Menu
Oh! MyKarya!


TELEFON yang berdering-dering aku biarkan sahaja kerana aku keburuan waktu mengejar dateline yang diberikan oleh Dato’ Khalid. Mendengar muzik iringan yang berkumandang dari telefon bimbitku, aku tahu siapa yang memanggilnya. Tetapi aku harus menyiapkan tugasan yang diserahkan dalam masa setengah jam lagi, jika tidak kami tidak dapat menghantar dokumen tersebut kepada pihak yang berkenaan seperti yang dijanjikan. Kegagalanku melaksanakan tugas tersebut bermakna syarikat bakal kerugian beratus ribu ringgit dari tender yang ditawarkan.

Sekali lagi panggilan masuk menganggu tumpuanku. Demi tidak mahu konsentrasiku tergugat, aku meletakkan ‘silent mode’ agar apabila itu bernyanyi lagi, ia langsung tidak menganggu. Akhirnya tugasku dapat diselesaikan sepertimana dikehendaki oleh Dato’ Khalid seawal jam 8 malam. Bergegas aku mengemaskan barang-barang dan pensil yang bersepah di atas meja. Aku harus segera pulang. Kasihan dengan sang puteri yang sedang menunggu di rumah. Pasti dia sedang muncung sekarang ini, manakan tidak aku tidak membalas panggilannya atau mesej-mesejnya. Kerana kepenatan, aku langsung terlupa mengaktifkan telefon bimbitku sehinggalah kakiku mencecah lantai rumah. Terdapat lebih enam panggilan tidak berjawab dari Hannah. Ada sejumlah SMS yang masuk di kotak mesej tetapi aku malas membukanya.

Lampu di ruang tamu telah dipadamkan petanda sang puteri kesayangan telah masuk beradu. Oh! Mungkinkah penat dia menanti hinggakan menunggu kepulanganku pun bagai tidak sudi. Begitu fikirku sambil tangan mengunci pintu semula. Aku terus menuju ke peti ais bagi menghilangkan dahaga.

Dia memasak? Ada special vacation ke? Aku sengaja menjenguk ke meja makan dan di bawah tudung saji ada masakan kegemaranku, nasi ayam istimewa Hannah. Gelaran yang aku sendiri berikan sempena nama puteri tersayang kerana keenakan nasi ayamnya. Semakin tidak sabar aku mahu menjamahnya. Aku segera membasuh tangan di sinki dan mengambil pinggan di rak. Uh!! Lapar sungguh…baru kini teringat yang semenjak tengahari aku belum menjamah sebutir nasi. Nasib baik ada kau, Hannah…

Usai membasuh tangan aku segera memanjat tangga naik ke kamarku. Aku memulas tombol pintu tetapi nampaknya ia berkunci dari dalam. Aku gagal masuk ke kamarku sendiri. Ini mesti kerja Hannah yang merajuk.

“Hannah!”

“Hannah! I dah balik ni.”

Sunyi. Senyap. Tiada jawapan. Tidur matikah dia? Aku mengetuk daun pintu berkali-kali. Sudahnya tanganku yang berasa sakit tetapi daun pintu tetap tertutup rapat.

Aku mendail nombor telefon Hannah. Yes! Ada deringan nada lagu Misha Omar yang aku lupa tajuknya. Sesaat dua aku menunggu tetapi hampa. Juga tidak berjawab. Besar sangatkah kesalahanku hingga menyebabkan Hannah bertindak sejauh ini? Melancarkan perang dingin…kalaulah benar tekaanku.

Ke mana kau pergi Hannah??

Aku melangkah longlai ke bawah semula. Membuka kemeja yang telah tersarung di badan sejak pukul 7.30 pagi tadi. Punggung kulabuhkan di atas sofa. Kaki ku selunjurkan agar lebih tenang dan lega setelah seharian keluar masuk dari bilik Dato’ Khalid dan bilikku sendiri. Tetapi otakku belum habis berfikir ke mana gerangan Hannah membawa hati? Selalu dia tidak begini? Hanya dengan ucapan maaf, dia akan kembali senyum.

Aku mendail nombornya lagi. Deringan nada yang sama kedengaran tetapi kali ini aku seolah-olah dapat mendengar bunyi deringan itu di sekitarku. Semakin lama semakin kuat. Lantas aku mengangkat punggungku dan memunggah sofa yang sebentar tadi aku duduki.

Telefon Nokia N96 milik Hannah terletak elok di celah sofa. Entah sejak bila ia berada di situ aku tidak pasti. Patutlah dia tidak membalas panggilanku, inilah puncanya. Perasaan bersalah tetiba menyerangku. Sudahlah aku tidak membalas panggilannya tadi, kini aku pula mahu menuduhnya yang bukan-bukan. Ah!! Buntu kepala mencari jawapan ke mana menghilang Hannah puteri hatiku.

AKU menekan pedal minyak agar kereta yang sedang kupandu bergerak laju. Namun kegelapan malam menjadi penghalang mnyebabkan aku memandu sekitar kelajuan 120km sejam. Aku menyumpah-nyumpah diriku sendiri kerana tidak mahu membalas panggilan Hannah ketika di pejabat tadi. Kalaulah aku membalasnya walaupun sekali, aku pasti tidak terlewat menerima berita ini. Aku pasti dapat menemuinya untuk kali terakhir. Aku pasti dapat memohon kemaafan walau aku tidak pasti apakah aku ada berbuat salah dengannya.

Aku mencari kelibat Hannah. Matanya bengkak kesan tangisan dan tekanan jiwa yang bukan sedikit. Kehilangan orang yang tersayang dalam sekelip mata, siapapun pasti terjentik ruang kebal itu. Aku menghantar rasa kesalku melalui isyarat mata agar Hannah mengerti betapa aku menyesal dengan apa yang berlaku siang tadi. Tetapi Hannah seolah tidak mahu memandangku.

Aku mendekatinya yang berwajah sugul. Selendang putih menutupi kepalanya. Walau sedang bersedih, kau tetap ayu, Hasnnah.

“Maafkan I…”

Hannah mengangkat wajahnya. Mata kami bertatapan seketika. Aku pasrah jika kau mahu marah Hannah. Aku rela. Sebaliknya Hasnnah gagal mengawal emosi. Esakan kecil terus kedengaran tanpa amaran menyebabkan aku panik tiba-tiba. Beberapa pasang mata tertoleh-toleh sambil meneruskan bacaan Yasin.

Aku merangkul tubuhnya ke dalam pelukanku. Aku mahu meminjamkan kekuatan yang ada untuk Hannah. Aku ingin turut merasai bahang kesedihan itu. Siapa yang tidak terkilan apabila orang yang kita sayangi pergi tanpa pesan, tanpa pamitan. Seketika kemudian tangisannya semakin reda. Aku bersyukur kerana paling tidak pun dia masih melayaniku sebagai suaminya. Dalam rela aku mendakapnya sebentar tadi, aku tahu dia terpaksa demi menjaga maruahku di mata keluarganya.

“Terima kasih Hannah.”

Dia menatap mataku lama. Mungkin tidak faham mengapa tiba-tiba aku mengucapkan terima kasih kepadanya.

“Sebab benarkan I jalankan tugas I. Memberikan semangat…”

Dia hanya berdiam diri. Menambah resah yang mula bercambah di dadaku. Tubuhku masih berada dekat dengan Hannah, merasai setiap degupan jantungnya yang masih dalam keadaan terkejut, sekaligus cuba memadamkan kesalahan sendiri. Aku harap Hannah sudi memaafkanku!

“Dahlah Zaff. Bawak Hannah masuk bilik. Mungkin dia penat agaknya. Dari hospital sampailah sekarang ni tak berhenti dia menangis. Tak elok macam itu…” bisik kak Ngah ke telingaku.

