Menu
Oh! MyKarya!


Aku telah bersiap-siap untuk ke rumah bakal mertuaku semula. Aku duduk memanggung dagu sementara menunggu kedatangan insan tersayang. Dalam gembira untuk menghabiskan hari-hariku bersama Mr CEO, tetap ada gundah yang menyapa. Entah mengapa hari ini hatiku sarat dengan rasa malas untuk mengunjungi banglo Mr CEO. Mungkin kejadian semalam sedikit sebanyak mempengaruhi perasaanku saat ini. Mungkin juga aku terlalu memikirkan yang bukan-bukan. Tetapi bagaimana jika perasaan yang sedang memburu ini ada sebabnya? Tetapi atas sebab apa? Weh!! Apa pula otakku main-main ni…
“Sayang…”
“Cik Fina sayang…” kali ini panggilan itu sedikit panjang membuatkan aku tergugah dengan lamunan yang baru nak bermula.
Aku tersengih macam kerang busuk. Walau macam mana pun aku mahu menjadi sedikit dewasa, saat itu jugalah sifat nakalku berjalan seiring. Hish!! Memang kena banyak berlatih untuk senyum dengan seikhlas rasa.
“Pepagi buta dah melamun.”
Mr CEO mencuit batang hidungku. Aku ketawa girang. Dah jadi tunangan orang pun perangai masih macam bebudak sekolah menengah. Aku mengumpat diri sendiri.
“Saja. Hilangkan rasa boring…”
“Boring ke tunggu abang tadi?”
“Eh! Mana ada?!” Boring nak pergi rumah dia…he…he…hatiku berbisik nakal.
“Malam tadi boleh tidur?”
“Boleh. No problem punya!”
“Awak memang kuat tidur, kan. Dalam kereta selalu awak tertidur. Bukan nak temankan abang berborak. Buat tahi mata aje…” Mr CEO mengusik.
“Habis tu…masa kan emas. Nanti kalau dah kahwin entah-entah tak cukup masa nak tidur.” Opps! Apa mulutku ke situ pulak. Miang tak bertempat.
Mr CEO ketawa gelihati. Namun dalam dia tertawa begitu, dia tetap nampak berkarisma. Langsung tak luak aura kekacakkannya. Kagum betul aku. Sebab itulah dia terpilih sebagai CEO. Bukan mudah seseorang itu untuk dilantik ke jawatan penting sebegitu. Mahu banjir satu KL dengan air mata anak dara yang kecewa melihatkan gandingan aku dengan Mr CEO. Ya lah…aku boleh dikategorikan sebagai comel anak melayu, sedangkan dia kacukan darah Inggeris. Jauhnya macam langit dengan bumi…tetapi cinta tak mengenal sesiapa! Cewah!!
“Kenapa dah kahwin nanti tak sempat tidur? Abang tak faham lah…”
“Hah!? Tak mahu cakaplah. Tadi tersasul.”
“Kena cakap juga. Abang nak dengar alasan dari Fina.” Mr CEO semakin galak mengusikku. Tetapi aku cukup teruja, semalam dia tension giler, at least hari ini dia sudah kembali seperti sediakala. Itulah yang aku mahu.
“Lain kali kita bincang, okey? Sekarang tak sesuai…”
“Bagi abang okey aje…anytime Fina boleh discuss dengan abang. Cepatlah…cakap sekarang. Kalau tidak abang turunkan Fina kat tepi hutan ni.”
“Eleh! Macamlah Fina takut.”
Akhirnya Mr CEO hanya tergeleng-geleng melihatkan kedegilanku. “Nanti kalau kita dah bernikah, abang pun rasa tak boleh tidur langsung.”
“Hish! Ada pulak gitu?”
“Ya lah. Nak tunggu Fina berhenti pot pet pot pet entah bila. Ada saja cerita tak habis-habis. Kut-kut kena tunggu seribu satu malam…”
Aku marah dikutuk begitu oleh Mr CEO. Apa lagi, habis lengan kirinya aku balun dengan bantal ditangan. Akhirnya tawa kami berderai memecah lebuhraya yang masih lengang.
***
“Bila berlakunya?” soal Mr CEO cemas.
“Sejam yang lepas. Nasib baik I datang cepat. Kalau tidak parah juga dia.”
“Thank you, Tini. Bibik kat mana?”
“Kat dapur.”
Aku mengekori Mr CEO ke dapur. Bibik sedang membancuh Nescafe hinggakan aromanya menusuk ke lubang hidungku. Mungkin kerana terlalu tekun atau ada benda lain yang sedang difikirkan, Bibik tidak perasan akan kehadiran kami. Tiba-tiba aku berasa belas.
“Bibik.”
Dia berpaling. Wajahnya penuh dengan cakaran. Aku terus memeluknya. Kami saling bertangisan. Mr CEO ikut sama memeluk aku dan Bibik. Beberapa saat kami saling berdakapan hingga akhirnya teguran satu suara meleraikan pelukan kami bertiga.
“Bibik okey ke?”
“Bibik okey Mbak Tini.”
“Nak pergi ke hospital tak? Tini boleh tolong hantarkan.”
“Tak. Tak perlu. Bibik boleh pakai ubat sapu saja. Lukanya pun enggak teruk.”
“Teruk ni Bibik. Lama-lama nanti mesti pedih.” Aku menegurnya.
“Tak mengapa nak Fina. Bibik dah biasa. Usah bimbang ya.”
Mr CEO mengurut belakang tengkuknya. Dia mundar mandir di ruang dapur. Aku, Tini dan Bibik hanya memerhatikan sahaja. Mungkin Mr CEO mahu berkata sesuatu.
“Maafkan mama saya, Bibik. Saya tahu dia belum sihat. Saya tahu dia perlu tinggal lebih lama kat hospital tu. Tetapi dia degil. Dia nak balik ke rumah juga. Maafkan saya sebab Bibik yang jadi mangsa di atas kelalaian saya. Saya janji tak akan benarkan dia keluar lagi dari hospital tu, Bibik. Saya janji. Maafkan kesilapan saya, Bibik.”
Bibik datang dekat ke arah Mr CEO. “Jangan begitu nak Izz. Kalau Bibik ditempat kamu pun tentu Bibik melakukan hal yng serupa. Kita tidak tergamak mahu menghampakan permintaan seorang ibu. Usah persalahkan diri kamu, ya. Bibik okey saja, enggak apa-apa.”
Mr CEO hanya mengangguk lemah.
“Kita nak discuss sekarang ke Encik Izz…”
“Bagi saya masa setengah jam, Tini. Saya perlu bersendirian seketika.”
Aku merasa belas melihat kecelaruan yang sedang diharungi oleh Mr CEO. Tetapi apakan dayaku untuk menolongnya. Kejadian yang baru berlaku pun aku masih termangu-mangu tidak tahu menahu. Yang aku tahu mama Mr CEO telah dibawa pergi dengan ambulans. Di luar banglo terdapat beberapa anggota polis sedang melakukan siasatan. Entahlah…
“Sayang…”
“Hah?!” Aku terkejut lagi. Inilah bahananya jikalau asyik mengelamun tak tentu masa dan tempat.
“Temankan abang.”
“Abang kata nak bersendirian…”
“Abang akan lebih kuat jika ada Fina di sisi…”
Kembang kempis hidungku dipuji begitu. Memang dialah pilihan pertama dan terakhir untuk menjadi suamiku. Tidak syak lagi!
Kami berehat di dalam bilik bacaan dengan membiarkan pintu terbuka. Aku duduk di sebelahnya agar mudah kami berbincang. Keluhan keras dilepaskan. Aku tahu dia sedang buntu saat ini. Peluh halus memenuhi dahi. Aku menghulurkan tisu. Dia menyambutnya lalu mengelap peluh yang semakin banyak.
“Abang tak sangka mama akan jadi semakin teruk.”
Aku diam saja. Biarlah Mr CEO bercerita. Aku sanggup menunggu biarpun untuk seribu tahun lagi. He…He…
“Mama sebenarnya menghidap penyakit mental, Fina. Abang tak bagitahu pada Fina sebab abang ingat mama boleh sembuh. Dulu dia tak lah seteruk ini. Sejak Cindy datang dan cerita yang bukan-bukan, dia mula jadi tak tentu arah. Fikirannya yang kusut makin bertambah celaru. Kadang-kadang dia mengamuk tak ingat dunia. Selalunya Bibik yang bantu abang bila mama buat hal.”
Mr CEO menambah. “Mama sudah terlalu trauma sejak dia berkahwin dengan daddy dahulu. Ancaman, caci maki, hinaan, dibuang keluarga…peristiwa-peristiwa itu yang menyebabkan tubuh badannya tak boleh nak terima. Walau zahirnya mama ceria dan nampak kuat, tetapi di tekanan di dalam hanya Tuhan yang tahu. Bila dah tak tahan, mama kadang-kadang hantuk kepala kat dinding. Tapi mama tak pernah sentuh kami. Pukul pun tidak. Dia tak akan lepaskan kemarahannya pada anak-anak. Dia pandai sorokkan. Itu yang abang sayang sangat kat mama.”
Mr CEO tersedu-sedu. Aku tak tahu nak buat apa. Aku hanya membatu. Kali pertama aku melihatnya begitu. Juga kali pertama aku mendengar kisah yang sebenarnya dari mulut Mr CEO. Aku tak marah pun jika dia rahsiakan penyakit mamanya. Sudah sepatutnya seorang anak lelaki menyimpan dan merahsiakan aib ibu sendiri. Aku semakin kagum dengan Mr CEO.
Lebih kurang setengah jam berikutnya kami hanya diam. Suasana menjadi hening dan sepi sekali. Begitulah sepinya hati Mr CEO saat ini.
“Sayang…”
“Sayang, bangun sayang…”
Aku menggeliat. Eh! Kat mana ni?
“Ini siapa yang tension, awak atau abang? Sedapnya dia buat tahi mata.”
“He…he…” aku sekadar menyeringai.
“Jom. Mungkin Tini dah lama tunggu kita.”
Aku bangun dengan malasnya.
“Eh! Abang dah okey tak?”
“Okey. Lebih-lebih lagi bila tengok Fina tidur dengan nyamannya. Abang berjanji pada diri abang, selagi diizinkan olehNya, abang akan pastikan Fina boleh tidur nyaman sepanjang hidup dengan abang nanti.”
“Eiii…malunya abang tengok Fina tidur.”
“Bukan abang aje tau. Bibik dan Tini pun ada sama.”
“Abang!! Kenapa tak kejutkan Fina.”
“Tak apalah. Meeting abang dengan Tini pun dah selesai. Abang pun dah segar bila pekena Nescafe Bibik tadi.”
“Habis tu…buat apa Tini tunggu kita?” ada nada cemburu dalam suaraku.
“Nak pergi tengok cincin. Hari itu abang suruh dia tempahkan. Untuk Cinderella abang yang kuat tidur ni. Aik …tak habis lagi cemburu kat Tini?”
“Suka hati Fina lah!”
“Kuat cemburu tak baik tau. Nanti cepat tua!”

