Menu
Oh! MyKarya!



“Hazzim nak ke mana?”

“Keluar kejap ibu.”

“Dengan siapa?”

“Sorang.”

“Takkan keluar malam-malam tak ajak kawan.”

“Tak ke mana pun ibu. Saya bukan berclubbing. Saya cuma nak ambil angin.”

“Hazzim tahu Wida dah ada kat sini kan?”

‘Hmmm…” Hazzim hanya menggumam. Dia tidak gembira bila nama itu disebut di hadapannya.

“Dah jumpa dia?”

“Ada juga terserempak beberapa kali.”

“Hazzim masih sayangkan dia? Masih ingat dia?”

“Entahlah ibu. Saya nak cepat ni. Lain kali kita discuss pasal ini ya…”

Hazzim terus meluru ke garaj yang menyimpan keretanya.

“Hmmm…jangan balik lewat sangat. Tak elok berembun kat luar. Lagi-lagi kalau embun yang dipanggil embun jantan. Kesihatan Hazzim pun nak kena jaga. Kerja awak bukan tugas sembarangan…ingat tu. Ibu tak mahu esok pagi Hazzim pergi kerja dengan muka mengantuk.”

“Terima kasih ibu. Walau umur saya dah masuk 3k club, ibu tetap masih nak ingatkan saya. Thanks ibu.”

Selepas menggamit Dato’ Hj Yusniza, Camry putih Hazzim meluncur laju menuruni bukit dan berhenti sebentar di pintu pagar. Pak Din sedang berdiri menekan remote pintu pagar utama itu. Pengawal pintu yang sudah bertahun bekerja dengan keluarga Hazzim itu kelihatan komited dengan tugasnya.

“Lama tak berbual dengan Pak Din. Pak Din sihat?”

“Sihat, nak…”

“Alhamdulillah…”

“Nak ke mana?” soalan yang serupa diajukan.

Hazzim tersengih mendengar pertanyaan Pak Din.

“Kenapa dengan kamu?”

“Pak Din tanya macam ibu aje…itu yang saya rasa gelihati.”

“Ya ke?”

“Ha’ah. Risau betul. Saya orang bujang dan dah matang pulak tu. Saya tahu apa yang saya buat Pak Din. Ibu aje yang macam tak percaya kat saya.”

“Hati seorang ibu memang begitu. Sampailah dia menutup matanya…”

“Iyalah Pak Din. Saya nak keluar kejap ambil angin, Pak Din. Saya pergi dulu. Assalamualaikum…” Hazzim mengangkat tangan sebelum meluncur laju ke arah jalan raya.

“Waalaikumussalam…” Pak Din menjawab sambil tersenyum.



KEDAI menjual ikan dan akuarium milik Kamal kelihatan sibuk seperti biasa. Dari jauh kelihatan Kamal sedang sibuk melayani dua orang pelanggannya yang berbangsa Cina. Dia langsung tidak perasan kehadiran Hazzim di belakangnya. Apabila Hazzim menegurnya, barulah Kamal berpaling dengan wajah kaget.

“Hei bang, what’s up! Lama tak datang?”

“Okey, I’m fine. How’s business?”

“Bagus bang…eh! tak pegi mancing lagi ke?”

“Lately dah kurang. Abang sibuk sikit kat pejabat tu.”

Perbualan mereka terganggu sebentar apabila dua orang pelanggan berbangsa Cina tadi mahu membuat pembayaran. Kamal bergerak ke kaunter, memasukkan data dan kemudian mengembalikan baki wang pelanggan tersebut.

“Banyak ikan. Ada ikan baru ke?” Hazzim bertanya sambil tangannya masih di poket.

“Adalah sikit-sikit. Ikan emas merah ramai orang ambil bang…warnanya yang cantik lagi-lagi bila waktu malam, itu yang jadi tarikan…syok oh!!”

“Iyalah tu! Ikan memanjang…takkan takde masa untuk tuuuut!”

“Apa tuuuut yang panjang bunyinya tu bang.”

“Alah…buat-buat tak tahu konon. Aweklah, apalagi?” suara Hazzim ditinggikan.

Kamal ketawa mengekeh bila Hazzim mengusiknya pasal awek. Sudahlah abang angkatnya jarang datang, alih-alih datang serkap jarang pasal awek. Huh! Memang muka selamba abang Hazzim ni, tukasnya dalam hati sahaja.

“Adira macam mana?”

“Opss! Adira bang?” wajah Kamal sudah memerah bak cili padi.

“Dia okey bang.”

“Habis kau tak okey?”

“Saya….”

“Kau lembab sangat ayat dia. Kan abang dah bagi jalan hari tu. Kau tinggal ‘shoot’ aje…”

“Eh! Nak shoot apa bang? Anak orang tu, kena tangkap polis nanti saya…merana kak Lisya.”

Giliran Hazzim pula yang ketawa berdekah-dekah. Kamal ni memang betul-betul pelurus budaknya. Maksud Hazzim bukanlah nak suruh Kamal tembak Adira dengan senapang atau pistol. Dia umpamakan ‘shoot’ itu sama dengan tembakan ayat-ayat cinta, kasih dan sayang…

“Kau ni memang tau. Dunia kau asyik ikan memanjang…cuba bukak sikit otak tu. Itulah, abang nak sponsor sambung study tak mahu. At least kalau kau ada pelajaran, banyak benda yang boleh bukak otak kau. Kau ni bukan tak pandai, cuma kurang cerdik sikit je…”

“Abang kutuk saya pun janganlah macam nak matikan semangat saya. Tadi dahlah kata saya lembab pasal awek, sekarang kata saya kurang cerdik pulak. Abang ni patut-patutlah…” Kamal menunjukkan muka merajuk. Dia mencangkung di tepi kaki lima kedainya.

“Hah! Tengok tu…ni siapa yang nak pujuk. Kalau abang sorrylah, makan hatilah jawabnya.”

“Tak ada orang lain yang lebih faham saya kecuali…”

“Kak Lisya!” suara wanita yang cukup dikenali tiba-tiba muncul dari arah belakang Kamal.

“Kak Lisya!! Ada kat sini rupanya?” Kamal terjerit nyaring.

“Apalah adik akak yang macho ni kuat merajuk jugak rupanya. Hodoh benar tengok Kamal merajuk sambil mencangkung tadi.”

“Tanya BF akaklah ni. Tak habis-habis dia kutuk Kamal. Orang pun ada perasaan jugak tau.”

“Ya lah tu…” Hazzim masih dalam mood menyakat. Dia gembira berada di dalam kelompok kecil keluarga Alisya itu. Anak yatim piatu yang cukup berdikari dan saling memberikan sokongan antara satu sama lain. Dalam diam sekali lagi cintanya semakin hangat terhadap Alisya.

“Jomlah ikut sekali.”

“Pergi mana abang Hazzim?”

“Datinglah…apalagi?”

“Dengan tuuu ke?” muncung Kamal ditalakan ke arah Alisya.

Hazzim sekadar ketawa santai. Nampak benar hatinya sedang berbahagia.

“Siapa lagi yang abang ada…kakak Kamal yang suka merajuk nilah aje…”

“Boleh percaya ke? Hari tu yang serang you kat restoran bukan awek you ke?” Alisya cuba membuka cerita tempohari.

“Itukan ex-girlfriend I. You pun tahu. I dah putus dengan dia bertahun dulu. I pun dah declare pasal kita kat depan dia, kan? You pun tahu Alisya. Itu semua hanya kenangan. I tak menyesal pun lupakan kenangan itu.”

“Saja nak duga you…”

“Jangan duga yang berat-berat Alisya. I takut tak boleh menghadapinya. Paling I takut apabila diduga supaya lupakan you, tinggalkan you…boleh jadi gila I!”

“Hish! Ke situ pulak. Apa pulak sampai jadi gila…tak maulah cakap macam tu lagi.”

Kamal tersengih-sengih mendengarkan butiran bicara antara pasangan kekasih yang baru sahaja mengulit bahagia. Tapi dia hanyalah pemerhati dari jauh. Asalkan Alisya bahagia, dia akan ikut bahagia. Jika sebaliknya, dia akan menjadi insan yang menderita untuk kakaknya juga. Orang kata…sehati sejiwa.

“Dugaanlah yang mematangkan kita hingga kita boleh jadi diri kita seperti sekarang ini. You dengan masalah you, I pun ada ada masalah I. You pernah kecewa, I pun pernah ditinggalkan. Kita pasangan yang ditakdirkan untuk bertemu. Untuk selamanya atau pun sementara, hanya TUHAN yang tahu…” Alisya memberikan pendapatnya. Dia tidak mahu terus hanyut dalam anganan yang tak pasti.

“Mulai sekarang tak maulah cerita benda-benda sedih ni. Macam tak positif thinking langsung. Apa yang datang kita tempuh bersama. I selalu ada untuk you, Alisya. Sudah lama I tunggu saat-saat ini. Dah lama I teringin menjadi sebahagian dari diari harian you, sentiasa ada dalam hati you. I berharap you sudi terima I seadanya.”

