Menu
Oh! MyKarya!

Adam Bahrain melepaskan keluhan panjang sebaik mendengar peti pesanan suara di telefon bimbitnya. Enam pesanan yang diterima, tiada satu pun dari Datuk Ikram. Hanya kedengaran suara garau pembantu ayahnya sahaja daripada keenam-enam mesej yang ditinggalkan itu.

“Kamu sihat? Dah lama tak dengar berita. Baliklah Rain…”
“Pulanglah nak. Kamu dah macam anak Pak Cik sendiri…kasihan mama kamu.”
“Bahrain…kenapa tak jawab mesej.”
“Rain…mama kamu sudah tiada!”

Adam Bahrain terpempan. Badannya dihempaskan di atas sofa. Dadanya terasa sakit yang amat sangat dek rasa sebak yang menggunung secara tiba-tiba. Air mata lelakinya tumpah jua setelah bertahun ia tersimpan rapi. Mama! Bukan saya tak sayang, bukan tiada cinta ini untukmu. Tetapi…

“Jangan tinggalkan mama, Rain. Kalau kamu pergi juga, siapa yang akan temankan mama di sini. Selama ini mama kesunyian. Hanya kamu yang dapat memadam rasa sunyi itu, sayang…tolong mama. Temankan mama, okey.”

“Saya bukan nak tinggalkan mama selama-lamanya. Saya ke luar negara kerana ada tujuan, mama. Saya mahu mengubah nasib kita, saya mahu menjadi anak yang berguna untuk mama. Saya mahu kita anak beranak mendapat kehidupan yang lebih sempurna. Saya berjanji akan gembirakan hidup mama apabila pulang nanti. Saya janji mama…”

“Kamu sudah ada semuanya, Rain. Apa lagi yang kamu nak cari? Tak cukupkah elaun belajar yang ayah kamu berikan setiap bulan itu? Belum puas hati kah kamu dengan sebiji BMW yang ayah kamu tinggalkan untuk kemudahan kamu kesana kemari? Tak cukupkah itu semua, Rain? Apa lagi yang kurang? Beritahu mama, sayang…”

“Saya hendak mencari sesuatu yang hilang, mama. Saya tidak merasainya di sini, di dalam rumah ini. Saya harus keluar untuk mengenggam rasa itu kembali, mama. Maafkan saya mama. Saya terpaksa pergi…”

“Apa yang kau cari sebenarnya? Ceritakan kat mama. Tolonglah jangan pergi, Rain. Dengarlah cakap mama ini…”

“Maafkan Rain, mama…izinkan saya. Hanya dengan reda mama hati saya akan tenang. Esok saya akan berangkat. Saya dah tinggalkan semua pesanan kepada pembantu ayah. Dia tahu apa yang perlu dilakukan. Saya tinggalkan mama di dalam jagaan mak. Mak adalah orang terbaik untuk menjaga mama.”

Air mata Adam Bahrain semakin laju mencurah dek teringatkan perbualan dia dengan mamanya beberapa tahun lalu.
“Kamu gembira?”

“Ya mama. Saya dapat apa yang saya mahu. Saya capai impian saya untuk menjadi Arkitek.”

“Baguslah kalau macam itu. Kalau dah habis study kamu, pulanglah. Mama tak sabar nak menatap wajah kamu, Rain.” Suara lemah mamanya dapat di rasai di hujung talian.

“Insya’Allah mama. Tetapi saya ingat nak cari pengalaman kat sini dulu. Mungkin kerja setahun dua di sini.”

“Rain….”

“Ya mama?”

“Dah dapat apa yang kamu cari? Rasa itu?”

“Mama…”

“Mama faham. Tetapi ayah kamu memang begitu. Tak tunjuk tak bermakna dia tak sayang…”

“Tetapi mama…”

“Memang dia tak pernah call kamu. Dia tak pernah tulis surat kat kamu…tetapi kamu baliklah. Kamu akan tahu.”

“Tapi saya masih gagal merasainya mama. Rindu itu makin hilang…yang ada cuma kebencian.”

“Jangan cakap macam itu, Rain. Dia ayah kamu.”

Adam Bahrain memejamkan matanya. Kata-kata terakhir mamanya beberapa hari lalu masih terngiang-ngiang di cuping telinganya. Walau sampai ke hujung nyawa, mamanya masih menyanjung sang suami. Begitulah setia kasih seorang wanita walau tahu hatinya telah dihancur lumatkan beribu kali.


***

Majlis pengebumian Datin Zaleha berjalan secara sederhana dengan dihadiri rakan terdekat dan juga rakan korporat suaminya. Kelihatan beberapa orang kenamaan turut hadir memberikan penghormatan terakhir.

Seorang gadis muda melurut lembut belakang Adam Bahrain bagi mententeramkan emosi lelaki itu. Dia berasa kasihan melihatkan lelaki itu. Kali terakhir mereka bertemu ialah ketika dia bercuti di London tahun lepas. Pada ketika itu dia tahu bahawa Datin Zaleha sedang uzur kerana ‘stroke’. Dia jugalah yang mengkhabarkan berita itu kepada Adam Bahrain. Tetapi kedegilan lelaki itu menghalangnya dari kembali menjenguk mama tersayang di tanahair. Kini semuanya sudah terlambat. Mamanya telah tiada. Yang tinggal hanya tangisan menyayat hati dari lelaki itu. Semakin belas pula gadis itu kepadanya.

Datuk Ikram mendekati Adam Bahrain yang berteleku di tepi kubur mamanya. Orang ramai yang tadi memenuhi tanah perkuburan itu beransur pergi sedikit demi sedikit sehingga akhirnya yang tinggal hanya Datuk ikram dan anak lelakinya itu.

“Sudahlah Rain, yang pergi biarlah pergi. Kita yang tinggal ini kenalah reda dengan Qada dan Qadar Allah. Mungkin ini yang terbaik buat mama kamu. Dah lama dia menderita, Rain.”

Kedengaran dengusan kasar dari mulut Adam Bahrain. Pandai pula ayahnya bercakap tentang Qada dan Qadar, sedangkan selama ini dialah pembuat keputusan yang menyusahkan hidup mamanya!

“Ayah yang buat mama saya menderita. Ayah yang menyebabkan saya pergi dari rumah kita, semuanya kerana ayah! Ayah yang tidak berhati perut.”

Datuk Ikram melepaskan keluhan kecil. Dia tidak mahu bertegang urat dengan Adam Bahrain di tempat yang perlu dihormati itu. Isterinya baru sahaja dimakamkan, jadi dia tidak mahu menambah bebanannya di alam sana. Lagipun dia sudah semakin tua untuk berlawan cakap dengan anaknya yang berdarah muda itu.

“Kenapa diam, ayah? Kenapa? Sebab ayah rasa bersalah di atas kematian mama? Sebab ayah bertanggungjawab ke atas perbalahan yang berlaku di dalam keluarga kita? Sedarlah ayah…sampai bila ayah mahu menyakiti hati kami. Cukuplah ayah!” nada suara Adam Bahrain berbaur dendam.

Datuk Ikram yang telah melangkah beberapa tapak, berhenti seketika sebelum menyambung langkahnya menuju ke arah pembantunya yang sedang menunggu di sisi kereta. Dia tidak menghiraukan langsung tuduhan demi tuduhan yang dilemparkan oleh Adam Bahrain tadi. Biarlah. Bila semuanya telah reda, dia akan menemui anaknya itu. Biarlah mereka berdepan seperti lelaki dengan lelaki, bukan seperti bapa dengan anak.

Adam Bahrain masuk ke dalam banglo dua tingkat itu dengan perasaan yang berbagai. Hampir lapan tahun dia meninggalkan rumah itu, tidak banyak yang berubah. Dia menyentuh hujung bingkai gambar mereka sekeluarga. Ada wajah mamanya di situ sedang tersenyum. Malangnya, dia bawa bersama senyuman itu ke alam barzakh. Dia tidak akan dapat memegang senyuman itu lagi, bermanja atau bergurau seperti dulu. Kenangan itu amat payah untuk dibuang walaupun dia telah membuang dirinya sendiri dari rumah banglo tersebut bertahun dahulu.

Ah! Kenapa sendu ini datang lagi. Adam Bahrain terduduk di sofa sambil menepuk-nepuk dadanya. Mama…sakitnya kesedihan ini mencengkam rasa dan naluri. Adakah ini namanya bersalah? Apakah ini tandanya penyesalan? Ah! Mama…maafkan Rain!

“Rain?”

“Rain?”

Bahunya disentuh lembut. Dia mendongak.

“Mak…”

Dia memeluk erat wanita tua itu sambil mengangis teresak-esak. Wanita tua itu cuba memujuk tetapi esakan Adam Bahrain semakin laju. Dia tahu lelaki itu amat merindui mamanya.

“Lepaskanlah Rain kalau itu boleh buat kamu lega. Mak faham apa yang kamu rasa…”

“Saya dah terlewat, mak. Saya tak sempat untuk menunaikan janji saya untuk mama. Saya anak yang tidak mengenang jasa, mak.”

“Sabar Rain. Semua ini ketentuan ALLAH. Rasa yang ada itu sudah cukup buat mama kamu mengerti. Dia tahu kamu sayang dia. Dia tahu kamu telah lakukan tanggungjawab kamu sebagai anak. Dia tahu…” wanita tua itu ikut sama menangis.

Bunyi kereta masuk di halaman menarik perhatian Adam Bahrain dan wanita tua yang dipanggil ‘mak’ oleh lelaki itu. Semenjak dari tanah perkuburan tadi, dia masih belum dapat mengawal emosinya. Dia bimbang jika yang singgah itu adalah kenalan rapat mamanya, dia akan menjadi sedih semula. Demi mengelak dari emosinya bercelaru lagi, Adam Bahrain bergegas mengangkat kaki ke biliknya yang telah begitu lama ditinggalkan.

Cadar hijau lumut yang menutupi tilam empuknya direnung lama. Bagai terbayang-bayang diruang mata lembut tangan mamanya menidurkannya. Sudah menjadi kebiasaan sebelum tidur mamanya akan membacakan cerita sehingga dia terlelap. Dia meraba bantal yang ditinggalkan. Seakan terhidu haruman dari tubuh mamanya di permukaan bantal tersebut. Tak semena-mena Adam Bahrain mencium bantal itu berulang kali. Entah mengapa setelah ketiadaannya, rindu ini bercambah semakin subur. Mama…O mama…

“Rain…”

Suara lembut wanita hinggap di telinganya.

“You mahu I bukakan lampu?”

“Tak perlu. I suka begini.”

Diam. Keadaan sangat hening. Suara burung atau deru angin langsung tidak kedengaran. Dia berasa asing sekali. Kehilangan ini amat menyakitkan jiwanya. Dia umpama berada di tengah-tengah gurun Sahara yang sedang menadah setitis air menyirami kegersangan buminya.

“Rain, if you need a shoulder to cry on…I’m here.” Gadis itu menawarkan bantuan.

“Laila…I’m okey. Don’t worry too much.”

“Mak cakap you tengah sedih. I faham apa yang you rasa.”

Adam Bahrain mengangkat mukanya. Matanya kelihatan merah kerana banyak menangis semenjak dari tanah perkuburan tadi. Semalam ketika sampai pun dia telah banyak kehilangan air mata di dalam perut pesawat.

“I tahu your mum bangga dengan you, Rain. Dia selalu cerita yang baik-baik tentang you although you father don’t…”

“Laila, jahat sangatkah I ini? I ni anak derhaka ke? Kenapa I tergamak tinggalkan dia dulu, Laila? I don’t have the answers for all that.”

“Rain…jangan salahkan diri you semata-mata. I know you marahkan ayah you masa itu. You pergi kerana cuba mencari kasih yang hilang. You pergi kerana terpaksa demi mengubah sikap ayah you. I know that. Jadi, bukan you yang bersalah. Percayalah cakap I…”

“Thank you Laila kerana memahami I. You lah kawan I yang sebenarnya.”

Mata Laila berbening bahagia. Walau sekadar kawan, dia gembira asalkan Adam Bahrain nampak kewujudannya. Bukan sekarang masanya untuk mencanang rasa yang terpendam buat lelaki itu. Biarlah lelaki yang dicintai itu tenang dahulu. Barulah dia membuka rahsia yang dipendam selama ini. Cukuplah perhatiannya kini tertumpah buat Adam Bahrain yang sedang gundah gulana. Lambat laun lelaki itu pasti tahu rahsia hatinya.

Laila cuba menarik Adam Bahrain ke dalam pelukannya tetapi lelaki itu menolak dengan lembut. Laila menahan rasa malu kerana tindakannya menyebabkan Adam Bahrain berasa kurang selesa.

“I want to be alone, Laila.”

“Okey then…I make a move first. Jangan bersedih…esok I datang lagi.”

Adam Bahrain membiarkan Laila berlalu. Dia tidak mampu berfikir apa-apa saat ini. Dia tidak boleh berbuat apa-apa jika Laila berkecil hati dengan tindakannya sebentar tadi.


***

“Kamu tak payah balik semula ke London. Duduk aje kat Malaysia. Kerja dengan ayah. Lagipun ayah dah tua, ayah mahu bersara. Kamu ambil alih syarikat. Sekarang ini pak cik kamu yang tolong ayah. Ayah takut jika tiada waris yang mahu menerajui syatrikat kita, saham dan harta milik keluarga ini akan berpindah ke tangan orang lain.”

Adam Bahrain tidak memberi respon langsung terhadap kenyataan yang dikeluarkan oleh ayahnya sebentar tadi. Dia leka menyudu nasi lemak yang disediakan oleh pembantu rumah itu yang dipanggil ‘mak’. Rindu terhadap masakan mak menyebabkan dia menyuap makanan dengan laju tanpa mempedulikan renungan ayahnya.

“Rain.”

“Kamu dengar apa ayah kata. Tinggal aje kat Malaysia.”

“Saya nak balik semula ke London. Saya tak suka kat sini. Orang yang saya sayang semua dah tak ada.”

“Rain! Kamu ni degil! Apa nak jadi dengan kamu, hah!?”

“Ayah. Saya dah dewasa. Saya boleh buat keputusan untuk diri saya sendiri. Tak payah ayah nak tentukan itu dan ini. Saya tak suka.”

“Degil! Dari kecil sampai lah sekarang ini, tak habis perangai itu yang kamu bawa. Cuba hormat ayah sikit. Ini tidak, melawan saja!”

Adam Bahrain berang apabila ayahnya mula mengungkit perangainya. Jika sebelum itu dia boleh bersabar, kini dia tidak betah berdiam sahaja. Kesalahan yang sekelumit itu yang diperbesarkan oleh ayahnya tetapi silap sendiri tidak disedari. Orang kata ‘gajah depan mata tak nampak, kuman di seberang laut juga yang dia nampak!’ Datuk Ikram memang tak tahu diuntung.

“Perangai saya jangan ayah nak pertikaikan. Selama ini saya ikut sahaja cadangan ayah. Saya tidak boleh mencapai apa yang saya kehendaki. Selepas saya tunaikan kehendak ayah, sekarang giliran saya pula memenuhi cita-cita sendiri. Saya akan balik ke London semula esok. Muktamad!”

Adam Bahrain mengangkat punggungnya dengan meninggalkan nasi lemak yang masih berbaki. Hilang terus seleranya untuk duduk semeja dengan Datuk Ikram. Dia mencapai kunci BMWnya tanpa menoleh ke belakang lagi.

“Adam Bahrain! Dengar dulu…”

“Datuk…sabar Datuk…” pembantu rumah itu sempat menampung tubuh Datuk Ikram sebelum sempat ia rebah ke lantai.