Aku telah bersiap-siap untuk ke rumah bakal mertuaku semula. Aku duduk memanggung dagu sementara menunggu kedatangan insan tersayang. Dalam...
Unknown Dec 12, 2010
Oh! MyKarya!

Hishamuddin mengetuk pen berwarna emas di atas mejanya. Dua tiga hari kebelakangan ini fikirannya terganggu. Kelmarin isterinya bercerita pasal pertemuannya dengan Soraya. Hati lelakinya berdebar-debar apabila bayang wajah Soraya yang cantik molek melintas di ruang mata. Kenapa mesti ada pertemuan lagi andai hati ini telah kau robek? Kau permainkan aku demi membalas perbuatan Haizan. Sampai hati kau Soraya!

Tiba-tiba pintu pejabatnya diketuk. Tanpa menunggu lama ianya terus terkuak. Pembantu kedai bukunya datang tergesa-gesa dengan wajah yang merah padam.

“Kenapa Wati?”

“Tu ha…kat luar ada pelanggan meradang. Buku yang dicari tak ada. Katanya dia dah telefon. Sebelum ini buku yang dia cari tu ada dijual di kedai kita. Bila dia datang dah tak ada!” Wati masih termengah-mengah.

“Tak apa. Biar saya handle. Awak teruskan kerja.”

“Terima kasih Encik Hisham…”

Hishamuddin menuruti langkah Wati. Dia segera mendapatkan gadis tinggi lampai yang berpakaian ringkas. Gadis itu masih bercekak pinggang. Tanda tidak puas hati. Kaca mata hitamnya terletak elok di atas kepalanya.

“Apa halnya cik…”

Belum habis Hishamuddin berkata-kata, gadis itu menyampuk. “Kalau nak bisnes jangan tipu orang. Hari itu kata ada, hari ini lain pula halnya. Dahlah saya datang kena redah hujan, sampai kat sini buku yang saya cari tak ada. Encik tahu tak, malam nanti saya dah kena balik KL. Lainlah kalau saya tak telefon.” Sumpah seranah gadis itu berjela-jela.
Hishamuddin menghela nafas.

“Beginilah cik…kami bisnes. Siapa mahu beli kita jual. Lagipun kami tak pasti lagi yang cik ni jadi beli atau tidak. So, kami jualkan kepada sesiapa yang berminat nak beli.”

“Jadi encik bisnes tak percaya orang lah! Ingat saya suka-suka telefon.” Gadis itu masih berang.
Pelanggan yang berada di dalam kedai buku itu pandang memandang. Wati dan dua orang rakannya terus menjalankan tugas walaupun mereka berasa rimas dengan situasi tegang di petang-petang begitu.

“Apa kata kita settlekan cara baik. Lagipun tak elok cik marah-marah dalam kedai saya. Perkara ini boleh diselesaikan.” Hishamuddin berlembut.

Giliran gadis itu pula menghela nafas.

“Baiklah kalau begitu. Ini dan alamat saya di KL. Saya perlukan buku itu untuk pengajian saya. Kalau boleh encik poskan secepat mungkin.”

