Menu
Oh! MyKarya!

Sukar menyusun kata, apatah lagi melakar bait-bait indah buat hati yang sedang menangis. Walau bergunung kata diluah, pujukan diberi...hati yang menangis sukarnya untuk terpujuk. Biarkan cinta itu pergi, tetapi sayang....jangan biarkan hatimu mati dan kering kerana cinta itu.




Cinta yang hakiki bukan datangnya dari insan yang sama seperti kita, cinta yang abadi bukan wujudpun di muka bumi ini. Cinta manis atau pahit hanya pinjaman dari Illahi. Palingkan wajahmu, senyumlah hati...renungkan sedalam-dalanmya. Siapakah hatimu tanpa belas ikhsan dari Sang Pencipta? Kamu bukan sesiapa jika hidup tanpa hati.

Hanya TUHAN yang memahami hatimu.

Ketika cinta itu pergi, jagalah hatimu. Janganlah kau matikan hatimu untuk cinta sementara ini. Pasti ada hati yang indah sedang menunggu untuk dibelai dan dipujuk, dibajai dengan kasih sayang yang Hak, dan melangkah dengan senyuman indah menunggu hari istimewa itu kembali.

Saat kau kenangi perit pedihnya hati dilukai, kau sepatutnya masih bersyukur. Daripada diseksa dizalimi fizikalmu hingga luka-luka nampak di mata...biarlah dilukai dihati. Kesakitan di hati bila cinta telah pergi hanyalah sementara. Pujuklah hatimu yang sengsara dengan mengingati dan memuji-muji sang Pencipta hatimu.

Dengan izinNya, hati kamu kembali bersinar bak kejora di ufuk timur. Bersinar-sinar hingga menyinari jutaan hati yang kontang seperti kamu dahulu.

Dalam hati yang bernyawa, tiupkan rasa-rasa rindu pada si Dia yang memang selalu ada dalam hatimu.

Jangan biarkan hatimu mati, sayang....
   

Sukar menyusun kata, apatah lagi melakar bait-bait indah buat hati yang sedang menangis. Walau bergunung kata diluah, pujukan diberi...hati ...
aynorablogs May 24, 2013
Oh! MyKarya!



Menulis Biar Ada Nilainya! | Menulis karya kreatif memerlukan daya tumpuan dan pengalaman sedia ada yang berkaitan dengan apa yang hendak ditulis. Jikalau pengetahuan kita 'zero' tentang sesuatu isu atau tema yang mahu dihasilkan, lebih baik kita berhenti seketika. Kutip pengalaman sebanyak mungkin melalui buku-buku, pengalaman rakan-rakan, bacaan di internet dan pelbagai cara lagi bagi memantapkan karya yang hendak dihasilkan.

Menulis karya kreatif samada sajak, cerpen, novel, pantun dan sebagainya bukannya boleh dibuat sekadar ikut-ikutan ataupun suka-suka. Memang kebanyakan kita selalu menulis begini, 'berkarya sekadar untuk suka-suka'...tetapi tahukah anda, apa yang kita hasilkan itu akan tercatat sebagai sejarah penulisan kita. Bila di pandang kembali, tentu kita tidak mahu bahan tulisan kita tidak mempunyai nilai apa-apa! Siapa yang rugi?

Tinggalkan catatan karya kreatif kita dengan nilai baik yang boleh diadaptasikan dalam sepanjang kehidupan makhluk di muka bumi ini yang bergelar manusia. Sedikit nilai baik yang kita tinggalkan, akan berkembang menjadi kebaikan yang berkekalan bila kita menutup mata nanti!

Coretan santai,
aynora.nur
   

Menulis Biar Ada Nilainya! | Menulis karya kreatif memerlukan daya tumpuan dan pengalaman sedia ada yang berkaitan dengan apa yang hend...
aynorablogs May 3, 2013
Oh! MyKarya!

HARGA : RM36.00
POSTAGE : RM6.00
SIZE : FREESIZE
COLOR : BLUE


 

Lain-lain ciri:

Pinggang bergetah - Free Size

Ada poket di kedua belah sisi
  


HARGA : RM36.00 POSTAGE : RM6.00 SIZE : FREESIZE COLOR : BLUE   Lain-lain ciri: Pinggang bergetah - Free Size Ada poket di kedua belah sisi ...
aynorablogs
Oh! MyKarya!