Aku sekadar mengangguk. Aku menguis lengan Hannah agar mengikutku ke bilik tetapi dia menolak dengan lembut. Aku tidak jadi mengangkat punggung. Sambil menemani jenazah itu aku membaca surah-surah yang ku hafal dan menghadiahkan Al-fatihah untuk ayah mertuaku yang telah kembali ke alam barzakh. Baru aku perasan Hannah tidak memegang al-Quran atau buku Yasin seperti adik beradiknya yang lain. Sedang uzur barangkali, fikirku. Begitu sekali aku tidak lagi mengingati tarikh uzur isteri sendiri. Pada waktu-waktu beginilah emosi seorang wanita jadi kurang stabil dan aku sepatutnya tahu itu sedari awal lagi. Sibuk sangatkah aku?

AKU terbangun agak lewat pagi itu kerana masuk tidur ketika jam sudah menunjukkan pukul 3 pagi. Aku berpaling ke sisi lalu tersenyum. Rupa-rupanya Hannah masih sudi tidur di sampingku setelah apa yang telah aku lakukan kepadanya semalam.

Aku mengejutkannya dengan mendaratkan satu ciuman di pipinya. Hannah kelihatan terkejut dan terus terduduk dengan perlakuanku sebentar tadi.

“Maafkan I Hannah kalau buatkan you terkejut tadi.”

“Tak mengapa. Dah pukul berapa ni?”

“Dekat pukul lapan.”

Hannah terus melompat dari katil dan menuju ke tandas. Aku terdengar bunyi air paip dibuka dan bunyi orang mandi. Mungkin Hannah ingin bergegas menguruskan jenazah ayahnya buat kali terakhir sebelum akan dikebumikan pada pagi itu juga.

Aku melepaskan keluhan kecil kerana membangunkannya tadi. Jika tidak pasti Hannah masih boleh berehat sejenak daripada terjaga dalam keadaan terkejut begitu. Mengapalah aku tak habis-habis menyusahkannya?

“You tak siap? Sekejap lagi nak bawa jenazah ke kubur.”

Entah bila Hannah keluar dari bilik air, aku tidak perasan. Bau haruman mandian dari tubuhnya begitu mengujakan perasaan lelakiku.

“Ya…ya…tunggu I. I nak mandilah ni.”

“Pagi-pagi dah termenung…” usiknya.

Kalau dia sudah boleh mengusikku, ini bermakna marah dan rajuknya sudah hilang. Yeha!! Hannah sudah kembali! Tanpa sedar aku memeluknya dari belakang. Suri terkejut sehingga terlepas jeritan kecil dari mulutnya.

“You ni! Kata nak siap. Cepat sikit.” Hannah melontarkan ingatannya dalam nada suara yang terkawal.

“You maafkan I tak pasal semalam?”

“Mana boleh senang-senang nak maafkan you!”

“Then…I peluk you sampai you boleh maafkan I.”

“Janganlah macam ini, Zaff. I tak selesa.”

“Cakap dulu. You maafkan I atau tidak?” aku sengaja mengugutnya.

“You yang tak mengerti hati perempuan, Zaff. You masih tak faham I…”

Aku terkejut dengan luahannya menyebabkan pelukanku ke tubuhnya terlerai perlahan lahan.

“Hannah…I…I…” aku terasa sebak.

Apabila seorang isteri berkata begitu, apakah maknanya? Adakah dia mengirimkan ucapan selamat jalan kepadaku dari dedaun hidupnya?

“Sudahlah Zaff. You pergi mandi, nanti kita turun sama-sama. Hal kita nanti balik rumah kita discuss.”

“Hannah…”

“Ya…?”

“Do you still love me?”

“Why are you asking, Zaff?”

“Sebab…sebab….I tak tahu apa sebabnya. Just asking.”

Hannah mencuit hidungku sebelum dia berlalu ke almari pakaian. Aku merasakan Hannah sudah tidak bersedih lagi. Dalam sebak aku masih bisa tersenyum. Apakah permainan yang sedang dimainkan oleh isteriku ini?

“Zaff…you betul-betul tak ingat?”

“Pasal apa?”

“Semalam.”

“Semalam??”

Semalam? Apa yang dimaksudkannya? Adakah aku…? Tak mungkin? Aku terlalu penat semalam, mana mungkin aku melaksanakan tanggungjawabku sebagai suami. Apatah lagi aku maklum yang dia sedang ‘uzur’.

“Hah!! Bukan apa yang you fikirkan tu.”

“Habis tu?” aku tersengih kerana Hannah berjaya ‘menangkap’ fikiranku.

“You lupa langsung? Melampau you ni…”

Ada nada merajuk dalam suaranya.

“Cuba bagi ‘hint’ sikit.” Aku pula cuba menggoda. Suaraku begitu mengharap jawapan darinya.

“Nasi ayam tu…”

Ohh!! Bagaimana aku boleh terlupa hari istimewanya? Patutlah dia menangis sakan sewaktu terlihat kelibatku semalam, rupa-rupanya kerana aku tidak langsung ingat hari lahirnya! Hannah! Oh Hannah!

TELEFON yang berdering-dering aku biarkan sahaja kerana aku keburuan waktu mengejar dateline yang diberikan oleh Dato’ Khalid. Mendengar ...
Unknown May 19, 2010
Oh! MyKarya!

Rara mengesat matanya yang pedih dengan hujung jari. Selesai membaca isi kandungan surat yang dikirim dari tanahair, air matanya terus berjuraian tidak berhenti. Kiriman dari Ummu Khalidah dan ayahnya juga begitu menyentuh hati. Terima kasih ayah dan mak cik! Dia merenung set Tupperware yang memuatkan serunding daging kegemarannya. Tangannya berkalih pula menelek seutas jam tangan pemberian istimewa dari si ayah. Rara amat merindui kedua-duanya. Oh TUHAN! Mampukah aku bertahan menanggung rindu ini?

Matanya kembali semula kepada surat panjang lebar bertulisan tangan yang dititipkan untuknya. Dia tahu itu bukan tulisan Didi. Tentu ia milik Kiki. Pasti Kiki meluangkan banyak masa di samping Didi bagi menulis kandungan surat tersebut. Pasti Didi telah bulat hati membuat keputusan tersebut. Jika tidak, masakan dia tergamak menyakitkan hatinya. Tentu mereka sama-sama mentertawakannya. Sekarang pastinya mereka sedang gembira menyambut kemenangan mereka. Sudahlah dia sedang bersedih menahan rindu dendam pada kampung halaman, datang pula berita itu pada hari kelahirannya. Inilah hadiah paling kejam yang diterima daripada insan yang tersayang.

“Kenapa Rara?”

Rara cepat-cepat mengesat matanya dengan hujung baju. Dia tidak mahu mempamer kelemahannya di hadapan Dayang.

“Tak ada apa-apa, Dayang. Aku okey saja.”

Dayang mengambil tempat di sisi Rara yang duduk terpelosok di satu sudut di ruang bilik yang kecil itu.

“Apa gunanya kawan kalau tidak boleh membantu. Ada apa-apa yang boleh aku tolong?”

“Kenapa kau cakap macam itu?”

“Kau kan tengah bersedih. Surat itukan puncanya?”

“Mana kau tahu?”

“Ala…mata aku kan tajam macam mata pisau. Orang ada masalah aku senang dapat hidu, tau. Tak nak kongsikan dengan aku apa masalahnya kali ini? Dulu tengok gambar dia orang pun kau menangis, sekarang dapat surat pun menangis. Pasal dia orang lagi ke?” Dayang cuba mengorek.

Rara mengangguk. Dia tidak mampu membuka mulut menceritakan isi kandungan surat yang dikirim. Dia lantas menyerahkan surat itu ke tangan Dayang.