Sempat pula dia berlari ke pintu melaung nama Adam Bahrain tetapi anak muda itu sudah jauh meninggalkan banglo dua tingkat itu entah ke mana.

***

“Lama tak nampak? Sakit ke?”

“Kenapa kau cakap macam itu? Muka aku teruk sangat ke?”

“Muka kau macam laki kematian bini. Serabai. Kena tinggal girlfriend kut!” Rara tersengih-sengih.

“Tak de lah. Cuma hal kecil aje.”

Rara menopang dagu menghadap Adam Bahrain yang sesekali hilang arah dalam perbualan mereka. Dia melihat lelaki itu mengeluarkan sesuatu dari beg sandangnya. Ada bungkusan kecil yang dibalut indah di letakkan betul-betul di hadapannya.

“Untuk kau.”

“Aku? Apa ni?”

“Buah tangan dari Malaysia.”

“Eh! Kau balik Malaysia tak inform pun. Kalau tak aku boleh kirim surveniour kat kawan-kawan aku. Teruklah kau ni…”

“Balik emergency.”

“Oh! Boleh aku buka?”

“Bukalah…”

Dengan berhati-hati Rara membuka balutan bungkusan tersebut. Sebentuk cincin emas putih terletak elok di dalam kotaknya. Dia terkejut menerima pemberian tersebut sementelah ia dari seorang lelaki yang baru dikenali.

“Untuk aku ke? Kau tak silap?”

“Betul. Untuk kau.”

“Kau tau kan nanti ada yang marah. Aku rasa aku tak boleh terima.”

“Boyfriend kau tu jauh. Dia tak nampak. Aku bagi ikhlas. Ambillah…lagipun aku tak tahu nak belikan apa untuk kau.”

“Kau ajar aku jadi curang.”

“Terpulang pada persepsi kau.”

“Okey. Aku terima sebagai tanda perkenalan kita. That’s all.”

Adam Bahrain tersengih lebar. Perempuan tetap perempuan. Penuh dengan imaginasi melampau! Bisiknya dalam hati.

“Kenapa nak jumpa aku?”

“Tak boleh?”

“Boleh…tapi musykil sikit. Kau rindu kat aku kut!”

“Mungkin!”

“Mungkin boleh jadi ya atau tidak. Yang mana satu?”

“Mungkin! You choose yang mana satu.” Adam Bahrain menoktahkan pertanyaan Rara dengan satu teka teki.

Adam Bahrain melepaskan keluhan panjang sebaik mendengar peti pesanan suara di telefon bimbitnya. Enam pesanan yang diterima, tiada satu pun...
Unknown May 5, 2010
Oh! MyKarya!

Alisya mendail nombor Zikry beberapa kali tetapi tiada jawapan. Deringannya ada tetapi tidak berangkat. Ke mana pula perginya lelaki itu? Takkan pada hujung minggu pun bekerja juga. Setahu Alisya, Zikry jarang mengambil ‘overtime’ pada hari cuti hujung minggu. Kalau ada pun, dia lebih gemar menghabiskan kerja-kerjanya pada hari bekerja walaupun terpaksa berkerja hingga lewat malam.

Dia merenung skrin telefon bimbitnya sambil mengharap keajaiban agar Zikry mendengar jeritan suara hatinya. Sudah agak lama mereka tidak keluar berdua-duaan. Dia rindu kenangan itu. Kenangan mereka bersama dan saling usik mengusik begitu menggamit dijiwa. Di kerling jam di sudut telefon bimbit, hampir mencecah 10 pagi. Pagi minggu begitu kebiasaannya Kamal akan bangun lewat kerana telah berjaga dari malam hari melepak dengan ‘geng jamming’nya di studio.

Alisya menolak grill pintu rumahnya. Dia bercadang mahu membersihkan kawasan garaj yang telah bersepah-sepah dengan barangan Kamal. Adik lelakinya itu memang selalu suka meletakkan barang sesuka hati.

“Assalamualaikum!”

Alisya terkejut apabila tiba-tiba didatangi oleh satu suara lelaki. Dia segera menoleh. Perasaannya menjadi tidak karuan tiba-tiba. Eh! Kenapa dengan aku ni? Takkan malu dengan dia? Bukankah lelaki ini kerap bertandang bertemu dengan Kamal.

“Nak cari siapa?” entah kenapa soalan itu yang terpacul dari bibir Alisya. Salam lelaki itu di jawab di dalam hati sahaja.

“Kamal ada?”

“Ada. Dia masih tidur.”

“Dia lupa ke?”

“Lupa apa?” Alisya berasa janggal yang amat. Satu ketika dahulu dia bukan main garang melayani lelaki itu. Apakah kerana ketampanannya yang lebih terserlah pagi itu yang membuatkan perasaannya jadi tidak keruan?

Hazim masih berdiri di luar pintu pagar. Dia menghadiahkan senyuman ikhlasnya untuk Alisya bagi menyembunyikan kegugupan yang dirasai.

“Kita orang nak pergi memancing hari ini.”

“Ohh! Dia lupa lah tu. Nanti I kejutkan.”

“Err…Cik Alisya. Boleh I masuk?”

Alisya tertawa kecil. Sebentar tadi dia lupa menjemput tetamunya masuk.

“Maaf. Tak biasa pelawa lelaki masuk kat rumah ini.”

Hazzim terasa dengan jawapan dari Alisya. Ikhlaskah kata-katanya itu atau sengaja menyindirnya. Benci sangatkah gadis itu terhadapnya? Besarkah kesalahannya kerana membocorkan aktiviti sebenar Zikry kepadanya?

“Kenapa tak masuk?”

“Hah?!”

“Tak sudi ke?” usik Alisya seperti tadi. Senyuman masih terhias di bibirnya.

Melihat senyuman terukir di bibir gadis itu, Hazzim berasa lega. Paling tidak dia merasakan ketegangan yang dirasai semakin kendur sedikit demi sedikit.

Alisya sudah menghilang ke bilik Kamal. Adiknya itu kalau sudah tidur mati, susah dikejutkan. Apatah jika pada malamnya dia berembun sehingga dinihari. Berbuih dia menasihati Kamal tetapi adiknya itu buat muka selamba. Akibatnya mereka sering berbalah disebabkan perkara remeh temeh seperti itu.

“Dik…o dik. Bangun. Dah siang ni.”

“Herm…”

“Bangunlah! Ada orang nak jumpa kamu.”

“Siapa pagi-pagi buta menyibuk aje ni.”

“Pagi buta otak kamu! Cuba tengok jam tu. Dah dekat tengahari. Bangunlah.”

“Malaslah…Mal mengantuklah kak.”

“Bangun!! Abang kamu dah tercongok kat luar tu.”

“Apa?? Alamak…Kamal lupa kak. Dia ajak pergi memancing. Adui…” dengan malas Kamal berjalan ke ruang tamu.

Hazzim meletakkan majalah pancing yang sedang dibaca dek terpandang wajah Kamal yang sembab kerana kesiangan. Budak muda zaman sekarang memang tidak pandai mengatur waktu tidur mereka, apatah tiada orang tua yang mengawasi.

“Tidur lewat ke malam tadi?”
“Ha ah bang…jamming dengan member.”

“Jadi tak?”

“Tak larat lah bang.”

“Habis…abang kena pergi sendiri gamaknya. Boring lah macam ni.”

“Sori bang, lain kali saya ikut. Mata masih tak boleh buka ni…”

“Tak mengapa kalau macam tu. Abang balik dulu. Kirim salam kat kakak kamu.”

Hazzim mengangkat kaki dengan lemah. Dia pasti dihambat kebosanan di kolam memancing nanti. Hendak berpatah balik ke rumah dia serba salah. Keseorangan di rumah agam ibunya juga membuatkan fikirannya tepu. Dato’ Yusnizah awal-awal pagi sudah keluar bagi menghadiri acara perasmian projek terbaru rakan perniagaannya. Bibik Natrah pula telah diberikan cuti oleh ibunya. Seperti kebiasaan dia akan kembali ke rumah anaknya yang duduk selang beberapa taman dari rumah mereka.

“Abang Hazzim…abang okey ke?”

“Tak apa. Abang pergi dulu.”

Dengan malas dia menguak pintu pagar sambil menekan ‘alarm’ kereta Harriernya. Dalam hati dia berdoa agar Alisya memanggilnya semula dan mereka boleh berborak-borak untuk menghilangkan kebosanan yang bermaharajalela. Cukuplah dapat menatapi wajah itu, pasti ungkapan bosan akan hilang terus dari kamus hidupnya saat ini. Tetapi apakan daya, lewat pertemuan pada makan tengahari yang lalu dia dapat menduga. Hati Alisya kerasnya bagai besi waja! Hanya nama Zikry yang bisa melenturkan kekerasan itu.

“Encik Hazzim…”

Hah??

“Dah nak balik?”

“Ya. Kamal tak dapat temankan I.”

“Maafkan adik I. Dia selalu lupa kalau berjanji. Lain kali I akan pastikan dia tak menyusahkan you.”

Hazzim berpaling. Mata mereka bertentangan. Rasa itu datang ke hati lalu rona merah menyerbu ke muka Hazzim. Dia cuba bersikap tenang tetapi debaran di dada mengatsi segalanya.

“Cik Alisya kan ada.” Ah! Gatal pula mulut ini tersasul mengorak kata.

“I? Maksud you?” Alisya cuba bertenang mengawal keadaan. Entah mengapa dia berasa janggal pula dengan lelaki itu.

“Temankan I memancing.”

Alisya melepaskan tawanya setelah mendengar perkataan yang diucapkan oleh Hazzim.

“I nak pergi memancing? Dengan you? Kita berdua sahaja?” bersusun soalan keluar dari bibir nipisnya yang tidak disaluti sebarang warna.

“Ya. Kita berdua sahaja. Tak boleh?”

Hazzim yakin taktiknya kali ini akan berjaya. Yeah! Yakin Boleh…

“I tak pernah pergi memancing. Tak pandai pun.”

“Tak apa. I boleh ajarkan.”

Alisya terdiam. Patutkah dia keluar dengan lelaki itu? Bagaimana kalau tiba-tiba Zikry menelefon dan mengajaknya keluar selepas ini. Dia jadi serba salah.

“Cik Alisya? Shall we?”

“Are you sure? Tak ada orang yang akan marahkan I nanti?”

“Confirm! I’m available bachelor…”

Alisya melirik manja. Available konon! Boleh percaya ke?

***

Keadaan di sekitar kolam memancing ikan The Straits agak sesak dengan pencinta pancing. Orang kata kalau sudah minat memancing, lautan dalam sanggup di redah demi mendapatkan kepuasan dari aktiviti tersebut. Alisya membontoti Hazzim yang menyandang beg pancing di bahu kirinya. Dia tidak percaya yang kini dia berada di kawasan yang sangat asing baginya. Dan yang tak masuk akal, Hazzim berjaya memujuknya untuk mengikut lelaki itu memenuhi tuntutan hobinya.

Hazzim membayar yuran memancing di kaunter. Budak lelaki melayu berusia belasan tahun yang menjaga kaunter di situ seperti sudah kenal benar dengan anak muda yang kelihatan amat sofistikated penampilannya itu. Mereka saling bertukar khabar dan cerita berkaitan jenis ikan yang dilepaskan ke dalam kolam untuk hari itu. Alisya hanya mendengar butiran yang langsung tidak masuk di kepalanya.

Alisya membaca tulisan yang terpampang pada ‘notice board’. Satu kali sesi memancing sahaja dikenakan yuran sebanyak RM40-00. Ada juga harga pakej untuk ahli The Straits. Untuk hari minggu begitu biasanya peniaga kolam memancing ikan akan menaikkan jumlah yuran kerana permintaan yang tinggi.

“Jom kita pergi ke kolam di hujung sana.”

“Apasal ramai sangat orang? Tak sangka kan…”

“Pemandangan ini dah biasa bagi I, Cik Alisya.”

“Selalu ke sini?”

“Kadang-kadang. Kamal tak berapa suka kat sini.”

“Tempat ini okey aje bagi I. Not bad…”

“Ada tempat lain yang lebih besar. Kolam-kolam pun banyak. Sini kecil sikit.”

Matahari hampir tegak di kepala. Lapangan memancing yang kurang ditumbuhi pohonan besar itu menyebabkan udara panas cepat menangkap ke kepala. Alisya menutup kepalanya dengan tangan agar terlindung dari terik mentari.

“Nah! Pakai ini.”

Hazzim menyarungkan topi yang di bawa ke kepala Alisya. Walaupun agak longgar tetapi ia nampak ‘cute’ bagi pemakainya. Tindakan spontan Hazzim itu menyebabkan Alisya terpinga-pinga. Tatkala tangannya tersentuh lengan lelaki itu, seperti ada arus elektrik yang mengalir laju menyambar deria sentuhnya. Cepat-cepat dia meletakkan tangannya semula.

“Why?” Hazzim tersengih melihatkan gelagat Alisya yang menarik tangannya ke belakang.

Alisya menggeleng tanpa sepatah kata.

“You macam budak kecil. Matured la sikit.”

Apa maksud dia? Aku tak matang? Berani dia berkata begitu? Hish! Bencinya…mulutnya terkumat kamit menahan geram.

“Cik Alisya. Tak elok marah-marah. Nanti ikan tak nak makan pancing I.” Hazzim mengusik dengan nada suara diperlahankan.

“I tak marah!”

“Syyy! Slow sikit…”

“I tak marah…” bisik Alisya perlahan. Dia tidak tahu kalau memancing tidak boleh berbual-bual. Bosannya…

Hazzim menyimpan senyumnya tatkala Alisya berbisik perlahan di sisi. Mudah benar Alisya percaya cakapnya yang berupa usikan semata-mata. Tapi bagus juga. Inilah masanya dia boleh mempermainkan Alisya yang langsung ‘buta huruf’ pasal dunia pemancing sepertinya.

“Encim Hazzim tak bosan ke tenung air lama-lama. Lagi-lagi kalau tak dapat hasilnya. Lepas itu berjemur tengah panas macam ini. Mana datangnya ketenangan kalau badan berpeluh sana sini. Tak selesa.”

“Hanya orang yang minat dengan dunia macam ini aje yang faham bagaimana syoknya memancing. Rasa tenang, hilang semua masalah kat tempat kerja. Kalau dapat ikan lagi syok! Tak boleh digambarkan dengan kata-kata.”

“Ada juga orang macam Encik Hazzim kat dunia ini…”

“Beratus ribu, mungkin juga berjuta orang di luar sana yang mempunyai hobi macam I, Cik Alisya. Aktiviti memancing memberi satu kepuasan yang tidak terhingga. Cuba you bayangkan ketika berada di atas bot seorang diri di tengah laut yang tenang sambil melihat langit yang terbentang luas ditemani jutaan bintang dilangit, ketenangannya sukar untuk digambarkan. Apa kata satu hari nanti you ikut I naik bot. Kita pergi memancing ke laut dalam.”

“Hish!! Tak mahulah.”

“You takut?”

“Bukan…I tak minat.”

“Why not you try? To know someone is to love what he did.”

“Buat apa? I bukan nak jadi partner life you.”

Hazzim tersengih. Tidak sedikit pun dia terasa dengan kenyataan yang keluar dari mulut gadis cantik itu. Kesudian Alisya menemaninya hari itu sahaja sudah mencukupi bagi mengubat rindu dendamnya pada pemilik sepasang mata yang cantik itu.

Joran Hazzim bergerak-gerak ke depan ke belakang. Pasti umpannya telah mengena mangsanya. Hujung mata kailnya melendut ke depan dan semakin lama semakin berat. Dia berasa amat gembira. Dia ingin menunjukkan kepada Alisya kepakarannya menaikkan ikan apatah dia berasakan mata kailnya di makan oleh ikan yang agak besar saiznya.

