Menu
Oh! MyKarya!




MIDAS
Kisah kehidupan seorang lelaki biasa dan chaebols dalam pengambilalihan & penggabungan, pasaran saham dan dunia kewangan.

Berikut diskripsi watak2 di dalam drama korea - Midas:

Kim Do Hyun (32 years old)

A smart man without ambition. Graduated as the best of his class from Korea’s best university, he also the best when attended law school.
His father left home when he was a child, leaving him in poverty. His mother raised him in hardship and passed away when he was in law school.
He only feels warmth in his heart when he is with his long-time girlfriend Jung Yun and her family.
He wants to start a family and live happily with Jung Yun.
After graduate from law school, he joins the best law firm to make a living and maintains a stable and comfortable life.
However, his dream of peace life is shattered when he was chosen by someone and sells his soul for money.


Lee Jung Yun (27 years old)

Long time girlfriend of Do Hyun.
A quiet and unattractive student during middle and high school and was the same when she entered nursing school.
Until, she met Do Hyun and her life started to change. Her luck in life is started. She is dating Do Hyun and about to marry him but she still finds it hard to believe that she is his girlfriend.
After graduated from nursing school, she was employed by Korea’s best general hospital and not long after that she became a nurse for that hospital VIP’s wing.
However, Do Hyuk started to be a different person after he entered a law firm. Finally she finds out that Do yuk has another woman.
She plans a revenge by throws her soul away, becoming the woman of a son of chaebol named Yoo Myung Joon.
Yoo Myung Joon is the patient of the hospital VIP room where Jung Yun is assigned who suffered terminal stage of cancer.


Yoo In Hye (40 years old)

The eldest daughter of Yoo Pil Sang family.
Yoo Pil Sang seems like avarage rich family, but his real wealth is in the same size with Samsung and Hyundai.
Yoo In Hye has 2 older brothers, a younger brother (her biological brother) and a younger sister, which 5 of them came from several different mothers.
She grew up with her biological younger brother (Yoo Myung Joon) and her mother who was abandoned by her father.

In order to escape from the negative image of “the abandoned daughter of a chaebol”, Yoo In Hye left Korea to USA . During this period of time when she was away, her mother started suffering some mental disorder. Thus, the job of looking after her fell in the hands of Myung Joon.

She attended university and got MBA from USA, then gained experience as securities broker in Wall Street. Now she is the president of her own multi-billion dollar hedge fund.
Her grandfather’s loan business plus her father’s real estate business plus her hedge fund company can sway Korea’s economy.
She’s a powerful woman with no romantic experience and never been married.
She hates but also admires her father, makes her a strange monster.


Yoo Myung Joon (31 years old)

The younger brother of Yoo In Hye. Unlike his sister, he has a more softer and more delicate character.
He believes that money is the reason to the misfortune that he has suffered. Therefore, he finds that money is evil and despicable.
Due to the prejudice towards money and his own birth, Myung Joon seems cynical and waste his time by partying from dusk til dawn. He was like this till Jung Yun appeared in his life.
Myung Joon found himself down with terminal stage cancer and the nurse who was in-charge of him was Jung Yun.
As time goes by, there was some chemistry and love blossoming between the two.




##mykarya: Drama ini sedang bersiaran di saluran 393 One untuk yang melanggan HD. Walaupun ceritanya kurang adegan cintan cintun, tetapi isi kandungan dan tema amat menarik minat saya untuk mengikuti siri ini setiap malam rabu dan khamis.



Itulah kebenaran dunia korporat, itulah perjalanan sebenar sebuah keluarga yang dilimpahi dengan kekayaan. Bayangkan...harta keluarga Yu Pil Sang saja melebihi bilion Won. Bak kata orang, boleh menggoncangkan seluruh Korea!! Dahsyat tu!!

Kreatif sunggu pengarahnya, kan?

MIDAS Kisah kehidupan seorang lelaki biasa dan chaebols dalam pengambilalihan & penggabungan, pasaran saham dan dunia kewangan. Be...
Unknown Apr 29, 2011
Oh! MyKarya!


Si pokok kelapa dan si jantung pisang benar-benar duduk bertenggek di atas pembahagi antara rumah mereka. Di raut wajah masing-masing tidak sabar mahu menyuarakan hasrat yang terpendam. Yang pertama tentulah menolak rancangan papa dan mama mereka untuk dijodohkan, dan yang kedua tentulah plan B, iaitu plan kecemasan. Jika suara hati mereka tidak diendahkan, mereka mahu melanjutkan pelajaran ke luar negara. Tetapi di tempat yang berbeza. Baru padan muka mereka!

“Mana dia orang tak muncul-muncul ni. Perut dah pedih sakan.”

“Aku pun sama Kay. Entah apa yang dikerjakan kat dalam. Lama sangat.”

“Kau pergi jerit jap.”

“Kaulah Kay! Suara kau lagi kuat.”

“Kau lah. Suara aku halus. Macam mana mama dan papa kita nak dengar. Kau kan selalu jamming dengan budak-budak Pearl kat studio. Suara kau merdu dan …”

“Bunyi jantan kan. Aku tahu kau nak cakap yang itu.”

Kay angkat kening. Mula sebelah. Kemudian angkat kedua-dua belah. Mat perasan ni selalu angkat bakul masuk sendiri, ops! silap…masuk bakul angkat sendiri! Dia tak tahu hati Kay di dalam penuh dengan ayat-ayat kutukan. Susah ada kawan syok sendiri.

“Kau tak puas hati?” Jay mengeluarkan senjata provokasi.

“Ada aku cakap?”

“Dari air muka aku dapat baca. Kalau suka cakap…”

“Kau tengok muka aku ni jap. Ada muka suka atau benci?”

“Meh aku telek …”

“Eh! Apa ni…” Kay menolak tangan Jay yang mahu memegang pipinya.

“Dah kau suruh, aku buatlah. Macam tak biasa. Eleh!”

“Memang tak biasa, what!”

“Kalau si mamat kurus melengking tu bagi pulak.”

“Dengan dia sebab dalam hati ada cinta…tak macam kau. Dalam hati…”

Jay menyampuk deras. “Ada gula. Gula-gula lollipop…ha! ha! ha!”

Tangan kanan Jay dengan kasar memegang muka bujur Kay yang licin melepak tanpa sempat Kay menolaknya. Jarak mata Jay dan pipi Kay hanya beberapa inci. Jay nak sakitkan hati Kay. Alang-alang Kay suruh tengok muka dia, baik Jay buat betul-betul. Selama ini dia tengok sebelah mata saja sebab dia sudah naik muak dengan si jantung pisang ini. Sudah bertahun-tahun mereka berjiran, semuanya tentang Kay dia sudah hafal. Dia sudah jelak.

Malangnya beberapa saat ketika insiden itu berlaku, baik Jay dan Kay terdiam kelu. Membisu seribu bahasa. Alam maya yang tadinya bising dengan bunyi nyamuk dan unggas waktu malam seolah-olah ikut terkedu. Mulut murai mereka berdua entah hilang ke mana. Apa dah jadi ni? Desahan nafas dan debaran di dada Jay dan Kay begitu jelas kedengaran. Sukar ditafsirkan isyarat nafas dan debaran di dada mereka. Bencikah? Marahkah? Tangan Jay kaku di pipi mulus Kay. Mata Kay pula bulat merenung bebola coklat anak mata Jay.

“Jay?”

“Kay?”

Tiada balasan. Tiada respon.

“Ish! Budak-budak ni. Dah kena sampuk ke apa? Tadi bukan main berkeriau macam kucing dengan anjing bergaduh.”

“Kenapa dengan budak-budak tu Kak Mila?”

“Entah! Dari tadi macam itu aje gayanya. Aku pun tak tahu apa kena dengan dia orang ni Wati.”

“Ada apa yang kecoh-kecoh ni Mila, Wati. Budak berdua tu mana? Tadi masa aku mengaji bukan main becok mulut suruh cepat. Bila kita dah keluar, dia orang pulak tak ready.” Suami Mila yang bernama Wan Harun mencelah.

“Cuba abang Wan nengokkan tu. Macam ada yang tak kena aje.” Wati bersuara risau.

“Laa…duduk macam tu pun sempat tangkap cintan. Memang kurang adab betul dia orang ni.” Wan Harun menepuk kuat bahu anak bujangnya.

Serta merta tangan Jay terlepas dan nasib tidak baik, dia telah tertolak tubuh kecil Kay ke atas tanah. Dahi Kay terhantuk pada bucu tembok menyebabkan dia mengaduh kesakitan. Semua orang berlari mendapatkan Kay yang sedang memegang dahinya. Ada darah di situ.

“Pergi ambilkan emergency kit kat dalam. Cepat.” Mila menyuruh anaknya itu sambil tangannya memaut tubuh kurus Kay. Dia merasa kasihan melihat keadaan Kay yang sudah dianggap seperti anaknya sendiri.

“Eh! Kak Mila tepi sikit. Kay ni anak saya. Biar saya yang uruskan.”

“Aku lupa. Aku rasa dia dah macam anak aku sendiri.” Bahasa pertuturan Mila memang agak kasar tetapi hatinya baik. Dia memang suka ber’engkau’ ‘aku’ dengan semua orang termasuklah kawan baiknya itu.

“Biasalah tu Kak Mila. Naluri seorang ibu…” Wati tersenyum mengerti.

Setelah Jay membawa barang-barang yang diperlukan, Wati membersihkan luka kecil di dahi Kay dan membalutnya dengan handy plus. Luka Kay hanya kecil sahaja. Wati meminta semua orang agar tidak risaukan Kay. Lega Jay melihat Kay yang sudah duduk di kerusi di ruang tamu rumahnya. Sekarang mereka hanya menunggu kepulangan ayah Kay dari tempat kerjanya. Ayah Kay ada menelefon dan memberitahu bahawa beliau dalam perjalanan pulang.

“Kenapa yang tadi tu…”

“Kenapa apa?” Kay menyoal Wati semula.

“Eh! Kita tanya dia, dia tanya kita balik.”

“Hah! Jay. Apa yang jadi tadi tu? Korang macam kena sawan aje?”

“Yang tadi tu. Ohh! Saya tertolak Kay. Tak sengaja.”

“Bukan itu. Sebelum itu.” Mila pula menyoal anak bujangnya.

“Yang mana mama? Tak ada apa-apa pun yang terjadi.”

Mila dan Wati berpandangan dan saling bertukar senyum. Berlakon tiada apa yang terjadi tetapi mata orang tua mana boleh ditipu. Hakikatnya, Wati dan Mila sangat bahagia jika yang terjadi tadi adalah satu kenyataan. Memang itu yang dimahukan, Jay dan Kay jatuh cinta. Mudahlah urusan mereka nanti.

“Semua orang dah ada?” Satu suara garau mengejutkan momen yang sedang dinikmati oleh Wati dan Mila.

Sambil memandang Taib, wajah Wati dan Mila masih berbekas dengan senyuman.

“Kenapa isteri kita ni Wan Harun? Ada yang tak kena ke?” Taib menyoal Wan Harun yang sedang duduk dengan kaki bersilang.

“Entahlah! Anak-anak dengan mamanya sama aje. Kena sampuk kut!”

“Dahi kamu kenapa Khatijah? Bertampal bagai…jatuh ke?” Taib memandang anaknya.

Sebaliknya Jay ketawa terbahak-bahak apabila Taib menyebut nama Khatijah. Dia mengira hingga tiga dan kemudian dia tahu Kay akan berkata begini, “Papa ni bosanlah. Nama kita cantik dan glamour, tapi papa call me by that classic name. I don’t like!”

“Udah! Udah! Ni kenapa dengan dahi kamu?”

Kay tidak jadi membuka mulutnya. Jay terus tersengih-sengih macam kerang busuk. Syok! Si jantung pisang asyik terkena aje hari ini. Padan muka kau!

“Pokok kelapa dah tolak Kay sampai jatuh, papa.”

“Saya tak sengaja Papa Taib. Dia yang kurus sangat…lepas tu…”

“Dua-dua pun sama. Full stop! Kita bincangkan hal korang berdua sekarang.” Wan Harun membetulkan cermin matanya.

Semua orang terdiam apabila pemilik Bunga Teratai Holdings itu bersuara.

Si pokok kelapa dan si jantung pisang benar-benar duduk bertenggek di atas pembahagi antara rumah mereka. Di raut wajah masing-masing tidak...
Unknown Apr 11, 2011
Oh! MyKarya!