Begitulah akhirnya. Semasa bergegas meninggalkan premis itu, gadis berkaca mata hitam itu berlanggar dengan Famiza Inson di pintu masuk. Famiza terpinga-pinga melihatkan situasi itu dan Wati memandangnya dengan ragu-ragu.

***
Soraya termenung di mejanya. Bunga kering di hujung sana menjadi mangsa renungannya yang dalam. Pada siapa hendak dikongsi sebuah rindu yang tiba-tiba datang bertamu. Rindu pada kekasih lama yang telah ditinggalkan. Alangkah bagusnya jikalau pada saat ini mereka saling berkasihan dan sedang menuju kea lam bahagia bersama. Ramai lelaki telah datang dan pergi dalam hidupnya tetapi yang kekal dalam ingatan hanya seorang.

“Semua cara telah aku buat untuk memikat kau, Nina. Bunga, kad, kejutan dan macam-macam lagi…tapi tak sedikit pun perhatian kau tumpah pada aku. Ego betullah kau ni!” Amran pernah putus asa dengannya.

“Kalau kau sudi, minggu depan aku balik Pahang suruh keluarga aku pinang kau.” Raja Zaidi yang terkenal dengan sifat kasanovanya pernah mendesak.

Kenangan-kenangan semasa di UITM dating menerpa silih berganti. Bukan aku memilih yang berharta, atau rupa paras yang kacak segala, tetapi sebenarnya hati ini masih malas bermain cinta. Telah hamper empat tahun putus hubungan, dan dia hampir dapat mengikis perasaannya, tiba-tiba pertemuan dengan Famiza menggetarkan kembali rasa cintanya kepada Haizan Azeem. Apakah dia juga begitu?

“Berangan!!”

Soraya terkejut apabila Bro. Aziz menepuk mejanya dengan kuat.

“Kau ni!”

“Maaflah Cik Soraya. Marah ke?”

“Tak…” Soraya menjawab dengan malas. “Kau dah pergi hantar caruman KWSP dan SOCSO? Nanti lambat kena denda…”pertanyaan Soraya masih bernada sama. Malas.

“Semua dah settle.”

Oleh kerana Soraya tidak melayannya seperti selalu, Bro Aziz beralih ke meja Kamaliah yang berhampiran dengan pintu masuk.

“Sibuk?”

“Tak Nampak? Buta ke?” jawab Kamaliah dengan tegas.

“Hmm…semua orang nak marah aku hari ini. Macam ni aku merajuklah!”
Bro. Aziz hendak berlalu tetapi Kamaliah cepat-cepat menggamitnya. Pemandu syarikat itu kembali tersenyum.

“Sikit-sikit nak merajuk. Kenapa? Siapa marah kat kau hari ini?

“Tu…” Bro. Aziz separuh berbisik.

“Ohh! Memang sejak pagi aku tengok dia tak ada mood je. Entah-entah gaduh dengan boyfriend…” sampuk Melati yang konon-konon sibuk dengan kerjanya.

“Eh! Dia ada boyfriend ke? Tak pernah cerita pun.”

“Hai…selama ini kau tak Nampak. Yang kat dalam tu…”muncung Melati tajam kea rah bilik Encik Ahmadi. Kamaliah ketawa gelihati. Bro. Aziz berlalu dari situ kerana dia tidak mahu ikut serta dalam hal gosip menggosip begitu.

Mendengarkan meja rakan-rakannya yang riuh rendah, Soraya menjeling dan terus menyambung kerjanya. Ingat aku tak dengar! Gumam Soraya sendirian. Ada teman lelaki salah, tak ada jadi perbualan pulak.

Demi membuang rasa bosan, ingatannya berlari kepada peristiwa petang semalam. Sebaik habis kerja dia terus menuju ke Plaza Angsana, mencari baju untuk kegunaan ke pejabat. Lagipun sudah agak lama dia tidak membeli baju baru untuk dirinya sendiri. Kompleks membeli belah tersebut tidak pernah sunyi dengan lautan manusia walaupun ketika tiba jam sudah menghampiri enam petang. Setelah memilih beberapa pasang baju, dia tergerak untuk membeli makanan segera untuk adiknya di rumah. Tetapi Restoran Mc Donald, KFC dan Pizza Hut penuh sesak dengan barisan yang panjang. Akhirnya dia membatalkan niatnya sahaja.

Sewaktu menuju ke kereta, Soraya perasan dia diekori. Ah! Mungkin orang itu menuju ke arah yang sama. Begitu Soraya memujuk dirinya. Namun apabila kaki kirinya sudah menginjak ke dalam kereta, dia terasa tangannya disentuh dengan sedikit kuat. Soraya menjerit kerana terkejut diperlakukan begitu. Lelaki berkenaan cepat-cepat melepaskan pegangannya.

“Maaf Nina…”

Diakah? Benarkah?

“You Nina, kan?”

Soraya menanggalkan kaca mata hitamnya. Separuh badannya masih berada di dalam kereta. Dia mengamati lelaki bermisai nipis dan sedikit gempal tubuhnya. Namun ketinggiannya melindungi kecacatan itu.

“Kau?!”

“Hishamuddin…”

Tanpa disedari mereka telah salig bersalaman. Soraya keluar dari perut kereta dan berbual-bual sebentar melayani teman lama. Mereka saling bertanya khabar diri masing-masing dan sedikit hal pekerjaan.

“Kau macam mana?”

“Apa maksud kau?” soal Soraya semula.

“Biasalah…kawan-kawan kita semuanya dah berkeluarga.”

“Ohh! Ingat apa tadi.”

Soraya mematikan persoalan tersebut dengan mengubah topik perbualan. Di akhir pertemuan tidak dirancang itu, Hishamuddin menghulurkan nombor telefonnya.

“Call kalau kau free…”

“Insya’Allah.”

Dan begitulah takdir Tuhan. Pertemuan petang itu membuatkan Soraya tiada ‘mood’ sampai ke hari ini. Ya ALLAH…kenapa tidak kau temukan aku dengan Haizan Azeem? Tiba-tiba nama itu berlagu indah di pelosok naluri wanitanya.

Hishamuddin mengetuk pen berwarna emas di atas mejanya. Dua tiga hari kebelakangan ini fikirannya terganggu. Kelmarin isterinya bercerita pa...
Unknown Dec 11, 2010
Oh! MyKarya!

Salam sayang pembaca semua...

Saya ingin berkongsi rasa. Saya ingin berkongsi cerita. Antara sedih ada gembiranya...

Pada subuh 2/12/2010 saya menerima panggilan dari abang long.

"Ada berita gembira, dik..."

"Ada apa long?"

"Abah sudah meninggal dunia di Mekah. Abah tidak akan kembali ke Malaysia. Jenazahnya akan diuruskan oleh Tabung Haji di sana."

Saya hanya mampu mengucap. Tetapi tanpa rasa sebak atau sedih. Saya rasa lapang. Saya rasa lega. Akhirnya abah yang kami sayangi kembali ke pangkuan penciptaNya pada usia 67 tahun setelah lebih kurang dua minggu dimasukkan ke hospital kerana terkena jangkitan kuman. Maha Besar Allah...