Melihatkan keadaan Hazzim yang berhempas pulas melarikan jorannya ke arah berlawanan dengan arah ikan agar dapat mengurangi kekuatan tenaga ikan yang bersaiz besar, Alisya mengundur ke belakang. Dia tidak pernah melihat posisi Hazzim yang ini. Lelaki itu kelihatan begitu tangkas menguruskan jorannya. Dia kelihatan amat tenang. Adakah Zikry juga boleh seberani Hazzim? Sanggupkah Zikry berpanas di tempat yang berbau dan tiada ‘standard’ ini? Dalam diam dia membandingkan lelaki di hadapannya dengan kekasih hati.

“Alamak! Sampah…I ingat ikan besar tadi.”

“Ha! Ha! Ha!”

“Ha! Ha! Ha!”

Alisya gagal mengawal ketawanya. Setelah berhempas pulas Hazzim menunjukkan kebolehan menaikkan mangsanya yang disangkakan ikan, lain pula yang dapat.

“Siapalah buang plastik sampah kat dalam kolam ikan ni. Tak ada sivik langsung.”

“Sorry…I tak tahan. I cannot control my laugh…”

“Never mind. It’s ok.”

Mata lelaki itu mencerlung tajam memandang wajah Alisya. Ketawalah kau sepuas hati dan biarkan aku menikmati tawamu saat ini. Lantas dia menyemat terus kenangan itu di sudut hatinya.

“Selalu macam ini?” Alisya masih galak mentertawakan Hazzim.

“Tak pernah. Bila keluar dengan you pulak dia boleh buat hal. Tak kasi chance I langsung nak tunjuk ‘terror’ pada you.” Hazzim mengeluh.

“You salahkan I lah ni?”

“I tak cakap pun.”

“I tak peduli. Ini kan hak I nak ketawa. Betul tak?”

“You suka?”

“Suka?” Alisya menyoal balik setelah tawanya reda.

“Keluar dengan I? Macam sekarang ini.”

Alisya terdiam. Baru sebentar tadi dia melepaskan sikapnya yang sebenar di hadapan lelaki itu. Kalau di hadapan Zikry, dia seperti batu. Terlalu mengawal tingkah laku. Apabila keluar dengan Zikry dia akan menjadi orang lain. Sebaliknya bersama Hazzim walau tidak pernah berkenalan secara formal, dia tidak perlu berlakon. Inilah yang dia mahu. Kebebasan!

“Jom…kita balik.”

Hazzim menghalang Alisya dari meninggalkannya.

“Eh! Cepatnya. Belum ada satu jam. Rugi duit dah bayar.”

“Kalau you tak nak balik, tak apa. I balik sendiri.”

“Kenapa ni?” Hazzim berdiri betul-betul di samping Alisya. Jarak antara mereka amat dekat. Dia seolah dapat mendengar getaran hati gadis itu. Apakah Alisya juga sepertinya?

“Panas…nanti rentung kulit I.” Alisya melarikan matanya dari memandang tepat ke anak mata Hazzim. Dia segan sebenarnya.

“Ala…sun block kan banyak kat market. Apa nak risau.”

“Kalau dah teruk susah nak jaga.”

“You gelap macam dayang senandung pun tetap cantik.”

“Eii…sapa nak jadi macam itu. Semua lari tengok I.”

“I ada. I always there for you.” Ungkapan berani mati lahir dari hati Hazzim untuk Alisya.

Alisya gelisah apabila Hazzim menggunakan kesempatan yang ada untuk memikatnya. Dari lenggok tubuh dan pandangan mata, dia dapat mengagak niat Hazzim. Tapi dia mesti berwaspada agar hatinya tidak sewenang-wenang tertipu dengan tindakan lelaki itu. Cintanya masih menebal untuk Zikry, lelaki pertama yang mengajarnya erti cinta dan rindu.

“Tak berani nak jawab soalan I? Atau you dah mula buat comparison?” sergah Hazzim apabila melihat Alisya tercegat tidak berganjak.

“Nonsense!”

Hazzim tidak mengendahkan jawapan dari mulut Alisya itu.

“What do you think? Which one is better? Me or him?” Hazzim sengaja mengocak ketenangan sanubari Alisya.

“Apa yang you cakapkan ini? Merepek!”

“Ya lah. I dah gila kut. Cuaca panas macam ini buat I gila. Lebih-lebih lagi ada perempuan cantik kat sebelah I ini.”

“I tak habis lagi, my girl. Tunggu I sekejap, after that kita pergi lunch.”

“Pakai macam ini aje? Dengan bau ikan satu badan.” Alisya merungut manja. Entah mengapa dia seakan mendapat keserasian apabila bersama dengan Hazzim.

“Ala…orang tak kisah itu semua.”

“You ni kan…semuanya buat tak kisah! Macam mana agaknya you dengan kawan-kawan you.”

“Apa nak dikisahkan…dia orang pun sama macam I. Easy going…”

Alisya terpaksa menyambung duduknya di sisi Hazzim. Jikalau ketika awal-awal mereka sampai dia berasa janggal tetapi kini perasaan itu berganti selesa. Sedikit sebanyak dia mendapat maklumat tentang lelaki itu. Hazzim berpengetahuan luas tentang dunia pancing. Mulutnya tidak berhenti bercerita tentang itu dan ini dan bagaimana dia menyewa bot bersama rakan-rakannya untuk memancing sehingga ke laut dalam. Satu pengalaman yang mengujakan.

Bosan menanti ikan yang tak muncul-muncul, Alisya menyelongkar beg pancing Hazzim. Terdapat peralatan memancing yang langsung tidak dikenali. Ada yang berbentuk seperti batu dan penyangkuk, ada roti Gardenia, ada cacing dan macam-macam lagi. Berdiri bulu tengkuknya dek terpandangkan cacing yang terkuit-kuit di dalam plastik kecil.

Matanya menjeling pula mesin yang digunakan oleh Hazzim. Di sisi mesin berwarna emas itu tertera model Shimano Super Baitrunner XTEA 10000. Apa benda alahnya tu? Pening kepala memikirkannya.

“Mahal ke benda tu?”

“Murah aje.”

“Ada lapan puluh ringgit?” Alisya meneka.

Hazzim tersenyum memandangnya sambil mengenyitkan mata kanannya. Sengaja dia mengusik Alisya begitu. Lagi suspen, lagi bagus. Bisiknya di dalam hati.

“Cukup untuk beli satu cincin tunang untuk you.”

Alisya terkejut. Dia tahu Hazzim sekadar bergurau. “You lupa ke? I ini demanded.”
“I tahu. You dah cakap dari awal.”

“Then setakat lapan puluh ringgit I tak layan, okey.”

“Siapa kata harga mesin ini lapan puluh ringgit?”

“Ohh…bukan you cakap tadi.” Alisya termalu sendiri.

“I cuma cakap harga mesin ini cukup untuk belikan cincin tunang untuk you.”

Kedengaran kali ini intonasi Hazzim begitu merdu di telinga Alisya. Perasaannya seolah disapa bahagia. Senyuman manis terukir di bibirnya. Dia membayangkan pula jika Zikry yang sedang berkata begitu. Dari sengih lebar, wajahnya bertukar muram serta merta.

‘Ah! Tak mungkin!’ Alisya berilusi melayan hati sendiri.

“Cik Alisya…”

Dia hampir terjatuh apabila tubuhnya di senggol kuat oleh Hazzim.

“Oii…”

“Dah sampai Lautan Pasifik atau Kolam Memancing The Stratis? Bukan main panjang muncung tu…”

“Apa you kisah?” Alisya mencebik.

“Atau you tak puas hati dengan harga cincin yang I cadangkan?”

“What’s a nonsence again…”

Hazzim ketawa terbahak-bahak.

“Okey! Okey…I don’t want you to keep on guessing, mesin ini hampir satu ribu ringgit. Puas hati?”

“What!? You gila ke bazirkan benda macam ini?”

“Stop repeating accuse me crazy! I dah minat. You tak akan faham until you fall in love with me!”

Selepas menuturkan kata-kata tersebut, Hazzim bangun mengemaskan peralatan memancingnya. Kulitnya sudah seakan panas terbakar dek panahan matahari. Dia tidak menghiraukan renungan pelik dari Alisya. Kelakar juga tatkala menuturkan kata keramat sebentar tadi. Dia pun hairan kenapa dia berkata begitu. Mungkin dia sangat terdesak mahu menarik perhatian Alisya.

“Jom!”

”Aik! Tak nak balik pulak…”

Alisya mengikut Hazzim dengan perasaan yang bercampur aduk.

“Kita makan dulu.”

Diam. Alisya tidak membalas langsung pelawaan Hazzim itu.

Alisya mendail nombor Zikry beberapa kali tetapi tiada jawapan. Deringannya ada tetapi tidak berangkat. Ke mana pula perginya lelaki itu? Ta...
Unknown
Oh! MyKarya!

Harga Asal: RM??
Harga Tawaran: RM9.00
Status: Ada/ Terpakai


SINOPSIS:

Dalam usaha Azahari membongkar misteri harta pusaka moyangnya Shabudin di York, England, dia telah terjerat dalam cinta terhadap Serena, anak gadis Swanson, peguam yang diamanahkan untuk menguruskan harta pusaka tersebut. Kerana menyedari dia bakal berhadapan pelbagai dugaan di rantau orang, Azahari menyediakan diri selengkapnya demi rasa tanggung jawab terhadap keluarga dan keturunan terdahulu. Namun berhasilkan misi pencarian Azahari terhadap pusaka tersebut? Bagaimana pula perasaan cintanya terhadap Natrah yang muncul pada saat-saat dia terpaksa menghadapi pembedahan kerana ulser yang serius.

Harga Asal: RM?? Harga Tawaran: RM9.00 Status: Ada/ Terpakai SINOPSIS: Dalam usaha Azahari membongkar misteri harta pusaka moyangnya Shabudi...
aynorablogs May 4, 2010
Oh! MyKarya!

Mencari Cinta...
Saya ingin mencari novel yang bertajuk 'Mencari Cinta' terbitan Alaf 21 Sdn Bhd. Saya pernah membaca novel ini beberapa tahun dahulu. Dan memang benar, walau sekali membacanya saya teringat-ingat perjalanan cerita di dalam novel ini.

Tetapi malangnya, berusaha saya mencari novel ini di pasaran, nampaknya tiada stok. Jikalau ada sesiapa mahu menjual novel tersebut, sila hubungi email saya. Saya akan bayar seperti harga asal buku tersebut tetapi dengan syarat novel tersebut masih elok kondisinya.

Salam hormat,
Ron Aynora

Mencari Cinta... Saya ingin mencari novel yang bertajuk 'Mencari Cinta' terbitan Alaf 21 Sdn Bhd. Saya pernah membaca novel ini beb...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Zek terus memarkir keretanya di garaj. Di tangannya penuh dengan sate dan Dragon Fruit yang dipesan oleh Baiti tadi. Sambil itu matanya mencuri pandang ke bawah pokok di seberang jalan yang bertentangan betul dengan rumah jirannya. Aik! Kereta baru lagi. Baru dua hari lepas dia perasan jirannya itu menukar kereta, hari ini dah bertukar lagi. Ah! Mungkin kerjanya ada kaitan dengan jual beli kereta, fikir Zek sambil terus masuk ke dalam rumah.

“Kaya betul jiran kita tu, Iti. Tukar kereta lagi.”

“Baguslah ada orang melayu kita yang kaya macam itu. Kalau dulu nak nampak orang kita pakai kereta besar pun susah, sekarang satu rumah pun bersepah-sepah kereta dia orang. Lagipun kerajaan kita kan tengah galakkan orang membeli kereta. Supaya industri permotoran negara berkembang dan maju…” Baiti menjawab panjang lebar.

“Cakap pun dah macam ahli ekonomi isteri abang ni, makin bijak!”

“Abang lupa ke yang saya ambil masters dalam ekonomi kat UK dulu? Tentulah saya tahu serba sedikit pasal ekonomi negara kita.” Baiti mencuit hidung suaminya.

Zek tersenyum mengekeh apabila tangan halus Baiti singgah di perutnya. Dia memang kalah kalau digeletek begitu. Tambahan pula, semenjak kebelakangan ini Baiti gemar sangat mengusiknya begitu.

“Nanti anak abang ni macam ibunya ke, kuat menyakat orang.” Giliran Zek pula mengusap perut Baiti yang semakin membesar.

“Yup! Nanti anak kita nakal tetapi bijak…macam ayahnya juga.”

“Tapi abang tak nakal pun.”

“Siapa cakap? Melia dah cerita semuanya. Bukan ke dulu abang dengan Ijol hantu kat sekolah…”

“Ala…hantu kacang aje!”

“Apa benda maknanya tu…ada-ada je abang ni.”

“Hantu yang baik hati, buat benda yang orang baik buat…”

“Ada ke hantu yang baik, buat kerja baik-baik…kelakar pula saya dengar.”

“Kita orang tak dajalkan orang…cuma Ijol itu yang suka membuli Melia. Dia ada hati kat si Melia, tapi the other way round pulak nak tackle, salah cara. Padan muka dia kena tinggal. Lama jugak dia cari Melia. Before that loss contact sebab Melia pindah Melaka. Kalau dah jodoh…ada saja jalannya.”

“Tak sangka kawan kita itu dah nak kahwin, kan.” Baiti menuang air ke dalam gelas suaminya.

“La…jadik pulak. Hari tu bukan main marah sakan si Ijol dengan perangai Melia, nak kahwin dah? Bila tu majlisnya?”

“Bulan depan kut, bang. Masa itu saya dah dekat nak bersalin, bang. Kalau tak sempat abang pergi sendirilah ya…”

“Kita pergi sama-sama. Masih sempat lagi…”

“Rasa-rasanya tak sempatlah bang.”

“Hish! Jangan fikir dulu, tiba masanya nanti baru kita bincang lagi…okey.” Zek memujuk lembut isterinya.

Baiti membalas cadangan Zek dengan mengelus lembut lengan suaminya. Memang benar apa yang diperkatakan oleh Zek tadi, tiba masanya nanti barulah mereka membuat keputusan. Namun Baiti merasakan masanya sudah suntuk untuk itu semua. Hatinya menjadi rawan tiba-tiba. Tidak tahu mengapa. Adakah semua ibu mengandung berperasaan sepertinya? Perasaannya sangat jauh kini, seolah-olah dia akan pergi dari suaminya. Dia menguatkan pelukannya ke tubuh tegap Zek. Bau harum dari tubuh suaminya itu makin menyesakkan dadanya. Air mata jernih tumpah tanpa dipaksa…

“Sayang…kenapa ni. Tadi elok aje.”

“Maafkan saya bang…”

“Hish! Kenapa ni? Tak sedap ke sate ni…”

“Saya gembira kerana abang melayani saya dengan baik, sebab itu saya sedih…saya tak sempat berbakti dengan abang…”

“Apa yang Iti buat selama kita berkahwin dah cukup buat abang, abang redakan semuanya. Dah lah tu…kata nak makan Dragon Fruit. Makanlah…abang dah beli banyak tu.”

Zek memotong ‘buah naga’ itu selepas membuang kulitnya. Warnanya yang ungu kemerahan itu amat menyegarkan. Dilihat sekilas wajah Baiti yang bersinar-sinar seolah tidak sabar mahu menelan buah yang boleh tahan mahal harganya itu.