Alisya memandang Hazzim dengan penuh khusyuk kali ini. Dari tadi dia asyik main-main. Tidak serius. Apabila Hazzim mula menyuarakan hasrat hatinya, barulah Alisya berani membuka hatinya sedikit demi sedikit untuk Hazzim. Dia takut sekiranya kali ini impian indahnya hanya separuh jalan sahaja seperti yang dilakukan oleh bekas teman lelakinya dahulu.

“Insya’Allah Hazzim. I akan cuba terima you seadanya.”

Mata mereka bertentangan buat kesekian kalinya. Perlahan-lahan Alisya menjatuhkan pandangannya ke lantai tempat mereka berpijak. Ada rasa malu yang bertandang secara tiba-tiba apabila Hazzim kerap memandangnya dengan penuh romantik. Hati wanita mana yang tidak cair lebih-lebih lagi di hadapan jejaka ‘hot’ itu.

“Lapar tak ni?”

Alisya menggeleng.

“Aik! Tadi masa I ajak keluar you cakap adh lapar sangat. La ni tak lapar pulak.”

“Kenyang dengar falsafah kehidupan you.”

“Sindir I ke?”

“Kebenaran, what!”

“I lebih hebat dari yang you sangkakan, Alisya.”

“Tunjukkanlah…”

“Tak boleh kat sini, nanti orang nampak.”

“Nak tunjukkan kat mana?”

“At special place for a special lady.”

“Main-mainlah you ni!”

“Serius…” nada suara Hazzim kedengaran begitu manja. Alisya terasa berdebar-debar lagi.

“Anak emak.”

“Dengan you aje…”

“Whateverlah!”

Tiba-tiba Kamal yang selesai menutup kedainya muncul di sebelah Alisya.

“Ada adegan yang menyampahkan mata pulak kat sini.”

“Tak baik Kamal cakap macam itu tau. Cuba respect sikit…” Alisya menegur perkataan Kamal yang agak kasar sebentar tadi.

“Ya lah, siapa yang merajuk dan sapa yang kena pujuk. Macam dah terbalik pulak!” Kamal sengetkan bibir. Dia sudah duduk di bahagian belakang dan badannya seolah berada di tengah-tengah kedudukan antara Alisya dan Hazzim.

“Hish! Dia ni…” Alisya mencubit adiknya hingga Kamal mengaduh kesakitan.

Hazzim dan Alisya bersama-sama dengan Kamal beriringan masuk ke dalam restoran Arab yang terletak di pinggir bandar. Walau jam sudah mencecah ke pukul 10 malam, restoran itu masih lagi dikunjungi pelanggan.

“Sebelum keluar tadi ibu ada tanyakan pasal Wida.”

Hazzim membuka cerita perihal ibunya kepada Alisya. Kamal masih belum keluar dari tandas. Entah apa dibuatnya berlamaan-lamaan di dalam sana. Entah-entah bergayut dengan awek…

Hati Alisya merasakan debaran yang sangat kuat secara tiba-tiba. Bayangan wajah tokoh korporat itu terpacul di ruangan mata. Rahsia dia mengenali Dato’ Yusniza masih tersimpan rapi. Peristiwa dia disergah oleh satu suara wanita beberapa hari lalu juga masih dirahsiakan. Pasti wanita yang menelefon itu ada kaitan dengan Dato’ Yusniza. Dan secara tidak langsung dirinya ditarik masuk ke dalam kancah perasaan ini.

“Hurm…cerita pasal ex-girlfriend you lagi…”

“I have to be transparent with you, Alisya. From now and onwards…you mesti ambil tahu pasal semua ini.”

“I nakkan hubungan kita berjalan secara natural, Hazzim. I tak dipaksa dan you pun buat bukan kerana terpaksa. Cukuplah sebelum ini I gagal…”

“Alisya…you tak boleh macam ini. Sekarang bukan zaman natural lagi. We must fight for people we love.” Hazzim tidak berpuas hati dengan jawapan yang diberikan oleh Alisya. Dia tidak mahu kecundang lagi buat kesekian kalinya. Maka sebab itu dia mesti berkeras dengan pilihannya jika ditakdirkan Dato Yusniza masuk campur nanti.

“Kenapa dia tanyakan pasal Wida?” Alisya menukar topik.

“Pandai sayang I ni tukar topik ya?”

“Itu namanya feeling escapism…” Alisya tertawa kecil.

“Kenapa?”

“Tak mahu sakit hati.”

“You sakit hati? Macam tak percaya…” Hazzim tertawa ceria.

“Tak percaya? I pun ada perasaan juga.”

“Ingatkan belum jatuh cinta dengan I…”

“Siapa yang kata I jatuh cinta pada you.”

“Baru sekejap tadi you cakap.”

“Baru sayang aje…”

Alisya berkata perlahan. Dia malu jika Hazzim menganggapnya terlalu gopoh.

“Sayang pun jadilah, daripada tak ada langsung. Dah nasib badan.”

“Hazzim nak ke mana?” “Keluar kejap ibu.” “Dengan siapa?” “Sorang.” “Takkan keluar malam-malam tak ajak kawan.” “Tak ke mana pun ibu....
Unknown Jul 28, 2011
Oh! MyKarya!


Soraya dan Syez Hafiz makan tengahari di Pan Pacific Hotel. Pada waktu makan tengahari begitu Dewan Teratai penuh dengan ragam manusia yang mahu menjamu selera atau bertemu rakan perniagaan sambil menjamah hidangan yang lazat.

“Selalu datang sini?”

“Kadang-kadang. Itupun dengan family…”

“Kerja ok?”

“So far okey aje…pengawal-pengawal keselamatan syarikat I semuanya berpengalaman. Kita orang ambil pesara tentera ataupun askar-askar yang pencen awal. Jadi, mereka tahu apa yang perlu dilakukan. Apa yang penting, kebajikan mereka kena jaga. Kalau dia orang buat hal, susah syarikat nak cari pengganti.”

Syed Hafiz tertegun memerhatikan Soraya berbicara. Gadis di depannya itu memiliki kecantikan semula jadi, petah dan peramah. Ciri-ciri wanita idaman ada di depan mata. Apalagi yang mahu ditunggu, menyesal nanti jika ia dilepaskan begitu sahaja setelah sekian lama dia mencari pasangan yang sesuai.

“I tanya you marah tak?” tanya Hafez ketika dalam perjalanan menghantar Soraya pulang ke pejabatnya.

“Kena pada soalannya I jawab. Kalau tidak, I biarkan saja…”senda Soraya membuatkan Syed Hafez terasa dirinya disindir.

“You still available?”

Akhirnya itulah yang terkeluar dari mulut Syed Hafez.

Soraya ketawa tak tertahan lagi mendengar soalan yang ditanyakan oleh Syed Hafez. Dia tidak menyangka yang Syed Hafez akan menyuarakan pertanyaan yang berbaur peribadi pada seawal pertemuan mereka. Soraya hanya melayan tawanya yang belum surut lagi tanpa menjawab pertanyaan dari teman barunya itu.

“Nina! You tak jawab pun.”

“Soalan itu bukan untuk I…”jawab Soraya selamba ketika membuka pintu kereta Perdana milik jejaka kacukan Arab itu.

Soraya sekadar mengangkat tangan tatkala Syed Hafez masih terpaku di dalam keretanya menunggu jawapan yang tidak pasti. Akhirnya setelah beberapa ketika lelaki itu berlalu juga dari hadapan pejabat Nina Soraya.

Sebaik sahaja Soraya mencecahkan kaki ke dalam pejabat, Kamaliah menerjah cuping telinganya dengan suaranya yang lantang.

“Soraya, kau offkan handphone ya? Encik Ahmadi asyik bertanyakan pasal kau. Katanya ada hal mustahak. Nanti dia nak jumpa kau!”

“Mana dia?”

“Sekarang dia ada appointment dengan klien dekat Bukit Mewah. Dalam pukul tiga nanti dia balik.”

“Yang lain mana?”

“Amin dan Wahab keluar makan. Melati pulak MC.Perut dia sakit lepas makan rojak mamak kat depan tu…”

“Haiii pagi tadi elok aje…”

“Nak kena, Soraya. Tak boleh kata apa…”

“Ada orang cari aku, tak?”

“Banyak. Panggilan dari klien. Dari kilang plastik kat Larkin pun ada. Dia mintak pihak kita tambahkan lagi seorang pengawal kat sana sebab dia orang nak beroperasi 24 jam mulai bulan depan. Jadi, shift malam mereka nak ada dua orang pengawal secara bergilir…”

“Lain-lain? Adik aku kat KL ada call tak?”

“Tak ada. Hah! Ada lagi satu. Yang ini agak P&C sikit…aku ada catatkan kat kertas memo. Nah!” Kamaliah menyerahkan sekeping kertas kecil yang bertulisan tangannya.
Sambil tersengih-sengih Kamaliah mengusik, “Boyfren dah balik kut!”

“Kau ni! Ada-ada aje!”

Soraya menilik catatan tersebut.

‘NINA, TUNGGU AKU MALAM INI.-‘

“Siapa ni?!!”

“Aku pun tak tahu. Suaranya tak pernah aku dengar sebelum ini. Dia …seorang lelaki.”

“Siapa pulak nak kacau aku. Pelik betullah.”

“Entah-entah yang bagi bunga pun orang yang sama. Berhati-hati Soraya. Takut dibacakan jampi serapah kat bunga tu, sasau kau dibuatnya.”