Mungkin benar kau kata
Yang aku ini bukan mutiara idaman
Yang aku ini tiada indah
Yang aku ini tidak setanding dalam menemani
Sebuah ruang hati yang kau anggapkan,
Kau saja yang sempurna

Telah menjadi lumrah
Rasa hati yang terguris
Ku bawa lari ke dalam jurang benci
Ku bangun membina tembok maruah
Agar dapat aku buktikan
Tanpamu aku mampu, tanpamu aku masih berdiri

Tetapi aku manusia biasa
Menagih cinta biasa
Dan kekadang aku tersungkur
Dalam mengintai kasihmu

Biar aku teruskan
terus mencari si dia yang lain
yang kau selalu katakan
jika ini yang mampu membuat kau tersenyum
jika ini yang bisa menawan sebuah ego yang kau agung-agungkan!
Aku kan pergi...

Yang lemah jangan kau tindas
tidak perlu di ulangi kata kiasan
yang menghiris hati
aku sedar siapa diri ini

Mungkin benar kau kata Yang aku ini bukan mutiara idaman Yang aku ini tiada indah Yang aku ini tidak setanding dalam menemani Sebuah ruang ...
Unknown Apr 8, 2011
Oh! MyKarya!


“Dah besar nanti, kita kahwin nak?” Tanya Iyan berpuluh tahun lalu ketika mereka berdua sama-sama di sekolah tadika. Maklumlah budak kecil, bukan tahu apa. Dia ingat kahwin tu macam main masak-masak agaknya. Rasha yang kebetulannya sedang bermain tanah liat terus mengecilkan mata lantas menjelirkan lidah ke arah Iyan. “Tak mahulah. Awak gemuk!”

*****
Album gambar lama direnung kembali. Teringat pula akan Rasha, budak lelaki yang tak lah berapa kacak, air liur asyik meleleh tepi bibir, ditambah pula dengan hobinya yang asyik menangis tu, naik meluat. Namun, kerana mereka berkawan baik masa kecil, jadi itu sajalah yang dia nampak sebagai jodohnya apabila mereka besar kelak. Tapi—itu dulu!

Kini, dia sudah pun bekerja sebagai guru matematik di sebuah sekolah rendah. Bekerja dengan budak-budak, MasyaAllah—nakalnya! Tak dengar cakap. Bila mereka degil, jentik sikit kejap lagi mak bapak sampai depan mata. Alamak! Aku ni nak mengajar, bukan nak cari pasal. “Encik, sebab cikgu saya rotan masa kecil-kecil dululah saya berjaya jadi guru sekarang ni.” Jawapan seperti itulah yang selalunya menyelamatkan Iyan daripada dikenakan tindakan...

Iyan kini berumur 27 tahun, masih bujang, dan masih memilih. Bila ibu memilihkan calon, kononnya tak kacaklah, tak berduitlah. Maaf sikit! Dia bukannya kejar lelaki kaya, tapi sekurang-kurangnya tak adalah nak meminta-minta duit dia lepas kahwin nanti. Itu cuma alasan aja. Hakikatnya, dia memang tak ada hati nak kahwin.


Hari ini adalah hari yang sedikit malang baginya. Rasha, iaitu bekas kawan lelaki juga bekas jirannya sejak kecil juga memulakan tugas di sekolah itu sebagai seorang guru Sains. Boleh tahan kacak mamat ni. Sebenarnya, mereka dah lama sangat tak jumpa. Keluarga Rasha berpindah ke Melaka ketika mereka berumur 9 tahun. Sejak itu, dia tak ingat lagi pada Rasha, kecuali ungkapan memalukan ketika di sekolah tadika dulu.
Ish, tebal betul muka aku. Mana nak sorok? Ah! Dia tak kenal aku kot? Dia mesti dah lupakan aku. Macam mana aku masih ingat dia? Itu—bekas jahitan pada lengan kirinya, dengan tanda 'chicken pox' pada pipi. Kenal sangat. Nama pun aku ingat lagi. Rasha Bin Atan. Harap-harap dia tak ingat aku. Harap-harap sangat....


“Hai, Iyan. Sombong betul. Buat-buat tak kenal kita aja.”


Alamak! Dia kenal pulak...





*****


Rumah sewa baru ni, kira okeylah juga. Rumah pangsa. Dekat dengan sekolah, jalan kaki pun boleh. Bukan tak nak beli kereta, cuma—gayat nak memandu. Dah 2-3 kali ambil ujian memandu, gagal! Tapi, janganlah beritahu orang, malulah.
Rasha—dia sendiri yang buat keputusan nak pindah sini semula. Kononnya inilah tanah tumpah darahnya. Tapi sebenarnya dia nak cari Iyan. Rifariyan. Nama macam tu bukan susah nak cari. Dekat Malaysia ni, mungkin dia saja yang punya nama sepelik itu. Itu pun secara tak sengaja dia cari dekat FaceBook, maka terpampanglah muka comel seorang wanita—dialah tu agaknya. Sanggup dia mengintai Iyan, kerja di mana, tinggal di mana. Dan akhirnya mereka berjumpa di sini. Iyan pasti fikir mereka terjumpa secara tak sengaja.


Dari jauh, dia mengintai Iyan, dengan baju kurung merah jambunya, dengan beg tangan berliannya, macam nak pergi pertandingan ratu cantik. Dia akan berpura-pura terserempak dengan gadis itu. Dia akan berpura-pura tak sengaja menyewa di sebelah rumahnya. Kenapa ya? Saja nak mengenakan Iyan, atau... dia ada hati?


“Eh! Iyan. Awak tinggal sini ke?” Tegur Rasha secara tiba-tiba hingga termelatah Iyan dibuatnya.

“Awak ni, terperanjat tau. Apasal tak beri salam dulu?” Marah Iyan sambil mengurut dada.

“Maaf. Assalamualaikum Warahmatullahiwabarakatuh.” Rasha semacam bersyarah pula.

“Waalaikumsalam. Awak buat apa dekat sini?” Iyan mengerutkan dahi.

“Rumah saya dekat sini.” Katanya sambil mengusap kepalanya dengan rasa segan yang amat.

“Ya ke? Malangnya awak tinggal situ. Rumah tu kan... ada...” Iyan cuba menakut-nakutkan Rasha.

“Kita tahu. Ada hantu, kan? Tak pun ada monster. Atau...” Rasha menggaru-garu dagu yang tak gatal.

“Eeii... Sudahlah. Malas nak layan awak.”


Ha! Ha! Dia memang ada hati dengan gadis itu. Bila berdepan aja, mulut pun macam tergagap-gagap nak bersuara. Kesian, macam orang OKU. Pelik aja Iyan tengok. Tapi apa nak buat. Itu semua pasal kata-kata Iyan masa sekolah tadika dulu. Hei, Rasha pegang sampai mati tahu! Dia pasti gadis itu akan membesar sebagai gadis yang paling cantik dalam sejarah (Chewah!). Cuma, mungkin Iyan dah lupa dengan kata-kata keramat dia dulu tak? Mungkin juga...


Tuk... tuk... tuk... Pintu Iyan diketuk.


Pintu dibuka. Kelihatan Iyan cantik dengan rambutnya hitam mengurai, dengan sepit rambut berbunga kecil di sisi telinga kanan. Memang cantik—walaupun Iyan berbadan gebu.

“Awak, kita sakit perutlah. Ada Chi Kit Teck Aun tak?” Kata Rasha lalu mengusap kepalanya.

“Kalau sakit perut kenapa picit kepala? Mengada-ngadalah awak ni. Ini mesti nak minta lilin, tak bayar duit karan.” Bebel Iyan.

“Helo Cik adik, tak nampak ke rumah kita tu terang-benderang cam stadium. Alah, setakat bil karan tu, dengan bil awak sekali kita mampu bayar tahu!” Balas Rasha.

“Iya? Habis tu?” Iya memeluk tubuh.

“Err... kita laparlah. Jom pergi makan nak? Kita bukan tahu tempat-tempat makan dekat sini.”

“Tak naklah. Kita tak keluar malam, terutamanya dengan lelaki. Faham?”


Iyan terus menghempas pintu.


“Ces! Kerek betul minah ni. Kita nak mengorat dia pun dia tak sudi. Kot membujang sampai ke tua, baru padan muka dia. Kalau aku tak pinang dia, siapa nak nakkan dia yang bermulut tempayan tu.”

Kemudian pintu dibuka semula.

“Cik abang, awak tak payah nak membebel depan rumah anak dara orang. Buruk benor perangainya. Baik duduk rumah diam-diam. Kejap lagi kita hantar makanan.”


Pintu ditutup kembali.

“Ha! Ha! Taktik aku menjadi. Aku akan memastikan Iyan menjadi milik aku dalam 60 hari lagi.”
*****

Pagi-pagi sebelum ke sekolah, Iyan akan memastikan rumahnya berkemas. Dapur bersih tanpa sebiji pinggan kotor sekalipun. Petang ni dia nak pergi belanja dapur. Barang-barang dapur semakin larap sejak Rasha tinggal sebelah rumah. Iyalah, setiap malam ketuk pintu rumah orang, minta makanan. Tak malu agaknya. Nasib baiklah aku kenal dia, kenal keluarga dia. Kalau orang lain, dah tentu awal-awal lagi aku dah ketuk pakai penyapu!


“Rasha suka aku ke? Taklah. Dulu dia kata aku gemuk. Sekarang ni pun, aku masih gemuk. Tak ada beza pun. Ho! Ho! Aku saja perasan agaknya!”

Di sekolah, aku ada peminat sendiri. Cikgu Arsyad adalah peminat setia aku sejak kali pertama aku jejakkan kaki ke sekolah ni 3 tahun lepas. Kesian dia. Daripada dulu dia cuba mengurat aku. Dialah yang tumpangkan aku masa aku takda kereta dulu. Dia juga yang pinjamkan payung kalau hari hujan. Kalau hari panas, dia beri aku sepaket tisu, hmm... macam-macam lagilah taktik orang bujang. Mulanya tak kuasa aku nak layan, tapi kesianlah pada dia. Padahal dia ni kacak, rupanya macam Salman Khan masa kurus, tapi masih membujang. Kot memilih tak?


“Hai, Iyan. Awak dah sarapan? Saya ingat baru nak pergi kantin.” Sapa Arsyad.

“Hai. Saya dah sarapan awal-awal lagi. Kalau awak nak sarapan, saya boleh teman.” Balas Iyan.

“Ha'ah. Kita pun boleh temankan.” Tiba-tiba Rasha mencelah. Matanya bukan main tajam merenung Iyan. Marah kot?

“Awak ni, Cikgu Rasha, kan? Awak kenal Iyan ke?” Tanya Arsyad, dengan perasaan ingin tahu.

“Kenal sangat. Macam isi dengan kuku. Rapat hingga tak ternampak ruang diantaranya.” Jawab Rasha dengan bersungguh-sungguh.

“Okeylah. Saya pergi dulu. Ada kerja.” Tiba-tiba Arsyad merajuk.

Iyan terus memukul Rasha dengan fail di tangannya.

“Awak ni apasal? Cakap merepek-repek. Pukul karang.”

“Pukullah, kita rela.” Rasha mengenyitkan matanya ke arah Iyan.

“Eii... tolonglah!”

*****


Tengahari tadi, secara tak sengaja dia terdengar perbualan antara Iyan dengan Cikgu Rosmah. Kata Iyan, dia nak pergi beli barang dapur dekat Carrefour petang ni. Ini peluang ni.

Cuma, dia berbulu betul dengan kelakuan Cikgu Arsyad. Ada juga dia tanya cikgu-cikgu lain tentang hubungan mereka. Hm... semua orang tahu Cikgu Arsyad tu bertepuk sebelah tangan. Sudah bertahun-tahun mereka digosipkan, tapi Iyan buat muka toya saja. Baguslah tu Iyan. Awak dah janji nak kahwin dengan kita, jadi awak kena kotakan janji tu. Kalau tidak, habislah awak—Iyan!


Pukul 3.46 petang, dia tercari-cari kelibat Iyan di sana. Mestilah di bahagian makanan, iya tak? Iyan kan suka makan. Ho! Ho!

“Ehem... awak buat apa dekat sini?” Tiba-tiba Iyan menyapa dari belakang.

“Eh! Iyan kita suka kat awak!” --Rasha termelatah.

“Awak nak kena pukul lagi? Tak serik-serik lagi?” Muka Iyan dah merah-merah, malulah
tu.

“Hei, siapa suka kat awak? Kita termelatah aja. Awak tu yang tak bagi salam, tiba-tiba terjah orang.” Marah Rasha, konon-kononnya.

“Okey.” Jawab Iyan selamba lantas terus menyorong troli meninggalkan Rasha seorang diri.


Terkedek-kedek Rasha mengejar dari belakang.

“Yan, awak masak apa malam ni?” Tanya Rasha tanpa rasa malu.

“Tak tahu lagi. Awak nak makan apa?”

“Kita, kan... Kita teringin nak makan asam pedas ikan pari. Boleh masakkan tak?” Rasha tersengih lagi.

“Iyalah. Awak beli ikan pari sendiri, nanti bagi kita, kita masakkan.” Balas Iyan selamba.