“Pregnant lady memang sensitive…” usik Zek perlahan antara dengar atau tidak sahaja di telinga Baiti.
***
Adalia memandang sahaja gelagat Ijol dari tempat duduknya. Sejak pagi tadi dia bangun duduk hampir empat kali, tetapi bosnya itu sentiasa sibuk. Samada panggilan masuk ataupun dia yang membuat panggilan, yang pasti dia belum berkesempatan menghadap bosnya yang kelihatan ceria akhir-akhir ini. Beberapa minggu lalu bukan main serabai, macam laki kematian bini, tetapi sejak dua tiga hari kebelakangan, bukan main sihat dan ceria penampilannya. Takkan secepat itu hatinya diubati. Fikir Adalia sendirian. Uh! Mana boleh jadi macam ini!

“Encik Hariz! Nak pergi mana tu?”

Ijol berhenti melangkah. Dia menapak ke meja Adalia sambil membetulkan ikatan tali lehernya.

“Ada meeting. Awak tak tahu ke?”

“Ohh!...Saya ingat nak pergi mana tadi.”

“Terlanjur awak dah tanya, saya nak bagitahu. Habis meeting saya tak balik office, ada appointment kat luar. Nanti awak tolong offkan computer dan lampu bilik saya, ok.”

“Tapi dalam diari saya tak tulis pun Encik Hariz ada appointment hari ini.”

“Yang ini ‘off’ record. Okey.”

“Ohh…” Adalia hanya terlopong melihat Ijol berlalu. Bibirnya kelu untuk membuka mulut perihal sepupu yang ingin dikenalkan kepada Ijol. Akhirnya dia terduduk dengan muncung panjang sedepa. Melepas lagi!

Adalia mendail nombor Ain Zahidah. Baginya Ijol tidak boleh dilepaskan begitu sahaja sementelah bosnya yang muda itu masih solo. Setakat yang dia tahu lelaki itu hanya berkawan baik dengan Aini dan wanita misteri yang gambarnya banyak tersimpan di dalam lacinya. Walaupun ada terdetik di hati Adalia bahawa wanita misteri itu mempunyai satu ikatan yang unik dengan Ijol, tetapi selagi tiada bukti sahih, dia percaya sepupunya masih punya peluang.

“Tak sempat lagi la…’

“Mana aku tahu!”

“Okey! Okey! Aku tahulah apa aku nak buat.” Adalia meletakkan telefon dengan garang. Menyesal pula dia berjanji dengan sepupunya yang juga seorang model sambilan itu. Kini dia terhutang janji dengan gadis itu. Hish! Ingat ikhlas nak tolong orang, kini dah jadi terpaksa pula! Bebel Adalia seorang diri.

“Oii Mak Cik…marahkan siapa? Berdetap detup aku dengar gigi kau berlaga. Marahkan kat suami kau, ke?”

Adalia mendongak. Pandangan matanya bertemu dengan renungan tajam milik Aini Syarifah. Eksekutif muda itu menunggu butiran perkataan keluar dari mulut Adalia. Adalia sebaliknya tertekan samada perlu berterus terang dengan Aini atau sebaliknya. Lagipun rancangan yang diciptanya adalah rahsia, bukan untuk dikongsi dengan sesiapa. Tambahan Aini rapat dengan Ijol. Dia takut nanti Ijol menuduhnya perempuan pencari jodoh, yang pasti ia bukan sesuatu yang bagus untuk graf kerjayanya di syarikat pembinaan terkenal itu.

“T..tak aa…da apa-apa Aini. Aku marahkan diri aku, kerja sikit pun lambat nak siap.” Adalia berbohong.

“Tahu pun kau. Itulah aku pesan, waktu kerja jangan banyak berangan.”

“Ya Cik Aini. Aku tahu.”

“Apa yang kau tahu?” soal Aini sengaja mengusik Adalia yang sudah memerah wajahnya.

“Aku tahulah aku ni PA Ijol tu aje, tapi kau janganlah nak pandang rendah kat aku pulak.”

“Ke situ pulak. Itulah, bila aku cakap kau kuat berangan, kau marah. Tapi terang-terang kau memang suka berangan, kuat perasan. Aku tak ada pun marahkan kau. Cuma aku rasa kau perlu lebih cekap dan banyak belajar.”

“Otak aku dah tak jalan lah bila tiba bab-bab belajar ni. Malas aku…”

“Eii Cik Ada…belajar tidak semestinya kena pergi kelas secara formal, menghadap lecturer dan sebagainya…cukup kalau kau pandai rancang masa dan jadual bos kau. Kau tentukan masa bila mesyuarat dengan kakitangan jualan, meeting dia dengan pengarah, bila masa dia kena tandatangan semua dokumen-dokumen yang berlambak kat meja dia itu. Kau tahu tak, dah berapa lama dokumen perjanjian jual beli rumah terperuk di dalam bilik dia?”

“Tahu Cik Aini.”

“Dah tu…kau tak buat apa-apa untuk ingatkan dia? Budak jabatan jualan dan Kredit dah bising kat aku tau. Itu yang kau kena take note! Understand!” Aini mengeraskan suaranya. Biar Adalia rasa takut sedikit digertak begitu.

Sambil berlalu Aini tersengih-sengih sendirian. Walaupun dia berkawan baik dengan Adalia terutamanya teman sewaktu makan tengahari, tetapi bila tiba bab kerja dia tidak boleh berkompromi. Itulah prinsipnya walau ada sesetengah kakitangan bawahannya mengatakan dia ‘mak tiri garang’.

***

“Kau ada kat JB? Sekarang kat mana ni?”

“Aku kat Pan Pacific Hotel.”

“Turun dengan siapa. Sorang?”

“Yup! Aku ada ‘appointment’ dengan sidia.”

“Oh! Patutlah aku tengok dia bukan main segak lagi hari ini. PA dia kata lepas meeting nanti dia terus tak balik office. Dia dah sampai ke belum?”

“Belum lagi. Tengah boring ni…kau sibuk ke? Eh! Tadi kau cakap apa? PA dia? Kau kenal ke?”

“A…aku tersalah cakap tadi. PA bos aku tu…salah sampaikan pesanan.”

“Dah lama tak jumpa kau…datanglah.”

“Tengoklah nanti. Kerja siap cepat, aku pergi jumpa kau.”

“Ok. Bye.”

Aini mematikan telefonnya. Senyuman melingkari wajah setelah mendapat panggilan dari rakan karibnya sebentar tadi. Nyaris tadi dia terpecahkan rahsia Ijol. Dia pun pelik dengan perangai Ijol yang menyuruhnya berahsia tentang kerjaya mereka yang sama dan sepejabat. Apa rancangan Ijol sebenarnya pun dia tidak tahu…

Aini terus bersemangat menyiapkan kerjanya dan lima belas minit kemudian, kereta Aini sudah menuju ke pusat bandar. Sempat juga dia membelikan dua bungkus cendol untuk teman yang hampir setengah tahun tidak ditemuinya itu.

***

Ijol memandu laju ke pusat bandar setelah tamat bermesyuarat dengan pengarah syarikat dan ketua jabatan sebentar tadi. Hampir 3 jam juga mesyuarat bulanan itu berlangsung sehinggakan dia berasakan punggungnya berkematu duduk di atas kerusi tadi.

“Saya mahu bahagian jualan meningkatkan prestasi jualan yang menurun sejak dua bulan ini. Tambahkan promosi dan buat ‘soft launch’ untuk rumah yang sudah lama terbiar. Saya tidak mahu projek perumahan kita ketinggalan daripada pesaing-pesaing kita. Encik Hariz…ada apa-apa cadangan?”

“Ya Datuk?”

“Any fresh idea you want to suggest to? You kan orang muda, should have brilliant ideas to come up to double up our sales.”

Ijol termangu. Badannya sahaja berada di dalam bilik mesyuarat yang sejuk itu, tetapi fikirannya sedang berangankan si buah hati yang mungkin sedang menunggunya di bilik hotel. Datuk hanya menggelengkan kepala melihat tingkah Ijol yang tidak seperti kebiasaannya.

“Saya sedang plan, Datuk.”

“Show to me next week. We will discuss what you have in your mind.”

“Okey Datuk.”

Dikerling kepada John Wee dan Badri dari jabatan arkitek yang duduk bersetentang dengannya. Kedua-dua makhluk Allah itu sedang mentertawakannya. Siap kau nanti! Macamlah korang tak pernah kena ‘sound!’. Gumamnya lagi dengan hati yang berbuku.

Bunyi hon yang kuat mengejutkan khayalan Ijol. Cepat-cepat dia menekan minyak meneruskan pemanduan sambil mengangkat tangan memina maaf kepada pemandu kereta di belakangnya. Sesekali mata Ijol terarah kepada jam di dashboard. Jika sempat sampai di bilik penginapan Kamelia, dia ingat mahu menumpang solat Asar sebentar sebelum mereka keluar memenuhi temujanji yang telah dirancang seminggu lalu.

Ijol terus menuju ke pintu lif untuk naik ke bilik Kamelia di tingkat lima belas seperti yang diberikan oleh gadis itu lewat SMSnya tengahari tadi. Dia tidak mengendahkan renungan sepasang mata lelaki yang sedang duduk di satu kerusi di ruang legar hotel lima bintang itu. Dia perlu bergegas sebelum waktu Asar tamat dan Maghrib menjemput tiba.

“Assalamualaikum.”

Kamelia sudah tercegat di pintu biliknya ketika Ijol memberi salam.

“Waalaikumussalam…kita keluar terus. Saya dah siap ni. Lagipun…”

Ijol tidak menyambut huluran tangan Kamelia yang mahu menyalaminya seperti selalu setiap kali mereka bertemu. Hati Kamelia diserang ragu tiba-tiba.

“Maaf sayang…saya tengah ada wuduk. Saya nak tumpang solat sekejap.”

Kamelia tersenyum mengerti. Sebentar tadi terkejut juga dia mengapa kelakuan Ijol terburu-buru dan nampak aneh.

Kamelia membetulkan ikatan kain tudungnya yang terikat rapi itu. Walau sekadar diikat ringkas, dia mahu kelihatan kemas dan cantik. Blaus pink dan seluar jean longgar yang menghiasi susuk tinggi lampainya memang menyerlahkan lagi kejelitaannya. Dia mengemaskan hujung katil sebelum mengambil ‘handbeg’ yang diletakkan di atas meja kecil di sudut bilik.

Bunyi loceng yang ditekan dari luar mengejutkan Kamelia yang memang mahu membuka pintu biliknya itu. Apabila ketukan pula kedengaran, dia perlahan-lahan membukakan pintu itu separuh. Selepas memperkenalkan diri, Kamelia membenarkan empat orang lelaki yang berpakaian kemas dan bersongkok itu masuk. Dua orang lelaki berpakaian seragam seperti pengawal yang mengiringi mereka juga ikut membontoti empat yang lain.

“Kenapa ni Encik?” dalam kehairanan Kamelia terus menyoal salah seorang lelaki yang memakai kopiah.

“Kami mendapat laporan ada kegiatan maksiat di bilik ini.”

“Tetapi kami tak buat apa-apa pun. Kawan saya tumpang solat sekejap. Lagipun kami dah nak keluar dah ni…” Kamelia menjawab dengan nada cemas.

Ijol yang selesai menunaikan solatnya segera mendekati Kamelia. Solatnya tadi pun sedikit terganggu dengan bunyi loceng dan kecoh yang berlaku di depan pintu.

“Ada apa ni?” dadanya berdegup kencang tatkala soalan itu diajukan secara rambang kepada orang-orang lelaki yang memenuhi bilik kecil itu. Apakah kali ini dia benar-benar tertangkap khalwat berbanding kejadian yang menimpanya beberapa bulan dulu? Tiba-tiba wajah sugul Kamelia menimbulkan rasa bersalah di hatinya.

“Tahukah awak berdua-duaan begini mengundang maksiat walaupun niatnya baik. Lagipun kami tidak ada bukti yang mengatakan kamu tidak berbuat apa-apa. Kami hanya menjalankan tugas setelah mendapat laporan.”

“Kami memang nak keluar. Kalau Encik tak percaya saya ada saksi di bawah tadi yang nampak saya baru sahaja sampai.”

“Kami dah muak dengan alasan pesalah bila tertangkap. Bukti konon! Apa nak dibuktikan lagi, dah terang-terang kamu berdua di dalam bilik ini. Dah salah…mengaku sajalah!” cebik seorang pengawal yang ada di situ, yang berbadan sedikit gempal.

Ijol menyinsing lengan baju kemejanya separas siku. Dia gagal menjaga maruah Kamelia yang sepatutnya dilindungi. Menyesal pula tadi dia tidak singgah bersolat di mana-mana masjid yang dijumpai sewaktu perjalanan ke hotel tersebut. Dia mengerling wajah Kamelia untuk kesekian kalinya. Namun gadis itu kelihatan tenang sedikit.

Bunyi pintu bilik air dibuka membuatkan semua mata terarah ke tempat yang sama. Terjengul wajah wanita dengan muka kehairanan memandang kejadian di depan matanya.

“Kamu siapa?”

“Saya kawan dia.”

Jarinya di suakan ke arah Kamelia. Kamelia melepaskan nafas lega. Tetapi, bukankah tadi gadis itu kata mahu menunggu di lobi? Pelik pulak…

***

“Memang aku nak keluar tadi tapi tetiba perut aku sakit. Aku patah balik la…”

“Aku tak perasan pun kau masuk balik.”

“Aku kan macam lipas kudung…pantas dan cekap.”

Ijol dan Kamelia ketawa serentak mendengar jawapan dari Aini.

“Bila kau sampai? Aku tak nampak pun kau keluar dari pejabat.”

“Kau tengah meeting. Aku keluar awal. Sempat tidur lagi masa tunggu kau tadi.”

“Kau ni memang liciklah, Aini.”

Ijol memuji tindakan Aini yang ‘tidak disengajakan’ tadi yang telah menyelamatkan mereka. Kalau tidak, pasti berganda kemarahan ibu bapanya terhadap kelalaian diri sendiri yang berulang kembali. Alhamdulillah…Ijol mengucap syukur dalam diam.

Kamelia merenungi wajah Aini dan Ijol silih berganti. Meeting…macam mana Aini tahu apa yang dilakukan oleh Ijol di pejabatnya? Sudahlah semasa bercakap di telefon tadi pun dia tersasul. Apa sebenarnya yang sedang berlaku? Dia merenungi lama wajah Aini, kemudian kepada Ijol yang sedang memandangnya dengan matanya yang sentiasa memukau itu.Takkan mereka ….

Melihatkan tingkah laku Kamelia yang tiba-tiba berubah, Ijol dan Aini saling berpandangan. Salahkah perbualan mereka tadi. Dimana silapnya yang boleh menyakitkan hati Kamelia. Atau cemburukah dia? Tidak mungkin!

Oops! Barulah Aini sedar mengapa Kamelia tiba-tiba membatu. Tembelang dah pecah…

“Kau jangan marah aku, Melia. Itu semua rancangan Ijol. Aku tak terlibat.”

“Kenapa nak sorokkan dari aku. Korang takut ke aku jealous. Apa yang korang sembunyikan lagi dari aku, hah?!”

“Mel…dengar cakap saya dulu. Aini memang satu ofis dengan saya. Sejak dari awal lagi. Ada banyak sebab saya rahsiakan ini semua dari awak. Saya takut awak syak Aini yang tolong rapatkan hubungan kita. Saya takut awak menuduh saya tidak ikhlas, tidak berusaha. Hanya harapkan orang sekeliling saya…saya tak nak awak memandang rendah usaha saya, Mel. Usaha saya untuk memikat awak semula. Saya takut langkah saya sia-sia, separuh jalan. Awak pun tahu ego saya, kan…saya tak mahu dipandang rendah oleh orang yang saya sayang, Melia.”

