apa lagi dengan perempuan itu yang kelakuannya sudah seperti wanita separuh gila. Dengan angkuhnya dia menjerkah balik kepada Wida.

“You pergi sebelum I naik angin dengan you. You get lost! Jangan berani lagi you buruk-burukkan ibu I depan I. Pergi!!!” jeritannya mengaum menerbangkan segala imej yang baik dan berkarisma yang ditunjukkan selama ini. Aku peduli apa!

Wida mencampakkan kain pengelap mulut ke dalam pinggan Hazzim. Dengan langkah bak model sedang bergaya di atas pentas peragaan, dia menapak pantas. Nasib baik steak yang di pesan Hazzim sudah hampir habis. Kalau tidak mahu dia makan steak berulamkan sapu tangan.

Wida berpatah balik ke meja Hazzim dengan wajah yang merah padam menahan malu kerana menjadi perhatian pengunjung Steak House itu. “How dare you, Hazzim. Don’t forget I’m Wida…dunia tak adventure tanpa I!” bisikan Wida meremangkan bulu tengkuknya. Macam ahli sihir pulak dah…

Hazzim memerhatikan Wida berlalu dengan seribu satu persoalan. Akhirnya dia tersenyum sendirian sambil merenung pinggannya yang tertutup dengan saputangan. Jelingan dan bisikan beberapa pengunjung di sekitarnya tidak diendahkan. Buat apa menyibuk hal orang lain, buatlah hal korang sendiri…mahu sahaja dia menghamburkan kemarahannya kepada mereka tetapi tidak jadi apabila memikirkan yang dia masih waras.

Di dalam perjalanan balik ke pejabat tidak habis-habis dia mengutuk abangnya yang menyebabkan dia hilang reputasi di mata umum. Kerana Ammar lah dia didatangi oleh bala bernama WIDA. Dia pun tidak tahu apa motif Ammar membawa Wida kembali di dalam hidupnya. Entahlah. Selama ini di kotaraya besar ini dialah ‘Most Available Bachelor’, gelaran yang diberikan kepadanya selaku antara yang termuda menyandang jawatan tertinggi di dalam syarikat pembinaan itu. Teringat dia sewaktu insiden perkelahian dengan Wida tadi, semua mata lebih mengarah kepadanya berbanding Wida. Ah! Persetankan semua itu.

Namun fikirannya gagal mengekang dirinya dari menjurus kepada satu wajah tulus yang sering membuatnya mengigau. Dia amat berharap sewaktu kejadian tadi tiada paparazzi a.k.a wartawan yang berada di tempat kejadian. Jika tidak, berita panas itu mudah merebak ke serata ceruk dan sampai ke pengetahuan Alisya. Dia benar-benar berdoa untuk itu. Berdoa agar imejnya tidak tercalar di mata Alisya.

***

“Awak jangan layan lagi si Wida gila itu bila dia call atau cari saya. Segala benda pasal dia I tak nak ambil tahu! Awak ingat tu.”

Mata Adira berkelip-kelip mendengar teguran dari mulut bosnya itu. Sejak balik dari makan tengahari sampai sekarang, wajahnya cemberut tak tentu pasal. Semua fail yang dihantar masuk ke dalam, ada sahaja yang silap. Itu tak betul, ini tak kena. Ejaan salah sedikit pun dia akan marah-marah membuta tuli. Kalau macam gitu, baik jadi guru bahasa …bebel Adira tidak puas hati.

Dia menghempas fail yang baru dibawa keluar dari bilik Hazzim. Bergeretak bunyi fail-fail tersebut. Tanpa disengajakan fail yang bertaburan tadi terkena bucu bekas pensil lalu jatuh bersepah di atas lantai. Dengan mulut membebel tidak berhenti mengata Hazzim, dia tunduk mengutip satu demi satu persatu peralatan menulisnya.

“Hello Cik…”

Siapa pulak yang menyibuk ni! Tak tahu ke aku tengah berbulu dengan bos aku yang tengah angau itu. Seketika bunyi itu diam. Faham pun aku tengah sibuk. Adira tersengih dalam geram. Tiba-tiba sepasang kasut lelaki sudah terpacak di depan matanya. Siapa pulak ni! Biadap sungguh! Dengan tergesa-gesa dia berdiri tegak mahu menentang siapakah gerangan manusia yang berkelakuan tidak senonoh itu.

“Tunggu saya bangun boleh tak? Awak ingat saya nak cium kasut awak yang dah berbulan tidak berganti itu? Ingat saya tak tahu awak dah lama tak tukar kasut? Ingat awak tu bagus sangat datang ofis orang macam penyangak?” Adira sendiri pun tidak faham apa yang dibebelkan oleh dirinya kepada ‘makhluk asing’ itu.

Apa mamat poyo ini buat ternganga tengok aku yang sedang memarahinya? Dia tidak rasa marahkah? Dari planet mana dia ni? Bersusun-susun soalan menerjah minda Adira yang sedang menahan geram. Rambut pula ala-ala David Arumugam penyanyi kumpulan Alleycats. Huh! Upah seribu pun aku tak sanggup untuk menyikat rambutnya itu.

“Cari siapa?”

“A…a…Awak!”

“Ada apa? Nak kutip hutang?” Adira endah tak endah sahaja melayani mamat poyo itu. Dia sengaja melayani rentak poyo lelaki itu.

“Sa…sa…”

“Nak apa?” dengan memalingkan badannya dia menjerkah lelaki itu sambil ketawa mengekeh.

“Saya nak jumpa dengan Encik Hazzim bin Bahrudin. Saya dari Harian Perdana. Ini kad saya.”

Lancar pulak bahasanya. Ingat gagap tadi. Adira ketawa mengekeh lagi tetapi sebaik menentang pandangan mamat poyo tadi yang berubah serius, dia jadi kecut pula. Harian Perdana? Alamak! Dia ni dari bahagian mana? Jangan-jangan…

“Nak jumpa siapa tadi?”

“Encik Hazzim bin Bahrudin.”

“Dah buat appointment?”

Dia mengggeleng. Rambut afronya ikut bergerak ke kiri dan ke kanan. Adira pula yang naik rimas melihatkan penampilan wartawan itu. Betulkah dia wartawan? Tetapi jika datangnya dari akhbar popular itu, pastilah dia seorang wartawan. Akhirnya dia menggeleng sendiri tanda tidak faham dengan persoalan yang berbangkit dibenaknya.

“Sekejap ya.”

Dia menyambungkan interkom ke bilik Pengurus Besar Persada Indah Holdings. Dua kali deringan barulah kedengaran suara Hazzim menjawab malas.

“Apa?? Apa dia nak?”

“Saya tak tahu Encik Hazzim.”

Adira menunggu agak lama sebelum menyoal bosnya semula. “Nak bagi dia masuk ke Encik Hazzim?”

“Nak masuk ke?” Hazzim menyoal Adira balik.