Saat itulah mereka seolah-olah pergi membeli-belah bersama. Sekali-sekala Rasha pula yang menolak troli itu. Gelagatnya bagai suami isteri yang baru berumahtangga. Kebetulan pula Iyan tak kisah berjalan dengan Rasha. Rasha pun ambil peluanglah. Dalam troli tu pula penuh dengan barang-barang Rasha. Apa yang dia rasa nak makan, semua dia humban dalam troli. Dia ingat siapa nak bayar?

“Nanti kita bayarlah. Awak jangan risau.” Bisik Rasha hingga membuatkan Iyan naik segan.

“Siapa risau? Cuma, ini semua kita lah yang kena masak ni. Ingat kita orang gaji awak ke?”

“Ha'ah ya. Ingatkan awak tu orang gaji kita.”

“Mengada!”


*****

Hari Sabtu, Iyan balik ke rumah orang tuanya. Waktu-waktu beginilah nak bermanja dengan ibu. Bila Iyan balik, ibu selalu masak sedap-sedap. Kata ibu, Iyan nampak cantik kalau berisi. Kalau kurus kelihatan macam papan lapis. Iya ke ibu? Bukan ke orang perempuan berebut-rebut beli ubat kurus sebab nak nampak cantik?


“Iyan, hari ni ada orang nak datang merisik.” Iyan mengerutkan dahi. Mulutnya terlopong. Biar betul ibu ni?

“Ibu percaya, Iyan pasti terima dia.” Sambung ibu lagi.

“Siapa bu? Anak Pak Asan tu ke? Tak naklah.” Ibu menggeleng.

“Hah! Ini mesti Razak janggut kambing tu kan? Tak naklah ibu. Iyan tak berkenanlah.”

Ibu menggeleng lagi, kali ini dengan senyuman. “Tunggulah orangnya datang dulu.”


Tunggu punya tunggu, punyalah penat memasak hari ni, akhirnya cuma si Rasha yang datang. Rasha dengan kedua orang tuanya. Oh! Agaknya keluarga dia datang melawat tak? Kalaulah dia orang terserempak dengan rombongan merisik tu nanti, mahu si Rasha mengamuk depan orang ramai. Maklumlah, dia dah jadi pelik sejak akhir-akhir ni. Gila bayang agaknya.

“Iyan dengan Rasha pergilah duduk luar dulu. Ibu nak berbincang sikit.”

Muka Iyan dah pelik—Rasha ke yang masuk meminang?

Di luar rumah, Rasha dipukul bertalu-talu dengan sebatang mop. Padan muka dia. Siapa suruh nak minang tak cakap awal-awal? Punyalah Iyan tertanya-tanya siapakah gerangan. Nasib baik dia tak fikir sampai pecah kepalanya.

“Apa? Awak juga yang cakap awak nak kahwin dengan kita. Jadi, kita masuk minanglah. Takkan awak pula yang nak minang kita.” Kata Rasha dengan bakul baju ditekup di kepalanya. Takut dipukul lagi.

“Bila masa kita cakap kita nak kahwin dengan awak?” Iyan mencekak pinggang.

“Ada. Masa kita umur 5 tahun, dekat tadika Kemas. Dah lupa?” Rasha tersengih lagi.

“Itu... Itu... Kita main-main aja. Kita pun tak sangka kita boleh cakap macam tu.” Iyan mulai bengang.

“Eh! Tapi dulu bukan awak kata awak tak nak ke? Sebab kita gemuk? Tak ingat?” Sambung Iyan.

“Alah, eloklah tu. Tak payah guna bantal.” Rasha senyum-senyum kambing.

“Eeii... mengada-ngada.” Rasha dikejar lagi.

“Hei, awak tak baik pukul laki tahu. Tak cium bau syurga.” Rasha cuba menahan kayu mop yang dipegang Iyan.

“Siapa bini awak? Perasan. Perangai macam kambing, ada hati nak mengorat orang. Pigidah!”


Dari dalam rumah, kelihatan kedua orang tua sebelah pihak sedang mengintai gelagat mereka di celah tingkap...

“Macam itulah mereka dari kecil. Dah besar ada jodoh rupanya.” Kata mak Rasha.
Yang lain hanya tergelak melihat gelagat mereka berkejar-kejaran di laman rumah macam cerita Hindustan.


*****

Tak lama lepas tu... mereka pun berkahwin...

“Eleh, dulu kata tak nak. Lepas tu, terima juga.” Bisik Rasha ke telinga Iyan.

“Awak jangan. Kita dulu yang ajak awak kahwin, awak yang tak nak. Lepas tu nak terhegeh-hegeh pula. Gatal.” Ketika itu Iyan sudahpun berada dalam pelukan Rasha.
“Alah, mengaku ajalah. Kita sama-sama nak. Awak tak nak ke jadi isteri kesayangan kita?” Tanya Rasha lalu mengusap anak rambut Iyan.

“Kita nak...”


Iyan gembira akhirnya jodohnya adalah dengan Rasha. Bekas teman lelakinya ketika kecil dulu. Bila difikir semula, alangkah malunya kerana Iyan dulu yang melamar jejaka itu ketika di sekolah tadika dulu. Tapi, lihatlah kini. Siapa kata teman sepermainan tak boleh menjadi pasangan suami isteri? Iyan mengaku, dia memang cintakan Rasha, begitu juga Rasha yang pantang betul Iyan dilihat lelaki lain. Cemburu buta! Cuma, Rasha masih seperti dulu. Tidur dengan air liur meleleh, juga cepat mengalirkan air mata kesedihan. Alahai, suami aku... Nasib baiklah isterinya penyayang... Ha! Ha!

“Dah besar nanti, kita kahwin nak?” Tanya Iyan berpuluh tahun lalu ketika mereka berdua sama-sama di sekolah tadika. Maklumlah budak kecil,...
Unknown Apr 2, 2011
Oh! MyKarya!


"Kau tak pernah tanya."


"Kau pun sama."

"Jadi, macam mana nak bagitahu dia orang hah?"

"Kau lah bagi tahu. Kau kan lelaki."

"Tak acilah macam tu."

"Then nak suruh aku yang cakap lah gamaknya ni."

"Hari tu pasal kain yang terkoyak aku dah settlekan, kali ni turn kau pulak."

Hrmm. Si gadis mengumam. Apa nak dikata. Hati ini dan dia tak sama. Kita orang tak boleh nak berlakon lagi. Dah tepu memikir cara hari demi hari hinggakan otak yang genius dah naik bebal. Mana ada cinta yang dipaksa-paksa dalam zaman globalisasi ni.

"Bila?" tanya si gadis.

"Secepat mungkin."

"Petang ini kau rasa boleh tak?"

"Tak tau. Mood dia orang kena budget dan timbang dulu. Senget atau balance...tak tentu lagi."

Si lelaki macho termenung. Dia tak boleh tahan lagi. Aweknya asyik cemburukan gadis di depannya. Cowok si gadis pun sama. Dua kali lima. Muncung panjang berdepa-depa kerana cemburukan lelaki macho ini yang asyik berkepit dengan girlnya. Hati mendidih rasa nak hentam lelaki macho yang digilai ramai itu.

"Kenapalah kita duduk dekat-dekat. Kalau kau kat Kuching ker, aku kat Johor ker...kan senang. Terus boleh tutup buku."

Sang gadis berlesung pipit tersengih. Matanya yang bulat dikenyitkan. "Kau tanyalah mama kau."

"Banyak negeri lain kat Malaysia ni, banyak kampung...parit ker apa ker...nak juga duduk kat sebelah rumah mama aku. Dia orang nak berkawan lantaklah, tapi jangan suruh kita bercouple jugak. Jemu tau! Jemu."

"Aku lagi. Dari kau merah lagi aku dah tak boleh ngam dengan kau. Kau memekak aje kerjanya."

"Mana ada!" si lelaki macho menentang.

"Eleh! Mama kau dah story abis kat aku. Kau kuat melalak masa kecik."

"Kau pun sama. Kencing merata-rata. Ancing tau...tiap-tiap hari mama kau kena jemur selimut kat pagar. Booooo...." si lelaki macho menutup hidungnya dan mengejek-ngejek si gadis berlesung pipit.

Bedebak! Bedebuk! Bedebak! Bedebuk! Buku lima singgah di perut si lelaki macho.

"Cukup! Cukup! Sakitlah jantung pisang!"

"Padan muka kau pokok kelapa! Ejek aku lagi."

Si lelaki macho mengalah. Dah macho katakan, takkan nak tunjuk perangai dayus depan sang gadis. Mengalah kan nampak gentlemen sikit!

"Ini dah kali ke berapa kita try? Ada seratus kali??"

"Dah beribu-ribu lemon kita try. Still fail...apa dia orang sengaja tak faham bahasa yang kita cakapkan ke? Aku rasa elok kau guna bahasa Rusia lah jantung pisang."

"Boleh ke pokok kelapa? Tak dia orang masuk ICU nanti..."

"Ya tak ya jugak. Kau pun bukan tahu sepatah haram bahasa Rusia tu.

"Baik kau aje yang slow talk dengan mama-mama dan papa-papa kita tu. Kau goreng la bahasa Jerman. Kau kan fasih tahap gaban bahasa dia orang."

"Pandai lah lu. Jadi ayam bercakap dengan itik karang...lagi gelabah beb!"

"Abis tu?"

"Abis two...three..."

Diam. Masing-masing menyepikan diri. Bagai ada Malaikat lalu ...

"Woitt! Aku ada idea macam mana nak putuskan hubungan kita."

"Terkejut aku! Apa idea terbaik kau wahai jantung pisang?"

"Kita pergi oversea..."

"Itu tak putus jugak."

"Kita pergi lain-lain tempat. Jadi bila balik nanti lepas empat lima tahun...dia orang sure dah lupa nak jodohkan kita. Betul tak? Best tak idea aku?"

"Ya lah! Boleh pakai jugak."

"Jomlah kita bagi tau benda ni sekarang." si gadis berlesung pipit tidak sabar untuk menyelesaikan masalah mereka.

"Jom!"

Mereka sama-sama bangun. Tetapi kemudian berpandangan sesama sendiri.

"Nak meeting kat rumah kau atau aku?"

"Kat atas tembok rumah kita pun boleh. Tengah-tengah...kalau dia orang nak balun kita, senang lari."

"Yang itu idea orang tak senteng. Ada ke meeting kat atas tembok. Apa class!"

Sekali lagi si lelaki macho menyakat si gadis berlesung pipit.

"Kau tak pernah tanya." "Kau pun sama." "Jadi, macam mana nak bagitahu dia orang hah?" "Kau lah bagi ...
Unknown Mar 23, 2011
Oh! MyKarya!

Novel ini saya beli tiga hari lepas. Asyik terpegang kat tangan tapi tak sempat nak habiskan. Asyik terganggu aje bacaan saya hinggalah semalam saya sempat habiskan bacaan Andai Kau Jodohku. Macam biasa saya sukakan tulisan Liza Zahira yang matang, mencerminkan kehidupan muslim dan yang penting susunan ayat yang digarap mengindahkan lagi keseluruhan isi buku ini.

Andai Kau Jodohku adalah kisah biasa yang pernah dilalui oleh kebanyakan orang. Namun yang membezakan adalah novel ini dipenuhi dengan aksi seram, kisah mistik yang digambarkan penuh sadis, umpama cik Liza Zahira sendiri yang sedang bertarung dengan makhluk dari alam 'lain' tersebut. Mungkin juga sang penulis ada pengalaman sedemikian...
Sinopsis dari kulit buku:

Riana Syuhada Adam, gadis wartawan yang begitu komited dengan kerja dan tidak suka berbicara soal jodoh. Hatinya sekeras kerikil hingga dia tidak mudah jatuh cinta. Namun jauh di sudut hati, dia masih menyimpan janji setia dengan teman sepermainan sewaktu kecilnya, Minul. Kepada lelaki itu sahajalah disandarkan harapan untuk menggapai bahagia.

Hidupnya yang tenang, tiba-tiba menjadi kacau bila menjadi mangsa tipu muslihat dan kuasa mistik manusia bejat yang akhirnya menemukan dia dengan Danish Haiqal. Terlepas daripada saat getir dan selamat di sisi pemuda itu, membuatkan hati Riana tidak keruan. Danish berjaya meruntun hatinya. Malah, Danish turut menyimpan perasaan terhadapnya.

Pertalian antara Danish dan Syed Aminul membuatkan keadaan semakin kusut! Danish dan Syed Aminul sebenarnya sepupu! Malah, Riana sendiri mendapat tahu bahawa Syed Aminul sudah pun berkahwin.