Entah bila tangan Ijol mendarat di tangannya, Kamelia tidak perasan. Tangan itu terasa hangat mengalirkan seribu satu semangat ke dalam dirinya. Dadanya yang berdebar menahan marah bercampur geram bertukar tenang dan damai. Harapan dari sinar mata Ijol mencairkan kekerasan hatinya yang memuncak sebentar tadi.

“Maafkan saya kalau awak terasa, Mel. Bukan niat kami nak mempermainkan awak…” Ijol menghela nafas dalam-dalam.

Kamelia tersenyum memandang Aini dan Ijol silih berganti. “Okey, saya maafkan. Tetapi please…don’t repeat it again.”

Tanpa sedar Ijol mengucup tangan tunangnya kerana terlalu gembira. Dalam saat-saat berdarah manis ini, dia tidak mahu timbul masalah dengan Kamelia. Kalau diizinkan, dia mahu memiliki gadis itu tanpa sebarang rintangan.

“Oii Ijol…tak malu ke? Orang tengok lah.” Jeritan kecil Aini menyedarkan pasangan kekasih yang sedang di lamun cinta itu.

Cepat-cepat dia melepaskan pegangannya terhadap Kamelia. Kamelia pula tersengih-sengih malu ditegur Aini begitu.

“Aku rasa korang nikah cepat-cepat lagi bagus. Bahaya kalau macam ini selalu.” Aini menitipkan pesanan ikhlas.

Wajah Ijol dan Kamelia berbunga bahagia tika Aini mengusik mereka begitu.

“Terima kasih Aini. Kalau Tuhan tak gerakkan kau datang, mungkin sekarang ini aku dengan Ijol dan di bawa ke pejabat agama. Kami tak buat apa pun dia orang tak percaya. Takkanlah kami nak buat perkara tak senonoh macam itu…” bebel Kamelia kurang senang.

“Sorang lelaki, yang seorang lagi perempuan. Yang tengah-tengah itu syaitan. Kau lupa ke? Lagipun itu tanggungjawab mereka untuk mencegah maksiat. Kat bandar JB ini dah terlalu banyak masalah seks bebas. Itulah sebabnya siang buta pun dia orang buat operasi.” Balas Aini sambil menghirup ‘fresh orange’nya.

“Itu aku tak kisahlah…yang aku geram dengan pak cik guard tadi. Cakap tak ada bahasa betul…dah lah aku tengah blur. Aku kesian dengan Kamelia. Macam aku dah pernah kena sebelum ini, aku lebih bersedia.”

“Tapi yang ini kalau tertangkap betul-betul tadi kau sukalah Ijol. Boleh kahwin ekspress.” Ejek Aini kepada bosnya itu.

“Mestilah!” sampuk Ijol dengan ketawa besar.

Kamelia tidak menunggu lama untuk memukul lengan Ijol dengan sekuat hati. Dia geram dengan perangai Ijol yang suka mengusiknya.

“Tak betul ke kata saya. Ikut cara rasmi lambat sangat…awak asyik jual mahal.”

“Ijol!!”

Aini dan Ijol galak mentertawakan Kamelia yang merah padam mukanya.

“Aku harap korang cukup-cukuplah gaduh macam budak-budak. Korang dah nak kahwin…aku takut nanti malam pertama periuk belanga berterbangan, lain pulak ceritanya.”

“Aku okey Aini. Sayang aku ni aje yang degil. Cuba kau nasihatkan dia…aku nasihat macam tak jalan aje. Degil…”

“Aku bukan tak nak dengar nasihat dia, Aini. Ijol ni suka buli orang dulu baru nasihat. Mana aku nak tahan dengan perangai dia.”

“Sudah-sudahlah perangai suka membuli kau tu, Ijol. Wanita adalah untuk disayangi, diangkat maruahnya dan dibelai. Bukan untuk dibuli atau dikasari.”

“Aku buli sayang je…bukan betul-betul pun. Kau kan kenal aku, Aini. Aku kan pencinta wanita!” Meledak tawa Ijol setelah membuat kenyataan ‘masuk bakul angkat sendiri’ sebentar tadi.

“Lepas makan ni kita singgah rumah Zek kejap, nak?”

“Okey…no problem.” Kamelia dan Aini membalas serentak.

“Kau temankan Melia malam ini, Aini. Aku tak percaya dia sorang-sorang kat bilik hotel tu.”

“Takut tunang tersayang kena culik ke?”

“Siapa nak culik perempuan garang macam dia ni, Aini.” Ijol mengusik sambil menjeling Kamelia yang duduk di sebelahnya.

Kamelia mencubit lengan Ijol untuk kesekian kalinya. Lelaki itu mengadui kesakitan sambil mereka beriringan ke kereta Mitsubishi putih milik Ijol. Aini ketawa mengekeh melihatkan kemesraan rakan baiknya itu.

Zek terus memarkir keretanya di garaj. Di tangannya penuh dengan sate dan Dragon Fruit yang dipesan oleh Baiti tadi. Sambil itu matanya menc...
Unknown Apr 28, 2010
Oh! MyKarya!

Salam sejahtera kepada peminat-peminat buku di luar sana,

Sukacita dimaklumkan, kami mempunyai lebih kurang 300 buah buku terpakai untuk dimiliki. Keadaan buku-buku kami masih elok dan dijual pada harga yang amat berpatutan. Kami juga membuat tawaran istimewa kepada peminat buku dari negeri Johor dan Melaka di mana kos penghantaran item yang dibeli adalah percuma.

Yang ikhlas,
Ron Aynora
Admin mykarya.com

Salam sejahtera kepada peminat-peminat buku di luar sana, Sukacita dimaklumkan, kami mempunyai lebih kurang 300 buah buku terpakai untuk dim...
aynorablogs Apr 24, 2010
Oh! MyKarya!




Alisya tidak tahu apa yang mahu dilakukannya. Marahkan Hazzim yang menyampaikan cerita atau terus menyerang Zikry yang menduakannya. Fikirannya buntu. Amat tertekan ketika ini. Dadanya berdegup kencang lebih laju dari biasa. Mengapa mesti Hazzim yang membawa cerita? Mengapa lelaki ini tegar mendera perasaannya saat ini, saat mereka hanya tinggal berdua. Untuk menangis dia berasa amat malu. Nafasnya seolah sesak untuk dikeluarkan, berlumba-lumba dengan rasa sebak yang ditahan-tahan. Ya Allah…tolonglah kawal perasaan ini. Aku tidak mahu menangis di hadapannya.

“I tak bermaksud nak buat you tertekan. I tidak suka kalau you bergaduh dengan lelaki itu. Tetapi I rasa you perlu tahu sebelum terlambat. Sebelum semuanya tidak boleh di undur. Itu saja. I harap you tak salah faham dengan I.” Hazzim menahan getar suaranya.

“I tak tahu nak dengar cakap siapa sekarang. I pun tak kenal siapa you. Yang I tahu you berkawan dengan adik I. Itu saja. I takut kalau you cakap kerana agenda peribadi, you nak balas dendam dengan I ke…atau you sakit hati dengan orang itu. But …”

“Dengar dulu apa I nak kata, Alisya. Memang I berkawan dengan Kamal. I tahu you pun selalu larikan diri dari I. I tahu you tak suka I. Tapi itu semua tak jadikan I mendendami you. I…I…cuma tak mahu you kecewa.” Suara Hazzim tiba-tiba mendatar.

“Kalau I kecewa sekalipun, itu tiada kaitan dengan you, Encik Hazzim. Kalau ini jalan yang I pilih, I terima itu semua. Sekali I sayang seseorang, sampai bila-bila perasaan itu akan ada. Cannot be replace…”

Hazzim melepaskan keluhan kecil. Serta merta hatinya dipagut kecewa. Pandangannya jadi berkaca-kaca. “Walaupun untuk orang macam I. Walaupun sekadar kawan?”

“Maafkan I Encik Hazzim. Hati I telah dimiliki. Itu hakikatnya. Kalau satu hari nanti I ditinggalkan…I rela.”

“Tapi you boleh elakkan, Alisya. You boleh segera mengundur diri sebelum semuanya terlambat.”

“Belum tentu apa yang you nampak sama dengan yang tersirat. Mungkin itu kawan satu tempat kerjanya. Mana kita tahu.” Alisya cuba memujuk hatinya yang tidak karuan.

“I bukan nak jadi tali barut. Tapi apa yang mata I nampak boleh menggambarkan yang mereka bukan sekadar kawan biasa, Alisya.”

“You buat I seram aje.” Alisya cuba tertawa tetapi seolah-olah tidak ikhlas.

“Terpulanglah Alisya. Tapi at least you dah dengar apa yang I cakap. You fikirlah sendiri.”
Alisya memandang sekilas wajah tampan di hadapannya. Jarang dia berbuat begitu kepada Hazzim sebelum ini. Kali pertama keluar berdua ketika dia sakit dahulu, dia berasa amat segan. Tambahan pula itulah kali pertama dia keluar dengan lelaki lain selain Zikry. Wajah itu seolah menyimpan satu rahsia tetapi dia tidak pandai meneka. Entah tekaannya silap, siapa tahu. Nanti dia sendiri yang malu.

“Bukalah pintu hati you dengan lebih luas. Nanti you akan faham apa yang I cakapkan.”

Cubaan Hazzim kali ini juga gagal. Dia gagal membawa Alisya ke alam realiti. Dia tidak berjaya mewujudkan drinya di mata Alisya.

“Tapi I masih boleh datang dan berkawan dengan Kamal, right.”

Alisya mengangguk. “Could you send me back to the office?”

“Sure!”

Hazzim merenungi wajah mulus Alisya yang kelihatan mendung. Menyesal pulak dia membuka tembelang Zikry kepada Alisya. Kalau tidak dia pasti boleh menikmati makan tengahari mereka dengan santai.

“Thanks for your lunch.”

“Thank you to you too. I have a nice meal today.”

Alisya tersenyum membalas kata-kata dari Hazzim itu. Dia segera bergerak ke pintu utama untuk kembali ke pejabatnya.

“Cik Alisya!”

Hazzim melangkah mendekati Alisya. Dia ingin menatap wajah gadis itu lagi. Biar nanti Alisya menggelarkan dirinya sebagai tak tahu malu, apa dia peduli.

“I minta maaf pasal yang tadi tu. Anggaplah you tak dengar apa-apa dari mulut I.” suaranya mengharapkan pengertian.

“Okey. I will try…”

“Sekiranya you dikecewakan satu hari nanti, datanglah pada I. I akan selalu ada untuk you.”

Alisya membulatkan matanya. Sekali lagi dia menentang pandangan jejaka itu. Hazzim sedang merenunginya. Ada perasaan aneh yang menjalar ke dalam hati secara tiba-tiba. Ditambah dengan pandangan mata Hazzim yang menggetarkan naluri wanitanya. Renungan itu sesekali mendamaikan jiwa. Ah! Dia tidak mahu berangan. Tidak! Aku tidak akan benarkan perasaan asing ini berterusan…

“Apa you mengarut pulak ni. You ni ada-ada aje.” Alisya malu sendiri.

“Sorry. I gurau je. Jangan ambil hati.”

“I know you just kidding.”

“Take care, Alisya.”

Tetapi Alisya telah pun berlalu. Alisya tidak mendengar bisikan hatinya. Gadis itu tidak menoleh ke arahnya lagi. Sambil melangkah kembali ke keretanya, Hazzim mengurut tengkuknya. Dia keliru. Ini semua bukan gurauan Alisya…

Telefon bimbit yang berdering-dering dijawab dengan malas.

“Ada apa bang?” terus dia menerjah. Fikirannya tidak keruan ketika ini.

“Kau ada masa tak?”

“Kenapa?”

“Abang nak jumpa kau. Ada hal yang nak dibincangkan.”

“Hal apa bang? Kalau pasal perempuan itu lagi saya dah tak nak. Tak ada apa yang boleh dibincangkan.”

“Bukan pasal dia, ada hal lain.”

“Boleh juga. Abang kat mana?”

“Tak apa. Abang akan cari kamu. Nanti abang call balik. Bye!”

Hazzim merenung skrin telefon kerana sebenarnya dia belum habis berbual tetapi Ammar telah terlebih dahulu mematikan talian. Apa pulak helah abang sulungnya itu?

Hazzim memandu pulang ke pejabat dengan perasaan yang lesu. Ketika melalui hadapan meja Adira, gadis itu ada memandangnya sepintas lalu kemudian terus menyambung kerjanya. Melihat wajah muram Adira dia terus teringatkan sesuatu. Adakah Adira telah dimarahi oleh ibunya? Adakah dia telah diberikan amaran gara-gara tidak menyampaikan perkembangan terkini di pejabat seperti yang diarahkan. Kasihan pula…

“Adira…masuk bilik saya sekejap.” Butang interkom dimatikan.

Adira masuk selepas Hazzim membenarkannya. Benar. Wajah gadis itu muram dan tidak ceria. Macam ada yang tidak kena sahaja.

“Are you okey, Adira?”

“Its alright.”

Hazzim tersenyum. Dia faham benar kalau Adira berlakon, lain di tanya lain pula yang dijawab.

“Saya tanya awak okey ke tidak? Bukan alrights…itu untuk jawapan soalan seterusnya.”

“Hah? Apa maksud Encik Hazzim?”

“Dato’ datang ye?”

“Hm…”

“Dia marah awak?”

“Bukanlah marah…Cuma dia bising sikit sebab saya tak inform perkembanghan terkini syarikat kepada dia.”

“Kan dia dah ada akauntan. Kenapa pulak awak yang nak kena inform. Biarlah dia, tak usah ikutkan sangat.”

“Saya buat macam ni pun sebab Encim Hazzim yang suruh. Saya ikut saja.”

“Maafkan saya kalau kerana saya awak yang susah.”

“Tapi kenapa Encik Hazzim tak bagi saya ikut cakap dia? Encik Hazzim ada rancangan sendiri ke?”

“Mana ada. Cuma saya tak suka ibu masuk campur sangat pasal perjalanan syarikat ini. Saya kan ada? Saya pun dah besar panjang. Saya dah cukup dewasa untuk menentukan perjalanan syarikat ini.”

“Habis kalau Dato’ tanya nanti macam mana?”

“Awak jawab sesuka hati. Yang penting awak handle dengan betul. Mesti pasang strategi. Barulah dia percaya cakap awak nanti.”

“Tak baik tau Encik Hazzim buat Dato’ macam ini.”

“Saya tak mahu dia susah hati, Adira. Cukuplah dia menguruskan syarikat lain. Dahlah dia selalu mengadu tak cukup masa…”

“Baguslah Encik Hazzim ni. Dalam diam jaga kesihatan ibu, menghormati dan menghargai kehadirannya in a different way. Saya suka.”

“Suka sikap aje tak apa, jangan suka orangnya. I’m not available anymore.”

“Perasan! Saya pun tak ingin dengan Encik Hazzim. Tak layak langsung…”

Adira dan Hazzim berbalas ketawa sebelum gadis itu keluar dari bilik tersebut.

“Adira!”

“Ya Encik Hazzim.”

“Tak baik awak cakap macam itu. Tiada layanan double standard antara awak dengan yang lain. Okey…”

“Saya faham Encik Hazzim. Saya main-main aje tadi.”

“Nakal sekarang, ya!”

“Encik Hazzim juga yang ajar…”

“Awak dah ada boyfriend, Adira?” Entah mengapa tiba-tiba fikirannya berlari ke figura Kamal, adik angkatnya.

“Siapalah yang suka kat saya, Encik Hazzim. Dah lah pendek, tak cantik.”