“Kalau tak nak saya suruh dia balik.”

Diam seketika. Kedengaran Hazzim melepaskan keluhan halus. “Okeylah Adira, ini masalah saya. Biar saya uruskan. Suruh dia masuk. Saya tahu apa yang dia mahu.”

“Okey Encik Hazzim.”

Adira meletakkan gagang ke tempatnya. Dia memandang wartawan lelaki dari atas ke bawah dan bawah ke atas. Boleh percaya ke ni?

“Betul ke awak ni reporters?”

“Kenapa? Tak percaya?” soalnya sinis.

“Tak mengapalah…awak boleh masuk. Itu biliknya.”

“Terima kasih Cik adik yang cun.”

“Hah??” Perasaan Adira terus jadi geli geleman.

***

'If we touched it with the tip of a finger, it would feel like something between iron and copper. If we took it into our palm, it would burn. If we tasted it, it would be full-bodied, like salted meat. If we took it between our lips, it would fill our mouths. If we smelled it, it’d have the scent of a horse. If it were a flower, it would smell like a daisy, not a red rose.' -Thank you to Orhan Puket.-

Alisya termenung memandang tulisan yang tertera di atas kad kecil yang terselit di celah-celah jambangan bunga ros merah yang dihantar oleh sang pengirim misteri. Dia buntu memikirkan kata yang tersurat di sebalik ungkapan tersebut. Lagipun dia bukanlah seorang yang ambil berat pasal bunga dan maksud-maksudnya. Baik pulak tu siap catat siapa empunya kata mutiara itu. Nampak benar dia seorang yang jujur. Mudah-mudahan…entah mengapa tetiba sahaja bibir Alisya bagai memihak kepada insan misteri itu.

Berkali-kali Rahimah memesan agar dia menyiasat dari mana datangnya segala bunga tersebut tetapi Alisya menolak. Baginya lama-kelamaan orang itu akan bosan apabila tidak dilayan. Lagipun beberapa hari ini dia tiada ‘mood’ untuk melakukan apa-apa. Dia hanya mahu bermalas-malasan dan termenung tanpa arah tujuan.

“Oit! Jom temankan aku buat assignment.”

“Aku malaslah.”

“Buat apa dikenang pada orang yang tak sayang. Cuba ikut macam aku, hari ini putus esok cari lain.”

“Kau bolehlah. Hidup tanpa arah tujuan. Aku lain. Aku pencinta yang setia.”

Rahimah ketawa mengekeh mendengar lontaran suara Alisya yang tiada insurans. “Banyaklah kau! Aku tengah laku sebab itu kumbang berbaris nak kan aku.”

“Kumbang durjana adalah…” Alisya galak mengusik. Rahimah lantas menepuk bahu Alisya dengan majalah yang dipegang.

“Jomlah. Duduk kat ofis boring aje buat apa?”

“Kat mana?” lambat-lambat Alisya bersuara.

“Adalah…yang penting bukan tempat yang merosakkan mata dan minda.”

“Okeylah aku ikut.”

***

Mereka tiba di kawasan jeram yang agak terceruk sedikit dari pemandangan jalan utama. Keadaan jeram yang yang tidak curam dan pemandangannya yang cantik terus memikat hati Alisya. Tidak dia menyangka masih ada lagi di Malaysia ini pemandangan jeram yang cukup terjaga dan bersih.

“Cantik oit! Nasib baik aku ikut kau tadi. Tengok airnya…jernih. Bersih. Ada orang yang jaga ke kawasan ini?”

“Mungkin. Aku pun baru first time datang. How? Okey tak tempat ini?”

“Nice place. Eh! Kau nak buat apa kat sini, Imah?”

“Nak buat cover majalah bulan ini. Tadi kau tak nampak muka ‘mak cik’ kita dah macam singa lapar. Tengok kat aku pun macam nak terkam.”

“Mana kau punya model, lelaki ke pompuan? Aku tak nampak pun batang hidung dia orang.”

“Entah. Sidek pun dah bengang aje aku tengok. Dah dekat setengah jam lambat. Takkan sesat kut. Aku dah contact ajensi model tu dan dia orang kata on the way…”

Tiba-tiba telefon Alisya berdering-dering. Sekilas dia memandang ke muka skrin dan kemudian senyuman hadir di wajahnya yang muram sedari tadi. “Imah, aku jawab call kejap.”

Dia menjauhkan diri dari Rahimah dan melabuhkan punggungnya di atas batu yang agak tersorok sedikit. Rahimah hanya menggeleng-geleng melihatkan telatah Alisya. Itu mungkin panggilan dari Zikry, teman lelakinya yang macam biskut, sekejap ada, sekejap tiada. Baru sahaja Alisya mengkhabarkan yang mereka telah putus kelmarin, tetapi semalam lelaki itu datang semula memujuk rayu. Akhirnya mereka tidak jadi putus…Alisya, oh Alisya. Tipisnya nilai kekebalanmu…dengus Rahimah tidak berpuas hati dengan teman lelaki Alisya yang kerap mempermainkan perasaan teman baiknya itu.

Sebuah kereta berwarna merah berhenti tidak jauh dari tempat Rahimah dan Sidek yang sedang berbual-bual. Dari perut kereta keluar dua orang gadis yang agak seksi dan seorang lelaki yang berperwatakan lembut. Sidek dan Rahimah saling berpandangan dan kemudian pandangan mereka jatuh pula ke wajah keruh gadis-gadis ‘pendatang’ itu. Dengan langkah yang ala-ala itik pulang petang, mereka mendekati Sidek dan Rahimah lalu menjatuhkan beg yang digalas di hadapan mereka berdua.

“What the hell you choose the place like this!” salah seorang model mula membebel.

“Ya lah Niky. I pun sokong you…apa class tempat macam ini.” Lelaki lembut itu bercakap dengan jarinya diliuk lentukkan.

“Nasib baik aku tengah kering job, kalau tak…sori aku nak datang tempat macam ni.” Si baju
hijau pula menambah ‘cuka’ ke dalam kata-kata temannya.

“I pun sama.” Juih si gadis berbaju merah pula.

“Lain kali carilah tempat yang ‘high class’ sikit. Dahlah susah nak cari, banyak nyamuk pulak tu…” bebel sibaju hijau tidak berhenti-henti.

Rahimah dan Sidek menunggu sahaja model-model itu berbalas cakap yang secara tidak sengaja telah mengutuknya terang-terangan. Rahimah merasakan dirinya dipermainkan dan maruahnya bagai di pijak-pijak. Mahu sahaja dia menempelak mereka balik tetapi ditahankan sahaja api kemarahannya itu demi satu ‘dateline’.