Riana kecewa. Lelaki yang diharapkan untuk menggapai kebahagiaan tidak mungkin menjadi miliknya. Haruskah dia mendambakan cintanya pula itu kepada Danish, sedangkan Danish sudah berjanji akan menyatukannya dengan Syed Aminul? Sayangnya... Riana tidak tega bermadu!
Saya rasa berbaloi membeli novel ini kerana di dalamnya penuh dengan pengajaran, nilai persahabatan, dan juga pengalaman mistik yang digambarkan dengan penuh teliti. Inilah kali pertama saya berasa seram sejuk membaca novel cinta yang disulami dengan unsur seram dan mistik. Syabas kepada Liza Zahira kerana membawa kelainan di dalam novel terbarunya ini.

Petikan dari dalam novel...

Ezani semakin berpeluh. Suara Danish semakin tenggelam. Terasa ibunya sedang merenung dan berbicara.

"Nak, kenapa kau tega meninggalkan ibu? Kenapa kau pergi tanpa melihat ibumu yang sudah terkujur kaku? Kenapa kau biarkan daging-daging ibumu menjadi busuk dan lerai dimamah ulat dan berenga? Kenapa kau biarkan tulang temulang ibumu terbiar berserakan tanpa kau sempurnakan jenazah ibumu?"

Tubuh Ezani bergegar, menggigil ketakutan. Lalu suara itu berbicara lagi, "Nak, ibu rindu padamu...."

##mykarya: Bertaubatlah sekarang selagi pintu taubat masih terbuka.
###saya bagi 4/5 bintang untuk novel ini.

Novel ini saya beli tiga hari lepas. Asyik terpegang kat tangan tapi tak sempat nak habiskan. Asyik terganggu aje bacaan saya hinggalah sem...
Unknown Mar 21, 2011
Oh! MyKarya!

Raihana sibuk kesana kemari demi menjelmakan majlis perkahwinan kakaknya berjalan lancar. Sekejap dia hilang ke dapur, kemudian menyapa jiran sekampung yang sedang rewang di bawah pokok jambu air di tepi rumah. Khemah berukuran 15 X 15 sedang elok memayungi mereka daripada dibakar mentari petang. Kekadang kedengaran namanya dilaung oleh emaknya yang duduk di sebuah kerusi di anjung rumah batu setingkat itu.



Menjelang pukul 2.30 petang semakin ramai tetamu yang datang. Rai membetulkan ikatan tudungnya sambil memerhati Hamka di sebelahnya. Dari pagi tadi dia lihat Hamka gelisah dan asyik mengeluh tak mengira masa. Asal saja Rai duduk di sebelah, cepat-cepat dia menyimpan handphonenya. Yang peliknya, handphone Hamka asyik berbunyi tak mengira masa. Siapa pulak yang telefon dia? Nak kata Rai yang call, gadis manis itu ada di depan matanya. Lagipun buat apa Rai nak bertelefon sakan dengan tunangnya itu sedangkan tuan punya badan sudah ada di depan mata. Cakap aje apa nak cakap! Senang.

"Abang ada hal ke?"

"Kenapa Rai tanya?" soalan dijawab dengan soalan.

Ini yang Rai malas. Bukan macam kat sekolah, peraduan membina soalan yang selalu cikgu Dahlia ajar kepada anak muridnya.

"Abang ni. Kita tanya dia...dia tanya kita balik. Apa lah."

Hamka mengeluh. Kali ini keluhan itu kedengaran amat berat dan menyakitkan telinga Rai. Rai mesti nak tahu apa yang membebankan Hamka. Dia mesti nak tahu juga!

"Abang dari tadi asyik mengeluh aje. Penat sangat ke? Rai tengok bukan abang tolong abang-abang Rai buat kerja. Abang duduk sorang-sorang buat hal abang sendiri. Abang banyak termenung. Abang banyak balas SMS. Siapa dah susahkan hati abang? Boleh Rai tahu?"

Sambil mulutnya pot pet dengan Hamka, Rai tak lepas tangan angkat dan angguk kepala kepada jiran yang datang menegur. Walau dalam hati dapat merasakan keganjilan sikap Hamka kepadanya, Rai berpura-pura tersenyum. Rai telan air bandung banyak-banyak. Pun rasa tak sedap hati dengan sikap Hamka tidak dapat dihilangkan.

"Awak tak perlu tahu. Urusan kerja." itu saja jawapan dari Hamka.

Urusan kerja? Bukankah Hamka kerjanya Cikgu macam Rai. Jadi apa pula seorang cikgu buat sampai begitu busy main telefon. Sekarang pun cuti sekolah. Takkan guru besar main SMS dengan Hamka. Tak masuk akal betul.

"Urusan kerja? Cuti sekolah pun busy?"

"Sekolah abang lain. Sekolah awak lain."

Wah!! Apa yang lainnya? Semua sekolah kan hampir sama sistem pentadbirannya. Takkan ada sekolah yang bersifat korporat. Nak jana untung? Nak tipu Rai konon! Habis tu...kenapa dia start kelentong? Rai mula cuak amat sangat. Hatinya berdebar-debar laju. Kenapa ni?

Sampai ke petang, semua tetamu sudah pulang dan makanan hampir habis tetapi Rai masih berfikir dalam-dalam tentang sikap Hamka. Sekarang pun Hamka masih dok termenung kat tepi pelamin. Entah apa masalah negara yang dia sedang fikir pun Rai tak tahu. Takkan dia nak kahwin dengan aku sekarang? Nak mati?

###

"Saya nak cakap sesuatu dengan awak."

"Cakaplah."

"Tak mau kat rumah. Nanti keluarga awak bantai abang."

Ha! Ha! Ha! Lawak betul lah Hamka ni. Tak buat silap dan salah lagi dah takut kena bantai. Rai ketawa bagai nak rak hingga hilang sifat sopan santunnya sebagai seorang guru yang cemerlang. Dia tak dapat mengawal diri. Hamka terpinga-pinga sampai jadi ngeri perasaannya. Kenapa dengan Rai ni? Sabarlah dulu Rai...

"Jom kita pergi tepi parit kat hujung kampung."

Rai membonceng di belakang Hamka. Itulah kali pertama dia naik motor dengan Hamka. Sewaktu belajar kat maktab dulu, Hamka yang tumpang kereta Rai. Kenangan susah dan senang sewaktu belajar dulu memalit memorinya semula. Kenangan indah yang tak boleh diulangi lagi. Hamka dengan kesibukannya, dan Rai dengan aktivitinya. Mengajar di dua buah negeri berbeza makin menyukarkan mereka untuk bertemu dengan kerap seperti sewaktu di maktab dahulu.

“Ha! Cakaplah.”

Hamka menarik nafas dalam-dalam.

“Abang nak putuskan pertunangan kita.”

“Apa? Tapi kenapa? Apa dah jadi dengan abang ni?”

“Abang okey, tapi hati abang dah tak okey. Hati abang dah tak ada dengan Rai lagi. Abang dah tak ada perasaan pada Rai.”

“Sejak bila?”

“Lama.”

“Bila?” Rai menepuk-nepuk dada lembik Hamka. Bukannya bidang mana pun dada Hamka, buat apa lagi nak diharap pada lelaki itu. Lelaki keparat! Kau tak akan aku maafkan.

Menangiskah Rai? Meraungkah dia? Tapi kenapa dia…

“Kenapa abang tengok Rai macam itu. Tak percaya?”

Hamka terpegun. Raut wajah manis Rai ditenung tak percaya. Tabahnya Rai. Betul ke? Atau memang Rai mahukan perpisahan ini?

“Ikut suka hati abang. Rai tak suka berebut dengan wanita lain pasal lelaki. Kalau lelaki tu jutawan dan kacak tak apalah. Ini abang yang lembik macam ni…pirraaaah!”

“Tapi Rai…”

“Tak caya?”

“Jadi selama ini awak tak serius sayangkan saya. Awak penipu."

"Lu pikirlah sendiri sekarang siapa yang penipu!"

###

Di tepi Sungai Muar setelah enam bulan berlalu…

“Nak apa jumpa Rai?”

“Abang nak bagitahu ni. Minggu depan abang dah nak kahwin.”

Rai sangkakan Hamka mahu bertemunya kerana mahu menjalin hubungan semula. Mengikat semula pertunangan yang diputuskan secara rahsia. Rupa-rupanya Hamka betul-betul telah lupakannya. Hamka telah memilih gadis lain sebagai suri hidupnya. Jadi, selama ini Rai sahaja yang berharap. Rai seorang saja yang masih kukuh percaya cinta ini boleh diselamatkan. Tetapi sebaliknya…

“Hujung minggu ni keluarga abang akan datang rumah Rai. Abang akan pulangkan segala barang hantaran tunang dulu. Kali ini buat secara rasmi…”

Kali ini Rai tidak boleh menipu lagi. Airmata yang dulunya mahal kini teramat murah nilainya. Perasaannya remuk redam. Hancur seribu. Dia menanti satu kepastian, tetapi bukan ini yang diharapkan. Rasmi konon! Kau telah leburkan segala api cintaku, Hamka.

Rai berjalan ke tepi tebing Sungai Muar. Cincin di jari dicampak ke dalam sungai. Padan muka kau! Cinta kau dah aku buangkan di sungai Muar, biar buaya-buaya jantan meratahnya habis-habisan.

“Jangan Rai!”

“Rai!”

Bodohnya kalau kau fikir aku nak membunuh diri, Hamka. Jeritan dalam diri Rai tidak terkeluar.

“Saya tak bodoh.”

Hamka mengurut dada. Dia ingatkan Rai mahu terjun ke dalam Sungai Muar.

Buang masa saja bunuh diri kerana lelaki tak macho itu. Bukannya Rai tak mencari dalam tempoh enam bulan mereka putus tak rasmi dulu, tetapi yang datang menyerah cinta semuanya bapak-bapak orang! Siapa yang nak. Rai pun ada 'class' dan nilainya. Bukan boleh bantai semacam aje. Rai bukan kemaruk sangat. Lagipun dia masih muda. 30 tahun, muda kan? Ah! Siapa nak kira umur Rai. Yang penting muka nampak muda dan cun...

"Awak tak kisah pun bila saya nak kahwin? Awak tak jerit-jerit pun macam perempuan lain? Peliklah dengan awak ni."

Dalam sendu yang masih berbaki, Rai mendengar pertanyaan dari Hamka. Apa jenis soalan agaknya? Betul-betul nak provoke aku ni! Tak ada hati perut betul.

"Saya nak balik."

"Balik? Abang belum habis cakap ni."

"Dah tak ada apa yang nak dicakapkan. Abang datanglah rumah hujung minggu ni. Bawak barang semua dan pulangkan pada emak dan ayah Rai."

Rai menonong tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi dia lupa nak beritahu sesuatu.

"Cakap aje cincin tunang Rai dah buang kat Sungai Muar. Kalau nak juga, korek sendiri dalam sungai."

"Rai!"

"Rai. Tunggu kejap."

"Rai dah terlambat ni. Rai ada kelas."

"Kelas apa?"

"Rai sambung MBA."

"Tak cakap dengan abang pun."

"Abang bukan siapa siapa pada Rai lagi. Bukan urusan abang."

###

Setelah setahun dari tarikh perkahwinan Hamka...

Satu petang Raihana sedang baring-baring sambil membuat tugasan yang diberikan oleh pensyarah, telefonnya berdering tanda ada panggilan masuk. Dia memandang sekilas tetapi nama sang pemanggil tidak kelihatan. Entah mengapa gatal tangannya mahu mengangkat panggilan tanpa nama itu.

"Hello."

"Assalamualaikum..." suara di sana memberi salam.

Dadanya tiba-tiba bergetar kencang. Itulah suara yang amat dirindui setengah mati. Mana tidaknya sebaik putus tunang, bagaikan separuh jiwanya pergi. Jadi, ayahnya telah membuat air penawar agar Rai bisa melupakan si jantan yang lupa daratan itu. Itu...akhirnya Rai dapat melupakan Hamka dan menjalani kehidupan seperti biasa semula.

Tapi tika dan saat ini, jiwa Rai amat meronta-ronta mahu mendengar suara Hamka sekali lagi dan lagi. Apakah mksudnya ini?

"Rai..."

"Awak sihat?"

Diam. Rai tak mahu bersuara. Bukan tak mahu tetapi lidahnya serta merta kelu.

"Awak buat apa sekarang?"

Pertanyaan Hamka juga dibiarkan lagi.

"Awak dah ada boyfriend?"

Kali ini Rai menjawab laju. Biar Hamka tahu yang Rai masih rindukan Hamka. "Tak ada. Belum ada lagi."

"Ha...ha...ha..."

Besarnya ketawa dia. Sukanya Hamka bila mendengar yang Rai belum berpunya. Tetapi kenapa dia suka sangat? Dia pun pelik sebenarnya.

"Kenapa awak ketawa bagai nak runtuh dunia."

"Tak ada apa-apa."