“Siapa cakap awak tak cantik? Semua client kita suka kat awak. Awak tu yang garang sangat.”

“Malulah saya Encik Hazzim puji macam itu.”

“Saya ada seorang adik angkat, ingat nak kenalkan kat awak.”

“Handsome tak?”

“Mestilah…tengok abang angkatnya.”

“Perasan!”

Hazzim ketawa mendengar jawapan dari Adira. Sebaik sahaja kelibat Adira menghilang dari pandangan, Hazzim kembali digayuti perasaan bersalah terhadap Alisya. Tidak habis-habis dia menyumpah dan memarahi mulutnya yang tiada insuran langsung. Kini dia buntu bagaimana mahu memujuk Alisya agar mempercayainya semula. Tiada jalan lain melainkan mempergunakan Kamal semata-mata.

***

Hazzim menunggu Ammar di tapak letak kereta di hadapan pejabatnya. Ammar tidak membenarkan Hazzim masuk ke pejabatnya kerana dia sedang bermesyuarat. Bagi Hazzim, dia lebih senang menunggu di dalam perut Harrier sambil mendengar muzik. Sesekali matanya dipejamkan kerana keletihan. Seharian dia menghadap komputer, jadi deria pengelihatannya pun perlu berehat juga.

Jam di dashboard telah mencecah 7.00 malam. Hazzim memusing-musingkan badannya bagi meregangkan otot yang agak tegang. Matanya tertumpu di pintu utama pejabat Ammar. Dari jauh dia nampak satu susuk tubuh tinggi lampai berlenggang keluar. Tidak lama kemudian Ammar menyusul dari belakang. Sebelum perempuan itu berlalu, mereka berpelukan seketika sambil mata masing-masing memerhati keadaan sekeliling.

Hazzim tersenyum memandang kejadian tersebut dari jauh. Pasti itu teman wanita Ammar. Nak sorok konon! Gumamnya dalam hati. Susuk tinggi lampai gadis itu begitu menawan sehinggakan mata nakal Hazzim tidak lepas langsung mengamati langkah gadis itu. Entah mengapa timbul rasa kurang senang di sudut hatinya melihatkan gerak tubuh gadis itu. Takkan dia? Tak mungkin! Pelanduk dua serupa kut!

Hazzim tersentak tatkala cermin keretanya diketuk.

“Dah lama sampai?”

“Lama juga. Sampai tertidur saya bang.” Hazzim berbohong.

“Banyak kerja ke? Macam penat sangat.”

“Macam itulah gayanya. Lagi-lagi dekat hujung bulan macam ini.”

“Jom kita bincang kat tempat lain.”

“Abang naik kereta saya aje lah. Besok pagi saya boleh hantarkan.”

“Boleh juga. Dah lama abang tak tidur kat rumah ibu.”

Harrier hitam Hazzim berhenti di sebuah restoran makanan popular. Selepas memesan dua set hidangan barat, Hazzim segera bertanyakan tujuan Ammar mahu menemuinya. Pertemuan itu di atur selepas semalam Ammar menyatakan hasrat untuk berbincang sesuatu dengannya.

“Baik aku berterus terang aje. Aku nak pinjam duit kau sikit, boleh tak?”

“Abang nak pinjam duit saya? Biar betul bang. Selalunya saya yang mintak tolong dengan abang.”

“Betul. Aku nak pinjam duit kau sikit. Dalam RM25,000-00.”

“Banyak tu bang. Abang nak buat apa dengan duit sebanyak itu. Abang pinjam along ke?”

“Ada projek bagus. Aku nak buat investment dengan satu syarikat dari luar negara. Aku nak tunjukkan pada ibu yang aku pun boleh berjaya tanpa pertolongannya. Aku nak buktikan pada ibu.”

“Apa abang nak buktikan lagi? Kan abang salah seorang pengarah syarikat yang abang pegang sekarang ni. Tak cukup ke itu bang? Lagipun investment merata-rata tanpa diketahui untung ruginya, membazir. Rugi. Baik abang beli asset untuk diri abang tu.”

“Kau ni dik, kalau cakap macam kau tu abang. Aku tahu apa aku buat. Aku cuma nak kau tolong yang ini buat masa ini. Tolong aku, Zim.”

“Okey. Okey bang. Saya cuba. Tapi janganlah desak saya sangat. Saya kena consult dulu dengan ibu.”

“Jangan bagitahu ibu.”

“Habis tu…yang saya nak guna nanti duit syarikat. Saya kena consult dengan ibu juga.”

“Aku tak nak kau guna duit syarikat. Aku nak pinjam dengan kau.”

“Kenapa tidak? Ibu pernah kata untuk kembangkan syarikat, kita adik beradik mesti saling tolong menolong dan berkerjasama. Abang tak ingat apa ibu pesan dulu?”

Ammar diam tidak berkutik. Entah apa yang sedang bersarang difikirannya. Keadaan kembali sunyi umpama ada Malaikat lalu. Hanya kedengaran bunyi sudu berlaga dengan garpu dan suara-suara orang sekeliling yang berkeriau di sekeliling mereka.

“Saya heranlah bang, kenapa abang, Lily dan Mimie tak duduk dengan ibu. Masing-masing keluar dari rumah dan duduk sendiri. Ibu itu bukannya sihat sangat. Semenjak abang keluar dari rumah, adik-adik semua ikut. Tapi bila ada masalah, duit tak cukup ke…pandai pulak balik cari ibu. Macam Mimie hari itu…balik semata-mata nak minta ibu duit yuran belajar. Apa ibu itu kejam sangat ke pada korang semua? Saya tak fahamlah!”

“Kau macam sindir aku aje!”

“Saya cakap yang betul. Tak guna bermusuh dengan orang yang meahirkan kita.”

“Abang bukannya bermusuh dengan ibu. Cuma…abang tak suka cara ibu control hidup kita. Harta kekayaan tak bawa ke mana, tapi dia control macam duit itu dia sorang yang punya.”

“Itu hak dia. Dia yang bersusah payah dari awal sampailah sekarang. Eh! Abang dan adik-adik kan dapat satu kondo kat Selayang tu. Tak cukup ke bang?”

“Ahh! Kau nak bagi ke tak nak?” Ammar menghentak meja. Beberapa pasang mata tertinjau-gtinjau ke arah mereka.

“Ginilah bang. Biar saya fikir dulu. Duit abang yang ibu bagi dulu tu mana? Banyak tu bang. Takkan dah habis. Takkan yang itu pun abang dah lupa?”

“Itu duit bahagian ayah. Orang tua itu pun dah tak ada. Memang aku yang layak dapat sebab aku anak yang sulung.”

“Ibu sengaja bagi pada abang supaya abang boleh besarkan syarikat yang abang jaga tu. Walaupun sebenarnya ayah kita belum lagi mati…dia masih ada.”

“Apa kau merepek ni dik!”

“Saya rasa ayah masih hidup. Ibu sorokkan sesuatu dari kita.”

“Ah! Itu lantaklah. Jangan lupa apa yang aku nak tadi. Telefon esok ada atau tak ada!”

Ammar telah mengangkat punggung meninggalkan Hazzim termangu-mangu.

“Bang! Kata nak tidur rumah ibu malam ini?”

“Ahh!!”

Kelihatan Ammar menahan teksi yang lalu dan sekelip mata bayangannya telah hilang dari pandangan Hazzim. Hazzim mengurut tengkuknya mengenangkan kelakuan Ammar yang tidak matang langsung sebentar tadi. Patutkah seorang pengarah syarikat berfikiran singkat begitu berbanding dirinya yang hanya seorang pengurus besar! Ammar memang pemboros orangnya. Itu memang Hazzim tidak nafikan. Tetapi semenjak kebelakangan ini dia seperti cacing kepanasan. Tindakannya sering mengundang curiga di benak Hazzim, tetapi dia tidak mahu memikirkan yang bukan-bukan. Biarlah…lagipun Ammar sudah melewati usia 30-an. Bukannya budak kecil lagi.

Mencecah pukul 11 malam barulah Hazzim berganjak dari restoran itu. Fikirannya rasa tidak sedap hati memikirkan perangai Ammar tadi. Dia memandu Hariernya ke jalan utama untuk kembali ke rumah agam ibunya.

Semasa berhenti di persimpangan lampu isyarat, dia ternampak kelibat kereta Ammar dari arah bertentangan. Apabila lampu bertukar hijau, dia berselisih dengan kereta tersebut. Dengan hasrat untuk memberikan sapaan kepada abangnya, dia menoleh ke arah tempat duduk pemandu. Dadanya seolah berhenti berdegup apabila kereta itu dipandu oleh seorang wanita!

Alisya tidak tahu apa yang mahu dilakukannya. Marahkan Hazzim yang menyampaikan cerita atau terus menyerang Zikry yang menduakannya. Fiki...
Unknown Apr 7, 2010
Oh! MyKarya!

Hazzim memandang wartawan berambut afro itu dengan satu renungan tajam. Wartawan dari Harian Perdana itu pula membalasnya dengan pandangan kurang mengerti. Benaknya berteka-teki maksud reungan pengurus besar yang masih muda itu. Sebenarnya dia tidak menyalahkan wartawan itu atau sesiapa yang jadi penyibuk menyampaikan insiden di restoran itu. Tetapi, yang dia marahkan tentulah Wida, kerana perempuan gedik yang dibawa muncul semula oleh abang Ammar, hidupnya jadi tunggang langgang akhir-akhir ini. Dia pasti kerana insiden yang terjadi di restoran tengahari tadi itulah yang membawa wartawan berambut afro itu menghadapnya. Entah dari mana dia mendapat sumber berita basi itu pun Hazzim tidak pasti.

“You nak minum? I belanja.” Hazzim menawarkan persahabatan.

“Tak apa Encik Hazzim. Saya pun baru lepas makan tengahari. Agak lewat sikit sebenarnya…” Wartawan itu tersengih-sengih pula sambil mengintai jam di pergelangan tangannya yang menunjukkan pukul tiga lebih.

“Selalu makan lewat ke? Orang dah nak minum petang, you baru makan tengahari…” Hazzim cuba membuka ruang perbualan yang lebih santai.

“Kerja wartawan ni tak ada waktu yang tetap, Encik Hazzim. Kadang-kadang malam baru nak minum petang…hi…hi…” di akhir katanya lelaki itu menyeringai.

“Ya. I faham tugas murni you all. Tetapi, soalan yang you tanyakan di pejabat tadi I tak boleh jawab. I tak boleh kongsikan apa yang you nak tahu sebab tiada berita yang hendak di tulis. Itu saja.”

“Bukan kah model itu orang istimewa dalam hidup you? Kenapa you all bergaduh tadi? Ada orang ketiga ke?” Wartawan tadi terus menyoal.

“Eh! Lupa pulak. Apa nama you? Dari tadi kita berbual langsung tak tahu nama you.”

“Saya Adham. Ini kad saya.”

“Ya! Ya! Tadi you dah beri masa kat ofis. I lupa. Sorry.”

“Its okey. Saya faham dengan kedudukan Encik Hazzim, jadi tekanan tu pastinya lebih sedikit berbanding jika Encik Hazzim ini orang biasa.”

“Apa maksud you?”

“Kalau boleh saya nak tolong kurangkan tanggungan yang Encik Hazzim tempuhi sekarang ini. Saya pun tak mahu buat berita tanpa asas. Dengar dari gossip tak cukup kuat bagi wartawan macam saya. Saya mencari kebenaran…bukan nak sorokkan.”

“Tapi I memang tiada apa yang nak disorokkan. Model bernama Wida itu adalah sejarah I. Dah tutup buku. Dan I tak kisah pun you nak pasangkan dia dengan sesiapa, tapi…tuduhan you mengatakan ada orang ketiga itu tak benar. Macam mana boleh ada orang ketiga sedangkan kita orang dah tak ada apa-apa hubungan.”

“Jadi…betullah Encik Hazzim mencari orang ketiga yang dimaksudkan? Macam dalam gossip tu?”

“What gossip? I don’t understand what you talk about.”

“Dalam majalah Selebriti bulan ini ada digosipkan yang model terkenal Wida sedang bercinta dengan seorang VIP. Saya rasa orang yang dimaksudkan itu adalah Encik Hazzim kan? Dan orang ketiga tu hanya mainan berita dalam industri hiburan sahaja?”

“Bukan I! Actually we have break off two years ago. What a nonsense news! You kena tolong I cari siapa VIP yang digosipkan dengan dia tu. Maybe somebody I know or you know! Tolong I okey!”

Tanpa menunggu lama Hazzim bangun dan meninggalkan Adham termangu-mangu. Lain berita dicari, lain info pula yang dia dapat. Dia masih termangu sehingga tubuh lampai Hazzim hilang dari pandangan.

***
Hazzim merenung sahaja nasi yang terhidang di depan matanya. Beberapa jenis lauk dan ulaman segar yang menyengat di hidungnya juga gagal menarik minat anak tekaknya. Di dalam jag di sudut meja makan itu pula Bibik Natrah telah menyediakan jus mangga yang kelihatan amat menyegarkan.

“Hazzim…apa lagi? Tenung aje nasi itu mana boleh kenyang? Kamu ada masalah ke?” teguran lembut dari Dato’ Hajah Yusniza mematikan lamunan Hazzim.

“Tak ada mood nak makan, ibu. Fikiran saya tengah ‘stuck’ sekarang ini. Ingat selepas break boleh tenang, boleh buat hal sendiri dan tak ada gangguan remeh temeh lagi. Sekarang ini lain pula jadinya. Saya pula yang kena menjawab bagi pihak dia. Huru-hara dia yang buat, saya yang kena.” Panjang lebar Hazzim melampiaskan masalah hatinya kepada ibunda tercinta.

Dato’ Hajah Yusniza terhenti menyuap nasi. Tangannya di celup ke dalam mangkuk mencuci tangan. Seleranya terbantut dek mendengar luahan Hazzim sebentar tadi.

“Ofis ada masalah ke, Hazzim? Dia datang lagi? Ibu tak tahu pun. Adira pun tak inform pada ibu perkembngan terkini. Nampaknya budak itu dah lupa apa yang ibu pesan. Kena ingatkan dia semula…”

“Ini hal peribadi saya. Ibu tak perlu risaulah…Cuma sekarang ini saya tak ada mood nak makan.”

“Kamu cakap dengan ibu sekarang. Buat apa dia pergi jumpa dengan kamu lagi? Dengan siapa pula dia datang kali ini! Biar ibu uruskan orang itu!”

“Saya minta maaf, bu. Biar saya uruskan sendiri. Ibu jaga diri dan kesihatan ibu itu. Saya risau nanti ibu pulak yang sakit mendengar masalah peribadi saya. Saya naik ke bilik dulu, bu. Nak mandi.”

“Habis, siapa yang nak makan lauk yang banyak ni?”

“Ibu dengan Bibik lah…”

“Eii…budak ni.”

Hazzim tidak mempedulikan bebelan ibunya tetapi dia sempat mengirimkan senyuman meminta maaf. Lagipun badannya seakan tidak larat lagi untuk berborak-borak lebih lama dengan ibunya. Tambahan pula, dia tidak mahu terlepas cakap mengatakan Wida kini datang kembali dengan Ammar untuk menganggu hidupnya. Takut nanti si ibu pula mendapat serangan jantung. Selagi dia mampu, dia akan uruskan hal itu bersendirian.

Usai mandi dan menunaikan kewajipan kepada yang Esa, Hazzim membuka lama Googlenya. Dia memeriksa kalau-kalau ada e-mel terbaru dari Alisya. Rindunya pada gadis itu mengalahkan segala-galanya. Dia tiada ‘mood’ untuk makan tadi pun kerana risaukan Alisya. Risau kalau insiden di restoran menjadi tajuk berita kolum hiburan dan wajahnya dipaparkan. Dia mesti menjaga reputasinya di mata Alisya.