“Kau bacalah sendiri.”

Dayang menatap surat yang berjela itu tidak berkedip. Dia tidak mahu ketinggalan satu perkataan pun untuk mengetahui isi sebenarnya. Dia perlu tahu apakah puncanya Rara menangis tadi. Pasti ada sesuatu?

“Tak patut betul si Didi tu. Tak sampai setahun kau tinggalkan dia, dia pergi cari awek lain. Memang tak boleh diharap!”

“Macam itu aje dia nak berpisah dengan kau!”

“Pulak tu pada harijadi kau! Memang tak berhati perut!”

Berbakul-bakul sumpahan Dayang terlepas dari mulutnya. Gelagatnya itu diperhatikan sahaja oleh Rara dengan penuh minat. Inikah perangai sebenar Dayang? Kelakar pula melihatnya sehingga terhambur tawa dari mulutnya.

“Kau biar betul!”

“Aku tengah geram ni! Jantan ini memang tak guna. Tak payah tunggu orang macam inilah, Rara. Lelaki lain kat dunia ini berlambak. Cari aje yang berkenan. Kemudian kau tunjukkan pada dia pulak. Si Kiki tu cantik sangat ke? Aku tengok biasa aje…”

“Kalau hati dah suka, semuanya indah di mata, Dayang.”

“Itulah yang aku heran dengan orang lelaki ni. Kadang-kadang pengganti kita bukannya nak cari yang lebih elok. Cari yang lebih gemuk la…juling pulak tu. Aku tak faham betul!!”

“Tapi si Kiki tu lebih cantik dari aku…”

“Aku cerita ini pengalaman aku. Itu sebab aku sambung belajar kat overseas. Sebab putus cinta.”

“Ohh!! Nasib baik kau tak terus berkawan dengan dia. Sah-sah dia buat pilihan yang silap. Tapi kau patut bersyukur sebab terselamat dari orang macam itu.”

Dayang tersengih sahaja. Tidak sangka mereka senasib rupanya. “Kau pun sama Rara. Jangan fikirkan lagi soal dia. Cari yang lain.”

Rara melepaskan keluhan berat. Benar kata Dayang, aku mesti buktikan. Putus cinta bukan bermakna akhir dunia ini. Didi bukannya lelaki pertama sahaja yang boleh menghadiahkan kebahagiaan. Banyak lagi di luar sana yang sedang menunggu…fikir Rara sambil menoktahkan ingatannya kepada lelaki bernama Didi. Tetapi mampukah dia?

***

“Aku tengok dua tiga hari ini kau macam bad mood aje. Macam tak happy. Apehal?”

“Biasa aje.”

“Tapi aku tengok luar biasa sikit. Kau selalu periang. Suka menyakat orang. Sekarang terbalik…kau nampak blur. What happened to you, Queen?”

“Jangan panggil aku macam itu. Malu aku! Panggil aku Rara…”

“Suka hati akulah.”

Rara mencebik. Potong stim betul mamat ni! Orang tengah tak ada mood, dia boleh ajak gaduh pulak!

“Kau apa citer?”

“Sori…malas aku nak citer kat kau. Ini kisah hidup aku. Biar aku sorang saja yang tahu.”

“Betullah kau ni tak matured. Masalah sikit je dah jadi blur macam dunia dah nak kiamat. Rilekslah…aku kan ada.”

“Kau? Adam Bahrain? Apa kau boleh buat?”

Adam Bahrain tersenyum memerhati bibir comel Rara yang terherot-herot kalau sedang marah. So cute…rasa nak gigit-gigit aje! Eee…Sedarlah diri wahai Adam Bahrain. Kau itu lelaki, dia perempuan. Dan perempuan itu bukan adik kamu…maknanya bukan muhrim! Bisikan dari dalam diri seolah mempermainkannya.

“Kenapa pandang aku macam tu? Aku ada tanduk ke? Atau hidung aku ada tiga lubang?!” Rara masih marah-marah.

Adam Bahrain tidak mampu lagi menahan tawanya. Dia membiarkan sahaja ketawanya di nikmati oleh semua yang berada di dalam café itu. Dia tidak mengendahkan Rara yang menyambung rajuknya sehingga Adam Bahrain dapat merasai kemasaman raut wajahnya dek ditertawakan olehnya. Adam Bahrain tidak peduli. Jika gadis itu degil sangat tidak mahu bercerita tentang masalahnya, dia juga ada kekerasan hatinya sendiri.

“Eh! Kalau kau ada tanduk pun cantik juga. Unik.” Usik Adam Bahrain lagi.

“Kau ni kan! Suka cari pasal.”

“Siapa yang mulakan? Aku tanya elok-elok, kau pulak tak pasal-pasal jerit kat aku. Padan muka!”

“Kau ejek aku. Abah aku pun tak buat macam itu kat aku.”

“Itulah bezanya. Abah kau tak boleh jadi boyfriend kau. Aku boleh…sebab itu kalau banyak merajuk dengan aku, boleh jalan!”

“Siapa nak jadi girlfriend kau! Aku tak sudi.”

“Aku offer aje. Habis tempoh, offer tamat. Jangan menyesal. Aku ni jantan pujaan tau…” Adam Bahrain tak puashati masih mahu menyakat gadis comel itu lagi.

“Sikit pun aku tak heran.”

Adam Bahrain mengulum senyumnya mendengar jawapan dari mulut Rara. Semakin lama dia berdebat dengan gadis itu, semakin timbul rasa sukanya pada Rara. Rara lain dari rakan-rakan wanitanya. Rara jujur dalam melahirkan pendapat. Rara tidak berpura-pura menampilkan dirinya. Cukuplah dengan hanya bergincu nipis, jeans dan t-shirt, gadis itu nampak istimewa di matanya.

“Betul kau tak nak cerita masalah kau pada aku?” Adam Bahrain cuba mengorek rahsia Rara untuk kesekian kalinya.

“Betul.”

“Okey. Fine. Tapi dengan satu syarat.”

“What!!”

“Tolong jangan masam macam tu. Senyumlah sikit. At least aku tahu masalah kau tu taklah berat sangat…”

Rara tunduk sahaja. Bagaimana boleh dia tersenyum sedangkan hatinya tidak gembira. Dia keliru sebenarnya. Atas alasan apa Didi memutuskan hubungan mereka? Tidak cukupkah perhubungan mereka yang berbelas tahun itu dinamakan cinta yang suci? Jika tahun bukan ukuran, apalagi yang boleh dijadikan sandaran untuk membuktikan cinta? Cinta pertama yang abadi di lubuk hati.

“Rara…”

“Queen Marsyella! Are you deaf!” Adam Bahrain menjerit nyaring apabila Rara hanya tunduk memandang lantai.

Esakan kecil Rara yang kedengaran memecahkan kebuntuan yang dirasai oleh Adam Bahrain. Eh! Nangis pulak dah! Apa aku dah buat. Adam Bahrain kalut seketika sebelum dengan kematangan yang ada, dia cuba memujuk Rara.

“Okey…okey…aku tak paksa kau untuk senyum. Jom kita pergi jalan-jalan kat taman. Ambil angin.”

Diam. Rara menyepi sahaja.

Adam Bahrain naik bingung. Salah besar kah permintaan aku tadi? Hish!! Susahnya nak memujuk ‘budak kecil’ merajuk! Gumamnya di dalam hati.

Tidak semena-mena Adam Bahrain menarik tangan Rara yang terpinga-pinga dengan apa yang sedang berlaku. Tangannya terasa kebas kerana dicengkam kuat oleh tangan sasa Adam Bahrain. Dia menarik-narik tangannya agar terlerai dari pegangan lelaki itu tetapi gagal. Pegangan Adam Bahrain terlalu kejap.