"Awak ni bengong, gila. Suka hati saya nak ada boyfriend ke, sugar daddy ke, apa awak peduli."

Pulp! Talian Rai matikan. Dia dah tak kuasa nak layan mamat itu lagi. Terus nombor itu di 'blacklist'kan...

Tetapi hati Rai yang sarat dengan rindu tak dapat melupakan suara Hamka sebentar tadi. Hatinya jadi bersimpang siur. Antara benci dan rindu memang sukar ditafsirkan. Memang ejaan dan sebutan berbeza, tetapi rasa itu amat dekat dihati. Rindu itu memeritkan. Benci pun memeritkan. Aduhai!!!

Berulanglah insiden Hamka menelefon dan menganggu Rai setiap hari. Pada mulanya Rai suka dan berasa cintanya dapat digenggam kembali. Tetapi acapkali Rai bertanyakan soalan berbaur suami isteri, Hamka sering mengelak. Apakah maksudnya itu.


Rai bukanlah bodoh. Dia pun dah dapat degree dulu, dan sekarang sedang menghabiskan MBAnya. Takkan dia berakal pendek. Rai membuat siasatan sendiri. Kawan-kawan lama dihubungi. Kenapa agaknya Hamka bermuka tebal menagih kasihnya kembali. Mungkinkah Hamka berstatus duda sekarang? Apakah dia sudah bercerai?

Akhirnya jawapan ditemui. Sahlah, Hamka masih suami orang. Dia sangat sayangkan isterinya. Tetapi dia gatal semula menghubungi Rai yang berstatus bekas tunangan kerana kesepian. Kesunyian...dan jantan tak sedar diuntung itu mahu merebut cinta Rai kembali.

Usah berangan wahai encik Hamka. Kali pertama mungkin aku naif, tetapi kali kedua aku sudang matang. Selamat tinggal bekas tunangan! Selamat tinggal kenangan...

Dengan serta merta Rai menukar nombor telefonnya buat kesekian kali.

Raihana sibuk kesana kemari demi menjelmakan majlis perkahwinan kakaknya berjalan lancar. Sekejap dia hilang ke dapur, kemudian menyapa jira...
Unknown
Oh! MyKarya!

Kali ini saya nak buat review pasal novel yang baru saya beli. Dua malam saya membaca, meneroka dan cuba menghayati watak watak seperti Aqi, Zahar, nenek, pekerjaan mereka, persahabatan di tempat kerja, dll.


Novel yang bertajuk Mungkin Nanti, terbitan Fajar Pakeer, adalah buah tangan terbaru dari penulis berbakat dan produktif, siapa lagi kalau bukan Anita Aruszi aka Mazni Aznita. Saya telah memiliki Hujan Rindu, Tiada Sepertimu, Bunga Syurga, Kasihmu Arina, Street Vandetta, dan ini yang terbaru.

Penulis novel tersebut memang seorang yang kreatif, lari dari tema kebiasaan, membawa kita menjelajah dunia asing yang kita sendiri belum pernah pergi.

Dalam Mungkin Nanti....Aqi dan Zahar sering tak sependapat. Mereka sering bersaing untuk melakukan yang terbaik untuk syarikat mereka. Apa sahaja yang dilakukan oleh Aqi, akan 'sakit' di mata Zahar. Bagi Zahar, Aqi hanya seorang wanita biasa yang tiada keistimewaan seperti wanita2 lain.

Aqi, gadis yang mengalami buta warna, selalu terseksa dengan deraan yang dilakukan oleh Zahar.

....:Ambilkan yang coklat tua tu," suruh Zahar, masih menanti.
Aqi tergamam. Coklat tua? Yang mana? Dia melihat dompat-dompaet itu sama sahaja. Yang mana satu dompet yang berwarna coklat?
"Hei, kau pekak ke apa ni? Aku nak dompet coklat tu, cepatlah."gesa Zahar meninggikan suara apabila melihat gadis itu teragak-agak memandang isi kandungan dashbox.
Aqi menelan liur. Ya Allah! Kenapa aku diuji hari ini? Dengan nafas gementar, dia mengambil salah satu dompet tersebut.
"Yang inikah?" Dia menanya.

Kasihan kan? Aqi seorang gadis buta warna yang cuba menyesuaikan dirinya dengan orang normal di sekeliling. Berjayakah Aqi mengatasi masalah yang membalut dirinya itu? Adakah Zahar wajar memperlakukan gadis yang memiliki hanya sedikit kelemahan sebegitu rupa?

Tetapi secara peribadi, saya suka kebanyakan tulisan Anita. Dia bijak menyelitkan kisah kekeluargaan di dalam setiap ceritanya melalui dimensi yang biasa dan berbeza. Kebanyakan karya2 tulisannya akan menyelitkan unsur kekeluargaan, bukannya setakat tulisan kosong yang penuh hiburan semata-mata.




Sinopsis di belakang buku

Aqila Murni membesar tanpa seorang ayah. Juga terpaksa menjaga seorang ibu yang menghidap penyakit berbahaya. Lebih malang lagi, dia dilahirkan dengan kecacatan penglihatan akibat kesilapan si ibu. Dunia yang sepatutnya indah dan berwarna-warni, menjadi kelam dan sunyi di matanya. Namun dia memilih untuk membahagiakan orang lain kerana katanya, memaafkan itu lebih mudah dari membenci! Nadzihar Hakim, anak muda berperawakan serius. Yang membenci wanita lantaran masa silam yang menyakitkan. Meskipun nampak dingin di luar, namun hatinya tetap rapuh di dalam. Lalu Zahar memilih untuk membenci kerana katanya, membenci itu lebih baik dari jiwa terseksa! Lalu di bawah langit biru mereka bertemu. Aqi melihat Zahar sebagai objek indah yang cukup berbeza dan dikagumi. Namun Zahar memandang Aqi dengan rasa benci yang tidak bersebab. Lantas apakah ada peluang untuk mereka menyemai benih rasa yang memungkinkan sayang? Di mana permulaan dan pengakhiran kisah mereka, andai kedua-duanya mempunyai dua persepsi berbeza tentang cinta dan kasih sayang?

Atau mungkin nanti… Hati yang sunyi akan dicuri dan jiwa yang rapuh takkan membenci lagi. Mungkinkah?


Jadi, untuk tahu kisah Mungkin Nanti sampai habis, sila beli dari kedai buku berhampiran.

##mykarya: tak rugi beli dan baca, 4/5 bintang.

Kali ini saya nak buat review pasal novel yang baru saya beli. Dua malam saya membaca, meneroka dan cuba menghayati watak watak seperti Aqi,...
Unknown Mar 17, 2011
Oh! MyKarya!


Pengumuman

Karya berikut adalah karya asli daripada penulis. Tiada suntingan dilakukan bagi membolehkan anda menilai sendiri karya tersebut. Sebarang persamaan kisah/cerita adalah idea imaginasi penulis sendiri. Harap maklum.


Tajuk Karya: Si Dia
Nama samaran: Eiyma
Tajuk lagu : Ketulusan Hati - Anuar Zain


Setelah sekian lama, akhirnya dengan izin ALLAH aku dapat menyambung pelajaran ke peringkat ijazah sarjana muda di Universiti Utara Malaysia (UUM). Peluang yang ada aku rebut. Pada mulanya ayahku keberatan untuk membenarkan aku pergi ke Sintok. Tapi, ayah turutkan saja kemahuan ku. Berbanding dengan emak aku, dia yang lebih bersemangat untuk aku pergi ke sana. Tanggal 1 Julai 2007 dengan rasminya aku bergelar mahasiswa UUM dalam bidang Pengurusan Awam.