Matanya bersinar-sinar tatkala dia terpandangkan satu e-mel di dalam kotak ‘Inbox’nya. Tidak sabar rasanya untuk mengetahui isi kandungan yang dihantar oleh Alisya. Adakah Alisya memenuhi permintaan ‘Mizah’ tempohari? Semakin berdebar-debar pula dadanya ketika tangannya telah menekan butang e-mel dari Alisya itu.

‘Salam hormat Mizah. Saya memohon maaf kerana lewat membalas e-mel anda tempohari. Saya sibuk dengan ‘dateline’ dan lain-lain perkara yang tidak dapat dielakkan. Lagi pula sejak kebelakangan ini saya mengalami sedikit tekanan yang menyebabkan saya tiada mood untuk menulis atau membuka e-mel. Tetapi demi anda yang saya sayangi dan rakan-rakan yang menunggu berita dari saya, maka saya gagahkan juga menulis sebaris dua ayat.

Sebagai memenuhi permintaan anda, saya sertakan gambar saya untuk simpanan anda. Salam ukhwah dari saya, Alisya.’

Hazzim terus menekan butang ‘Attachment’ dengan rasa tidak sabar. Akhirnya, gambar jelita Alisya menjadi miliknya. Walaupun hanya sekeping, itu sudah cukup untuk menjadi azimat dan penenang untuk selama-lamanya.

‘Thank you Alisya! Love you more and more…’ tanpa sedar ungkapan penuh keramat itu terpancul dari bibirnya. Setelah sedar yang dirinya hanya berangan, perasaan malu dan bengang mula menguasai. Nasib baik tak ada orang lain dalam bilik ini…keluhnya dengan dada yang masih berdebar-debar.

Oleh kerana terlalu gembira, Hazzim keluar semula dan menuju ke dapur untuk mengisi perut. Baru kini dia berasa lapar setelah kali terakhir dia menjamah makanan ialah semasa bersemuka dengan Adham, wartawan dari Harian Perdana siang tadi. Entah mengapa semangatnya datang kembali setelah menerima kiriman e-mel daripada Alisya.

“Siapa tu?”

Hazzim diam. Dia tidak mahu mengejutkan Bibik Natrah yang mungkin sudah tidur ataupun hanya baru mahu tidur. Setelah menunggu beberapa ketika suara Bibik Natrah tidak kedengaran, Hazzim mula menyelongkar di bawah tudung saji. Sebaik sahaja dia mengangkat mangkuk lauk, satu suara lain mengejutkannya dari belakang.

“Abang!”

‘Siapa pulak ni!’

Tidak lama kemudian lampu dapur terpasang.

“Apasal abang makan dalam gelap? Macam pencuri. Nasib baik Mimie tak ketuk kepala abang tadi. Kalau tidak ada yang kena pergi hospital kerana cedera parah…” Mimie mengusik Hazzim yang masih belum hilang terkejutnya.

“Apa adik buat kat dapur ni?”

“Nak ambil minuman. Haus. Abang pulak buat apa? Dah malam baru nak makan ke?” soal Mimie kembali.

“Abang lapar, dik. Belum makan lagi.”

“Dah dekat tengah malam, bang. Ada lauk lagi ke? Tadi ibu kata makanan tak habis ibu dah bagi kat kawan Ibu Natrah. Tu la…tadi siapa yang jual mahal tak nak makan, kan dah kebulur pulak.”

“Ya ke? Terliur abang dengan lauk yang Ibu Natrah masak tadi, dah tak ada rezeki nak buat macam mana?”

“Abang nak pegi mana tu?”

Mimie mengekori Hazzim yang menuju ke pintu utama. Hazzim tidak mengendahkan pertanyaan dari Mimie itu lantaran perutnya sudah berkeroncong tidak boleh di tahan-tahan lagi. Dia mesti keluar mencari makanan, atau paling tidak pun menjamah roti canai di restoran mamak yang di buka 24 jam.

“Nak ikut, bang.”

“Jomlah.”

Ketika Hazzim dan Mimie tiba di sebuah restoran mamak 24 jam, waktu di dashboard telah menghampiri pukul 1 pagi. Kelihatan restoran itu masih dipenuhi dengan pengunjung yang rata-ratanya golongan muda. Mungkin mereka adalah pelajar kolej dan universiti yang keluar minum atau sekadar berborak bertemu teman-teman setelah seharian penat mentelaah pelajaran.

“Abang nak makan apa?”

“Roti bakar pun boleh, dik. Yang penting perut kenyang. Kalau tidak, tak boleh tidur.”

“Lain kali jual mahal lagi.”

“Mana ada!”

“Ala…ibu mengadu pada adik tadi.”

Hazzim tersengih mendengar ayat yang dituturkan oleh Mimie. Apa nak buat, pada masa itu ‘mood’nya masih tidak menentu.

“Apasal tadi? Merajuk dengan ibu ke?”

“Tak adalah. Saja abang tak ada mood tadi.”

“Sekarang dah okey pulak? Macam orang perempuan yang kena datang bulan aje abang ni. Atau si dia dah pujuk abang kut.”

“Mana ada si dia yang macam Mimie cakap tu.”

“Mungkin ada. Abang saja sorokkan dari Mimie.”

“Tak ada!”

“Cara abang jawab ‘tak ada’ tu macam ada…mata abang bersinar-sinar, bibir tersenyum, itu semua tanda orang yang sedang di alam percintaan.”

“Mana adik abang belajar semua itu? Ini study ke bercinta kat UITM, ibu hantar belajar jangan nak main-main pulak.”

“Belajar lah bang!”

“Ingat dik, jangan hampakan harapan ibu.”

“Mimie tahulah bang. Don’t worry.”

Akhirnya Mimie yang terkena sedangkan pada mulanya dia mahu mengenakan Hazzim tadi. Sambil menikmati roti bakar dan teh tarik mamak, Hazzim mencuci pandang kepada pelanggan-pelanggan yang masih bersantai di restoran tersebut.

Seketika kemudian pandangannya terhenti pada satu meja yang di duduki oleh seorang lelaki yang seperti dikenali. Tetapi dia gagal mengingati di mana dia terserempak dengan lelaki itu. Tetapi bila diingat semula tubuh kurus keding yang sedang menghirup minumannya, terus ingatannya terarah kepada Kamal dan Alisya. Ah! Mengapa mesti dia lupa, itulah teman lelaki Alisya!

Semakin lama dia menunggu, bayangan Alisya tidak muncul juga. Dia pasti benar yang Zikry keluar dengan Alisya. Dua buah gelas yang terhidang di meja membuktikannya. Namun seketika kemudian, Hazzim hampir tersedak kerana yang muncul di hadapan Zikry bukanlah Alisya yang dimimpikan siang dan malam tetapi seorang gadis muda yang kelihatan seksi. Yang jelas itu bukan Alisya, apatah dia memang faham sangat dengan gerak tubuh gadis itu.

Tetapi siapakah gadis itu? Adakah Alisya tahu itu semua. Perlahan-lahan perasaan kasihan menjalar ke dalam hati dan menyebabkannya terasa sebak tiba-tiba.

“Abang! Jom balik. Dah mengantuk ni.”

“Hah! Ya…ya. Jom.”


***

Hazzim memarkir keretanya di hadapan bangunan tempat Alisya bekerja. Setelah kejadian malam tadi dia teringin sangat berjumpa denagn Alisya. Jiwanya meronta-ronta untuk menceritakan hal malam tadi. Walau apa terjadi dia mesti berterus terang dengan gadis itu tentang kelakuan Zikry diluar pengetahuannya. Alisya mesti mengetahuinya sebelum terlambat. Mesti!

“Alisya! Cik Alisya!”

Gadis itu tertoleh-toleh mencari empunya diri yang sedang memanggil namanya.

“Oh! Encik Hazzim. Jumpa client?”

“Dah. Baru lepas. Ni yang secara kebetulan lalu kat sini. Ingat nak ajak you makan tengahari.”

“I? Makan dengan you? Tak ada orang marah ke?”

Hazzim ketawa besar.

“Siapa nak marah? Lainlah you. Kena minta izin dahulu.”

“Kenapa pulak? I bukan hak sesiapa, jadi kenapa mesti nak minta izin? Peliklah you ni.”

“Kira bolehlah ni.”

“Tapi I ‘high taste’ tau. Takut you tak mampu nak penuhi permintaan I nanti. I tak makan kat warung tepi jalan, I tak pakai baju yang tak ada branded…dan macam-macam lagi yang you tak tahu pasal I.”

“Untuk you, I akan lebih bekerja keras. I jamin.” Hazzim memberikan katanya.

Alisya mempamerkan wajah kurang yakin. Dia sengaja ‘bermain-main’ dengan Hazzim sebentar tadi. Dia tidak mengenali secara mendalam tentang lelaki itu, sikapnya, peribadinya dan lain-lain hal yang perlu diberi perhatian. Dia tidak semudah itu untuk terjebak dengan luaran seseorang. Selama ini pun dia tidak berbual sangat dengan abang angkat Kamal itu.

Alisya rimas dengan renungan menggoda jejaka di hadapannya itu. Pandangannya kali ini berbeza benar dengan pandangan kali pertama ketika insiden di rumahnya dahulu. Dia dah gila ke tengok aku macam nak telan…getus Alisya dalam hati.

“Cik Alisya…I sedang menunggu jawapan.”

“Erm…”

“Please Cik Alisya…kalau ini pelawaan I yang terakhir, terimalah. Kalau Cik Alisya tidak suka lain kali I tak buat lagi.”

“Apa you cakap macam itu. Okey. I ikut you.”

Alisya mengekori langkah Hazzim yang nampak kemas dan teratur. Lelaki itu amat bergaya di dalam kemeja lengan panjangnya dengan sebatang pen berjenama terselit di poket baju. Siapakah dia sebenarnya? Adakah dia seseorang yang menjawat kedudukan penting dari organisasi yang gah?

“Mana Storm you.”

“Lupa nak bagitahu tadi. I bawa Harrier hari ini. Jom…”

“Berapa biji kereta Encik Hazzim ada?”

“Syarikat punya. I cuma test and drive…”

“Encik Hazzim kerja kat kedai jual kereta ke?”

Hazzim tidak menjawab sebaliknya hanya tersenyum mendengar pertanyaan dari Alisya.

“Orang tanya dia buat senyum pulak.”

Sekali lagi Hazzim menghadiahkan senyumannya kepada Alisya. Semakin hairan pula Alisya dengan gelagat Hazzim. Macam-macam…

Hazzim memandang wartawan berambut afro itu dengan satu renungan tajam. Wartawan dari Harian Perdana itu pula membalasnya dengan pandangan k...
Unknown Mar 27, 2010
Oh! MyKarya!

Mr Abdul telah menanti ketibaan Rara di lapangan terbang sambil ditemani isteri dan seorang anak perempuannya. Pada pandangan Rara, Mr Abdul hampir sebaya dengan abahnya cuma lelaki itu kelihatan jauh lebih bergaya berbanding Baharum. Isteri Mr Abdul yang berambut keriting tetapi keperangan itu juga masih kelihatan bergaya. Mungkin kehidupan di bumi inggeris itu telah menjadikan mereka biasa dengan gaya hidup masyarakat di situ.

“Kamu cantik sekali. Sungguh cute. Apa khabar Encik Baharum? Dia baik juga ke?”

“Dia okey. Dia pun sihat macam uncle. Dia berkirim salam dengan uncle.” Rara melemparkan senyuman ikhlasnya kepada isteri Mr Abdul dan anak perempuannya yang sedari tadi hanya tersenyum dan mengangguk.

“Bagaimana perjalanan tadi. Penat tak? Pasti penat di dalam kapal terbang selama berjam-jam, kan?”

“Ya, uncle. Sampai kaki ni dah naik kejang.”

“Bila Rara mula mendaftar di universiti? Kalau belum mula, bolehlah ikut uncle ke rumah uncle. Esok baru kita check kolej dan tempat tinggal Rara tu.”

“Oh! Tak payah uncle. I need more rest right now. I can’t stand anymore. I think I want just sleep and sleep until my jet leg is over.”

“Oh! I see. If in that case, I will sent you direct to your place. I think I know who will be your roommate because I have already arranged it for you, Rara.”

“Oh! Thank you uncle. I didn’t know if you had arrange all for me. I’m so touching…thank you so much, uncle.” Air mata terharu Rara nyaris-nyaris tertumpah untuk lelaki Mesir itu. Nasib baik dia sempat menahannya dari terus merembes keluar. Kalau tidak pasti malu dibuatnya. Lebih-lebih lagi terhadap isteri Mr Abdul yang sentiasa tersenyum itu. Ah! Cair Rara dibuatnya…

“Hanya pertolongan kecil dari kami untuk kamu. Dahulu ayah kamu banyak membantu uncle ketika kami sama-sama belajar. Akhirnya dia pulang ke Malaysia, uncle terus tinggal dan bekerja di sini.”

“Mesti uncle dah familiar dengan segala peraturan dan cara hidup di Uk ni, kan?”

“Lebih dari biasa. Dah macam rumah pertama kami pulak. Kami pun sudah jarang pulang ke Mesir.” Jawab Mr Abdul dengan bahasa Inggerisnya yang fasih.

Habis berbual sedikit dan bertukar nombor telefon, Mr Abdul dan keluarganya meninggalkan Rara di rumah sewa yang telah di aturkan olehnya.
***
Hari pendaftaran di universiti berjalan lancar. Walau keseorangan, Rara mampu menyelesaikan semua urusan dalam masa sehari. Dia mula sedikit demi sedikit memahami rentak jadual kolejnya dan perjalanan yang perlu diambil untuk ke kuliah. Dia mula membiasakan diri dengan teman serumah yang bernama Dayang Rahila, gadis manis dari Brunei yang telah berada di semester ke dua di universitinya. Dayang sangat baik dan rajin membantu Rara yang masih terumbang ambing untuk menyesuaikan diri. Melalui Dayang juga dia sudah pandai berulang alik ke perpustakaan, mencari kedai yang menjual barangan keperluan peribadi dan mencari restoran makanan halal. Namun, dalam kesibukan itu, dia masih gagal melupakan kenangan bersama Didi. Dia tetap merindui Didi walau apa cara sekalipun dilakukan untuk melupakannya. Dia gagal melupakan sementara buah hati tersayang demi mengejar cita-cita diri sendiri dan Baharum. Dalam masa yang sama, dia tidak mahu mengecewakan abah tersayang yang telah banyak berkorban untuknya.

Apakah yang sedang dilakukan oleh Didi agaknya? Adakah dia sedang mengingatiku seperti diriku jua? Adakah dia pun tidak melakukan apa-apa selain dari membayangkan memori manis antara kami? Atau, adakah dia sedang bergurau senda dengan Kiki yang semakin hari semakin kelihatan anggun penampilannya? Adakah…

Gedebuk! Tubuh kecil Rara tergolek tersembam ke atas bahu jalan. Dia tidak terperasankan batu di tepi jalan itu. Buku-buku yang dibawanya habis bersepah di atas jalan. Dalam menahan keperitan buku lalinya yang mungkin terseliuh, dia cuba memungut satu persatu buku yang bertaburan tersebut.

“Berangan ke? Batu besar kat tepi jalan pun tak nampak. Lain kali jalan tu hati-hati sikit. Nasib baik bukan kat tengah-tengah jalan. Kalau tidak habis kau!” Satu suara membebel sambil membantu Rara memungut buku-bukunya.