Namun airmata saya luruh jua tatkala membaca Yasin selepas solat Subuh. Dalam hati saya bersyukur, abah memang layak menerimanya. Pergi ketika masih di dalam ihram...

Sebagai renungan, di bawah saya kongsikan Hikmah Haji.

Banyak maksud-maksud Al-Quran dan hadis-hadis nabi, yang menghuraikan keistimewaan ibadat haji, umrah dan tanah suci Makkah, diantaranya ialah:

1. Perbelanjaan yang dikeluaran untuk ibadat haji adalah seperti perbelanjaan untuk Fisabilillah, satu dirham digandakan dengan 700.

2. Siapa yang mengerjakan haji kerana Allah dan tiada merosakkannya dengan sebab bersetubuh dan tidak membuat sebarang maksiat, maka pulangnya kelak adalah seperti hari yang ia dilahirkan oleh ibunya.

3. Iringilah haji itu dengan melakukan umrah, kerana kedua-duanya akan menghapuskan kemiskinan dan dosa, laksana relau yang menghakis segala kotoran besi, emas dan perak. Tiadalah lain lagi ganjaran bagi haji yang mabrur melainkan syurga. Haji yang mabrur ialah pekerjaan haji yang tidak bercampur de­ngan dosa sejak dari ihram hingga tahallul.

4. Para jemaah haji dan orang-orang yang umrah semuanya tetamu Allah, jika mereka berdoa kepada-Nya akan diperkenankan, jika mereka pohonkan keampunan akan diampunkan dosa mereka.

5. Baitullah ini adalah tunjang Islam, sesiapa yang keluar kerana mengunjunginya untuk mengerjakan haji atau umrah, ia dijamin oleh Allah, jika meninggal ia akan dimasukkan ke syurga-Nya, jika ia pulang semula ia pulang dengan ganjaran pahala dan harta.

6. Setiap hari Allah menurunkan 120 rahmat un­tuk orang-orang yang haji ke Baitullah, 60 rahmat untuk orang yang bertawaf, 40 rahmat untuk yang sembahyang dan 20 rahmat untuk yang memandang kepada Kaabah.

7. Siapa yang bersabar menanggung satu saat panas siang hari di negeri Makkah, Allah akan jauhkan dia 100 tahun lamanya dari neraka Jahannam.

8. Siapa yang meninggal dalam pelayarannya ke tanah suci Makkah sama ada pada waktu pergi atau pulangnya, segala dosa tidak akan dipamerkan dan tidak akan dikira pada hari Kiamat. Dalam satu riwayat yang lain ia akan diampunkan.

9. Siapa yang bersabar menanggung sakit sehari di Makkah, akan Allah tuliskan pahala amal salih yang dikerjakan olehnya di luar Makkah sebanyak 60 tahun lamanya.

10. Siapa yang meninggal di negeri Makkah seolah-olah ia telah meninggal di langit dunia.

11. Setengah dari tanda-tanda haji yang diterima ialah; ia melakukan kebaikan dan amalan yang melebihi dari dahulu dan tidak lagi terdorong ke arah perkara-perkara maksiat.


Kredit kepada : http://doaharian.blogspot.com/

Salam sayang pembaca semua... Saya ingin berkongsi rasa. Saya ingin berkongsi cerita. Antara sedih ada gembiranya... Pada subuh 2/12/2010 ...
Unknown Dec 7, 2010
Oh! MyKarya!


Seawal pagi Soraya sudah di panggil ke bilik Encik Ahmadi. Sudahlah dia terperangkap di dalam kesesakan lalu lintas pagi Isnin, terpaksa pula menghadap bos yang sentimental itu pula. Alamat tak ada semangat kerja hari itu; rungut Soraya di dalam hati. Apa pula kehendak si bujang telajak itu kali ini agaknya? Apakah mengajak Soraya untuk menemaninya untuk bertemu pelanggan, atau memaksanya menemani membeli barang rumah? Ya lah…duduk bujang, sana sini nak minta pendapat atau pandangan. Lainlah kalau aku ini bakal isteri dia. Eee…minta dijauhkan. Bayar ratusan ribu pun aku tak tergamak! Soraya tersengih-sengih sambil tanpa sedar tangannya telah memulas tombol pintu bilik Encik Ahmadi.

“Encik panggil saya?”

Sempat pula Soraya mengikat rambutnya ala kadar agar lebih selesa. Tertegun sejenak si bujang telajak itu dengan penampilan Soraya.

“Encik Ahmadi! Apa hal? Saya ada benda lain nak kena buat ni.” Soraya bertegas. Tidak ada masa melayan perkara remeh temeh di pagi hari begitu.

“Hari ini I ada urusan di Maybank. You temankan I. Semalam credit officer ada call I. Permohonan kita untuk membuat overdraf berjumlah dua ratus ribu itu telah diluluskan. Jadi, kena siapkan dokumen-dokumen atau fail penting syarikat. Manalah tahu benda-benda tersebut diperlukan. You siapkan apa yang patut, nak pergi nanti I intercom…” Encik Ahmadi memberi arahan ambil tersenyum mesra.
Soraya berpura-pura ikhlas membalas senyuman bos yang boleh tahan miangnya itu. Di dalam hati TUHAN saja yang tahu.

“Tapi bos…sekarang kan hujung bulan. Saya nak kena semak kerja akaun yang dibuat oleh Kameliah. Senarai gaji pekerja belum dimasukkan ke dalam komputer. Dia baru buat drafnya saja. Nak kira overtime pekerja lagi…”

“Itu semua you tak payah risau. I dah minta Amin dan Wahab tolong dia. KWSP dan SOCSO Aziz boleh settlekan. Dia boleh hantar sekejap ke sana.” Balas Encik Ahmadi dengan tegas dan yakin sekali.

Selesai bersoal jawab dan mengumpul alasan demi alasan, akhirnya Soraya terpaksa juga menemani si bujang telajak itu. Kalau ikutkan hati, Soraya paling tidak suka pergi ke badan kewangan itu. Dia tidak tahu mengapa.

Keadaan di bank sangat sibuk hari itu. Kelihatan ramai pelanggan duduk menunggu nombor mereka dipanggil hinggakan ada yang terpaksa berdiri kerana ruang duduk yang tidak mencukupi. Di pintu masuk ada seorang pak guard yang sudah agak berumur sedang berkawal. Seorang lagi berkawal di pintu masuk di bahagian dalam sambil bersedia dengan senapang.

Soraya dan bosnya naik ke tingkat satu. Penampilan Soraya cukup menawan hari itu dengan kebaya moden warna biru laut disulami rantai mutiara sebagai perhiasan. Kasut berjenama menghiasi kakinya yang putih melepak. Seorang wanita berambut separas bahu mempersilakan mereka duduk di sofa baldu berwarna kelabu. Bahagian Kredit nampak tidak tersusun sedikit dengan fail bersepah dan bertimbun di beberapa bahagian meja. Bagi Soraya keadaan sebegitu tidak mendatangkan keselesaan dan keceriaan untuk bekerja. Baginya persekitaran kerja kita juga mempengaruhi ‘mood’ kita sehari-hari.