“Kau ni merepek aje!”

Kamaliah ketawa mengekeh.

“Bos ada tanya pasal bunga itu, tak?”

“Ada.”

“Apa kau jawab?”

“Aku cakap boyfriend kau yang bagi…”

“Bagus. Pandai otak kau. 10/10…”

“Otak aku kan geliga.”

Mereka ketawa bersama-sama lagi.


“TADI you pergi mana Soraya? I cari merata tempat tak jumpa. Dahlah handphone pun you offkan. Menyusahkan betul…” tanya Ahmadi dengan kasar.

Petang-petang ditanyai begitu membuatkan Soraya bosan dan naik angin. Apa kuasa dia untuk menghalang tindakan Encik Ahmadi. Pergi makan tengahari dengan klien pun salah, offkan handphone pun salah. Apa lagi haknya sebagai individu. Di mana ketenangannya hinggakan soal peribadi pun Encik Ahmadi suka masuk campur. Berperananlah sebagai bos, ini lebih-lebih pulak…Soraya hanya mampu memprotes dalam hatinya.

Ahmadi berdehem beberapa kali apabila Soraya menunjukkan wajah tidak puas hati. Lagipun hatinya panas apabila pagi tadi ada jambangan bunga di atas meja Soraya. Lagi pula Kamaliah mengkhab arkan bahawa bunga itu adalah kiriman seorang yang cukup istimewa bagi Soraya. Mana hati lelakinya tidak cemburu. Bunga yang dijaga ada pula yang berani menganggu.

“Lain kali bagitahu pada I bila nak lunch atau tinggalkan office. Senang I nak cari you kat mana. Taklah buat I risau…”

Soraya rasa hendak termuntah mendengar perhatian yang dihulurkan oleh bosanya yang bujang telajak itu. Ada hati pada akulah tu…Soraya tersenyum gelihati.

“Encik Ahmadi tak perlulah risau pasal I. Lagipun I dah besar dan pandai jaga diri. Cuma, jagalah diri you sendiri!”

Soraya meninggalkan bilik Encik Ahmadi dengan perasaan yang berbagai-bagai.

MALAM itu Soraya berdebar-debar menantikan tetamu misterinya. Siapakah gerangan sidia? Walau pada mulanya dia beranggapan nota yang diberikan oleh Kamaliah sekadar main-main, dia bersiap juga ala kadar. Mana tahu tetamu itu benar-benar muncul. Tidaklah gelabah jadinya. Sambil itu fikirannya melayang kepada Bro. Aziz yang tidak nampak batang hidungnya siang tadi. Ke mana perginya pekerjanya itu? Apakah Bro. Aziz yang merancang ini semua kerana lelaki itu sering bertanyakan perihal teman lelaki kepada Soraya sejak kebelakangan ini.

Dalam dok melayan perasaan, wajah si bujang telajak Encik Ahmadi terpacul di ruang mata. Lelaki itu sering menyakitkan hatinya. Kata-kata yang dihamburkan sering menyakitkan hati. Naik meluat benar Soraya dengan sikap bosnya itu. Dah nasib badan dapat bos macam itu, terima ajelah, bisiknya memujuk hati.

“Tak sampai lagi ke kawan Nina tu?”

“Belum…”

“Hai…orang jauh ke?” sampuk ayahnya pula yang hanya berkain pelikat.

“Manalah saya tahu, yah. Dia tak perkenalkan diri.”

“Orang yang bagi bunga itu ke?” sambung ayahnya lagi.

“Hermmm…” Soraya menjawab malas. Dia berasa segan pula apabila ayahnya mula menyoal itu dan ini.

“Macam bagus budaknya. Dalam menggoda, dia sebenarnya menduga Nina…” celah emaknya tersenyum simpul.

“Emak ni ada-ada aje…”

Kedengaran bunyi hon di luar pagar. Soraya menjenguk melalui tingkap kaca. Di bahagian pemandu dia perasan seperti Bro. Aziz. Tetapi tak pasti siapa pula yang duduk di sebelahnya. Mereka datang dengan Proton Wira berwarna hitam yang tak pernak dilihatnya sebelum ini.

Soraya dan Syez Hafiz makan tengahari di Pan Pacific Hotel. Pada waktu makan tengahari begitu Dewan Teratai penuh dengan ragam manusia yang...
Unknown Jul 25, 2011
Oh! MyKarya!

.....**>< tentang aku, saya & AYNORA NUR...**

Pada awal menulis, saya hanya disokong oleh seorang 'kawan baik' dan diri sendiri. Tiada sesiapa yang menyedari bakat saya ini walaupun saya sering menghantar karya dan tulisan saya ke pelbagai majalah seperti REMAJA, Bacaria, Berita HARIAN, Majalah FOKUS, dan banyak lagi.

Saya dilahirkan pada 4 Disember dan berbintang Sagittarius. Entah betul atau sekadar mitos, orang kata mereka yang dilahirkan di bawah bintang Sagi memiliki hati yang sensitif, kreatif, berperwatakan mesra dan mudah didekati. Tapi, itulah saya...insan kecil yang baru bertatih menulis beribu ayat untuk dijadikan bahan yang dipanggil novel...


Saya seorang yang biasa dan sederhana yang baru sahaja menamatkan MBA saya di UTM Skudai. Bidang kerjaya saya berkaitan jualan dan pentadbiran disamping amat berminat membaca buku2 motivasi serta novel cinta tulisan penulis tanahair seperti Norzailina Nordin, Noorhayati Berahim, Anis Ayuni, Aisya Sofea dan banyak lagi.




Idea untuk menulis?
------------------------


Hidup di muka bumi ini kadangkala membuatkan kita tension, geram, berdendam, sedih, gembira, sayu, derita dan banyak lagi. Adakala dari pengalaman sendiri, dan ada juga bacaan sendiri dan luahan dari kawan-kawan, maka saya cuba merakamkannya dalam bentuk tulisan. Maka terhasillah cerita e-novel saya seperti Cinta Kamelia, Mengapa Di Rindu?, Ukiran Jiwa, Suratan, Selamat Tinggal Kekasih, Kerana Kamu, My Love CEO, dll.


Saya tak kisah jika orang tidak menyukai hasil tulisan atau apa saja berkaitan dengan idea saya. Ia adalah sesuatu yang subjektif. Kita tidak boleh memaksa. Tetapi saya akan terus menulis menggunakan medium saya dan bahasa penulisan yang sempurna. Kerana niat saya menulis sudah tentu mahu memartabatkan bahasa kita.


Saya berharap kepada anda yang meminati tulisan dan e-novel saya dapatlah berikan sebarang komen dan pandangan yang boleh mengangkat minat saya agar berpanjangan dalam arena penulisan ini.


Ambillah seberapa banyak ilmu dan perkara yang baik2 dari tulisan saya, tetapi...tolong! Jangan 'copy & paste' karya2 di sini dan jadikan seperti harta anda sendiri. Itu yang saya tidak benarkan!!


Sekiranya anda mahu berinteraksi dengan saya, sila gunakan alamat email di bawah:-


aynora.nur@gmail.com
nora.azam@gmail.com
h/p: 012-7946902 (sekiranya perlu sahaja...)

.....**>< tentang aku, saya & AYNORA NUR...** Pada awal menulis, saya hanya disokong oleh seorang 'kawan baik ' dan diri...
Unknown
Oh! MyKarya!

jika esok lusa saya masih isteri awak
tolong jangan marah-marah dengan saya
hargai saya sebagai seorang isteri
pelihara maruah saya sebagaimana
selayaknya seorang suami lakukan

jika esok lusa saya masih isteri awak
tolonglah setia pada saya
sayang sepenuh hati
sayangi anak-anak saya...

jika esok lusa saya masih isteri awak
saya mahukan rumahtangga yang ceria
hidup harmoni tanpa dibayangi rasa takut

jika esok lusa saya masih isteri awak
bawalah keluarga ini
ke jalan yang diredhai

jika esok lusa saya masih isteri awak tolong jangan marah-marah dengan saya hargai saya sebagai seorang isteri pelihara maruah saya sebagaim...
Unknown Jul 21, 2011
Oh! MyKarya!


“Hello… Nina ada?”

“Saya yang bercakap. Siapa di sana?”

Keadaan hening sebentar. Soraya menunggu sipemanggil bersuara. Kedengaran nafasnya turun naik menggambarkan dia sedang gementar.

“Hello! Pagi-pagi dah kacau orang. Kalau tak nak bercakap baik jangan telefon!” Soraya bersuara tegas.

“Please hold Nina…” suara itu kedengaran begitu gemersik dan lembut di cuping telinga Nina.

Soraya terpempan. Apakah sidia yang berada di hujung talian? Mengapa perasaan ini begitu berlainan sekali? Tidak semena-mena lagu rindu berkumandang dari dalam diri Soraya. Haizan Azeem…nama yang sudah sekian lama disebut-sebut tetapi entahkan bila dapat bertemu semula. Kini, si empunya nama keramat itu benar-benar muncul semula. Perasaan Soraya bersimpang siur antara percaya dan tidak. Antara berada di alam realiti atau khayalan, dia sendiri pun tidak pasti.

“Ya…siapa di sana?” Soraya mengulang soalan demi memastikan siapakah gerangan yang menganggunya pagi-pagi begini.