“Kau degil sangat. Kalau nak nangis pun janganlah kat tempat ramai orang macam itu. Nanti orang ingat aku buli kau.”

Setiba di kawasan taman permainan barulah Adam Bahrain melepaskan tangannya. Dia melepaskan dengusan kasar kerana tidak setuju dengan gelagat Rara tadi. Dia tidak suka melihat tangisan. Dia benci melihat wanita menangis atau disakiti. Nalurinya kuat mengatakan yang Rara sedang disakiti. Oleh siapa dan mengapa, dia tidak pasti. Bibir gadis itu mengunci rapat tentang masalahnya.

Adam Bahrain membalikkan tubuhnya untuk berdepan dengan Rara. Gadis itu sedaya upaya sedang menahan tangisnya dari menderu laju. Tetapi siapalah dia yang mampu menahan tangisan itu dari berhenti. Dengan mata yang berlinang, dia menentang pandangan tajam Adam Bahrain.

Perasaan Adam Bahrain yang tadinya geram menggila bertukar belas serta merta. Dia kalah dengan tangisan itu. Hati keringnya menjadi basah dengan tiba-tiba. Sudahlah…Rara. Berhentilah menangis. Aku akan lakukan apa saja untuk membuat kau kembali ketawa…namun itu hanya terbit di hati kecilnya. Ego lelakinya melarang dia meluahkan perkara itu.

“Aku minta maaf kalau kau terasa dengan gurauan aku tadi.”

Rara menggeleng.

“Bukan salah kau. Aku yang terlalu lemah. Kau juga yang cakap dulu, kan…aku ni lemah.”

Adam Bahrain jadi serba salah bila Rara mengungkit tuduhannya yang lalu. Tuduhan yang berupa gurauan baginya tetapi Rara serius menyimpannya di hati.

“Aku tak maksudkan macam itu.”

“Memang aku orang yang lemah. Aku mudah berasa rendah diri. Aku mudah menangis kepada benda yang remeh temeh. Aku…”

“Aku tahu. Tapi cukup-cukuplah kau menghina diri kau sendiri. Aku tak suka begitu. Aku tak suka orang yang berfikiran negatif…”

Adam Bahrain masih lagi cuba menaikkan semangat Rara. Rara yang cengeng, Rara yang nampak rapuh di luar dan dalam. Dia perlu menyedarkan gadis itu. Jangan selamanya biarkan diri dipermainkan. Usah menyerah bulat-bulat pada takdir.

“Kenapa kau boleh jadi begitu kuat? Kenapa aku tidak?”

“Aku ni dah banyak makan asam garam dan sepak terajang dunia mainan manusia ini, Rara. Aku dah biasa. Aku dah biasa menangis macam kau. Itu dulu. Sekarang Adam Bahrain sudah matang. Aku dah tak heran itu semua. Aku kan lebih tua dari kau…itu sudah cukup membuktikannya.”

Rara tersenyum kelat dalam matanya yang masih basah.

“Stop crying, Rara. Senyumlah…kerana senyuman kau adalah senyuman paling cantik yang pernah aku jumpa.”

‘Izinkan aku simpan ia di dalam hati…’ ayat yang terakhir itu hanya terluah di dalam hati Adam Bahrain sahaja.

“Kau ni merepek aje.”

“Betul apa aku cakap. Dah berapa kali aku ulang depan kau.”

“Kau ni! Kau buat aku malu!”

Wajah Rara sudah bertukar merah. Dia menepuk dada bidang Adam Bahrain dengan kedua-dua tangannya.

“Kau ada rasa malu dengan aku, ke? Dah berapa kali kita keluar, kau tak pernah sembunyikan apa-apa…”

Rara menjeling. Dia sudah tidak bersedih lagi. Adam Bahrain membawa keceriaan kepada hidupnya hari itu. Dia gembira dengan usikan lelaki itu. Dia mampu tersenyum mendengar cerita lucu lelaki itu. Semuanya dari Adam Bahrain amat mewarnai kehidupan kampusnya ketika ini. Dia lupa seketika kepada Didi yang membenam cinta sucinya. Dia lupa kepada wajah Kiki yang sering hadir mengejek di dalam mimpi-mimpinya.

***

Adam Bahrain pelik dengan perubahan yang berlaku kepada dirinya semenjak kebelakangan ini. Kemana sahaja dia pergi, wajah itu akan ada di mana-mana. Wajah itu bak mentari yang menerangi waktu siangnya, dan umpama rembulan yang menyinari malamnya. Apa sudah gila kah aku? Gila bayang kepada gadis mentah seperti itu? Gadis cengeng yang dimarahinya sewaktu kali pertama bertemu, gadis biasa yang langsung tidak termasuk di dalam senarai wanita idaman. Tetapi mengapa dia? Apa istimewanya dia? Ahh! Memang sah aku dah gila!! Pekik Adam Bahrain di dalam kamar sewanya itu.

Adam Bahrain berjalan ke ruang tamu apartment dua bilik yang disewa semenjak dia datang ke bumi Inggeris ini. Ini bermakna sudah hampir lapan tahun dia berurusniaga dengan Madam Jennifer, tuan punya apartment tersebut. Wanita separuh umur dan bertubuh gempal itu sering menyapanya setiap kali mereka berpapasan di laluan pejalan kaki.

Setiap kali Madam Jennifer bercadang menaikkan sewa apartment tersebut, ada-ada sahaja alasan yang diutarakan oleh Adam Bahrain sehinggakan akhirnya wanita tua itu mengalah. Hasilnya sehingga ke hari ini, sewa apartmentnya tidak pernah dinaikkan dari 350 pound sterling sebulan. Bagi Adam Bahrain jumlah itu tidaklah membebankan memandangkan dia adalah waris tunggal keluarga Datuk Ikram, tuanpunya syarikat hiasan dalaman terkenal. Wang dan kemewahan sudah sebati dengan dirinya.

“I nak turun UK minggu ini. Ada seminar perniagaan dengan rombongan kementerian perdagangan. I ikut syarikat uncle Fauzi. Kita jumpa nanti.”

Adam Bahrain teringat mesej yang ditinggalkan oleh Laila lewat telefon bimbitnya dua hari lalu. Dia tersenyum sendirian apabila mengingati nama itu. Laila yang seksi dan manja itu mengharapkan perhatian darinya. Perhatian yang lebih dari sekadar kawan biasa. Tetapi entah mengapa, dia tidak pernah ada hati dengan Laila. Kedua ibu bapa mereka memang berkawan rapat, sebab itulah dia pun rapat dengan Laila. Tetapi setakat itu sahaja. Langsung tidak pernah membicarakan soal hati.

“Kenapa Adam tak nak dengan Laila tu? Budaknya baik, bersopan santun. Hormat orang tua. Tak pernah dia tak cium tangan mama kalau datang sini tau.”

Bicara arwah mamanya terngiang-ngiang di cuping telinga Adam Bahrain. Dia memejamkan mata. Dia cuba melupakan perbincangan yang terbit antara dia dan mamanya dahulu.

“Saya tak cintakan dia, mama.”

“Habis tu…Adam sukakan siapa? Mama tengok tak ada perempuan lain yang Adam bawa balik ke rumah.”

“Adam tak ada sesiapa, mama.”

“Betul ke? Atau Adam suka pada Laila tetapi malu nak berterus terang.”

“Taklah mama…memang tak ada.”

Adam Bahrain mengeluh dalam-dalam kemudian melepaskannya. Kenangan bersama mamanya sentiasa utuh. Benar mama…ketika itu memang Adam tidak memiliki atau dimiliki. Tetapi kini…Adam ingin memiliki seseorang, mama…senyumnya, tangisnya, guraunya…semua ada dalam mata ini, di mana-mana. Gilakah Adam, mama? Kalau mama masih ada, adakah mama restui niat Adam ini?