Sambil menunggu pegawai kredit yang tidak muncul-muncul, Soraya menyelak akhbar harian The Star yang terletak di atas meja kecil di hadapannya. Soraya menjeling sekilas. Beberapa orang kakitangan sedang sibuk menghadap komputer. Tidak dapat dipastikan samada mereka betul-betul serius bekerja atau sedang melayari laman sosial Facebook. Di satu sudut ada dua orang kakitangan lelaki sedang berborak-borak sambil yang berkepala botak sesekali melemparkan renungan tajam ke arahnya. Menyedari keadaan itu, Soraya pura-pura tekun membaca akhbar di tangan.

Ahmadi sedang bersenang-senang menggoyangkan kakinya. Soraya faham, bosnya itu juga sudah bosan menunggu. Penantian itu satu penyeksaan!

Tidak berapa lama kemudian mereka dipanggil oleh seorang wanita untuk berjumpa dengan pegawai kredit itu di dalam biliknya. Dia seorang pemuda yang kemas bergaya, bercermin mata dan bertali leher yang berpadanan dengan warna seluarnya. Kad pekerja tergantung di bahagian hadapan kocek kemeja lengan panjangnya. Syed Hafiz…oh! Keturunan Syed lah ni..gumam Soraya sendirian. Patutlah kulitnya putih merah. Yang pasti hidungnya memang mancung. Puas juga Soraya membuat penulaian terhadap tuan syed tersebut kerana kedatangannya ke situ bukan atas urusan bisnes tetapi sebagai peneman bosnya si bujang telajak itu. Apa salahnya dia menilai teruna di hadapannya itu. Sesekali dia membalas senyuman pegawai kredit. Sekali dua juga mereka bertentangan mata.

“Bila boleh guna facility ni, tuan Syed?”

“Lepas ini dah boleh.”

“Kalau begitu terima kasih…jumpa lagi lain kali.”

“Ada business kad tak Encik Ahmadi…emm…maksud saya jika ada apa-apa yang perlu ditambah, kami akan contact Encik Ahmadi.”

“Oh ya! Lupa pulak.”

Encik Ahmadi mula membuka dompetnya tetapi malang kadnya telah kehabisan. “Maaf, saya tertinggal kad di ofis. You ada bawa your business kad tak, Soraya?”

Dasar bos yang pelupa, kad sekecil itu pun tak ingat. Aku juga yang kena…hish! Dah nasib badan…

“Terima kasih. Mungkin lain kali kita boleh berurusan lagi.”

Mereka bertiga saling berjabat tangan. Dengan dada lapang Soraya dan Encik Ahmadi menuju ke pintu dan menuruni anak tangga untuk ke tingkat bawah. Sambil berjalan mereka berbual mesra dan sesekali tawa Soraya pecah dengan gurauan ala kadar dari bosnya itu. Ketawa untuk jaga hati…begitu Soraya selalu berfikir positif terhadap bosnya itu.

Dalam masa yang sama Haizan yang baru hendak keluar makan tengahari bersama rakan-rakannya, ternampak kelibat Soraya. Dia cuba mengejar setelah pasti gadis itu adalah Nina Soraya tetapi hampa kerana gadis itu telah hilang di bawa Mercedes hitam bercermin gelap.

“Kenapa dengan kau ni, Zeem. Kelam kabut semacam aje. Apa kau kejar tadi?” tegur Azman yang mengiringinya.

“Aku nampak kawan lama akulah, tapi tak sempat nak tegur.”

“Kawan lama atau kekasih lama?” sindir Soffian.

“Ada-ada je korang ni.”tempelek Haizan menafikan walau jauh di sudut hati mengiyakan kenyataan tersebut.

Semenjak kejadian tersebut Haizan cuba merisik-risik daripada stafnya samada mereka ada pelanggan yang bernama Nina Soraya. Namun semua cariannya menemui jalan buntu. Akhirnya pencarian itu ternoktah begitu sahaja. Kesibukan dengan dunia kerjayanya menyebabkan dia hampir terlupa dengan apa yang dicari selama empat tahun ini.

Memang rindu dan cintanya tersimpan untuk Nina Soraya walau gadis-gadis cantik dan mungil menggoda saban waktu. Gambar kenangan di zaman persekolahan di belek agak lama. Nina Soraya! Tahukah gadis itu walau dirinya berada di bumi Australia, namanya sentiasa terukir di sudut hati yang paling dalam. Pulang enam bulan sekali memang agak sukar menjejak di mana gerangan Nina Soraya berada. Teman-teman lama entah dimana. Paling tidak sekali dia terserempak dengan musuh lamanya, siapa lagi kalau bukan Hishamuddin. Bekas ketua pengawas yang syok sendiri dengan Nina Soraya. Mengikut kata Hishamuddin, Nina Soraya sedang melanjutkan pelajaran di UITM. Namun dia tidak bertanya lanjut kerana rasa cemburu masih bertunas di sudut hati. Tiba-tiba lamunannya terhenti apabila ibunya menyapa mesra.

“Wah!! Jauh termenung…”

“Tak ada lah.”

“Tak pasal-pasal tenung gambar lama. Teringat budak Nina tu ke?” ibunya tersenyum mengusik.

“Mak masih ingat nama dia? Tak sangka.”

“Budaknya baik, ada bahasa, cantik pulak tu…sesiapa pun akan ingat, Zeem.” Luah emaknya sambil berlalu ke dapur setelah meletakkan sepiring jemput-jemput bawang di hadapan anak bujangnya.

Haizan menjamahnya penuh selera.

NINA SORAYA memandu Satrianya ke pusat bandar. Dia memang gemar keluar awal pagi pada hari minggu begitu bagi mengelakkan kesesakan. Dia merancang mahu mencari buku atau novel terbaru di pasaran yang boleh dijadikan bahan untuk mengisi minatnya itu. Dia melalui hadapan Kotaraya tetapi kawasan itu kelihatan agak sesak. Mungkin ada acara promosi jelajah yang biasa dilakukan oleh stesen radio di Malaysia untuk mendekati pendengar. Jam dipergelangan tangan menunjukkan pukul sebelas setengah. Tadi sebelum keluar rumah, Nazirul memesan untuk dibelikan ayam goreng KFC. Emaknya pula mengingatkan Soraya pasal benang kaitnya yang tinggal sedikit. Akhirnya dia berpatah balik menyusuri Jalan Larkin untuk ke Plaza Angsana. Kalau dari awal dia mengatur perjalanannya, tentu dia sekarang sudah sampai di rumah. Kompleks membeli belah Plaza Angsana sekadar 10 minit pemanduan dari rumahnya. Inilah sengaja cari nahas namanya! Gumam Soraya di dalam perut kereta yang sudah di parkir.