“Saudari tak marah?”

Suara sang pemanggil berubah garau sedikit.

“Kalau berterus terang takkan saya nak marah. Siapa ni?” Soraya hilang sabar hingga nada suaranya tingggi sedikit. Lagipun moodnya sudah hilang setelah dia pasti itu bukan suara milik Haizan Azeem. Rakan sekeliling pandang memandang tetapi Soraya buat-buat tak faham.

“Saya Syed Hafiz…Credit Officer dari EDD bank. Masih ingat I lagi?” suaranya begitu menggoda.

“Mmm…I tak berapa cam suara you. I ingatkan siapa tadi.”

“Cik Nina, you free tak hari ini? I nak ajak you lunch.”

“Sebenarnya…”

“Takkan tak sudi kut. You decide nak makan kat mana, I follow.”

Macam tag line SY dari Sinar FM pulak…Soraya gelihati sendiri.

“Okeylah Encik Hafiz. Kalau you dah nak belanja takkan I nak tolak pulak. Itukan tak bagus.” Akhirnya Soraya mengalah.

“Kalau macam tu I ambil you kat office. Dalam pukul dua belas gitu, tunggu ya..”

“Set!”

Soraya mengeluh kecil setelah memutuskan talian. Bro. Aziz sejak dari pagi keluar ke pejabat pos masih juga belum balik. Ahmadi, bosnya yang bujang telajak itu pun tiada di dalam biliknya. Amin dan Wahab sedang leka membuat kerja masing-masing. Kamaliah dan Melati juga sibuk. Maklumlah dekat akhir bulan, gaji dan kerja lebih masa para pekerja mereka perlu di kira dan dimasukkan ke dalam komputer sebelum di hantar ke bank untuk pengkreditan.

“Hello good morning. Cik Nina ada?” seorang remaja lelaki berbangsa India tiba-tiba muncul di muka pintu.

“Wow! Bunga sebakul, untuk siapa ni?” jerit Wahab yang kebetulan mahu keluar.

“Nina Soraya.”

“Amboi cantiknya! Beruntunglah badan…ada orang bagi bunga.” Entah kan sindiran atau pujian yang diberi oleh Wahab, Soraya malas ambil pusing.

Kamaliah dan Melati pula datang menyibuk.

Soraya hanya tersenyum menerima jambangan bunga ros merah itu yang disulami beberapa tangkai daisy cerah. Dia memang kerap menerima pelbagai tanda terima kasih dari pelanggannya dalam pelbagai bentuk.Ada yang ingin menjamunya makan di hotel mewah, dan tak kurang pula yang ingin menjadikan Soraya teman istimewa mereka. Bagi Soraya itu semua tak menjadi kudis baginya, memang sudah resam dalam perniagaan.

Remaja India itu sudah berlalu selepas mendapatkan tandatangan dari Soraya. Melati dan Kamaliah mendekati meja pegawainya yang cun melecun itu.

“Kali ini siapa pulak, Soraya?” Tanya Melati.

“Jangan-jangan sugar daddy!” jerit Amin mengusik nakal.

Soraya hanya tersenyum diusik begitu. Dia membuka kad comel yang disertakan bersama sebakul ros merah itu.

‘SELAMAT BERTEMU KEMBALI, NINA.’

Pelik. Tiada nama pengirim atau tandatangannya. Hanya sekadar tulisan tangan yang tidak dikenali. Soraya berasa janggal dengan kiriman kali ini. Memang agak pelik.

“Kali ini giliran aku pulak bawak balik bunga itu, Melati. Minggu lepas kau dah dapat.” Kamaliah mengingatkan gilirannya kerana Soraya tidak pernah membawa pulang hadiah-hadiah yang diberikan oleh pelanggan mereka.

“Sorry cik kak berdua. Kali ini turn saya bawa balik.”

Kamaliah dan Melati berpandangan.

“Are you sure, Soraya?” dahi Melati berkerut.

“Why not! Yang ini nampak interesting… maybe my secret admirer.”

“Wow!! Kelas beb.” Sambut Wahab yang sibuk memasang telinga mendengar perbualan tiga gadis tersebut.

Melati dan Kamaliah kembali ke tempat duduk mereka sementara Soraya sibuk memikirkan siapakah gerangan pengirim jambangan bunga tersebut. Adakah daripada seseorang yang dia kenal rapat?

“Hello… Nina ada?” “Saya yang bercakap. Siapa di sana?” Keadaan hening sebentar. Soraya menunggu sipemanggil bersuara. Kedengaran nafasny...
Unknown Jul 20, 2011
Oh! MyKarya!



Cinta...
kamu tetap bertahan kerana campur antara kesakitan dan kegembiraan yang membutakan dan tak terfahami ... menarikmu mendekati dan tetap bersamanya?

Cinta...
kamu menerima kesalahannya kerana itu bahagian dirinya dan siapa dirinya?

Cinta...
kamu tertarik dengan orang lain tapi setia dengannya tanpa penyesalan?

Cinta...
kamu menangis kerana kesakitannya walaupun saat itu dia kuat?
hatimu sakit dan hancur ketika dia bersedih?

Cinta...
hatimu gembira ketika dia berbahagia?
matanya melihat hatimu dan menyentuh jiwamu begitu mendalam sehingga menusuk?

Yang demikian itulah namanya CINTA.

Cinta... kamu tetap bertahan kerana campur antara kesakitan dan kegembiraan yang membutakan dan tak terfahami ... menarikmu mendekati da...
Unknown Jul 4, 2011
Oh! MyKarya!



Wida duduk diam-diam sambil menunggu orang yang ingin ditemui muncul. Bibik yang membawa hidangan jus oren telah lama menghilang di sebalik pintu gerbang nenuju ke ruang dapur. Di tengah-tengah antara ruang tetamu dan dapur terdapat satu dewan makan yang dikhaskan untuk tetamu yang datang. Itulah fungsi pintu gerbang yang terbina dari adunan kayu jati berkualiti tinggi yang memisahkan ruang tamu dan ruang dapur. Dahulu dia bebas keluar masuk di kediaman mewah itu. Dahulu juga dia bebas menjenguk bilik Hazzim jika jejaka itu pergi ‘out station’ atau tiada di rumah.

Kini…mendengar suara orang yang bakal ditemuinya sebentar lagi pun dia sudah kecut perut. Itu belum lagi bertemu muka. Tetapi demi dendam yang kesumat lantaran cinta yang ingin disambung tidak mendapat layanan yang sewajarnya, Wida jadi berani. Dia ingin menabur minyak tanah ke atas unggun api yang suam-suam kuku panasnya. Gosip yang bertebaran di luar sana mengatakan pilihan Hazzim mendapat tentangan dari tuan punya rumah mewah ini. Inilah peluangnya!

“Dah lama kamu sampai?”

Wida tersentak. Matanya menentang pandangan sinis dari Dato’ Yusniza. Wida bangun mengangkat tangan untuk bersalam tetapi malangnya tokoh korporat itu tidak menyambutnya. Dia malu sendiri lantas segera menarik tangannya kembali ke belakang.

“Masih ingat jalan ke sini. Ingat dah lupa?”

“Ha’ah…maafkan saya mummy sebab ganggu masa mummy sekejap. Wid…”

“Straight to the point. Kamu nak apa?” Dato’ Yusniza memotong percakapan Wida.

“Begini mummy…”

Dato’ Yusniza memotong percakapan Wida dengan nada keras. “Don’t call me mummy. Guna panggilan lain. Sakit telinga nak dengar.”

“Oo…ok Dato’. Wida faham Dato’.”

“Hurm! Teruskan. Saya nak keluar sekejap lagi. Cepat sikit.”

“Ya….ya…”

Wida menelan liurnya. Tekaknya berasa payau yang amat sangat. Sungguh Dato’ Yusniza telah membuang dirinya jauh ke kancah benci. Untuk menentang matanya juga Dato’ sudah tidak sudi. Tak mengapa, ini masa dia, bisiknya dalam nada geram.

“Wida jumpa Hazzim tadi.”

“Apa yang peliknya? Bukankah kamu selalu mengintip dia walaupun saya dah halang. Kamu memang muka tak tahu malu.”

“Wida nampak dia makan dengan perempuan. Bila Wida tanya dia kata perempuan itu girlfriend dia. Itu yang nak inform pada Dato’ sebenarnya…”

Dari duduk Dato’ Yusniza terus berdiri bila Wida menyampaikan perkhabaran itu. Dalam senyap Hazzim berjumpa dengan seorang wanita dan telah memperkenalkan sebagai teman wanitanya kepada Wida. Siapakah wanita itu? Apakah wanita yang sama yang ditunjukkan gambarnya oleh Yuhanis tempohari? Sejak bila pula Hazzim pandai berbohong kepadanya? Ini tak boleh diterima akal; bentak Dato’ Yusniza sambil tak sedar dia mengenggam penumbuknya.

“Kamu dah makan?” suara dato’ Yusniza bertukar nada. Kali ini nadanya begitu lembut sekali.

Wida menggeleng dengan perasaan hairan. Apa kena dengan Dato’ korporat ini? Sekelip mata berubah begitu saja.