Awan kelabu di luar jendela
rintik hujan mulai bergenang
bumi basah bermandi dingin
memeluk alam diteman sepi

hujan kau adalah mutiara rezeki
bagi kami yang hampir mati
Dan Yang Maha Kuasa hadiahi kami
air dari langit dengan redaMu
hidupkan negeri yang mati ini

Dialah yang mengirim angin lalu itu
dengan awan terbentang di dada langit
hujan ini rahmatMu yang berganda
Wahai Allah,
terimakasih...kami gembira!


catatan waktu hujan,
aynora nur
8:16 pagi, Malaysia

Awan kelabu di luar jendela rintik hujan mulai bergenang bumi basah bermandi dingin memeluk alam diteman sepi hujan kau adala...
aynorablogs
Oh! MyKarya!

Ciri-Ciri Cerpen Yang Baik | Ada sesetengah orang boleh menulis beratus muka surat cerita panjang yang bersiri-siri yang juga disebut novel. Ada sahaja jalan cerita yang berkembang, watak yang semakin menarik dan complicated dan kadangkala muncul watak sampingan yang tidak terduga kehadirannya.

Panjangnya cerpen ialah antara 5,000 hingga 20,000 patah perkataan. Oleh sebab makna dari segi istilah cerpen itu ialah cerita pendek maka ada yang menyebutkan panjang cerpen ialah sehabis meminum secawan kopi atau sehabis menghisap sebatang rokok.

Namun begitu, ada pula sesetengahnya sukar melakar cerita pendek ataupun yang disebut cerpen. Mengapakah cerpen lebih sukar dihasilkan berbanding novel? Dimanakah silapnya bila pada masa kini lebih banyak karya novel yang terhasil berbanding cerpen.



Ciri-ciri Cerpen Yang Baik 

1) Ada unsur intelek iaitu ada sesuatu pemikiran yang tinggi dalam cerpen tersebut. Maknanya dalam karya tersebut ada mesej yang mahu disampaikan kepada pembaca supaya boleh direnung dan difikir oleh pembaca untuk dijadikan panduan, mendapatkan pengetahuan dan pengalaman.

2) Pancaran emosi dalam cerpen tersebut sama ada gembira, sedih, sinis dan sebagainya. Maknanya cerpen tersebut memilih persoalan dan stail/gaya bahasa yang boleh dihayati dengan baik oleh pembacanya dan dapat menimbulkan suatu fikiran khusus serta memberikan kesan pengajaran dan hiburan.

3) Peristiwa/persoalan dalam cerpen tersebut dituliskan dengan mata hati dan mata fikir iaitu dengan imaginasi yang mengandungi unsur-unsur pemikiran bukan angan-angan. Ada matlamat dalam penulisan cerpen ini dan biasanya hal-hal yang positif.

4) Sesebuah cerpen ada teknik persembahannya iaitu cara olahannya, susunan peristiwanya dan diksi-diksi yang dipilihnya dengan tepat menjadikan sesebuah cerpen itu menarik untuk dibaca.

**Sumber

Ciri-Ciri Cerpen Yang Baik | Ada sesetengah orang boleh menulis beratus muka surat cerita panjang yang bersiri-siri yang juga disebut novel...
aynorablogs Apr 27, 2013
Oh! MyKarya!

Semasa berjalan di MPH, AEON Co saya sempat menyambar 3 buah novel terbaru karya penulis muda yang berbakat besar. Kebanyakan karya mereka ada disiarkan di blog ataupun penulisan2u. Jadi tidak susah bagi saya untuk mencarinya.



Novel terbaru yang saya beli adalah,

  1. Jangan Merajuk Sayang ~ Lynn Allyna
  2. Bila Nak Saksi ~ Rehan Makhtar
  3. Sayang Awak, Sayang ~ Murni Aqila 

Ada yang saya sudah habis baca dan ada juga yang saya baru baca sinopsisnya. Kebelakangan ini agak busy sikit, jadi aktiviti membaca memakan masa yang agak lama. Oleh kerana 3 novel terbaru yang saya baru beli di atas tidak terlalu berat, saya menanam azam untuk menghabiskan pembacaan saya pada hujung minggu ini.


Kepada para peserta PBAKL yang sedang berlangsung dari 26 April 2013 ~ 5 Mei 2013, semoga suksess dengan pameran yang dijalankan. Harapnya banyak buku berkualiti yang dapat dijual dan menambah lagi bilangan penulis amatur yang akan lahir.