Mendengar bunyi bising tidak jauh darinya, Alisya mengintai dari celah-celah daun tempat dia duduk untuk mengetahui gerangan apakah yang sedang berlaku terhadap kedua-dua rakannya itu. Dia nampak dua orang berpakaian seksi sedang bercakap-cakap dengan kedua belah tangan sekejap di atas dan sekejap di bawah. Lagaknya seolah tidak berpuas hati dengan sesuatu. Itu mungkin model yang ditunggu oleh Rahimah untuk gambar kulit majalah mereka. Dadanya berdebar kencang tatkala dia mengamati wajah salah seorang gadis tersebut yang berpakaian serba merah sama warna dengan kereta yang dinaiki. Serta merta dia teringat kejadian minggu lepas di sebuah pusat beli belah terkenal. Perempuan angkuh lagi bongkak itulah yang menyebabkan skirt kesayangannya terkoyak!

Darah mudanya mendidih mahu membalas perbuatan gadis tersebut, biar dia tahu langit itu tinggi atau rendah! Namun dua kali fikir, dia tak jadi untuk meneruskan niatnya itu. Dia bimbang tindakannya bakal menganggu tugasan yang sedang dilaksanakan oleh Rahimah dan Sidek. Lagipun dia tidak mahu ‘mood’ gembiranya dicalari oleh perkara remeh temeh seperti itu.
***
“Menyampah badak aku dengan model-model tadi. Yang si lembut tu pun ikut kekwat.” Rahimah melepaskan geramnya usai sahaja model-model ‘seksa’ itu meninggalkan kawasan jeram tersebut. Dia memasukkan barangan yang di bawa ke bonet kereta Unser milik syarikat mereka.

“Sabar Imah…sabar…” Alisya ketawa kecil seraya menenangkan Rahimah yang sedang berbulu habis.

“Nasib baik aku segan dengan kau Sidek. Kalau tak…”

“Kau dah buat apa?” soal Sidek yang ikut memasukkan kamera ke dalam bonet.

“Aku cili-cilikan mulut dia orang! Perasan bagus, dahlah kurus melengking macam tak cukup makan. Ada hati nak tayang perut kat kita…”

“Kau jealous kut sebab perut dia leper cantik, tak macam perut kau…buncit!” Alisya sengaja mengingatkan Rahimah akan ‘kecacatan’ pada perutnya.

“Buncit…buncit kau jangan sebut tau. Sensitif.” Rahimah pura-pura merajuk.

“Habis nak panggil apa yang kat depan tu…seksa!!” Alisya menyakat lagi. Wajah Rahimah telah bertukar merah kerana malu dengan Sidek yang ikut sama mengekeh mendengar usikan Alisya.
“Kau ni sudahlah Alisya. Kesian kawan kita ni aku tengok. Gemuk pun gemuklah Imah, yang penting sihat.” Akhirnya Sidek cuba memujuk Rahimah yang tengah muncung.

“Hei!! Aku gemuk sangat ke? Mana ada…masih ramping lagi apa??”

“Ya lah, ya lah…kau menang. Jomlah kita balik. Makin banyak pulak nyamuk kat sini. Tapi view dan suasana dia cantik. Aman…damai…”

“Hah! Sudah Alisya. Nak berangan lah tu. Tak habis-habis.” Ejek Rahimah dengan raut menyampah.

“Jangan mare…” Alisya menggeletek Rahimah. Akhirnya mereka ketawa dan ketawa lagi sepanjang perjalanan pulang ke pejabat.

***

“Siapa nama model gedik tadi tu, Imah?”

“Yang mana satu?”

“Baju merah.”

“Bukannya yang lembut sikit tu?”

“Yang ‘lembut’ tu aku tak nak tahu. Buang masa.”

“Kenapa kau nak tahu? Ada apa-apa ke?”

“Saja tanya.” Jawab Alisya perlahan sambil meletakkan sudu dan garpunya di sisi pinggan.

“Kalau tak silap nama dia Wida. Dia tu ada eksyen lebih dari yang lain. Itu tak nak, ini tak boleh. Nak ikut cakap dia aje.”

“Oh!!..Wida…”

“Lain macam aje kau sebut nama dia? Why? Tak nak cerita dengan aku?”

“Kau ingat tak yang aku cerita insiden kat shopping complex tu?”

“Ingat! Ingat!” dengan pantas Rahimah menjawab.

“Dengan dialah aku gaduh. Sombong! Nasib baik ada jurujual yang tolong aku hari itu.”

“Ceh! Kenapa tak cakap dari tadi. Kalau tak boleh kita humban dia dalam jeram tu. Berlagak betul. Nyampahnya aku!!” Rahimah menepuk meja agak kuat dek geram tahap melampau kepada model yang bernama Wida itu.

“Biarlah dia…esok lusa tahulah dia langit itu tinggi rendah.”

Rahimah diam tidak berkutik melihatkan ketenangan yang ditonjolkan oleh Alisya. Baginya sikap tersebut memang bagus tetapi tidak bertempat. Dia terus berang mengingatkan wajah Wida yang terkedek-kedek sewaktu sesi penggambaran tadi.

“Kenapa you cari I lagi, Wida. Berapa kali I nak bagi you faham yang kita ni dah break off. Our friendship was finished! It was over two yea...
Unknown Jan 5, 2010
Oh! MyKarya!


Rara tergesa-gesa membawa barang yang baru di beli di pasar ke rumah. Dia tidak mahu ketinggalan untuk menonton pertandingan mengambil gambar yang turut disertai oleh Didi. Sewaktu terserempak dengan Ummu Khalidah di pasar tadi sempat juga dia bertanyakan tentang Didi. Dari situlah dia mendapat tahu yang Didi menyertai pertandingan fotografi amatur di sebuah pusat membeli belah terkenal.

"Pesan pada Didi jangan balik rumah terus. Tidur aje kat shopping complex tu. Sejak dua menjak ni susah betul mak cik nak tengok muka dia lekat kat rumah. Asyik merayap tak kira siang atau malam."

Bebelan Ummu Khalidah di telan sahaja oleh Rara di dalam hati. Lagipun dia sudah biasa mendengar leteran wanita separuh abad itu, sementelah mereka berjiran. Ummu Khalidah sudah seperti ibunya sendiri. Rara sendiri telah kehilangan ibu sejak kecil lagi, sekitar usianya enam tahun. Sejak dari itulah Rara telah menganggap Ummu Khalidah sebagai pengganti ibu yang telah pergi.

Rara mempercepatkan langkah untuk ke kompleks membeli belah tersebut yang letaknya tidak sampai sepuluh minit dari rumahnya. Rambutnya yang keriting halus ikut terbuai-buai ketika dia berlari-lari anak menyeberang jalan. Ketika sampai di tepi pentas pertandingan, Rara lihat kelibat Didi berdiri di satu sudut bersama-sama dengan beberapa peserta yang lain. Dia melambai-lambai ke arah Didi tetapi lelaki itu tidak perasan. Dia berasak-asak ke hadapan sedikit agar lebih menonjol memandangkan tubuhnya yang bersaiz kecil. Akhirnya Didi dapat melihat kehadirannya dan dia kelihatan sedikit terkejut melihat Rara terpacak di situ. Rara sangkakan Didi akan menjeling marah tetapi sebaliknya dia membalas lambaian gadis itu. Rara tersenyum gembira kerana dihargai oleh Didi, lelaki yang amat dicintai hampir lima tahun lamanya.