“Jom kita lepak kat dewan makan. Bibik pun ada masak banyak lauk untuk ‘launch’ tadi. Tapi Hazzim tak balik pun. Ammar pun tak singgah makan, ada appointment lah agaknya dia orang tu. Tak sangka pulak kamu yang terjumpa dengan Hazzim…”

“Duduk….duduklah. Macam tak biasa pulak.”

“Ya lah Dato’…”

“Isshhh…panggil mummy aje. Macam biasa yang Wida buat dulu.”

‘Mummy? Tadi kan kau tak bagi aku panggil nama itu. Dasar talam dua muka…; gumam Wida sendirian.

“Siapa nama girlfriend dia?”

“Alisya.”

“Erm…sedap nama dia. Macam mummy pernah dengar nama tu. Ada gambar dia?”

“Maaflah mummy. Tak ada. Tak sempat nak ambil tadi. Habis tu…Hazzim marah-marah.”

“Apahal pulak dia marahkan kamu?”

“Dia marah sebab Wida asyik follow dia aje.”

Dato’ Yusniza ketawa besar. Begitulah lagaknya jika pasangan yang sudah tidak sehaluan lagi. Benci membenci sudah jadi mainan perasaan.

“Tak mengapa. Biar nanti mummy marahkan dia balik.” Dato’ Yusniza tersenyum memujuk.

“Terima kasih mummy.”

Dalam rasa pelik dan keliru mendepani apa yang sedang berlaku, Wida tetap makan dengan berselera sekali. Masakan Bibik Natrah memang sedap. Dari dulu dia memang menggemari masakan yang disediakan oleh Bibik. Lagi satu, Bibik faham dengan citarasa penghuni rumah tersebut. Ada saja hidangan yang istimewa untuk setiap manusia di dalam banglo mewah itu. Dan Bibik akan melakukannya dengan rela hati kerana dia telah menganggap penghuni rumah agam itu seperti anaknya sendiri, termasuklah Wida sekali.

“Boleh Wida tolong mummy?”

“Apa dia mummy?”

“Nanti kita bincangkan. Sekarang mummy ada hal, bila dah settle kerja mummy, mummy akan call Wida. Boleh ya?”

Wida tersenyum senang. Dato’ Yusniza telah mengutipnya kembali dari kancah sampah terbuang. Dia berangan-angan tinggi, selepas ini bolehlah dia melepak di banglo milik Hazzim dan keluarganya itu. Wah!! Keadaan sudah kembali seperti asal. Wida bernyanyi riang tatkala menuruni tangga di ruang garaj untuk menuju ke perut teksi yang sudah ternganga. Tadi Bibik Natrah sempat memanggil teksi untuk Wida setelah diminta berbuat begitu oleh majikannya.

Dari cermin pintu, Dato’ Yusniza memerhatikan gelagat Wida dengan muka jelek. Sengaja dia menghulur not seratus ringgit kepada Wida agar gadis gedik itu boleh berambus dari banglonya. Dia tidak tahan untuk berlakon lama-lama di hadapan Wida. Demi membongkar kegiatan anak bujang kesayangan, dia sanggup buat apa sahaja walaupun terpaksa menjilat balik ludahnya sendiri.

Sebuah kereta masuk di garaj. Tersembul wajah Hazzim yang penuh ceria sambil menjinjit beg di tangan kirinya. Dato’ Yusniza terperanjat melihatkan kemunculan Hazzim di saat-saat begitu. Nasib baik dia sempat ‘menghalau’ Wida tadi. Jika tidak, pasti temberangnya pecah.

“Assalamualaikum Ibu….”

Tangan Dato’ Yusniza dicium dengan ikhlas. Dato’ Yusniza sempat merenung wajah anak bujangnya yang masih solo itu. Raut Hazzim berbeza dari biasa. Ada cahaya kebahagiaan yang terpancar. Itulah kata-kata naluri seorang wanita bergelar ibu. Mungkin itu penangan cahaya cinta, siapa tahu?

“Hazzim dari mana? Tak balik pejabat lepas ni?”

Dato’ Yusniza menyapa lanjut bila Hazzim sudah bergerak naik ke atas.

“Penatlah ibu. Dari Springs Season Resort tadi saya terus balik.”

“Ada apa kat sana?”

“Ada hal sikit.”

“Business appointment ke? Dengan siapa?” Dato’ Yusniza masih mahu bertanya lanjut.

”Taklah ibu. Personal meeting…”

Pelik bunyinya. Dahi Dato’ Yusniza berkerut seribu.

“Eh! Tak makan dulu? Bibik dah masak banyak lauk ni.”

Hazzim memusingkan badannya sambil melurutkan tali leher di tengkuknya.

“Tak lah ibu. Nak solat kejap lepas tu berehat. Okey bu…”

“Okey.”

Perlahan sahaja suara Dato’ Yusniza menjawab. Ada sesuatu yang tidak kena dengan Hazzim. Si bujang kesayangannya seperti mahu menyorok sesuatu. Dari hasrat mahu keluar berjumpa dengan rakan perniagaannya, Dato’ Yusniza membatalkan niatnya itu. Dia mahu menunggu di rumah kalau-kalau Hazzim mahu berbicara tentang perubahannya yang mendadak itu.

Wida duduk diam-diam sambil menunggu orang yang ingin ditemui muncul. Bibik yang membawa hidangan jus oren telah lama menghilang di sebali...
Unknown Jun 18, 2011
Oh! MyKarya!



Alisya merenung tajam wajah wanita di hadapannya. Gelasnya yang tadi penuh dengan air sirap bandung telah kering kontang dengan sekelip mata. Alisya mengerling pula ke arah Hazzim yang asyik berpeluk tubuh. Sudah agak lama Hazzim dan Alisya begitu, yang seorang berpeluk tubuh dan yang seorang lagi merenung wajah wanita muda yang tiba-tiba muncul tadi. Suwey betul, orang kata. Dari kenyang jadi lapar semula. Tetamu yang tidak diundang itu bagai merobek memori Alisya kepada peristiwa di ‘shopping complex’ tidak lama dulu. Dia ‘cam’ betul dengan wanita sombong itu yang telah menyebabkan skirtnya terkoyak. Tanpa peduli perasaan orang lain atau pun ucapan maaf, wanita itu ‘blah’ begitu saja.

“Siapa dia ni?” wanita sombong itu bertanya tanpa memandang Alisya.

“A friend…”

“Friend aje? Bukan ada perkataan ‘girl’ kat depannya?”

“You ni kenapa? Ada apa cari I sampai kat sini? You tak ada kerja lain lagi? Asyik nak follow ke mana I pergi.” Hazzim masih mengawal nada suaranya.

“Saja…memang tengah tak ada job. You tahulah model macam I mana boleh ambil sebarang job. I must picky dearrr…” perkataan ‘dear’ ditebalkan sebutannya menyebabkan Alisya bertambah meluat hingga sampai tahap nak termuntah mendengar omongan wanita gedik itu.

Tangan wanita itu sengaja menyentuh lengan Hazzim dan buat kesekian kalinya Alisya terkejut dengan tindakan tersebut yang seolah-olah mencabar kewujudannya di hadapan mereka.

“Wida!! Don’t touch me like this. We are now in public area, please take care of your manner!”

‘Oh! Inilah Wida yang disebut-sebut orang. Taklah secantik mana, mekap aje yang tebal macam tar jalan; getus Alisya mengutuk wanita di hadapannya. Tanpa disengajakan dia tersenyum sumbing seorang diri. Gelagatnya itu disedari oleh Wida hingga menyebabkan wanita itu menghamburkan kata-kata kesat ke arahnya.

“Jaga mulut you. You tak ada hak nak marahkan dia kalau hanya kerana I. Kalau tak puas hati dengan I, you marahkan I, bukan dia. Dia tak tahu apa-apa.”

“Suka hati I lah. Mulut I yang cakap. Wow!! Bela dia nampaknya. Kata just ‘a friend’…” ketawa Wida yang kasar itu meledak kuat.

“Okey! Fine! Kalau you nak tahu yang betul, yang benar…actually dia ni …”

“Siapa dia ni?? Tell me!”

Keadaan menjadi agak kelam kabut sedikit akibat insiden yang tidak dijangka itu. Alisya ingin segera beredar dari restoran itu setelah banyak mata yang memandang kekecohan yang sedang berlaku. Dua orang perempuan berebut satu lelaki? Oh ! Mana mungkin! Alisya tak mahu dituduh sekeji itu. Dia bukan wanita pencari cinta, dan bukan juga terdesak untuk dicintai. Dia tak mahu masuk campur masalah yang sedang dihadapi oleh Wida dan Hazzim.

Namun tangannya di tahan oleh sentuhan lembut Hazzim menyebabkan seluruh perasaannya terkejut bak terkena renjatan elektrik. Akibat sentuhan yang tidak disengajakan oleh Hazzim, tangan Alisya bergetar dan berpeluh. Dia merasakan nafasnya seolah terhenti beberapa ketika.

“Kalau you nak tahu sangat, the truth is she is my girlfriend. Alisya is my first truly love…so, please don’t disturb her. For my sake, please don’t ever you dare to touch her, you remember that!” Hazzim melafazkan pengakuannya di hadapan Wida dengan penuh semangat.