Bunyi loceng di luar mengejutkan Adam Bahrain yang leka berkhayal. Dia mencampakkan bantal pelapik kepalanya ke atas sofa lalu berlari membuka pintu.

“Hi sayang…I dah datang.”

Mereka berpelukan seketika sebelum melepaskannya semula.

“Sorang aje? Uncle you tak singgah sekali.”

“Tak. Dia duduk kat hotel. Jadual dia padat. Mana boleh lari sana sini macam I. Kiranya trip I ini dua dalam satu…business trip cum visiting trip.”

“Bukannya you akan sampai lusa ke? Ini macam awal dua hari.”

“I dengan uncle datang awal. Dia ada hal sikit di sini. Nak survey barang untuk syarikatnya. Kenapa? Tak suka I datang cepat ke?” Laila menarik muka masam.

“Bukan macam tu. Suka sangat bersangka buruk.”

“Then…you sukalah I datang ni?” Laila bersuara manja.

Adam Bahrain tidak menjawab. Dia menghalakan kakinya ke peti ais yang terletak di ruang dapur. Laila mengekori dari belakang.

“Nak minum?”

“Sure.”

Adam Bahrain menghulurkan satu tin minuman kepada Laila. Gadis itu menyambutnya dengan senang hati.

Rara mengesat matanya yang pedih dengan hujung jari. Selesai membaca isi kandungan surat yang dikirim dari tanahair, air matanya terus berju...
Unknown May 12, 2010
Oh! MyKarya!


HARGA ASAL: RM19.90
HARGA TAWARAN: RM8.00
M/SURAT: 503ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

Dia lelaki tampan yang mempunyai segala-galanya. Namun dia juga insan biasa yang punya kekurangan. Dia tidak sesekali percaya pada cinta. Bagi dia cinta suci hanya sekadar omongan yang tidak pernah menjadi kenyataan. Baginya, mana ada perempuan yang setia, mana ada perempuan yang suci cintanya. Selagi kesan luka masih terasa, masih kukuh menampar ingatan, dia lebih senang sendirian. Tidak disakiti dan menyakiti.

Secantik mana gadis yang hadir, rasa cinta tetap asing dalam hatinya. Tapi sampai bila dia mampu mengasingkan cinta dengan dirinya. Lantas, ketika hadir seorang gadis yang penuh pengertian dan kejujuran, tercuit jua tangkai hati dan perasaan. Apakah akan dibiarkan igauan lampau menguasai diri hingga rasa cinta yang mula bertunas tidak sempat dinikmati... atau memberi ruang pada cinta yang pertama kali mengetuk hati?

Dia keliru, adakah ini yang dinamakan cinta pertama... terseksa dalam keindahan?

HARGA ASAL: RM19.90 HARGA TAWARAN: RM8.00 M/SURAT: 503ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: Dia lelaki tampan yang mempunyai segala-galanya. Na...
aynorablogs May 8, 2010
Oh! MyKarya!


HARGA ASAL: RM19.90
HARGA TAWARAN: RM9.90
M/SURAT: 679ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

"Apa jadi driver? Hei Risya, dah tak ada jawatan lain ke kat tempat kerja Milah tu sampaikan jawatan driver pun kau terima? Dah-dah, balik kampung aje. Tolong mak kat warung lagi bagus. Apa, kau ingat, kau tu jantan ke. Nak jadi driver", marah Mak Timah.

"Kalau saya katakan saya tak kisah untuk memperisterikan awak? Dan saya juga sebenarnya sudah mula menyukai awak, adakah awak akan berubah fikiran dan menerima saya?" soal Farish Hakimi dengan wajah serius.

"Sayang, dari hati yang tulus abang nak beritahu sayang yang abang sungguh bahagia dapat menjadi suami sayang. Abang harap, Risya boleh terima abang dalam hidup Risya. Percayalah, abang ikhlas mengambil Risya sebagai isteri abang."

Sebaik sahaja kaki Farish Hakimi hendak melangkah masuk ke balai berlepas, dia dikejutkan dengan suara yang amat dikenalinya. Suara yang sememangnya amat disayangi, suara yang menyebabkan dia ketawa, suara yang menjadikan hidupnya ceria, suara yang sentiasa berbisik manja di telinganya. Tidak, dia tidak perlu untuk mendengar suara itu lagi. Bukankah suara itu yang telah merobek hatinya? Bukankah suara itu yang telah meragut kepercayaannya?


HARGA ASAL: RM19.90 HARGA TAWARAN: RM9.90 M/SURAT: 679ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: "Apa jadi driver? Hei Risya, dah tak ada jawat...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

HARGA ASAL: RM24.00 **SOLD**
HARGA TAWARAN: RM12.00
M/SURAT: 683ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI



SINOPSIS:



Cinta. Kadangkala datangnya sekelip mata. Ketika hatinya merasa cinta, tidak ada yang sudi menerima. Cinta itu hadir sehingga menyeksanya. Chempaka sedar, benarlah kata orang, cinta bukan sahaja membuat orang gembira, tetapi boleh mati kerananya.

HARGA ASAL: RM24.00 ** SOLD ** HARGA TAWARAN: RM12.00 M/SURAT: 683ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: Cinta. Kadangkala datangnya sekelip mat...
aynorablogs May 7, 2010
Oh! MyKarya!


**SOLD ~ NORA**
HARGA ASAL: RM17.00
HARGA TAWARAN: RM8.50
M/SURAT: 433ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

Aku terus bangun dari katil dan segera mencapai tuala.Walaupun mata masih didodoi rasa mengantuk, aku bergegas ke bilik mandi. Silap aku sendiri, sepatutnya aku tidak
tidur semula selepas menunaikan solat subuh tadi.

“Puteri Adalea! Cepatlah sikit. Nanti mengamuk pulak si Remy. Agaknya dia dah lama terpacak kat bawah tu!” laung Linda mengingatkan.

Aku hampir-hampir terlupa tentang janji yang dibuat dengan Remy untuk ke Malaysian Student Department Hall (MSD) bersama. Kami juga telah berjanji akan turut serta
dalam sambutan Aidilfitri di rumah terbuka Profesor Razak.Itu pun setelah meraikan hari raya di MSD.

Pejam celik, pejam celik, sekejap betul masa berlalu. Kali ini sudah masuk kali ketiga aku menyambut hari raya di negara asing. Mungkin juga ini yang terakhir memandangkan pengajianku di University of Salford, Manchester akan berakhir tidak lama lagi. Aku bakal membawa pulang segulung ijazah Jurusan Media, Language and Business. Itulah impianku sejak dulu lagi.

Sesungguhnya dalam mendambakan ilmu, jarak telah meletakkan aku terpisah jauh dari keluarga dan saudara-mara. Aku terdampar di United Kingdom bukan sekadar memenuhi
cita-cita, tetapi aku turut merantau membawa sekeping hati. Bukannya merajuk. Tapi lebih tepat, aku sebenarnya perlukan ruang untuk membuang kekecewaan di jiwa.

MASA terus berlalu. Namun, parut yang tergaris di hatiku masih berbekas walaupun hampir tiga tahun telah berlalu. Tidak mungkin dapat kulupa bagaimana seorang nenek begitu membenci cucu kandungnya. Seseorang yang mempunyai pertalian darah dengannya tetapi tidak sudi memberi walaupun secebis kasih dan sayang.

** SOLD ~ NORA ** HARGA ASAL: RM17.00 HARGA TAWARAN: RM8.50 M/SURAT: 433ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: Aku terus bangun dari katil dan s...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

**SOLD**
HARGA ASAL: RM19.90
HARGA TAWARAN: RM9.90
M/SURAT: 499ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

Sudah hampir pukul 9.15 malam. Bagaimanapun, dia lihat
banyak lagi kedai makan yang masih beroperasi membuat kan
suasana sekitar masih lagi terang-benderang.