"Dah nasib tak dapat tempat, nak buat apa. Belum ada rezeki...lain kali Didi cubalah lagi." Rara memberikan kata dorongan agar Didi tidak terlalu memikirkan tentang kekalahannya pada pertandingan fotografi amatur tadi.

"It is okey. Didi tak kisah pun. Hadiahnya pun bukan banyak. Didi buatpun untuk suka-suka aje."

"Hah! Macam itulah. Senyum jangan tak senyum. He...he..."

"Nak balik terus ke? Kita jalan-jalan dulu...window shopping. Eh! Jom pekena cendol mamak kat luar tu. Dah lama kita tak makan cendol dia kan."

"Jom...Didi belanja Rara tau. Tadi keluar tak bawak duit. Balik dari pasar terus ke mari. Nak bagi sokongan moral pada Didi." Rara berterus terang.

"No problem. Rara makan pun tak luak lima ringgit. Jomlah!"

Didi menarik tangan Rara menuju ke luar pusat membeli belah itu. Walaupun bukan hujung minggu ruang niaga di kompleks tersebut tetap meriah dengan kunjungan pelanggan yang datang silih berganti. Mereka menyelinap di bawah payung mamak penjual cendol tersebut dan tiba-tiba muncul betul-betul di depan matanya. Melihat mamak cendol itu terkejut badak, Didi dan Rara pun ketawa terbahak-bahak bagai nak pecah perut.

"Ayo yo! Nasib baik tak da nyanyuk.Kalu tidak tangan dan kaki naik muka adik..."

"Mamak! Bukan nyanyuk la...latah. Lama tak nampak?" Didi mula mengusik.

"Ada sini jugak. Adik saja lama suda tadak datang...mana pigi?" Mamak itu bercakap masih pekat pelatnya. Entah dari daerah mana di negara India dia datang. Pernah juga dia bercerita kepada mereka setelah disakat oleh Didi satu ketika dahulu. Tetapi Rara sendiri pun dah terlupa. Yang dia tidak lupa tentulah keenakan cendolnya.

"Ada kat sini juga. Cuma mamak aje yang tak nampak." jawab Didi masih ramah melayani mamak tersebut.

"Ini adik yang manis mahu campur kacang atau tak mau?"

"Kasi banyak kacang mamak. Baru ada kick!" Rara menjawab sambil mengusiknya.

Mereka makan dengan gelojoh sambil berlumba cendol siapa yang habis dahulu. Habis comot baju Rara terkena percikan air cendol. Keputusannya...tentulah Didi yang memang kaki cendol itu yang memenangi pertandingan tak bertauliah itu sementelah diadili oleh mamak yang memang geng kamcingnya.

"Mamak pengelat. Pilih bulu! Tak aci macam ni." Rara pura-pura memprotes.

"Bulu tada juga pilih. Bulu pun tada..."

Rara dan Didi ketawa mengekeh mendengar mamak itu membalas tuduhan mereka. Ketawa mereka masih bersisa ketika sampai di hadapan pintu rumah Rara. Namun kegembiraan Rara hanya sementara apabila dia terpandang beberapa ekor ikan tergolek-golek di atas lantai simen. Sewaktu tergesa-gesa pulang dari pasar tadi dia memang meletakkan beg plastik berisi sayur dan ikan itu di atas meja kecil di garaj.

"Kenapa tu?" tanya Didi menunjukkan ikan yang tergolek-golek dengan muncungnya.

"Si Putih punya kerjalah ni. Habis abah balik nanti nak makan apa?"

"Makan kat rumah Didi aje. Nanti Didi pesan pada mak. Macam tak biasa pulak!" Didi menyeringai menunjukkan barisan giginya yang kurang teratur sedikit.

"Malulah..."

"Hai...bukan minggu ni dah masuk tiga kali Rara makan kat rumah Didi."

"Didi!!"

Didi sudah berlari pecut 100 meter ke rumahnya yang hanya dipisahkan oleh dua buah rumah yang lain. Rara mengekori kelibat Didi di pintu pagar sehingga dia hilang di dalam rumahnya.

"Putih!! Mana kau! Pandai kau makan ikan aku ya! Dapat kau siap aku kerjakan nanti."

***

"Apa bah? Tak balik? Ada emergency?"

Rara meletakkan telefon di atas meja kaca di hadapannya. Abah tidak dapat balik hari ini kerana ada kecemasan. Pekerjaan abah yang agak berbahaya di pelantar minyak amat dia maklumi. Dan Rara amat faham jika dia hanya dapat bertemu dengan abahnya beberapa kali sebulan.

Kekerapan Baharum bekerja di luar daerah telah membawa abah memperoleh ramai kenalan dan sahabat. Sebagai seorang ketua jurutera, Baharum memikul tanggungjawab yang agak besar berbanding orang lain. Rara memang tidak nafikan yang abahnya seorang yang baik hati, sensitif dan suka menolong orang lain. Kerana sifatnya itulah Rara mendapat kawan angkat! Kali pertama abah memperkenalkan Kirana kepadanya, dia merajuk. Umur Kirana tua setahun dari umur Rara. Kalau tahun hadapan Rara bakal mencecah 18 tahun, bermakna Kirana berumur 19 tahun. Setiap kali Baharum balik dari tugasan luar daerah, dia akan membawa Kiki pulang bersamanya. Baharum kata boleh dijadikan kawan peneman sepi anaknya itu. Tetapi sebaliknya, Rara berpendapat abahnya telah membahagikan kasih dan sayangnya terbelah dua, antara Rara dan Kiki. Mengapa Kiki mahu campurtangan ke dalam ruang bahagia keluarga mereka sedangkan dia mempunyai segalanya, ibu dan bapa yang amat penyayang.

Bunyi pintu pagar digegar dengan kuat menyentakkan lamunannya sebentar tadi. Dia menjenguk ke tingkap. Wajah selamba Didi terletak elok di celah pintu pagar kuning di raja keluarganya. Rara mengangkat tangan menyuruh Didi menunggu sebentar sementara dia memadamkan lampu bilik.

"Penat siot bergayut kat sini dari tadi."

"Siapa suruh?"

"Habis...Rara pekak badak tak dengar Didi panggil."

"Apa Didi cakap? Pekak badak? Ini dia pekak badak!!"

Rara menyepit ke dua belah telinga Didi sehingga sampai ke rumahnya. Didi mengadu sakit sehingga Rara melepaskannya.

"Sakitlah siot!"

"Kau orang ni macam kera dengan monyet. Pantang bertemu, tak pernahnya elok. Ada-ada saja."

"Dia yang mulakan, mak cik."