Rara tidak mengendahkan suara lelaki yang sedang membebeli dirinya kerana dia berasa yang amat sakit di hujung kakinya. Namun dia amat bersyukur, paling tidak orang satu negaranya yang membantu. Rintihan halus keluar dari bibir mulusnya dan seperti biasa air mata jernih mengalir laju di birai matanya.

“Nah!”

Beberapa buah buku yang telah di kutip oleh lelaki itu di serahkan kepada Rara. Dia memandang Rara dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas berulang kali. Comelnya budak ini? Getus hati naluri lelaki melayu itu. Dia berasa kasihan pula apabila melihatkan Rara berdengkut-dengkut menahan sakit. Lagi-lagi dengan air mata Rara, bertambah belas pula perasaannya terhadap gadis comel itu.

“Jom! Ikut aku. Aku bawa kau jumpa doktor.”

“Aku tak boleh jalan laju. Sakit sangat. Aku mungkin terseliuh.” Rara bersuara apabila lelaki itu berjalan laju di hadapan dengan langkah yang panjang.
“Manja!” Getus lelaki itu seolah-olah tidak ikhlas dengan pertolongannya.

Tanpa mempedulikan pandangan tajam Rara kepadanya, lelaki melayu bertubuh tinggi itu memaut lengan Rara dan menampung sebelah badan gadis itu menuju ke keretanya.

***
“Kau berangan kan apa sampai batu besar macam tu pun boleh tak nampak. Buta!”

“Kau cakap aku macam tu, macam lah kau tak pernah berangan. Macam bagus je.”

“Ya lah, aku tahu. Tapi kes kau ni serius. Kenapa? Putus cinta?”

“Kau apa tahu!”

“Macam aku tak tau muka blur kau tu…sah! Memang muka tengah frust.”

Rara diam. Dia malas hendak berlawan cakap dengan lelaki melayu itu.

“Kau okey dah? Kaki tu dah boleh gerak, tak?”

“Ok.”

“Kau nak aku dukung masuk ke hostel kau ke?”

“What?!”

“Kalau nak, cakap! Don’t pretend macam kau tak pernah kena dukung.” Lelaki melayu itu memandang Rara dengan muka seposennya.

“Memang aku tak pernah kena dukung, Bro! Puas hati?”

“What a nice surname you gave me! Bro…untuk apa? But…it is okey. Rugged jugak kau ni. Muka comel tak macam pun kau ni perempuan blues…anyway. I’m Adam Bahrain. Nice to meet you.”

Rara membuka pintu kereta dan perlahan-lahan menggerakkan kakinya. Dia berasa lega sedikit kini. Setelah menjalani terapi tadi kakinya sudah boleh menapak di atas jalan. Adam Bahrain hanya memerhatikan Rara yang bersusah payah membetulkan keadaan tubuhnya ketika berdiri.

“Ingat tak bila next appointment dengan doktor?”

Rara mengangguk.

“Ini serius tau. Don’t skip your appointment!”

“Faham Encik Adam Bahrain.”

“Apa kau panggil aku?”

“Adam Bahrain.”

“Yes...my full name exactly. Kau orang pertama sebut nama aku dengan penuh macam tu. By the way…apa nama kau budak comel?”

“Aku.”

Adam Bahrain ketawa berdekah-dekah seolah Rara baru selesai membuat satu lawak antarabangasa.

“Nama kau, ‘Aku’?”

Rara mengherotkan bibirnya tanda tak puas hati ditertawakan oleh Adam Bahrain. Sebenarnya dia belum habis bercakap tetapi lelaki itu yang terlebih pantas menyampuk. Tetapi akhirnya dia sendiri yang terkena. Apalah nasib badan.

“Ok Princess…apa nama kau? Aku tahu, it should not ‘Aku’ kan…”

“Aku tak suka kau panggil aku dengan nama tu. Aku bukan princess…nama aku Ratu Marsyella…”

Rara terkejut melihat gelagat Adam Bahrain yang tiba-tiba menepuk dahinya. Satu, dua…tiga, tawa kuat meletus dari mulutnya tanpa mampu ditahan lagi. Setelah puas mentertawakan nama Rara, dia berhenti tiba-tiba dengan menunjukkan wajah kehairanan.

“Kau tak tipu aku, kan?”

Rara menggeleng.

“Betul nama kau macam tu?”

Rara mengangguk.

“So…you adalah Queen Marsyella.”

“Bukan!”

“Betul apa.”

“Nama aku Ratu bukan Queen…”
“Sama aje, cuma Queen in English. Itu aje.”

“Tak sama. Nama tak boleh ditukar ganti.”

“Okey…okey. What should I address you?”

“Rara.”

“What a nice name, macam you jugak. Sound cute and sweet.”

Rara berasa sangat tersentuh di puji begitu. Raut wajah beningnya bertukar sayu. Tiba-tiba bayangan wajah Baharum menjelma di ruang mata. Abahnya pun serupa dengan Adam Bahrain, suka memuji-muji begitu. Abah!!

“Are you okey?”

Diam. Membatu. Tubuh Rara sudah membelakangkan Adam Bahrain. Dia tidak mahu dilihat cengeng oleh lelaki melayu itu yang boleh tahan ‘laser’ mulutnya. Dia harus berlakon kuat atau buat-buat tahan sabar dengan gelagat Adam Bahrain.

Rara tersentak apabila tiba-tiba sahaja Adam Bahrain sudah berdiri di sisinya. Entah bila lelaki itu keluar dari perut keretanya, dia tidak sedar. Yang dia tahu, sekejap tadi fikirannya melayang ke bumi Malaysia, mengimbas kenangan bersama Baharom.

“Don’t always day dreaming my Queen…you have to watch out yourself, this is not your hometown. You are now far away from your village. Aku tahu kau belum boleh menyesuaikan diri. Home sickness tu cukup-cukuplah…be strong! Okey.”

Ah! Kau berlebih-lebih pulak Adam Bahrain, aku dah nak menangis ni…

“Okey. Aku chow dulu. Lepas ni kau nangislah puas-puas setelah aku pergi. But don’t forget your appointment with the doctor, right.”

Selepas berkata-kata begitu, Adam Bahrain masuk semula ke keretanya sambil tersenyum penuh makna.

***
‘Kami semuanya sihat sahaja. Pak Cik pun sihat. Dua hari lepas kami semua pergi berkelah kat pantai. Best tau. Kalau Rara ada kan, best. Dalam email ini kami sertakan gambar kami semua ketika pergi mandi laut. Mak Cik Khalidah pun ikut sama. Kami macam sebuah keluarga besar yang lengkap dan bahagia.’

Damn you! Berani kau menumpang kebahagiaan keluarga aku, Kiki. Paling membuatkan Rara meremang bulu roma adalah apabila di hujung e-melnya Kiki mengatakan bahawa dia telah berpindah ke KL untuk melanjutkan pelajaran. Ini bermakna dia sengaja untuk berada dekat dengan Baharum, abahnya dan juga Didi, kekasihnya! Bukankah di pantai timur negeri kelahirannya juga terdapat banyak universiti atau kolej yang berkaitan dengan bidang kuliahnya. Apa rancangan kau, Kiki? Argh!!

Rara membelek-belek gambar yang disertakan oleh Kiki bersama-sama e-mel tersebut. Kemesraan Didi dan Kiki menjengkelkan matanya. Walau sekadar di dalam gambar, ia sudah cukup membuatkan fikiran Rara tidak keruan. Orang kata gambar boleh mengesahkan banyak perkara, walau hanya ada dua jurang iaitu benar dan salah! Perasaannya bertambah sebak apabila panggilan ke rumah Baharum tidak berjawab. Dia mendail nombor Didi pula, pun tiada sesiapa yang mengangkat telefon.

“Kenapa dengan kau, Rara?”

“Tak ada apa-apa, Dayang.”

“Aku tengok kau macam susah hati. Tak dapat call your home?” Dayang meneka.

“Mana kau tahu?”

“Aku dulu pun macam kau. Rindu, sedih, marah…macam-macam lagi perasaan yang timbul, lebih-lebih lagi apabila kita baru sampai kat negara orang macam ini.”

“Betullah apa kau cakap tu. I miss my abah…”

“Bukan rindu kat dia sangat kut…mungkin ada orang lain yang kau rindu lebih. Hih…hi…” Dayang menyeringai.

Rara tersenyum kelat. Tidak mengiyakan tekaan Dayang itu walaupun sebenarnya dugaan Dayang itu seratus peratus tepat. Didi…sanggupkah kau menungguku? Bisakah kau setia dengan janji kita, dengan ‘ikatan’ yang kita telah bina dahulu? Aku baru sahaja meninggalkan kau sebentar, kau sudah cukup selesa di sisi Kiki. Di manakah aku sekarang, Didi? Masihkah aku di hatimu? Keluhan demi keluhan terlepas dari ulas bibir nipisnya.

“Mengeluh macam tu tak elok. Istighfar banyak-banyak. Banyak mengeluh tu kawan syaitan.”

“Aku tau. Tapi aku sedih sangat. Apa kau bayangkan kalau kau tengok gambar-gamar ni.”

Rara membenarkan Dayang melihat sama gambar-gambar yang di emelkan oleh Kiki dan Didi. Satu persatu gambar di klik untuk kelihatan lebih jelas. Dia tidak mengenali manusia di dalam gambar-gambar tersebut, tetapi Dayang pasti lelaki muda di dalam gambar tersebut tentulah buah hati Rara. Dan, wanita muda itu pasti saingan Rara.

“Macam mesra kan dia orang tu. Couple ke?” Dayang menduga.

“Kau pun boleh agak, kan.”

“Pandangan kasar kadang-kadang pun tak boleh pakai. Mungkin dia orang mesra macam gitu aje. Kita tak tahu apa yang sedang berlaku, jadi jangan peningkan kepala menilai yang bukan-bukan. Yang penting, stabilkan emosi dan jangan ikutkan sangat gerak hati. Dia orang kawan biasa aje tu. Don’t worry ok.” Dayang cuba memujuk Rara.

“Aku takut kalau apa yang aku fikir jadi kenyataan. Aku tak sanggup hadapi kenyataan kalau semua ini benar, Dayang. Aku tak sanggup kehilangan.”

“Bersabarlah. Yang penting sekarang kau belajar dan belajar…itu saja.”

“Dayang…”

“Hmm…”

“Aku ni nampak macam orang yang lemah ke?”

“Kenapa pulak kau cakap macam tu? Aku tengok kau okey aje. Walaupun tubuh badan kau kurus tak semestinya kau tu lemah. Aku tengok kau slowly survive kat negara orang. Lagipun kau muda lagi. Lambat laun pengalaman akan menjadikan kau lebih kuat dan tabah.”

“Semalam aku jumpa orang melayu kita. Aku tengok dia bukan main lagi kata aku lembik. Lemah. Aku bukan macam yang orang itu sangkakan.”

“Pedulikan dia. Take that as a challenge.”

“I think so.”

“Dia yang tolong masa kaki kau terseliuh tu, ke? Then, dia hantar kau pergi jumpa doktor dan lepas tu hantar kau balik pulak. Itu ke orangnya yang kata kau lemah.”

Rara mengangguk perlahan.

“Oh!! Aku rasa dia saja je cakap macam tu. Itu namanya mengayat cara moden. Dia buli kau dulu baru tackle hati kau.”

“Mana ada! Dia tu nampak too old for my age.”

“But he is handsome and smart guy, right.”

Rara terdiam tidak terkata. Dia cuba membayangkan wajah Adam Bahrain tetapi renungan mata lembut Didi yang singgah di tubir mata. Sah! Aku rindukan kamu, Didi.

***
“Kaki kau dah ok?”

“Dah.”

“Lama tak nampak kau?”

“Aku banyak assignment. Jadi banyak masa habis kat library.”

“Oh! I see.”

“Kau dah habis kelas ke? Lepak-lepak macam ini, buang masa aje belajar jauh-jauh, tapi tak gunakan waktu yang ada dengan sepenuhnya.”

“Ya ke? Thank you for giving me such an advice. But you sound so tense…cheer up la lady. Come I buy you some coffe…”

“Tak pelah Adam Bahrain…aku tak free.”

“Rain. Panggil aku Rain. Adam Bahrain tu formal sangat. Atau lebih sedap, kau panggil aku abang. I am much older than you for so many, many years, you know.”

“Aku dah agak.”

“Aku nampak tua ke?” bisiknya ke sisi Rara.

“Yup!” Rara tidak berbohong.

“Correction…matured.”

Rara ketawa kecil sambil menutup mulutnya. Dia bimbang kelak menyakitkan hati Adam Bahrain mendengar dirinya ditertawakan.

“Kau tak baik buat aku rasa diri aku nampak tua. Tapi, aku boleh berkawan dengan kau, kan.”

“Erm…”

“Aku nak tanya sikit boleh?”

Rara mengangkat mukanya. Matanya bertemu pandang dengan mata Adam Bahrain. Renungan lembut jejaka itu mengingatkannya pada Baharum.

“Apa pasal kau boleh tersungkur hari tu? Kau ada problem ke?”

“Kenapa kau nak tahu?”

“Baru sekejap tadi kau kata aku boleh jadi kawan kau. As a friend, we should share..”

“Tak semuanya boleh di kongsi. Terutamanya apabila pasangan kawan kita itu berlainan jantina.”

“Then, aku patut jadi perempuan untuk dengar masalah orang perempuan. Itu maksud kau?”

“Yup!”

“Salah apa yang kau fikirkan tu. Semua orang boleh jadi sahabat. Tak kira jantina, tua ataupun muda.”

“Tapi aku lain. Berkawan dengan lelaki lebih banyak masalah dari baiknya.”

“Siapa kata?”

“Aku yang kata.”

Adam Bahrain terdiam.

“Apa kata kita cuba berkawan sebagai jantina yang berlainan. Kita boleh test adakah pendapat kau itu betul atau silap.”

“Apa salahnya mencuba.” Rara tersilap membuka ruang kepada lelaki melayu itu.

“Yes. I agree. Lagipun bukan kena bayar. Then…share with me. Last time when I met you, actually what happened to you?” sambung Adam Bahrain lancar.

“I’m frustrated. Sad.”

“With who? Boyfriend?” Adam Bahrain ketawa nakal.

“Aku benci tengok gambar dia dengan Kiki.”

“Who is Kiki?” sampuk Adam Bahrain deras.

“Pesaing aku…”

“Oh!! I see. Jealous lah tu. Buat apa nak pening fikir pasal orang yang jauh di sana. Dah tentu-tentu mereka ada chance to getting closer. Takkan ingat dengan kau lagi. Mana ada bercinta jarak jauh macam itu. Tak boleh pakai. Zaman sekarang ni, nilai kesetiaan terlalu nipis saiznya. Terlalu murah…”

“Macam ada pengalaman aje kau cakap.”

“Don’t forget I’m older than you, tentulah pengalaman aku lebih banyak daripada kau.”

Rara menjeling manja mendengar Adam Bahrain memuji diri sendiri. Masuk bakul angkat sendiri! Tak malu!

“Mulai sekarang, jangan terlalu memikirkan masalah dia orang kat sana. Study, enjoy your life here dan dapatkan sebanyak mana pengalaman yang kau boleh. Jangan asyik bersedih. I don’t like to see your sour face everytime we meet.”

“Tak suruh pun kau jumpa dengan aku.”

“But I love the moment with you.”

“Uhh?”

Mr Abdul telah menanti ketibaan Rara di lapangan terbang sambil ditemani isteri dan seorang anak perempuannya. Pada pandangan Rara, Mr Abdul...
Unknown Mar 10, 2010