Semoga berjaya! Dan, selamat menghabiskan baca novel kepada diri sendiri...
                     

Semasa berjalan di MPH, AEON Co saya sempat menyambar 3 buah novel terbaru karya penulis muda yang berbakat besar. Kebanyakan karya mereka ...
aynorablogs
Oh! MyKarya!




Sudah kering air liur ini menidak rasa hatimu. Hingga lidahku pun sudah malas berkata-kata, kerana banyak yang dusta dari yang nyata segala kata yang terhambur. Bukan aku tiada perasaan, demi benar belaka yang ada hanyalah status persahabatan yang tersisa. Jangan biar aku hilangkan terus pandanganmu dari maya itu, kerana bagai kataku tadi, ada perasaan kemanusiaan yang masih bergayut di taman hati. Jika memandangmu pun sudah terasa jauh, apatah lagi bersemuka menghulur salam. Biarlah jarak antara kita semakin jauh, semakin jauh semakin dilupa dan terlupa.

Usah menambah dosa membenci antara kita kelak menyesal di kemudian hari. Aku pun dalam kesamaran, meneka-neka status hubungan kita. Berjumpa pun tidak, hanya di alam maya berdebat menyalak menyalahkan diri sendiri dan sebaliknya. Ego, kesombongan, membangga diri dan pelbagai lagi kenyataanmu begitu mengguris rasa. Walaupun jauh tetap terkena tempiasnya!

Biarlah yang bersalah adalah kita, usah diajak insan lain yang tidak berdosa! Sejarah silam telah lama berlalu,  aku tidak mahu yang hitam terus hitam. Titik cahaya telah lama menyuluh jalan tetapi kita tetap memilih yang berliku. Duhai Tuhan, limpahkan taufik dan hidayahMu kepada kami semua agar cahayamu tidak terus malap diliputi awan nan merajuk panjang...

Percayalah, merajuk jauh sekali, inikan pula hubungan yang tiada nama ini.

Catatan memori,
aynora nur
   

Sudah kering air liur ini menidak rasa hatimu. Hingga lidahku pun sudah malas berkata-kata, kerana banyak yang dusta dari yang nyata se...
Unknown Apr 10, 2013
Oh! MyKarya!

As-salam,

Artikel ini saya tulis sebagai rujukan dan tambahan pengetahuan untuk golongan muda yang tidak mengenali siapakah dia Pak Sako? Jika anda mengikuti sejarah awal sastera melayu bermula tahun 1930-an, anda pasti kenal dengan tokoh penulis prolifik yang saya maksudkan ini.





Biodata Pak Sako


Ishak Haji Muhammad (14 November 1909 - 7 November 1991) atau lebih dikenali sebagai Pak Sako merupakan seorang penulis yang giat menulis sekitar tahun 1930-an sehingga1950-an. Ishak Haji Muhammad adalah seorang nasionalis negara. Kelibatnya bermula pada era sebelum kemerderkaan dan pascamerdeka. Gagasan yang ingin diperjuangkan oleh Pak Sako ialah penyatuan Melayu Raya yang mana Indonesia, Malaysia dan Brunei disatukan dalam satu serumpun.

Nama Pak Sako bukanlah satu nama asing bagi negara kita terutama dalam bidang kesusasteraan. Pak Sako sebenarnya adalah jolokan kepada nama Isako-san yang dipanggil orang-orang Jepun. Nama sebenar Pak Sako adalah Ishak Hj. Muhammad. Pak Sako juga dikenali juga dengan nama samaran seperti Anwar, Hantu Raya, Isako San dan Pandir Moden.

Pak Sako lahir pada tahun 1909 di Kampung Bukit Seguntang (antara Kampung Tengah dengan Kampung Buntut Pulau), Temerloh,Pahang dan mendapat pendidikan awal di Sekolah Laki-Laki Temerloh (atau kini Sekolah Kebangsaan Kampung Tengah), Temerloh pada tahun 1919 dan melanjutkan pelajaran ke Sekolah Inggeris Clifford, Kuala Lipis pada tahun 1924 hingga 1928. Pak Sako lulus sijil persekolahan dari Sekolah Inggeris Raub pada tahun 1929. Pada tahun 1930, beliau melanjutkan pelajaran ke MCKK (Maktab Melayu Kuala Kangsar) untuk berlatih sebagai Pegawai dalam Perkhidmatan Pentadbiran Tanah Melayu (Malayan Civil Service). Beliau pernah memegang jawatan sebagai Timbalan Penolong Pegawai Daerah, Majistret Kelas III dan guru bahasa sebelum menyertai dunia penulisan.