Entah mengapa, kakinya begitu ringan menaiki bas yang
kebetulan berhenti di depannya. Dia mengambil tempat duduk
di bahagian belakang dan lebih banyak membuang pandangan
ke luar tingkap. Fikirannya terus melayang-layang entah ke
mana.

Apabila Eza ternampak laut, serta-merta dia bangun lalu
menekan loceng. Sebaik bas berhenti, dia turun dengan langkah longlai. Dia kini sudah berada di Pantai Lido. Dia menuju ke arah tembok pemisah antara pantai dengan jalan raya.

Dia melabuhkan punggung di atas tembok itu. Satu keluh an berat terbit dari mulutnya. Mengenangkan hari ini adalah Hari Valentine, hati Eza menjerit tanda protes lebihlebih lagi ketika terpandang pasangan kekasih yang berada tidak jauh dari tempatnya. Terbit rasa iri hatinya..

Bukan dia mahu mengagungkan Hari Valentine! Bukan dia mahu mengikut budaya barat, tetapi bila mengenangkan janji yang tidak ditepati, dia berasa marah yang amat sangat. Lebih-lebih lagi apabila orang yang berjanji itu adalah kekasih sendiri. Batinnya menjerit resah.

Minggu lepas, Rizal sudah berjanji akan mengambil cuti untuk datang ke Johor Bahru. Mereka akan bertemu pada Hari Valentine. Apabila tiba harinya, Eza menunggu hingga tidak dapat menahan sabar lagi.

Tadi, tergerak hatinya untuk menelefon rumah Rizal. Terkejut dia apabila mendengar suara lelaki itu. Rizal masih di Puchong? Eza tergamam seketika.

Rizal… kenapa kau harus buat aku macam ni? Tak penting ke aku dalam hidup kau? Jerit hati kecil Eza, bertalu-talu.

** SOLD ** HARGA ASAL: RM19.90 HARGA TAWARAN: RM9.90 M/SURAT: 499ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: Sudah hampir pukul 9.15 malam. Bagaimana...
aynorablogs
Oh! MyKarya!



**SOLD**

HARGA ASAL: RM19.00
HARGA TAWARAN: RM10.00
M/SURAT: 621ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

Pada suatu detik itu, dirinya mewah dengan kasih sayang. dia punya
Ummi yang penyayang, seorang abang yang perihatin dan Nurul Adlynn, teman akrab yang dikenalinya sewaktu di perantauan. dia bahagia walalupun di sebalik itu, kesabarannya sering kali teruji dengan sikap majikannya, Ezany yang tidak pernah senang dengan kehadirannya. Perlian dan bicara sinis lelaki itu menjadi halwa telinganya setiap kali mereka bertemu. Hinggakan dia ada kalanya lelah dengan situasi sebegitu!

Pertemuan dgn Tengku Hadif Zafran begitu unik. Terjadi di saat tidak terduga dn tidak mampu dibayangkan. Aneh! Tapi mungkin itulah dikatakan takdir. Pertemuan demi pertemuan akhirnya membibitkan rasa.
Bayu-bayu rindu mula menggamit sekeping hatinya buat lelaki itu. Cintakah itu yang datang mengetuk pintu hatinya? Seperti menyedari sikap keterlaluannya selama ini, Ezany berubah
sikap. Tanpa angin tanpa ribut yang membawa sebarang petanda. tutur kata dan bicaranya sudah tidak se'panas' dahulu. Lebih lembut dan gemar bergurau. Dalam diam dia menyenangi perubahan lelaki itu. Walau di hati dia bimbang seandainya perubahan itu cuma sementera.
Mungkinkah?

Belum sempat dia berpeluang melayan perasaan yang hadir, Ummi tiba-tiba saja ingin menjodohkan dia dengan Hadif. Dia terima biarpun pada mulanya dia gusar dan keliru. Mampukah dia menjalin bahagia hanya dengan rasa cinta tanpa mengenal lelaki itu terlebih dahulu?

Impian dan angan-angannya untuk hidup bersama Hadif berkecai apabila dia mendapat tahu Nurul Adlynn turut menaruh perasaan pada lelaki itu. Warna-warna kelukaan dan penderitaan mula mewarnai perjalanan hidupnya. Dia sendiri buntu. Dia tersepit antara kasih sayang sahabat setia, keinginan dan harapan seorang ibu yang melahirkannya dan antara cintanya sendiri yang mula berputik.

Dalam setiap keputusan, ada akibat yang perlu dihadapi. Lantaran kerana keputusan itu, dia hilang kasih sayang daripada seorang yang amat dekat di hatinya. Dia reda walaupun kecewa. Namun dia tetap berharap, suatu hari nanti kasih sayang itu akan hadir lagi dalam hidupnya.

Dan setelah hujan berlalu pergi, ternyata ada cahaya mentari yang menanti. Sayangnya cahaya yang diharap berpanjangan itu, hadirnya sekejap cuma. Kehilangan insan yang paling bererti buat dirinya melontarkan dia ke pelusuk duka. Sekali lagi. Benarkah sekeping hati yang perlu dicari itu bukan Hadif pemiliknya? Mampukah kasih seharum lavender itu terus dia kecapi?

** SOLD ** HARGA ASAL: RM19.00 HARGA TAWARAN: RM10.00 M/SURAT: 621ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: Pada suatu detik itu, dirinya mewah den...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Didi menunggu Kiki di luar pejabat pos. Mereka mahu mengirimkan bungkusan kepada Rara. Bungkusan itu rekaan Kiki sepenuhnya bertujuan mengingati hari kelahiran gadis itu. Di dalamnya juga terdapat masakan istimewa ibu Didi berupa serunding daging kerana mereka sekeluarga tahu yang Rara amat meminati makanan itu. Bahrom pula menghadiahkan jam tangan jenama Guess untuk Rara, satu-satunya anak yang dia ada.

“Jom…dah siap. Kerani kaunter tu kata seminggu lebih boleh sampai.” Kiki sudah berdiri di sisi Didi.

“Lamanya…kalau gitu bukan surprise namanya.” Didi mengeluh.

“Tak apa…yang penting sampai.” Kiki memujuk sambil memegang lengan Didi. Lelaki itu membalas sikap manja Kiki dengan menghadiahkan senyuman.

Didi menghidupkan enjin kereta Kancilnya untuk kembali semula ke kolej tempat mereka belajar. Dia mengambil jurusan seni reka manakala Kiki yang minat dengan hiasan dalaman mengambil jurusan itu untuk pengajian ijazahnya.

“Kiki tulis apa dalam tu. Didi tengok bukan main panjang lebar awak tulis surat untuk Rara. Jangan awak tulis yang sedih-sedih sudah…dia tu penyedih sikit. Didi takut dia salah faham nanti.”

Kiki di sebelah hanya tersenyum simpul.

“Ada lah…rahsia.”

“Ada Kiki tulis pasal saya? Katakan saya amat rindukan dia…rindu pada kenakalannya, pada suaranya…pada gurauannya…ada Kiki bagitahu dia semua itu?”

“Mestilah ada…jangan risau. Kiki buat yang terbaik untuk korang berdua.”

“Terima kasih Kiki kerana tolong Didi buatkan surat itu. Kalau tidak…tak tahu macam mana nak tulis. Didi bukan biasa tulis surat pada dia. Tak pernah…Dari kecil kita tak pernah berpisah.”

“Kiki faham…”

Kiki meletakkan tangannya di peha Didi yang sedang memandu. Didi membalas dengan meramas tangan Kiki sambil mengucapkan terima kasih sekali lagi kerana membantunya. Kiki tersenyum puas. Dia mengenggam pegangan Didi dengan erat seperti tidak mahu melepaskannya. Seumpama Didi hanya miliknya seorang.