Secara kebetulan di sini, aku mempunyai kawan yang bersebelahan dengan bilik aku yang turut mengambil bidang yang sama. Namanya Nina. Selain itu, aku juga mempunyai tiga orang kawan lagi yang rapat denganku. Tetapi mereka ini, duduk di dalam kolej kediaman yang berbeza denganku. Pada semester kedua, ada satu situasi yang merobohkan balik perasaanku terhadap lelaki. Ketika itu aku dan kawan-kawan sedang menunggu untuk masuk kelas. Biasalah, dalam sedang menunggu mesti melihat pelbagai karenah orang. Tiba-tiba mataku tertancap kepada wajah seseorang lelaki yang boleh aku katakan kacak juga orangnya. Aku tertarik dengan wajah dan penampilannya. Pelajar itu memakai pakaian sut lengkap kot dengan seluar. Ketika di dalam kelas, pensyarah menyatakan bahawa dia tidak mahu mengajar pada hari ini, tetapi ingin kami membentuk kumpulan untuk membuat tugasan berkumpulan. Setiap kumpulan mempunyai seramai 10 orang ahli. Aku yang pada ketika itu hanya mengenali Nina. Dalam sibuk mencari untuk mencukupkan ahli kumpulan, tiba-tiba lelaki itu bersama rakannya datang kepada kami dan mengajak kami menyertai kumpulannya. Kami pun terima sajalah. Memang satu kebetulan aku satu kumpulan dengan lelaki yang baru sekejap tadi aku minat. Setelah semua kumpulan telah dibentuk, pensyarah memberi arahan cara-cara untuk membuat tugasan. Pensyarah mengatakan bahawa kami perlu membuat tugasan di luar iaitu memilih salah satu organisasi untuk dibuat kajian. Pada kelas minggu depan, kami berbincang untuk memilih organisasi. Setelah berbincang dan bertanyakan pendapat daripada pensyarah, kami memilih salah satu Pihak Berkuasa Tempatan (PBT) yang ada di Kedah.
Setelah berbincang bersama ahli kumpulan dan membuat temujanji dengan pihak PBT terbabit, kami pun pergi ke sana dengan diwakili empat orang ahli kumpulan. Aku, Nina, dia dan kawannya. Biasanya dalam kereta aku suka duduk di belakang sebelah kiri. Dan aku pun mengambil kesempatan untuk melihat dia secara curi-curi. Hihihi. Perjalanan ke bandar Alor Star memakan masa lebih kurang sejam setengah. Kami ke sana dengan kereta dia. Sebaik saja sampai di sana, kami terus memberi borang soal selidik kepada salah seorang pekerja. Sementara menunggu orang yang bertanggungjawab, kami berbincang semula dan membuat keputusan untuk meneruramah salah seorang pegawai Bahagian Sumber Manusia. Hampir pukul dua petang, baru kami bergerak keluar. Memandangkan sudah pukul dua petang dan perut kelaparan, kami pergi ke Pekan Rabu untuk makan. Kami pun memilih meja untuk empat orang. Aku memilih untuk makan nasi campur. Dia dan kawannya pun makan nasi campur. Aku pun melihat lauk yang ingin diambil. Dia pula sudah menunggu untuk mengambil nasi. Dalam sibuk melihat lauk-pauk, tiba-tiba dia menghulur sepinggan nasi kepadaku. Terkejut aku dibuatnya. Dalam terkejut dan ragu-ragu, aku mengambil juga nasi yang dihulurkan. Dan sekali lagi dalam keadaan terpaksa, aku makan berhadapan dengan dia. Bukan aku tidak biasa makan dengan lelaki. Tapi, cuba bayangkan, anda makan berhadapan dengan seseorang yang anda minat. Perasaan malu itu mesti terasa kan? Dan takkan pula aku duduk makan bersebelahan dengan dia.
Selepas makan, kami bergerak pulang. Sudah sampai separuh jalan keluar dari bandar Alor Star, barulah dia berkata kepada Nina, untuk solat terlebih dahulu. Aku geram saja dalam hati. Kenapa dia tidak pergi ke masjid dulu sebelum bergerak keluar dari bandar Alor Star. Lepas itu, dia patah balik ke bandar Alor Star dan singgah ke Masjid Zahir. Sepanjang perjalanan dari UUM, dia memasang lagu. Pada ketika itu, lagu baru iaitu Ketulusan Hati nyanyian Anuar Zain kerap diputarkan di radio. Memandangkan sepanjang hari itu hujan, maka kami terpaksa berpayung. Setelah dia memakirkan keretanya dan aku menunggu Nina untuk memayungkan aku, aku tunggu dalam kereta. Ketika itu, ada aku, dia dan kawannya. Secara tidak sengaja, mulut aku ternyanyi lagu Anuar Zain dan perkataan yang keluar dari mulutku ialah ‘mencintaimu...’ Aduh.. malu aku. Aku rasa muka aku sudah berubah menjadi merah. Tapi hendak buat macam mana, sudah terlepas nyanyi. Selepas solat, aku hendak pergi ke tandas. Setelah memberitahu Nina, aku cepat-cepat pergi ke tandas. Dia dan kawannya sedang berborak dengan seorang pakcik di ruang legar. Sebelum sampai ke tandas, aku berhenti sebentar di hadapan anak tangga. Takkan aku hendak melompat pula. Setelah melihat anak tangga, tapi aku belum turun lagi, aku berpaling ke kiri. ‘Aik!!!’ terkejut aku. Alih-alih dia sudah berada di sebelah aku, dengan jarak yang agak rapat. Pelik aku. Bila masa pula dia sudah berada di sebelah aku. Padahal, aku sudah berjalan agak laju tadi. ‘Ah... apa aku peduli’. Aku terus masuk ke dalam tandas.
Setelah sampai di kolej kediaman kami, Nina mengajak kami minum petang di kafe. Kafe itu terletak bersebelahan dengan blok kolej kediaman kami. Aku yang pada mulanya tidak bersetuju kerana sudah kepenatan, akhirnya menuruti saja kemahuan Nina. Nina mengajak minum kerana dia ingin membalas balik duit makan tengahari tadi yang dibayar oleh kawan si dia tadi. Setelah memesan makan, Nina menyuruh aku bertanya kepada dua orang lelaki itu, air apa yang mereka hendak minum.
“Nak minum air apa,” soalku kepada kawan si dia.
Lama dia berfikir. Kemudian dia bertanya kepada kawannya.
“Mmmm.... air apa ek. Air teh ais je la,” katanya.
Aku dan Nina pun pergi memesan air. Aku pula ada rancangan sendiri. Aku sengaja menyuruh Nina membawa gelas minuman kami. Kami berkongsi air. Manakala, aku membawa gelas minuman untuk dua orang lelaki itu. Aku sengaja membawa air minuman mereka untuk ‘melayan’ si dia. Hihihi. Dan aku berjaya melaksanakan rancangan aku. Sambil makan bubur hitam, aku mengambil peluang lagi untuk melihat si dia. Memang asyik aku memandangnya. Tapi bila mata kami bertembung, cepat-cepat aku mengalihkan pandangan. Dan aku boleh agak yang dia boleh perasan aku asyik memandangnya. ‘Lantak la.’ Setelah habis makan, tiba masa untuk balik. Yang ironinya, ketika aku bangun, dia pun sama-sama bangun, dan bila aku mula berjalan, dia pun sama-sama berjalan, beriringan. Pelik aku. Ketika dalam bilik, baru aku perasan yang pakaian yang dipakai oleh aku dan dia, boleh dikatakan sedondon. Aku memakai baju berwarna merah bercampur ‘peach’ kosong dan dia memakai baju berwarna merah hati. Itu kisah aku dalam semester dua.
Dalam semester tiga pula, aku ada mengambil subjek Personelia. Sekali lagi aku terkejut. Aku berjumpa dia di dalam kelas itu. Maklum la, dia mengambil bidang yang sama. Pusing-pusing, mesti jumpa dia. Di dalam kelas ini, dia selalu dijadikan contoh oleh pensyarah. Sampaikan aku naik jemu. Tapi lama-kelamaan, baru aku dapat tahu bahawa, dia adalah pelajar kesayangan pensyarah itu. Sama juga cerita ketika aku dalam semester empat. Aku dan dia dalam satu kelas Hubungan Manusia, dan sekali lagi dalam kumpulan tugasan yang sama. Ada kisah menarik lagi di sini. Salah seorang kawan aku yang bertiga itu, merupakan salah seorang ahli jawatankuasa (AJK) dalam persatuan bidang kami. Dan ketika itu, persatuan ingin mengadakan jamuan makan malam untuk meraikan para senior untuk pelajar bidang kami. Aku dan seorang lagi kawan aku tidak mahu pergi. Tetapi setelah dipujuk seorang lagi kawan kami dan kawan kami yang menjadi AJK tidak akan pergi sekiranya kami tidak pergi, akhirnya kami pergi disebabkan kesian kawan kami yang menjadi AJK itu, kerana tidak ada sesiapa yang ingin menemaninya. Majlis makan malam itu diadakan di hotel universiti aku. Kami pergi bersama dua orang lagi kawan kami dengan menaiki teksi. Setelah sampai, aku pun turun dari teksi, dan terus ternampak si dia juga yang baru turun dari keretanya. Dia datang bersama rakan perempuannya. Kebetulan teksi yang kami naiki, berhenti betul-betul di belakang keretanya. Jadi, kami sama-sama berpandangan sebaik saja turun dari kereta dan teksi. Tergamam aku dibuatnya. Aku memang tidak tahu yang dia akan datang ke majlis ini. Setelah semua kawanku turun, aku pun datang kepadanya.
“Eh, awak datang juga?” soal ku kepadanya.
“Ha’ah, kenapa?”
“Tak ada apa-apa. Saja tanya”
Aku berborak sebentar sambil berjalan menuju ke koridor. Usai aku dan kawan-kawanku mendaftarkan diri, kami berborak-borak di ruang legar sementara menunggu masa untuk masuk. Ketika tengah berborak, baru aku perasan yang aku dan dia memakai baju yang hampir sedondon buat sekian kalinya. Aku memakai kemeja bertanahkan putih kecoklatan dan bercorak-corak coklat, seluar jeans berwarna biru pekat dan kasut berwarna coklat gelap. Manakala dia memakai baju kemeja berwarna coklat bercorak kotak-kotak, seluar jeans berwarna biru pekat dan sneakers berwarna coklat gelap. Cuma yang bezanya, dia memakai mafla merah. Ada keserasian ke kami ini? Soalku dalam hati. Yang penting, kami tidak berjanji pun. Soalan yang paling kerap bermain dalam fikiran ku ialah ‘Aik, siapa tiru siapa ni?’. Mana tidaknya, kadang-kala di dalam kelas, kami pun memakai pakaian yang sedondon warnanya. Dalam semester ini juga, aku sudah kerap bermain mesej dengannya. Dulu, jangan haraplah hendak bermain mesej. Itu pun aku yang mulakan dulu. Aku mula mesej kerana aku niat hendak mengucapkan ucapan hari lahir. Itu saja. Lebih dari itu, atau apa yang akan terjadi selepas itu, aku tidak kisah.
Aku : Selamat hari lahir. Moga panjang umur, murah rezeki dan diberkati ALLAH.
Dia : Thanks.
Aku : Sama-sama.
Dia : Welcome. Siapa ni ek?
Aku senyapkan saja. Biar dia yang mencari siapa aku. Aku dapat nombor handphone dia pun dari Nina. Nina pula dapat ketika kami sama-sama buat tugasan ketika semester dua dulu. Petang itu, tiba-tiba teringat pula yang dua orang kawan aku dipindahkan kolej kediaman. Kolej kediaman baru mereka berhampiran dengan kolej kediaman dia. Aku mesej dia semula.
Aku : DPP no 16 tu DPP mana?
Dia : SME.
Aku : Ok, thanks.
Dia : Welcome, sape nie ek?
Sekali lagi aku buat tidak tahu. Ketika ini aku sedang bercuti semester. Bila sudah masuk semester baru dan kebetulan bulan Ramadhan tiba, aku pun memberi mesej yang mengandungi ucapan ‘Selamat Berpuasa’. Seperti biasa dia membalas ‘thanks’. Kemudian, sebelah malam aku menerima mesej dari dia – ‘Siapa ni’. Terkejut aku. Aku masih dengan cara aku – mendiamkan diri. Tetapi setelah dipaksa dan dipujuk oleh teman sebilik aku, akhirnya aku membalas mesejnya.
Aku : Teka la.
Dia : Alaa... bagitau je la.
Aku : Tak nak.
Dia : Bagitau je la, kut-kut saya kenal awak ke?
Aku : Boleh ke awak kenal nama saya?
Dia : Macam mana saya nak kenal nama awak kalau awak tak bagitau nama awak. Bagitau je la.
Aku : Ok ni no matrik saya. 001122. Pandai-pandai la awak cari ye.
Dia : Alaa... malasla. Bagitau la nama.
Aku : Tau la awak tu famous. Setakat nak cari saya kat fpau bukannya susah sangat pun.
Dia : Laa... boleh macam tu pula ye. Ok la, nanti saya cari awak.
Esok petangnya, aku mendapat mesej darinya.
Dia : Ha..ha. da tau da awak siapa. Kuang, kuang, kuang. Anyway, selamat berpuasa juga.
Aku : Sama-sama.
Sejak dari itu, aku sudah kerap mesej dengan dia walaupun dalam tempoh yang jarang-jarang. Kerja gila aku buat sepanjang bulan puasa ialah, hari-hari aku ucapkan selamat berbuka tika hampir tiba waktu berbuka. Selepas raya, dengan bantuan Nina dan seniorku, aku dapat memberinya kek buah hasilku sendiri kepadanya. Ada satu peristiwa yang aku geram dengan ketiga-tiga kawanku yang melibatkan aku dengan dia. Masih di dalam semseter empat. Ketika itu, kami sedang menghadiri program kelas. Memandangkan dia dalam tahun akhir, kawan aku bertanya kepada aku, beberapa hari sebelum program itu dijalankan.
“Eh, kau tak nak ke bergambar dengan dia? Dia kan dah sem akhir.”
“Eh, tak nak la aku kalau bergambar berdua dengan dia.”
“Okey, kalau kau nak, nanti kita bergambar beramai-ramai ek.”
“Okey.”
‘Hishh... nak gila ke bergambar berdua dengan laki. Tak mau aku.’ protes aku dalam hati.
Ketika program itu berlangsung, aku seperti biasa dengan kebiasaan aku – memandangnya dia dalam diam. Satu ketika yang sesuai, tiba-tiba salah seorang rakan aku memanggilnya.
“Awak, sini kejap.”
Aku hanya memerhatikan dia bercakap dengan rakanku dengan jarak yang agak jauh, tapi masih boleh mendengar percakapan mereka.
“Kenapa?” soal dia.
“Kitaorang nak amik gambar,” kata kawanku.
“Ooo.. nak amik gambar, boleh. Mana kamera?”
Dia pun tahu yang kami berempat ni berkawan rapat, sebab ke mana saja kami pergi, kami berempat mesti ada bersama. Malah kelas pun kami mengambil subjek yang sama.
Aku pun sudah bersiap sedia untuk bergambar.
“Bukan amik gambar kitaorang. Tapi, nak amik gambar awak dengan dia.” Siap kawanku tunjuk ke arahku lagi.
‘Hah’ jerit aku dalam hati. Teruk betul kawanku ini. Aku ingat, kami beramai-ramai bergambar dengan dia, rupanya tidak. Dia pun memandang aku. Maka, dalam keadaan terpaksa, aku pun bergambar berdua dengan dia. Gementar, semestinya. Tidak pernah dalam hidup aku bergambar berdua dengan lelaki, tambahan pula dengan orang yang aku minat. Akhirnya, ada juga gambar dia secara ‘life’ walaupun dengan muka aku dan dia tidak berapa sedia. Huhuhu.
Ada satu peristiwa yang membuatkan aku terperanjat dengan tindakan dia. Ketika ini, aku dalam semester lima. Petang itu, kelas kami dibatalkan dan kami tidak tunggu lama – masa untuk balik ke kolej kediaman. Ketika kami sedang berhenti di tengah-tengah pembahagi jalan untuk melintas ke seberang, tiba-tiba aku ternampak sebuah kereta sedang melintas laju. Disebabkan aku berdiri di hujung kiri sekali, maka aku terlebih dahulu nampak kereta yang sedang lalu. Aku pun memandang ke arah pemandu kereta itu. ‘Eh, dia’ kataku dalam hati. Terkejut aku melihat dia. Tapi yang membuatkan aku bertambah pelik lagi ialah, dia senyum ke arahku. Aku boleh melihat senyumannnya dengan jelas kerana dia menurunkan cermin keretanya. Memang aku sangat terkejut kerana mana pernah sebelum ini dia senyum kepadaku. Aku pula dengan spontannya, memukul bahu kawanku. Kesian dia menjadi mangsa pukulanku.
Itulah sedikit ceritaku tentang si dia yang aku minat. Dan memang dengan setulus hati aku menyukainya.

Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis
Hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

KETULUSAN HATI – ANUAR ZAIN
Cintaku tak berdusta
Tak mengenal ingkar
Tak kenal nestapa
Cintaku hanya indah
Hanya bahagia untuk selamanya
Apa yang kurasakan ini
Persembahan untuk dirimu
Kau biarkan kasihku

Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis
Hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

Cintaku tak berdusta
Tak mengenal ingkar
Tak kenal nestapa
Tak ada seribu janji
Hanya bahagia untuk selamanya
Apa yang kurasakan ini
Persembahan untuk dirimu
Kau benarkan kasihku
Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

Apa yang kurasakan ini
Persembahan untuk dirimu
Kau dengarkan kasihku

Oooooo

Mencintaimu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis hanya tulusnya hati
Mencintaimu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk dirimu selalu

Pengumuman Karya berikut adalah karya asli daripada penulis. Tiada suntingan dilakukan bagi membolehkan anda menilai sendiri karya tersebut...
Unknown Feb 25, 2011
Oh! MyKarya!