Pak Sako banyak menghasilkan novel, cerpen, esei dan memoir serta turut menulis rencana untuk akhbar Kumpulan Utusan Melayu. Perpustakaan Negara Malaysia memperolehi lebih dari 1,000 naskhah koleksi kesusasteraan hasilan beliau. Di samping itu, beliau juga telah menghasilkan 2 buah karya yang terkenal iaitu Putera Gunung Tahan dan Anak Mat Lela Gila yang mencerminkan pandangan dan cita-cita beliau sebagai patriot dan sasterawan. Beliau juga bergiat cergas untuk menulis cerpen. Nukilan tersohor Pak Sako,Putera Gunung Tahan dan Anak Mat Lela Gila merupakan novel satira yang ditujukan kepada orang-orang British dan juga sebagai kritikan kepada orang-orang British. Pak Sako memberatkan kebudayaan Melayu dalam penulisannya, dan mengagungkan budaya Melayu dengan membandingkannya dengan budaya Inggeris yang kurang kualiti dan terlalu agresif.

Karya penulisan Pak Sako

  1. Putera Gunung Tahan, Utusan Publications & Distributors, 2000.
  2. Memoir Pak Sako : putera gunung Tahan , UKM, 1997.
  3. Budak Beca / Pak Sako, Marwilis Publisher, 1992.
  4. Biografi Pak Sako : Hidup Meniti Ranjau (oleh Wahba), Dewan Bahasa dan Pustaka, 1991
  5. Pepatah Petitih , Creative Enterprise, 1989.
  6. Renungan Pak Sako
  7. Budak Beca. Marang: Mohamad bin A. Rahman, 1957.
  8. Judi Karam. Singapura: Geliga, 1958.
  9. Pengantin Baru. Singapura: Geliga.
  10. Putera Gunung Tahan. Singapura: Geliga, 1937.

Sewaktu di tingkatan enam dahulu kami kerap menghafal karya-karya dan sejarah Pak Sako dalam bidang sastera melayu. Oleh kerana bidang pengalamannya amat luas dalam dunia kewartawanan dan juga sastera, kami sering gagal mendapat markah penuh untuk kertas Bahasa Melayu. Dan kebetulan pula guru Bahasa Melayu kami waktu itu adalah berketurunan Cina yang kami panggil Mr Wong sahaja. Jadi, minat untuk ambil tahu dengan lebih mendalam agak kurang...

Bukan salah cikgu mengajar, ok..

As-salam, Artikel ini saya tulis sebagai rujukan dan tambahan pengetahuan untuk golongan muda yang tidak mengenali siapakah dia Pak Sako? ...
Unknown Mar 20, 2013
Oh! MyKarya!

senyuman diukir meski hati gusar
bibir berkata tabahnya jiwa nan mendengar
hati kita pun ikut bergetar
rasa megah ketakutan pun terhindar
semangatmu ku bawa di hari mendatar

tatkala salam dan pelukan terlerai
dirimu di seberang membawa misi keamanan
langkah berani diatur langsung tak goyah
jiwa raga manusia yang kau tinggalkan
ikut berkobar bersahut azam kemenangan...

dalam perjuangan menempuh kesukaran
kezaliman mata peluru tidak mengenal tuan dan lawan
titisan darah terakhir benar jua kata bidalan
kau menjadi korban yang kami namakan wirawan
dan titisan air mata yang tercinta pun ikut berjuraian
pergilah dengan aman jika itu jasa yang kau tawarkan...

wira bangsa tak mengenal lelah
satu yang pergi ribuan lagi bersemangat tinggi
satu persatu musuh kita tumbangkan
akhiri perjuangan ini dengan maruah!

musuh yang datang berkerat rotan
ibarat menempah maut di mulut sendiri
pagar bumi tercinta dengan jati diri
kita yang tinggal usahlah leka
kelak air mata berderaian lagi di bumi tercinta


jasamu dikenang selagi zaman tak lapuk
namamu abadi pada persada pertiwi

tamatkan kehancuran itu di sini!



catatan insiden Lahad Datu,
oleh aynora nur


senyuman diukir meski hati gusar bibir berkata tabahnya jiwa nan mendengar hati kita pun ikut bergetar rasa megah ketakutan pun terhindar...
Unknown Mar 5, 2013