"Rara yang tarik telinga Didi, mak."

Ummu Khalidah mengangkat senduk menyuruh Didi dan Rara berhenti bertikam lidah. "Jom makan. Asyik nak gaduh aje...aku kahwinkan karang..."

"Tak naklah mak cik. Didi belum sunat!" Rara terlepas kata tanpa disangka. Dengan segera Rara menekup mulutnya yang gatal tak bertempat itu berulang kali.

"Mana Rara tahu dia belum sunat? Dah tengok ke?"

"Mak cik!!" Rara terjerit malu apabila Ummu Khalidah mengenakannya semula. Rara lihat Didi berwajah bangga kerana telah diselamatkan oleh emaknya.

"Abah kamu tak balik sini?"

"Tak. Ada emergency." Rara menjawab lemah. Hilang terus selera makannya apatah serta merta dia terbayang kelibat Kiki sedang enak-enak makan dengan abah di sana.

Rara tergesa-gesa membawa barang yang baru di beli di pasar ke rumah. Dia tidak mahu ketinggalan untuk menonton pertandingan mengambil gamb...
Unknown Dec 30, 2009
Oh! MyKarya!


Dia termenung menghadap jalanraya. Melalui tingkap biliknya, dia nampak cahaya neon berkilau-kilau pada bangunan yang tinggi mencakar langit. Pemandangan yang menjengkelkan di siang hari bertukar indah dan cantik di waktu malam. Cahaya neon yang berwarna-warni itu kadangkala boleh menenangkan gelodak jiwa mudanya yang sedang dibahangi api asmara. Semuanya kerana seorang gadis yang belum dikenali secara mendalam. Gadis yang telah membuatkan debaran jantungnya semakin laju setiap saat mata bertentangan, tatkala tersentuh kulitnya yang halus dan ketika suara itu mengalunkan ayat. Biarpun suaranya tidak semerdu suara Dato’ Syarifah Aini ketika mengalunkan Seri Dewi Malam, tetapi cukuplah membahagiakan segenap raganya. Huh! Semakin parah aku nampaknya. Bagaimana kalau aku hanya bertepuk sebelah tangan?

Dia meluruskan pandangannya ke pondok pengawal pula. Mungkinkah Pak Din yang berkawal malam ini? Kalaulah benar lelaki tua itu masih di situ, dia teringin berbual-bual. Tidak kisahlah apa yang hendak dibualkan, yang penting dia dapat membuang sementara ingatannya kepada Alisya. Gadis itu hampir merebut ketenangan setiap malamnya semenjak pertemuan mereka beberapa bulan dahulu. Walaupun mungkin hanya dia yang berperasaan begitu. Penasaran tidak menentu.

“Pak Din?”

Senyap sahaja tiada balasan dari orang yang dipanggilnya.

Dia merapati bilik pengawal tersebut dan menjenguk ke dalam. Tiada sesiapa di situ. Radio kecil masih terpasang mendendangkan lagu irama ghazal. Fikir Hazzim, tentulah Pak Din yang berkawal kerana orang tua itu amat menggemari irama tradisional itu. Dia tersenyum sendirian. Apalah bestnya muzik tradisional itu yang hanya membuatkan matanya berasa mengantuk apabila mendengarnya. Benarlah kata orang, muzik adalah alat terapi minda paling mujarab. Jadi Pak Din mendengar muzik untuk menenangkan jiwa. Ah! Apa aku melalut yang bukan-bukan.

Seminit dua dia menunggu namun bayang Pak Din tidak juga menjelma. Dia menggosok-gosok tengkuknya, kemudian menyinsing lengan baju kemejanya yang belum di salin semenjak pulang dari pejabat tadi. Setelah penat menanti tetapi orang yang ditunggu tidak juga muncul, Hazzim berpatah balik ke banglo mewah keluarganya yang sunyi dan hening. Pemandangan persekitaran agak gelap, cuma berlatarkan lampu hiasan yang memagari kediaman mewah itu.

Hazzim memeriksa keretanya yang diparkir dan yakin semuanya telah dikunci dengan elok. Pada ketika itulah telinganya menangkap suara orang berbual-bual dari sebalik tembok yang memisahkan garaj dengan beranda rumah banglo tersebut. Dia teragak-agak untuk memeriksa bunyi tersebut tetapi kakinya telah terlebih dahulu melangkah. Semakin lama semakin jelas butiran percakapan mereka.

‘Ibu!’

‘Dengan siapa pula dia berbual di dalam gelap begitu?’
‘Takkan dengan Pak Din kut?’

Berebut-rebut persoalan menerjah kotak fikirannya. Memikirkan yang dia tiada hak untuk mencuri dengar perbualan orang lain, Hazzim menarik kakinya dari mendekati beranda. Tetapi sebaliknya dia seolah-olah terpaku apabila suara orang lelaki yang sedang bercakap itu bukannya Pak Din.

“Bersabarlah Zah. Abang akan sentiasa berada di sisi awak selalu. Kuatkan semangat, jangan melatah dengan segala tohmahan orang. Semakin kita berjaya, semakin ramai orang yang mahu melihat kita jatuh pula. Anak-anak awaklah pemangkin semangat yang paling berharga. Kuatkan hati, ya.”

“Itulah yang selalu Zah doakan, bang Baha. Walaupun anak-anak semuanya semakin jauh, Zah tetap sayang mereka. Zah cari kekayaan ini semua untuk mereka.”

“Tak apa kalau mereka nak duduk sendiri. Ammar pun dah besar. Adik-adiknya ikut apa sahaja yang abang sulung mereka buat. Lama-kelamaan nanti mereka akan faham mengapa Zah sangat tegas dengan mereka. Bukannya Zah benci atau mahu mengongkong, tetapi demi masa depan mereka. Abang faham apa yang Zah dah buat, abang akan sokong segala apa yang Zah buat itu.”

Hazzim menelan air liurnya dengan kasar. Siapakah lelaki yang sedang berbual-bual dengan ibunya dan membicarakan tentang mereka adik beradik. Nampaknya orang ini bukan orang jauh, dalam erti kata lain mungkin saudara terdekat mereka. Tetapi mengapa mereka bertemu di dalam gelap dan di tempat yang agak tersorok? Siapakah dia? Hazzim segera meninggalkan garaj dengan pelbagai persoalan menerawang di fikirannya.

***

Hazzim hairan mengapa pula kali ini jambangan bunga yang dihantar dikembalikan. Menurut kata amoi kedai bunga itu si penerima tiada. Apa maksudnya? Adakah Alisya tidak bekerja? Atau telah berhenti kerja? Takkanlah kerana dia menganggunya malam tadi, gadis itu langsung tidak mahu lagi bekerja di situ. Bagaimana dia mahu menahan desakan nalurinya yang mahu mendengar suara Alisya walaupun tidak dapat menatap wajahnya. Walau baru beberapa jam sahaja tidak berjumpa, dia merasakan telah lama terpisah dari Alisya. Apakah yang telah terjadi pada dirinya? Hazzim mengutuk diri kerana menyebabkan gadis itu tidak mahu menerima jambangan bunganya lagi.