Sekali lagi Alisya terkedu. Matanya cuba mencari anak mata jejaka kacak itu tetapi Hazzim langsung tidak menoleh ke arahnya. Seriuskah dia? Adakah segalanya cuma sandiwara untuk mengaburi mata Wida. Ikhlaskah Hazzim dalam membuat pengakuan yang boleh mengheretnya ke kancah sengsara? Adakah Dato’ Yusniza akan berdiam sahaja jika mengetahui kebenarannya?

“You…?”

“Shhh! Let me settle this first.” Hazzim berbisik ke telinga Alisya pula.

Keintiman Hazzim dan Alisya memang mengejutkan Wida. Apalagi hendak dikata, jika kata boleh berdusta tetapi, takkan perbuatan pun mahu dibohongi. Mata Wida jadi saksi akan kebenaran yang bekas kekasihnya itu telah mendapat pengganti. Mereka begitu serasi dan sangat sepadan.

“I sekarang ‘attached’ to Alisya. You jangan ganggu dan cari I lagi. Kisah kita dah lama jadi sejarah. You pun tahu semua itu. Jangan mudah buat tuduhan kepada Alisya hanya kerana you berdendam dengan I. Ingat tu.”

“I bagitahu your mum.”

“Dia tak ada kena mengena dalam hal ini. Dan lagi satu, you pun tahu my mum dah lama tak nak tengok muka you. You jangan nak cari pasal semula.”

Wida menggetap bibir menahan geram. Segala usahanya hari ini nampak sia-sia setelah beberapa hari dia mengekori Hazzim. Dia ingin menyambuing kembali ikatan yang telah terputus dua tahun dulu. Tapi siapa sangka, Hazzim kini sudah berpunya.

“Baik I pergi dulu supaya korang boleh settlekan masalah korang dulu.” Alisya mahu mengundur diri. Lagipun waktu rehatnya sudah lama habis. Rahimah pula sudah dua kali membuat ‘miss call’ ke telefonnya.

Namun Hazzim tetap menghalang bila Alisya mahu pergi. Dia mhu Alisya tahu sejarahnya dengan Wida. Hazzim mahu Alisya membuang rasa sangsi terhadap dirinya, lebih-lebih lagi status dirinya yang sering diperkatakan orang. Hazzim mahu Alisya tahu bahawa cinta yang ingin dihulur adalah ikhlas semata-mata, tiada niat lain. Kalau adapun, niat yang tersembunyi di dalam hati Hazzim adalah mahu menyunting Alisya sebagai suri hidupnya.

“I ni memang sampah! Semua orang buang I dari hidup mereka. You pun sama. Habis manis sepah dibuang.” Wida bersuara lemah namun cukup untuk ditangkap oleh pendengaran Alisya.

‘Apa maksud wanita ini? Apakah…??’ Ah! Persoalan itu termati di dalam hati Alisya sahaja. Dalam suasana tegang begitu takkan dia mhu menyoal Hazzim pula. Lagipun mereka belum benar-benar menjadi pasangan yang bercinta, apa pula haknya untuk bertanyakan perihal peribadi Hazzim.

“Sudah lah Wida. I pun tak ada hutang apa-apa dengan you. Segala kasih sayang kita dulu samada yang I kongsikan atau tidak dengan you, I dah lupakan. Maafkan I.”

Hazzim menarik tangan Alisya menuju ke kaunter bayaran sebelum menghilang di sebalik pintu restoran.

Wida terkedu tidak terkata apabila ditinggalkan terkontang kanting seorang diri di situ. Ingin saja dia meraung sekuat hati tetapi siapa pula yang mahu memujuknya nanti. Dia cuba mendail beberapa nombor tetapi malangnya semua tidak berjawab. Langkah terakhir dia cuba menelefon satu nama yang suatu ketika dahulu amat kamcing dengannya. Hatinya jadi kecut apabila panggilannya itu disambut dengan satu suara yang tidak asing baginya.

***

Alisya mengirimkan SMS kepada Rahimah yang dia mengambil cuti kecemasan setengah hari. Sebaik SMSnya diterima, panggilan dari Rahimah segera masuk ke telefon Nokia E5nya. Hazzim di sebelah mengisyaratkan agar Alisya tidak menjawab panggilan itu. Dia tidak mahu ada gangguan di saat dia mahu membuat keputusan penting di dalam hidupnya. Alang-alang dia telah terlajak kata tadi, dia mesti mengotakan janji itu. Dia mesti membuat pengakuan di hadapan Alisya sekarang atau dia tiada peluang langsung!

Harrier hitam Hazzim diparkir di kawasan letak kereta resort yang pernah mereka kunjungi dulu. Di waktu-waktu begitu memang orang agak kurang kerana kebanyakan pengunjung datang pada waktu makan tengahari. Resort itu tetap menjadi pilihan pengunjung kerana hidangan set ‘lunch hour’nya memang menyelerakan. Hazzim pun kerap berkunjung ke situ jika ada ‘business appointment’.

Suasana sangat sepi, Hazzim dan Alisya hanya melayani perasaan masing-masing sambil mendengar lagu dari corong radio. Lama kelamaan Alisya berasa kekok berdua-duaan dengan Hazzim yang sebelum ini dilayani sebagai seorang teman biasa sahaja. Walau kadangkala ada sifat nakal dalam diri mahu memanjangkan persahabatan itu ke arah yang lebih serius tetapi dia berasa janggal. Kerana sudah terbiasa diri berdikari, jadi dia tidak mahu tergedik-gedik mengharapkan perhatian istimewa daripada lelaki asing. Tetapi pada saat dan ketika ini, entah apa yang mendorongnya untuk mengikut telunjuk Hazzim.

‘Apakah aku sudah jatuh cinta? Apakah aku sudah mula mahukan perhatiannya? Layakkah aku dengan dia, seseorang yang disegani dan anak harapan kepada bondanya? Apakah aku mampu bersaing dengan segala cabaran yang datang??’ Soalan yang bermain di benak Alisya hanya mampu dijawab dengan sebuah keluhan.

“Maafkan I sebab libatkan you dengan masalah I. Tak sepatutnya I buat you macam ni. I tak mahu you terlibat, tapi I pun tak tahu dia muncul tiba-tiba macam itu aje.”

Lirih suara Hazzim tatkala menyuarakan rasa maaf kepada Alisya. Tindakan Wida menyerang mereka di restoran tadi tidak boleh dimaafkan langsung. Dia tahu Alisya tertekan dengan tindakan Wida tadi. Sebab itu dia mahu Alisya mengambil cuti kecemasan dan membawanya ke resort itu.

“I tak kisah. Bukan salah you pun. I dah biasa menghadap benda-benda macam ini. You kan tahu kerja wartawan macam I banyak cabaran. Pelbagai ragam manusia yang I jumpa. Ini semua perkara kecil aje. Don’t worry pasal I, okey.”

Hazzim tersenyum pahit. Kali ini debaran di dada lebih kuat dari selalu. Lebih-lebih lagi tadi dia telah meluahkan peraasaan yang terpendam sekian lama. Sebab itu sewaktu membuat pengakuan di hadapan Wida tadi dia tak mampu menatap wajah Alisya. Dia berasa amat malu kerana terpaksa melakukan cara begitu untuk menzahirkan perasaannya. Yang penting pengakuannya ikhlas, bukannya main-main. Hazzim harap Alisya faham situasinya tadi.

“Err…I nak tanya you satu perkara.”

“Apa dia?” ada getar pada nada suara Alisya.

“Be my girlfriend...”

Alisya ketawa. Dia rasa gelihati apabila soalan itu yang ditanyakan oleh Hazzim. Dia ingat ada perkara serius yang ingin mereka bincangkan. Rupa-rupanya Hazzim hanya inginkan jawapan pasti daripada isyarat cintanya selama ini. Ah! Taklah teruk sangat dia ni…getus Alisya di sudut hati.

“You tak ambil serius pun apa yang I tanyakan? Lagi-lagi you ketawa. Apa I tak layak untuk you ke? Atau you memang tak mahu menerima I. Jangan buat I berada dalam keadaan samar, Alisya. I need a firm answer, not just your smile or laugh…”

“Apa jawapan yang you nak?”

“Seikhlas hati you. What you feel…”

“Ikut hati I yang tengah panas ni, I would disqualified your question.” Alisya bermain kata.

“You serius sikit boleh tak?” Hazzim naik geram. Geram sayang.

“Who said I’m not serious?”

“At least…berikan jawapan yang membahagiakan I. Yang boleh buat tidur I lena, makan I kenyang. Ini tidak! You mainkan perasaan I.”

“Jawapan macam mana yang boleh bahagiakan you?” Alisya mengulum senyum. Seronok pula bergurau dengan Hazzim. Selalu lelaki ini serius sangat. Baru kini dia nampak sisi sebenar seorang Hazzim. Manjanya boleh tahan!

“Accept my proposal…be my girlfriend.”

Alisya ketawa lagi. Dia tak mampu menjawab soalan itu buat masa ini. Rasanya macam baru semalam saja dia menerima amaran dari seorang wanita. Takkan semudah itu dia hendak menerima Hazzim sebagai buah hatinya. Amaran itu pula baru sedikit, hanya sekelumit, esok lusa entah apa pula bala yang menunggu? Sanggupkah dia untuk menempuh dugaan dan cabaran yang mendatang?