Soraya terus menuju ke kedai buku. Dia membelek-belek majalah fesyen dan hiburan yang bersusun di rak. Matanya tertumpu pada muka surat yang memaparkan model memakai tudung gaya muslimah yang kelihatan anggun. Dia tersenyum sendiri. Entah bila gilirannya untuk mengenakan penutup kepala. Emaknya juga selalu bising-bising tetapi Nina Soraya hanya tersenyum. Lagipun dia belum bersedia. Biarlah segalanya bermula dengan niat yang ikhlas.

“Mama! Mama! Nak buku ini.”

“Buku itu kan dah ada kat rumah. Belum habis ‘color’ lagi, kan…carilah buku lain.” Jawab si ibu dengan berhemah.

“Nak juga! Nak juga!”

“Sayang…tadi janji apa dengan mama? Sekarang dah buat hal. Lain kali tak boleh ikut mama lagi.”

Budak lelaki itu masih juga berkeras mahukan buku mewarna di atas rak di hadapannya. Tidak dapat juga apa yang dihajatkan, budak lelaki itu menjatuhkan badannya di atas simen pula. Meronta-ronta dengan suara terjerit-jerit.

Soraya berasa belas. Dia bercadang mahu cuba memujuk budak lelaki itu tetapi tidak sempat kerana telah berlanggar dengan seseorang.

“Maafkan saya.” Soraya mengucapkan maaf sambil ingin beredar ke rak yang lain. Dia tidak jadi mahu memujuk budak lelaki yang masih meronta-ronta itu.

“Eh! Kau…”

“Akulah…Nina.”

“Tak sangka jumpa kau kat sini. Kau buat apa ni.”

“Apa lagi? Cari buku.”

“Anak aku…” wanita bertudung hitam itu menunjukkan budak kecil yang sedang tergolek-golek di atas simen. Dengan penuh kasih sayang dia memeluk budak lelaki itu lalu memujuk dengan kata yang lemah lembut.

“Ohh! Comelnya…”

“Tak sangka boleh terjumpa kau kat sini.” Sinar mata wanita itu bercahaya. Cahaya kegembiraan.

“Ha’ah. Aku pun macam tak percaya. Eh! Kau free tak? Jom kita lepak kejap kat Mc Donald.” Soraya mempelawa wanita itu bagi memanjangkan perbualan mereka.

“Sekejap. Aku minta staff aku jaga kaunter…”

“Ini kedai buku kau, Famiza?” Soraya terjerit kecil.

Wanita yang dipanggil Famiza itu mengangguk kecil sambil mengendong anaknya. Mereka menuju ke Mc Donald sambil tak henti-henti berbual.

Sebaik punggung mencecah kerusi, Soraya lantas menyoal tanpa menunggu lama.

“Bila kau kahwin? Tak jemput aku pun. Siapa suami kau? Agak-agaknya aku kenal tak? Kawan sekolah kita dulu ke?” bersusun-susun soalan terpancul keluar dari mulut Soraya. Hatinya gembira bukan kepalang kerana dapat bertemu semula dengan ‘geng kamcing’nya sewaktu di sekolah dulu.

Tiada satupun soalan yang diajukan oleh Soraya dijawab oleh Famiza. Dia hanya melemparkan senyuman kecil sambil tangannya tidak berhenti memegang si kecil yang mahu melepaskan diri.

“Kau ni nak berahsia sangat. Tapi bila tengok anak kau, rasanya aku boleh teka siapa ayahnya.” Soraya sengaja membuatkan hati Famiza ikut meneka-neka.

“Siapa??” Famiza menyoal balik.

“Rahsia di hati kekal abadi.”

“Kau ni! Kalau tak tahu mengaku ajelah, tak payah nak berfalsafah.” Famiza mencebik tetapi seterusnya diikuti dengan tawa kecil.

“Satu hari nanti…”

Jawapan Soraya akhirnya menamatkan perbualan mereka setakat itu sahaja. Soraya yakin benar dengan firasatnya bahawa siapa suami Famiza. Jarang tekaannya meleset. Tetapi, bagaimana semuanya bermula? Mengapa mesti berahsia dengannya?

Seawal pagi Soraya sudah di panggil ke bilik Encik Ahmadi. Sudahlah dia terperangkap di dalam kesesakan lalu lintas pagi Isnin, terpaksa pu...
Unknown Dec 2, 2010
Oh! MyKarya!
Kau Irama Hidupku Halaman Kasih 'Kun Fa Yakun' Dunia Esok Lusa Maafkan Aku Teman Kunci Kunci Ke Syurga Kapal Kehidupan Bumi...
Unknown Nov 14, 2010
Oh! MyKarya!
Senarai Cerpen di Mykarya.com. Selamat Membaca. Aku Bukan Dia Cinta Selat Tebrau Kejora Di Hati Relakan Kau Pergi Keranamu, Azizah Su...
Unknown Nov 13, 2010
Oh! MyKarya!


Suasana rumah banglo milik keluarga Mr CEO senyap sunyi seperti tidak berpenghuni ketika kami sampai petang itu. Sebelum ke mari aku sempat singgah di sebuah kedai Lavender untuk membeli buah tangan buat bakal mama mertuaku. Aku belikan kek blueberry yang memang disukai oleh mama Mr CEO itu. Aku pasti sedikit sebanyak hatinya akan lembut dengan pemberianku itu.

“Tak payah susah-susah sayang…belum tentu mama akan lembut dan menerima kita.”

“Fina rasa ini lah saja caranya kita nak ambil hati dia. Lama kelamaan dia akan terima jugak kan…”

“Abang tak boleh nak kata apa tentang sikap mama tu. Abang minta maaf, Fina. Abang malu dengan awak. Abang beriya-iya nakkan awak, tetapi mama buat awak macam musuh. Mama sakit, abang tahu itu. Tapi abang rasa dia terlebih-lebih pulak bila menunjukkan bencinya pada awak setiap kali awak datang. Macam mana abang nak hormat dia kalau macam gitu sikap dia. Malu abang, sayang…”

“Fina okey bang. Fina faham perasaan mama abang itu. Kita kena banyak bersabar, bang. Mama melalui banyak tekanan dari keluarganya sejak mula dia berkahwin dengan ayah abang. Mungkin dia tak mahu benda yang sama berlaku ke atas abang. Kita akan faham jika kita berada di adlam situasi mama abang tu. Percaya cakap Fina bang. Mama akan berubah juga satu hari nanti.”

Jeritan nyaring dari dalam banglo mengejutkanku. Pegangan tanganku pada lengan Mr CEO terlepas. Semua khayalanku sebentar tadi terbang melayang seperti di tiup angin puting beliung yang entah dari mana datangnya. Aku membontoti Mr CEO yang berlari laju ke dalam sebuah bilik. Aku tahu itu bilik mamanya. Perasaanku jadi seram sejuk.

“Mama!! Mama!!”

“Kenapa ni?”

“Mana bibik? Mana semua orang??”