Kemudian Hazzim teringat, Alisya tidak mengetahui siapa sang penghantar bunga itu…pasti bukan disebabkan dirinya maka bunga itu di tolak. Maka apakah sebabnya? Bertalu-talu pertanyaan itu menyangkut di fikirannya sehinggalah dia ternampak kelibat Adira di kerusinya.

“Ya Encik Hazzim.”

Di tangan Adira telah tersedia pen dan diari untuk merekod arahan dari ketuanya itu. Kelihatan wajah Hazzim agak kusut.

“Awak call amoi kat kedai bunga yang selalu kita order tu, kenapa bunga yang saya hantar dikembalikan. Is something goes wrong?”

“Encik Hazzim tadi dah call, kan?”

“Haah! Tapi saya terlupa nak tanya sebabnya?”

“Itu saja Encik Hazzim?”

“Ya.”

Adira mengerutkan dahi melihat perubahan diri Hazzim hari ini. Nampak pendiam pulak ketuanya itu. Ah! Sakit angaunya datang lagi lah tu…

“Adira.”

“Ya Encik Hazzim.” Dia tidak jadi keluar dari bilik itu.

“Dah baca novel-novel yang saya beli itu? Dah buat summary?”

“A…a…belum Encik Hazzim. Sekarang busy sikit, nanti bila dah tak busy saya akan baca dan buat summary untuk Encik Hazzim.”

“Okeylah. Terimakasih.”

“Boleh saya keluar sekarang?”

Hazzim mengangguk lemah. Dia memandang kosong tubuh Adira yang telah menghilang di sebalik pintu. Wajahnya diraut bagi mengembalikan sisa semangat yang ada. Kenapa aku tak ada mood ni? Amukan mindanya malam tadi sukar dikekang hingga kini. Siapakah lelaki yang bersama ibunya? Berdua-duaan di dalam gelap, berbisik-bisik dan mencurigakan, menimbulkan syak dan mengundang maksiat. Apakah ibunya terlalu terdesak untuk memenuhi tuntutan nalurinya setelah hampir berbelas tahun di tinggalkan oleh sang suami? Ditinggal tanpa pesan! Dan kini dia mungkin sudah tidak tertanggung akan penyeksaan batin tersebut.

Hazzim mengenepikan seketika dari terlalu memikirkan perihal ibunya. Dia kini rindukan Alisya. Kalau boleh dia ingin menculik dan mengahwini gadis itu. Dengan paksaan semua boleh terjadi. Dia ada wang. Dia boleh mengupah sesiapa sahaja untuk mendapatkan Alisya. Tetapi di kemudian nanti, adakah Alisya boleh menerimanya dengan rela? Adakah cinta akan wujud dihatinya?

Dia membuka laman Google untuk memeriksa peti e-mel untuk hari itu. Banyaknya e-mel. Dia mencari e-mel dari Alisya. Nampaknya tiada. Alisya tidak membalas e-melnya yang menggunakan nama ‘Mizah’. Malam tadi seperti biasa dia menghantar e-mel kepada Alisya kerana tidak boleh tidur. Ah! Mungkin dia sibuk dengan urusannya sendiri. Dia mengeluh hampa. Teringat pula untuk menghubungi Kamal, mungkin lelaki itu boleh berkongsi sedikit cerita mengapa kakaknya itu tidak datang ke pejabat, itupun setelah dimaklumkan oleh Adira sebentar tadi. Sebab itu jambangan bunganya dikembalikan.

“Kamal sibuk?”

“Sibuk juga. Kenapa abang Hazzim? Macam risau aje suara abang.”

“Tak adalah. Saja nak berbual dengan Kamal.”

Dalam beberapa ketika kedua-duanya senyap sunyi tanpa sebarang perkataan. Kemudian suara datar Hazzim memecahkan kesunyian yang dibina oleh mereka tanpa sedar. “Abang nak tanya sikit boleh?”

“Kenapa bang? Ada masalahkah?” Kamal seolah dapat meneka apa yang merisaukan Hazzim.

“Masalah kecil aje. Kakak Kamal kerja tak hari ini?”

Kedengaran Kamal melepaskan tawa kecil. Sangkaannya benar sama sekali. “Kakak MC lagi. Pagi tadi dia tak boleh bangun. Kamal rasa kakak banyak menangis sampai demamnya datang lagi.”

“Oh! Thank you Mal.”

Belum sempat Kamal mahu menyampuk Hazzim terlebih dahulu menutup telefonnya. Dia mengambil kunci dari dalam laci lalu keluar menonong tanpa mempedulikan Adira yang merenungnya tidak berkelip. Kenapa dengan Hazzim ni? Dia menunggu jika Hazzim berpatah balik dan meninggalkan pesanan. Namun bebayang lelaki itu terus menghilang di sebalik tembok.

***

Dia menunggu agak lama diluar dengan di tangannya penuh dengan buah-buahan tempatan yang pada fikirannya bisa menyembuhkan demam Alisya. Dia membelek beg plastik berwarna kuning itu. Ketika dia memborong segala jenis jambu batu, oren, epal, mangga dan sedikit buah strawberry, nyonya kedai itu terpinga-pinga. Mungkin dia hairan untuk majlis apa buah sebanyak itu dibelinya.

“Kawan sakit, Nya. Bagi dia makan buah lebih sikit.”

“Oh!! Ingat mau ada kenduli…” sengihan nyonya itu semakin lebar ketika Hazzim menghulurkan not seratus kepadanya.

“Hati manyak baik ha…untung sapa kawan sama lu.”

“Sikit aje, Nya. Tapi ini pompuan sangat special untuk saya.” Hazzim tidak bersembunyi. Lagipun nyonya itu dengannya bukan sesiapa, takkan pecah rahsia sulit itu. Dia mengakui Alisya seseorang yang istimewa di hadapan nyonya itu walaupun hakikatnya dia tidak wujud di hati Alisya. Namun dia percaya usaha tangga kejayaan! Move on, gentlemen!

“Abang Hazzim?”

Dia tergugah dari lamunan singkatnya ketika namanya dipanggil.

“Apa abang buat kat sini? Dah lama abang sampai?”

“Er…er…abang nak hantar buah ni. Untuk kakak kamu. Dia dah okey?”

“Dah kebah sikit. Saya baru aje balik dari kedai. Belikan kakak air badak.”

“Badak?”

“Air badak lah bang. Kita orang dulu-dulu kalau badan panas minum air ini. Mujarab bang.”