Pengumuman

Karya berikut adalah karya asli daripada penulis. Tiada suntingan dilakukan bagi membolehkan anda menilai sendiri karya tersebut. Sebarang persamaan kisah/cerita adalah idea imaginasi penulis sendiri. Harap maklum.

Tajuk Karya: Cinta Arjuna
Nama samaran: Nurul Hanimia
Tajuk lagu : Cinta Arjuna - Aliff Aziz


CINTA ARJUNA

~bukan semua cinta pertama akan menjadi yang selamanya .


“Bagaimanakah lagi untuk aku buktikan .. selamilah pada kejujuranku.. jadikanku arjuna, arjuna di hatimu .. Percayalah oh puteri ..”


Setiap kali lagu Cinta Arjuna nyanyian anak jati Singapura itu berkemundang, aku pasti terdiam dan terkaku. Mulai teringat akan kisah lama yang sudah lama terbuku di lubuk hati. Walaupun cerita ini sudah lama menjadi kenangan, namun sampai ke detik ini, aku sentiasa merinduinya. Merindui satu satunya putera kacak yang berjaya membuatkan aku tersenyum dan menangis seorang diri.


5 Julai 2008 ,merupakan tarikh keramat yang tak mungkin aku lupakan sampai bila bila. Setiap bicara dan kata kata kau masih lagi berbaki di gegendang telingaku. Senyuman dan gelak tawa kau masih lagi bermain main di benak fikiranku sehingga detik ini. Apakah ini yang namanya cinta ?

***

" Ya nak beli apa? " soalan pertama yang meniti di bibirku di saat kau datang mengunjungi geraiku.

Saat itu kau hanya mampu tersenyum manis. Itulah senyuman yang paling indah pernah aku lihat dari seorang yang bergelar lelaki.

"Kelakarlah topi. " itulah kali pertama aku mendengar suara kau sekaligus mendengar tawa kau.

Aku mengertapkan bibir. Cepat cepat jemariku menyentuh topi berbentuk telinga arnab di atas kepalaku. Aku tersenyum sendiri. 'Nak buat macam mana ? Dah ini maskot gerai kami.' Aku berbisik di dalam hati. Jemariku masih lagi sibuk membungkuskan bihun goreng ke dalam polestrin yang dipesan oleh rakan di sebelah kau.

" Rabbit comel . Tak macam gerai kau , pakai topi bentuk tikus. " balasku selamba.

" Eleh rabbit memanglah comel. Orang yang pakai tu comel tak ?" jawab Zakir sengaja mahu mengusikku. Aku memuncungkan mulutku tanda protes lantas memasam muka.Saat itu sekali lagi aku terdengar tawa kau. Kali ini gelak kau lebih besar.

"Tapi tikus pengotor. Eiiiuu " laju saja aku memotong. Sekarang, giliran aku pula mentertawakan kau. Padan dengan muka . ‘Silap oranglah nak cari pasal.’

"Kitaorang tikus yang pandai macam Mickey Mouse" balasnya laju sambil mengangkat kedua belah bahunya. ' Tak guna ! Mentang mentanglah dia kelas pertama.'

-------------------------------------------------------------------

Waktu bertugasku sudah tamat. Sekarang ini giliran aku pula bersiar siar di sekitar sekolah bersama teman temanku yang setia bersama sepanjang masa. Apa guna sekolah menganjurkan karnival tetapi aku hanya duduk bertugas di gerai saja.

Kupon yang ku beli dengan harga RM 10 dibawa ke mana mana. ' Rumah hantu !' itulah tempat pertama yang aku dan rakan rakanku kunjungi. Di sana, barisannya panjang bukan kepalang, ibarat beratur dari Malaysia hingga ke Singapura. Dua orang rakanku sudah mula membebel, barangkali lutut mereka sudah mulai longgar.

Aku sekadar mengangkat kening tinggi, memberi isyarat bahawa aku tidak mahu berganjak. Biasalah, bukan selalu sekolah kami mengadakan aktiviti gilang gemilang seperti ini . Bak kata pepatah Melayu, alang alang menyeluk pekasam , biar sampai ke pangkal lengan.

Di saat aku menoleh ke kiri dan kanan, tiba tiba aku ternampak kelibat lelaki tadi. Siapa lagi kalau bukan 'lelaki tikus comel' yang berjaya mencuit hatiku. Aku tersenyum sendiri. Entah kenapa, hatiku terasa berbunga bunga di saat mata kami saling memandang antara satu sama lain. Cepat cepat aku mengalihkan pandangan ke arah rakanku yang asyik membebel sejak tadi. Merah merona mukaku dibuatnya. Perasaanku mula berdebar debar. Jantungku berdegup rancak seperti mahu gugur ke bumi, darahku mengalir laju seperti air sungai yang deras.

Oh Tuhan, apakah ini yang dinamakan cinta pandang pertama?

Matanya, senyumannya, suaranya, gerak gerinya, semua tentang dirinya seakan akan memberi satu nafas baru buatku.

------------------

Alhamdulillah segalanya berjalan lancar petang tadi. Walaupun kelas kami tidak berjaya mengumpul dana tertinggi, tetapi apa yang penting kami gembira. Melalui aktiviti ini, kami semua dapat belajar untuk bekerjasama. Apa yang penting? Kerjasama ! Segala titik peluh dan usaha kami sekurang kurangnya dapat membantu pihak sekolah dalam mengumpul dana membaik pulihkan kawasan sekolah. Apa yang paling menyeronokkan, melalui karnival inilah, aku menemui 'cinta arjuna' ku, Zakir.

Usai saja menunaikan solat Isya' , seperti lipas kudung aku berlari ke meja tulisku, menekan punat kecil berwarna merah di komputer riba berjenama Acer. Seperti biasa, aku menjenguk ke laman sosial Myspace . Di saat itu, cuma Yang Maha Esa saja yang tahu perasaanku. Hatiku tiba tiba saja berubah menjadi gembira tidak terkata sebaik sahaja melihat nama Zakir di senarai 'friend request.' Cepat cepat aku menekan butang 'approve' . Dari Myspace, aku beralih pula kepada Yahoo Massenger. Sekali lagi jantungku berdegup kencang sebaik sahaja melihat nama Zakir di skrin komputer. Saat itu, senyumku sudah mula melebar hingga ke telinga.

Perasaanku ketika itu memang sukar untuk digambarkan. Hanya Tuhan saja yang tahu betapa gembiranya hambaNya yang seorang ini . Sampai ke hari ini, aku masih lagi tertanya tanya, dari mana dia mendapatkan alamat email myspace dan yahoo massenger aku ? Penat lelah aku sepanjang hari menguruskan gerai hilang begitu sahaja selepas mengenali Zakir. Terima kasih Ya Tuhan.


---

Hari hariku berjalan seperti biasa. Setiap malam ada saja yang aku dan Zakir bualkan di laman Yahoo Massenger. Dari hari ke hari, aku mulai perasan, kehadiran Zakir membawa seribu satu makna dalam hidupku. Sehari tidak berbual dengannya di YM! ibarat setahun lamanya. Semua rahsiaku aku ceritakan padanya.Suka dan duka kami kongsi bersama. Walaupun aku dan Zakir baru saja berkawan, tetapi aku senang dengannya. Aku tidak kekok setiap kali berbual dan berkongsi pendapat dengan Zakir . Aku rasa dia seorang lelaki yang sangat memahami dan sungguh luar biasa . Zakir benar benar menepati kriteria lelaki idamanku.

---------------------

Aku ; Nanti aku nak pergi honeymoon dekat Paris . Then aku nak pergi melawat Taj Mahal.

Zakir ; Hey, itu tempat aku lah. Nanti kita pergi sama sama.

Aku ; Hahaha boleh saja. Aku pergi dengan suami aku, kau pergi dengan isteri kau.

Itulah kami . Setiap malam, di Yahoo Massenger lah tempat kami meluahkan segalanya. Perwatakan Zakir di YM sangat berbeza dengan di sekolah. Kalau di sekolah, dia merupakan seorang yang pendiam. Setiap kali kami bertembung , dia sekadar tertunduk malu dan tersenyum simpul, begitu berbeza dengan sikapnya di internet yang sangat kelakar, menyenangkan hati ,lebih mesra dan mudah dibawa bersembang. Mungkin kerana itulah, aku sudah mula tertarik dengan insan bernama Zakir.

Aku ingat lagi di saat aku kenalkan Zakir dengan lagu kegemaranku , iaitu nyanyian Aliff Aziz yang berjudul Cinta Arjuna. Entah mengapa, bagiku lagu itu sangat secocok dengan kami. Lagu nyanyian lelaki kacak dari negara jiran, Singapura itu seakan akan memerli aku . Secara jujurnya, sejak kali pertama aku memandang Zakir, aku sudah mula menyukainya, namun aku takut untuk menyatakannya.


Bukannya aku tidak mahu bersikap jujur dengan perasaanku sendiri tetapi aku takut dan khuatir.Aku tidak mahu persahabatan kami musnah dek kerana cinta.Aku sayangkan persahabatan kami, dan aku tidak mahu kehilangannya. Persahabatan aku dan Zakir merupakan satu memori yang cukup indah. Menjadi sahabatnya merupakan sebuah kenangan manis yang akan aku ingat sampai nafas terakhirku.

Zakir ; kau tengah buat apa?
Aku ; tengah dengar lagu .
Zakir ; Cinta Arjuna ?
Aku ; Mana tahu ?
Zakir ; Sekarang ni, sebelum pergi sekolah, aku mesti dengar lagu itu dulu .

Zappp !! Sekali lagi hatiku berbunga . Zakir , kau memang bijak ! Kau memang arif dalam menyusun kata kata manis. Kerana kata kata manis yang kau ungkapkan itulah, aku semakin menyanyangi kau . Aku sekadar menelan air liur. Lama aku meratap skrin komputer ribaku , tidak tahu apa yang perlu ku balas. Jemariku sudah mula terasa digin. Lidahku terasa kelu . Mulutku tertutup rapat ibarat dikunci . Ya Tuhan, aku benar benar sudah jatuh cinta. Bermula saat itu, aku menjadikan lagu Cinta Arjuna sebagai lagu kegemaranku. Tiap kali lagu tersebut berkemundang di senarai lagu telefon bimbitku, nama dan wajah kau pasti muncul di fikiranku.

--------------------------------------------------------

Bukan mudah untuk menemui lelaki sebaik Zakir. Dia sungguh berbeza dengan lelaki lain yang pernah aku temui sebelum ini. Semua orang tahu, sejak kecil lagi, aku lebih ramai kawan lelaki berbanding perempuan. Semasa di sekolah rendah dulu, ke mana aku pergi pasti di kiri dan kanan aku ditemani pelajar lelaki. Tetapi entah mengapa, Zakir tidak sama seperti kawan kawan lelaki ku yang lain. Dia bukan sahaja tampan, malah dia juga baik hati dan seoarang yang sangat bertimbang rasa. Paling menyedihkan apabila kawan kawan yang selama ini aku agungkan semuanya tidak menyukai Zakir. Sebaik sahaja mereka tahu tentang
perasaan sebenarku terhadap Zakir, mereka seakan akan cuba menjatuhkan aku .

Macam macam yang mereka kata . Zakir itulah, Zakir inilah. Namun , semuanya aku tidak ambil peduli. Walaupun hakikatnya, telingaku sakit mendengar dan hatiku pedih menerima, namun aku tetap kuatkan diriku demi Zakir.Pendek kata, masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Aku sekadar memekakkan telinga dan membutakan hati. Seburuk manapun Zakir pada pandangan mereka, namun Zakir tetap yang terbaik di mata aku . Mereka tidak kenal siapa Zakir yang sebenarnya . Aku pasti, Zakir tidak seteruk yang mereka bayangkan.

Kenangan yang paling aku tak mungkin lupakan, adalah di saat Zakir mengajakku mengadakan 'study group' dengannya. Hanya aku dan dia . Saat itu aku sekadar diam terkaku. Lidahku kelu tidak mapu berkata apa apa. Dalam hatiku mahu berkata ‘ya’ , tetapi apakan daya, aku mengaku, aku hanyalah seorang gadis belasan tahun yang terlalu polos dalam bab percintaan. Aku menolak pelawaan Zakir mentah mentah. Bodohnya aku ketika itu. Bukan itu sahaja, terlalu banyak peluang yang aku sia siakan. Zakir pernah mengajakku menemaninya ke kedai buku untuk membuat salinan borang. Sekali lagi, perlawaannya aku tolak tanpa berfikir panjang. Dia juga pernah mengajakku ke makmal komputer bersamanya, juga ditolak aku mentah mentah. Bencinya aku pada diri aku saat itu. Mengapalah aku terlalu cepat berkata tidak ? Kenapa aku terlalu gugup setiap kali matanya bertembung tepat dengan
mataku dan setiap kali suaranya berbisik di cuping telingaku ?
--------------

Zakir ; Hei tak tengok tv3 ?
Aku ; TAK. Kenapa ?
Zakir ; Ada cerita ayat ayat cinta. Kau kan suka cerita tu .