“Alisya…apa termenung ni?”

Bahunya disentuh lembut. Alisya membalas renungan dari Hazzim. Indahnya keadaan ini. Hanya orang yang betul-betul sudah jatuh cinta akan merasai pengalaman ini. Satu perasaan asing yang datang dengan pelbagai warna. Ada sayu, ada gembira, ada sedih dan ada bahagia. Cukup sempurna adunan itu tetapi belum tentu isinya juga akan seceria itu. Itulah cinta! Satu perjudian perasaan yang tidak tahu penghujungnya.

‘I…would say…”

“Yes?”

“Errr…I don’t know.”

“Ahhh! Simple aje Alisya. You terima I sebagai boyfriend you. Tamat.”

“Tak semudah itu Hazzim. Itu baru permulaan namanya. Bukan penamat segala cerita.”

“Habis…nak tunggu you cakap satu perkataan pun susah. Lebih baik cakap tiga sekaligus.”

“Apa dia?” Alisya ingin tahu apa yang patut diucapkan untuk tiga perkataan itu.

Hazzim tersengih-sengih.

“I love you.”

“Hazzim!!” Alisya terjerit kecil. Tapi dalam nada cukup bahagia. Bersediakah dia?

“Ok.”

“Untuk apa? Yang mana satu? Satu perkataan atau tiga perkataan?”

Alisya mengecilkan matanya memandang Hazzim buat kesekian kalinya.

“For all. All for one!”

“Alhamdulillah…syukur Ya ALLAH. Kau makbulkan doaku selama ini.”

Alisya mengurut dada tanda surut segala bebanan yang dipikul sejak dari restoran tadi. Kini sah dia berpasangan sebagai kekasih kepada Hazzim. Dalam diam Alisya berterimakasih juga kepada Wida. Jika tidak, dia sendiri buntu terhadap perasaannya sendiri.

Dalam gembira untuk sedetik dua itu, Alisya terbayangkan cintanya yang putus di tengah jalan bersama Zikry. Adakah percintaannya dengan Hazzim nanti bakal menerima nasib yang sama? Sesungguhnya Hanya TUHAN yang Maha Mengetahui.

Alisya merenung tajam wajah wanita di hadapannya. Gelasnya yang tadi penuh dengan air sirap bandung telah kering kontang dengan sekelip ma...
Unknown Jun 17, 2011
Oh! MyKarya!



Hazim membayangkan wajah Alisya yang manis melemparkan senyuman sepanjang masa kepadanya. Kalau 24 jam sekalipun, senyuman itu tetap tak jemu dipandang, makin membuat jiwa mudanya bersemangat melalui hidup seharian. Senyuman Alisya ibarat bunga kembang pagi yang suci dan luhur. Tetapi malangnya, sudah berhari-hari gadis itu asyik masam apabila bersemuka dengannya. Kalau buat-buat terserempak, sempatlah juga Hazzim mengintai gadis itu bergurau senda dengan rakannya, Rahimah. Tapi itu tidak bermakna langsung bagi Hazzim. Kalau boleh dia mahu perhubungan yang telus disulami dengan rasa cinta yang membara. Rasa cinta yang saling berbalas dan menerbitkan rindu antara dia dengan Alisya.

Hazim sendiri pun hairan mengapa Alisya sering mengelak dari bertemu dengannya. Hubungan Alisya dengan Zikry telah lama berakhir, tentu lebih mudah bagi Hazzim untuk mengambil hati gadis genit itu. Namun itu masih belum bisa membuat Hazzim berjaya menembusi pintu kebal hati Alisya. Nampak gaya hanya dia yang bertepuk tetapi tidak bersambut. Tepuk sebelah tangan manakan berbunyi! Sedarlah wahai Hazzim…hati kecilnya menjerit-jerit.

“I tak sengaja.”

Kali ini betul-betul dia tak sengaja terlanggar Alisya. Fikirannya bercelaru memikirkan gadis itu. Malang pula bila waktu-waktu begini berlanggar pula dengan Alisya yang berwajah masam itu. Argh!! Bersedia untuk dimarahi…terima ajelah.

“You buat apa kat sini?”

“Tengok-tengok orang…”

“Siapa?”

Hazzim terpana disergah begitu. Dahi Hazzim berpeluh. Nak diseka peluh renik itu terasa segan pula.

Dia bertanya tanda cemburu atau sekadar ambil tahu? Hazzim cuba meneka rona wajah yang ditunjukkan Alisya. Dia tak marah aku terlanggar pun dah cukup baik. Elok pula anginya hari ini.

“I nak jumpa kawan. On the way nak jumpa kawan…” suara Hazzim bergetar tatkala Alisya merenung tepat ke anak matanya.

“Oh! Okey. See you next time.”

“Tak nak joint sekali?” Gatal pulak mulut ni nak mempelawa Alisya. Hazzim menutup mulutnya tetapi dalam hati berdoa agar gadis itu mahu menemaninya makan tengahari.

“Tak mengapa. I dah ada lunch date.”

“Dengan siapa?” sepantas kilat pertanyaan itu terhambur dari bibir Hazzim.

“Awak kisah ke?” Alisya ketawa sinis.

Hazzim menyeluk poket seluarnya menahan rasa bengang yang sedang menyerang maruahnya. Dia rasa sangat rendah diri. Ulu hatinya pedih bagai dihiris sembilu. Memang sekelumit pun Alisya tiada perasaan terhadapnya. Kini dia pasti. Harapan yang tadinya setinggi gunung kini hancur berkecai terhempas ke bumi.

“Kalau gitu I pergi dulu. Nice to meet you.”

Hazzim berjalan laju tanpa menoleh ke belakang lagi. Kaki yang melangkah umpama tidak jejak di bumi. Perasaan malu menghantui diri. Dia sangkakan pertemuan tak sengaja ini bakal membuahkan makna yang indah, tetapi nasibnya malang lagi. Alisya semakin jauh hendak digapai. Hati gadis itu umpama hati batu, kering dan kontang.

“Encik Hazzim! Nanti dulu.”

Hazzim berjalan terus menuju ke keretanya. Dia tak sedar yang Alisya mengejarnya dari belakang. Kali ini hatinya sudah keras. Pedulikan rasa merajuk ini yang menghuni ruang hati. Walau apa pun terjadi dia tidak akan berpaling kepada Alisya lagi.

“Encik Hazzim!”

“Encik Hazzim!”

Hazzim tidak sampai hati pula membiarkan Alisya memanggil-manggil namanya. Entah kenapa dia kalah apabila berdepan dengan Alisya. Alisya bagai besi berani yang sering menarik hatinya untuk sentiasa melekat pada gadis itu walaupun dia sudah disisihkan awal-awal lagi. Ish! Merajuk? Tak ada dalam kamus hidupku! Getus hatinya menahan sabar.

“Ya??”

“Kut iya pun janganlah merajuk. Buruk betul tengok orang lelaki macam ni.”

“I? Merajuk dengan you? Mana ada. Dah you kata ada lunch date takkan I nak tunggu you. Tak betul macam itu cik Alisya?” debaran di dada Hazzim datang lagi. Masih ada peluang? Ya ke?

“Itulah you cepat sangat angkat kaki. Nasib baik I sempat kejar. Kalau tidak you lepas peluang nak lunch dengan I. I selalu busy tau. Ini pun secara kebetulan I dapat keluar.” Alisya sengaja mengusik.

Mata Hazzim bersinar-sinar merenung wajah merah Alisya yang dibahang mentari yang tegak di atas kepala. Malu pun ada apabila ditegur begitu, tapi apa ada hal. Biar malu sekarang daripada terlepas peluang yang jarang diperolehi ini.

“Dah rezeki I.”

Alisya sekadar tersenyum.

“Lunch date tadi tak jadi?”

Sambil berjalan ke restoran berhampiran, mereka berbual-bual kosong.

“Last minute pulak dia cancel.”

“Kalau boleh I tahu, lunch date you dengan siapa?”

Pelayan baru berlalu pergi setelah habis mengambil pesanan dari Hazim dan Alisya. Alisya mengelap mukanya yang berpeluh dengan tisu. Hazzim pun berbuat begitu di wajahnya yang terasa bahang. Menghadap Alisya lagilah bahang itu tak kebah-kebah.

“Client. Syarikat perabot nak beli layout dalam magazine I untuk buat advertisement. Cancel pulak.”

Fuh!! Lega. Nasib baik client aje…Hazzim mengurut dada. Tetapi lelaki atau perempuan? Tua atau muda? Hatinya bimbang semula.

“Ada hal lain lah tu.”

“Dah dua kali postponed. Macam nak main-main aje.”

“Think positive, Alisya. Mungkin dia betul-betul ada masalah.”

“Mungkin jugak.”

Hazzim berasa bangga dapat memberi kata perangsang kepada Alisya. Itu belum lagi confirm jadi boyfriend…

“Apahal tadi you laju menonong aje. Ada hal penting ke? Kalau you ada urgent matter, I tak kisah. I boleh makan sendiri. Lagipun dah selalu I sorang-sorang macam ni.”

‘Kalau ada emergency meeting pun I sanggup cancel demi you, Alisya.’