Tanpa dipelawa di mengikut Kamal masuk ke dalam rumah. Dia lupa sepatutnya dia tidak berbuat begitu, tetapi hatinya sangat risaukan Alisya. Sepanjang perjalanan ke situ dia amat bimbangkan gadis itu. Dia dapat merasakan penderitaan yang ditanggung oleh Alisya. Dia rasa amat dekat dengan gadis itu dan tidak mahu ratu hatinya itu diserang kesusahan. Mungkin dengan perhatian berlebihan yang diberikan, hati Alisya akan tersentuh dan menerima kehadirannya dengan tangan terbuka.

“Kak Lisya tengah tidur.”

“Erm…boleh abang tengok?” entah kenapa mulutnya gatal tak bertempat untuk menjenguk bilik perempuan yang bukan kekasihnya, jauh sekali isterinya.

Kamal tersengih-sengih melihatkan kekalutan pada sikap Hazzim. Selalu dia tidak begitu, malahan sangat cool dan matang. Tetapi kali ini, Hazzim yang dikenali lain benar perangainya.

“Kakak tengah tidur. Mal rasa tak perlulah abang tengok. Jom bang, kita tunggu kat depan.”

Hazzim menuruti langkah Kamal ke ruang tamu. Rumah teres tiga bilik itu kelihatan kurang kemas. Beberapa buah majalah ‘Pancing’ berterabur di atas meja. Hazzim duduk di kerusi sambil melipat lengan bajunya separas siku. Peluh dingin memercik di dahi.

“Abang berpeluh-peluh. Abang Hazzim dari mana tadi?”

“Dari ofis.”

“Ingat dari balik jogging ke…he…he…jangan marah bang, saya gurau aje. Abang nak air?”

“Boleh jugak.”

Kamal bangun menuju ke dapur dan keluar semula membawa dua cawan air. Satu di pegang dan satu lagi di letakkan di atas meja berdekatan dengan Hazzim.

“Minum bang, air bujang.”

Hazzim meneguk air oren itu sekali lalu dan meletakkan semula cawan yang sudah kosong itu di atas meja. Gelagatnya diperhatikan oleh Kamal dengan penuh minat. Lama kelamaan Kamal mulai pelik dengan kelakuan yang ditunjukkan oleh Hazzim.

“Selalu ke kakak macam itu, demam lama-lama.”

“Tak. Tapi kali ini demam dia lain sikit. Demam kura-kura.” Meledak tawa Kamal sebaik habis menuturkan kata-katanya sendiri.

“Hish! Apa Kamal merepek ni. Abang tengok demam biasa aje tu. Demam kura-kura tandanya lain.”

“Habis tu…nak panggil demam apa?”

“Demam panas kut. Abang nak tengok kak Lisya awak tak bagi. Kalau tak boleh abang tentukan apa jenis demam dia.” Hazzim sekadar berbasa basi. Dia merasakan separuh semangatnya hilang.

“Nanti jadi hal lain pulak bang. Saya takut abang apa-apakan kak Lisya.”

“Abang ni nampak muka orang jahat ke, Mal? Dah berapa lama awak kenal dengan abang? Takkan abang nak buat tak senonoh pada kakak awak.”

“Saya cakap aje bang…lagipun abang dengan kak Lisya bukannya ada apa-apa. Mak we pun bukan.” Usik Kamal untuk menduga hati abang angkatnya itu.

“Ya tak ya jugak. Siapalah abang ni…”

“Sedih bunyinya bang. Nak kata berkasih atau bercinta pun tidak, dah macam orang kematian bini aje.” Kamal galak mengusik.

“Kamu ni. Ke situ pulak. Abang balik dululah. Ada banyak kerja lagi kat ofis.”

Hazzim berjalan menuju ke pintu. Benar kata Kamal. Dia bukan sesiapa. Berkali-kali dia mengingatkan dirinya tetapi hati di dalam hanya TUHAN yang tahu.

“Abang Hazzim.”

Hazzim tidak jadi menyarungkan kasutnya. Dia meluruskan matanya menentang pandangan Kamal yang ingin mengatakan sesuatu.

“Dia demam putus kasih…kak Lisya dah putus dengan abang Zikry semalam.”

Apakah benar apa yang disampaikan oleh Kamal sebentar tadi? Atau dia sedang bermimpi di siang hari, terlebih berangan sehinggakan realiti atau fantasi tidak mampu dibezakan. Dia menggosok-gosok telinganya pula.Ya. Dia belum pekak. Kamal mengucapkan sebuah kata keramat yang akan dikenang sampai bila-bila. Ahamdulillah! Terlepas pula kata keramat itu dari sudut bibirnya.

“Abang sebut apa tadi? Saya tak berapa jelas.”

“Tak ada apa-apa.” Dia menjawab deras. Namun perubahan wajahnya yang muram kepada ceria menceritakan segalanya. Ya ALLAH masanya tiba juga. Ingatkan dia perlu menunggu berkurun sehingga berjanggut sampai ke lutut untuk mendapat peluang itu.

Sebuah kereta berhenti di hadapan rumah teres tiga bilik yang dihuni oleh Kamal dan Alisya. Kamal dan Hazzim serentak menoleh ke arah yang sama. Seorang lelaki keluar dari kereta dengan tergesa-gesa.

“Assalamualaikum.”

Kamal dan Hazzim serentak menjawab salam yang dihulur. Wajah lelaki itu berkerut seribu ketika memandang kehadiran Hazzim di situ. Dia berkalih memandang Kamal pula dengan wajah penuh simpati.

“Abang nak jumpa dengan kak Lisya. Abang nak minta maaf dengan dia, abang masih perlukan dia, Kamal. Tolong abang…”

Hazzim tercengang-cengang mendengar rayuan lelaki yang tidak dikenali itu. Tetapi segera dia maklum siapakah gerangannya apabila lelaki itu seperti sudah biasa dengan Kamal.

“Kak Lisya tak sihat. Dia tidak mahu diganggu!”

“Tolong abang kali ini, Mal. Abang nak minta maaf dengan dia. Abang nak cakap sesuatu dengan dia.”

Hazzim serba salah mendepani situasi tersebut. Sekali imbas dia mengadili penampilan lelaki itu. Agak kurus dan selekeh, tidak sesuai langsung dengan Alisya. Alisya jauh lebih cantik, lebih bergaya untuk mendapat kekasih seperti itu. Apa yang dipandang pada lelaki itu, dia tiada jawapannya. Hanya Alisya yang tahu!

Dengan langkah yang berat dia meninggalkan rumah itu. Baharu sahaja hatinya kembang berbunga sebentar tadi, kini telah kuncup dan layu tak sempat berkembang mekar gara-gara kehadiran lelaki tidak tahu malu itu. Inilah penangan cinta namanya. Hilang malu dan terbang segala keegoan demi menatang sesuatu yang bernama cinta. Bak kata Pak Din, cinta sepatutnya membahagiakan.

Bagiku cinta amat menyakitkan! Gumam Hazzim kepada dirinya sendiri sambil memandu pulang ke pejabat.