Sekali lagi kau simbahkan aku dengan kebahagiaan. Saat itu jantungku mula berdegup rancak. Air jernih mula bertakung di kelopak mataku. Terharu kerana kau masih ingat semua perkara yang aku suka. Mungkin inilah yang menguatkan lagi rasa kasih dan sayang aku buat kau. Kau begitu berbeza dengan lelaki lain. Kau pandai menjaga hati aku. Kau bijak mencuri jiwa dan hati aku. Kau mampu mengubah hari hari aku. Terima kasih Zakir .
---

Lumrah sebuah kehidupan, tidak semua kebahagiaan akan berkekalan sampai ke akhir hayat. Hatiku sayup saat aku dapat tahu bahawa kau kini sudah menjadi milik bekas rakan sekelasku,Lia. Ketika itu hatiku remuk, cuma Allah saja yang tahu bagaimana perasaanku. Hatiku luluh di saat aku melihat kau berdiri menghadapnya dan bergurau senda di koridor. Detik itu aku terfikir, aku tak mungkin akan memiliki kau sampai bila bila. Aku pasrah. Aku mulai menyerah kalah, tidak mahu memasang harapan setinggi Gunung Kinabalu lagi. Cukuplah hatiku sakit cuma sekali.

Pernah sekali aku menangis di saat aku melihat gambar kau bersama Lia di laman Myspace. Hampir gugur jantungku ke bumi Allah. Aku sedih mengingatkan kemesraan kau dengannya. Maklum saja, jika mahu dibandingkan gadis itu dengan diriku memang ibarat langit dengan bumi . Aku akur dan aku sedar, aku memang tidak setanding dengan Lia. Pantas saja Zakir memilihnya sebagai kekasih hati , peneman di saat suka dan duka. Sejak dari itu, aku mulai menghindari Zakir. Aku cuba untuk melupakannya. Aku tidak mahu mempunyai apa apa perasaan terhadapnya lagi. Aku sudah letih. Aku mula menyerah kalah dalam cinta. Cukuplah
aku kehilangannya. Untuk apa aku terus menaruh perasan jika akhirnya, aku sendiri yang kecewa dan berduka?

Masa terus berlalu. Jam di dinding semakin ligat berputar. Hari berganti hari. Pejam celik pejam celik, tak lama lagi sudah masuk hari kekasih. Saat itu aku tersenyum sendiri. Pasti Zakir senang hati sekarang ini, barangkali tidak sabar mahu menyambut hari kekasih bersama buah hati pengarang jantungnya. Siapa lagi kalau bukan Lia, peneman di ruang rindu. Sekali lagi aku duduk termenung di hadapan komputer ribaku,menangis saat aku menatap fotonya. Aku benci diriku ketika ini.

Kenapa mudah sangat air mataku gugur kerana seorang yang bernama lelaki ?

Mana pergi diriku yang kuat semangat ? Mana pergi diriku yang tabah? Mana pergi diriku yang penuh dengan gelak tawa? Sejak akhir akhir ini, aku yang asalnya seorang yang ceria terus berubah menjadi seorang yang murung. Aku rindukan diriku yang dahulu. Aku rindukan senyuman dan gelak tawaku. Aku rindukan Zakir !

Aku rindukan cinta arjuna ku yang dahulu.

Aku ; Macam mana kau dengan Lia ?
Zakir ; Jangan tanyalah. Aku tak suka cakap tentang tu.
Aku ; Oh i'm sorry .

Ketika itu aku terdiam dan terkaku. Dadaku terhimpit dengan seribu satu pertanyaan. Kenapa tiba tiba saja Zakir berubah menjadi panas baran? Selalunya dia layan saja apa yang aku bualkan, tidak pernah sekalipun dia bersikap dingin seperti itu. Aku mula tertanya tanya , mahu tahu cerita selanjutnya. Barangkali dia sedang ada masalah besar atau 'world war three' dengan Lia agaknya.

Aku sekadar bermain teka teki, tidak mahu terus bertanya pada Zakir. Aku tidak mahu dia berasa rimas denganku. Lambat atau cepat, aku pasti akan temui jawapan sebenarnya. Malam itu aku dan Zakir sekadar menghabiskan masa kami di Yahoo Massenger. Dia sibuk mendesakku supaya bercerita tentang kisah cinta. Penat aku menyelak semua koleksi majalahku, mencari semua cerita tentang cinta yang aku kumpul sejak di zaman sekolah rendah lagi. Aku masih ingat lagi cerita tentang burung merpati putih, coklat dan taj mahal yang aku ceritakan pada kau dahulu. Semuanya masih segar di memori.Saat itu, sekali lagi aku berasa gembira. Diriku terasa seperti terapung apung di udara. Zakir, sekali lagi kau meragut hatiku . Apakah perasaan ini akan terus kekal selamanya ?

Tidak lama selepas itu, ketika aku sedang menyiapkan kerja kayu di bengkel kemahiran hidup, tiba tiba Lina memanggilku di luar tingkap. Cepat cepat aku berlari ke arahnya. Katanya Zakir dan Lia sudah tidak bersama lagi. Menurut Lina, dia sendiri tidak pasti punca perpisahan mereka, tetapi dia beranggapan Lia sudah ada orang tersayang yang lain. Biasalah, siapa tak kenal dengan Lia. Sebelum Zakir, dia sudah ada ramai teman lelaki, malah ada sebahagian daripada mereka jauh lebih tampan jika mahu dibandingkan dengan Zakir. Aku tidak nafikannya, kalau itulah yang menjadi sebab utama perpisahan mereka.

' Kasihan Zakir , tapi baguslah .' aku mengomel sendirian. Bunyinya memang agak mementingkan diri sendiri , tetapi apakan daya, rasanya semua gadis yang mengalami nasib sepertiku akan berasa begitu. Aku turut berduka cita dengan Zakir, aku yakin saat ini dia pasti sedang bersedih. Waktu begini Zakir pasti memerlukan seseorang yang bergelar sahabat di sampingnya.Aku benar benar ingin berada di sisinya waktu ini.Aku mahu Zakir tahu, tidak kira suka atau duka, masih ada aku yang setia disampingnya. Namun di sebalik itu, aku senang , sekurang kurangnya, aku dan Zakir boleh jadi semesra dahulu.

Ku sangka panas sampai ke petang, rupa rupanya hujan di tengah hari . Aku fikir selepas Zakir dan Lia berpisah, peluangku untuk mendapatkannya menjadi lebih cerah, namun itu hanya sekadar mimpi di siang hari . Dari hari ke hari aku semakin pasrah. Aku nekad mahu melupakannya. Aku tidak mahu terikat dengan apa apa mainan perasaan lagi. Aku sudah serik dengan cinta yang hanya bertepuk sebelah tangan. Dari masa ke semasa, aku dapat merasakan bahawa Zakir semakin jauh dengan aku. Kami sudah tidak seperti kami yang dulu lagi. Setiap kali aku melayari laman Myspace dan Yahoo Massenger, cuma satu yang ku harapkan iaitu aku mahu berbual dengannya seperti dahulu. Namun ternyata itu hanyalah angan angan di dalam sedar yang tak mungkin menjadi kenyaataan.Dalam seminggu belum tentu ada masa untuk kami luangkan bersama di gelombang internet.

Aku rindukan cerita cerita Zakir. Aku rindukan lawak jenakanya yang mampu mengubat luka di hati aku. Aku amat merindui lelaki itu. Sekarang baru aku sedar, Zakir sebenarnya tidak pernah peduli tentang kehadiran aku . Dia sedikitpun tidak pernah kisah tentang diriku. Aku mulai bermain dengan andaian sendiri , 'agak agaknya siapalah aku di hati Zakir ?' Apakah aku sahabat sejatinya atau mungkin sekadar teman di saat dia lagi merasa kekosongan? ‘Kalau sudah namanya lelaki, pasti akan menyakiti hati kaum Hawa.’

Saat ini, hatiku sakit ibarat dihiris dengan mata pisau yang tajam. Air mata mula deras mengalir di pipi. Hatiku kosong . Hatiku sayup.Jiwaku lemah. Saat ini cuma Yang Maha Esa saja yang memahami perasaanku.Hari ini sudah masuk tahun baru . Kata orang tahun baru , azam baru. Oleh demikian, aku nekad, di samping mahu berjaya dalam Sijil Pelajaran Malaysia, aku mahu cuba untuk menghapuskan jejak Zakir dari hidup aku.Aku tidak mahu ada apa apa kaitan lagi dengan lelaki itu . Aku tidak mahu menaruh harapan setinggi langit padanya lagi. Cukuplah sekali kau bermain dengan hati aku.Cukuplah aku menangis dari pagi ke malam kerana kau. Aku sudah serik. Aku tidak mahu pisang berbuah dua kali.

Tetapi malangnya, di saat hatiku cuba untuk merelakan pemergiaannya, dia kembali pulang.Zakir kembali menjadi Zakir yang lama. Dia kembali menjadi Zakir yang selama ini aku rindui. Sudah sekian lama aku menunggunya , kenapa baru sekarang dia muncul ? Di saat hati aku mulai rela melepaskannya, kenapa Zakir perlu muncul lagi untuk menjadi raja di hatiku ?Apakah kehadirannya kali ini untuk menakluk hatiku dan kemudian pergi meninggalkan aku ibarat rakit yang terlepas talinya? Maaf Zakir. Aku sudah nekad untuk tidak jatuh cinta lagi. Aku benar benar kecewa dengan sikap acuh tak acuh kau sebelum ini. Sekarang ini aku mahu mengosongkan hatiku tanpa kau atau siapa siapa pun. Biarlah aku terbang dengan dunia aku sendiri. Aku harap kau sentiasa bahagia dengan setiap jalan yang kau pilih, kerana lelaki sebaik kau, layak mendapat sebuah kebahagiaan yang kau idamkan. Aku akan sentiasa mendoakan kebaikan dan kebahagiaan kau. Mudah mudahan, kau akan temui dengan cinta sejati kau, dan mungkin pada saat itu hati aku juga sudah dimiliki orang lain.

Terima kasih Zakir kerana mengajarku erti persahabatan dan nilai percintaan. Walaupun kau tidak pernah sedar dengan perasaan aku terhadap kau, namun aku tetap bahagia. Aku bersyukur kerana pernah memiliki kau sebagai sahabat. Kaulah sahabat dan engkau jugalah cinta. Terima kasih kerana selama ini kau banyak memberi kata kata semangat dan dorongan buat aku untuk mengharungi hari hariku yang kian malap . Terima kasih kerana kau sering hadiahkan aku dengan senyuman. Terima kasih kerana disebabkan kau malam malam ku berakhir dengan mimpi yang teramat indah. Aku tak mungkin akan lupakan kau kerana kau adalah memori terindah yang pernah tercipta dalam hidup aku. Mengenalimu adalah sesuatu yang sangat manis, menjadi sahabatmu merupakan memori yang paling bahagia, tetapi untuk melupakanmu ibarat berjumpa dengan orang yang tidak pernah ku kenal sebelum ini.



Katamu kekasih yang sedang kita alami
Takkan kekal 'tuk selamanya
Mengapa kekasih
Tiada kau percaya
Kebenaran cerita kita

Bagaimanakah lagi untuk aku buktikan
Selamilah pada kejujuranku
Jadikan ku arjuna, arjuna di hatimu
Percayalah oh puteri


Lagu itu tak mungkin aku lupakan. Biarlah lagu Cinta Arjuna nyanyian Aliff Aziz itu menjadi lambang betapa agungnya cinta aku untuk kau. Aku tak akan dan tak mungkin menyalahi kau. Mungkin salah aku juga, kerana takut untuk berpijak di bumi yang nyata. Aku terlalu takut untuk melafazkan kata kata agung untuk kau. Biarlah kau sekadar melihat aku hanya sebagai teman biasa. Aku redha.

Mungkin kau terlalu sempurna untuk aku atau mungkin juga dalam erti kata lain, kau memang bukan tercipta untukku. Demi Tuhan, sejak 5 Julai 2008 sehingga ke detik ini, tiada siapa lagi yang berjaya menakluk hatiku seperti kau. Tidak pernah ada yang kedua , ketiga atau setersnya.Hanya itu yang aku mahu kau tahu. Zakir, engkaulah yang terbaik yang pernah aku miliki dan cuma engkaulah “cinta arjuna” aku untuk selamanya.

Pengumuman Karya berikut adalah karya asli daripada penulis. Tiada suntingan dilakukan bagi membolehkan anda menilai sendiri karya tersebu...
Unknown