“Apa halnya?” Alisya mengulangi lagi soalannya apabila dilihat Hazzim hanya terkebil-kebil memandangnya. Lucu juga Hazzim ini…Alisya berbisik sendiri.

“Apa dia?”

“Aish!! Berangan ke?”

“Tak! Tak! Lapar sangat. Tu yang tak boleh concentrate apa yang you cakapkan.”

Berlakon Hazzim, jangan tak berlakon. Yang penting bunga pujaan bukan di dalam taman larangan lagi! He..he…

“Dah lama tak dengar dari Kamal. Dia sibuk kat kedai atau sibuk dengan Adira?” Hazzim menukar topik.

“Hmm. Dia sibuk sikit akhir-akhir ni. Tak tahu kalau ada kena mengena dengan Adira atau ada perkara lain. Dia banyak projek dengan kawan-kawan dia tu. You dah lama tak keluar dengan dia ke? Dia pun kerap pergi memancing lately…”

“I pun sibuk dengan operai syarikat. Dah lama tak keluar dengan Kamal. Tapi I tengok Adira sekarang ni happy semacam aje. Kut-kut dah jumpa dengan penawar rindunya lah tu…”

Alisya ketawa gelihati mendengar Hazzim menyebut perkataan ‘penawar rindu’. Aish! Main tajuk lagu nampaknya…boleh tahan jiwang juga mamat ni…benak Alisya mengulas si jejaka kacak di depannya.

“You ketawakan I, ya?”

Alisya tidak membalas. Dibiarkan sahaja pertanyaan dari Hazzim itu.

“I suka tengok you pun gembira sekarang ni. Jangan sedih-sedih Alisya. Anything yang you perlukan I boleh bantu selagi terdaya.”

“I pun dah penat menangisi benda yang bukan hak I lagi, Hazzim. Sekarang I nak happy untuk diri I sendiri. I sebatang kara dalam dunia ni, asalkan Kamal gembira dan I bahagia, cukuplah.”

“Bagi chance pada I, boleh?”

Alisya tersedak. Nasib baik makanan di mulut tidak tersembur keluar. Jika tidak mesti sudah mengena wajah redup milik Hazzim. Pelanggan di sebelah menyebelah tertoleh-toleh ke arah Alisya.

“Are you okey?”

Alisya mengangkat tangan tanda dia masih mampu mengawal keadaan dirinya. Dia tidak memerlukan bantuan Hazzim buat ketika ini.

“You main terjah aje…terkejut I.”

“I takut nak beri salam, takut tiada jawapan dari you.” Hazzim berfalsafah.

Alisya hilang mood untuk menghabiskan saki baki makanan di dalam pinggan. Sergahan dari Hazzim yang seolah menyandarkan harapan kepadanya serta merta terasa begitu membebankan. Kalau Dato’ Yusniza tahu apakah reaksinya? Bagaimana penerimaannya bila dia tahu Hazzim makan dan keluar berdua dengannya pada saat dan ketika ini.

Alisya terfikir mungkin ada mata-mata yang sedang mengawasi gelagat mereka di dalam restoran itu. Jika tidak takkan perasaannya jadi gundah gulana dan tidak sedap hati secara tiba-tiba. Dia menjeling sekilas keadaan sekeliling namun tidak ketemu dengan wajah yang mencurigakan. Fuh!! Nasib baik.

“Hazzim!! What a coincidence…”

“What are you doing here?”

Hazzim dan Alisya saling berpandangan. Alisya tidak percaya sangkaannya benar sama sekali. Minah saleh mana pula yang berdiri di belakangnya sambil mesra menyapa Hazzim. Tetapi wajah Hazzim menggambarkan kegusaran. Bala apakah ini? Siapakah manusia itu?

Hazim membayangkan wajah Alisya yang manis melemparkan senyuman sepanjang masa kepadanya. Kalau 24 jam sekalipun, senyuman itu tetap tak j...
Unknown May 28, 2011
Oh! MyKarya!




Aziz membelek-belek album gambar di bawah rak tv. Gambar lama dia dan Haizan sedang bermain gelungsur di tadika menggamit di ingatan. Haizan yang tinggi berada di depan sambil tangannya pula berada di bahu sepupunya itu. Dahulu mereka memang berkawan baik dan akrab kerana dahulu mak ngah Shitah yang menjaga sehingga umurnya menjangkau tiga belas tahun. Semenjak dari itu, hubungan intim bagaikan belangkas, tidak boleh dipisahkan. Hanya setelah ayah Aziz bercadang untuk kembali ke kampung halaman sebelah ibunya di Segamat, kemesraan bak dua beradik itu menjadi pudar dan hambar. Dan kini, takdir mendekatkan mereka lagi. Tawaran bekerja sebagai pemandu di sebuah syarikat keselamatan diterima dengan hati terbuka. Aziz sedar diri dengan pencapaiannya setakat tingkatan tiga mana mungkin dia memilih pekerjaan. Sudah hampir enam bulan Aziz menumpang di rumah emak saudaranya itu, ini bermakna sudah hampir enam bulan juga dia bekerja di syarikat kawalan keselamatan itu.

“Dah…dahlah tu Ziz. Kau tak jemu-jemu tengok gambar kita masa kecik tu. Aku tahulah yang kau lebih comel dan tembam. Ake keding je, ha…macam sekarang ni. Cuma sekarang ni aku lebih handsome dari kau! Jangan jealous ok!”

“Tak de lah.Saja, aku boring…”

“Apahal?”

“Tak ada apa-apa.” Jawab Aziz hambar.

Haizan menghampiri Aziz yang terperuk di sebelah rak tv. Dia menepuk bahu sepupunya itu.

“Kau macam tak tahu perangai aku. Aku akan korek masalah kau sampai kau boleh bukak mulut. Terus terang aje…”

“Ada hal sikit.”

“Kan aku dah agak. Yang sikit tu lah yang kena selesaikan. Kalau tidak dia jadi bertimbun dan bila dah berbukit, payah nak ditarah!” Haizan berfalsafah.

Aziz ketawa mendengar kata-kata sepupunya yang selalu menang darinya dalam bab berkata-kata. Tetapi dia tidak kisah. Dia sudah biasa. Memang adatnya dia selalu kalah. Kalau Aziz yang menang itu dah jadi luar biasa. No big deals, orang kata.

“Azeem, kau letak album sekolah kau ni merata-rata. Bila dah hilang nanti mulalah membebel kat emak.”

Aziz menyambut album gambar yang dihulur oleh mak ngahnya.

Haizan hanya tersenyum apabila ditegur oleh ibunya. Dia menukar saluran tv untuk mencari rancangan yang bagus. Tengahari minggu begitu tentu banyak rancangan menarik yang disajikan. Lagipun sekarang saluran berbayar yang dilanggannya menyediakan puluhan saluran dari seluruh dunia untuk dinikmati. Mudah aje, tekan dan pilih. Sedang dia leka menonton rancangan hiburan di tv, Aziz menegurnya dengan kasar.

“Kau ni, buat aku terkejut je.”

“Sorrylah beb! Tapi aku nak tanya ni.”

“Apa dia?”

Haizan memperlahankan suara tv. Aziz bergerak menghampirinya dengan wajah yang bersinar-sinar. Kalau sebentar tadi dia menyergah Haizan dengan kasar tetapi kali ini wajahnya lain macam pula, membuatkan Haizan menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Zeem, kau kenal dia?”

Aziz menunjukkan gambar di dalam album Haizan. Haizan hanya memandang sekilas tetapi segera hatinya berdebar-debar. Nina Soraya…siapa yang tidak kenal. Gambar kandidnya yang cantik, secantik orangnya…

“Yang mana satu?” Haizan pura-pura tak endah.

“Yang inilah. Mana lagi. Banyak gambar dia dalam albuk kau ni.”

“Ohh! Dia ni. Kenal.”

“Soraya…Nina Soraya!” Aziz galak meneka.

Giliran Haizan pula bersinar-sinar matanya. Ah! Pasti Aziz sudah biasa dengan nama itu. Ini peluang baik, getusnya.

“Hmm…betul. Nama dia Nina Soraya. Aku panggil dia Nina. Kawan sekolah. Maksud aku…ex girlfriend aku. Eh…tak, tak…! Sebenarnya, dialah mak we aku yang selalu aku cerita tu.” Perasaannya bagai terawang-awang tatkala menyebut nama keramat itu.

Aziz tercengang. Rupa-rupanya Haizan pernah bercinta dengan pegawai operasi di syarikatnya. Kecil aje dunia ni rupa-rupanya.

“Mana kau kenal dia?” Tanya Haizan tidak sabar.

“Dia pegawai kat office aku. Glamour siot!!”

Haizan mengurut dada tanda lega. Mulai dari saat ini gadis itu akan dijejaki.

“Kenapa kau tak bagi tahu dari dulu? Taklah aku sakit kepala, sakit hati macam ni. Dah lama aku cari dia tau. Sejak aku balik semula ke Malaysia. Tup-tup kau yang jumpa dia dulu. Bertuah badan!”

“Apa dah jadi sebenarnya??” Aziz tidak faham.

Haizan merebahkan badanya di atas karpet.

Aziz membelek-belek album gambar di bawah rak tv. Gambar lama dia dan Haizan sedang bermain gelungsur di tadika menggamit di ingatan. Hai...
Unknown May 27, 2011