***
Sampai sahaja di pejabat Adira menyampaikan pesanan yang memualkan perasaannya. Wida mencarinya. Bekas teman wanita yang telah dihumban dari ingatan kini datang kembali, menagih cintanya yang sudah basi. Tiada lagi cinta untuk gadis itu. Dia telah nekad memutuskan begitu setelah percintaan mereka dihalang oleh ibunya. Ibunya adalah wanita paling berpengaruh di dalam menentukan corak hidupnya.Wanita yang memutuskan itu dan ini untuknya.

Kadangkala dia bosan diperlakukan seperti badut atau pak turut. Sehingga sampai satu tahap dia mahu memberontak. Melancarkan perang dunia ketiga dengan ibu yang melahirkannya. Dia ingin lari jauh dari intipan ibunya. Tetapi itu semua tidak pernah mahu terjadi, setelah dia diberikan ‘ceramah’ oleh Pak Din. Sungguhpun Pak Din setakat pengawal di rumah agam keluarganya tetapi pengetahuan agama lelaki itu sangat tinggi.

“Kisah Wail bin Khattab pada zaman Nabi Muhammad S.A.W, satu peristiwa yang boleh dijadikan teladan. Disebabkan terlalu cintakan isteri, Wail selalu mencaci ibunya, mempercayai segala yang dilaporkan isterinya berkaitan ibunya. Waktu Wail menghadapi kematian, dia mengalami penderitaan sakit yang tidak terhingga. Dia menggelupur sehingga keluar keringat dingin membasahi seluruh badan. Mati tidak, sembuh pun tidak ada harapan.

Selama berpuluh hari dia berada dalam keadaan demikian. Matanya merah menyala, mulutnya terbuka lebar tetapi kerongkongnya tersumbat sehingga tidak terdengar jeritan, manakala kaki dan tangannya kaku. Sahabat menunggu kematiannya, namun tidak tiba. Mereka berasa terharu melihat penderitaan yang dihadapi Wail. Mereka bersilih ganti mengajarkan Wail mengucap kalimah syahadah, namun semuanya buntu. Wail cuba sedaya upaya mengucap dua kalimah syahadah tetapi yang kedengaran daripada mulutnya hanya perkataan Oh,Oh,Oh, Oh.

Akhirnya seorang sahabat Ali bin Abi Talib menemui Nabi bagi menceritakan keadaan Wail. Nabi Muhammad meminta ibu Wail dijemput menemui beliau. Nabi mahu mengetahui bagaimana keadaan dan perlakuan Wail terhadap ibunya sebelum sakit.

Apabila ditanya, ibu Wail menyatakan anaknya sentiasa mencaci lantaran hasutan isterinya. Dia percaya dan mengikut apa saja yang dilaporkan isterinya tanpa usul periksa. Ini menyebabkan ibunya berasa sakit hati kepadanya. Nabi Muhammad S.A.W memujuk ibu Wail supaya segera mengampuni dosa anaknya yang derhaka. Tetapi perempuan itu berkeras tidak mahu memenuhinya. Dia berkata, air matanya belum kering lantaran perbuatan Wail yang me nyakitkan hatinya.

Melihat keadaan itu, Nabi termenung seketika. Kemudian, baginda memerintahkan sahabat mengumpul kayu api. Wail akan dibakar hidup-hidup. Nabi Muhammad menyatakan, jika ibu Wail tidak mahu memaafkan dosa anaknya, Wail akan derita menghadapi maut dalam jangka masa yang tidak pasti.

Mendengar kata-kata Nabi itu, ibu Wail segera berkata: "Wahai Rasulullah, jangan dibakar dia. Wail anakku. Aku telah ampuni dia. Kesalahannya aku telah maafkan."

Menurut sahabat, sebaik saja Wail diampuni ibunya, wajahnya mula berubah. Akhirnya dia dapat mengucap sya hadah dan menghembuskan nafas terakhir.”


Na’auzubillah…Hazzim meraup muka dengan kedua tapak tangannya. Disebabkan cerita Pak Din itulah dia tidak jadi melawan ibunya. Menuruti sahaja arahan yang diberikan tanpa banyak soal. Dalam kepayahan dia melupakan Wida. Membuang segala kenangan bersama gadis manis itu. Nah! Nyata kebimbangan ibunya bersebab. Wida telah berlaku curang di belakangnya, malahan lebih teruk dari itu sebenarnya Wida mengamalkan cara hidup yang bebas tanpa mempedulikan halal dan haram.

“Hai sayang…tadi pergi mana? I cari you kat cafĂ© you tak ada.”

Hazzim terpempan. Umpama bala besar datang menimpanya. Jiwanya kosong. Melayang entah ke mana.


(Sumber dipetik dari dakwah2u.blogspot.)









Dia termenung menghadap jalanraya. Melalui tingkap biliknya, dia nampak cahaya neon berkilau-kilau pada bangunan yang tinggi mencakar langi...
Unknown Dec 24, 2009
Oh! MyKarya!

Saya agak malas untuk ke kuliah hari ini. Tidak tahu mengapa. Mungkin dah sedap duduk di rumah pada hujung minggu selama sebulan yang lalu ataupun mood untuk menghadap lecturer and lecture note belum datang. Belum ada seru...






Kelas bermula seawal jam 9.00 pagi. Our lecturer came a bit late, but it is okey. Have some time for us (me?) to get prepared, especially mentally. Why?? You know lah..he..he..Otak sudah berkarat! Saya bawa bekalan macam-macam, ada kismis (makanan untuk otak), hacks, coklat dan mentos! Ni nak belajar ke berkelah? My son asking. Saya hanya tersenyum kambing...





Managerial Economics...





Tidak susah sebenarnya subjek ini. I love economy actually, especially when analysis time. Fuh! Cakap pun dah macam gabenor Bank Negara. Sure you all know to study economy most basic idea is to familiar with demand (dd) and supply (ss) first. Next we also have to know to draw demand curve and also supply curve, the relating between quantity ad price, elasticity of demand and so on supply and etc...





Easy or not? Must take it easy right!





Bercerita pasal bab text book untuk subjek ini, our Dr (lecturer) has recommend one book by Pearson 4th Edition. And the price sooooo cheap about RM120 - RM130! Murah sangatlah tu! Tetapi demi ilmu dan pengetahuan, demi mengejar impian bergelar pakar ekonomi saya sanggup membeli buku ini. But then, if we can listed 20 people who is interested to buy, we can get good price, orang kata harga distributor.



Hari itu saya berjaya mengambil 50% pelajaran yang di ajar (okey what?) daripada rakan saya yang asyik blur dari awal sampai akhir. Inilah penangan makan kismis satu plastik...



Thank you Dr for being sharing your knowledge with us.







Saya agak malas untuk ke kuliah hari ini. Tidak tahu mengapa. Mungkin dah sedap duduk di rumah pada hujung minggu selama sebulan yang lalu a...
Unknown Dec 20, 2009