“Nanti balik ambil Kiki tau.”

“Okey.”

Didi terus memandu keretanya ke bangunan kolej bersebelahan yang menempatkan fakulti seni reka. Di dalam perjalanan ke bilik kuliah dia berpapasan dengan Nazri, rakannya.

“Kau dari mana? Kau skip kelas pagi tadi ya?”

“Ha ah. Aku ada hal. Hantar barang untuk Rara.”

“Dia apa khabar? Dah lama tak dengar berita. Facebook pun dia tak update? Apa cerita? Sibuk sangat ke?”

“Ala…biasalah Naz. Belajar kat overseas kan macam itu. Sibuk memanjang. Lagipun dia kena bersaing dengan pelajar dari pelbagai negara. Itu yang dia kena struggle…”

“Eh! Aku dengar kau makin rapat dengan Kiki?” Nazri membisikkan ungkapannya ke telinga Didi.

“Mana ada…kawan biasa aje.”

“Eleh…kalau kawan biasa takkan berkepit siang malam? Rara tak jealous ke?”

“Apa nak dicemburukan, Naz. Memang aku dengan Kiki tak ada apa-apa. Kau kan tahu…aku ni susah nak jatuh cinta dengan perempuan.”

“Aku dengar dia glamour kat kolej lama dia? Kat mana tu? Aku lupa nama kolej tu.”

“Macam mana kau boleh tahu semua ini? Kau ni ada-ada saja…”

“Budak kelas kita kan ada yang satu kolej dengan dia dulu? Kau tak tahu?”

“Siapa?”

“Brone Zaharry…budak kacukan yang kuat smoking tu?”

“Yang mana satu?”

“Rambut warna bulu jagung…”

“Ohh!! Yang itu…aku tak tahu pulak dia asal dari sana? Kiki tak bagitahu pun.”

“Kau kena tanya dia. Mungkin dia nak sorokkan sesuatu dari kau? Siapa tahu?” Nazri menambah cuka ke dalam rasa curiga yang mula tumbuh di hati Didi.
Didi terlopong melihat Nazri berlalu begitu sahaja setelah membangkitkan satu rasa kurang enak dihatinya. Dia ingin bertanya lanjut tetapi kelibat Nazri sudah hilang di dalam bilik kuliah. Didi berlari mengejar masa setelah dia perasan kelas telah bermula sepuluh minit yang lalu.

Selepas habis kuliah Didi menunggu Kiki di tapak letak kereta bangunan fakulti Hiasan Dalaman. Jam sudah menunjukkan pukul empat lima belas minit petang tetapi bayang tubuh Kiki masih belum kelihatan. Satu persatu wajah-wajah yang keluar masuk di sapa oleh matanya tetapi orang yang ditunggu tidak juga muncul.

Dia cuba mendail nombor telefon bimbit gadis itu tetapi hampa. Ke mana perginya dia? Takkan sudah keluar awal-awal tidak memberitahunya terlebih dahulu? Didi masuk semula ke dalam kereta. Dia teringat mahu menjenguk ke rumah sewa gadis itu. Mungkin dia kurang sihat dan sebab itu dia keluar kelas lebih awal dari waktunya.

“Dia belum balik. Selalunya dia balik lewat malam.”

Tini yang bertudung memberitahu dari muka pintu. Selalu balik lewat malam? Didi semakin tidak faham.

“Kan saya hantar awal setiap hari. Macam mana awak boleh kata begitu?”

“Lepas awak hantar balik dia akan keluar semula. Ada kereta yang mengambilnya.”

“Ada orang ambil dia? Awak kenal orang itu?”

“Tak.”

“Tolong jangan bagitahu dia yang saya datang sini tau.”

“Okey.”

Didi menggaru kepala yang tidak gatal. Setelah mengucapkan terima kasih kepada Tini, Didi beredar dari rumah itu.

***

Kiki membetulkan bajunya yang terlondeh di bahagian dada. Blaus tanpa lengan itu kelihatan amat seksi untuk wanita muda sepertinya. Dia pulang awal dari kuliah petang tadi kerana perlu bergegas ke Shangri-La Hotel untuk menemui seseorang. Malangnya, dia diberitahu oleh seseorang melalui telefon bimbitnya bahawa orang yang ditunggu akan tiba lewat sedikit kerana masalah teknikal di lapangan terbang Singapura. Hendak tak hendak dia terpaksa menjadi pak pacak di lobi hotel tersebut. Untuk ke lounge dia berasa janggal. Tambahan pula dia berseorangan. Lainlah kalau berteman seperti selalu. Dia membelek jam di tangan. Hampir pukul enam setengah. Berapa lama lagi dia harus menunggu pun dia tidak pasti.
“Hello Cik…orang ini sedang menunggu di bilik.” Seorang petugas hotel menghulurkan kad perniagaan kepadanya.

“Terima kasih.”

“Sama-sama.” Petugas wanita itu menghulurkan senyuman ramahnya.

Kiki tersenyum memandang kad di tangan. Bila pula orang yang ditunggu-tunggu itu sampai? Tidak nampak pula sesiapa yang dikenali melintasinya tadi. Ah! Mungkin ketika dirinya sedang mengelamun tadi agaknya. Fikir Kiki sambil kakinya melangkah laju ke bilik yang dinyatakan.

“Welcome darling…lama tak jumpa you. Apa khabar?”

Lelaki separuh umur berbadan sasa itu terus memeluk Kiki sebaik pintu dibuka. Kiki ketawa sambil membiarkan tubuh kurusnya di tarik rapat ke dada lelaki itu. Seketika mereka berpelukan melepaskan rindu di dada sebelum meleraikannya sebaik mendengar loceng dipintu dibunyikan.

“Room service.”

“Eh! Cepatnya sayang…”

“Hotel inikan hotel bertaraf lima bintang. Semuanya first class…macam juga I dapat you. First class!” Lelaki itu tersenyum penuh erti.

“You ni ada-ada saja…”

“Tak betul ke apa yang I kata…” Lelaki itu mencium rambutnya. Kiki ketawa kegelian.

Gelagat mereka berdua sesekali dijeling oleh petugas hotel itu yang sedang menyusun pinggan, cawan dan makanan yang disediakan di atas troli. Selesai tugasnya dia meminta izin keluar sebelum lelaki tua berbadan sasa itu menghulurkan tips kepadanya.

“Come darling…sit on me. We must celebrate our meeting.”

Kiki tidak menolak. Dia menambah tahap kemanjaannya ke peringkat yang lebih tinggi. Lebih manja, lebihlah tips untuknya. Mungkin boleh mencecah ribuan ringgit untuk satu malam. Fikirannya menerawang membayangkan nilai matawang yang bakal diterimanya dari Datuk Joseph, hartawan kelahiran Negeri Sembilan itu.

“Apa you bawa untuk I, sayang…”

“Adalah…nanti I tunjukkan. Kita minum dulu…okey.”

Kiki merajuk yang dibuat-buat. Dia sengaja bertindak begitu untuk menarik perhatian Datuk Joseph. Dia bukan mahu minum atau makan. Dia mahukan hadiahnya. Hadiah yang selalu ada untuknya setiap kali lelaki itu mempunyai ‘trip’ ke luar negara.

“Okey…okey. You pilih aje yang mana satu.” Datuk Joseph mengalah.

Kiki melompat ke atas katil sambil membuka beg besar yang diletakkan di hujung kepala katil. Matanya bersinar-sinar melihat sebuah beg berjenama Louis Vuitton di situ. Dia segera menggayakannya di hadapan cermin. Wah! Nampak hebat dirinya di dalam cermin.

“Sayang…itu bukan untuk you. Itu Datin punya. You punya I belikan jenama lain. Kecil sikit.”