Mr CEO panik melihat mamanya terbaring di atas lantai. Aku tidak tahu hendak berbuat apa untuk membantunya. Lidahku jadi kelu. Aku ingin membantu mengangkat mama tetapi Mr CEO memberi isyarat agar aku tidak menganggunya pada saat itu. Aku jadi sebak tiba-tiba. Sebentar Mr CEO seperti sangat sayangku, sebentar pula dia berubah laku. Aku seolah-olah jadi orang asing pada pandangan Mr CEO. Mungkin Mr CEO beranggapan bahawa aku penyebab mamanya bertambah sakit. Mungkin Mr CEO sedang ‘stress’ melihat mamanya berkeadaan begitu. Anak mana tidak sayangkan mama sendiri. Itu sebabnya dia menolak tubuhku tadi. Akhirnya aku sedar diri.

“Fina! Awak buat apa lagi! Pergi cari bibik cepat.”

Dalam keadaan termangu-mangu aku menurut juga arahan yang diberi. Hati di dalam menjadi pilu tidak menentu. Antara benci dan rindu, antara kasih dan sayang…aku berada di titik keliru. Perlukah aku di matanya saat ini? Apakah aku ini hanya gangguan di dalam kehidupannya? Sedang di hati sarat dengan teka teki, aku mencari bibik di dapur. Dia tiada di situ. Aku mengetuk pintu biliknya. Hingga ketukan ketiga barulah pintu bilik terbuka.

“Bibik! Mama jatuh.”

“Maaf, bibik solat tadi.”

“Tak apa. Cepat bibik.”

Ketika beriringan menuju ke bilik mama, aku lihat pergelangan tangan bibik berbalut. Aku menganggap mungkin bibik terluka ketika melakukan kerja rumah. Semua persoalan itu terkunci rapat di dalam benakku kerana selepas itu bibik sibuk mengemaskan keadaan bilik yang bersepah dan membantu mama Mr CEO berehat sehinggalah dia tidur. Sejak itu aku tiada peluang untuk berborak dengannya memandangkan Mr CEO kelihatan sugul. Aku terpaksa melayani kerenahnya pula walau di dalam hatiku memberontak. Sejak awal aku memang tidak mahu ke sini. Aku tiada hati langsung untuk ke sini. Tetapi demi Mr CEO, demi cintaku kepadanya, aku ikutkan jua.

“Sayang…kenapa termenung ni?”

“Hah! Apa?” Aku berpura-pura terkejut sedangkan sehari suntuk aku menunggu suranya menyapaku.

“Kenapa ni muram aje? Tak suka datang rumah abang ya?”

Aku geleng. Tetapi hati di dalam mengiyakan beribu kali. Aku jadi hipokrit demi sekeping hati. Tetapi sampai bila?

“Mama dah berehat. Senang sikit hati abang. Kalu tidak, tak tahu nak buat apa.”

“Bang…”

“Ya sayang…”

“Fina nak balik.”

“Tidurlah sini. Mama sorang aje malam ini. Fina temankan mama ya?”

Huh! Temankan mama? Tidak mungkin! Aku takut. Sudahlah mama Mr CEO tidak menyukaiku, entah apa pulak di kerjakan aku atas tiket ‘kesakitan’nya. Ya TUHAN tolong aku, aku mahu keluar dari rumah banglo ini.
“Bang…” aku merengek kesakitan sambil memegang perut. Ini saja caraku untuk dihantar pulang. Aku tidak sanggup untuk bermalam di sini. Berlakon pun berlakonlah. Bohong sunat.

“Kenapa pulak ni Fina. Kenapa sayang? Jangan buat abang risau.”

“Abang…sakit. Sakit sangat…”

“Nanti abang ambilkan emergency kit. Makan ubat ya…”

Belum sempat dia bangun, aku menahan tangannya. Aku buat isyarat dengan gelengan. Aku mahu pulang!! Rintihku kuat di dalam hati. “Hantar Fina balik.”

“Tapi sayang…”

“Hantar Fina balik. Fina selalu macam ni kalau kena period pain…” Aku terpaksa menahan malu demi sebuah keterpaksaan.

“Ohh!! I’m sorry sayang…yang ini abang tak boleh tolong.”

Mr CEO tersengih juga akhirnya. Dia mengelus dahiku. Aku hanya tunduk menahan tawa. Gelihati pun ada. Menjadi juga lakonanku ini.

Hendak tak hendak Mr CEO menghantarku pulang. Sebelum pulang aku sempat menggamit bibik di dapur. Wajahnya semakin pucat mungkin kepenatan. Dia yang sedang menyediakan hidangan malam keberatan melepaskan ku pergi. Aku sempat memeluknya dan membisikkan yang aku akan datang semula keesokan hari.

“Bibik tak sempat mau cerita, non. Sebenarnya…”

“Cik Fina…awak okey ke?”

Sergahan dari suara Mr CEO menyebabkan aku terpaksa berlakon sakit perut semula. Tangan sebelah aku letak di perut, dan tangan yang lagi satu aku gunakan untuk menepuk belakang bibik. Aku sempat memberikan jaminan bahawa esok aku akan datang lagi. Bibik tersenyum pahit. Antara matanya dan mataku saling menyampaikan sesuatu. Tetapi pandangan sayu dari kedua belah matanya begitu menarik minatku untuk tahu. Aku mesti bertanyakan hal ini kepadanya nanti. Itu tekadku.






Sepanjang perjalanan pulang Mr CEO sangat prihatin terhadapku. Aku berasa amat pelik sekali. Apabila kami berdua-duaan Mr CEO sentiasa menunjukkan kasih sayangnya. Mr CEO akan melakukan segalanya sepenuh hati. Aku pun apa lagi, manja terlebih-lebih. Orang tengah sayang kita kena ambil kesempatan. Tetapi benakku sedih kembali bila teringatkan hari-hari mendatang hidupku dengan Mr CEO. Apakah ada jaminan kasih sayang dan cintanya kekal abadi terhadapku. Memikirkan segala kebarangkalian tersebut aku jadi sedikit tawar hati untuk meneruskan pertunangan ini.


BILA diingatkan kembali hubungan aku dengan Mr CEO dan kaitan dengan peristiwa demi peristiwa yang muncul sejak kebelakangan ini, meremang bulu romaku. Mana tidaknya, aku kenal dengan Mr CEO di tengah malam pekat. Aku sangkakan dia hantu, dan dia juga ingatkan aku ini hantu yang sedang bersedih! Kelakarkan! Tetapi kelibat keluarga ini penuh dengan misteri. Lagi misteri perasaanku terhadap Mr CEO. Pejam celik pejam celik aku sudah jadi miliknya, walau belum sepenuhnya.

Tika detik jam menunjukkan angka 12 tengah malam, aku sudah tercegat di depan pintu rumah Seri. Aku tahu Seri telah bersuami. Aku tahu Seri tengah tidur. Tapi aku apa peduli? Perasaan takutku yang tak hilang-hilang menyebabkan aku terpaksa menumpang di rumah Seri.

“Kenapa ni? Kau macam dikejar hantu aje?”

“Memang pun.”

“Hah!! Mana dia hantu tu. Aku suruh Adam pelangkung.”

Dalam muka yang mamai pun Seri masih sempat buat lawak seram yang buat gigi bergetar.

“Kau tidur bilik tetamu tu.”

Aku menarik tangan Seri. Aku gelengkan kepala.