“Tapi I suka yang ini…” Kiki merengek manja.

“Tak boleh. I dah janji dengan Datin.”

“Nak yang ini juga!” Kiki memberontak.

“Lain kali ya sayang…you ambil aje yang lain, tapi bukan yang ini.” Datuk Joseph mengambil beg tersebut dari Kiki.

Dia menukar beg LV itu dengan beg jenama Chanel yang berukuran kecil sedikit. Beg berwarna kuning keemasan itu nampak comel untuk wanita muda seperti Kiki. Datuk Joseph memujuk Kiki dan berjanji akan membelikan jenama yang sama dengan apa yang dibelikan untuk isterinya itu. Mendengar janji-janji manis dari Datuk Joseph, bibir seksi kiki menguntum senyum.

“Janji tau sayang…”

“Okey…I janji.”

Dan mereka berpelukan untuk ke sekian kalinya. Bagi Kiki yang penting sekarang adalah kemewahan hidup yang dicari tanpa mempedulikan halal dan haram. Biarlah hukuman itu antara dirinya dan TUHAN.

***

Didi menunggu kepulangan Kiki sehingga lewat malam namun gadis itu tetap tidak muncul. Dia semakin risau. Telah berpuluh kali talian gadis itu di dail tetapi hampa. Dia cuba menghubungi Bahrum pula. Talian ayah Rara berbunyi seketika sebelum akhirnya berbunyi nada tidak boleh dihubungi.

“Ah! Semua orang tak boleh dihubungi.”

Entah mengapa Didi gelisah tidak menentu kali ini. Sebelum ini pun Kiki pernah menghilang beberapa hari tetapi dia tidak ambil kisah pun. Tetapi kali ini berbeza sedikit. Adakah satu perasaan telah bercambah di dalam hatinya terhadap Kiki? Apakah kerisauan ini berkait rapat dengan naluri hati lelaki? Apakah telahan Nazri terhadap persahabatannya dengan Kiki benar belaka?

Dengan perasaan sebal Didi memandu pulang ke rumah. Setibanya di pintu pagar, Ummu Khalidah sudah terjenguk-jenguk di tingkap. Pasti ibunya risau kerana jam menunjukkan hampir pukul 1.00 pagi.

“Kamu ke mana Didi? Awal pagi baru sampai? Kamu pergi merambu dengan kawan-kawan kamu ke?” bak ledakan peluru Ummu Khalidah menyerang Didi.

“Didi ada discussion dengan kawanlah mak. Terlajak pulak…”

“Kamu tak bohong pada mak, kan?”

“Bohong apa pulak, mak.”

“Mana tahu kamu bercampur dengan kutu rayau tak tentu pasal. Jangan benda tak senonoh semua tu, Didi. Kamu tu sedang belajar.”

“Didi tahu, mak. Didi dah besar, Didi tahu apa yang Didi buat.”

“Hah! Dah! Pergi cuci kaki. Kemudian tidur. Kamu dah makan atau belum?”

“Sudah mak. Dengan kawan-kawan tadi.” Tipu Didi.

Didi berjalan lemah ke biliknya. Fikirannya sedang runsing memikirkan tindakan Kiki hari ini.

“Esok pagi ada kuliah tak?”

“Tak ada. Kelas mula petang, mak.”

Didi menghempaskan tubuh ke dada tilam bujangnya. Entah mengapa kebimbangannya terhadap Kiki tidak mahu reda-reda. Adakah Kiki ditimpa kemalangan? Jika benar, masakan tiada sesiapa menghubunginya. Fikirannya mula melayang memikirkan perkara yang bukan-bukan. Takkan pula Kiki di culik. Dia pun bukan dari kalangan keluarga berada. Yang dia tahu dari mulut Bahrom, kedua ibu bapa Kiki hanya mengusahakan warung menjual makanan di kampungnya. Belanja pengajiannya pun ditanggung oleh Bahrum. Jadi, di mana relevannya untuk orang jahat di luar sana menangkap atau menculik Kiki?

Dalam tidurnya Didi bermimpikan Kiki. Gadis itu merenunginya dengan pandangan sayu. Apabila dia cuba menghulurkan tangan untuk membantu, gadis itu berlari. Makin dikejar semakin pantas larian Kiki. Akhirnya Kiki hilang begitu sahaja ditelan kabus putih. Dia memanggil-manggil nama Kiki berulang kali tetapi hampa. Ketika itulah wajah manis Rara muncul di permukaan kabus yang mulai hilang. Rara memimpinnya ke satu arah yang dia sendiri tidak ketahui.

“Rara! O Rara! Nak bawa Didi pergi mana ni?”

Rara diam sahaja. Wajahnya menunjukkan rasa marah yang bukan sedikit. Didi menggoncang tubuh Rara meminta jawapan. Rara masih juga begitu. Beku.

“Rara!”

“Rara!”

“Didi! Didi!!”

Namanya pula dilaung. Makin lama makin dekat suara itu. Eh! Itu bukan suara emak ke? Terasa ada air menitik diwajahnya. Didi cuba membuka matanya selepas pedih dihujani dengan air sebentar tadi.

Perlahan-lahan Didi membuka matanya. Di manakah aku? Bukankah tadi dia berada di dalam kawasan yang berkabus?

“Mak!? Kenapa emak ada kat sini?”

“Kenapa pulak tak boleh? Ini rumah kita. Emak ni Didi. Kamu mengigau…”

“Ya ke?”

“Terlaung-laung macam orang kena sawan aje.”

Didi hanya tersenyum kelat. Dengan wajah mamai dia mengangkat kedua tapak tangan memohon maaf kerana menganggu tidur emaknya. Wajahnya yang basah kerana disiram air oleh Ummu Khalidah tadi diraup dengan kasar.

Apakah makna semua ini?

Didi menunggu Kiki di luar pejabat pos. Mereka mahu mengirimkan bungkusan kepada Rara. Bungkusan itu rekaan Kiki sepenuhnya bertujuan mengin...
Unknown
Oh! MyKarya!


**SOLD ~ NORA**
HARGA ASAL: RM17.00
HARGA TAWARAN: RM8.50
M/SURAT: 496ms
STATUS: ADA/ TERPAKAI

SINOPSIS:

Nuraina, gadis biasa yang tidak punya apa-apa. Dia pernah terluka dan kerana itu pelarian adalah satu cara untuk mengembalikan harga diri yang telah dirobek dan dihina. Walau setinggi mana cintanya pada Armand, dia sedar cinta tanpa harta tidak ke mana.

Bertahun lamanya di rantau orang, jauh dari keluarga tercinta, akhirnya apa yang diimpikan jadi nyata. Kepedihan dan kekecewaan terubat dengan kehadiran Behzad yang dapat menerima dia seadanya.

Namun manusia... sehebat mana pun merancang, tapi TUHAN yang menentukan. Lambaian Istana Al-Hambra membawanya ke Andalusia, Sepanyol. Tanpa terduga, dia bertemu kekasih lamanya, Armand.

Pertemuan yang tidak disangka-sangka itu lantas mengetuk hatinya semula. Dia tahu lelaki yang dikasihi itu tidak pernah bersalah. Dialah yang sebenarnya beralah terlalu mudah. Kini dia keliru! Antara kasih dan kasihan. Antara cinta barunya dengan nostalgia cinta pertamanya.

Cuma manusia sering terlupa, realiti tidak seindah mimpi. Cukupkah dengan lafaz cinta sahaja boleh menjanjikan bahagia? Cukupkah..?

** SOLD ~ NORA ** HARGA ASAL: RM17.00 HARGA TAWARAN: RM8.50 M/SURAT: 496ms STATUS: ADA/ TERPAKAI SINOPSIS: Nuraina, gadis biasa yang tidak p...
aynorablogs