“Habis tu…”

Dengan muka tak malu aku mengekori Seri ke biliknya. Apa nak jadi pun jadilah. Walau aku terpaksa tidur atas lantai pun aku sanggup asalkan berada sebilik dengan Seri.

“Suami aku nak letak mana?”

“Aku tak kacau punya! Don’t worry. Aku tutup mata dan telinga, ok!”

“Kau ni kan…cuba cerita kat aku. Apa yang dah terjadi sebenarnya?”

Seri duduk di birai katil. Kawanku yang seorang ini semakin matang nampaknya setelah berkahwin. Kalau dulu, dialah orang yang paling gelabah dalam dunia.

“Tadi siang aku pergi rumah dia. Mak dia jatuh dari katil. Lepas itu jerit-jerit macam kena sawan. Si Izz bukan main panic sampaikan perangai dia pun ikut berubah. Aku dihalaunya macam aku ni orang asing. Dia macam tak kenal aku…”

“Biasalah…emak dia tengah sakit. Dia susah hati tu…”

“Tapi kan…bibik dia macam takut-takut je aku tengok. Aku nampak tangan dia luka. Tapi tak sempat tanya. Masa aku nak balik, dia berat aje nak lepaskan aku. Aku pun tak tahu kenapa…”

“Apa yang bising-bising lagi ni…” teguran suara Adam memeranjatkan kami.

“Tak ada apa-apa bang. Abang tidurlah…saya tengah berborak dengan Fina ni.”

Adam sudah duduk tegak. Macam kena rasuk. Aku dan Seri yang sedang berborak pasal benda-benda pelik yang berlaku kepadaku siang tadi ikut merasai keanehan sikap Adam itu.

“Bang, nak ke mana tu?”

“Tidur luar, dah kawan awak takut tidur sorang…awak temankanlah dia.”

Aku dan Seri ketawa mengekek. Aku sangkakan Adam mengigau atau kena sampuk tetapi rupanya dia tak tahan mendengar aku dan Seri membebel di tepi telinganya. Huh! Nasib baik Adam tu suami mithali…

“Habis kau nak buat apa?”

“Aku tak tahu Seri. Aku sayang Izz, Mr CEO aku tu. Dulu dia elok aje. Penuh karisma. La ni…tinggal muka aje yang maintain macam Keenu Reeves. Yang lain macam dah buat plastic surgery pulak.”

“Kau ni! Ada-ada aje. Ingat perangai dan sikap boleh di buat plastic surgery. Siapa yang ajar kau falsafah kolot tu.” Seri membebel.

“Falsampah Cik Fina. He…he…”

“Tengah tension macam ni pun kau masih boleh buat lawak ek…aku ingat kau dah berubah sejak pegang jawatan penting ni..tapi yang ada, ado!!”

“Tak baik kau cakap aku macam itu.”

Seri menguap lebar. Dia menarik selimut lalu berbaring di atas tempat tidurnya. Aku memerhatikannya dengan wajah terkebil-kebil. Orang belum habis cerita dia nak membuta pulak.

“Oit!! Apa solution kau weh!”

“Esok.”

“Jangan lah tidur dulu. Aku ada banyak benda nak tanya kau ni.”

“Kau tulis elok-elok. Esok pagi aku baca. Sekarang aku dah mengantuk. Tidur dulu”

“Tak guna punya kawan!”

“Cakap lebih tidur luar.”

“Okey…okey…ini rumah kau. Aku tahu lah weh!”

“Good night.”

“Nite.”

Aku terkebil-kebil di dalam selimut tebal Seri. Tujuan sebenar Mr CEO pergi ke rumah mamanya kerana wanita itu mahu berjumpa. Tentu waktu itu mama Mr CEO sihat walafiat. Jikalau tidak mana dia sempat membuat panggilan kepada body guard Mr CEO? Tetapi mengapa ketika aku dan Mr CEO sampai dia boleh berubah jadi sakit pulak? Pelik betul. Mesti ada udang di sebalik mee goreng…

Hai nasib badan…kena jadi penyiasat persendirian pulak selepas ni.

Suasana rumah banglo milik keluarga Mr CEO senyap sunyi seperti tidak berpenghuni ketika kami sampai petang itu. Sebelum ke mari aku sempat...
Unknown Nov 5, 2010
Oh! MyKarya!


Harga Asal: RM59.90
Harga Tawaran: RM35.00 (termasuk pos)
Terbitan: Oxford University Press
Pages: 641pg

Remarks:

This adapted version of Managerial Economics : Principles and Worldwide Applications (6th Edition), is designed for the standard undergraduate and graduate courses in managerial economics in most business and some economic programs. It offers a complete coverage of all concepts usually encountered in actual managerial decision making.

This six edition include new sections, new case studies, over 30 of which are India based, and two new longer integrated case studies. In addition, the existing case studies, supplementary readings, and internet site addresses have been thoroughly revised.

Key features:

- Introduces a global view into the subject to reflect concepts in todays' rapidly globalizing world
- Provides a unifying theme of managerial decision making around the theory of the firm
- Contains over hundred real world case studies and six extensive integrated case studies
- Provide mathematical appendixes with several chapters along with appendixes problem

Harga Asal: RM59.90 Harga Tawaran: RM35.00 ( termasuk pos ) Terbitan: Oxford University Press Pages: 641pg Remarks: This adapted version of...
aynorablogs
Oh! MyKarya!


Harga Asal: RM75.00
Harga Tawaran : RM45.00 (termasuk pos)
Terbitan: Pearson (Fifth Edition)
Pages: 486pg

Remarks:

This textbooks brings the concept of internatonal business to life! With its student-friendly approach, this book explores the key elements of international business and the central role of people and cultures.

This Global Edition has been edited to include enhancements making it more relevant to students outside the US. Pearson has worked closely with educators around the globe to include:

- A revise chapteron economics and emerging markets covering the emerging market of China, India & Russia
- More assignment material such as Ethical Challenge exercises helping students develop their business skills
- New global cases exploring current examples such as Omega's sponsorship of the 2008 Beijing Olympics.

Harga Asal: RM75.00 Harga Tawaran : RM45.00 ( termasuk pos ) Terbitan: Pearson (Fifth Edition) Pages: 486pg Remarks: This textbooks brings ...
aynorablogs
Oh! MyKarya!



Harga Asal: RM75.00
Harga Tawaran: RM45.00 (termasuk pos)
Terbitan: McGraw Hill International Edition
(Fifth Edition)
Pages: 1,234pg

Remarks:

Contents:

*Integrating Technology and Strategy - A General Management Perspective
*Design & Implementation of Technology Strategy: An Evolutionary Perspective
*Enactment of Technology Strategy: Developing a Firm's Innovative Capabilities
*Enactment of Technology Strategy: Creating and Implementing a Development Strategy
* Conclusion: Innovation Challenges in Established Firms

Harga Asal: RM75.00 Harga Tawaran: RM45.00 ( termasuk pos) Terbitan: McGraw Hill International Edition (Fifth Edition) Pages: 1,234pg Remark...
aynorablogs